Berputar rata-rata-filter-white-noise

Berputar rata-rata-filter-white-noise

Online-broker-trading-tools
Apa-adalah-insentif-opsi saham
Apa-adalah-an-online-trading-desk


Reklame-aqui-forex Merrill-lynch-online-trading-fees Simple-moving-average-50-200 Pro-forex-lazy-day-trading-strategy-review Broker top-10-forex-in-australia Top-forex-broker-review

Panduan Ilmuwan dan Insinyur untuk Pengolahan Sinyal Digital Oleh Steven W. Smith, Ph.D. Bab 19: Filter Rekursif Metode Rekursif Untuk memulai diskusi tentang filter rekursif, bayangkan Anda perlu mengekstrak informasi dari beberapa sinyal, x. Kebutuhan Anda sangat besar sehingga Anda mempekerjakan seorang profesor matematika lama untuk memproses data Anda. Tugas profesor adalah menyaring x untuk menghasilkan y, yang mudah-mudahan berisi informasi yang Anda minati. Profesor memulai karyanya untuk menghitung setiap titik di y sesuai dengan beberapa algoritma yang terkunci erat di otaknya yang telah berkembang. Bagian dari tugas ini, peristiwa yang paling disayangkan terjadi. Profesor mulai mengoceh tentang singularitas analitik dan transformasi fraksional, dan setan lainnya dari mimpi buruk seorang matematikawan. Jelas bahwa profesor telah kehilangan akal. Anda melihat dengan cemas sebagai profesor, dan algoritma Anda, diambil oleh beberapa pria dengan mantel putih. Anda dengan panik meninjau catatan profesor untuk menemukan algoritma yang dia gunakan. Anda menemukan bahwa dia telah menyelesaikan perhitungan titik-titik y 0 sampai y 27, dan akan dimulai pada titik y 28. Seperti ditunjukkan pada Gambar. 19-1, kita akan membiarkan variabelnya, n. Mewakili titik yang saat ini sedang dihitung. Ini berarti bahwa yn adalah sampel 28 pada sinyal output, yn - 1 adalah sampel 27, yn - 2 adalah sampel 26, dll. Demikian juga, xn adalah titik 28 pada sinyal input, xn - 1 adalah titik 27, dll. Untuk memahami Algoritma yang digunakan, kami bertanya kepada diri sendiri: Informasi apa yang tersedia bagi profesor untuk menghitung yn, sampel yang saat ini sedang dikerjakan Sumber informasi yang paling jelas adalah sinyal masukan. Artinya, nilai: xn, xn - 1, xn - 2, 8230. Profesor bisa saja mengalikan setiap titik dalam sinyal input dengan koefisien, dan menambahkan produk bersama: Anda harus menyadari bahwa ini tidak lebih dari sekadar sederhana. Konvolusi, dengan koefisien: a 0. 1. A 2. 8230, membentuk kernel konvolusi. Jika ini semua dilakukan oleh profesor, tidak banyak yang perlu untuk cerita ini, atau bab ini. Namun, ada sumber informasi lain yang dapat diakses oleh profesor tersebut: nilai sinyal keluaran yang dihitung sebelumnya, yang diadakan di: yn - 1, yn - 2, yn - 3, 8230. Dengan menggunakan informasi tambahan ini, algoritma akan menjadi Dalam bentuk: Dengan kata lain, setiap titik pada sinyal output ditemukan dengan mengalikan nilai dari sinyal input dengan koefisien, mengalikan nilai yang dihitung sebelumnya dari sinyal output oleh koefisien b, dan menambahkan produk secara bersamaan. Perhatikan bahwa tidak ada nilai untuk b 0. Karena ini sesuai dengan sampel yang dihitung. Persamaan 19-1 disebut persamaan rekursi. Dan filter yang menggunakannya disebut filter rekursif. Nilai a dan b yang menentukan filter disebut koefisien rekursi. Dalam praktik sebenarnya, tidak lebih dari sekitar selusin koefisien rekursi dapat digunakan atau saringan menjadi tidak stabil (yaitu output terus meningkat atau berosilasi). Tabel 19-1 menunjukkan contoh program filter rekursif. Filter rekursif berguna karena mereka melewati putaran yang lebih panjang. Misalnya, pertimbangkan apa yang terjadi bila fungsi delta dilewatkan melalui filter rekursif. Outputnya adalah respon impuls filter. Dan biasanya akan menjadi osilasi sinusoidal yang secara eksponensial meluruh. Karena respons impuls ini dengan panjang tak terhingga, filter rekursif sering disebut filter impuls impuls tak terbatas (IIR). Akibatnya, filter rekursif membungkus sinyal masukan dengan saringan filter yang sangat panjang, walaupun hanya ada sedikit koefisien yang terlibat. Hubungan antara koefisien rekursi dan respon filter diberikan dengan teknik matematika yang disebut z-transform. Topik dari Bab 31. Misalnya, z-transform dapat digunakan untuk tugas-tugas seperti: mengubah antara koefisien rekursi dan respons frekuensi, menggabungkan tahap bertingkat dan paralel menjadi satu filter, merancang sistem rekursif yang meniru filter analog, dll. Sayangnya, z-transform sangat matematis, dan lebih rumit daripada kebanyakan pengguna DSP yang mau dihadapinya. Inilah ranah yang mengkhususkan diri pada DSP. Ada tiga cara untuk menemukan koefisien rekursi tanpa harus memahami z-transform. Pertama, bab ini memberikan persamaan desain untuk beberapa jenis filter rekursif sederhana. Kedua, Bab 20 menyediakan sebuah program komputer buku masak untuk merancang filter low-pass dan high-pass yang lebih canggih dari Chebyshev. Ketiga, Bab 26 menjelaskan metode iteratif untuk merancang filter rekursif dengan respons frekuensi yang sewenang-wenang. Ilmuwan dan Insinyur Panduan untuk Pengolahan Sinyal Digital Oleh Steven W. Smith, Ph.D. Bab 23: Formasi Gambar Kamera dan Mata Display Struktur dan operasi mata sangat mirip dengan kamera elektronik, dan wajar untuk mendiskusikannya bersama-sama. Keduanya didasarkan pada dua komponen utama: perakitan lensa, dan sensor pencitraan. Rakitan lensa menangkap sebagian cahaya yang dipancarkan dari benda, dan memfokuskannya ke sensor pencitraan. Sensor pencitraan kemudian mengubah pola cahaya menjadi sinyal video, baik elektronik maupun saraf. Gambar 23-2 menunjukkan pengoperasian lensa. Dalam contoh ini, gambar skater es difokuskan ke layar. Istilah fokus berarti ada pertandingan satu lawan satu dari setiap titik di skater es dengan titik yang sesuai di layar. Misalnya perhatikan 1 mm. Daerah 1 mm di ujung jempol kaki. Dengan cahaya terang, ada sekitar 100 triliun foton cahaya yang menabrak area milimeter persegi ini setiap detiknya. Bergantung pada karakteristik permukaan, antara 1 dan 99 persen foton cahaya kejadian ini akan tercermin dalam arah acak. Hanya sebagian kecil dari foton tercermin ini yang akan melewati lensa. Misalnya, hanya sekitar sepersejuta cahaya yang dipantulkan akan melewati lensa berdiameter satu sentimeter yang terletak 3 meter dari objek. Refraksi di lensa mengubah arah foton individu, tergantung pada lokasi dan sudut yang mereka pegang pada antarmuka kaca. Perubahan arah ini menyebabkan cahaya berkembang dari satu titik untuk kembali ke satu titik pada layar proyeksi. Semua foton yang bercermin dari ujung jari kaki dan melewati lensa dibawa kembali ke ujung jari kaki yang diproyeksikan. Dengan cara yang sama, sebagian cahaya yang datang dari titik manapun pada objek akan melewati lensa, dan difokuskan ke titik yang sesuai pada gambar yang diproyeksikan. Gambar 23-3 dan 23-4 menggambarkan struktur utama pada kamera elektronik dan mata manusia. Keduanya adalah selungkup ketat dengan lensa yang terpasang di salah satu ujungnya dan sebuah sensor gambar di sisi lain. Kamera itu penuh dengan udara, sedangkan mata dipenuhi dengan cairan transparan. Setiap sistem lensa memiliki dua parameter yang dapat disesuaikan: fokus dan iris diameter. Jika lensa tidak difokuskan dengan benar, setiap titik pada objek akan diproyeksikan ke daerah melingkar pada sensor pencitraan, yang menyebabkan gambar menjadi buram. Di kamera, fokus dicapai dengan memindahkan lensa secara fisik ke arah atau menjauh dari sensor pencitraan. Sebagai perbandingan, mata mengandung dua lensa, sebuah tonjolan di bagian depan bola mata yang disebut kornea, dan lensa yang bisa disesuaikan di dalam mata. Kornea melakukan sebagian besar refraksi cahaya, namun tetap dalam bentuk dan lokasinya. Penyesuaian terhadap fokus dilakukan oleh lensa dalam, struktur fleksibel yang dapat dirusak oleh aksi otot siliaris. Saat otot-otot ini berkontraksi, lensa diratakan untuk membawa objek menjadi fokus yang tajam. Pada kedua sistem, iris digunakan untuk mengendalikan berapa banyak lensa terkena cahaya, dan oleh karena itu kecerahan gambar diproyeksikan ke sensor pencitraan. Iris mata terbentuk dari jaringan otot buram yang bisa dikontrak untuk membuat pupil (bukaan cahaya) lebih besar. Iris di kamera adalah rakitan mekanik yang melakukan fungsi yang sama. Parameter dalam sistem optik berinteraksi dengan banyak cara tak terduga. Misalnya, perhatikan bagaimana jumlah cahaya yang tersedia dan sensitivitas sensor cahaya mempengaruhi ketajaman gambar yang didapat. Ini karena diameter iris dan waktu pemaparan disesuaikan untuk mentransfer jumlah cahaya yang tepat dari pemandangan yang dilihat ke sensor gambar. Jika lebih dari cukup cahaya tersedia, diameter iris dapat dikurangi, menghasilkan bidang kedalaman yang lebih dalam (kisaran jarak dari kamera tempat objek tetap fokus). Bidang kedalaman yang lebih besar memberikan gambar yang lebih tajam saat benda berada pada jarak yang berbeda. Selain itu, kelimpahan cahaya memungkinkan waktu pemaparan berkurang, sehingga kurang kabur dari getaran kamera dan gerakan objek. Sistem optik penuh dengan jenis trade-off ini. Sebuah iris yang dapat disesuaikan diperlukan di kedua kamera dan mata karena rentang intensitas cahaya di lingkungan jauh lebih besar daripada yang bisa langsung ditangani oleh sensor cahaya. Misalnya, perbedaan intensitas cahaya antara sinar matahari dan cahaya bulan sekitar satu juta. Dengan menambahkan bahwa pantulan ini dapat bervariasi antara 1 dan 99, menghasilkan rentang intensitas cahaya hampir seratus juta. Rentang dinamis kamera elektronik biasanya 300 sampai 1000, yang didefinisikan sebagai sinyal terbesar yang dapat diukur, dibagi oleh noise yang melekat pada perangkat. Dengan kata lain, sinyal maksimum yang dihasilkan adalah 1 volt, dan noise rms dalam kegelapan sekitar 1 milivolt. Khas lensa kamera memiliki iris yang mengubah area bukaan cahaya dengan faktor sekitar 300. Hal ini menghasilkan kamera elektronik khas yang memiliki rentang dinamis beberapa ratus ribu. Yang jelas, kamera dan rakitan lensa yang sama yang digunakan di bawah sinar matahari terang tidak akan berguna pada malam yang gelap. Sebagai perbandingan, mata beroperasi pada rentang dinamis yang hampir mencakup variasi lingkungan yang besar. Anehnya, iris bukanlah cara utama agar jangkauan dinamis yang luar biasa ini tercapai. Dari gelap ke terang, area pupil hanya berubah dengan faktor sekitar 20. Sel-sel saraf yang mendeteksi cahaya secara bertahap menyesuaikan sensitivitasnya untuk menangani rentang dinamis yang tersisa. Misalnya, perlu waktu beberapa menit agar mata Anda menyesuaikan diri dengan cahaya rendah setelah memasuki bioskop gelap. Salah satu cara agar DSP dapat memperbaiki citra adalah dengan mengurangi rentang dinamis yang harus dilihat pengamat. Artinya, kita tidak ingin area yang sangat terang dan sangat gelap dalam gambar yang sama. Citra refleksi terbentuk dari dua sinyal gambar: pola dua dimensi bagaimana pemandangan disinari. Dikalikan dengan pola refleksi dua dimensi di tempat kejadian. Pola refleksi memiliki rentang dinamis kurang dari 100, karena semua bahan biasa mencerminkan antara 1 dan 99 cahaya kejadian. Di sinilah sebagian besar informasi gambar terkandung, seperti tempat objek berada di lokasi kejadian dan karakteristik permukaannya. Sebagai perbandingan, sinyal iluminasi bergantung pada sumber cahaya di sekitar benda, tapi tidak pada benda itu sendiri. Sinyal iluminasi bisa memiliki rentang jutaan yang dinamis, meski 10 sampai 100 lebih khas dalam satu gambar. Sinyal iluminasi membawa sedikit informasi menarik, namun bisa menurunkan citra terakhir dengan meningkatkan jangkauan dinamisnya. DSP dapat memperbaiki situasi ini dengan menekan sinyal iluminasi, memungkinkan sinyal pantulan untuk mendominasi gambar. Bab selanjutnya menyajikan sebuah pendekatan untuk mengimplementasikan algoritma ini. Permukaan sensitif cahaya yang menutupi bagian belakang mata disebut retina. Seperti ditunjukkan pada Gambar. 23-5, retina dapat dibagi menjadi tiga lapisan utama sel saraf khusus: satu untuk mengubah cahaya menjadi sinyal saraf, satu untuk pemrosesan gambar, dan satu untuk mentransfer informasi ke saraf optik yang menuju ke otak. Di hampir semua hewan, lapisan ini nampaknya terbelakang. Artinya, sel sensitif cahaya berada di lapisan terakhir, yang membutuhkan cahaya untuk melewati lapisan lainnya sebelum terdeteksi. Ada dua jenis sel yang mendeteksi cahaya: batang dan kerucut. Dinamai untuk penampilan fisik mereka di bawah mikroskop. Batangnya khusus beroperasi dengan cahaya yang sangat kecil, seperti di bawah langit malam hari. Visi tampak sangat bising dalam kegelapan, yaitu gambar tampak penuh dengan pola kasar yang terus berubah. Ini hasil dari sinyal gambar yang sangat lemah, dan bukan keterbatasan mata. Ada sedikit cahaya yang masuk ke dalam mata, deteksi acak foton individu dapat dilihat. Ini disebut noise statistik. Dan ditemui di semua pencitraan cahaya rendah, seperti sistem penglihatan malam militer. Bab 25 akan meninjau kembali topik ini. Karena batang tidak bisa mendeteksi warna, low-light vision berwarna hitam dan putih. Reseptor kerucut khusus untuk membedakan warna, tapi hanya bisa beroperasi bila ada cahaya yang masuk akal. Ada tiga jenis kerucut di mata: sensitif merah, peka hijau, dan biru peka. Ini hasil dari photopigments yang berbeda. Bahan kimia yang menyerap panjang gelombang berbeda (warna) cahaya. Gambar 23-6 menunjukkan panjang gelombang cahaya yang memicu masing-masing dari ketiga reseptor ini. Ini disebut pengkodean RGB. Dan bagaimana informasi warna meninggalkan mata melalui saraf optik. Persepsi manusia terhadap warna dibuat lebih rumit oleh proses saraf di tingkat bawah otak. Pengkodean RGB diubah menjadi skema pengkodean lain, di mana warna diklasifikasikan sebagai: merah atau hijau, biru atau kuning, dan terang atau gelap. Pengkodean RGB merupakan keterbatasan penting dari penglihatan manusia, panjang gelombang yang ada di lingkungan disamakan menjadi tiga kategori besar. Sebagai perbandingan, kamera khusus dapat memisahkan spektrum optik menjadi ratusan atau ribuan warna individual. Misalnya, ini bisa digunakan untuk mengklasifikasikan sel sebagai kanker atau sehat, memahami fisika bintang yang jauh, atau melihat tentara yang disamarkan bersembunyi di hutan. Mengapa mata begitu terbatas dalam mendeteksi warna Ternyata, semua manusia perlu untuk bertahan hidup adalah dengan menemukan apel merah, di antara daun hijau, siluet melawan langit biru. Batang dan kerucut berukuran kira-kira 3 956m, dan dipadukan di atas permukaan 3 cm sejauh 3 cm retina. Hal ini menyebabkan retina terdiri dari array sekitar 10.000. 10.000 100 juta reseptor. Sebagai perbandingan, saraf optik hanya memiliki sekitar satu juta serabut saraf yang terhubung ke sel-sel ini. Rata-rata, masing-masing serat saraf optik terhubung ke sekitar 100 penerima cahaya melalui lapisan penghubung. Selain mengkonsolidasikan informasi, lapisan penghubung meningkatkan citra dengan mengasah tepi dan menekan komponen iluminasi dari pemandangan. Pengolahan citra biologis ini akan dibahas pada bab berikut. Langsung di tengah retina adalah wilayah kecil yang disebut fovea (bahasa Latin untuk pit), yang digunakan untuk penglihatan resolusi tinggi (lihat Gambar 23-4). Fovea berbeda dengan sisa retina dalam beberapa hal. Pertama, lapisan saraf optik dan interkoneksi didorong ke sisi fovea, memungkinkan reseptor lebih terpapar langsung pada cahaya yang masuk. Hal ini menyebabkan fovea muncul sebagai depresi kecil di retina. Kedua, hanya kerucut yang berada di fovea, dan warnanya lebih rapat di sisa retina. Ketiadaan batang di fovea ini menjelaskan mengapa penglihatan malam sering lebih baik saat melihat ke sisi objek, bukan langsung pada benda itu. Ketiga, masing-masing serat saraf optik dipengaruhi oleh hanya beberapa kerucut, yang membuktikan kemampuan lokalisasi yang baik. Fovea sangat kecil. Pada jarak bacaan normal, fovea hanya melihat area berdiameter 1 mm, kurang dari ukuran satu huruf. Resolusi setara dengan sekitar 2020 grid piksel di wilayah ini. Penglihatan manusia mengatasi ukuran kecil fovea dengan gerakan mata tersentak yang disebut saccades. Gerakan mendadak ini memungkinkan resolusi tinggi untuk segera memindai bidang penglihatan untuk mendapatkan informasi yang sesuai. Selain itu, saccades menghadirkan batang dan kerucut dengan pola cahaya yang terus berubah. Hal ini penting karena kemampuan alami retina untuk beradaptasi terhadap perubahan tingkat intensitas cahaya. Padahal, jika mata terpaksa tetap tertuju pada adegan yang sama, detail dan warna mulai memudar dalam beberapa detik. Sensor gambar yang paling umum digunakan pada kamera elektronik adalah charge coupled device (CCD). CCD adalah sirkuit terpadu yang menggantikan sebagian besar tabung vakum di tahun 1980an, sama seperti transistor yang mengganti amplifier tabung vakum dua puluh tahun sebelumnya. Inti CCD adalah wafer tipis silikon, biasanya sekitar 1 cm persegi. Seperti ditunjukkan oleh penampang melintang pada Gambar. 23-7, bagian belakang dilapisi dengan lapisan tipis logam yang terhubung dengan potensial tanah. Bagian atas ditutupi dengan isolator listrik tipis, dan pola elektroda berulang. Jenis CCD yang paling umum adalah pembacaan tiga fasa. Dimana setiap elektroda ketiga dihubungkan bersama. Silikon yang digunakan disebut p-type. Artinya memiliki kelebihan pembawa muatan positif yang disebut lubang. Untuk pembahasan ini, sebuah lubang dapat dianggap sebagai partikel bermuatan positif yang bebas bergerak di sekitar silikon. Lubang diwakili dalam gambar ini dengan simbol. Dalam (a), 10 volt diterapkan pada salah satu dari tiga fase, sementara dua lainnya ditahan pada 0 volt. Hal ini menyebabkan lubang bergerak menjauh dari setiap elektroda ketiga, karena muatan positif ditolak oleh voltase positif. Ini membentuk daerah di bawah elektroda yang disebut sumur ini. Versi pendek dari istilah fisika: potensi baik. Setiap sumur di CCD adalah sensor cahaya yang sangat efisien. Seperti yang ditunjukkan pada (b), satu foton cahaya yang menyentak silikon mengubah energinya menjadi dua partikel bermuatan, satu elektron, dan satu lubang. Lubang bergerak menjauh, membiarkan elektron terjebak di dalam sumur, dipegang oleh voltase positif pada elektroda. Elektron dalam ilustrasi ini ditunjukkan oleh simbol. Selama masa integrasi. Pola cahaya yang mencolok CCD ditransfer ke pola muatan di dalam sumur CCD. Sumber cahaya redup memerlukan periode integrasi yang lebih lama. Misalnya, periode integrasi untuk televisi standar adalah 160 detik, sementara astrophotography dapat terakumulasi selama berjam-jam. Pembacaan citra elektronik cukup pandai diakumulasi elektron di masing-masing sumur didorong ke penguat keluaran. Seperti ditunjukkan pada (c), tegangan positif ditempatkan pada dua garis fasa. Hal ini menyebabkan setiap sumur berkembang ke kanan. Seperti ditunjukkan pada (d), langkah selanjutnya adalah melepas voltase dari fase pertama, sehingga sumur asli runtuh. Hal ini menyebabkan akumulasi elektron dalam satu sumur ke kanan di mana mereka mulai. Dengan mengulangi urutan berdenyut ini di antara garis tiga fasa, elektron yang terakumulasi didorong ke kanan sampai mereka mencapai penguat muatan yang sensitif. Ini adalah nama yang bagus untuk sebuah kapasitor yang diikuti oleh penyangga gain satu. Saat elektron didorong dari sumur terakhir, mereka mengalir ke kapasitor di mana mereka menghasilkan voltase. Untuk mencapai sensitivitas tinggi, kapasitor dibuat sangat kecil, biasanya kurang dari 1 961F. Kapasitor dan penguat ini merupakan bagian integral dari CCD, dan dibuat pada bagian silikon yang sama. Sinyal yang meninggalkan CCD adalah urutan tingkat tegangan yang sebanding dengan jumlah cahaya yang telah jatuh pada sumur berurutan. Gambar 23-8 menunjukkan bagaimana gambar dua dimensi dibaca dari CCD. Setelah periode integrasi, akumulasi muatan di masing-masing sumur dipindahkan ke kolom, satu baris pada satu waktu. Sebagai contoh, semua sumur di baris 15 pertama-tama dipindahkan ke baris 14, lalu baris 13, lalu baris 12, dll. Setiap kali baris dipindahkan ke atas, semua sumur di nomor baris 1 dipindahkan ke register horizontal. Ini adalah sekelompok sumur CCD khusus yang dengan cepat memindahkan muatan ke arah horizontal ke penguat muatan sensitif. Perhatikan bahwa arsitektur ini mengubah array dua dimensi menjadi aliran data serial dalam urutan tertentu. Pixel pertama yang dibaca ada di pojok kiri atas gambar. Pembacaan kemudian dilanjutkan dari kiri ke kanan pada baris pertama, dan kemudian berlanjut dari kiri-ke-kanan pada baris berikutnya. Ini disebut deretan pesanan utama. Dan hampir selalu diikuti saat array dua dimensi (image) diubah menjadi data sekuensial. Efek Nyquist Plug-in Noise Gate Pengarang: Steve Daulton. Kebisingan Gates dapat digunakan untuk mengurangi tingkat kebisingan di antara bagian rekaman. Meskipun pada dasarnya ini adalah efek yang sangat sederhana, Gerbang Kebisingan ini memiliki sejumlah fitur dan pengaturan yang memungkinkannya efektif dan tidak mengganggu dan sangat sesuai untuk sebagian besar jenis audio. Pilih Function: Apply the Noise Gate effect Uji tingkat kebisingan Lihat salah satu layar Help. Stereo Linking: Link Stereo Tracks (gerbang audio saat kedua saluran jatuh di bawah ambang pintu gerbang) Dont Link Stereo (saluran gerbang secara terpisah) Terapkan filter Low-Cut: Tidak (Jangan gunakan filter) 10Hz 6dBoctave 20Hz 6dBoctave Menghapus frekuensi sub-sonik termasuk DC mengimbangi. Frekuensi gerbang di atas: 0 kHz sampai 10 kHz Menerapkan gerbang hanya pada frekuensi di atas tingkat yang ditetapkan yang mungkin berguna untuk mengurangi desisan pita, namun juga akan memperkenalkan beberapa pergeseran fasa. Pengaturan di bawah ini 0,1 kHz akan mematikan fitur ini. Tingkat reduksi: -100 dB sampai 0 dB Berapa bagian yang terjaga keamanannya dikurangi volume. Nilai di bawah -96 dB menutup gerbang untuk menghasilkan keheningan mutlak. Gerbang ambang: -96 dB ke -6 dB Bila tingkat audio turun di bawah ambang pintu ini akan ditutup dan tingkat output akan berkurang. Bila tingkat audio naik di atas ambang pintu ini, gerbang akan terbuka dan hasilnya akan kembali ke tingkat yang sama dengan input. AttackDecay: 10 sampai 1000 milidetik Seberapa cepat gerbang terbuka dan tertutup. Minimal (10 ms) gerbang akan terbuka dan tutup hampir seketika saat tingkat audio melewati ambang batas. Pada maksimum (1000 ms), gerbang akan mulai dibuka perlahan (memudar) 1 detik sebelum tingkat suara melebihi Ambang Batas, dan secara bertahap akan ditutup (pudar) setelah tingkat suara turun di bawah Ambang selama periode Dari 1 detik. Waktu gerbang yang lebih lama (hingga 10 detik) dapat dicapai dengan menggunakan input teks daripada slider. Untuk informasi lebih rinci dan tip penggunaan, baca file bantuan yang disertakan dalam paket ZIP ini. Atau layar bantuan disertakan dalam plug-in. Penulis: Steve Daulton. Efeknya seperti Gerbang Kebisingan yang terbalik. Sedangkan Gerbang Kebisingan menipiskan suara yang berada di bawah tingkat ambang batas yang ditentukan, Pop Mute menipiskan suara yang berada di atas tingkat ambang batas yang ditentukan. Efeknya bisa digunakan untuk melemahkan suara keras. Ini mungkin berguna untuk menyelamatkan rekaman yang menderita klik keras atau muncul. Suara (seperti pops) yang memiliki tingkat puncak di atas tingkat Ambang Batas akan diturunkan ke tingkat residu yang ditetapkan oleh Tingkat Diam. Sadarilah bahwa SEMUA suara di atas ambang batas akan terpengaruh. Berhati-hatilah untuk menghindari pemilihan suara keras yang tidak boleh dibungkam. Efeknya terlihat ke depan untuk puncak sehingga bisa mulai menurunkan tingkat suaranya dengan lancar dalam waktu singkat sebelum puncak terjadi. Ini diatur oleh nilai Look ahead time. Setelah puncak berlalu, tingkat akan kembali normal pada periode yang ditetapkan oleh pengaturan Waktu Pelepasan. Untuk mengurangi klik singkat, nilai waktu sekitar 5 ms kemungkinan akan berjalan dengan baik. Untuk muncul lebih besar, nilai 10 ms atau lebih mungkin terdengar lebih baik. Untuk suara gema seperti tepukan tangan, waktu Release dapat ditingkatkan sehingga bisa menangkap beberapa gema. Lihat Bantuan: Tidak Ya (default Tidak) Melihat layar bantuan bawaan. Ambang: -24 dB sampai 0 dB (standar -6 dB) Ini adalah tingkat di atas suara yang ditayangkan (tingkat berkurang) Tingkat Diam: -100 dB sampai 0 dB (default -24 dB) Berapa banyak untuk mengurangi puncak Tingkat oleh. Lihatlah ke depan: 1 sampai 100 milidetik (standar 10 milidetik) Seberapa jauh untuk melihat ke depan untuk pop atau crackle berikutnya. Waktu rilis: 1 sampai 1000 milidetik (standar 10 milidetik) Seberapa cepat melepaskan efek dan kembali ke volume normal setelah pop berlalu. Text Envelope Pengarang: Steve Daulton. Menyediakan alternatif Alat Amplop yang dapat diakses untuk tuna netra dan pengguna lain yang tidak menggunakan perangkat penunjuk. Efek ini memberi sarana untuk membentuk tingkat volume trek atau seleksi dengan memudar dari satu tingkat titik kontrol ke tingkat berikutnya. Poin kontrol ditentukan oleh sepasang angka, yang pertama menetapkan posisi waktu titik kontrol dan yang kedua mendefinisikan tingkat amplifikasi. Pengaturan amplifikasi awal dan akhir juga dapat didefinisikan. Layar bantuan tersedia di kontrol Select Function dari efek ini. Pilih fungsi: pilihan: Terapkan Efek, Lihat Bantuan Cepat, Lihat Contoh, Lihat Tip. Default Terapkan Waktu Efek Unit: pilihan: milidetik, detik, menit, persen. Default detik Amplifikasi Unit: pilihan: dB atau Persen. Default dB Amplifikasi Awal Masukan numerik. Default none Amplifikasi Akhir Masukan numerik. Default none Intermediate Control Points sebagai pasangan waktu dan amplifikasi Pasangan nomor. Default none Catatan: Nilai desimal harus menggunakan titik sebagai pemisah desimal. Band Stop Filter Penulis: Steve Daulton. Filter penolakan band yang melewati sebagian besar frekuensi tidak berubah, namun menghentikannya dalam kisaran tertentu. Tetapkan slider Frekuensi Pusat, atau ketik nilai untuk pusat pita frekuensi yang akan diblokir. Tetapkan Lebar Stop-Band untuk menentukan seberapa lebar pita frekuensi yang dipotong. Angka yang lebih kecil akan menghasilkan angka yang lebih sempit dan angka yang lebih besar akan memotong pita frekuensi yang lebih luas. Filter ini menggunakan pass high pass dan pass filter yang curam untuk mencapai band stop effect. Filter iterate untuk memperbaiki efisiensi stop band untuk lebar pita sempit dan dengan demikian dapat mendekati blokade hampir sampai 14 oktaf. Untuk bahkan takik yang lebih sempit, filter takik harus digunakan. Filter Chebyshev Tipe I Penulis: Kai Fisher Filter Chebyshev dengan opsi untuk operasi high-pass atau low-pass. Tipe I Chebyshev filter dapat memberikan roll-off yang lebih curam daripada filter Butterworth namun dengan mengorbankan riak lebih banyak pada passband. Plug-in ini memberikan gain (kecuali riak) pada passband. Plugin ini mampu memberikan transisi cutoff yang sangat curam dengan memilih pesanan yang tinggi. Jenis Filter: pilihan: Lowpass Highpass (default Lowpass) Order: pilihan 2 sampai 30 dalam langkah 2 (standar 6) Semakin tinggi nomor pesanan, semakin curam transisi cutoff dari passband menjadi stopband. Cutoff Frekuensi: 1 sampai 48000 Hz (standar 1000 Hz). Frekuensi filter sebenarnya dibatasi setengah dari tingkat sampel lintasan (frekuensi Nyquist). Misalnya, jika tingkat sampel lintasan adalah 44100 Hz, maka pengaturan frekuensi Cutoff ke nilai lebih dari 22050 akan menghasilkan hasil yang sama seperti menyetel frekuensi ke 22050 Hz. Ripple: 0.0 sampai 3.0 dB (default 0.05) Nilai yang lebih rendah akan menghasilkan lebih sedikit riak pada passband dengan mengorbankan cutoff yang kurang curam. Nilai yang lebih tinggi akan menghasilkan cutoff yang lebih curam namun dengan riak lebih banyak pada passband. Perbedaan dalam riak riak dan cutoff cenderung paling terlihat dengan filter dengan orde rendah dan mungkin diperhatikan sebagai sedikit dorongan atau dering di passband sesaat sebelum frekuensi cutoff. Saat Ripple diset ke nol, respons passband pada dasarnya datar dan filter memiliki karakteristik filter Butterworth. Filter high-pass dan low-pass dapat digunakan satu demi satu untuk menghasilkan efek band-pass datar, dimana cutoff yang lebih rendah disediakan oleh filter high-pass dan cutoff atas yang diberikan oleh low pass filter. Passband adalah pita frekuensi yang melewati antara dua frekuensi cutoff ini. Penulisan EQ Klasik: Josu Etxeberria dan David R.Sky. Equalizer (EQ) yang bisa memodifikasi lebih dari satu band sekaligus. Anda memiliki 15 band untuk dipilih dan dapat memanipulasi semuanya secara mandiri dengan memindahkan slider mereka. Contoh klip: klip 1 adalah ungkapan yang diucapkan dua kali, pertama tanpa pemerataan dan kemudian dengan lima band frekuensi terendah yang mengangkat 10 dB pada klip 2, lima pita frekuensi tertinggi dinaikkan 10 dB. Filter Sikat Filter sisir nama berasal dari cara kerjanya pada spektrum audio yang diaplikasikan pada: tampak seperti sisir dengan gigi yang mengarah ke atas. Misalnya, jika Anda mengatur frekuensi sisir pada 1000 Hz, filter sisir menekankan 1000 Hz dan juga 2000, 3000, 4000 Hz dan frekuensi berikutnya. Menghasilkan efek yang lapang, yang lebih terasa semakin tinggi nilai peluruhan sisir diatur, dan resonansi juga semakin meningkat. Filter sisir dapat diproduksi dengan menggunakan setting seperti flanger pada efek delay, namun filter ini tidak menggunakan delay untuk mendapatkan hasilnya, jadi terdengar agak berbeda. Frekuensi sikat: Hz, 20 - 5000, standar 440 Comb peluruhan: 0 - 0,1, default 0,025 Normalisasi level: 0.0 - 1.0, default 0.95 Frekuensi Pusat EQ yang dapat disesuaikan: Hz, 20 - 20000, default 440 Lebar pita pada oktaf oktaf, 0,1 - 5.0, default 1.0 Gain: dB, -48.0 - 48.0, default 0.0 Terapkan normalisasi Default no Normalisasi level: 0.0 - 1.0, default 0.95 Pengarang: Steve Daulton EQ ini dimodelkan pada bagian EQ dari seri Allen amp Heath (TM) GL Meja pencampuran Ini adalah EQ 4-band (equalizer) dengan dua mouse semi-parametrik dan memberikan kontrol independen terhadap empat pita frekuensi ditambah saklar roll-off frekuensi rendah (HPF). Allen amp Heath (bersama dengan Soundcraft dan Neve) terkenal dengan EQ Inggris mereka yang khas. Dua filter tengah adalah filter peakdip berbentuk lonceng yang mempengaruhi frekuensi di sekitar titik pusat yang bisa disapu dari 500 Hz sampai 15 kHz, dan 35 Hz sampai 1 kHz. Lebar band dipilih untuk memberikan kontrol yang efektif untuk pemerataan kreatif dan korektif. 100 Hz HPF: (- 15 dB) mengurangi frekuensi di bawah 100 Hz sebesar 12 dB per oktaf. Ini dapat digunakan untuk mengurangi kebisingan frekuensi rendah seperti mikrofon yang muncul, suara panggung dan transportasi tape bergemuruh. HF Gain: menetapkan gain filter rak frekuensi tinggi yang meningkatkan atau memotong frekuensi tinggi. Nilai positif akan cenderung membuat suara lebih cerah. Nilai negatif akan cenderung membuat suaranya kurang cerah. High-Mid Frequency: (500 Hz sampai 15 kHz) menentukan frekuensi tengah filter high-mid band. High-Mid Gain: (- 15 dB) menetapkan gain dari band high-mid filter. Low-Mid Frequency: (35 Hz sampai 1 kHz) menentukan frekuensi tengah low-mid band filter. Low-Mid Gain: (- 15 dB) menentukan gain low-mid band filter. Gain LF: (- 15 dB) menentukan gain dari filter rak frekuensi rendah. Nilai positif akan cenderung memberi suara bass lebih banyak dan nilai negatif akan mengurangi bass. High Pass Filter dengan q Filter high pass dengan q, atau resonansi. Filter lolos tinggi mengurangi frekuensi di bawah titik cutoff tertentu. Semakin tinggi q, semakin banyak frekuensi cutoff yang akan beresonansi (menghasilkan nada). Diterapkan pada white noise, filter ini dan low pass filter dengan Q dapat digunakan untuk menghasilkan suara seperti angin pada frekuensi konstan. See the high pass filter (LFO) and low pass filter (LFO) for ability to modulate a fixed resonance cutoff frequency. Cutoff frequency: 20 - 10000 Hz, default 1000 Filter q (resonance): 0 - 5, default 1 High Pass Filter (LFO) A high pass filter with a low frequency oscillator (LFO). A high pass filter attenuates frequencies below a given cutoff point. The LFO in this plug-in modulates the cutoff frequency up and down, like on an electronic synthesizer. LFO frequency: 0 - 20 Hz, default 0.2 - defines the speed of the oscillation, higher is faster Lower cutoff frequency: 20 - 20000 Hz, default 160 Upper cutoff frequency: 20 - 20000 Hz, default 2560 LFO starting phase: -180 to 180 degrees, default 0 Example clip 1: LFO frequency of 1.0 Hz, lower frequency 113 Hz, upper frequency 3620 Hz, applied to 110Hz square wave. Example clip 2: LFO frequency of 5.0 Hz, lower frequency 113 Hz, upper frequency 3620 Hz, applied three times to a voice. Alternative version Center cutoff frequency: 20 to 20000 Hz, default 640 LFO depth (radius): 0.0 to 10.0, default 1 - how far (in octaves) from center f the filter sweeps. LFO frequency: 0.0 to 20.0, default 0.2 LFO starting phase: -180 to 180 degrees, default 0 Hum Remover Author: Steve Daulton A filter for removing the sound of mains hum from recordings. The frequency of mains electricity is 60 Hz in the US, 50 Hz in Europe. This can create electrical interference in recordings with many harmonics. To remove the hum, this effect applies a series of notch filters based on the frequencies of mains electricity and the harmonics, which have frequencies that are at exact multiples of that frequency. To minimize loss of audio data, the number of harmonics may be adjusted so that only as many notches as required to eliminate the audible hum are applied. There are often more odd harmonics than even harmonics, so this effect allows the number of odd and even harmonic filters to be set independently. Unless the amount of hum is very bad, high level audio will often mask the hum, making removal unnecessary, but during quiet parts of the recording the hum may be unpleasantly obtrusive. This effect therefore has a threshold level control so that only quiet sounds (where the hum will be most noticeable) are filtered. Select Region: Europe (50Hz) or USA (60Hz), default 50Hz - Sets the fundamental hum frequency. Number of odd Harmonics: 0 to 200, default 1 - The first harmonic is 50 or 60 Hz depending on the region selected. Number of even Harmonics: 0 to 200, default 0 - The number of even harmonics to filter. Hum Threshold Level(0 to 100): 0 to 100, default 10 - The signal level, as a percentage of full scale below which the filters are applied. The Plot Spectrum effect can often provide a useful guide as to which frequencies need to be removed. First, select 50 or 60 Hz with the first control as appropriate, then set the other controls to maximum. Preview the effect frequently while reducing one control at a time to find the minimum settings required to remove the hum. Low Pass Filter (LFO) A low pass filter with a low frequency oscillator (LFO). A low pass filter attenuates frequencies above a given cutoff point. The LFO in this plug-in modulates the cutoff frequency up and down, like on an electronic synthesizer. LFO frequency: 0 - 20 Hz, default 0.2 - defines the speed of the oscillation, higher is faster Lower cutoff frequency: 20 - 20000 Hz, default 160 Upper cutoff frequency: 20 - 20000 Hz, default 2560 LFO starting phase: -180 to 180 degrees, default 0 Example clips 1 - 3: LFO frequency of 0.2 Hz, lower frequency 320 Hz, upper frequency 1280 Hz, applied to white noise once, twice and three times respectively. Example clip 4: LFO frequency of 1.0 Hz, lower frequency 320 Hz, upper frequency 1280 Hz, applied to 640 Hz square wave. Alternative version Center cutoff frequency: 20 20000 Hz, default 640 LFO depth (radius): 0.0 to 10.0, default 1 - how far (in octaves) from center f the filter sweeps. LFO frequency: 0.0 to 20.0, default 0.2 LFO starting phase: -180 to 180 degrees, default 0 Low Pass Filter with Q A low pass filter with q, or resonance. A low pass filter attenuates frequencies above a given cutoff point. The higher q is, the more the cutoff frequency will resonate (produce a tone). Applied to white noise, both this filter and the high pass filter with Q can be used to produce wind-like sounds at a constant frequency. See the low pass filter (LFO) and high pass filter (LFO) for ability to modulate a fixed resonance cutoff frequency. Cutoff frequency: 20 - 10000 Hz, default 1000 Filter q (resonance): 0 - 5, default 1 Multiband EQ Select total number of bands (T, from 2 to 30), band number (1 to 30, depending on how many total bands T you chose), and apply gain (-24 to 24 db). Determines width of band depending on total band number T you chose. Author: Steven Jones. Loosely based on the Mutron stomp box from the late 70s. Basically it is a filter controlled by an envelope follower. CenterCutoff: 0 - 10000 Hz, default 100 - sets the static filter frequency Depth: -10000 - 10000 Hz, default 5000 - sets the negative or positive filter modulation depth Band Width: 50 - 400 Hz, default 100 - controls the resonance, lower values being more resonant Mode: 0Low 1High 2Notch 3Band (default) - sets the filter mode: 0 Low pass, 1 High pass, 2 Band Reject (cut a notch at the filter frequency), 3 Band Pass Notch Filter Authors: Steve Daulton and Bill Wharrie. Like its name suggests, a notch filter cuts out a notch in the spectrum of your audio. The default frequency (60 Hz) can remove much of the hum that recordings can acquire from 60 Hz mains supply (as used in North and Central America and much of South America). You can set Frequency to 50 Hz to counteract mains hum in other countries. See chart of mains frequencies by country. Filter frequencies above 10000 Hz may be entered by typing the value but are only valid up to half of the sample rate of the audio being processed. Q values outside of the slider range can be entered by typing the values but must be greater than 0.01. Frequency: 0 - 10000 Hz, default 60 Hz Q: 0.1 - 20.00, default 1.00 - determines the width of the notch. Below 1 creates a wider notch, above 1 creates a narrower notch. Parametric EQ Author: Steve Daulton and Bill Wharrie A parametric equalizer is a variable equalizer effect which provides control of three parameters: amplitude, center frequency and bandwidth. This plug-in provides control of one frequency band that can be tuned to a user defined center frequency. The width of the affected frequency band may be adjusted with the Width control and the defined frequency band may be boosted or attenuated according to the Gain control. Frequency (Hz): 10 to 10000 Hz, default 1000 Hz - sets the center frequency of the filter Width: 0 to 10, default 5 - determines the width of the affected frequency band. Greater width settings affect a broader range of frequencies. Smaller width affects a narrower band of frequencies. Numerically the width setting is approximately the half gain width in half octaves, thus the default setting of 5 has a half gain width of approximately 2.5 octaves. Gain (dB): -15 to 15 dB, default 0 dB (no effect) - how much the filter center frequency is boosted or attenuated. Random Low Pass Filter Like someone is playing around with the cutoff frequency knob of your low pass filter. Because of the way the random signal is generated, the lower the maximum speed is, the higher the depth factor must be to produce a similar depth of filtering changes. If you generate white noise then apply this effect, you can to some extent simulate constant pitch wind noise. Max filter sweep speed: 0.01 - 10.0 Hz, default 0.2 - maximum speed of the random filter cutoff changes Filter depth factor: 1 - 300, default 20 - how extreme the random filter cutoff changes are Maximum cutoff frequency: 20 - 5000 H, default 2000 - the filters maximum cutoff frequency Resonant Filter Author: Steve Daulton A filter with low pass, high pass and band pass options with a resonance control. Audio filters are commonly designed to have a smooth frequency response that is essentially flat in the pass band then rolls off to a lower level in the stop band, but in some cases it is desirable to use a filter that has a peak and accentuates frequencies close to the defined filter frequency. Such filters are commonly used in sound synthesis to cause ringing at specified frequencies. This tends to be most effective with sounds that have complex frequency content, such as noise. Filter frequency: 1 to 20000 Hz (default: 1000 Hz) - The corner frequency of the filter. The frequency must be below the Nyquist Frequency (half the sample rate) or an error message will be displayed. Resonance (Q): 0.1 to 100 (default: 10) - The amount of resonance. Higher values will produce a more pronounced and narrower peak at the corner frequency. Lower values will produce a less prominant peak with values below 0.7 showing no peak at all. Filter type: choice: Low Pass, High Pass, Band Pass (default: Low Pass) - Low pass allows frequencies below the corner frequency to pass through the filter and reduces frequencies above the corner. High Pass allows frequencies above the corner to pass and reduces frequencies below the corner. Band Pass reduces frequencies that are below the corner and reduces frequencies that are above the corner, allowing only a band of frequencies around the corner frequency to pass. Output Gain: -60 to 0 dB (default -12 dB) - Because the resonance accentuates frequencies around the corner frequency it is often necessary to reduce the output level of this effect. Lower (more negative) values reduce the level more. Shelf Filter Author: Steve Daulton A shelf filter with options for high shelf, low shelf or mid-band. Low-shelf filter passes all frequencies, but increases or reduces frequencies below the shelf frequency by specified amount. High-shelf filter passes all frequencies, but increases or reduces frequencies above the shelf frequency by specified amount. Mid-band shelf filter passes all frequencies, but increases or reduces frequencies between the low and high cutoff frequencies by specified amount. Filter type: low-shelf high-shelf mid-band - specifies which type of filter Low frequency cutoff: 1 to 10000 Hz - The corner frequency for the low shelf filter, or the lower corner frequency for the mid-band filter. High frequency cutoff: 0.1 to 20 kHz - The corner frequency for the high shelf filter, or the upper corner frequency for the mid-band filter. The high frequency cutoff must be less than half the track sample rate. Filter gain: - 30 dB - how much to boost or cut the filtered audio. Positive values boot and negative values reduce the level. Ten Band EQ An Equaliser (EQ) that can modify one band at a time. Select the band number (1 to 10) and gain (-24 to 24 dB).
Perdagangan-post-online-kapal
Trading-card-game-online-for-free