Bagaimana-untuk-menafsirkan-bollinger-band

Bagaimana-untuk-menafsirkan-bollinger-band

Pilihan perdagangan-virtual
Online-bucket-system-options-trading
Online-trading-academy-houston-reviews


Pilihan-trading-video-course The-kura-trading-strategi Pindah-rata-sederhana-ahli-penasihat Akun forex-demo teratas Strategi-trading-forex-pemula Jual-cd-belajar-forex

Bollinger Bandsreg Bollinger Bands adalah alat serbaguna yang menggabungkan rata-rata bergerak dan standar deviasi dan merupakan salah satu alat analisis teknis yang paling populer. Ada tiga komponen indikator Bollinger Band: Moving Average. Secara default, rata-rata bergerak sederhana selama 20 periode digunakan. Band Atas Band atas biasanya 2 standar deviasi (dihitung dari 20 periode data penutupan) di atas rata-rata bergerak. Band Bawah. Band bawah biasanya 2 standar deviasi di bawah rata-rata bergerak. Bollinger Bands (berwarna biru) ditunjukkan di bawah ini dalam daftar kontrak E-mini SampP 500 Futures: Ada tiga metodologi utama yang bisa digunakan trader untuk menggunakan Bollinger Bands untuk interpretasi ini yang dibahas pada bagian berikut: Selamat datang analis teknikal BBForex adalah untuk forex Pedagang tertarik menggunakan analisa teknikal untuk perdagangan mata uang mereka. Ribuan trader forex menggunakan Bollinger Bands, tapi ini adalah situs pertama dan satu-satunya yang didedikasikan untuk menyediakan analisis Bollinger Bands secara eksklusif untuk pasar forex. Situs ini menyediakan daftar pasangan mata uang yang sesuai dengan kriteria, penyaringan, grafik interaktif Bollinger Band yang memungkinkan Anda memprogram indikator Anda sendiri, dan banyak lagi, termasuk grafik 2-D dan 3-D. Dan untuk menyediakan alat yang paling profesional untuk trading forex, BBForex telah menambahkan pemrograman berbasis web, BBScript, sehingga pengguna dapat sepenuhnya menyesuaikan indikator dan analisis grafik mereka. Bbforex belum dioptimalkan untuk browser berbasis sentuhan mobile yang lebih kecil. Saat ini paling baik dilihat di Laptop atau PC. Plugin Adobe Flash Player mungkin diperlukan untuk fitur tertentu. Saya mengerti, lanjutkan: bbforex copy 2017 Bollinger Capital Management, Inc.Keltner Channels Keltner Channels Pendahuluan Keltner Channels adalah amplop berbasis volatilitas yang ditetapkan di atas dan di bawah rata-rata pergerakan eksponensial. Indikator ini mirip dengan Bollinger Bands, yang menggunakan standar deviasi untuk mengatur band. Alih-alih menggunakan standar deviasi, Keltner Channels menggunakan Average True Range (ATR) untuk mengatur jarak saluran. Saluran biasanya menetapkan dua nilai Rata-Rata True Range di atas dan di bawah EMA 20 hari. Rata-rata pergerakan eksponensial menentukan arah dan rentang rata-rata True Range menetapkan lebar saluran. Keltner Channels adalah indikator tren berikut yang digunakan untuk mengidentifikasi pembalikan dengan jeda saluran dan arah saluran. Saluran juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi tingkat jenuh beli dan jenuh jual saat trennya datar. Dalam bukunya tahun 1960, Cara Menghasilkan Uang di Komoditas, Chester Keltner memperkenalkan Aturan Perdagangan Rata-rata Bergerak Sepuluh Hari, yang dikreditkan sebagai versi asli dari Keltner Channels. Versi asli ini dimulai dengan SMA 10 hari dengan harga khas sebagai garis tengah. SMA 10-hari dari kisaran High-Low ditambahkan dan dikurangkan untuk mengatur saluran saluran atas dan bawah. Linda Bradford Raschke memperkenalkan versi Keltner Channels yang lebih baru di tahun 1980an. Seperti Bollinger Bands, versi baru ini menggunakan indikator berbasis volatilitas, Average True Range (ATR), untuk mengatur lebar saluran. StockCharts menggunakan versi Keltner Channel yang lebih baru ini. Perhitungan Ada tiga langkah untuk menghitung Keltner Channels. Pertama, pilih panjang untuk rata-rata pergerakan eksponensial. Kedua, pilih periode waktu untuk Average True Range (ATR). Ketiga, pilih pengganda untuk Average True Range. Contoh di atas didasarkan pada pengaturan default untuk SharpCharts. Karena moving averages lag price, moving average yang lebih lama akan memiliki lag lebih dan moving average yang lebih pendek akan memiliki lag yang lebih sedikit. ATR adalah pengaturan volatilitas dasar. Kerangka waktu pendek, seperti 10, menghasilkan ATR yang lebih mudah menguap yang berfluktuasi sebagai arus dan arus volatilitas 10-periode. Jangka waktu yang lebih panjang, seperti 100, menghaluskan fluktuasi ini untuk menghasilkan pembacaan ATR yang lebih konstan. Pengganda memiliki pengaruh paling besar pada lebar saluran. Cukup berubah dari 2 menjadi 1 akan memotong lebar saluran menjadi dua. Peningkatan dari 2 sampai 3 akan meningkatkan lebar saluran hingga 50. Berikut adalah bagan yang menunjukkan tiga Keltner Channels yang ditetapkan pada 1, 2, dan 3 ATRs menjauh dari moving average sentral. Teknik khusus ini telah dianjurkan oleh Kerry Lovvorn dari SpikeTrade selama bertahun-tahun. Bagan di atas menunjukkan default Keltner Channels berwarna merah, saluran yang lebih lebar dengan warna biru dan saluran sempit berwarna hijau. Saluran biru ditetapkan tiga Average True Range di atas dan di bawah (3 x ATR). Saluran hijau menggunakan satu nilai ATR. Ketiganya berbagi EMA 20 hari, yang merupakan garis putus-putus di tengahnya. Jendela indikator menunjukkan perbedaan dalam Rentang Benar Rata-Rata (ATR) selama 10 periode, 50 periode dan 100 periode. Perhatikan bagaimana ATR pendek (10) lebih mudah berubah dan memiliki jangkauan terluas. Sebaliknya, ATR periode 100 jauh lebih mulus dengan rentang yang kurang stabil. Indikator Interpretasi berdasarkan saluran, pita dan amplop dirancang untuk mencakup sebagian besar aksi harga. Oleh karena itu, bergerak di atas atau di bawah garis saluran memerlukan perhatian karena mereka relatif jarang terjadi. Tren sering dimulai dengan gerakan kuat dalam satu arah atau lainnya. Lonjakan di atas garis saluran atas menunjukkan kekuatan luar biasa, sementara penurunan di bawah garis saluran bawah menunjukkan kelemahan luar biasa. Gerakan kuat semacam itu bisa menandakan akhir dari satu tren dan awal yang lain. Dengan rata-rata pergerakan eksponensial sebagai dasarnya, Keltner Channels adalah indikator tren berikut. Seperti moving average dan trend mengikuti indikator, Keltner Channels lag price action. Arah rata-rata bergerak menentukan arah saluran. Secara umum, downtrend hadir saat saluran bergerak lebih rendah, sementara uptrend ada saat saluran bergerak lebih tinggi. Trennya datar saat saluran bergerak menyamping. Sebuah kenaikan saluran dan break di atas garis tren atas dapat memberi sinyal awal dari sebuah uptrend. Penurunan channel dan break di bawah trendline yang lebih rendah bisa memberi sinyal awal downtrend. Terkadang tren kuat tidak bertahan setelah pelarian dan harga berosilasi di antara garis saluran. Rentang perdagangan semacam itu ditandai oleh rata-rata pergerakan yang relatif datar. Batas saluran kemudian dapat digunakan untuk mengidentifikasi tingkat overbought dan oversold untuk tujuan trading. Versus Bollinger Bands Ada dua perbedaan antara Keltner Channels dan Bollinger Bands. Pertama, Keltner Channels lebih halus dari Bollinger Bands karena lebar Bollinger Bands didasarkan pada standar deviasi, yang lebih fluktuatif daripada Average True Range (ATR). Banyak yang menganggap ini sebagai nilai tambah karena menciptakan lebar yang lebih konstan. Hal ini membuat Keltner Channels sangat sesuai untuk mengikuti tren dan identifikasi tren. Kedua, Keltner Channels juga menggunakan moving average eksponensial, yang lebih sensitif daripada moving average sederhana yang digunakan pada Bollinger Bands. Bagan di bawah ini menunjukkan Keltner Channels (biru), Bollinger Bands (pink), Average True Range (10), Standard Deviation (10) dan Standard Deviation (20) untuk perbandingan. Perhatikan bagaimana Saluran Keltner lebih halus daripada Bollinger Bands. Perhatikan juga bagaimana Deviasi Standar mencakup rentang yang lebih besar daripada Average True Range (ATR). Bagan di bawah ini menunjukkan Archer Daniels Midland (ADM) memulai sebuah uptrend saat Saluran Keltner muncul dan saham melonjak di atas garis saluran atas. ADM berada dalam tren turun yang jelas pada bulan April-Mei karena harga terus menembus saluran bawah. Dengan dorongan kuat pada bulan Juni, harga melampaui saluran atas dan saluran tersebut muncul untuk memulai uptrend baru. Perhatikan bahwa harga bertahan di atas saluran yang lebih rendah pada penurunan pada awal dan akhir Juli. Bahkan dengan uptrend baru yang mapan, seringkali berhati-hati untuk menunggu mundurnya atau titik masuk yang lebih baik untuk memperbaiki rasio reward-to-risk. Momentum osilator atau indikator lainnya kemudian dapat digunakan untuk menentukan pembacaan oversold. Bagan ini menunjukkan StochRSI. Salah satu osilator momentum yang lebih sensitif, turun di bawah 0,20 menjadi oversold setidaknya tiga kali selama uptrend. Salib berikutnya di atas .20 mengisyaratkan dimulainya kembali tren naik. Grafik kedua menunjukkan Nvidia (NVDA) memulai tren turun dengan penurunan tajam di bawah garis saluran bawah. Setelah jeda awal ini, saham tersebut menemui resistan di dekat EMA 20 hari (middle line) mulai pertengahan Mei hingga awal Agustus. Ketidakmampuan bahkan mendekati garis saluran atas menunjukkan tekanan turun yang kuat. Indeks Channel Komoditi 10-periode (CCI) ditunjukkan sebagai momentum osilator untuk mengidentifikasi kondisi jenuh beli jangka pendek. Sebuah pergerakan di atas 100 dianggap overbought. Langkah selanjutnya kembali di bawah 100 sinyal dimulainya kembali tren turun. Sinyal ini bekerja dengan baik sampai bulan September. Sinyal yang gagal ini mengindikasikan kemungkinan perubahan tren yang kemudian dikonfirmasi dengan jeda di atas garis saluran atas. Trend Flat Setelah rentang perdagangan atau lingkungan perdagangan datar teridentifikasi, para pedagang dapat menggunakan Saluran Keltner untuk mengidentifikasi tingkat jenuh beli dan jenuh jual. Rentang perdagangan dapat diidentifikasi dengan rata-rata bergerak datar dan Indeks Arah Rata-Rata (ADX). Bagan di bawah ini menunjukkan IBM berfluktuasi antara support di area 120-122 dan resistance di area 130-132 dari bulan Februari sampai akhir September. EMA 20 hari, garis tengah, aksi harga yang tertinggal, namun diratakan dari bulan April sampai September. Jendela indikator menunjukkan ADX (garis hitam) yang mengkonfirmasi tren lemah. ADX yang rendah dan jatuh menunjukkan tren yang lemah. ADX yang tinggi dan naik menunjukkan tren yang kuat. ADX berada di bawah 40 sepanjang waktu dan di bawah 30 sebagian besar waktu. Hal ini mencerminkan tidak adanya trend. Perhatikan juga bahwa ADX memuncak pada awal Juni dan jatuh sampai akhir Agustus. Berbekal prospek tren dan rentang perdagangan yang lemah, para pedagang dapat menggunakan Keltner Channels untuk mengantisipasi pembalikan. Selain itu, perhatikan bahwa garis saluran sering bertepatan dengan dukungan grafik dan resistance. IBM mencelupkan di bawah garis saluran bawah tiga kali dari akhir Mei sampai akhir Agustus. Penurunan ini memberikan titik masuk berisiko rendah. Stok tidak berhasil mencapai garis saluran atas, namun sempat mendekati saat berbalik arah di zona resistance. Diagram Disney menunjukkan situasi yang sama. Kesimpulan Keltner Channels adalah indikator tren berikut yang dirancang untuk mengidentifikasi tren yang mendasarinya. Identifikasi tren lebih dari setengah pertempuran. Trennya bisa naik, turun atau rata. Dengan menggunakan metode yang dijelaskan di atas, para pedagang dan investor dapat mengidentifikasi kecenderungan untuk menetapkan preferensi perdagangan. Perdagangan bullish yang disukai dalam perdagangan uptrend dan bearish disukai dalam tren turun. Tren datar memerlukan pendekatan yang lebih gesit karena harga sering mencapai puncak pada garis saluran atas dan palung pada garis saluran bawah. Seperti semua teknik analisis lainnya, Saluran Keltner harus digunakan bersamaan dengan indikator dan analisis lainnya. Indikator Momentum menawarkan pelengkap yang baik pada Saluran Keltner yang mengikuti tren. SharpCharts Keltner Channels dapat ditemukan di SharpCharts sebagai overlay harga. Seperti rata-rata bergerak, Saluran Keltner harus ditunjukkan di atas plot harga. Setelah memilih indikator dari kotak drop-down, pengaturan default akan muncul di jendela parameter (20,2.0,10). Angka pertama (20) menetapkan periode untuk rata-rata pergerakan eksponensial. Angka kedua (2.0) adalah pengganda ATR. Angka ketiga (10) adalah jumlah periode untuk Average True Range (ATR). Parameter default ini mengatur saluran 2 nilai ATR di bawah EMA 20 hari. Pengguna dapat mengubah parameter yang sesuai dengan kebutuhan charting mereka. Klik di sini untuk contoh hidup. Oversold setelah Bullish Keltner Channel Breakout: Pemindaian ini mencari saham yang berada di atas Saluran Keltner atas 20 hari yang lalu untuk menegaskan atau membangun sebuah uptrend. CCI 10 periode saat ini berada di bawah -100 untuk mengindikasikan kondisi jenuh jual jangka pendek. Overbought setelah Bearish Keltner Channel Breakout: Pemindaian ini mencari saham yang berada di bawah Saluran Keltner mereka yang lebih rendah 20 hari yang lalu untuk menegaskan atau membangun tren turun. CCI 10 periode saat ini berada di atas 100 untuk mengindikasikan kondisi jenuh beli jangka pendek. Pelajaran lanjutan
Sektor-perdagangan-strategi-pdf
Stock-options-clause