Arti-dari-lebar-bollinger-band

Arti-dari-lebar-bollinger-band

Broker top-50-biner-pilihan
Online-trading-101
Kami-cinta-forex


Korelasi-im-forex Sinyal perdagangan saya Options-trading-in-india Ocbc-online-trading-fees Trading-two-moving-averages Vkc-forex-rates

Bollinger Bands Bollinger Bands Pendahuluan Dikembangkan oleh John Bollinger, Bollinger Bands adalah band volatilitas yang ditempatkan di atas dan di bawah rata-rata bergerak. Volatilitas didasarkan pada standar deviasi. Yang berubah karena volatilitas meningkat dan menurun. Band secara otomatis melebar saat volatilitas meningkat dan mempersempit saat volatilitas menurun. Sifat dinamis Bollinger Bands ini juga berarti mereka dapat digunakan pada sekuritas yang berbeda dengan pengaturan standar. Untuk sinyal, Bollinger Bands dapat digunakan untuk mengidentifikasi M-Tops dan W-Bottoms atau untuk menentukan kekuatan tren. Sinyal yang berasal dari penyempitan BandWidth dibahas di bagan artikel sekolah di BandWidth. Catatan: Bollinger Bands adalah merek dagang terdaftar dari John Bollinger. Perhitungan SharpCharts Bollinger Bands terdiri dari band tengah dengan dua band luar. Band tengah adalah moving average sederhana yang biasanya ditetapkan pada 20 periode. Rata-rata pergerakan sederhana digunakan karena rumus standar deviasi juga menggunakan moving average sederhana. Periode look-back untuk standar deviasi sama dengan rata-rata pergerakan sederhana. Band luar biasanya menetapkan 2 standar deviasi di atas dan di bawah band tengah. Pengaturan dapat disesuaikan agar sesuai dengan karakteristik sekuritas atau gaya trading tertentu. Bollinger merekomendasikan untuk melakukan penyesuaian inkremental kecil terhadap pengganda deviasi standar. Mengubah jumlah periode untuk moving average juga mempengaruhi jumlah periode yang digunakan untuk menghitung deviasi standar. Oleh karena itu, hanya penyesuaian kecil yang diperlukan untuk pengganda deviasi standar. Kenaikan pada periode rata-rata bergerak secara otomatis akan meningkatkan jumlah periode yang digunakan untuk menghitung deviasi standar dan juga menjamin peningkatan pengganda deviasi standar. Dengan Standar Deviasi 20 hari dan Standar Deviasi 20 hari, pengganda deviasi standar ditetapkan pada 2. Bollinger menyarankan untuk meningkatkan pengganda deviasi standar menjadi 2,1 untuk SMA 50 periode dan menurunkan pengganda deviasi standar menjadi 1,9 untuk periode 10 SMA. Sinyal: W-Bottoms W-Bottoms adalah bagian dari karya Arthur Merrill0 yang mengidentifikasi 16 pola dengan bentuk dasar W. Bollinger menggunakan berbagai pola W dengan Bollinger Bands untuk mengidentifikasi W-Bottoms. Bentuk W-Bottom dalam tren turun dan melibatkan dua posisi rendah reaksi. Secara khusus, Bollinger mencari W-Bottoms dimana low kedua lebih rendah dari yang pertama, namun bertahan di atas lower band. Ada empat langkah untuk mengkonfirmasi W-Bottom dengan Bollinger Bands. Pertama, bentuk reaksi rendah. Rendah ini biasanya, tapi tidak selalu, di bawah band bawah. Kedua, ada mental menuju band tengah. Ketiga, ada harga baru yang rendah dalam keamanan. Rendah ini berada di atas band bawah. Kemampuan bertahan di atas lower band pada tes menunjukkan sedikit kelemahan pada penurunan terakhir. Keempat, pola ini terkonfirmasi dengan pergerakan kuat dari low kedua dan resistance break. Bagan 2 menunjukkan Nordstrom (JWN) dengan W-Bottom pada Januari-Februari 2010. Pertama, saham tersebut membentuk reaksi rendah pada bulan Januari (panah hitam) dan pecah di bawah band bawah. Kedua, ada mental kembali di atas band tengah. Ketiga, saham bergerak di bawah level terendah Januari dan bertahan di atas lower band. Meskipun lonjakan 5-Feb rendah memecah pita bawah, Bollinger Bands dihitung dengan menggunakan harga penutupan sehingga sinyal juga harus didasarkan pada harga penutupan. Keempat, saham melonjak dengan volume yang meluas pada akhir Februari dan menembus di atas ketinggian awal Februari. Bagan 3 menunjukkan Sandisk dengan W-Bottom yang lebih kecil pada bulan Juli-Agustus 2009. Sinyal: M-Tops M-Tops juga merupakan bagian dari karya Arthur Merrill0 yang mengidentifikasi 16 pola dengan bentuk dasar M. Bollinger menggunakan berbagai pola M dengan Bollinger Bands untuk mengidentifikasi M-Tops. Menurut Bollinger, atasan biasanya lebih rumit dan ditarik keluar dari pantat. Puncak ganda, pola kepala dan bahu serta berlian mewakili puncak yang berkembang. Dalam bentuknya yang paling dasar, M-Top mirip dengan double top. Namun, reaksi tertinggi tidak selalu sama. Tinggi pertama bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari tinggi kedua. Bollinger menyarankan untuk mencari tanda-tanda non-konfirmasi saat sebuah keamanan membuat harga tertinggi baru. Ini pada dasarnya adalah kebalikan dari W-Bottom. Sebuah konfirmasi bukan terjadi dengan tiga langkah. Pertama, keamanan menempa reaksi tinggi di atas band atas. Kedua, ada kemunduran ke arah band tengah. Ketiga, harga bergerak di atas level tertinggi sebelumnya, namun gagal mencapai upper band. Ini adalah tanda peringatan. Ketidakmampuan reaksi kedua yang tinggi untuk mencapai upper band menunjukkan momentum memudarnya, yang bisa meramalkan pembalikan tren. Konfirmasi akhir dilengkapi dengan support break atau indikator bearish signal. Bagan 4 menunjukkan Exxon Mobil (XOM) dengan M-Top pada bulan April-Mei 2008. Saham tersebut bergerak di atas band atas pada bulan April. Ada kemunduran di bulan Mei dan kemudian dorongan lain di atas 90. Meskipun saham bergerak di atas band atas pada basis intraday, tidak CLOSE di atas band atas. M-Top dikonfirmasi dengan support break dua minggu kemudian. Perhatikan juga bahwa MACD membentuk divergensi bearish dan bergerak di bawah garis sinyal untuk konfirmasi. Bagan 5 menunjukkan Rumah Pulte (PHM) dalam uptrend pada bulan Juli-Agustus 2008. Harga melampaui band atas pada awal September untuk menegaskan uptrend. Setelah mundur di bawah SMA 20 hari (Bollinger Band tengah), saham bergerak ke posisi tertinggi di atas 17. Meski baru ini bergerak tinggi, harga tidak melebihi band atas. Ini melintas tanda peringatan. Saham tersebut mematok support seminggu kemudian dan MACD bergerak di bawah garis sinyal. Perhatikan bahwa M-top ini lebih kompleks karena ada reaksi yang lebih rendah di kedua sisi puncak (panah biru). Bagian atas yang berevolusi ini membentuk pola kepala-dan-bahu kecil. Sinyal: Berjalan di Band Bergerak di atas atau di bawah pita bukanlah sinyal per se. Seperti yang dikatakan Bollinger, gerakan yang menyentuh atau melampaui band bukanlah sinyal, melainkan tag. Di hadapannya, perpindahan ke upper band menunjukkan kekuatan, sementara gerakan tajam ke lower band menunjukkan kelemahan. Momentum osilator bekerja dengan cara yang sama. Overbought belum tentu bullish. Dibutuhkan kekuatan untuk mencapai level overbought dan kondisi jenuh beli bisa meluas dalam uptrend yang kuat. Demikian pula, harga bisa berjalan di band dengan banyak sentuhan saat uptrend yang kuat. Pikirkan sejenak. Band atas adalah 2 standar deviasi di atas rata-rata pergerakan sederhana 20-periode. Dibutuhkan pergerakan harga yang cukup kuat untuk melampaui band atas ini. Sentuhan pita atas yang terjadi setelah Bollinger Band mengkonfirmasi W-Bottom akan memberi sinyal awal dari sebuah uptrend. Sama seperti uptrend yang kuat menghasilkan banyak tag pita atas, biasanya harga untuk tidak mencapai band bawah selama uptrend. SMA 20 hari terkadang bertindak sebagai pendukung. Bahkan, dips di bawah SMA 20 hari terkadang memberikan kesempatan membeli sebelum tag selanjutnya dari band atas. Bagan 6 menunjukkan Air Products (APD) dengan lonjakan dan dekat di atas band atas pada pertengahan Juli. Pertama, perhatikan bahwa ini adalah lonjakan kuat yang menembus di atas dua level resistance. Dorong ke atas yang kuat adalah tanda kekuatan, bukan kelemahan. Perdagangan berbalik datar pada bulan Agustus dan SMA 20 hari bergerak ke samping. Bollinger Bands menyempit, tapi APD tidak menutup di bawah band bawah. Harga, dan SMA 20 hari, muncul pada bulan September. Secara keseluruhan, APD ditutup di atas band atas setidaknya lima kali dalam periode empat bulan. Jendela indikator menunjukkan Indeks Komoditi Channel 10-periode (CCI). Dips di bawah -100 dianggap oversold dan bergerak mundur di atas -100 memberi sinyal awal dari rebound jenuh (garis putus-putus hijau). Band dan breaker atas memulai uptrend. CCI kemudian mengidentifikasi pullback yang dapat diperdagangkan dengan penurunan di bawah -100. Ini adalah contoh menggabungkan Bollinger Bands dengan momentum osilator untuk sinyal perdagangan. Bagan 7 menunjukkan Monsanto (MON) dengan berjalan menyusuri band bagian bawah. Saham tersebut turun pada bulan Januari dengan support break dan ditutup di bawah lower band. Dari pertengahan Januari hingga awal Mei, Monsanto ditutup di bawah band bawah setidaknya lima kali. Perhatikan bahwa saham tidak menutup di atas band atas satu kali selama periode ini. Support break dan initial close di bawah lower band memberi sinyal tren turun. Dengan demikian, Indeks Komoditi Saluran (IKK) 10 periode digunakan untuk mengidentifikasi situasi jenuh beli jangka pendek. Sebuah pergerakan di atas 100 adalah overbought. Sebuah pergerakan kembali di bawah 100 sinyal dimulainya kembali downtrend (panah merah). Sistem ini memicu dua sinyal bagus di awal 2010. Kesimpulan Bollinger Bands merefleksikan arah dengan SMA 20-periode dan volatilitas dengan band-band upperlower. Dengan demikian, mereka dapat digunakan untuk menentukan apakah harga relatif tinggi atau rendah. Menurut Bollinger, band-band tersebut harus berisi 88-89 aksi harga, yang membuat pergerakan di luar band signifikan. Secara teknis, harga relatif tinggi bila berada di atas upper band dan relatif rendah bila berada di bawah lower band. Namun, relatif tinggi jangan sampai dianggap bearish atau sebagai sinyal jual. Begitu juga yang relatif rendah jangan sampai dianggap bullish atau sebagai sinyal beli. Harga tinggi atau rendah karena suatu alasan. Seperti halnya indikator lainnya, Bollinger Bands tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat yang berdiri sendiri. Chartists harus menggabungkan Bollinger Bands dengan analisis tren dasar dan indikator konfirmasi lainnya. Band dan SharpCharts Bollinger Bands dapat ditemukan di SharpCharts sebagai overlay harga. Seperti rata-rata bergerak sederhana, Bollinger Bands harus ditunjukkan di atas plot harga. Saat memilih Bollinger Bands, pengaturan default akan muncul di jendela parameter (20,2). Angka pertama (20) menetapkan periode untuk moving average sederhana dan standar deviasi. Angka kedua (2) menetapkan pengganda deviasi standar untuk pita atas dan bawah. Parameter default ini menetapkan standar deviasi band 2 dengan rata-rata bergerak sederhana. Pengguna dapat mengubah parameter yang sesuai dengan kebutuhan charting mereka. Bollinger Bands (50,2,1) dapat digunakan untuk jangka waktu yang lebih lama atau Bollinger Bands (10,1,9) dapat digunakan untuk jangka waktu yang lebih pendek. Klik di sini untuk contoh hidup. Stocks amp Commodities Magazine Articles: Dasar-Dasar Dari Bollinger Bands Pada tahun 1980an, John Bollinger, seorang teknisi lama di pasar, mengembangkan teknik menggunakan moving average dengan dua band perdagangan di atas dan di bawahnya. Tidak seperti perhitungan persentase dari rata-rata pergerakan normal, Bollinger Bands hanya menambahkan dan mengurangi perhitungan deviasi standar. Standar deviasi adalah rumus matematis yang mengukur volatilitas. Menunjukkan bagaimana harga saham bisa bervariasi dari nilai sebenarnya. Dengan mengukur volatilitas harga, Bollinger Bands menyesuaikan diri dengan kondisi pasar. Inilah yang membuat mereka sangat berguna bagi para pedagang: mereka dapat menemukan hampir semua data harga yang dibutuhkan di antara kedua band tersebut. Baca terus untuk mengetahui bagaimana indikator ini bekerja, dan bagaimana Anda bisa menerapkannya pada trading Anda. (Untuk informasi lebih lanjut mengenai volatilitas, lihat Kiat untuk Investor di Pasar Volatile.) Apa Bollinger Band Bollinger terdiri dari garis tengah dan dua saluran harga (Band) diatas dan dibawahnya. Garis tengah adalah moving average eksponensial saluran harga adalah standar deviasi dari saham yang sedang dipelajari. Band akan berkembang dan berkontraksi karena aksi harga sebuah isu menjadi volatile (ekspansi) atau menjadi terikat pada pola perdagangan yang ketat (kontraksi). (Pelajari tentang perbedaan antara rata-rata bergerak sederhana dan eksponensial dengan memeriksa Moving Averages: What Are They) Stok dapat diperdagangkan dalam waktu lama dalam sebuah tren. Meskipun dengan beberapa volatilitas dari waktu ke waktu. Untuk lebih melihat trennya, trader menggunakan moving average untuk memfilter aksi harga. Dengan cara ini, trader bisa mengumpulkan informasi penting tentang bagaimana pasar melakukan trading. Misalnya, setelah kenaikan atau penurunan tajam dalam tren, pasar mungkin akan berkonsolidasi. Trading dengan cara yang sempit dan berselang-seling di atas dan di bawah moving average. Untuk lebih memantau perilaku ini, pedagang menggunakan saluran harga, yang mencakup aktivitas perdagangan seputar tren. Kita tahu bahwa pasar perdagangan tidak menentu setiap hari meskipun mereka masih melakukan perdagangan dalam tren naik atau tren turun. Teknisi menggunakan moving averages dengan garis support dan resistance untuk mengantisipasi aksi harga saham. Resistansi bagian atas dan jalur pendukung yang lebih rendah pertama kali ditarik dan kemudian diekstrapolasikan untuk membentuk saluran di mana pedagang mengharapkan harga akan terkandung. Beberapa pedagang menggambar garis lurus yang menghubungkan atasan atau dasar harga untuk mengidentifikasi ekstrem harga atas atau bawah, masing-masing, dan kemudian menambahkan garis sejajar untuk menentukan saluran di mana harga harus bergerak. Selama harga tidak keluar dari saluran ini, trader bisa cukup yakin bahwa harga bergerak seperti yang diharapkan. Ketika harga saham terus menyentuh Bollinger Band atas, harga dianggap overbought sebaliknya, ketika mereka terus menyentuh lower band, harga diperkirakan akan oversold. Memicu sinyal beli Saat menggunakan Bollinger Bands, tentukan band atas dan bawah sebagai target harga. Jika harga membelok dari band bawah dan melintasi di atas rata-rata 20 hari (garis tengah), band atas datang untuk mewakili target harga atas. Dalam uptrend yang kuat, harga biasanya berfluktuasi antara band atas dan moving average 20 hari. Ketika itu terjadi, persimpangan di bawah rata-rata pergerakan 20 hari memperingatkan adanya pembalikan tren ke sisi negatifnya. (Untuk mengetahui lebih lanjut tentang mengukur arahan aset dan mengambil keuntungan dari itu, lihat Melacak Harga Saham Dengan Trendlines.) Bollinger Bands Features Trading bands, yang garis-garisnya diplot di dalam dan di sekitar struktur harga untuk membentuk sebuah amplop, adalah tindakan harga di dekat tepi Dari amplop yang kami minati. Mereka adalah salah satu konsep paling kuat yang tersedia bagi investor berbasis teknis, namun tidak, seperti yang umum dipercaya, memberi sinyal jual dan beli mutlak berdasarkan harga yang menyentuh band. Apa yang mereka lakukan adalah menjawab pertanyaan abadi apakah harga tinggi atau rendah secara relatif. Berbekal informasi ini, investor yang cerdas dapat membuat keputusan beli dan jual dengan menggunakan indikator untuk mengkonfirmasi tindakan harga. Tapi sebelum kita mulai, kita membutuhkan definisi tentang apa yang kita hadapi. Diagram perdagangan adalah garis yang diplot di dalam dan di sekitar struktur harga untuk membentuk quotenvelope.quot Ini adalah tindakan harga di dekat tepi amplop yang sangat kami minati. Referensi paling awal untuk pita perdagangan yang saya temui dalam literatur teknis adalah Dalam The Profit Magic dari Stock Transaction Timing penulis pendekatan JM Hursts melibatkan penggambaran amplop yang merapikan sekitar harga untuk membantu dalam identifikasi siklus. Gambar 1 menunjukkan contoh teknik ini: Perhatikan khususnya penggunaan berbagai amplop untuk siklus dengan panjang yang berbeda. Perkembangan utama berikutnya dalam gagasan band perdagangan datang pada pertengahan hingga akhir 1970an, karena konsep pergeseran rata-rata bergerak naik turun oleh sejumlah titik atau persentase tetap untuk mendapatkan sebuah amplop seputar harga yang didapat popularitasnya, sebuah pendekatan Yang masih dipekerjakan oleh banyak orang. Contoh yang baik muncul pada Gambar 2, di mana sebuah amplop telah dibangun di sekitar Dow Jones Industrial Average (DJIA). Rata-rata yang digunakan adalah rata-rata pergerakan sederhana 21 hari. Band digeser ke atas dan ke bawah oleh 4. Prosedur untuk membuat bagan semacam itu sangat mudah. Pertama, hitung dan plot rata-rata yang diinginkan. Kemudian hitunglah band atas dengan mengalikan rata-rata dengan 1 ditambah persen yang dipilih (1 0,04 1,04). Selanjutnya, hitung pita bawah dengan mengalikan rata-rata dengan selisih antara 1 dan persen yang dipilih (1 - 0,04 0,96). Akhirnya, plot dua band. Bagi DJIA, dua rata-rata paling populer adalah rata-rata 20 dan 21 hari dan persentase paling populer ada di kisaran 3.5 sampai 4.0. Inovasi utama berikutnya datang dari Marc Chaikin dari Bomar Securities yang, dalam usaha untuk menemukan beberapa cara agar pasar menetapkan lebar pita daripada pendekatan pilihan intuitif atau acak yang digunakan sebelumnya, menyarankan agar pita dibuat agar mengandung persentase tetap Dari data sepanjang tahun lalu. Gambar 3 menggambarkan pendekatan yang kuat dan masih sangat berguna ini. Dia terjebak dengan rata-rata 21 hari dan menyarankan agar band tersebut memuat 85 data. Dengan demikian, band bergeser naik 3 dan turun oleh 2. Band Bomar hasilnya. Lebar band berbeda untuk band atas dan bawah. Dalam gerakan banteng yang berkelanjutan, lebar pita atas akan melebar dan lebar pita bawah akan berkontraksi. Kebalikannya berlaku di pasar beruang. Tidak hanya lebar pita total yang berubah sepanjang waktu, perpindahan di sekitar perubahan rata-rata juga. Meminta pasar apa yang terjadi selalu merupakan pendekatan yang lebih baik daripada memberi tahu pasar apa yang harus dilakukan. Pada akhir 1970-an, sementara waran dan opsi perdagangan dan di awal tahun 1980an, ketika perdagangan opsi indeks dimulai, saya berfokus pada volatilitas sebagai variabel kunci. Untuk volatilitas, kemudian, saya berbalik lagi untuk menciptakan pendekatan saya sendiri terhadap band trading. Saya menguji sejumlah langkah volatilitas sebelum memilih standar deviasi sebagai metode untuk mengatur lebar pita. Saya menjadi sangat tertarik pada standar deviasi karena kepekaannya terhadap penyimpangan ekstrim. Akibatnya, Bollinger Bands sangat cepat bereaksi terhadap pergerakan besar di pasar. Pada Gambar 5, Bollinger Bands diplot dua standar deviasi di atas dan di bawah rata-rata pergerakan sederhana 20 hari. Data yang digunakan untuk menghitung deviasi standar adalah data yang sama dengan data moving average sederhana. Intinya, Anda menggunakan penyimpangan standar bergerak untuk merencanakan pita di sekitar rata-rata bergerak. Kerangka waktu untuk perhitungan sedemikian rupa sehingga bersifat deskriptif terhadap tren jangka menengah. Perhatikan bahwa banyak pembalikan terjadi di dekat band dan rata-rata memberikan dukungan dan penolakan dalam banyak kasus. Ada nilai besar dalam mempertimbangkan ukuran harga yang berbeda. Harga tipikal, (high low close) 3, merupakan salah satu ukuran yang menurut saya berguna. Penutup tertimbang, (tinggi rendah dekat dekat) 4, adalah yang lain. Untuk menjaga kejelasan, saya akan membatasi diskusi saya tentang band trading dengan penggunaan harga penutupan untuk pembangunan band. Fokus utama saya adalah pada istilah menengah, namun aplikasi jangka pendek dan panjang juga bekerja dengan baik. Berfokus pada tren menengah memberi satu jalan menuju arena jangka pendek dan panjang untuk referensi, konsep yang tak ternilai harganya. Untuk pasar saham dan saham individu. Jangka waktu 20 hari optimal untuk menghitung Bollinger Bands. Ini adalah deskriptif dari tren jangka menengah dan telah mencapai penerimaan yang luas. Tren jangka pendek sepertinya terlayani dengan baik oleh perhitungan 10 hari dan tren jangka panjang dengan perhitungan 50 hari. Rata-rata yang dipilih harus deskriptif dari kerangka waktu yang dipilih. Ini hampir selalu memiliki panjang rata-rata yang berbeda dari yang terbukti paling berguna untuk pembelian dan penjualan crossover. Cara termudah untuk mengidentifikasi rata-rata yang tepat adalah memilih yang memberikan dukungan terhadap koreksi pergerakan pertama dari bawah. Jika rata-rata ditembus oleh koreksi, maka rata-rata terlalu pendek. Jika, pada gilirannya, koreksi tidak sesuai rata-rata, maka rata-ratanya terlalu panjang. Rata-rata yang dipilih dengan benar akan memberikan dukungan jauh lebih sering daripada yang rusak. (Lihat Gambar 6.) Bollinger Bands dapat diterapkan pada hampir semua pasar atau keamanan. Untuk semua pasar dan isu, saya akan menggunakan periode perhitungan 20 hari sebagai titik awal dan hanya menyimpang darinya ketika keadaan memaksa saya untuk melakukannya. Seiring bertambahnya jumlah periode, Anda perlu meningkatkan jumlah standar deviasi yang digunakan. Pada 50 periode, dua dan kesepuluh standar deviasi adalah pilihan yang baik, sedangkan pada 10 periode satu dan sembilan persepuluh melakukan pekerjaan dengan cukup baik. 50 periode dengan 2,1 standar deviasi 10 periode dengan standar deviasi 1,9 Band Atas 50 hari SMA 2.1 band 50 band SMA Band 50 hari SMA-2.1 Band Atas 10 hari SMA 1,9 (s) Tengah Band 10 hari SMA Lower Band SMA 10 hari - 1,9 (s) Dalam kebanyakan kasus, sifat dari periode adalah immaterial semua tampaknya menanggapi Bollinger Bands yang ditentukan dengan benar. Saya telah menggunakannya pada data bulanan dan kuartalan, dan saya tahu banyak pedagang menerapkannya secara intraday. Tag Band Band Upper dan Lower Bands menjawab pertanyaan apakah harga tinggi atau rendah secara relatif. Masalahnya sebenarnya berpusat pada frase kuota secara relatif.quot Band perdagangan tidak memberikan sinyal beli dan jual mutlak hanya karena telah disentuh, mereka menyediakan kerangka kerja dimana harga mungkin terkait dengan indikator. Beberapa karya yang lebih tua menyatakan bahwa penyimpangan dari sebuah tren yang diukur dengan standar deviasi dari moving average digunakan untuk menentukan keadaan overbought dan oversold yang ekstrim. Tapi saya merekomendasikan penggunaan band trading sebagai generasi pembelian, penjualan dan kelanjutan sinyal melalui perbandingan indikator tambahan terhadap aksi harga di dalam band. Jika label harga, band atas dan tindakan indikator mengkonfirmasikannya, tidak ada sinyal jual yang dihasilkan. Di sisi lain, jika label harga, band atas dan tindakan indikator tidak mengkonfirmasi (artinya, divergen). Kita memiliki sinyal jual. Situasi pertama bukanlah sinyal jual, itu adalah sinyal lanjutan jika sinyal beli berlaku. Hal ini juga memungkinkan untuk menghasilkan sinyal dari aksi harga di dalam band saja. Bagian atas (formasi bagan) yang terbentuk di luar pita diikuti oleh bagian atas kedua di dalam pita merupakan sinyal jual. Tidak ada persyaratan untuk posisi puncak kedua relatif terhadap puncak pertama, hanya relatif terhadap band. Hal ini sering membantu dalam melihat puncak dimana dorongan kedua menuju ke tingkat tinggi nominal. Tentu saja, kebalikannya benar untuk posisi terendah. Persen b (b) dan Bandwidth Sebuah indikator yang berasal dari Bollinger Bands yang saya sebut b bisa sangat membantu, dengan menggunakan formula yang sama dengan George Lane yang digunakan untuk stokastik. Indikator b memberitahu kita di mana kita berada di dalam band. Tidak seperti stochastics, yang dibatasi oleh 0 dan 100, b dapat mengasumsikan nilai dan nilai negatif di atas 100 saat harga berada di luar band. Pada 100 kita berada di band atas, pada 0 kita berada di band bawah. Di atas 100 kita berada di atas band atas dan di bawah 0 kita berada di bawah band bawah. Band lower band bawah - lower band Indikator b memungkinkan kita membandingkan aksi harga dengan aksi indikator. Pada dorongan besar ke bawah, misalkan kita sampai ke -20 untuk b dan 35 untuk indeks kekuatan relatif (RSI). Pada tingkat berikutnya turun ke tingkat harga yang sedikit lebih rendah (setelah rally), b hanya turun sampai 10, sementara RSI berhenti di 40. Kami mendapatkan sinyal beli yang disebabkan oleh aksi harga di dalam band. (Low pertama datang di luar band, sedangkan yang kedua berada di bawah band.) Sinyal beli dikonfirmasi oleh RSI, karena tidak membuat level rendah baru, sehingga memberi kita sinyal beli yang pasti. Band atas - band rendah Band dan indikator perdagangan keduanya merupakan alat yang baik, namun saat dikombinasikan, pendekatan yang dihasilkan ke pasar menjadi kuat. Bandwidth, indikator lain yang berasal dari Bollinger Bands, juga bisa diminati trader. Ini adalah lebar pita yang dinyatakan sebagai persentase dari rata-rata bergerak. Ketika band-band sempit secara drastis, ekspansi volatilitas yang tajam biasanya terjadi dalam waktu dekat. Sebagai contoh, penurunan lebar pita di bawah 2 untuk Standar amp Poors 500 telah menyebabkan pergerakan spektakuler. Pasar paling sering dimulai dengan arah yang salah setelah band-band tersebut mengencangkan sebelum benar-benar mulai berjalan, dimana Januari 1991 adalah contoh yang baik. Menghindari Multikolinearitas Aturan kardinal untuk keberhasilan penggunaan analisis teknis memerlukan penghindaran multikolinearitas di tengah indikator. Multikolinearitas hanyalah penghitungan ganda dari informasi yang sama. Penggunaan empat indikator yang berbeda semuanya berasal dari deretan harga penutupan yang sama untuk saling mengkonfirmasi satu contoh yang sempurna. Jadi satu indikator yang berasal dari harga penutupan, yang lain dari volume dan yang terakhir dari kisaran harga akan memberikan indikator indikator yang bermanfaat. Tapi menggabungkan RSI, moving average convergencedivergence (MACD) dan tingkat perubahan (dengan asumsi semua berasal dari harga penutupan dan rentang waktu yang sama) tidak akan. Namun, ada tiga indikator yang bisa digunakan dengan band untuk menghasilkan pembelian dan penjualan tanpa mengalami masalah. Di tengah indikator yang berasal dari harga saja, RSI adalah pilihan yang tepat. Menutup harga dan volume digabungkan untuk menghasilkan volume on-balance, pilihan lain yang bagus. Akhirnya, kisaran harga dan volume digabungkan untuk menghasilkan arus uang, lagi pilihan yang bagus. Tidak ada yang terlalu colinear dan karenanya menggabungkan untuk pengelompokan alat teknis yang baik. Banyak juga yang bisa dipilih: MACD bisa diganti dengan RSI, misalnya. Commodity Channel Index (CCI) merupakan pilihan awal untuk digunakan dengan band-band tersebut, namun ternyata sangat buruk, karena cenderung menjadi colinear dengan band-band itu sendiri dalam kerangka waktu tertentu. Intinya adalah membandingkan aksi harga di dalam band dengan aksi indikator yang Anda ketahui dengan baik. Untuk konfirmasi sinyal, Anda kemudian bisa membandingkan aksi indikator lain, asalkan tidak colinear dengan yang pertama. Bollinger Bands diciptakan oleh John Bollinger, CFA, CMT dan diterbitkan pada tahun 1983. Mereka dikembangkan dalam upaya menciptakan band perdagangan adaptif sepenuhnya. Aturan berikut yang mencakup penggunaan Bollinger Bands dikumpulkan dari pertanyaan yang paling sering diajukan oleh pengguna dan pengalaman kami selama 25 tahun dengan Bollinger Bands. Bollinger Bands memberikan definisi relatif tinggi dan rendah. Menurut definisi harga tinggi di band atas dan rendah di band bawah. Definisi relatif itu dapat digunakan untuk membandingkan aksi harga dan tindakan indikator untuk sampai pada keputusan pembelian dan penjualan yang ketat. Indikator yang tepat dapat berasal dari momentum, volume, sentimen, open interest, data antar pasar, dll. Jika lebih dari satu indikator digunakan indikator tidak boleh berhubungan langsung satu sama lain. Misalnya, indikator momentum mungkin melengkapi indikator volume dengan sukses, namun dua indikator momentum tidak lebih baik dari satu indikator volume. Bollinger Bands dapat digunakan dalam pengenalan pola untuk menentukan kualitas pola harga murni seperti atasan M dan pantulan W, momentum bergeser, dll. Tag dari pita hanya itu, tidak memberi sinyal. Tag dari Bollinger Band bagian atas TIDAK merupakan sinyal jual. Sebuah tag dari Bollinger Band yang lebih rendah TIDAK di-dan-dengan-sendiri merupakan sinyal beli. Dalam harga pasar tren bisa, dan memang, berjalan di atas Bollinger Band dan menurunkan Bollinger Band yang lebih rendah. Menutup di luar Bollinger Bands pada awalnya adalah sinyal lanjutan, bukan sinyal pembalikan. (Ini telah menjadi dasar bagi banyak sistem pelarian volatilitas yang berhasil.) Parameter default 20 periode untuk rata-rata pergerakan dan penghitungan deviasi standar, dan dua penyimpangan standar untuk lebar pita hanya seperti itu, defaultnya. Parameter sebenarnya yang dibutuhkan untuk markettask tertentu mungkin berbeda. Rata-rata ditempatkan sebagai Bollinger Band tengah seharusnya tidak menjadi yang terbaik untuk crossover. Sebaliknya, harus deskriptif tentang tren jangka menengah. Untuk penahanan harga yang konsisten: Jika rata-rata diperpanjang, jumlah penyimpangan standar perlu ditingkatkan dari 2 pada 20 periode, menjadi 2,1 pada 50 periode. Demikian juga, jika rata-rata disingkat, jumlah penyimpangan standar harus dikurangi dari 2 pada 20 periode, menjadi 1,9 pada 10 periode. Bollinger Bands tradisional didasarkan pada rata-rata bergerak sederhana. Ini karena rata-rata sederhana digunakan dalam perhitungan deviasi standar dan kami ingin konsisten secara logis. Band Bollinger eksponensial menghilangkan perubahan mendadak dalam lebar band yang disebabkan oleh perubahan harga besar yang keluar dari jendela perhitungan. Rata-rata eksponensial harus digunakan untuk KEDUA pita tengah dan dalam perhitungan standar deviasi. Jangan membuat asumsi statistik berdasarkan penggunaan perhitungan deviasi standar dalam pembangunan band. Distribusi harga keamanan tidak normal dan ukuran sampel yang biasa di kebanyakan penempatan Bollinger Bands terlalu kecil untuk signifikansi statistik. (Dalam prakteknya, biasanya kita menemukan 90, bukan 95, data di dalam Bollinger Bands dengan parameter default) b memberi tahu kita di mana kita berada dalam kaitannya dengan Bollinger Bands. Posisi di dalam band dihitung dengan menggunakan adaptasi formula untuk Stochastics b yang memiliki banyak kegunaan di antara yang lebih penting yaitu identifikasi divergensi, pengenalan pola dan pengkodean sistem perdagangan menggunakan Bollinger Bands. Indikator dapat dinormalisasi dengan b, menghilangkan ambang batas tetap dalam proses. Untuk melakukan plot ini 50-period atau lebih Bollinger Bands pada indikator dan kemudian hitung b indikator. BandWidth memberi tahu kita seberapa lebar Bollinger Bands. Lebar mentah dinormalisasi dengan menggunakan pita tengah. Dengan menggunakan parameter default BandWidth adalah empat kali koefisien variasi. BandWidth memiliki banyak kegunaan. Penggunaannya yang paling populer adalah dengan mengindentifikasi The Squeeze, namun juga berguna dalam mengidentifikasi perubahan tren. Bollinger Bands dapat digunakan pada sebagian besar seri waktu keuangan, termasuk ekuitas, indeks, valuta asing, komoditas, futures, opsi dan obligasi. Bollinger Bands dapat digunakan pada batang dengan panjang berapa saja, 5 menit, satu jam, setiap hari, mingguan, dll. Kuncinya adalah bahwa bar harus mengandung aktivitas yang cukup untuk memberi gambaran kuat tentang mekanisme pembentukan harga di tempat kerja. Bollinger Bands tidak memberikan saran terus menerus, namun mereka membantu mengidentifikasi pemasangan dimana kemungkinannya mungkin menguntungkan Anda. Sebuah catatan dari John Bollinger: Salah satu kegembiraan besar karena telah menemukan teknik analisis seperti Bollinger Bands adalah melihat apa yang orang lain lakukan dengannya. Aturan-aturan ini yang mencakup penggunaan Bollinger Bands dirakit sebagai tanggapan atas pertanyaan yang sering diajukan oleh pengguna dan pengalaman kami selama 25 tahun menggunakan band-band tersebut. Meskipun ada banyak cara untuk menggunakan Bollinger Bands, peraturan ini seharusnya menjadi titik awal yang baik. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Bollinger Bands: Untuk melihat webinar yang mencakup 22 aturan ini, klik 22 Aturan untuk Menggunakan Bollinger Bands. Salin Bollinger Capital Management. Seluruh hak cipta.
Indikator perdagangan bangkrut
Online-trading-card-games-for-android