Cara-to-use-simple-moving-average-in-stock-market

Cara-to-use-simple-moving-average-in-stock-market

Quant-options-strategies
Lease-trade-in-options
Opsi Wells-fargo-employee-stock


Online-trading-tools-comparison Pilihan jurnal-exercise-of-stock-options Multi-strategi-trading-memanfaatkan pasar-rezim Kursus-kursus-forex-trading Pernyataan pelatihan dan pengembangan-strategi Optionshouse-trade-fee

Mengasah Keterampilan Trading Anda: Rata-rata Bergerak Oleh Jim Wyckoff Dari Kitco News kitco Saya mengambil pendekatan toolbox untuk menganalisis dan memperdagangkan pasar. Semakin banyak alat teknis dan analitis yang saya miliki di kotak peralatan perdagangan saya, semakin baik peluang saya untuk sukses dalam trading. Salah satu alat perdagangan sekunder favorit saya adalah bergerak rata-rata. Pertama, izinkan saya memberikan penjelasan tentang moving averages, dan kemudian Ill memberitahu Anda bagaimana saya menggunakannya. Moving averages adalah salah satu alat teknis yang paling umum digunakan. Dalam rata-rata bergerak sederhana, rata-rata matematika dari harga yang mendasari dihitung selama periode pengamatan. Harga (biasanya harga penutupan) selama periode ini ditambahkan dan kemudian dibagi dengan jumlah periode waktu. Setiap hari periode pengamatan diberi bobot yang sama dengan rata-rata bergerak sederhana. Beberapa moving averages memberi bobot lebih besar pada harga yang lebih baru pada periode pengamatan. Ini disebut rata-rata bergerak eksponensial atau tertimbang rata-rata. Dalam fitur pendidikan ini, Ill hanya membahas simple moving averages. Lamanya waktu (jumlah batang) yang dihitung dalam moving average sangat penting. Bergerak rata-rata dengan periode waktu yang lebih pendek biasanya berfluktuasi dan cenderung memberi lebih banyak sinyal perdagangan. Rata-rata bergerak lambat menggunakan periode waktu yang lebih lama dan menampilkan rata-rata bergerak yang lebih halus. Rata-rata yang lebih lambat, bagaimanapun, mungkin terlalu lambat untuk memungkinkan Anda membuat posisi panjang atau pendek secara efektif. Moving averages mengikuti trend saat merapikan pergerakan harga. Rata-rata pergerakan sederhana paling sering digabungkan dengan rata-rata pergerakan sederhana lainnya untuk mengindikasikan sinyal beli dan jual. Beberapa trader menggunakan tiga moving averages. Panjangnya biasanya terdiri dari rata-rata bergerak pendek, menengah, dan jangka panjang. Sistem yang umum digunakan dalam perdagangan berjangka adalah rata-rata bergerak 4-, 9, dan 18 periode. Ingatlah interval waktu mungkin kutu, menit, hari, minggu, atau bahkan berbulan-bulan. Biasanya, rata-rata bergerak digunakan dalam periode waktu yang lebih singkat, dan bukan pada grafik batang mingguan dan bulanan jangka panjang. Sinyal buysell crossover rata-rata bergerak normal adalah sebagai berikut: Sinyal beli dihasilkan saat rata-rata persilangan rata-rata turun dari bawah ke atas rata-rata jangka panjang. Sebaliknya, sinyal jual dikeluarkan saat rata-rata persilangan rata-rata turun dari atas ke bawah rata-rata jangka panjang. Pendekatan perdagangan lainnya adalah menggunakan harga penutupan dengan rata-rata bergerak. Bila harga penutupan berada di atas rata-rata bergerak, pertahankan posisi long. Jika harga penutupan turun di bawah rata-rata bergerak, melikuidasi posisi long dan membuat posisi short. Inilah peringatan penting tentang penggunaan rata-rata bergerak saat memperdagangkan pasar berjangka: Mereka tidak bekerja dengan baik di pasar berombak atau tidak tren. Anda dapat mengembangkan kasus whiplash yang parah dengan menggunakan moving averages di pasar berombak dan menyamping. Sebaliknya, di pasar tren, moving averages dapat berjalan dengan baik. Di pasar berjangka, rata-rata pergerakan favorit saya adalah 9 dan 18 hari. Saya juga menggunakan rata-rata pergerakan rata-rata 4-, 9 dan 18 hari. Saat melihat grafik batang harian, Anda dapat merencanakan rata-rata bergerak yang berbeda (asalkan Anda memiliki perangkat lunak charting yang tepat) dan segera melihat apakah mereka telah bekerja dengan baik dalam menyediakan sinyal jual dan beli selama beberapa bulan terakhir dari sejarah harga pada tabel. Saya mengatakan bahwa saya menyukai rata-rata pergerakan 9 hari dan 18 hari untuk pasar berjangka. Untuk saham individu, saya telah menggunakan (dan veteran sukses lainnya telah memberi tahu saya bahwa mereka menggunakan) rata-rata pergerakan 100 hari untuk menentukan apakah sebuah saham bullish atau bearish. Jika saham di atas rata-rata pergerakan 100 hari, maka bullish. Jika sahamnya di bawah rata-rata pergerakan 100 hari, itu bearish. Saya juga menggunakan rata-rata pergerakan 100 hari untuk mengukur kesehatan indeks saham pasar berjangka. Satu lagi saran bijak: Pengamat pasar veteran mengatakan kepada saya bahwa dana komoditas (dana perdagangan besar yang berkali-kali nampaknya mendominasi perdagangan pasar berjangka) mengikuti rata-rata pergerakan 40 hari sangat erat - terutama di masa depan gabah. Jadi, jika Anda melihat pasar yang siap untuk menyeberang di atas atau di bawah rata-rata pergerakan 40 hari, mungkin saja dana tersebut dapat menjadi lebih aktif. Saya katakan sebelumnya bahwa rata-rata bergerak sederhana adalah alat sekunder di kotak peralatan perdagangan saya. Alat utama saya (yang terpenting) adalah pola grafik dasar, garis tren dan analisis fundamental. Oleh Jim Wyckoff, memberikan kontribusi pada Kitco News jimjimwyckoffBagaimana Menggunakan Moving Average Untuk Membeli Saham Moving Average (MA) adalah alat analisis teknis sederhana yang menghaluskan data harga dengan menciptakan harga rata-rata yang terus diperbarui. Rata-rata diambil selama periode waktu tertentu, seperti 10 hari, 20 menit, 30 minggu, atau periode waktu yang dipilih trader. Ada keuntungan menggunakan rata-rata bergerak dalam trading Anda, juga pilihan pada jenis moving average yang akan digunakan. Strategi rata-rata bergerak juga populer dan dapat disesuaikan dengan kerangka waktu, sesuai dengan investor jangka panjang dan pedagang jangka pendek. (Lihat Empat Indikator Teknis Terbaik yang Perlu Diketahui.) Mengapa Menggunakan Pindah Bergerak Rata-rata bergerak dapat membantu mengurangi jumlah kebisingan pada grafik harga. Lihatlah arah rata-rata bergerak untuk mendapatkan ide dasar dari arah mana harga bergerak. Angled naik dan harga bergerak naik (atau baru-baru ini) secara keseluruhan, miring ke bawah dan harga bergerak turun secara keseluruhan, bergerak menyamping dan harganya cenderung dalam kisaran tertentu. Rata-rata bergerak juga bisa bertindak sebagai support atau resistance. Dalam uptrend, moving average 50 hari, 100 hari atau 200 hari dapat bertindak sebagai level support, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Ini karena rata-rata bertingkah seperti lantai (support), jadi harga memantul dari situ. Dalam tren turun, rata-rata bergerak bisa bertindak sebagai resistance seperti plafon, harga menyentuhnya dan kemudian mulai turun lagi. Harga tidak selalu menghormati rata-rata bergerak dengan cara ini. Harganya bisa berjalan sedikit atau berhenti dan mundur sebelum mencapainya. Sebagai pedoman umum, jika harga di atas rata-rata bergerak trennya sudah habis. Jika harga di bawah rata-rata bergerak tren turun. Moving averages dapat memiliki panjang yang berbeda sekalipun (dibahas segera), jadi orang mungkin mengindikasikan uptrend sementara yang lain mengindikasikan adanya tren turun. Jenis Moving Averages Rata-rata bergerak dapat dihitung dengan cara yang berbeda. Rata-rata pergerakan sederhana lima hari (SMA) hanya menambahkan lima harga penutupan harian terakhir dan membaginya menjadi lima untuk menciptakan rata-rata baru setiap hari. Setiap rata-rata terhubung ke yang berikutnya, menciptakan garis mengalir tunggal. Tipe moving average yang populer lainnya adalah moving average eksponensial (EMA). Perhitungannya lebih kompleks namun pada dasarnya menerapkan bobot lebih terhadap harga terbaru. Plot SMA 50 hari dan EMA 50 hari pada tabel yang sama, dan Anda akan melihat EMA bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga daripada SMA, karena penambahan bobot pada data harga terkini. Charting platform software dan trading melakukan perhitungan, jadi tidak ada matematika manual yang dibutuhkan untuk menggunakan MA. Salah satu jenis MA isnt lebih baik dari yang lain. EMA dapat bekerja lebih baik di pasar saham atau keuangan untuk sementara waktu, dan di lain waktu SMA dapat bekerja lebih baik. Kerangka waktu yang dipilih untuk moving average juga akan memainkan peran penting dalam seberapa efektif (terlepas dari jenisnya). Moving Average Length Rata-rata Panjang rata-rata bergerak adalah 10, 20, 50, 100 dan 200. Panjang ini dapat diterapkan pada kerangka waktu grafik (satu menit, harian, mingguan, dll), tergantung pada cakrawala perdagangan pedagang. Kerangka waktu atau panjang yang Anda pilih untuk rata-rata bergerak, juga disebut masa belakang, dapat memainkan peran besar dalam seberapa efektifnya. MA dengan kerangka waktu singkat akan bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga daripada MA dengan jangka waktu pengembalian yang panjang. Pada gambar di bawah rata-rata pergerakan 20 hari lebih dekat melacak harga sebenarnya daripada 100 hari. 20 hari mungkin bermanfaat analitis bagi trader jangka pendek karena mengikuti harga lebih dekat, dan karena itu menghasilkan lebih sedikit lag daripada moving average jangka panjang. Lag adalah waktu yang dibutuhkan untuk moving average untuk menandakan pembalikan potensial. Ingat, sebagai pedoman umum, bila harga di atas rata-rata bergerak, trennya akan dianggap naik. Jadi ketika harga turun di bawah rata-rata bergerak itu menandakan pembalikan potensial berdasarkan MA tersebut. Rata-rata pergerakan 20 hari akan menghasilkan lebih banyak sinyal pembalikan daripada rata-rata pergerakan 100 hari. Rata-rata bergerak bisa panjang, 15, 28, 89, dll. Mengatur rata-rata bergerak sehingga memberikan sinyal yang lebih akurat mengenai data historis dapat membantu menciptakan sinyal masa depan yang lebih baik. Strategi Perdagangan - Crossover Crossover adalah salah satu strategi rata-rata bergerak utama. Tipe pertama adalah crossover harga. Ini telah dibahas sebelumnya, dan bila harga melintasi di atas atau di bawah rata-rata bergerak untuk memberi sinyal perubahan potensial dalam tren. Strategi lainnya adalah menerapkan dua moving averages ke chart, satu lagi dan satu lebih pendek. Bila MA yang lebih pendek menyilang di atas MA jangka panjang dengan sinyal beli karena mengindikasikan tren sedang bergeser ke atas. Ini dikenal sebagai salib emas. Bila MA yang lebih pendek menyilang di bawah MA jangka panjang dengan sinyal jual karena mengindikasikan tren sedang bergeser turun. Ini dikenal sebagai deaddeath cross Moving averages dihitung berdasarkan data historis, dan tidak ada perhitungan yang bersifat prediktif. Oleh karena itu hasil menggunakan moving averages dapat acak - terkadang pasar nampaknya menghargai dukungan MA dan sinyal perdagangan. Dan lain kali hal itu tidak menunjukkan rasa hormat. Salah satu masalah utama adalah bahwa jika aksi harga menjadi berombak harga mungkin berayun maju mundur menghasilkan sinyal reversaltrade beberapa tren. Bila ini terjadi yang terbaik untuk menyingkir atau memanfaatkan indikator lain untuk membantu memperjelas tren. Hal yang sama dapat terjadi dengan crossovers MA, di mana MA mengalami kesulitan untuk periode tertentu yang memicu banyak (menyukai kehilangan) perdagangan. Moving averages bekerja cukup baik dalam kondisi tren yang kuat, namun seringkali dalam kondisi berombak atau kurang. Menyesuaikan kerangka waktu dapat membantu sementara ini, walaupun pada beberapa titik isu-isu ini kemungkinan akan terjadi terlepas dari kerangka waktu yang dipilih untuk MA. Rata-rata bergerak menyederhanakan data harga dengan merapikannya dan menciptakan satu garis yang mengalir. Hal ini dapat membuat tren mengisolasi lebih mudah. Rata-rata pergerakan eksponensial bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga daripada rata-rata pergerakan sederhana. Dalam beberapa kasus ini mungkin bagus, dan pada orang lain hal itu dapat menyebabkan sinyal palsu. Bergerak rata-rata dengan jangka waktu peninjauan kembali yang lebih pendek (20 hari, misalnya) juga akan merespon perubahan harga lebih cepat daripada rata-rata dengan periode tampilan lebih lama (200 hari). Perpindahan rata-rata bergerak adalah strategi populer untuk entri dan keluar. MA juga bisa menyoroti area yang berpotensi mendapat support atau resistance. Meskipun ini mungkin tampak prediktif, rata-rata bergerak selalu didasarkan pada data historis dan hanya menunjukkan harga rata-rata selama periode waktu tertentu. Rata-rata Rata-rata: Bagaimana Menggunakannya Beberapa fungsi utama dari rata-rata bergerak adalah untuk mengidentifikasi tren dan pembalikan. Mengukur kekuatan momentum aset dan menentukan area potensial dimana suatu aset akan menemukan support atau resistance. Pada bagian ini kita akan menunjukkan bagaimana periode waktu yang berbeda dapat memonitor momentum dan bagaimana moving averages dapat bermanfaat dalam menetapkan stop-loss. Selanjutnya, kami akan membahas beberapa kemampuan dan keterbatasan rata-rata bergerak yang harus dipertimbangkan saat menggunakannya sebagai bagian dari rutinitas perdagangan. Tren Mengidentifikasi tren adalah salah satu fungsi utama moving averages, yang digunakan oleh kebanyakan trader yang berusaha membuat trend teman mereka. Moving averages adalah indikator lagging. Yang berarti bahwa mereka tidak memprediksi tren baru, namun konfirmasikan tren begitu mereka telah terbentuk. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 1, saham dianggap berada dalam tren naik ketika harga berada di atas rata-rata bergerak dan rata-rata meluncur ke atas. Sebaliknya, trader akan menggunakan harga di bawah rata-rata miring ke bawah untuk mengkonfirmasi tren turun. Banyak trader hanya akan mempertimbangkan untuk memegang posisi long dalam sebuah aset ketika harga diperdagangkan di atas rata-rata bergerak. Aturan sederhana ini dapat membantu memastikan bahwa tren tersebut menguntungkan para pedagang. Momentum Banyak trader pemula bertanya bagaimana mengukur momentum dan bagaimana moving averages dapat digunakan untuk mengatasi hal tersebut. Jawabannya yang sederhana adalah dengan memperhatikan periode waktu yang digunakan dalam menciptakan rata-rata, karena setiap periode waktu dapat memberi wawasan berharga tentang berbagai jenis momentum. Secara umum, momentum jangka pendek dapat diukur dengan melihat moving averages yang fokus pada periode waktu 20 hari atau kurang. Melihat moving averages yang dibuat dengan jangka waktu 20 sampai 100 hari umumnya dianggap sebagai ukuran momentum jangka menengah yang baik. Akhirnya, setiap rata-rata bergerak yang menggunakan 100 hari atau lebih dalam perhitungan dapat digunakan sebagai ukuran momentum jangka panjang. Akal sehat harus memberi tahu Anda bahwa rata-rata pergerakan 15 hari adalah ukuran momentum jangka pendek yang lebih sesuai daripada rata-rata pergerakan 200 hari. Salah satu metode terbaik untuk menentukan kekuatan dan arah momentum aset adalah menempatkan tiga rata-rata bergerak ke dalam grafik dan kemudian memperhatikan bagaimana mereka menumpuk dalam kaitannya dengan satu sama lain. Tiga rata-rata bergerak yang umumnya digunakan memiliki kerangka waktu yang bervariasi dalam upaya untuk mewakili pergerakan harga jangka pendek, menengah dan jangka panjang. Pada Gambar 2, momentum ke atas yang kuat terlihat ketika rata-rata jangka pendek berada di atas rata-rata jangka panjang dan dua rata-rata divergen. Sebaliknya, bila rata-rata jangka pendek berada di bawah rata-rata jangka panjang, momentum berada dalam arah ke bawah. Dukungan Penggunaan umum rata-rata bergerak lainnya adalah dalam menentukan harga potensial. Tidak perlu banyak pengalaman dalam berurusan dengan moving averages untuk melihat bahwa penurunan harga suatu aset seringkali akan berhenti dan membalikkan arah pada level yang sama dengan rata-rata yang penting. Misalnya, pada Gambar 3 Anda dapat melihat bahwa rata-rata pergerakan 200 hari mampu menopang harga saham setelah turun dari level tertinggi di dekat 32. Banyak pedagang akan mengantisipasi kenaikan rata-rata pergerakan utama dan akan menggunakan biaya lainnya. Indikator teknis sebagai konfirmasi dari pergerakan yang diharapkan. Perlawanan Setelah harga aset turun di bawah tingkat dukungan yang berpengaruh, seperti rata-rata pergerakan 200 hari, tidak biasa melihat rata-rata bertindak sebagai penghalang kuat yang mencegah investor mendorong harga di atas rata-rata itu. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, resistensi ini sering digunakan oleh trader sebagai tanda untuk mengambil keuntungan atau untuk menutup posisi lama yang ada. Banyak penjual pendek juga akan menggunakan rata-rata ini sebagai entry point karena harga sering memantul dari resistance dan melanjutkan pergerakannya lebih rendah. Jika Anda adalah investor yang memegang posisi panjang dalam aset yang diperdagangkan di bawah rata-rata pergerakan utama, mungkin Anda berminat untuk menonton level ini dengan ketat karena hal itu dapat sangat mempengaruhi nilai investasi Anda. Stop-Kerugian Karakteristik pendukung dan ketahanan moving averages menjadikannya alat yang hebat untuk mengelola risiko. Kemampuan bergerak rata-rata untuk mengidentifikasi tempat-tempat strategis untuk menetapkan stop-loss orders memungkinkan trader untuk memotong posisi kehilangan sebelum mereka dapat tumbuh lebih besar. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 5, pedagang yang memegang posisi long dalam saham dan menetapkan stop-loss order mereka di bawah rata-rata berpengaruh dapat menghemat banyak uang. Menggunakan moving averages untuk menetapkan stop-loss order adalah kunci strategi trading yang sukses.
Neural-network-moving-average
Online-trading-video-games