Bagaimana-untuk-mencatat-penerbitan-saham-pilihan

Bagaimana-untuk-mencatat-penerbitan-saham-pilihan

Pilihan-trading-hard
Wfc-stock-options
Bagaimana-banyak-do-the-best-forex-traders-make


Bagaimana-untuk-mengidentifikasi-major-trend-in-forex Menerapkan-a-learning-and-development-strategy-download Moving-average-frequency-response-matlab Pilihan trade-nifty Turtle-trading-system-spreadsheet Indikator triple-moving-average-crossover

ESO: Akuntansi Untuk Opsi Saham Karyawan Oleh David Harper Relevansi di atas Reliabilitas Kami tidak akan meninjau kembali perdebatan sengit mengenai apakah perusahaan harus mengeluarkan biaya opsi saham karyawan. Namun, kita harus menetapkan dua hal. Pertama, para ahli di Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) ingin meminta opsi pengeluaran sejak sekitar awal 1990an. Terlepas dari tekanan politik, pengeluaran menjadi sedikit banyak tidak dapat dihindari ketika Dewan Akuntansi Internasional (IASB) mewajibkan hal itu karena dorongan yang disengaja untuk konvergensi antara A.S. dan standar akuntansi internasional. (Untuk bacaan terkait, lihat The Controversy Over Option Expensing.) Kedua, di antara argumen ada debat yang sah mengenai dua kualitas utama informasi akuntansi: relevansi dan reliabilitas. Laporan keuangan menunjukkan standar relevansi bila mencakup semua biaya material yang dikeluarkan oleh perusahaan - dan tidak ada yang secara serius menolak opsi tersebut adalah biaya. Biaya pelaporan dalam laporan keuangan mencapai standar keandalan bila diukur secara tidak bias dan akurat. Kedua kualitas relevansi dan reliabilitas ini sering berbenturan dalam kerangka akuntansi. Misalnya, real estat dikenai biaya historis karena biaya historis lebih dapat diandalkan (tapi kurang relevan) daripada nilai pasar - yaitu, kita dapat mengukur dengan keandalan berapa banyak yang dikeluarkan untuk memperoleh properti itu. Penentang pengeluaran memprioritaskan keandalan, bersikeras bahwa biaya opsi tidak dapat diukur dengan akurasi yang konsisten. FASB ingin memprioritaskan relevansi, percaya bahwa menjadi kurang benar dalam menangkap biaya lebih penting daripada kesalahan yang salah dalam menghilangkannya sama sekali. Pengungkapan yang Diperlukan Tapi Bukan Pengakuan Untuk Sekarang Pada bulan Maret 2004, peraturan saat ini (FAS 123) mewajibkan pengungkapan namun tidak mengakui. Ini berarti bahwa perkiraan biaya biaya harus diungkapkan sebagai catatan kaki, namun tidak harus diakui sebagai biaya atas laporan laba rugi, di mana mereka akan mengurangi laba yang dilaporkan (laba atau laba bersih). Ini berarti sebagian besar perusahaan benar-benar melaporkan empat nomor laba per saham (EPS) - kecuali jika mereka secara sukarela memilih untuk mengenali opsi karena ratusan telah melakukannya: Pada Laporan Laba Rugi: 1. EPS Dasar 2. EPS Dilusian 1. Pro Forma Basic EPS 2. Pro Forma EPS Dilusian EPS Dilusian Melipat Beberapa Pilihan - Itu Yang Lama dan Dalam Uang Tantangan utama dalam menghitung EPS adalah potensi pengenceran. Secara khusus, apa yang kita lakukan dengan opsi yang beredar namun tidak dieksekusi, opsi lama yang diberikan di tahun-tahun sebelumnya yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi saham biasa setiap saat (Hal ini berlaku untuk tidak hanya opsi saham, tetapi juga hutang konversi dan beberapa derivatifnya.) Dilusian EPS mencoba untuk menangkap potensi dilusi ini dengan menggunakan metode treasury-stock yang digambarkan di bawah ini. Perusahaan hipotetis kami memiliki 100.000 saham biasa yang beredar, namun juga memiliki 10.000 opsi luar biasa yang semuanya termasuk dalam uang. Artinya, mereka diberikan dengan harga pelaksanaan 7 tapi stoknya telah naik menjadi 20: EPS dasar (saham biasa bersih) sederhana: 300.000 100.000 3 per saham. EPS dilusian menggunakan metode treasury-stock untuk menjawab pertanyaan berikut: Secara hipotetis, berapa banyak saham biasa akan beredar jika semua opsi di-the-money dieksekusi hari ini. Dalam contoh yang dibahas di atas, latihan itu sendiri akan menambahkan 10.000 saham biasa ke mendasarkan. Namun, latihan simulasi tersebut akan memberi perusahaan uang ekstra: hasil pelaksanaan 7 pilihan, ditambah manfaat pajak. Manfaat pajak adalah uang riil karena perusahaan memperoleh penghasilan kena pajak dengan keuntungan opsi - dalam hal ini, 13 per opsi yang dieksekusi. Mengapa Karena IRS akan mengumpulkan pajak dari pemegang opsi yang akan membayar pajak penghasilan biasa atas keuntungan yang sama. (Perhatikan manfaat pajak mengacu pada opsi saham yang tidak memenuhi syarat. Opsi insentif insentif yang disebut (ISO) mungkin tidak dapat dikurangkan dari pajak untuk perusahaan, namun kurang dari 20 opsi yang diberikan adalah ISO.) Mari kita lihat bagaimana 100.000 saham biasa menjadi 103.900 saham dilusian dengan metode treasury-stock, yang, ingat, didasarkan pada simulasi latihan. Kami berasumsi bahwa pelaksanaan 10.000 opsi dalam bentuk uang itu sendiri menambah 10.000 saham biasa ke basis. Tetapi perusahaan tersebut mendapat kembali hasil latihan sebesar 70.000 (7 harga pelaksanaan per opsi) dan keuntungan pajak tunai sebesar 52.000 (13 tingkat keuntungan x 40 per 520 per opsi). Itu adalah potongan uang 12,20 rebound, jadi untuk berbicara, per opsi untuk potongan harga total 122.000. Untuk menyelesaikan simulasi, kita asumsikan semua uang ekstra tersebut digunakan untuk membeli kembali saham. Dengan harga 20 per saham saat ini, perusahaan tersebut membeli kembali 6.100 saham. Singkatnya, konversi 10.000 opsi hanya menciptakan 3.900 saham tambahan bersih (10.000 opsi dikonversi dikurangi 6.100 saham buyback). Berikut adalah rumus sebenarnya, di mana (M) harga pasar saat ini, (E) harga pelaksanaan, (T) tarif pajak dan (N) jumlah opsi yang dieksekusi: Proforma EPS Menangkap Opsi Baru yang Diberikan Selama Tahun Kami telah meninjau bagaimana diencerkan EPS menangkap pengaruh opsi uang beredar atau lama yang diberikan di tahun-tahun sebelumnya. Tapi apa yang kita lakukan dengan opsi yang diberikan pada tahun fiskal berjalan yang memiliki nilai intrinsik nol (yaitu, dengan asumsi harga pelaksanaan sama dengan harga saham), namun harganya mahal karena mereka memiliki nilai waktu. Jawabannya adalah kami menggunakan model penetapan harga opsi untuk memperkirakan biaya untuk menciptakan biaya non-kas yang mengurangi laba bersih yang dilaporkan. Sedangkan metode treasury-stock meningkatkan penyebut rasio EPS dengan menambahkan saham, pro forma expousing mengurangi pembilang EPS. (Anda dapat melihat bagaimana pengeluaran tidak dihitung ganda seperti yang disarankan beberapa orang: EPS dilusian menggabungkan hibah pilihan lama sementara pengeluaran pro forma menggabungkan hibah baru.) Kami meninjau dua model terkemuka, Black-Scholes dan binomial, dalam dua angsuran berikutnya dari ini. Seri, namun pengaruhnya biasanya menghasilkan perkiraan nilai wajar biaya yang berkisar antara 20 dan 50 dari harga saham. Sedangkan peraturan akuntansi yang diusulkan yang mengharuskan pengeluaran sangat rinci, judulnya adalah nilai wajar pada tanggal pemberian. Ini berarti FASB ingin mewajibkan perusahaan untuk memperkirakan nilai wajar opsi pada saat pemberian dan pencatatan (kenali) bahwa biaya pada laporan laba rugi. Perhatikan ilustrasi di bawah ini dengan perusahaan hipotetis yang sama yang kami lihat di atas: (1) EPS dilusian didasarkan pada pembagian laba bersih yang disesuaikan 290.000 menjadi basis saham dilusian 103.900 saham. Namun, di bawah proforma, basis saham yang diencerkan bisa berbeda. Lihat catatan teknis kami di bawah untuk keterangan lebih lanjut. Pertama, kita dapat melihat bahwa kita masih memiliki saham biasa dan saham yang dilusian, di mana saham yang dilusian mensimulasikan pelaksanaan pilihan yang sebelumnya diberikan. Kedua, kita selanjutnya berasumsi bahwa 5.000 pilihan telah diberikan pada tahun berjalan. Mari kita asumsikan perkiraan model kami bahwa harganya 40 dari 20 harga saham, atau 8 per pilihan. Dengan total biaya 40.000. Ketiga, karena pilihan kita terjadi pada ranjau tebing dalam empat tahun, kita akan amortisasi biaya selama empat tahun ke depan. Ini adalah asas pencocokan pencocokan dalam tindakan: idenya adalah bahwa karyawan kami akan menyediakan layanan selama periode vesting, jadi biayanya dapat disebarkan selama periode tersebut. (Meskipun kami belum menggambarkannya, perusahaan diperbolehkan mengurangi biaya untuk mengantisipasi pelepasan opsi karena pemutusan hubungan kerja. Misalnya, perusahaan dapat memprediksi bahwa 20 opsi yang diberikan akan dibatalkan dan mengurangi biaya yang sesuai). Saat ini kami Biaya untuk opsi hibah adalah 10.000, 25 pertama dari biaya 40.000. Dengan demikian, laba bersih disesuaikan kami 290.000. Kami membagi ini menjadi saham biasa dan saham dilusian untuk menghasilkan set kedua bilangan EPS proforma. Ini harus diungkapkan dalam catatan kaki, dan kemungkinan besar memerlukan pengakuan (dalam badan laporan laba rugi) untuk tahun fiskal yang dimulai setelah 15 Desember 2004. Catatan Teknis Akhir untuk Berani Ada beberapa teknis yang patut disebutkan: Kami menggunakan basis saham terdilusi yang sama untuk perhitungan EPS yang dilusian (EPS dilusian dan EPS pro forma yang dilutif). Secara teknis, di bawah proforma ESP yang dilemahkan (butir iv pada laporan keuangan di atas), basis saham selanjutnya meningkat dengan jumlah saham yang dapat dibeli dengan biaya kompensasi yang tidak diamortisasi (yaitu, selain hasil pelaksanaan dan Manfaat pajak). Oleh karena itu, di tahun pertama, karena hanya 10.000 dari 40.000 opsi yang dikeluarkan, 30.000 lainnya secara hipotetis dapat membeli kembali 1.500 saham tambahan (30.000 20). Ini - di tahun pertama - menghasilkan jumlah saham terdilusi 105.400 dan EPS dilusian sebesar 2,75. Tapi di tahun yang akan datang, semua yang lain sama, 2.79 di atas akan benar karena kita sudah selesai menghabiskan 40.000. Ingat, ini hanya berlaku untuk EPS pro forma yang dilusian dimana kita mengeluarkan opsi pada pembilang. Opsi Pengeluaran Ekstensi hanyalah usaha terbaik untuk memperkirakan biaya opsi. Pendukung benar mengatakan bahwa pilihan adalah biaya, dan menghitung sesuatu lebih baik daripada tidak menghitung apa-apa. Tapi mereka tidak bisa mengklaim perkiraan biaya yang akurat. Pertimbangkan perusahaan kami di atas. Bagaimana jika saham merpati sampai 6 tahun depan dan tetap di sana Maka pilihannya akan sama sekali tidak berharga, dan perkiraan biaya kami akan berubah secara signifikan dilebih-lebihkan sementara EPS kami akan berkurang. Sebaliknya, jika saham itu lebih baik dari yang diperkirakan, jumlah EPS kita akan dibesar-besarkan karena biaya kita ternyata menjadi tidak masuk akal. Penerbitan Saham Saham Ketika perusahaan membutuhkan lebih banyak modal, mereka menerbitkan saham baru kepada invester. Biasanya, saham tersebut diterbitkan dengan imbalan tunai atau setara kas namun dapat diterbitkan dengan imbalan aset lain seperti aset tetap. Investor menerima sertifikat saham sebagai bukti kontribusi terhadap modal perusahaan. Entri jurnal untuk mencatat penerbitan saham tergantung pada apakah saham tersebut telah diterbitkan pada nilai nominal atau tidak. Penerbitan saham Par Nilai Saham Nilai nominal adalah saham yang memiliki nilai nominal yang diberikan padanya. Saham tersebut dapat diterbitkan secara nominal, di atas par atau di bawah par. Bila saham dengan nilai nominal dikeluarkan sejajar, uang tunai didebet dan saham biasa atau saham preferen dikreditkan. Dalam hal penerbitan di atas nominal, rekening kas didebet untuk total kas yang diterima oleh perusahaan, saham biasa atau saham preferen dikreditkan untuk nilai nominal dikalikan dengan jumlah saham yang diterbitkan dan tambahan modal disetor dikreditkan untuk kelebihan uang tunai. Diterima atas nilai nominal mulitplied dengan jumlah saham yang dikeluarkan. Jika nilai nominal saham dikeluarkan di bawah nominal, uang tunai akan didebet untuk jumlah sebenarnya yang diterima, saham biasa atau saham preferen dikreditkan untuk jumlah nilai nominal dan diskonto modal diperdebatkan untuk selisih lebih nilai nominal atas uang yang diterima. Potongan harga modal merupakan bagian dari ekuitas pemegang saham dan merupakan potongan dari akun ekuitas lainnya di neraca. Penerbitan Saham Tidak Ada Saham yang tidak memiliki nilai nominal dicatat dengan mendebet uang tunai dan mengkredit saham biasa atau saham preferen. Namun jika dewan direksi perusahaan memberikan nilai pada saham secara lisan, nilai tersebut disebut nilai dinyatakan dan entri jurnalnya akan serupa dengan nilai nominal saham. Sebuah perusahaan menerima 34.000 saham untuk menerbitkan 10.000 lembar saham biasa dengan 3 nilai nominal. Lulus entri jurnal untuk mencatat penerbitan saham. Pelajari akuntansi untuk penerbitan saham biasa. Contoh saham biasa yang dikeluarkan untuk uang tunai dan untuk pertimbangan non tunai dengan entri jurnal disediakan. 1. Menerbitkan saham biasa untuk kas Akuntansi untuk penerbitan saham biasa untuk kas berbeda untuk nilai nominal dan nilai wajar saham biasa. Nilai saham adalah persediaan modal yang telah diberi nilai per saham (yaitu nilai nominal). Nilai nominal dipilih oleh perusahaan. Biasanya perusahaan menetapkan nilai nominal kecil karena pajak negara dapat didasarkan pada nilai nominal saham biasa. Juga, pembeli asli dari saham biasa dapat dikenai biaya pribadi untuk selisih antara harga penerbitan dan nilai nominal (yaitu, saham biasa di bawah nominal), sehingga perusahaan sering menetapkan nilai nominal di bawah nilai pasar. Nilai nominal saham berfungsi untuk melindungi kreditor perusahaan: adalah modal hukum yang harus dipertahankan dalam bisnis (yaitu tidak tersedia untuk penarikan oleh pemegang saham). Modal hukum tidak bisa digunakan kecuali korporasi itu dilikuidasi. Untuk nilai nominal saham, nilai nominal adalah modal dasar per saham. No-par value stock adalah modal saham yang belum diberi nilai per saham oleh korporasi. Namun, di banyak negara bagian (di Amerika Serikat) dewan direksi diberi wewenang untuk menetapkan nilai yang dinyatakan pada nilai nominal tidak ada saham: dalam hal ini nilai yang dinyatakan mewakili modal sah per saham. Beberapa negara memungut pajak tinggi tanpa nilai nominal. Selain itu, peraturan negara mungkin mengharuskan perusahaan untuk menetapkan nilai yang dinyatakan pada sahamnya yang tidak bersifat nominal. Biasanya, baik nilai nominal maupun nilai yang dinyatakan mewakili nilai pasar saham. Akuntansi untuk penerbitan saham biasa untuk kas sangat mudah: hal itu mempengaruhi akun modal disetor (yaitu saham biasa, modal disetor melebihi nilai nominal atau setoran modal melebihi nilai yang dinyatakan) dan rekening kas. Penerbitan saham biasa par-value untuk uang tunai: Rekening Kas Debit untuk jumlah penerimaan yang diterima dari penerbitan saham biasa. Credit Common Stock memperhitungkan nilai nominal saham biasa yang diterbitkan (yaitu nilai nominal x jumlah saham yang diterbitkan). Modal Disetor Penuh untuk Kelebihan Nilai Nominal atas jumlah hasil yang diterima di atas nilai nominal (yaitu Saham Biasa) (nilai nominal harga) x jumlah saham yang diterbitkan). Penerbitan nilai nominal tidak biasa untuk uang tunai: Nilai Tercatat. Entri jurnal serupa dengan nilai nominal saham biasa Debit Cash untuk jumlah dana hasil penerbitan saham biasa. Credit Common Stock mencatat nilai saham biasa yang dikeluarkan (yaitu dinyatakan nilai x jumlah saham yang diterbitkan). Modal Disetor Penuh dengan Nilai Berlaku untuk Jumlah Hasil di atas Nilai Tercatat (harga saham dinyatakan sebesar nilai) x jumlah saham yang diterbitkan). Tidak Ada Nilai Tercatat: Rekening Kas Debit untuk jumlah dana hasil penerbitan saham biasa Akun Common Stock untuk jumlah dana hasil penerbitan saham biasa Biaya pendaftaran dan penerbitan saham biasa biasanya dikurangkan dari hasil penjualan: mengurangi Kas dan Modal Disetor di Kelebihan Nilai Nominal (Nilai Tercatat). Untuk mengendalikan stok yang tidak dilepas. Perusahaan mungkin membuat akun kontrol. Ketika penerbitan saham biasa diberi wewenang, perusahaan akan membuat entri jurnal berikut ini:
Nrg-biner-pilihan
Perdagangan-tenis-strategi