Bagaimana-untuk-menggunakan-bollinger-band-indikator

Bagaimana-untuk-menggunakan-bollinger-band-indikator

Ichimoku-kinko-hyo-forex-strategy
Xforex-forex-broker
Option-trading-training-in-chennai


Hpi-forex-terbatas Indikator yang paling populer-trading Olim-forex-broker Broker pilihan terbesar S & p-trading-strategies Urban-forex-trading-strategies

Bollinger Bands Bollinger Bands Pendahuluan Dikembangkan oleh John Bollinger, Bollinger Bands adalah band volatilitas yang ditempatkan di atas dan di bawah rata-rata bergerak. Volatilitas didasarkan pada standar deviasi. Yang berubah karena volatilitas meningkat dan menurun. Band secara otomatis melebar saat volatilitas meningkat dan mempersempit saat volatilitas menurun. Sifat dinamis Bollinger Bands ini juga berarti mereka dapat digunakan pada sekuritas yang berbeda dengan pengaturan standar. Untuk sinyal, Bollinger Bands dapat digunakan untuk mengidentifikasi M-Tops dan W-Bottoms atau untuk menentukan kekuatan tren. Sinyal yang berasal dari penyempitan BandWidth dibahas di bagan artikel sekolah di BandWidth. Catatan: Bollinger Bands adalah merek dagang terdaftar dari John Bollinger. Perhitungan SharpCharts Bollinger Bands terdiri dari band tengah dengan dua band luar. Band tengah adalah moving average sederhana yang biasanya ditetapkan pada 20 periode. Rata-rata pergerakan sederhana digunakan karena rumus standar deviasi juga menggunakan moving average sederhana. Periode look-back untuk standar deviasi sama dengan rata-rata pergerakan sederhana. Band luar biasanya menetapkan 2 standar deviasi di atas dan di bawah band tengah. Pengaturan dapat disesuaikan agar sesuai dengan karakteristik sekuritas atau gaya trading tertentu. Bollinger merekomendasikan untuk melakukan penyesuaian inkremental kecil terhadap pengganda deviasi standar. Mengubah jumlah periode untuk moving average juga mempengaruhi jumlah periode yang digunakan untuk menghitung deviasi standar. Oleh karena itu, hanya penyesuaian kecil yang diperlukan untuk pengganda deviasi standar. Kenaikan pada periode rata-rata bergerak secara otomatis akan meningkatkan jumlah periode yang digunakan untuk menghitung deviasi standar dan juga menjamin peningkatan pengganda deviasi standar. Dengan Standar Deviasi 20 hari dan Standar Deviasi 20 hari, pengganda deviasi standar ditetapkan pada 2. Bollinger menyarankan untuk meningkatkan pengganda deviasi standar menjadi 2,1 untuk SMA 50 periode dan menurunkan pengganda deviasi standar menjadi 1,9 untuk periode 10 SMA. Sinyal: W-Bottoms W-Bottoms adalah bagian dari karya Arthur Merrill0 yang mengidentifikasi 16 pola dengan bentuk dasar W. Bollinger menggunakan berbagai pola W dengan Bollinger Bands untuk mengidentifikasi W-Bottoms. Bentuk W-Bottom dalam tren turun dan melibatkan dua posisi rendah reaksi. Secara khusus, Bollinger mencari W-Bottoms dimana low kedua lebih rendah dari yang pertama, namun bertahan di atas lower band. Ada empat langkah untuk mengkonfirmasi W-Bottom dengan Bollinger Bands. Pertama, bentuk reaksi rendah. Rendah ini biasanya, tapi tidak selalu, di bawah band bawah. Kedua, ada mental menuju band tengah. Ketiga, ada harga baru yang rendah dalam keamanan. Rendah ini berada di atas band bawah. Kemampuan bertahan di atas lower band pada tes menunjukkan sedikit kelemahan pada penurunan terakhir. Keempat, pola ini terkonfirmasi dengan pergerakan kuat dari low kedua dan resistance break. Bagan 2 menunjukkan Nordstrom (JWN) dengan W-Bottom pada Januari-Februari 2010. Pertama, saham tersebut membentuk reaksi rendah pada bulan Januari (panah hitam) dan pecah di bawah band bawah. Kedua, ada mental kembali di atas band tengah. Ketiga, saham bergerak di bawah level terendah Januari dan bertahan di atas lower band. Meskipun lonjakan 5-Feb rendah memecah pita bawah, Bollinger Bands dihitung dengan menggunakan harga penutupan sehingga sinyal juga harus didasarkan pada harga penutupan. Keempat, saham melonjak dengan volume yang meluas pada akhir Februari dan menembus di atas ketinggian awal Februari. Bagan 3 menunjukkan Sandisk dengan W-Bottom yang lebih kecil pada bulan Juli-Agustus 2009. Sinyal: M-Tops M-Tops juga merupakan bagian dari karya Arthur Merrill0 yang mengidentifikasi 16 pola dengan bentuk dasar M. Bollinger menggunakan berbagai pola M dengan Bollinger Bands untuk mengidentifikasi M-Tops. Menurut Bollinger, atasan biasanya lebih rumit dan ditarik keluar dari pantat. Puncak ganda, pola kepala dan bahu serta berlian mewakili puncak yang berkembang. Dalam bentuknya yang paling dasar, M-Top mirip dengan double top. Namun, reaksi tertinggi tidak selalu sama. Tinggi pertama bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari tinggi kedua. Bollinger menyarankan untuk mencari tanda-tanda non-konfirmasi saat sebuah keamanan membuat harga tertinggi baru. Ini pada dasarnya adalah kebalikan dari W-Bottom. Sebuah konfirmasi bukan terjadi dengan tiga langkah. Pertama, keamanan menempa reaksi tinggi di atas band atas. Kedua, ada kemunduran ke arah band tengah. Ketiga, harga bergerak di atas level tertinggi sebelumnya, namun gagal mencapai upper band. Ini adalah tanda peringatan. Ketidakmampuan reaksi kedua yang tinggi untuk mencapai upper band menunjukkan momentum memudarnya, yang bisa meramalkan pembalikan tren. Konfirmasi akhir dilengkapi dengan support break atau indikator bearish signal. Bagan 4 menunjukkan Exxon Mobil (XOM) dengan M-Top pada bulan April-Mei 2008. Saham tersebut bergerak di atas band atas pada bulan April. Ada kemunduran di bulan Mei dan kemudian dorongan lain di atas 90. Meskipun saham bergerak di atas band atas pada basis intraday, tidak CLOSE di atas band atas. M-Top dikonfirmasi dengan support break dua minggu kemudian. Perhatikan juga bahwa MACD membentuk divergensi bearish dan bergerak di bawah garis sinyal untuk konfirmasi. Bagan 5 menunjukkan Rumah Pulte (PHM) dalam uptrend pada bulan Juli-Agustus 2008. Harga melampaui band atas pada awal September untuk menegaskan uptrend. Setelah mundur di bawah SMA 20 hari (Bollinger Band tengah), saham bergerak ke posisi tertinggi di atas 17. Meski baru ini bergerak tinggi, harga tidak melebihi band atas. Ini melintas tanda peringatan. Saham tersebut mematok support seminggu kemudian dan MACD bergerak di bawah garis sinyal. Perhatikan bahwa M-top ini lebih kompleks karena ada reaksi yang lebih rendah di kedua sisi puncak (panah biru). Bagian atas yang berevolusi ini membentuk pola kepala-dan-bahu kecil. Sinyal: Berjalan di Band Bergerak di atas atau di bawah pita bukanlah sinyal per se. Seperti yang dikatakan Bollinger, gerakan yang menyentuh atau melampaui band bukanlah sinyal, melainkan tag. Di hadapannya, perpindahan ke upper band menunjukkan kekuatan, sementara gerakan tajam ke lower band menunjukkan kelemahan. Momentum osilator bekerja dengan cara yang sama. Overbought belum tentu bullish. Dibutuhkan kekuatan untuk mencapai level overbought dan kondisi jenuh beli bisa meluas dalam uptrend yang kuat. Demikian pula, harga bisa berjalan di band dengan banyak sentuhan saat uptrend yang kuat. Pikirkan sejenak. Band atas adalah 2 standar deviasi di atas rata-rata pergerakan sederhana 20-periode. Dibutuhkan pergerakan harga yang cukup kuat untuk melampaui band atas ini. Sentuhan pita atas yang terjadi setelah Bollinger Band mengkonfirmasi W-Bottom akan memberi sinyal awal dari sebuah uptrend. Sama seperti uptrend yang kuat menghasilkan banyak tag pita atas, biasanya harga untuk tidak mencapai band bawah selama uptrend. SMA 20 hari terkadang bertindak sebagai pendukung. Bahkan, dips di bawah SMA 20 hari terkadang memberikan kesempatan membeli sebelum tag selanjutnya dari band atas. Bagan 6 menunjukkan Air Products (APD) dengan lonjakan dan dekat di atas band atas pada pertengahan Juli. Pertama, perhatikan bahwa ini adalah lonjakan kuat yang menembus di atas dua level resistance. Dorong ke atas yang kuat adalah tanda kekuatan, bukan kelemahan. Perdagangan berbalik datar pada bulan Agustus dan SMA 20 hari bergerak ke samping. Bollinger Bands menyempit, tapi APD tidak menutup di bawah band bawah. Harga, dan SMA 20 hari, muncul pada bulan September. Secara keseluruhan, APD ditutup di atas band atas setidaknya lima kali dalam periode empat bulan. Jendela indikator menunjukkan Indeks Komoditi Channel 10-periode (CCI). Dips di bawah -100 dianggap oversold dan bergerak mundur di atas -100 memberi sinyal awal dari rebound jenuh (garis putus-putus hijau). Band dan breaker atas memulai uptrend. CCI kemudian mengidentifikasi pullback yang dapat diperdagangkan dengan penurunan di bawah -100. Ini adalah contoh menggabungkan Bollinger Bands dengan momentum osilator untuk sinyal perdagangan. Bagan 7 menunjukkan Monsanto (MON) dengan berjalan menyusuri band bagian bawah. Saham tersebut turun pada bulan Januari dengan support break dan ditutup di bawah lower band. Dari pertengahan Januari hingga awal Mei, Monsanto ditutup di bawah band bawah setidaknya lima kali. Perhatikan bahwa saham tidak menutup di atas band atas satu kali selama periode ini. Support break dan initial close di bawah lower band memberi sinyal tren turun. Dengan demikian, Indeks Komoditi Saluran (IKK) 10 periode digunakan untuk mengidentifikasi situasi jenuh beli jangka pendek. Sebuah pergerakan di atas 100 adalah overbought. Sebuah pergerakan kembali di bawah 100 sinyal dimulainya kembali downtrend (panah merah). Sistem ini memicu dua sinyal bagus di awal 2010. Kesimpulan Bollinger Bands merefleksikan arah dengan SMA 20-periode dan volatilitas dengan band-band upperlower. Dengan demikian, mereka dapat digunakan untuk menentukan apakah harga relatif tinggi atau rendah. Menurut Bollinger, band-band tersebut harus berisi 88-89 aksi harga, yang membuat pergerakan di luar band signifikan. Secara teknis, harga relatif tinggi bila berada di atas upper band dan relatif rendah bila berada di bawah lower band. Namun, relatif tinggi jangan sampai dianggap bearish atau sebagai sinyal jual. Begitu juga yang relatif rendah jangan sampai dianggap bullish atau sebagai sinyal beli. Harga tinggi atau rendah karena suatu alasan. Seperti halnya indikator lainnya, Bollinger Bands tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat yang berdiri sendiri. Chartists harus menggabungkan Bollinger Bands dengan analisis tren dasar dan indikator konfirmasi lainnya. Band dan SharpCharts Bollinger Bands dapat ditemukan di SharpCharts sebagai overlay harga. Seperti rata-rata bergerak sederhana, Bollinger Bands harus ditunjukkan di atas plot harga. Saat memilih Bollinger Bands, pengaturan default akan muncul di jendela parameter (20,2). Angka pertama (20) menetapkan periode untuk moving average sederhana dan standar deviasi. Angka kedua (2) menetapkan pengganda deviasi standar untuk pita atas dan bawah. Parameter default ini menetapkan standar deviasi band 2 dengan rata-rata bergerak sederhana. Pengguna dapat mengubah parameter yang sesuai dengan kebutuhan charting mereka. Bollinger Bands (50,2,1) dapat digunakan untuk jangka waktu yang lebih lama atau Bollinger Bands (10,1,9) dapat digunakan untuk jangka waktu yang lebih pendek. Klik di sini untuk contoh hidup. Saham amp Komoditi Artikel Majalah: Menggunakan Bollinger Band quotBandsquot to Gauge Tren Bollinger Bands adalah salah satu indikator teknis paling populer bagi pedagang di pasar keuangan manapun. Apakah investor melakukan trading saham, obligasi atau valuta asing (FX). Banyak pedagang menggunakan Bollinger Bands untuk menentukan tingkat overbought dan oversold, menjual saat harga menyentuh Bollinger Band atas dan membeli saat menyentuh Bollinger Band yang lebih rendah. Di pasar yang beragam, teknik ini bekerja dengan baik, karena harga naik di antara dua band seperti bola yang memantul dari dinding lapangan permainan raket. Namun, Bollinger Bands tidak selalu memberikan sinyal beli dan jual yang akurat. Di sinilah band Bollinger Band yang lebih spesifik masuk. Mari kita lihat. Masalah Dengan Bollinger Bands Seperti yang John John Bollinger pertama kali akui: tag dari band hanya tag itu, bukan sinyal. Tag dari Bollinger Band atas tidak masuk dan dengan sendirinya menjadi sinyal jual. Tag dari Bollinger Band yang lebih rendah tidak masuk dan dengan sendirinya menjadi sinyal beli. Harga sering bisa dan memang berjalan di band. Di pasar tersebut, pedagang yang terus-menerus mencoba menjual bagian atas atau membeli bagian bawahnya menghadapi serangkaian penghentian yang menyiksa atau yang terburuk, kerugian mengambang yang terus meningkat karena harga bergerak lebih jauh dan jauh dari entri awal. Mungkin cara yang lebih bermanfaat untuk berdagang dengan Bollinger Bands adalah menggunakannya untuk mengukur tren. Untuk memahami mengapa Bollinger Bands mungkin alat yang bagus untuk tugas ini, pertama-tama kita perlu bertanya seperti apa tren Trend sebagai klise standar Deviance One dalam perdagangan adalah harga berkisar 80 dari waktu. Seperti banyak klise, yang satu ini mengandung kebenaran yang baik karena kebanyakan pasar berkonsolidasi sebagai sapi jantan dan berperang untuk supremasi. Tren pasar jarang terjadi, karena itulah perdagangan mereka tidak semudah yang terlihat. Melihat harga dengan cara ini kita kemudian bisa mendefinisikan trend sebagai penyimpangan dari norma (range). Rumus Bollinger Band terdiri dari: BOLU Bollinger Band Atas BOLD Turunkan Bollinger Band n Periode Smoothing m Jumlah Deviasi Standar (SD) SD Deviasi Standar selama n Periode Terakhir Harga Khas (TP) (HI LO CL) 3 BOLU MA (TP , N) m SDTP, n BOLD MA (TP, n) - m SDTP, n Pada intinya, Bollinger Bands mengukur deviasi. Inilah alasan mengapa mereka bisa sangat membantu dalam mendiagnosis trend. Dengan menghasilkan dua set Bollinger Bands satu set dengan menggunakan parameter 1 standar deviasi dan yang lainnya menggunakan setting standar dari 2 standar deviasi kita dapat melihat harga secara keseluruhan. Pada bagan di bawah ini kita melihat bahwa setiap kali saluran harga antara Bollinger Bands 1 SD dan 2 SD dari mean. Trennya naik, kita bisa mendefinisikan kanal itu sebagai zona beli. Sebaliknya, jika harga saluran di Bollinger Bands 1 SD dan 2 SD, itu berada di zona sell. Akhirnya, jika harga liku antara 1 band SD dan 1 band SD, pada dasarnya dalam keadaan netral, dan kita bisa mengatakan bahwa tidak ada tanah mans. Salah satu keuntungan besar lainnya dari Bollinger Bands adalah bahwa mereka beradaptasi secara dinamis terhadap kenaikan harga dan kontrak karena volatilitas meningkat dan menurun. Oleh karena itu, band secara alami melebar dan sempit selaras dengan aksi harga. Membuat amplop trending yang sangat akurat. Gambar 1: Saluran Bollinger Band menunjukkan tren Sumber: FXtrek Intellicharts Alat untuk Pedagang Tren dan Fader Setelah menetapkan aturan dasar untuk band Bollinger Band, sekarang kita dapat menunjukkan bagaimana alat teknis ini dapat digunakan oleh kedua trader tren yang berusaha memanfaatkan momentum dan Pedagang pudar yang gemar untung dari tren kelelahan. Kembali ke grafik AUDUSD tepat di atas, kita bisa melihat bagaimana trader tren akan memposisikan lama setelah harga memasuki zona beli. Mereka kemudian bisa bertahan dalam tren karena band Bollinger Band merangkum sebagian besar aksi harga pergerakan besar-besaran. Apa yang akan menjadi titik stop-stop logis Jawabannya berbeda untuk masing-masing trader. Tapi satu kemungkinan yang masuk akal adalah menutup perdagangan panjang jika lilin itu menjadi merah dan lebih dari 75 tubuhnya berada di bawah zona beli. Menggunakan aturan 75 jelas karena pada saat itu harga jelas jatuh dari tren, tapi mengapa bersikeras bahwa lilin menjadi merah Alasan untuk kondisi kedua adalah untuk mencegah trader tren agar tidak tergelincir keluar dari tren dengan langkah probatif cepat ke Sisi negatifnya yang kembali ke zona buy pada akhir periode perdagangan. Perhatikan bagaimana pada grafik berikut trader dapat bertahan dengan pergerakan sebagian besar uptrend. Keluar hanya saat harga mulai berkonsolidasi di puncak kisaran baru. Gambar 2: Band Bollinger Band berisi aksi harga Sumber: FXtrek Intellicharts Bollinger Band band juga bisa menjadi alat yang sangat berharga bagi trader yang suka mengeksploitasi trend knalpot dengan memilih harga belokan. Namun, perhatikan bahwa perdagangan kontra-tren membutuhkan margin kesalahan yang jauh lebih besar karena tren sering kali membuat beberapa usaha berlanjut sebelum menyerah. Pada grafik di bawah ini, kita melihat bahwa seorang pedagang fade yang menggunakan band Bollinger Band akan dapat dengan cepat mendiagnosa sedikit kelemahan tren. Setelah melihat harga jatuh dari saluran tren, ayah dapat memutuskan untuk menggunakan Bollinger Band secara klasik dengan menyingkat tag Bollinger Band bagian atas. Tapi di mana untuk menempatkan berhenti Menempatkannya tepat di atas ayunan tinggi praktis akan meyakinkan pedagang stop-out karena harga akan sering menghasilkan banyak forays ke atas kisaran, dengan pembeli mencoba untuk memperpanjang tren. Di sinilah sifat volatilitas Bollinger Bands menjadi keuntungan besar bagi trader. Dengan mengukur lebar luas lahan tanpa mans, yang hanya berkisar antara 1 sampai 1 SD dari rata-rata, pedagang dapat menciptakan zona proyeksi yang cepat dan sangat efektif, yang akan mencegahnya terhenti karena kebisingan pasar dan belum Melindungi modalnya jika tren benar-benar mendapatkan kembali momentumnya. Gambar 3: Perdagangan Fade menggunakan pita Bollinger Band Sumber: FXtrek Intellicharts The Bottom Line Sebagai salah satu indikator analisis teknis yang paling populer, Bollinger Bands menjadi sangat penting bagi banyak trader yang berorientasi teknis. Dengan memperluas fungsi mereka melalui penggunaan pita Bollinger Band, para pedagang dapat mencapai tingkat kecanggihan analitis yang lebih tinggi dengan menggunakan alat sederhana dan elegan untuk strategi tren dan kepudaran. Jenis struktur kompensasi yang biasanya digunakan oleh hedge fund manager di bagian kompensasi mana yang berbasis kinerja. Perlindungan terhadap hilangnya pendapatan yang akan terjadi jika tertanggung meninggal dunia. Penerima manfaat bernama menerima. Ukuran hubungan antara perubahan kuantitas yang diminta dari barang tertentu dan perubahan harga. Harga. Total nilai pasar dolar dari seluruh saham perusahaan yang beredar. Kapitalisasi pasar dihitung dengan cara mengalikan. Frexit singkatan dari quotFrench exitquot adalah spinoff Prancis dari istilah Brexit, yang muncul saat Inggris memilih. Perintah ditempatkan dengan broker yang menggabungkan fitur stop order dengan pesanan limit. Stop-limit order will.Bollinger Bandwidth: Indikator Volatilitas Langka Membantu Breakout Harga Spot Bollinger Bandwidth adalah satu dari sedikit indikator teknis yang mengukur volatilitas. Sebagian besar indikator menggunakan harga dan mencoba untuk mengidentifikasi perubahan tren. Bollinger Bandwidth mengukur seberapa kuat tren terkini. Tidak ada informasi tentang apakah harga akan naik atau turun di masa depan. Sebagai gantinya indikator menyoroti periode volatilitas tinggi atau rendah. Pedagang umumnya lebih memilih volatilitas tinggi karena pergerakan harga yang cepat dapat menghasilkan keuntungan yang cepat. Indikator teknis ini mengukur jarak antara Bollinger Bands atas dan bawah. Kontrak Bands dan berkembang dengan volatilitas. Bollinger Bandwidth mengkuantifikasi volatilitas dan dapat ditambahkan ke grafik untuk membantu spot ketika pergerakan harga besar cenderung terjadi. Volatilitas cenderung bergerak dalam pola siklus, dan pergerakan harga besar sering mengikuti periode volatilitas rendah. Bollinger Bandwidth dihitung dengan mengambil perbedaan antara Band atas dan Band bawah dan membagi perbedaan itu dengan rata-rata pergerakan harga penutupan (yaitu band tengah). Indikator akan selalu antara 0 dan 100, dengan nilai rendah yang sesuai dengan volatilitas rendah dan nilai tinggi yang sesuai dengan volatilitas yang tinggi. Ini bisa digunakan dalam kerangka waktu. Bagaimana Pedagang Menggunakannya Bollinger Bands dan Bandwidth dikembangkan oleh analis pasar John Bollinger. Dia merinci strategi yang dia sebut quotThe Squeezequot sebagai setup trading yang menggunakan Bandwidth. Bollinger Bands berkembang dan berkontraksi dengan aksi harga. Peningkatan volatilitas mendorong ekspansi di Band dan volatilitas yang lebih rendah meremas Band secara bersamaan. Sebagai ukuran jarak antara Band, Bandwidth menunjukkan perubahan volatilitas ini sebagai indikator tunggal yang mudah digunakan. Volatilitas rendah sering diikuti oleh volatilitas yang tinggi, dan pemerasan adalah sinyal bahwa periode volatilitas akan segera dimulai, yang berarti pelarian harga kemungkinan akan terjadi. Menggunakan Bandwidth, pemerasan diwakili oleh nilai indikator yang rendah. Beberapa trader suka melihat titik terendah 125 hari pada nilai Bollinger Bandwidth sebagai indikator bahwa peregangan sudah diatur. Indikator lain kemudian digunakan untuk mengkonfirmasi arah pelarian harga yang diharapkan. Pernafasan hanya menunjukkan bahwa kemungkinan besar akan terjadi tidak menunjukkan arah. Hal ini ditunjukkan pada contoh di bawah ini. Satu pemerasan mengisyaratkan penurunan harga dan yang berikutnya terjadi sebelum kenaikan harga. Indikator Momentum, seperti Moving Average ConvergenceDivergence (MACD). Bisa bermanfaat dalam meramalkan arah pelarian. MACD telah ditambahkan pada grafik berikutnya. Ini turun saat tekanan pertama diisyaratkan dan meningkat saat yang kedua terjadi. Pedagang bisa menggunakan momentum atau tren lain mengikuti indikator untuk menentukan bagaimana cara trading meremasnya. Mengapa Hal Penting Bagi Pedagang Pedagang memiliki beberapa alat untuk mengevaluasi volatilitas pada sekuritas individual. Bollinger Bandwidth adalah salah satunya, dan ini menawarkan sinyal yang jelas dan sering tepat waktu. Pedagang dapat membuat keuntungan paling banyak pada posisi yang paling mudah berubah. Menonton untuk pengaturan pemerasan akan membantu trader masuk ke perdagangan yang berpotensi volatile lebih awal.
Restricted-stock-vs-stock-options-accounting
Xoom-forex