Apa-adalah-pentingnya-forex-reserve

Apa-adalah-pentingnya-forex-reserve

Harus-i-exercise-my-stock-options-in-2012-or-2013
Bagaimana-untuk-bernegosiasi-pre-ipo-saham-pilihan
Moving-average-pandas-dataframe


Ukraina-krisis-forex Xtb-forex-peace-army Swap-trading-system Options-trading-broker-in-india Online-share-trading-demo-account Option-trade-on-nifty

Pelajaran penting dari krisis keuangan tahun 20082009 adalah bahwa ekonomi pasar yang sedang berkembang dengan tingkat cadangan internasional yang tinggi lebih mampu menahan dampak riak dari krisis global. Di Amerika Latin, kasus Brasil dan Meksiko memberikan ilustrasi yang jelas. Ketika Lehman Brothers berada di bawah pada bulan September 2008, Brasil memiliki cadangan devisa sebesar 205,5 miliar setara dengan 12,9 persen dari PDB, sedangkan Meksiko memiliki 83,6 miliar, atau 7 persen dari PDB. Sementara tingkat cadangan FX dengan mudah mencakup satu tahun masa jatuh tempo hutang jangka pendek, Mexicos berada di bawah batas pencegahan lainnya selama enam bulan cakupan impor. Tingkat Brazil yang jauh lebih tinggi memungkinkan bank sentralnya (BCB) untuk merespons secara lebih efektif. Ini turun tangan di pasar FX untuk membantu menstabilkan real Brasil. Memberikan garis swap FX kepada perusahaan-perusahaan Brasil yang menghadapi kesulitan dalam memperjuangkan jumlah jatuh tempo A.S. dalam dolar dan membantu eksportir terkena garis perdagangan habis-habisan perdagangan global. Sebaliknya, bank sentral Mexicos (Banxico) tidak memiliki fleksibilitas untuk mendukung peso Meksiko dan memenuhi lonjakan permintaan dolar A.S. dari perusahaan Meksiko. Secara keseluruhan, posisi cadangan FX yang kuat merupakan faktor kunci yang memungkinkan Brazil untuk mengadopsi langkah-langkah countercyclical yang lebih agresif dan bangkit dari resesi jangka pendek pada kuartal kedua 2009. Meksiko harus mengalami penurunan yang lebih dalam yang berlangsung beberapa kuartal. Penjelasan untuk kisah-kisah di Brasil dan Meksiko berbeda dalam struktur neraca pembayaran mereka yang berbeda. Di sisi akun saat ini, 55 persen ekspor Brasil terdiri dari komoditas, yang telah meningkat di tahun-tahun sebelum runtuhnya Lehman dan membantu mempertahankan surplus transaksi berjalan. Di bagian muka rekening modal, suku bunga tinggi dan ekonomi booming Brasil telah menarik portofolio yang kuat dan arus masuk investasi langsung asing (FDI). Semua ini memungkinkan BCB untuk lebih dari tiga kali lipat cadangan FX-nya antara tahun 2004 dan 2008 di tengah pembelian dolar A.S. yang berat untuk mencegah apresiasi nyata Brasil yang berlebihan. Komoditas menyumbang kurang dari 20 persen ekspor Meksiko. Pada tahun-tahun yang mendahului Lehman, Mexicofollowing Chinas masuk ke dalam kompetisi Organisasi Perdagangan Dunia yang semakin ketat dari China dalam menjual barang-barang manufaktur ke Amerika Serikat. Akibatnya, neraca berjalan negara-negara selalu mengalami defisit dan cadangan FX-nya meningkat hanya 40 persen antara tahun 2004 dan 2008. Sisa negara Amerika Latin turun di suatu tempat antara Brazil dan Meksiko. Namun, wilayah ini mencatat surplus akun berjalan dari tahun 20042007 dan cadangan FX telah meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi sekitar 437 miliar saat Lehman memukul. Sejak akhir 2008, bank sentral Amerika Latin telah mengumpulkan cadangan FX lebih dari 225 miliar, dimana lebih dari 100 miliar saja sesuai dengan 2011. Ini membuat kawasan ini berada dalam posisi yang sangat solid untuk menahan guncangan eksternal yang mungkin berasal dari sovereign Krisis hutang dan perbankan di Eropa, perlambatan di AS dan China, turunnya harga komoditas, dan moderasi arus modal. Menariknya, kasus Brasil dan Meksiko tidak lagi mengelompokkan ekstrem. Cadangan devisa Brasil tetap tertinggi di wilayah ini di 352,9 miliar, atau 14,9 persen dari PDB. Namun Meksiko berhasil membangun posisi cadangan yang lebih kuat 144 miliar karena krisis. Dengan mempertimbangkan tambahan 72 miliar yang tersedia dalam Jalur Kredit Fleksibel yang diberikan oleh Dana Moneter Internasional ke Meksiko, untuk semua tujuan praktis, posisi cadangan sekarang setara dengan 18 persen dari PDB daripada dua kali lipat rasio yang terlihat pada bulan September 2008. Konon, Laju akumulasi cadangan FX di Amerika Latin akan turun secara substansial di tahun 2012, mengikuti tren penurunan saldo giro saat ini lihat tabel. Defisit neraca berjalan regional diperkirakan akan melebar dari 38 miliar di tahun 2011 menjadi 90 miliar di tahun 2012 di tengah turunnya harga komoditas, sementara ketahanan relatif terhadap konsumsi domestik dan investasi harus mencegah penurunan impor yang sebanding. Akibatnya, cadangan devisa daerah diperkirakan akan meningkat hanya 20 miliar tahun ini, dengan Argentina, Ekuador dan Venezuela melihat kerugian cadangan karena mereka menghadapi sasaran kebijakan yang saling bertentangan. Dalam hal pembiayaan, arus masuk FDI masih diproyeksikan untuk menutupi kesenjangan rekening giro di Chile, Meksiko dan Peru. Pertumbuhan yang jauh lebih lambat akan mengurangi kesenjangan di Argentina, yang jika tidak perlu ditutupi oleh kerugian cadangan FX atau oleh perubahan kebijakan yang memprioritaskan mengakses pasar modal daripada membayar hutang secara bersih. Pada gilirannya, portofolio dan arus utang harus menyediakan pembiayaan untuk Brasil dan Kolombia. Dinamika neraca pembayaran ini menunjukkan bahwa mata uang Latin tidak akan menghadapi tekanan yang sama terhadap apresiasi yang terlihat selama dua tahun terakhir. Secara umum, meskipun, sementara cadangan FX yang lebih tinggi tidak akan melindungi Amerika Latin dari ekonomi global tahun ini, setidaknya mereka akan memberi ruang kebijakan untuk bermanuver dan membantu menahan tekanan pada akun dan mata uang eksternal. Setiap opini yang diungkapkan dalam bagian ini tidak mencerminkan orang-orang dari Amerika Quarterly atau penerbitnya. Pentingnya cadangan devisa Musim panas yang lalu, ketika pasar global melemparkan tawon loyo mereka yang sekarang terkenal sebagai respons terhadap rencana Federal Reserve AS untuk mengurangi program pembelian asetnya. , Masalah kecukupan cadangan devisa kembali berada di garis terdepan. Sebuah aksi jual yang tajam di mata uang pasar negara berkembang pada saat itu menambah masalah ekonomi domestik yang kompleks yang dihadapi oleh masing-masing ekonomi ini, dan bank sentral dipaksa untuk masuk dan memperlancar pasar. Banyak, termasuk Reserve Bank of India (RBI), melakukannya dengan cara memasok dolar dari cadangan mereka ke pasar pada kesempatan tertentu. Dalam kasus Indiarsquos, RBI juga akhirnya menjual dolar langsung ke importir minyak, yang akan menyebabkan pencairan cadangan devisa jika bank sentral tidak mengambil langkah untuk menarik lebih banyak mata uang asing. Selama 12 bulan terakhir, cadangan devisa di sebagian besar negara berkembang Asia telah meningkat seiring arus masuk asing yang kuat kembali ke ekonomi ini dan bank sentral mengurangi arus masuk mereka untuk mencegah apresiasi berlebihan terhadap mata uang mereka. India telah berada di antara yang lebih sukses dalam hal ini, dengan cadangan devisa meningkat menjadi 320,56 miliar pada 1 Agustus 2014, menurut data terbaru RBIrsquos, dibandingkan dengan 274,80 miliar pada minggu pertama bulan September tahun lalu. Cadangan di India kini berada di dekat rekor tertinggi. Indonesia telah melihat cadangan naik dari hanya di bawah 93 miliar pada akhir Agustus tahun lalu menjadi sekitar 108 miliar sekarang. Cadangan di Thailand, yang sedikit merosot menjadi sekitar 166 miliar pada awal Januari tahun ini, telah pulih ke tingkat 170 miliar. Beberapa orang melihat penumpukan cadangan ini, meski tidak dramatis, sebagai penyangga ekonomi negara berkembang. Pada bulan Januari, analis Goldman Sachs menulis dalam sebuah laporan bahwa cadangan yang lebih kuat akan memungkinkan bank sentral emerging market untuk mengurangi mata uang mereka terhadap penurunan tajam dengan memasok dolar ke pasar pada saat volatilitas. LdquoCountries dengan cadangan rendah relatif rentan, rdquo mencatat laporan tersebut. Jadi, berapa banyak kenyamanan yang diberikan cadangan devisa pada saat terjadi volatilitas pasar yang ekstrim Dan tingkat cadangan yang memadai Kedua pertanyaan ini tetap terbuka, di mana bankir dan pasar sentral tampaknya memberikan pandangan yang berbeda. Awal pekan ini, dalam sebuah interaksi dengan publikasi bisnis, gubernur RBI Raghuram Rajan mengatakan bahwa cadangan tidak dapat membeli kekebalan negara dari volatilitas pasar mata uang global dan yang terbaik akan mencegah dampak putaran kedua dari volatilitas tersebut. LdquoReserve berguna untuk dimiliki tapi mereka datang dengan biaya yang mahal dan kita membiayai negara lain. Haruskah kita membiayai negara lain bila kita memiliki kebutuhan pembiayaan yang signifikan menurut Rajan. Dia kemudian menambahkan bahwa akumulasi cadangan terjadi sebagai produk sampingan yang tidak biasa dan bank sentral tidak memiliki tingkat target untuk diketahui, baik secara absolut maupun dalam hal jumlah bulan impor yang dapat dicakup cadangannya. Dana Moneter Internasional (IMF), yang secara historis menilai kecukupan cadangan relatif terhadap hutang jangka pendek suatu negara dan persyaratan impor bulanannya, juga bermain dengan pendekatan baru. Pada bulan April 2011, sebuah studi IMF telah mengusulkan metrik tertimbang risiko untuk menilai kerentanan spesifik negara dan memperkirakan jumlah cadangan yang mungkin diperlukan. Pada saat itu, makalah tersebut menyimpulkan bahwa sebagian besar ekonomi pasar yang sedang berkembang memiliki cadangan yang memadai, sementara sejumlah cadangan lebih tinggi daripada yang mungkin diperlukan. Makalah ini juga menyoroti bahwa seiring dengan meningkatnya cadangan, manfaat menahan cadangan tambahan akan berkurang dan biaya naik. Ini dalam konteks ini bahwa pasar harus membingkai perdebatan seputar kecukupan cadangan. Di India, karena cadangan telah meningkat mendekati rekor tertinggi, para analis dan ekonom telah mencatat bahwa cadangan yang lebih tinggi memberikan kenyamanan bagi pasar mata uang. Banyak yang menambahkan bahwa RBI harus terus membangun cadangan sampai mencapai tingkat sebelum krisis dalam hal sampul impor. Pada puncaknya di tahun 2008, cadangan sudah cukup untuk mencakup 15 bulan impor. Jika RBI melewati tongkat halaman itu, cadangannya perlu mencapai 600 miliar, berdasarkan pada rata-rata tagihan impor bulanan sebesar 40 miliar. Namun, jika ucapan Rajanrsquos adalah indikasi, nampaknya tidak mungkin RBI mengumpulkan cadangan sampai batas tersebut. Tentu saja, apa yang bisa membantu adalah kejelasan dari bank sentral mengenai pemikirannya mengenai masalah ini, yang kemudian akan membantu pasar mengambil pandangan yang lebih tepat mengenai kecukupan cadangan dan mempertimbangkan biaya dan manfaat dari pembangunan di media Untuk jangka panjang Dalam jangka pendek, tentu saja, lebih banyak cadangan memberi amunisi bank sentral untuk mempertahankan aksi jual tajam dalam mata uang, seperti yang kita lihat saat ini tahun lalu. Mengingat masa-masa sulit yang kita jalani, itu pasti tidak menyakitkan. Ira Dugal adalah asisten managing editor. Mint.Why Cadangan Devisa Penting Vinish Parikh 9 Februari 2010 Cadangan devisa dapat diartikan sebagai simpanan mata uang asing yang dimiliki oleh bank sentral suatu negara. Inilah beberapa alasan mengapa penting bagi negara untuk memiliki cadangan devisa yang baik 1. Ini meningkatkan kepercayaan pada kebijakan moneter dan nilai tukar pemerintah. 2. Ini meningkatkan kapasitas bank sentral negara untuk melakukan intervensi di pasar valuta asing dan mengendalikan pergerakan yang merugikan dan menstabilkan nilai tukar mata uang asing untuk menyediakan lingkungan ekonomi yang lebih baik bagi kemajuan negara. 3. Selama masa krisis cadangan devisa datang untuk menyelamatkan negara manapun sehingga dapat menyerap tekanan yang terkait dengan krisis tersebut. 4. Hal ini juga menambah kenyamanan pelaku pasar bahwa mata uang domestik didukung oleh aset eksternal dan karenanya juga membantu pasar ekuitas negara ini, karena karena cadangan kuat yang dimiliki banyak orang dari luar negeri untuk berinvestasi di negara tersebut dengan kuat. cadangan devisa. Namun memegang terlalu banyak cadangan devisa juga tidak dianjurkan karena menyangkut opportunity cost of money yang terikat pada cadangan daripada melakukan investasi di tempat lain yang bisa mendapatkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi atas jumlah investasi.
Trading-system-backtest-results
Options-trading-return-on-investment