Icm-trading-system

Icm-trading-system

Berputar rata-rata
Stock-options-tax-benefit
Pilihan-trading-apa-is-open-interest


Uk-forex-opening-hours World-trade-center-put-options Pilihan-trading-robinhood Stock-options-versus-restricted-stock-units Ke-forex M-point-moving-average-system

Mendefinisikan Kewirausahaan Paul Di-Masi pauljudecentrin.id Telah ada banyak perhatian yang diberikan pada masalah kewiraswastaan ​​selama beberapa tahun terakhir, terutama berasal dari penemuan oleh analis ekonomi bahwa perusahaan kecil sangat bergantung pada pertumbuhan ekonomi dan vitalitas. Selain itu, banyak orang telah memilih karir kewirausahaan karena hal itu tampaknya menawarkan penghargaan ekonomi dan psikologis yang lebih besar daripada rute perusahaan besar. Program, seperti TKMPK berusaha untuk mengidentifikasi calon pengusaha dari dalam kelompok sasaran lulusan yang menganggur dan, sampai batas tertentu, mengajarkan kewiraswastaan. Namun, terlepas dari semua diskusi dan perhatian yang diberikan pada masalah ini, dua pertanyaan mendasar tetap tidak terjawab: Apa itu kewiraswastaan ​​dan dapatkah Anda mengukurnya Jelas, dalam konteks pemilihan peserta TKMPK, ini adalah dua pertanyaan yang perlu dijawab Peter Kilby sekali dibandingkan dengan kewiraswastaan Ke hewan imajiner, Heffa-benjolan: Ini adalah hewan besar dan penting yang telah diburu oleh banyak individu dengan menggunakan berbagai perangkat perangkap yang cerdik. Semua yang mengaku telah melihat dia melaporkan bahwa dia sangat besar, tapi mereka tidak setuju dengan ikatan partikulatnya. Karena tidak menjelajahi habitatnya saat ini dengan perawatan yang cukup, beberapa pemburu telah menggunakan umpan favorit mereka sendiri dan kemudian mencoba meyakinkan orang bahwa apa yang mereka tangkap adalah seekor Heffalump. Namun, sangat sedikit yang yakin, dan pencariannya terus berlanjut (Kilby, Hunting the Heffalump: Entrepre-neurship and Economic Development, 1971). Apa Kewirausahaan Banyak definisi kewiraswastaan ​​dapat ditemukan dalam literatur yang menggambarkan proses bisnis. Definisi kewiraswastaan ​​paling awal, yang berasal dari abad kedelapan belas, menggunakannya sebagai istilah ekonomi yang menggambarkan proses membawa risiko membeli dengan harga tertentu dan menjual dengan harga pasti. Lain, kemudian komentator memperluas definisi untuk memasukkan konsep menyatukan faktor-faktor produksi. Definisi ini membuat orang lain mempertanyakan apakah ada fungsi kewiraswastaan ​​yang unik atau apakah itu hanya sebuah bentuk manajemen. Awal abad ini, konsep inovasi ditambahkan pada definisi pengusaha-kapal. Inovasi ini bisa berupa inovasi proses, inovasi pasar, inovasi produk, inovasi faktor, dan bahkan inovasi organisasi. Definisi kemudian menggambarkan kewiraswastaan ​​yang melibatkan penciptaan perusahaan baru dan bahwa wirausahawan adalah pendiri. Usaha yang cukup banyak juga mencoba memahami sumber daya kewirausahaan psikologis dan sosiologis. Studi ini telah mencatat beberapa karakteristik umum di kalangan pengusaha sehubungan dengan kebutuhan akan pencapaian, persepsi kontrol, orientasi terhadap pemikiran intuitif dan bukan sensasi, dan kecenderungan mengambil risiko. Selain itu, banyak yang berkomentar mengenai benang tiruan masa kecil yang umum, tapi tidak universal, keanggotaan kelompok minoritas dan pengalaman ekonomi remaja awal yang menguntungkan pengusaha. Sepintas lalu, kita mungkin memiliki awal dari definisi kewiraswastaan. Namun, studi terperinci mengenai literatur dan contoh kewiraswastaan ​​sebenarnya cenderung membuat definisi lebih sulit, jika bukan tidak mungkin. Anggaplah, misalnya, sejauh mana kewiraswastaan ​​identik dengan risiko, inovasi, atau bahkan pendirian perusahaan. Masing-masing istilah yang dijelaskan di atas berfokus pada beberapa aspek dari beberapa pengusaha, namun jika seseorang harus menjadi pendiri untuk menjadi pengusaha, maka Thomas Watson dari IBM atau Rey Kroc dari McDonalds tidak akan memenuhi syarat, namun sedikit yang secara serius akan berpendapat bahwa orang-orang ini tidak Pengusaha. Meskipun penangguhan risiko merupakan elemen penting dari perilaku kewirausahaan, banyak pengusaha telah berhasil menghindari risiko jika memungkinkan dan meminta orang lain untuk menanggung risiko. Sebagai salah satu entre-preneur yang sangat sukses telah mengatakan bahwa gagasan saya tentang risiko dan penghargaan adalah agar saya mendapatkan pahala dan orang lain untuk mengambil risiko. Kreativitas seringkali juga bukan prasyarat untuk berwirausaha. Banyak pengusaha sukses telah baik dalam menyalin orang lain dan mereka memenuhi syarat sebagai inovator dan pencipta hanya dengan meregangkan definisi di luar batas elastis. Ada juga banyak pertanyaan tentang apa ciri psikologis dan sosial wirausahawan. Sifat yang sama yang dimiliki oleh dua individu seringkali dapat menghasilkan hasil yang berbeda: pengusaha sukses dan tidak berhasil dapat berbagi karakteristik yang biasanya diidentifikasi. Selain itu, studi tentang jalur hidup pengusaha sering menunjukkan penurunan kewiraswastaan ​​setelah sukses, yang cenderung menyangkal sentralitas karakter atau ciri kepribadian sebagai basis yang memadai untuk mendefinisikan kewiraswastaan. Jadi, kita tertinggal dengan berbagai faktor dan perilaku yang mengidentifikasi kewiraswastaan ​​pada beberapa individu. Semua hal di atas cenderung memperkuat pandangan bahwa sulit, jika bukan tidak mungkin untuk mendefinisikan apa itu wirausahawan, dan bahwa kata itu sendiri dapat digunakan dengan baik dalam bentuk lampau untuk menggambarkan seorang pelaku bisnis yang sukses. Meskipun demikian, tetap ada dorongan kuat, terutama di kalangan praktisi pengembangan usaha, untuk mengukur kewiraswastaan ​​dengan cara tertentu. Upaya pengukuran ini dapat berkisar dari daftar periksa sederhana hingga program komputer yang kompleks dan terperinci. Kebutuhan akan definisi dan ukuran kewiraswastaan ​​ini karena, bagaimanapun, didefinisikan, pengusaha adalah kunci keberhasilan peluncuran bisnis apa pun. Dia adalah orang yang merasakan peluang pasar dan kemudian memiliki motivasi, dorongan dan kemampuan untuk memobilisasi sumber daya untuk mencapainya. Karakteristik utama pengusaha yang telah terdaftar oleh banyak komentator adalah sebagai berikut. Percaya diri dan multi-terampil Orang yang bisa menghasilkan produk, memasarkannya dan menghitung jumlahnya, tapi yang terpenting mereka memiliki kepercayaan diri yang memungkinkan mereka bergerak dengan nyaman melalui perairan yang tidak bermarkas. Percaya diri dalam menghadapi kesulitan dan situasi yang mengecilkan hati. Keterampilan yang inovatif. Bukan penemu dalam pengertian tradisional tapi orang yang mampu mengukir ceruk baru di pasaran, seringkali tak terlihat oleh orang lain. Hasil-berorientasi. Agar sukses membutuhkan dorongan yang hanya berasal dari penetapan sasaran dan target dan mendapatkan kesenangan untuk mencapainya. Seorang pengambil risiko. Untuk berhasil berarti mengambil risiko terukur. Seringkali pengusaha sukses menunjukkan pendekatan inkremental terhadap pengambilan risiko, pada setiap tahap mengekspos dirinya hanya pada jumlah risiko pribadi yang terbatas dan terukur dan bergerak dari satu tahap ke tahap lainnya karena setiap keputusan terbukti. Komitmen total Kerja keras, energi dan pikiran tunggal merupakan elemen penting dalam profil kewirausahaan. Namun, dua peringatan perlu dilampirkan pada daftar kualitas kewiraswastaan ​​ini. Pertama, memilih individu untuk pelatihan pengembangan usaha dengan seperangkat sikap dan keterampilan semacam itu sama sekali tidak menjamin kesuksesan bisnis. Kedua, karakteristik kewirausahaan yang dibutuhkan untuk meluncurkan bisnis dengan sukses seringkali bukan yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan bahkan lebih sering lagi mereka yang diharuskan mengelolanya begitu tumbuh dengan ukuran apapun. Peran pengusaha perlu diubah dengan bisnis saat berkembang dan berkembang, namun seringkali ia tidak dapat melakukan transisi. Para visioner dan Manajer Dalam bisnis baru dan yang baru muncul, orang yang memulai bisnis sering menjadi wirausahawan yang visioner. Penglihatan yang memulai bisnis dengan gagasan baru - untuk membuat sesuatu menjadi lebih baik atau kurang mahal, membuatnya dengan cara baru atau untuk memenuhi kebutuhan unik - seringkali tidak terlalu tertarik untuk menghasilkan uang. Sang visioner ingin melakukan sesuatu yang tidak dilakukan orang lain karena mereka bisa, karena itu menarik dan mengasyikkan, dan karena ini mungkin memenuhi kebutuhan. Begitu bisnis mulai mengalami beberapa keberhasilan, maka sifat proses yang dibutuhkan berubah. Pada tahap ini, bisnis bayi mengalami tantangan pertamanya: Bagaimana wirausahawan visioner mentransfer keterampilan dan inspirasi yang membuat perusahaan kecil tersebut sukses menjadi sesuatu yang lebih besar Bagaimana bisnis menghadapi kendala arus kas Bagaimana memperoleh legitimasi Perlu dipinjamkannya Seringkali, sang visioner tidak tertarik dengan isu-isu ini. Para visioner sangat miskin dalam mengawasi staf, melakukan negosiasi dengan investor, atau penerus pelatihan. Bisnis sekarang membutuhkan fokus manajemen profesional, yang membutuhkan seperangkat keterampilan yang berbeda, untuk mengelola dan mempertahankan pertumbuhan, yang berbeda dari keterampilan yang diperlukan untuk memulai usaha dan mempromosikan sebuah visi. Menerapkan keterampilan manajemen memungkinkan usaha remaja terus berjalan dengan baik, namun budaya bisnis mulai berubah. Penekanan manajemen adalah struktur, kebijakan, prosedur dan bottom line, yaitu profitabilitas. Kemudian bisnis mencapai tantangan berikutnya: perusahaan yang matang sekarang memerlukan struktur manajemen atau tata kelola untuk menciptakan checks and balances dan untuk memastikan bahwa fokus manajemen tidak menjadi terlalu kuat dan membebani kewiraswastaan ​​yang diperlukan untuk menciptakan pertumbuhan yang cepat dan akses pasar baru. Bisnis di industri yang sedang berkembang mengalami tiga tahap ini yang ditandai dengan visi, manajemen, dan tata kelola. Setelah mengembangkan perusahaan yang dilembagakan dengan struktur tata kelola yang tepat, bisnis menemukan serangkaian tantangan baru yang umum bagi semua industri: Bagaimana bisnis mempertahankan visinya Bagaimana cara menyeimbangkan pertumbuhan, risiko, dan profitabilitas Bagaimana cara menetapkan sistem pemerintahan? Yang memegang tanggung jawab manajemen tanpa mengurangi independensi dan fleksibilitas Siklus pengembangan bisnis yang dijelaskan di atas biasa terjadi di antara bisnis yang sukses. Siklus itu sendiri mengangkat isu tentang apa yang harus dipusatkan saat mencoba memilih ide bisnis untuk ambil bagian dalam program seperti TKMPK. Bahaya nyata bagi mereka yang terlibat dalam kegiatan seleksi adalah memilih kualitas kewirausahaan daripada keterampilan manajerial. Dengan demikian, hal ini dapat menyebabkan bisnis tidak merata, manajemen yang buruk dan kegagalan utama, karena perusahaan tersebut tidak merespons secara memadai terhadap kondisi pasar dan perdagangan yang baru. Bahaya lebih lanjut adalah mencoba memilih orang dari pada gagasan. Oleh karena itu, fokus elemen predisatif apa pun dalam proses seleksi harus seimbang dengan kualitas kewirausahaan dan manajerial. Dan penentu utama dalam memilih peserta pelatihan manajemen bisnis harus tetap menjadi ide bisnis itu sendiri. Hari Srinivas - hsrinivasgdrc.org ICM Airport Technics ICM telah menjadi pemimpin dalam penyediaan sistem penanganan bagasi otomatis untuk bandara sejak tahun 1977. Rentang Solusi Bag Otomatis kami menangani proses kritis misi di bandara untuk menangani dan mengelola bagasi penumpang. Dari penandaan tas dan drop off untuk pemutaran dan pemuatan, produk dan layanan kami berputar seputar otomatisasi proses bagasi. Solusi kami meliputi di atas tas sayap sayap drop proses di bawah operasi bagasi sayap jalan. Pendekatan kami adalah memberikan keamanan dan keamanan tanpa kompromi seiring dengan kehandalan dan efisiensi. Auto Bag Drop ICMs Auto Bag Drop (ABD) memungkinkan penumpang untuk check-in bagasi mereka sendiri tanpa harus mengantri di meja check-in. Hal ini terbukti untuk bandara tunggal dan umum di lingkungan domestik dan internasional. Pemuatan Bagasi Otomatis Bandara modern memiliki sistem penanganan bagasi otomatis, yang mengangkut barang bawaan dari loket check-in ke sabuk sortasi bagasi untuk penerbangan. Dalam perjalanan ke titik ini bagasi secara otomatis di-X-Rayed, disimpan sementara dan disortir. Namun pada titik suplai pekerjaan manual berat dimulai. Bagasinya umumnya ditempatkan secara manual dalam wadah penerbangan (ULD) atau ditumpuk di keranjang bagasi bagasi. Selama proses ini, satu pekerja biasanya mengangkat sekitar 16 t per shift. Sel pemuatan bagasi otomatis melengkapi langkah-langkah kerja ini dengan menggunakan robot. Robot yang dipatenkan quotgripperquot dikembangkan untuk meningkatkan kinerja dan efisiensi proses pemuatan. Ini terdiri dari permukaan teleskopik dengan berhenti. Akibatnya permukaan teleskopik justru sesuai dengan ukuran tas. Contact Details Available White Papers Tehnik Bandara ICM - Studi Kasus Qantas 04 Juni 2014 Tehnik Bandara ICM berkolaborasi dengan Qantas untuk menciptakan proses check-in generasi berikutnya, sistem, drop tas otomatis. Solusi kritis bisnis ini akan menjadi tulang punggung peran Qantas dalam mengurangi antrian, meningkatkan pengalaman penumpang mereka, dan menemukan kembali keunggulan kompetitifnya di pasar. ICM Airport Technics - Studi Kasus Bandara London 28 Mei 2014 Perusahaan multinasional Prancis Capgemini telah berkolaborasi dengan ICM Airport Technics untuk mengotomatisasi proses drop tas di Bandara Heathrow London, sebagai bagian dari program bandara dan perjalanan penumpang (TATPJ). Solusi Jari Terbesar di Dunia Terbukti Terbukti 21 May 2014 Bandara dan maskapai penerbangan melihat drop tas swalayan untuk mengurangi kemacetan penumpang, menurunkan biaya operasional dan meningkatkan pengalaman pelanggan. Namun, sejumlah besar tantangan ada untuk sepenuhnya menyadari manfaat dari solusi ini.Grameen Bank - Banking on the Poor Summary Paper dari Grameen Support Group, Australia Pendapat yang diungkapkan dalam Kertas Ringkasan ini tidak harus dilakukan oleh Bank Grameen Sophia Khatoon , Seorang pembuat furnitur terampil berusia 22 tahun di desa kecil Jobra di Bangladesh, bekerja 7 hari yang panjang dalam seminggu, tampak dua kali usianya, dan hidup dalam kemiskinan. Dia membuat bangku dan kursi dari bambu, yang harus dia jual kepada pemberi pinjaman uang yang memberikan pujian untuk membeli bahan bakunya. Harga yang ia terima hampir tidak menutupi biayanya. Dr. Yunus, Profesor Ekonomi di Universitas di kota pelabuhan Selatan Chittagong yang kemudian mendirikan Grameen Bank - menghitung bahwa secara efektif Sophia membayar bunga dengan tarif 10 per hari, lebih dari 3.000 setahun. Yunus tidak bisa mendamaikan fakta bahwa seorang wanita dengan keterampilan seperti itu yang bekerja sangat keras, menghasilkan furnitur bambu yang indah dan menciptakan kekayaan dengan kecepatan tinggi seperti menghasilkan sedikit sekali. Sebenarnya orang miskin di seluruh dunia terjebak dalam eksploitasi semacam itu. Sementara mereka bekerja sangat keras dan menciptakan kekayaan yang sangat besar, para pria paruh baya, pemberi pinjaman uang dan pengusaha menyimpan hasil kerja mereka. Orang miskin tidak memiliki akses terhadap kredit institusional, yang Anda dan saya miliki, karena mereka tidak dapat memberikan agunan. Sistem ini membuat mereka terjebak dalam hutang, kemiskinan dan eksploitasi. Dengan pinjaman sebesar 50 taka (beberapa dolar), Sophia hanya membutuhkan waktu beberapa bulan untuk membangun wirausaha sendiri, meningkatkan pendapatannya tujuh kali lipat dan membayar kembali pinjamannya. Dari awal yang sederhana ini, tumbuh sebuah bank yang sekarang mempekerjakan 14.000 staf dan bekerja di 35.000 desa di Bangladesh. Tahun lalu, AS memasok US $ 380 juta pada 3,62 juta pinjaman. Tahun ini diperkirakan akan meminjamkan lebih dari setengah miliar dolar. Ukuran pinjaman rata-rata sedikit di atas 100. Dalam menghadapi pertumbuhan astronomi ini, enam prinsip dasar yang terlibat dalam pinjaman pertama kepada Ms Khatoon dijaga ketat: bank hanya akan meminjamkan kepada orang-orang miskin di antara masyarakat pedesaan yang tidak memiliki tanah. Bank akan tetap fokus pada wanita. 94 pelanggannya adalah wanita. Pinjaman ini akan tanpa agunan atau keamanan. Peminjam - dan bukan bank - akan memutuskan kegiatan usaha pinjaman tersebut akan digunakan untuk. Bank akan membantu dan mendukung peminjam agar berhasil. Peminjam akan membayar sesedikit atau sebanyak bunga yang diperlukan untuk menjaga agar bank tetap mandiri (yaitu, tidak tergantung pada hibah atau sumbangan). Sejak secara resmi menjadi bank pada tahun 1983, Grameen telah memberikan hampir 16 juta pinjaman kecil seperti itu, dan menikmati loyalitas pelanggan yang tak tertandingi. Pelunasan pinjaman tepat waktu melebihi 98. Default (kredit macet) kurang dari satu setengah dari satu persen. Bank orang miskin ini mengungguli semua bank lain di Bangladesh dan sebagian besar bank di seluruh dunia. Melalui serangkaian insentif, bank mendorong peminjam untuk menghemat 5 dari jumlah pinjaman, ditambah satu taka (3 sen) per minggu. Akumulasi penghematan peminjam, salah satu indikator yang digunakan bank untuk mengukur pengaruhnya terhadap pemberantasan kemiskinan, telah berkembang dari nol pada tahun 1983 menjadi 108 juta dolar AS hari ini. Sejak awal, Profesor Yunus merancang bank sedemikian rupa sehingga kepemilikan dan penguasaannya harus tetap berada di tangan orang-orang yang sangat disukainya. Begitu peminjam mengumpulkan tabungan yang cukup, dia membeli satu (dan hanya satu) saham di Bank, yang harganya 3. Hari ini 92 milik Bank dimiliki oleh peminjamnya. (Pemerintah Bangladesh memiliki 8 saham lainnya). Pemegang saham-peminjam memilih 9 direktur dari tengah mereka. (3 direksi lainnya ditunjuk oleh pemerintah Bangladesh). Hanya peminjam yang bisa membeli saham di bank. Dewan menetapkan tingkat suku bunga sehingga setelah membayar semua biaya, termasuk biaya pertumbuhannya, bank tersebut memperoleh keuntungan sederhana. Keuntungan dikembalikan ke pemegang saham-peminjam dalam bentuk dividen. Tingkat suku bunga pinjaman modal kerja saat ini adalah 20 dan untuk pinjaman rumah adalah 8 (Pinjaman rumah disubsidi silang dengan pinjaman modal kerja). Tahun lalu bank tersebut mendapat keuntungan sebesar US $ 680.000. Dengan demikian, Bank Grameen adalah contoh inisiatif pemberantasan kemiskinan yang benar-benar mandiri yang tidak memerlukan selebaran untuk mempertahankan dirinya atau pertumbuhannya. Orang miskin sendiri dan menjalankan bank dan membayar untuk pembangunan mereka. Atas dasar pengalamannya, bank percaya bahwa masyarakat miskin memiliki kapasitas untuk menciptakan kekayaan sama seperti orang lain. Mereka tidak kekurangan ide, motivasi, ketrampilan atau semangat entreprising. Bertentangan dengan apa yang biasanya diyakini oleh para donor, orang miskin tidak harus belajar keterampilan baru, atau mengubah sikap mereka untuk mengambil langkah pertama keluar dari kemiskinan. Mereka tetap sangat miskin karena sistem ekonomi yang menindas dan eksploitatif membuat mereka terjebak. Mereka tidak bisa mendapatkan akses ke modal untuk menciptakan pekerjaan sendiri karena tidak memiliki jaminan. Dan pemberi kerja dan pemberi pinjaman uang benar-benar mengeksploitasi mereka. Akses terhadap kredit memungkinkan mereka melepaskan diri dari perangkap, menggali potensi mereka dan menciptakan kekayaan yang sangat besar. Profil internasional Grameen Bank The Bank menikmati profil internasional yang sangat tinggi. Berbagai badan PBB, yayasan swasta, pemerintah AS dan Eropa dan banyak individu swasta menyetor uang dengan Bank, yang merupakan basis pinjamannya. Di Australia . Grameen Cash Management Trust didirikan dimana kami menginvestasikan tabungan kami. Kembalinya sebanding (biasanya lebih tinggi) daripada bunga yang dibayarkan oleh Bank Australia utama pada rekening serah terima dan deposito berjangka yang setara. (Untuk keterangan lebih lanjut, silahkan hubungi grameen.ozmypostbox). Dampak terhadap pengentasan kemiskinan Pengalaman telah menunjukkan bahwa dibutuhkan enam sampai sepuluh pinjaman berturut-turut (masing-masing satu tahun) - dan banyak kerja keras - untuk melewati garis kemiskinan. Pinjaman pertama seringkali hanya 50 dolar AS. Ukuran pinjaman rata-rata sedikit di atas 100 dolar AS. Dalam prosesnya, peminjam membangun wirausaha yang aman, yang sering mempekerjakan seluruh keluarga. 54 Peminjam Grameen telah melewati garis kemiskinan dan 27 lainnya sangat dekat dengannya. Bagi mereka yang tidak berkinerja baik, perumahan yang buruk di tengah hujan yang direndam Bangladesh dan kesehatan buruk kronis diidentifikasi sebagai alasan utama. Dampak terhadap pertumbuhan populasi Banyak buku dan makalah penelitian telah ditulis dan studi dampak telah dilakukan untuk menjelaskan mengapa Bank Grameen sukses secara spektakuler di bidang ini dimana program keluarga berencana yang jauh lebih didanai lainnya mengalami kegagalan yang konsisten dan mahal. (Ringkasan sederhana adalah bahwa pemberdayaan ekonomi perempuan terkait erat dengan pelaksanaan pilihan mereka). Jika Anda memiliki minat di bidang ini, mohon meminta rinciannya. (Grameen.ozmypostbox). Bank juga menyediakan pinjaman perumahan berjangka 10 tahun. Sebuah keluarga akan memenuhi syarat untuk pinjaman ini jika nama tanahnya ada dalam nama wifes. Sejauh ini, lebih dari 350.000 rumah telah dibangun dengan pinjaman ini. Bunga pinjaman perumahan (8) disubsidi silang dari pendapatan bunga atas pinjaman modal kerja. Rumah yang dirancang oleh kelompok arsitek lokal, memiliki banyak fitur ramping selain biaya rendah. Ini termasuk penggunaan pintar bahan baku asli, ventilasi, penggunaan ruang yang efisien, kemampuan untuk berdiri dengan kecepatan angin tinggi dan tampilan estetika. Para insinyur dan ekonom Bank tidak dapat mempercayai diri mereka sendiri ketika 300 rumah mereka dianugerahi Penghargaan Arsitektur bergengsi oleh juri Yayasan Aga Khan yang berbasis di Swiss. Dalam dunia arsitektur yang berkilau, penghargaan ini biasanya mengacu pada rancangan multi-juta dolar yang menakjubkan. Kesehatan buruk kronis telah diidentifikasi sebagai alasan utama bagi kemiskinan untuk menang. Bank Grameen bereksperimen dengan skema obat-obatan biaya yang bahkan orang Bangladesh tidak dapat percaya: anggota akan membayar premi 1,25 dolar AS per keluarga per tahun, dan 2 sen dolar AS untuk setiap kunjungan ke klinik tersebut. Ini akan mencakup 40 dari biaya skema. Sisanya 60 dari biaya tersebut akan dicari dari pemerintah Bangladesh dan, mungkin, donor asing yang ingin melakukan komitmen jangka panjang. Dengan menentang sistem perbankan Bangladesh, yang memperlakukan wanita sebagai peminjam kelas dua, Bank Grameen ingin membangun rasio 50-50 peminjam wanita dan pria. Tapi mereka segera menemukan bahwa wanita tersebut adalah agen perubahan yang jauh lebih efektif: ketika penghasilan tambahan masuk ke rumah tangga melalui wanita, makanan anak-anak, kesehatan keluarga dan kebiasaan dan keadaan perbaikan rumah mendapat prioritas tertinggi. Pria, ditemukan, lebih cenderung menghabiskan sebagian dari pendapatan mereka untuk memenuhi kebutuhan sendiri. Juga ditemukan bahwa risiko kredit perempuan jauh lebih baik daripada laki-laki dan manajer sumber daya yang sedikit lebih bertanggung jawab. Tetapi alasan paling kuat untuk memperlakukan wanita sebagai klien prioritas adalah mandat Grameen Banks sendiri: untuk memberi pinjaman kepada yang paling miskin terlebih dahulu. Dan perempuan mewakili kelompok yang paling terpinggirkan di kalangan orang miskin paling miskin. Di masyarakat miskin seperti Bangladesh, di mana hukum keluarga tidak ditegakkan dengan baik, dan tradisi datang di hadapan hukum, kejadian laki-laki yang meninggalkan istri dan anak mereka yang bergantung terlalu umum. Pemberdayaan ekonomi perempuan memiliki dampak dramatis pada stabilisasi unit keluarga. Melalui program kredit besar ini, Bank Dunia telah menciptakan ekonomi pedesaan baru dengan 20 miliar taka (setengah miliar dolar AS) yang beredar di kalangan masyarakat pedesaan yang tidak memiliki tanah. Bagi seorang amatir, ini tampaknya merupakan yang terakhir dalam Pembangunan Berkelanjutan. Namun, para ekonom Bank tidak puas. Dalam pandangan mereka: Ekonomi-of-the-Poor ini ditandai dengan akumulasi modal yang rendah. Sejumlah kecil koin dan uang kertas beredar dengan cepat dan berpindah tangan dengan sangat cepat, menciptakan ilusi ekonomi bahwa ada cukup banyak uang untuk semua orang. Tapi sistem itu menyisakan sedikit ruang untuk akumulasi modal dan investasi yang besar karena mengikat sebagian besar uang yang beredar di sistem. Untuk menanamkan fondasi yang kokoh di bawah ekonomi kecepatan tinggi ini, Bank menciptakan sebuah institusi yang disebut SIDE (Studies - Innovation - Development - Experimentation). Tujuan SIDE adalah mengintegrasikan Ekonomi-of-the-Poor dengan ekonomi arus utama negara dan untuk memobilisasi pemindahan modal dari ekonomi arus utama ke sektor pedesaan yang lebih miskin. Ini adalah eksperimen besar dan ambisius dalam Ilmu Ekonomi yang saat ini sedang dilakukan, dengan kesuksesan yang sensasional. Inilah yang membedakan Bank Grameen dari organisasi bantuan dan amal. Dalam dokumen ringkasan ini, tidak mungkin memberikan detail hasil SIDE. Itu didokumentasikan dalam banyak buku, artikel, makalah penelitian dan studi dampak. Bagaimanapun, kami akan melihat sekilas apa yang SIDE lakukan dengan menggambarkan beberapa perusahaan non-saham non-profit yang sangat besar yang telah diciptakannya yang berada di garis depan semua ini untuk menyerang kemiskinan. Grameen Agricultural Foundation (GAF) Ini telah mengubah sistem pemupukan saham eksploitatif yang telah berusia berabad-abad dengan keuntungan pemilik lahan kecil dan sangat kecil dan pekerja tanpa tanah, yang sepenuhnya memiliki GAF melalui kepemilikan saham. Ini mengumpulkan sebagian kecil, terfragmentasi dan merepotkan tanah menjadi 50 hektar pertanian utama, yang dapat diirigasi oleh satu tubewell dalam. GAF menyediakan modal (pinjaman dari Grameen Bank) untuk menenggelamkan tubewell, memiliki dan memelihara sistem pembuangan air dan irigasi dan melaksanakan pengelolaan air. Ini juga menyediakan pupuk, benih, pestisida, mesin pertanian dan semua input pertanian lainnya. Tidak diperlukan pembayaran tunai. Sebagai gantinya, bagian tanaman diambil dan dijual di pasaran untuk memulihkan biaya. Karena GAF adalah perusahaan nirlaba, keuntungan yang diperolehnya dikembalikan ke pemegang sahamnya. GAF juga berinvestasi dalam diversifikasi tanaman, bio-teknologi, penyimpanan, transportasi dan pemasaran infra-struktur. Singkatnya, GAF telah mengambil risiko dari petani kecil yang gagal panen berarti kehilangan semua yang mereka miliki. Dulu para petani ini tidak punya pilihan selain membuang hasil panen ke pasar begitu mereka selesai panen. Dengan infrastruktur GAF di tempat, gandum dapat disimpan sampai ada permintaan dan diangkut ke pasar yang sebelumnya tidak terjangkau. Dengan keamanan GAF di belakang mereka, para petani bersedia bereksperimen dengan tanaman yang tidak mereka kenal. GAF sedang mengeksplorasi potensi ekspor untuk hasil surplusnya. Harap dicatat bahwa kepemilikan tanah secara individu tidak terpengaruh oleh partisipasi dalam sistem Farm Primer. Juga kebebasan pemilik lahan individu untuk menumbuhkan tanaman apa pun yang mereka sukai. Sistem ini tidak sama dengan komune atau koperasi dalam ekonomi sosialis komunis. Grameen Fisheries Foundation (GFF) Pada tahun 1986 Yayasan mengambil alih sebuah proyek perikanan yang gagal yang memiliki 800 kolam ikan, menghasilkan hanya 50 ton ikan per tahun dan kehilangan jutaan dolar uang donor (Inggris). Pencurian dan pengabaian itu biasa terjadi. Saat ini, dimiliki sepenuhnya oleh pekerja pemegang sahamnya, GFF menghasilkan lebih dari 1.000 ton ikan dalam setahun, saat berlatih budidaya ikan dengan intensitas rendah. Penelitian dan pemantauan yang konstan dilakukan untuk memastikan bahwa generasi sekarang dari pekerja pemilik dapat meneruskan perikanan yang sama layaknya ke generasi berikutnya. Tenunan tangan kain cek warna-warni adalah kerajinan tradisional Bangladesh. 100 benang katun dicelup sebelum menenun, membuat kain terlihat indah dan 100 warna dengan cepat. Ini datang dalam jutaan kombinasi warna mulai dari warna hama yang halus sampai yang terang. SIDE mengidentifikasi potensi ekspor yang tidak terpakai untuk kain yang benar-benar menakjubkan ini. Saat ini, Grameen Check mempekerjakan 200.000 penangan handloom pemegang saham, dan mengekspor ke Amerika Serikat, Inggris, Eropa dan Jepang. Ini adalah mencari pasar di Australia. Di Februray 1996, pameran dan pameran mode eksklusif diadakan di Paris untuk mempromosikan Grameen Check dan kain katun dan sutra lainnya yang diproduksi oleh peminjam Grameen Bank. Bangladesh adalah tempat percobaan Grameens dimana Model Pengembangan Sosial Ekonomi dikembangkan, dicoba dan disesuaikan. Visi tersebut adalah untuk mereplikasi variasi model yang disesuaikan dengan tepat di setiap negara di dunia di mana kemiskinan ada. Untuk tujuan ini, Grameen Trust dibentuk untuk menyediakan modal benih, pelatihan, bantuan teknis dan berbagi pengalaman kepada para ekonom dan bankir dari negara lain yang ingin meniru sistem Grameen Banks. Saat ini ada 168 Replikasi Bank Grameen di 44 negara. Satu Reputasi Bank Grameen baru dibuat di suatu tempat di dunia setiap minggu. Pada tingkat ini, 300 Reputasi Bank Grameen baru akan didirikan di seluruh dunia pada pergantian abad ini. Rencananya adalah untuk memberi kredit kepada setengah miliar orang termiskin (100 juta keluarga termiskin) di dunia pada tahun 2005, dan kepada seluruh dunia 1,3 miliar orang miskin pada tahun 2025. Pada bulan Februari 1997, sebuah KTT internasional diketuai bersama oleh Nyonya Clinton, akan diadakan di Washington untuk mempertemukan semua pemain di bidang pembangunan, meninjau kemajuan dan memobilisasi kemauan politik dan komitmen untuk dunia yang bebas dari pengelihatan kemiskinan. Saat ini, banyak lip-service diberikan pada visi ini oleh banyak negara, baik di Utara dan Selatan, namun ada sedikit keyakinan bahwa ini mungkin atau bahkan diinginkan. Ada optismeisme yang berkembang bahwa walaupun seperlima dari kemanusiaan (1,3 miliar orang) saat ini hidup dalam apa yang oleh PBB disebut kemiskinan absolut, dalam masa hidup kita, kita akan melihat dunia yang secara signifikan lebih baik. Ada beberapa alasan untuk optimisme ini: Demonstrasi spektakuler oleh Bank Grameen tentang bagaimana orang-orang yang bertanggung jawab dan pekerja keras adalah orang-orang miskin. Berapa banyak uang pinjaman yang diperlukan untuk mewujudkan mukjizat tersebut: Dalam model Bank Grameen, ukuran pinjaman yang optimal untuk keluarga adalah sekitar setengah dari pendapatan rata-rata nasional negara tersebut. Dalam kasus Bangladesh, di mana rata-rata pendapatan nasional tahunan adalah 370 dolar AS, ukuran pinjaman yang optimum adalah US 140. Untuk negara-negara lain di mana sebagian besar di dunia 1,3 miliar orang miskin hidup, ukuran pinjaman yang optimal dapat ditemukan antara 120 Dan 300. Dengan demikian, kebutuhan kredit total 1,3 miliar orang di dunia (250 juta keluarga) diperkirakan berkisar antara 25 sampai 60 miliar dolar. Mengingat 85 miliar dolar AS berpindah tangan setiap tahun atas nama membantu orang miskin (dan hilang di lubang hitam tanpa bekas), modal yang dicari Bank Grameen tidak banyak. (Catatan: 85 miliar dolar yang disebutkan di atas adalah sejumlah besar uang.60 miliar darinya disumbangkan oleh pemerintah dari berbagai negara industri, dan 25 miliar disediakan oleh publik donor - dari tahun ke tahun). Oleh karena itu, Bank Grameen memungkinkan bankir telanjang dari Bangladesh ke Bolivia - untuk menciptakan replikasi Grameen Bank dan, di tingkat internasional, ia memobilisasi ibukota. Tidak hanya itu yang mempengaruhi donor, namun juga menarik modal komersial utama. Dalam sistem Grameen Bank, modal tidak lenyap. Ini mendaur ulang tak terbatas dan benar-benar tumbuh. Oleh karena itu, tidak ada alasan untuk tidak mencari modal untuk dipinjamkan. Risiko terbesar terhadap visi dunia yang berani ini yang bebas dari kemiskinan kelaparan berasal dari kegagalan program pinjaman-ke-miskin yang mahal. Kegagalan tersebut akan mendiskreditkan senjata paling efektif ini untuk memerangi kemiskinan, dan akibatnya dana dan bunga akan mengering. Oleh karena itu, kami merasa sangat prihatin melihat lembaga bantuan amal dari negara-negara Barat sekarang ingin menjalankan bank-bank bagi masyarakat miskin. Ada dua alasan utama yang menjadi perhatian kami: Model Grameen Bank sangat sensitif terhadap budaya dan hanya bekerja di tangan para bankir lokal. Presence of foreigners is found to have dis-empowering and dis-franchising effects. North-South cooperation is found to be particularly damaging (as one can imagine). The Management-Expense-Ratio (MER) required of a typical Grameen Bank replication can not sustain the cost of involving Western aid-workers, either directly or indirectly. The MER of a Grameen Bank replication is based on the expectation that the workers salaries will be in line with the average national income of the country where the replication is being attempted (that is 20 - 100 a month). Hence, poverty eradication ala Grameen really requires the local leadership and workforce to perform the miracle without outside help. Some of us at the Grameen Support Group in Australia believe that there is nothing we in the West can really do to help the poor in the South.It is hoped that the common sense will prevail and the Third World leadership and workforce will be left alone to undertake eradication of poverty among their people. The donor public in the West can play a part in ensuring this. We recommend that the aid organisations in Western countries attend to a much bigger challenge close to home. to educate the Western consumers to practice sustainable consumption. Worldwide Support for the Grameen Bank Support from the Americans In 1987, when Bill Clinton was the governor of Arkansas, Mr. and Mrs. Clinton approached the Grameen Bank to help them replicate its model in the USA. The capital was provided by an American Bank. Today, there are 20 Grameen Bank replication programmes in the USA working to eradicate the urban poverty. Through various acts of the Congress, funds and legislative support have been provided to allow the Grameen Bank concept to function in this richest country in the world. The Grameen Bank has the support of both the Democrats and the Republicans, as well as the US administration. Although Grameen is grateful to the entire American media, CNN deserves a special mention. Jane Fonda and Ted Turner are great admirers of Professor Yunus. They have played a significant part in making the Bank known to the American public and the world. The European Union European governments and public have been involved in supporting the Grameen Bank from its very early days. Belgian, Swedish, German, Norwegian and the Dutch governments have helped make up the lending base of the Grameen Bank and funded the Grameen Trust. Europeans have also helped the bank achieve international recognition. In 1993 Queen Fabiola and King Baudouin, in a glittering ceremony in Brussels, honoured Professor Yunus and Manzeera Begum, a Grameen borrower. (Begum, Professor Yunus recalls, was not quite impressed of the King. Why doesnt he wear a crown, like the kings do she quietly asked Yunus.) The World Bank gives loans and not grants. And it does not deal with non-government organisations. Last year it broke both of its rules to provide the Grameen Trust with a small (two million dollar) grant. In June 1995, the World Bank announced a 100 million dollar fund to finance Grameen Bank replications, 30 million of which was World Banks contribution. Donor governments were invited to contribute the rest. Many such funds do not get subscribed to their target. This fund got over-subscribed to 230 million US dollars, such is the optimism and belief in poverty eradication ala Grameen. Various UN Agencies UN International Fund for Agricultural Development (UNIFAD) was the very first lender to the Grameen Project (before it became a bank). The Grameen Bank and the Grameen Trust have received valuable support and funding from the UN Capital Development Fund (UNCDF), UNIFAD, UN Development Programme (UNDP), UNESCO, UNICEF and other UN agencies. In February 1996, UNESCO sponsored an exclusive fashion show in Paris to promote Grameen Check (the cotton fabric handmade by the Grameen Bank borrower-weavers). A number of private foundations such as the Rockefeller, the McArthur and the Ford have supported the Grameen Bank with funds and have helped to raise its international profile. The Grameen Bank Support Group Australia This Support Group was born out of the anger and frustration with the exploitation of donors and tax-payers that goes on in the Western countries in the name of helping the poor over there. We discovered Grameen Bank through an ABC TV documentary. Unable to believe what seemed like a fairy tale, some of us went to Bangladesh. This is what we found: The high self-esteem of the Grameen Bank borrowers stood in stark contrast to the low self-image of the recipients of aid we met at many other aid projects that we sponsored in the past. Compared to the charitable approach we have seen elsewhere, this was a professional assault on structured poverty using the tools of economics, banking and trading. Here, poverty alleviation was a sustainable, even profitable, business the poor were share-holders in the business, not the target of some aid programme. We believe Grameen Banks position that: a vast majority of worlds 1.3 billion poor, trapped in grinding poverty, are perfectly capable of working their way out of it. the poor do not need handout that charity creates dependence and kills initiative, thus maintains and even deepens the poverty. We believe Grameen Banks promise that within our lifetime we shall see a world by and large free from poverty. We are, however, convinced that unless the leadership and workforce of this undertaking comes from the Third World itself, this will not happen.The purpose of this Support Group is to help and support the Grameen Bank in Bangladesh and its replications throughout the world and make the bank known to the Australian public, media and the policy-makers. Membership of the Support Group The membership is open to all who endorse Grameen Banks vision and its approach. There is no membership fees. Frequently asked questions Does the Bank lend to normal people Grameen Bank does not engage in any banking business except lending to the poor (technically called micro-lending). Does Grameen Bank accept donations The Grameen Bank in Bangladesh is an experiment in self-reliance. Therefore it does not seek donations, although it accepts one when offered. What about the Grameen Trust The Grameen Trust seeks donations, to finance new Grameen Bank replications all over the world, and to scale up the existing ones until they become viable. Donations to the Grameen Trust can be sent. USA: personal cheque directly to the Grameen Trust Australia: personal cheque in favour of Grameen Trust to this Support Group Other Countries: US bank draft directly to the Grameen Trust Can I invest in the Grameen Bank Australians can invest in the Grameen Cash Management Trust which provides return comparable to the Cash Managemnt Trusts of the major Australian banks. For information, please contact this Support Group. Residents of other countries, please contact the Grameen Bank for information. Does Grameen BankTrust has a newsletter Yes, it is called the Grameen Dialogue. Subscription costs US 25 a year. In Australia, the costs are. - A 30 a year (full subsription) - A 10 a year (students, pensioners) - free subscription is also available on request. Cheques in favour of Grameen Trust to this Support Group. Any good book on Grameen A captivating book on Grameen is the outcome of a critical study of the bank commissioned by the Norwegian Ministry for Development Cooperation (NORAD). It provides a detailed insight into the working of the bank, and explains why it enjoys such high loan repayments and success. Highly recommended. Particpation As Process - What Can We Learn From Grameen Bank Andreas Fuglesang and Dale Chandler, ISBN 984-05-1238-2, US 15. Can be ordered from the Grameen Trust, this Support Group or from the following address in Washington. Ms. Patricia Young National Co-ordinator, World Food Day Committee 1001 - 22nd Street NW, Washington DC 20437, USA Phone: (202) 653 2404 Anything else I can read Professor Yunus has written numerous books. To some one new to the Grameen we would highly recommend: GRAMEEN BANK: Experiences Reflections (costs US 1 - because it is published in Bangladesh) Are there Grameen Support Groups in Other Countries Yes. Please contact us for information. For more information, please contact Grameen Bank Support Group Australia 7 Burke Place Mount Colah, NSW 2079 Australia. Tel. 018 - 440 717 (message bank) Fax. 02 - 9457 8805
Options-trading-strategies-in-nse
Iq-binary-option-login