Contoh pelatihan dan pengembangan-strategi

Contoh pelatihan dan pengembangan-strategi

Moving-average-level-mt4
Online-trading-tutorial-india-pdf
Option-trading-rules


Trading-pro-system-blackhat Trading-system-sul-future-ftse-mib Moving-average-gnuradio Tasse-su-stock-options Option-trading-in-a-nutshell Online-trading-how-to

Untuk Pelatih Apa yang Membuat Rencana Pelatihan Organisasi Strategis Jeannette Gerzon Organisasi dan Pengembangan Karyawan MIT Sumber Daya Manusia November 2011 Untuk memastikan organisasi dilayani baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang, pendekatan strategis terhadap pelatihan adalah kunci. Tentu saja, hal itu bervariasi Metode penyampaian dari segmen e-learning yang diambil secara online, untuk menjalani pelatihan di kelas, ke program di luar lokasi, belajar di tempat kerja, berbasis kohort webinar, dan format lainnya.Menerima pilihan pengiriman serta banyak variabel lainnya, apa fungsinya Berarti untuk pendekatan organisasirsquos terhadap pelatihan dan pembelajaran menjadi strategi Pada dasarnya, strategi melibatkan sebuah rencana untuk mendapatkan dari titik awal ke tujuan atau sasaran tertentu. Sebuah rencana pelatihan strategis akan melibatkan pengartikulasi hasil yang diharapkan ini dan kombinasi beberapa aspek terkait. Ini termasuk namun tidak terbatas pada aspek berikut: Hasil yang diartikulasikan dengan jelas Hal ini dapat disebut hasil, sasaran, hasil, atau keadaan akhir yang diinginkan. Agar rencana menjadi strategis, hasil yang diinginkan perlu diartikulasikan, diputuskan, dan didukung. Tujuan memberikan fokus, dan dengan kejelasan tentang fokus, sebuah strategi untuk mencapainya dapat dikembangkan. Prinsip Panduan Sebelum atau segera setelah proses mengartikulasikan hasil yang diinginkan, dapat membantu untuk melukiskan prinsip panduan yang mendukung nilai-nilai inheren organisasi. Misalnya, memberikan umpan balik yang tepat waktu dan efektif kepada staf sangat penting bagi keberhasilan organisasi kita, rdquo mungkin adalah sebuah prinsip yang dapat membantu memandu pengembangan program pelatihan bagi para manajer. Dengan cara ini, program pengembangan manajemen mungkin mengacu pada model umpan balik yang digunakan selama sesi pelatihan manajemen yang berbeda. Mengartikulasikan prinsip panduan mendukung nilai-nilai organisasi dan memberikan arahan terhadap proses dalam mencapai tujuan. Dampak terhadap misi organisasi dan operasi Rencana strategis sangat strategis jika pada dasarnya menggarisbawahi dan mempengaruhi operasi dan misi organisasi. Intinya ini dapat meningkatkan pendapatan atau mungkin aspek lain yang mempengaruhi fokus mendasar organisasi tersebut. Hasil yang diinginkan harus diartikulasikan dan menguntungkan keadaan organisasi di masa depan. Misalnya, dengan memastikan pelatihan distandarisasi untuk manajer proyek, kerangka waktu dan tenggat waktu mungkin lebih akurat dan dapat dicapai. Pemimpin senior dan keterlibatan manajemen Kedua anggota senior dan manajer harus sadar, mendukung, dan terlibat dalam perencanaan dan penawaran program. Tanpa keterlibatan mereka, staf dapat menyimpulkan bahwa pelatihan tersebut tidak menjadi masalah bagi para pemimpin senior ini. Dengan masukan dan kehadiran staf senior dan manajemen, staf tahu bahwa mereka dapat meluangkan waktu untuk mengikuti pelatihan dan didukung dalam pekerjaan tersebut. Selain itu, untuk menjembatani program pembelajaran kelas atau online dengan kebutuhan aktual, peran manajer lini depan tidak dapat diremehkan. Jika John di departemen B mengambil pelatihan dua hari untuk memenuhi keterampilan fasilitasi, namun kembali ke kantor pusatnya dan tidak pernah memfasilitasi sebuah pertemuan, penggunaan pelatihan hanya terbatas. Menjembatani hubungan antara formal dan informal tergantung pada manajer lini depan yang perlu dilibatkan secara khusus. Keterlibatan ini dapat mencakup pilihan pelatihan, konten, dukungan di tempat kerja, pengukuran, dan aspek lainnya. Penilaian keadaan saat ini Sebagian besar program pelatihan harus mencakup penilaian kebutuhan untuk menentukan kebutuhan pelatihan yang spesifik. Penilaian kebutuhan melibatkan banyak faktor yang disebutkan di atas dan memberikan wawasan strategis tentang, secara harfiah, ldquowhatrdquo yang dibutuhkan. Namun terkadang kelompok atau daerah sudah tahu kebutuhannya. Misalnya, jika perangkat lunak baru saja diperbarui, mungkin jelas bahwa staf memerlukan pelatihan untuk menggunakannya. Pelatihan ldquojust-in-timerdquo ini membahas kebutuhan mendesak dan lebih terfokus secara taktis. Terkadang, pelatihan just-in-time disampaikan bersamaan dengan perencanaan jangka panjang. Artinya, pelatihan just-in-time dan penilaian kebutuhan tidak perlu saling bertentangan. Keduanya mungkin hanya apa yang dibutuhkan. Seringkali, penilaian kesenjangan juga dieksplorasi dan diklarifikasi. Sebuah penilaian ldquogap mengidentifikasi kesenjangan antara keadaan saat ini dan tujuan futurersquos, dan kemudian pelatihan dapat diberikan untuk memenuhi kebutuhan ini. Pengukuran Kelanjutan Bagaimana hasil pelatihan diukur dan dipertahankan Meskipun dua pertanyaan ini berbeda, mereka berjalan beriringan karena sulit memastikan keberlanjutan tanpa pengukuran. Selain itu, berbagai jenis pengukuran dan tingkat pengembalian investasi sumber daya yang berbeda untuk mengambil pengukuran ini perlu pertimbangan cermat. Investasi sumber daya ini mencakup kepegawaian dan sumber daya lainnya untuk mengembangkan, mengatur, dan menerapkan tindakan yang dipilih. Ada banyak pelatihan yang tersedia mengenai analisis investasi (ROI) dan perhitungan dan proses yang berbeda dari mana ROI dapat ditentukan. Menjelajahi pilihan pengukuran dan pengambilan keputusan ini mengenai penggunaan sumber daya terbaik membantu mencapai tujuan yang diinginkan. Dengan kata lain: jika biaya pengukuran melebihi penggunaan pengukuran, tindakan tersebut tidak strategis. Pada saat yang sama, tanpa tindakan yang jelas, sulit untuk mempertahankan pelatihan dan mengetahui apakah itu menghasilkan hasil yang diinginkan. Jadi, penting untuk mengeksplorasi pilihan pengukuran dan membuat pilihan yang sesuai untuk organisasi. Masukan Pengguna Akhir Meskipun terkadang diabaikan, masukan pengguna akhir baik dalam penilaian maupun fase selanjutnya, memudahkan perencanaan strategis. Ini mungkin dilakukan melalui kelompok fokus, wawancara, survei, atau kombinasi dari opsi ini. Apakah rencana pelatihan tersebut menggabungkan dan memenuhi perspektif orang-orang yang akan menggunakannya Jika demikian, tujuan strategis jauh lebih mungkin dicapai. Ukuran kinerja Bagaimana kinerja diukur dalam organisasi dan bagaimana hal ini terkait dengan rencana pelatihan Jika Lee mengambil pelatihan untuk meluncurkan program perangkat lunak baru untuk departemennya, apakah dia mengukur keberhasilannya dalam melakukannya Jika Lee mengambil pelatihan ini, tetapi Dalam penilaian kinerjanya dinilai sepenuhnya, pelatihan tidak berhubungan langsung dengan ulasannya. Agar rencana pelatihan organisasi bisa strategis, hubungan dengan penilaian kinerja dan tindakan terhadap pelatihan itu sangat penting. Jika terhubung, organisasi meningkatkan orientasi strateginya karena pelatihan kemudian diterapkan secara harfiah terhadap apa yang diharapkan terjadi pada pekerjaan. Ini berarti bahwa ini jauh lebih mungkin tujuan akan tercapai. Kerangka Waktu Mengembangkan kerangka waktu sebagai bagian dari tujuan akan mendukung pencapaian tujuan yang berhasil bagi organisasi. Jangka waktu bervariasi. Beberapa kelompok sekarang merencanakan kerangka waktu yang lebih ketat mengingat kecepatan dan kecepatan teknologi dan tempat kerja saat ini. Sementara beberapa orang berpikir dalam hal 1-3 bulan, yang lain dalam rentang 1-3 atau 3-5 tahun. Memilih ketepatan waktu pelatihan juga merupakan kunci untuk menjawab pertanyaan apakah pembelajaran dapat sepenuhnya diterapkan pada pekerjaan. Untuk sukses, infrastruktur (misalnya dukungan manajemen) diperlukan untuk memastikan penerapan dan keberlanjutan dalam jangka waktu seperti yang direncanakan. Pengembangan dan perencanaan Siapa yang akan memimpin usaha ini ke depan dan dengan tim dan sponsor apa Merancang pemain termasuk manajer proyek adalah kunci untuk mencapai tujuan pelatihan. Melukiskan tindakan yang harus diambil, jadwal, dan peran (apa, kapan, siapa) yang memungkinkan keberhasilan implementasi. Titik awal, tujuan yang jelas, dan rencana untuk mencapai tujuan ini menunjukkan orientasi strategis. Agar sukses, bagaimanapun, perencanaan pelaksanaan, komunikasi yang mendesak, dan pengajaran terinspirasi sangat penting. Juga kunci adalah tingkat partisipasi mereka yang hadir. Strategi dapat menciptakan struktur untuk pengajaran dan pelatihan yang sangat baik. Namun, kombinasi strategi dengan instruksi terinspirasi dan partisipasi khusus yang paling mungkin benar-benar memuaskan hasilnya. MIT Learning CentreLearning, Training amp Development Komponen pengalaman belajar karyawan yang sukses Berdasarkan prinsip pembelajaran orang dewasa, berikut adalah daftar periksa untuk pengalaman belajar karyawan yang sukses: Tujuan program pelatihan atau pengembangan karyawan jelas Karyawan terlibat dalam menentukan pengetahuan. , Keterampilan dan kemampuan untuk dipelajari Karyawan berpartisipasi dalam kegiatan selama proses belajar Pengalaman kerja dan pengetahuan yang dibawa karyawan ke setiap situasi pembelajaran digunakan sebagai sumber daya Pendekatan praktis dan terpusat pada masalah didasarkan pada contoh nyata yang digunakan Materi baru adalah Terhubung dengan karyawan masa lalu pengalaman belajar dan kerja Karyawan diberi kesempatan untuk memperkuat apa yang mereka pelajari dengan berlatih Lingkungan belajar informal, aman dan mendukung Karyawan individu ditunjukkan hormat Kesempatan belajar mempromosikan harga diri positif Pelatihan dan pengembangan karyawan. Proses Belajar terjadi S sepanjang waktu apakah Anda benar-benar menyadarinya atau tidak. Apakah Anda orang yang lupa menyimpan pekerjaan Anda di komputer Anda secara reguler Jika terjadi kegagalan daya dan Anda kehilangan beberapa data, apakah Anda belajar sesuatu Jika Anda berkata kepada diri sendiri, saya harus ingat untuk menyimpan lebih sering lagi, Anda telah melakukan beberapa hal. Belajar. Jenis pembelajaran ini disebut pembelajaran insidental yang telah Anda pelajari tanpa benar-benar memikirkannya atau bermaksud. Di sisi lain, pembelajaran yang disengaja terjadi saat Anda terlibat dalam aktivitas dengan sikap quotwhat yang dapat saya pelajari dari thisquot Pengembangan karyawan mengharuskan Anda untuk mendekati aktivitas sehari-hari dengan maksud belajar dari apa yang sedang terjadi di sekitar Anda. Siapa yang bertanggung jawab untuk pelatihan dan pengembangan karyawan Pelatihan karyawan adalah tanggung jawab organisasi. Pengembangan karyawan merupakan tanggung jawab bersama manajemen dan karyawan individual. Tanggung jawab manajemen adalah menyediakan sumber daya yang tepat dan lingkungan yang mendukung kebutuhan pertumbuhan dan pembangunan individu karyawan. Agar pelatihan dan pengembangan karyawan menjadi sukses, manajemen harus: Memberikan deskripsi pekerjaan yang disusun dengan baik - ini adalah fondasi dimana pelatihan dan pengembangan karyawan dibangun. Berikan pelatihan yang dibutuhkan oleh karyawan untuk memenuhi kompetensi dasar pekerjaan. Ini biasanya tanggung jawab supervisor Mengembangkan pemahaman yang baik tentang pengetahuan, keterampilan dan kemampuan yang dibutuhkan organisasi di masa depan. Apa tujuan jangka panjang organisasi dan apa implikasi dari tujuan ini untuk pengembangan karyawan Bagikan pengetahuan ini kepada staf Carilah kesempatan belajar dalam aktivitas sehari-hari. Apakah ada insiden dengan klien yang dapat dipelajari setiap orang dari apakah ada laporan pemerintah baru yang berimplikasi pada organisasi Jelaskan proses pengembangan karyawan dan dorong staf untuk mengembangkan rencana pengembangan individu Dukung staf saat mereka mengidentifikasi aktivitas belajar yang menjadikannya aset bagi Anda. Organisasi baik sekarang dan di masa depan Agar perkembangan karyawan menjadi sukses, karyawan individual harus: Carilah kesempatan belajar dalam aktivitas sehari-hari Identifikasi tujuan dan kegiatan untuk pengembangan dan persiapkan rencana pengembangan individu Proses perencanaan pembangunan individual Rencana pengembangan individu disusun. Oleh karyawan dalam kemitraan dengan atasannya. Rencananya didasarkan pada kebutuhan karyawan, posisi dan organisasi. Rencana pengembangan individu yang baik akan menarik, dapat dicapai, praktis dan realistis. Hal ini diimplementasikan dengan persetujuan pengawas karyawan. Langkah 2 - Menilai posisi Anda saat ini dan lingkungan kerja Anda Karyawan melakukan penilaian terhadap persyaratan posisinya pada saat ini dan bagaimana persyaratan posisi dan atau organisasi dapat berubah. Melakukan penilaian posisi: Mengidentifikasi persyaratan pekerjaan dan ekspektasi kinerja dari posisi Anda saat ini Mengidentifikasi pengetahuan, keterampilan dan kemampuan yang akan meningkatkan kemampuan Anda untuk melakukan pekerjaan Anda saat ini Mengidentifikasi dan menilai dampak pada posisi Anda terhadap perubahan yang terjadi di lingkungan kerja. Seperti perubahan pada klien, program, layanan dan teknologi. Berdasarkan analisis Anda di Langkah 1 dan 2, gunakan contoh formulir Rencana Pengembangan Individual untuk menjawab pertanyaan berikut: Sasaran apa yang ingin Anda capai dalam karir Anda Mana tujuan pengembangan ini yang saling menguntungkan bagi Anda dan organisasi Anda Tuliskan apa yang akan Anda lakukan Ingin mencapainya sebagai tujuan. Pilih dua atau tiga gol untuk dikerjakan sekaligus. Tetapkan kerangka waktu untuk mencapai tujuan Anda. Langkah 3 - Identifikasi aktivitas pengembangan Identifikasi cara terbaik untuk mencapai tujuan pembangunan Anda. Metode apa yang akan Anda gunakan Sumber daya apa yang akan diminta Langkah 4 - Letakkan rencana Anda dalam tindakan Setelah Anda menyiapkan draf rencana pengembangan individual Anda: Tinjau rencana Anda dengan atasan Anda untuk masukan dan persetujuannya Mulai kerjakan rencana Anda Evaluasi Kemajuan dan melakukan penyesuaian seperlunya Merayakan keberhasilan Anda Metode biaya yang efektif untuk pelatihan dan pengembangan karyawan Pelatihan dan pengembangan karyawan sesuai dengan konteks organisasi Anda, uraian tugas, kontrak kerja dan kesepakatan bersama. Saat memilih metode pelatihan dan pengembangan karyawan, penting untuk mengingat proses belajar. Ada banyak cara untuk memberi kesempatan pada para karyawan untuk belajar, termasuk: Komite adalah bagian dari aktivitas sehari-hari di organisasi manapun. Mereka juga bisa menjadi alat belajar yang efektif, dengan fokus yang benar Komite yang terdiri dari staf dari berbagai wilayah organisasi Anda akan meningkatkan pembelajaran dengan membiarkan anggota melihat isu dari perspektif yang berbeda. Sisihkan sebagian waktu kerja komite untuk mendiskusikan masalah atau tren yang mungkin Dampak pada organisasi di masa depan Konferensi dan forum Karyawan dapat menghadiri konferensi yang berfokus pada topik yang relevan dengan posisi dan organisasinya. Setelah kembali, mintalah karyawan membuat presentasi kepada staf lain sebagai cara untuk meningkatkan pengalaman belajar individu dan sebagai Cara untuk meningkatkan organisasi. (Beberapa konferensi dan forum dapat dianggap sebagai pembelajaran di luar pekerjaan) Catatan kejadian kritis Kegiatan sehari-hari selalu menjadi sumber kesempatan belajar Pilih kesempatan terbaik dan tuliskan catatan kejadian penting bagi staf untuk dipelajari. Mungkin keluhan klien ditangani secara efektif. Tuliskan ringkasan singkat kejadian tersebut dan identifikasi tindakan karyawan yang menghasilkan resolusi sukses Bagikan catatan dengan karyawan yang terlibat dan dengan orang lain yang sesuai. Jika situasi tidak ditangani dengan baik, sekali lagi tuliskan deskripsi singkat tentang situasi yang mengidentifikasi area untuk perbaikan Diskusikan catatan kejadian kritis dengan karyawan dan identifikasi area yang harus diperbaiki oleh karyawan dan bagaimana Anda akan membantu karyawan dalam melakukan ini Jika Anda Organisasi memiliki staf di lebih dari satu situs, memberi kesempatan kepada karyawan untuk mengunjungi situs lainnya. Hal ini membantu karyawan Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang berbagai program dan klien yang dilayani oleh organisasi Anda. Menghasilkan kunjungan ke organisasi lain yang melayani pelanggan serupa atau dengan yang serupa. Posisi juga dapat memberikan pengalaman belajar yang berharga Staf yang kompeten sedang melakukan kunjungan lapangan ke daftar pertanyaan untuk dijawab atau daftar hal yang harus dicari. Ikuti perjalanan lapangan dengan meminta staf menjelaskan apa yang telah mereka pelajari dan bagaimana mereka dapat menerapkannya pada pembelajaran bagi organisasi Anda. (Fieldtrips juga bisa menjadi aktivitas di luar pekerjaan) Alat dapat diberikan kepada karyawan untuk membantu mereka melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik. Alat-alat ini meliputi: manual, daftar periksa, daftar telepon, pedoman prosedural, pedoman keputusan dan sebagainya. Alat bantu kerja sangat berguna bagi karyawan baru, karyawan mengambil tanggung jawab baru dan untuk aktivitas yang jarang terjadi. Pernah seorang karyawan telah menguasai persyaratannya. Pekerjaan dan kinerjanya memuaskan, dia mungkin menginginkan tantangan yang lebih besar. Pertimbangkan untuk menugaskan tugas tambahan baru kepada karyawan Tugas mana yang harus ditetapkan harus diputuskan oleh karyawan dan organisasinya Organisasi dengan struktur organisasi yang datar mulai memberikan beberapa tugas manajerial kepada staf berpengalaman sebagai cara untuk menjaga staf tersebut ditantang secara sementara. , Karyawan dapat diberi kesempatan untuk bekerja di area yang berbeda dalam organisasi. Karyawan tersebut mempertahankan pekerjaannya yang ada namun mengisi atau mempertukarkan tanggung jawab dengan karyawan lain. Jika seorang karyawan ingin mengetahui apa yang dilakukan orang lain dalam organisasi Anda, karyawan Anda Dapat mengikuti orang tersebut dan amati dia di tempat kerja Biasanya orang yang melakukan bayangan tidak membantu pekerjaan yang sedang dilakukan Artikel surat kabar, pengumuman dan laporan pemerintah dapat digunakan sebagai alat bantu belajar Siapkan halaman sampul singkat yang bisa mencakup singkat Ringkasan dan satu atau dua pertanyaan utama yang harus dipertimbangkan oleh karyawan Anda. Kemudian beredar item Sertakan item dalam agenda pertemuan staf berikutnya untuk diskusi singkat Dua karyawan setuju untuk saling membantu mempelajari tugas yang berbeda. Kedua karyawan harus memiliki bidang keahlian yang dapat diperoleh rekan kerja dari para karyawan secara bergantian membantu rekan kerja mereka menguasai pengetahuan atau keterampilan yang harus mereka bagikan. Tugas ini memberi kesempatan kepada karyawan untuk meregangkan kemampuannya saat ini. . Misalnya, tugas peralihan dapat meminta karyawan untuk memimpin rapat jika orang tersebut tidak pernah melakukan ini sebelumnya Untuk memastikan bahwa memimpin rapat adalah pengalaman belajar yang baik, manajer harus meluangkan waktu setelah rapat untuk mendiskusikan dengan karyawan apa yang berjalan dengan baik. Dan apa yang bisa diperbaiki Beri karyawan kesempatan untuk mengerjakan sebuah proyek yang biasanya berada di luar tugas pekerjaannya. Misalnya, seseorang yang telah menyatakan ketertarikannya pada perencanaan acara dapat diberi kesempatan untuk bekerja sebagai bagian dari tim acara khusus. Hubungan dan umpan balik Pelatihan mengacu pada kesepakatan yang telah disusun sebelumnya antara manajer berpengalaman dan karyawannya. Peran pelatih adalah untuk menunjukkan keterampilan dan memberikan bimbingan, umpan balik, dan kepastian karyawan saat dia melatih keterampilan baru. Mentoring serupa dengan pembinaan. Mentoring terjadi ketika seorang manajer senior yang berpengalaman memberikan bimbingan dan nasehat kepada karyawan junior Dua orang yang terlibat biasanya mengembangkan hubungan kerja berdasarkan minat dan nilai bersama Beberapa spesialisasi profesional memiliki jaringan informal yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan pengembangan profesional para anggotanya. Anggota bertemu untuk membahas isu terkini dan berbagi informasi dan sumber daya Penilaian kinerja sebagian merupakan evaluasi dan sebagian perkembangannya. Dalam penilaian kinerja tradisional, manajer dan karyawan mengevaluasi kekuatan dan kelemahan karyawan. Dalam penilaian kinerja 360 derajat, umpan balik dikumpulkan dari supervisor, rekan kerja, staf, rekan kerja lainnya dan kadang-kadang klien. Hasil penilaian dapat digunakan untuk mengidentifikasi area pengembangan lebih lanjut dari pelatihan kelas karyawan Kursus, seminar, lokakarya Ini adalah kesempatan pelatihan formal yang dapat ditawarkan kepada karyawan baik secara internal maupun eksternal. Seorang pelatih, fasilitator dan atau pakar materi pelajaran dapat dibawa ke organisasi Anda untuk memberikan sesi pelatihan atau karyawan dapat dikirim ke salah satu kesempatan belajar ini selama masa kerja Program yang ditawarkan oleh perguruan tinggi atau universitas Banyak perguruan tinggi dan universitas menawarkan kursus yang relevan dengan karyawan di Sektor nirlaba. Karyawan dapat menghadiri kelas ini pada waktu mereka sendiri atau organisasi Anda mungkin memberi mereka waktu istirahat dengan gaji untuk hadir. Karyawan sering diberi kompensasi oleh organisasi untuk biaya asosiasi Profesional, seperti jaringan, memberi kesempatan kepada karyawan untuk tinggal saat ini di bidang pilihan mereka Membaca kelompok (juga disebut lingkaran pembelajaran atau lingkaran baca) Sekelompok staf bertemu untuk mendiskusikan buku atau Artikel yang relevan dengan organisasi tempat kerja. Rapat biasanya berlangsung di luar jam kerja normal, seperti jam siang atau malam setelah bekerja Membaca mandiri, kursus e-learning dan kerja sukarela semuanya memberi kesempatan belajar. Karyawan terlibat dalam aktivitas belajar berdasarkan pilihan dan pada kecepatan yang diinginkannya Pembelajaran Informasi dan kursus yang ditawarkan oleh internet disebut e-learning. Berbagai kesempatan belajar bisa diakses dengan cara ini. Pilihannya berkisar dari pelatihan formal yang ditawarkan oleh perguruan tinggi dan universitas, hingga kunjungan informal dari subjek yang diberikan, untuk membaca laporan tentang sebuah topik. E-learning dapat berlangsung atau tidak bekerja. Bagaimana Mengembangkan Strategi Pelatihan Terlalu sering, pelatihan dan keberhasilannya dalam sebuah organisasi diukur dengan jumlah sesi pelatihan yang diberikan dan jumlah orang di kursi. Ini tidak cukup mewakili nilai pelatihan dalam sebuah organisasi. Pelatihan perlu berfokus pada peningkatan kinerja saat ini dalam sebuah organisasi, serta memastikan bahwa keahlian ada di antara karyawan untuk kompetensi masa depan yang dipersyaratkan oleh organisasi. Berikut adalah representasi grafis dari semua area konten yang dibahas dalam artikel ini untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana membangun sebuah proyek pelatihan dan pengembangan organisasi. Apa itu Strategi Pelatihan Strategi pelatihan adalah untuk pelatihan dan pengembangan dalam sebuah organisasi yang membutuhkan implementasi untuk mencapai kesuksesan. Ini adalah cetak biru yang perlu untuk mendukung optimalisasi sumber daya manusia dalam organisasi. Adalah penting bahwa strategi pelatihan disesuaikan dengan strategi organisasi dan memungkinkan visinya terwujud. Mengapa Strategi Pelatihan Banyak poin dapat diajukan untuk mendukung mengapa Anda memerlukan rencana pelatihan. Yang paling menarik sekalipun terletak pada hasil sebuah studi baru-baru ini terhadap 3.000 perusahaan yang dilakukan oleh para periset di University of Pennsylvania. Mereka menemukan bahwa 10 dari pendapatan - yang digunakan untuk perbaikan modal, meningkatkan produktivitas sebesar 3,9 yang dihabiskan untuk pengembangan modal manusia, meningkatkan produktivitas pada 8.5 Apa Komponen Bagaimana Penciptaannya Strategi yang dirancang namun tidak dilaksanakan tidak ada gunanya? Tentang hasil terbaik untuk strategi pelatihan, produk atau layanan pelatihan perlu dipasarkan dan dipromosikan dengan memanipulasi hal berikut: Jaga agar pelatihan tetap canggih dan fokus di masa depan. Pastikan ada pembelajaran praktis untuk belajar. Untuk mempertahankan keunggulan kompetitif di pasar, perusahaan Anda harus berinvestasi dalam pelatihan dan pengembangan karyawan Anda. Human Resources Development (HRD) berfokus pada kedua karyawan pelatihan untuk pekerjaan mereka saat ini dan mengembangkan keterampilan untuk peran dan tanggung jawab masa depan mereka. Kegiatan HRD meliputi: pelatihan untuk manajer, supervisor, dan tim program penggantian uang sekolah pelatihan manajemen kinerja pelanggan pelatihan pencegahan pelecehan 360 derajat review (sistem umpan balik multi-rater) pembinaan karir. HR strategis, inc. Dapat membantu dengan kebutuhan Pelatihan dan Pengembangan Anda dengan: Mengidentifikasi, menyesuaikan dan memberikan solusi pelatihan yang efektif Mengembangkan penilaian umpan balik 360 derajat multi-penilai Mengembangkan perencanaan suksesi dan program pemimpin yang sedang berkembang Merancang budaya berbasis kompetensi yang terkait dengan strategi dan tujuan bisnis Menciptakan dan memperbaiki Sistem manajemen kinerja Merancang program penghargaan dan pengakuan Mengelola survei opini karyawan dan kelompok fokus Menetapkan program perencanaan pengembangan karir formal Memberikan solusi penilaian untuk membantu mengidentifikasi kekuatan dan area peluang bagi pengembangan karyawan Menyesuaikan acara teambuilding untuk memperkuat tim Anda dan meningkatkan produktivitas Kami menyesuaikan Program pelatihan dinamis untuk organisasi Anda. Wawancara Berbasis Perilaku Membangun Jembatan di Seluruh Generasi Mengubah Hukum Ketenagakerjaan Tenaga Kerja untuk Bisnis Kecil Dasar-dasar Sumber Daya Manusia Badai Tenaga Kerja (Rekrutmen dan Retensi Sendiri) Mentoring Sarana Multi-Penilai Strategi Manajemen Kinerja untuk Perencanaan Suksesi Perekrutan yang Berhasil Mendesain: Mempelajari Diri Sendiri dan Orang Lain Efektivitas Tim : Lima Unsur Strategi Negosiasi Tim Produktif Strategi Bela Diri untuk Manajemen Stres Juggling Tindakan Kotak Alat Manajemen Waktu Untuk Kesuksesan Apakah Pengembangan Karir NETworking Anda Myers Briggs Type Indicator (yaitu Team Building, Manajemen Karir, Komunikasi, Hubungan, dll.) Konseling Karir (Yaitu menulis resume, pencarian kerja, wawancara, networking, dll.) Perencanaan Strategis Perencanaan SDM Strategis Peran Strategis Sumber Daya Manusia untuk Outsource atau Tidak: Itulah Pertanyaannya
Pilihan-trading-hidden-reality-pdf
Nonstatutory-stock-options-tax-reporting