Indikator perdagangan triad

Indikator perdagangan triad

Stock-options-long-calls-and-puts
Contoh strategi pelatihan
Pilihan-pialang-di-india


Mengidentifikasi-swing-trading-opportunities-in-the-forex-market Online-gold-trading-indonesia Pilihan-broker-online Perdagangan-strategi-untuk-usdinr Pilihan-trading-losses Miami-heat-trade-options-2013

Todays Berita Pasar Saham Analisa amp Real-Time After Hours Berita Pra-Market Flash Kutipan Kutipan Bagan Interaktif Setelan Bawaan Harap diperhatikan bahwa begitu Anda membuat pilihan Anda, ini akan berlaku untuk semua kunjungan masa depan ke NASDAQ. Jika, sewaktu-waktu, Anda tertarik untuk kembali ke setelan default kami, pilih Setelan Default di atas. Jika Anda memiliki pertanyaan atau mengalami masalah dalam mengubah pengaturan default Anda, silahkan email isfeedbacknasdaq. Konfirmasikan pilihan Anda: Anda telah memilih untuk mengubah pengaturan default untuk Pencarian Kutipan. Ini sekarang akan menjadi halaman target default Anda kecuali jika Anda mengubah konfigurasi Anda lagi, atau Anda menghapus cookies Anda. Yakin ingin mengubah setelan Anda Kami mohon untuk meminta Harap nonaktifkan pemblokir iklan Anda (atau perbarui setelan Anda untuk memastikan javascript dan cookie diaktifkan), sehingga kami dapat terus memberi Anda berita pasar tingkat pertama Dan data yang Anda harapkan dari kami. Tanda-tanda pertama masyarakat kompleks di Mesoamerica adalah Olmecs peradaban pra-Columbus kuno yang tinggal di dataran rendah tropis di Meksiko bagian selatan-tengah, di negara-negara bagian Veracruz dan Tabasco yang modern. . Luasnya sekitar 125 mil dan lebar 50 mil (200 km 80 km), dengan sistem Sungai Coatzalcoalcos mengalir melalui tengahnya. Situs ini termasuk San Lorenzo Tenochtitlan, Laguna de los Cerros, Tres Zapotes, dan La Venta, salah satu situs Olmec terbesar. La Venta bertanggal antara 1200 SM sampai 400 SM yang merupakan tempat perkembangan utama kota pada Periode Formatif Tengah. Terletak di sebuah pulau di sebuah rawa pesisir yang menghadap ke sungai Rio Palma yang aktif, kota La Venta mungkin menguasai wilayah antara sungai Mezcalapa dan Coatzacoalcos. Domain Olmec diperpanjang dari pegunungan Tuxtlas di barat ke dataran rendah Chontalpa di timur, wilayah dengan variasi signifikan dalam geologi dan ekologi. Lebih dari 170 monumen Olmec telah ditemukan di dalam wilayah tersebut, dan delapan puluh persennya terjadi di tiga pusat Olmec terbesar, La Venta, Tabasco (38), San Lorenzo Tenochtitlan, Veracruz (30), dan Laguna de los Cerros, Veracruz (12 ). Ketiga pusat Olmec tersebut berjarak dari timur ke barat melintasi wilayah tersebut sehingga masing-masing pusat dapat memanfaatkan, mengendalikan, dan menyediakan seperangkat sumber daya alam yang berbeda yang berharga bagi perekonomian Olmec secara keseluruhan. La Venta, pusat timur, berada di dekat muara sungai yang kaya, dan juga bisa menyediakan kakao, karet, dan garam. San Lorenzo, yang berada di pusat wilayah Olmec, menguasai dataran banjir yang luas di lembah Coatzacoalcos dan jalur perdagangan sungai. Laguna de los Cerros, bersebelahan dengan pegunungan Tuxtlas, diposisikan di dekat sumber basalt yang penting, sebuah batu yang dibutuhkan untuk memproduksi manos, metates, dan monumen. Mungkin aliansi pernikahan antara pusat Olmec membantu memelihara jaringan pertukaran semacam itu. Dermaga Olmec adalah istilah arkeologi yang digunakan untuk menggambarkan daerah di dataran rendah Teluk yang pada umumnya dianggap sebagai tempat kelahiran budaya Olmec. Daerah ini ditandai dengan dataran rendah rawa yang diselingi oleh perbukitan rendah, pegunungan pegunungan, dan gunung berapi. Pegunungan Tuxtlas naik tajam di utara, di sepanjang Teluk Mexicos di Campeche. Di sini Olmecs membangun kompleks kuil kota permanen di San Lorenzo Tenochtitlan, La Venta, Tres Zapotes, dan Laguna de los Cerros. Di wilayah ini, peradaban Mesoamerika pertama akan muncul dan memerintah dari tahun 1400-400 SM. Olmec berkembang selama periode Formatif Mesoamerika, berkencan sekitar 1400 SM sampai sekitar 400 SM. Sebagai peradaban Mesoamerika pertama, mereka meletakkan banyak fondasi bagi peradaban yang akan menyusul. Pengaruh mereka melampaui batas - dari Chalcatzingo, jauh ke barat di dataran tinggi Meksiko, ke Izapa, di pesisir Pasifik dekat Guatemala yang sekarang, barang-barang Olmec telah ditemukan di seluruh Mesoamerika selama periode ini. Apa yang sekarang kita sebut Olmec pertama kali muncul di kota San Lorenzo Tenochtitlan, di mana ciri khas khas Olmec muncul sekitar tahun 1400 SM. Munculnya peradaban di sini dibantu oleh ekologi lokal dari tanah aluvial yang disiram dengan baik, dan juga oleh jaringan transportasi yang ditemukan oleh sungai Coatzacoalcos. Lingkungan ini mungkin dibandingkan dengan pusat peradaban kuno lainnya: lembah Sungai Nil, Indus, dan Sungai Kuning, dan Mesopotamia. Lingkungan yang sangat produktif ini mendorong populasi terkonsentrasi padat yang pada gilirannya memicu bangkitnya kelas elit. Kelas elit inilah yang memberi dasar sosial untuk memproduksi artefak mewah simbolis dan canggih yang mendefinisikan budaya Olmec. Banyak dari artefak mewah ini, seperti batu giok, obsidian dan magnetit, berasal dari lokasi yang jauh dan menunjukkan bahwa para elite Olmec awal memiliki akses ke jaringan perdagangan yang luas di Mesoamerica. Sumber batu giok yang paling berharga, misalnya, ditemukan di lembah Sungai Motagua di Guatemala timur, dan obsimian Olmec telah dilacak ke sumber-sumber di dataran tinggi Guatemala, seperti El Chayal dan San Martin Jilotepeque, atau di Puebla, jaraknya berkisar Dari 200 sampai 400 km jauhnya (120 - 250 mil jauhnya) masing-masing. Pusat Olmec pertama, San Lorenzo, semuanya ditinggalkan sekitar 900 SM pada waktu yang hampir bersamaan dengan La Venta yang terkenal. Penghancuran besar-besaran banyak monumen San Lorenzo juga terjadi sekitar tahun 950 SM, yang mungkin mengarah pada pemberontakan internal atau, kemungkinan besar, sebuah invasi. Pemikiran terakhir, bagaimanapun, adalah bahwa perubahan lingkungan mungkin bertanggung jawab atas pergeseran ini di pusat-pusat Olmec, dengan sungai penting tertentu berubah arah. Setelah kemunduran San Lorenzo, La Venta menjadi pusat Olmec paling menonjol, yang berlangsung dari 900 SM sampai ditinggalkan sekitar 400 SM. La Venta mempertahankan tradisi budaya Olmec, namun dengan menampilkan kekuatan dan kekayaan yang spektakuler. Piramid Agung adalah struktur Mesoamerika terbesar pada masanya. Bahkan saat ini, setelah 2500 tahun erosi, ia naik 34 meter di atas lanskap datar alami. Dikubur jauh di dalam La Venta, ditawarkan dengan harga murah dan padat karya: 1000 ton blok serpentin halus, trotoar mosaik besar, dan setidaknya 48 deposit pigmen giok, tembikar, figur, dan cermin hematit yang dipoles. Tidak diketahui dengan jelas apa yang menyebabkan kepunahan budaya Olmec. Diketahui bahwa antara 400 dan 350 SM, populasi di bagian timur jantung Olmec terjal, dan daerah tersebut akan tetap jarang dihuni sampai abad ke-19. Depopulasi ini kemungkinan disebabkan oleh perubahan lingkungan yang sangat serius yang membuat daerah ini tidak cocok untuk kelompok besar petani, khususnya perubahan pada lingkungan sungai yang Olmec bergantung pada pertanian, untuk berburu dan mengumpulkan, dan untuk transportasi. Arkeolog mengusulkan agar perubahan ini dipicu oleh pergolakan tektonik atau penurunan, atau pendangkalan sungai karena praktik pertanian. Satu teori untuk penurunan populasi yang cukup besar selama periode Formatif Terminal disarankan oleh Santley dan rekan (Santley et al 1997) dan mengusulkan pergeseran relokasi lokasi pemukiman karena vulkanisme dan bukan kepunahan. Letusan gunung berapi selama Periode Awal, Akhir dan Terminal Formatif akan menyelimuti tanah dan memaksa Olmec untuk memindahkan permukiman mereka. Apapun penyebabnya, dalam beberapa ratus tahun setelah ditinggalkannya kota Olmec terakhir, budaya penerus telah mapan. Situs Tres Zapotes, di ujung barat jantung Olmec, terus diduduki dengan baik melewati 400 SM, namun tanpa keunggulan budaya Olmec. Budaya pasca-Olmec ini, yang sering diberi label Epi-Olmec, memiliki ciri serupa dengan yang ditemukan di Izapa, sekitar 330 mil (550 km) ke tenggara. Olmec artforms menekankan patung monumental dan ukiran giok kecil dan perhiasan. Banyak seni Olmec sangat bergaya dan menggunakan ikonografi yang mencerminkan makna religius dari karya seni. Beberapa seni Olmec, bagaimanapun, sangat naturalistik, menunjukkan keakuratan penggambaran anatomi manusia yang mungkin setara dengan Dunia Baru Pra-Columbus hanya dengan seni era Maya Classic terbaik. Motif umum meliputi mulut yang jatuh dan mata miring seperti slank, yang keduanya dapat dilihat pada sebagian besar representasinya adalah jaguar atau dewa jaquar. Motif itu-jaguar ditandai dengan mata berbentuk almond, mulut terbuka yang turun, dan kepala sumbing. Supernatural jaguar menggabungkan motif jaguar dan juga fitur lainnya, walaupun berbagai akademisi mendefinisikannya sebagai supranatural jaguar secara berbeda. Aspek paling terkenal dari perdukunan dalam agama Mesoamerika, dan dalam keseluruhan perdukunan penduduk asli Amerika, adalah kemampuan untuk mengasumsikan kekuatan hewan yang terkait dengan dukun. Hewan seperti itu disebut nahuales. Dan dalam seni Olmec yang paling umum adalah jaguar. Dalam arti tertentu, semangat yang optimal akan memiliki spiritualitas dan intelektualitas manusia dan keganasan dan kekuatan jaguar, semuanya digabungkan dalam dukun dan jaguar nahuale-nya. Anak Jaguar bisa memberi contoh kombinasi ini. Ini adalah representasi yang sangat umum dalam seni Olmec, dan sering kali termasuk mata sipit dan mulut melengkung yang diucapkan di close-up ini. Budaya Olmec pertama kali didefinisikan sebagai gaya seni, dan ini terus menjadi ciri khas budaya. Tempel di sejumlah besar media - batu giok, tanah liat, basal, dan batu hijau antara lain - banyak seni Olmec, seperti Wrestler, sangat naturalistik. Seni lainnya, bagaimanapun, mengungkapkan makhluk antropomorfik yang fantastis, seringkali sangat bergaya, dengan menggunakan ikonografi yang mencerminkan makna religius. Motif umum mencakup mulut yang jatuh dan kepala sumbing, yang keduanya terlihat dalam representasi adalah-jaguar. Selain subyek manusia, perajin Olmec mahir dalam penggambaran hewan, misalnya, Kapal Olmec kuno keramik, dan Kapal Ikan yang berkencan sampai sekitar tahun 1000 SM. Keramik diproduksi di kiln yang mampu melebihi sekitar 900deg C. Satu-satunya budaya prasejarah lainnya yang diketahui mencapai suhu tinggi seperti itu adalah Mesir Kuno. Beruang Kepala Burung Jade Face Masks Jenis artefak lainnya adalah ukiran batu keras yang jauh lebih kecil di giok wajah dengan bentuk masker. Kurator dan ilmuwan merujuk pada masker wajah bergaya Olmec karena meskipun bergaya Olmec, sampai saat ini tidak ada contoh yang ditemukan dalam konteks Olmec yang dikendalikan secara arkeologis. Namun mereka telah ditemukan kembali dari situs-situs budaya lain, termasuk yang sengaja disimpan di kawasan upacara Tenochtitlan (Mexico City), yang kira-kira berusia sekitar 2.000 tahun ketika orang-orang Aztec menguburnya, menunjukkan bahwa ini dihargai dan dikumpulkan sebagai barang antik Romawi. Berada di Eropa Tokoh kecil dalam adegan ini telah dipulihkan ke posisi semula mereka ditemukan di La Venta, Tabasco. Tidak ada jawaban pasti untuk apa adegan ini diberlakukan. Laki-laki memiliki tengkorak memanjang, akibat deformasi tengkorak dimulai sejak usia dini. Penggambaran langka seorang wanita dalam seni Olmec, sosok duduk ini juga tidak biasa untuk ornamen cermin hematitnya. Sisi dan cermin yang dihadapinya, lambang otoritas politik dan agama, menyampaikan status elitnya. Cermin berfungsi sebagai alat peramal, memberikan akses simbolis ke alam lain. Artikel pada figurin Olmec ini menggambarkan sejumlah patung arketipe yang diproduksi oleh penghuni Formatif Periode Mesoamerica. Sementara banyak dari patung-patung ini mungkin atau mungkin tidak diproduksi secara langsung oleh orang-orang di jantung negara Olmec, mereka memiliki keunggulan dan motif budaya Olmec. Patung-patung ini biasanya ditemukan dalam sampah rumah tangga, dalam persediaan konstruksi kuno, dan (di luar daerah Olmec) di kuburan, meskipun banyak patung bergaya Olmec, terutama yang diberi label bergaya Las Bocas atau Xochipala, ditemukan oleh penjarah dan oleh karena itu Tanpa asalnya Mayoritas patung-patung itu sederhana dalam disain, sering telanjang atau dengan pakaian minimal, dan terbuat dari terakota lokal. Sebagian besar pemulihan ini hanyalah fragmen: kepala, lengan, batang tubuh, atau kaki. Diperkirakan, berdasarkan patung kayu yang ditemukan dari situs El Manati yang ditebang air, patung-patung itu juga diukir dari kayu, tapi jika tidak ada yang selamat. Lebih awet dan lebih dikenal oleh masyarakat umum adalah patung-patung itu yang diukir, biasanya dengan tingkat keterampilan, mulai dari batu giok, serpentin, greenstone, basal, dan mineral lainnya dan batu. Pada bulan Maret 2005, sebuah tim arkeolog menggunakan NAA (analisis aktivasi neutron) untuk membandingkan lebih dari 1000 artefak keramik bergaya kuno Mesoamerika Olmec dengan 275 sampel tanah liat sehingga menghasilkan originasi tembikar. Mereka menemukan bahwa Olmec dikemas dan mengekspor kepercayaan mereka ke seluruh wilayah dalam bentuk desain dan bentuk keramik khusus, yang dengan cepat menjadi keunggulan status elit di berbagai wilayah di Meksiko kuno. Pada bulan Agustus 2005, penelitian lain, kali ini menggunakan petrografi, menemukan bahwa pertukaran kapal antara pusat dataran tinggi dan dataran rendah secara timbal balik, atau dua arah. Lima dari sampel yang digali di San Lorenzo tidak diragukan lagi dari Oaxaca. Menurut salah satu arkeolog yang melakukan penelitian ini, ini bertentangan dengan klaim terbaru bahwa Gulf Coast adalah satu-satunya sumber tembikar di Mesoamerica. Hasil penelitian INAA kemudian dipertahankan pada bulan Maret 2006 dalam dua artikel di Amerika Latin Kuno. Karena sampel INAA jauh lebih besar daripada sampel petrografi (total lebih dari 1600 analisis bahan baku dan lempung vs sekitar 20 bagian tipis tembikar dalam studi petrografi), penulis makalah Pasukan Amerika Latin berpendapat bahwa studi petrografi tidak dapat dilakukan. Mungkin membatalkan studi INAA. Sementara patung-patung Olmec ditemukan melimpah di situs sepanjang Periode Formatif, monumen batu seperti kepala kolosal yang merupakan ciri budaya Olmec yang paling dikenali. Monumen ini dapat dibagi menjadi empat kelas: Kolose kepala altar Rectangular (takhta yang lebih mungkin) Patung berdiri bebas, seperti si kembar dari Monumen El Azuzul atau San Martin Pajapan 1. Stelae, seperti Monumen La Venta 19 atas. Bentuk stelae umumnya diperkenalkan kemudian dari kepala kolosal, altar, atau patung berdiri bebas. Seiring berjalannya waktu, stelae beralih dari representasi tokoh sederhana, seperti Monumen 19 atau La Venta Stela 1, menuju representasi peristiwa sejarah, terutama tindakan yang melegitimasi penguasa. Tren ini akan berujung pada monumen post-Olmec seperti La Mojarra Stela 1, yang menggabungkan gambar penguasa dengan naskah dan tanggal kalender. Aspek paling terkenal dari peradaban Olmec adalah kepala helm yang sangat besar. Karena tidak ada teks pra-Kolumbia yang jelas yang menjelaskannya, monumen yang mengesankan ini telah menjadi subyek banyak spekulasi. Setelah berteori untuk menjadi pemain bola, sekarang secara umum diterima bahwa kepala ini adalah potret penguasa, mungkin berpakaian seperti pemain bola. Diinfus dengan individualitas, tidak ada dua kepala yang serupa dan hiasan kepala seperti helm dihiasi dengan unsur-unsur yang khas, menunjukkan beberapa simbol pribadi atau kelompok. Pada tahun 1939 sebuah ukiran ditemukan di dekat kepala raksasa dengan desain khas Olmec di satu sisi dan simbol tanggal di sisi lain. Hal ini menunjukkan kebenaran yang mengejutkan: kaum Olmec memiliki hak yang jauh lebih besar untuk dianggap sebagai budaya ibu. Ratusan tahun lebih awal dari yang dibayangkan orang, desa-desa sederhana telah memberi jalan kepada masyarakat yang kompleks yang diatur oleh para raja dan imam, dengan pusat upacara dan karya seni yang mengesankan. Saat ini banyak yang menganggap istilah budaya ibu menyesatkan, tapi yang jelas Olmecs datang lebih dulu. Kepala megalitik lainnya ditemukan pada tahun-tahun berikutnya, semuanya memiliki ciri khas Afrika. Ini tidak harus menunjukkan bahwa para pendiri atau pemimpin peradaban Olmec berasal langsung dari Afrika, karena banyak populasi asli negara-negara seperti Kamboja dan Filipina memiliki karakteristik serupa. Ini mungkin telah dibawa saat manusia pertama memasuki Amerika dari Asia. Banyak kepala Olmec memiliki simbol jaguar di headpieces yang berbeda. Jaguar adalah simbol ampuh yang mewakili budaya Mesoamerika. Olmec menggunakan dukun selama ritual sakral untuk berubah menjadi jaguar. Mereka percaya bahwa jaguar adalah orang yang hidup dan yang mati. Juga mereka pikir olmec dengan jelas mencitrakan bahwa dukun mereka berubah pada acara ritual menjadi struktur sempurna yang sangat penting bagi mereka. Mereka pikir itu penting bagi para dewa, ritual, dan mitos. Sudah ada 17 kepala kolosal yang digali sampai saat ini. Kepala berkisar dari kepala Rancho La Cobata, setinggi 3,4 m, ke pasangan di Tres Zapotes, pukul 1.47 m. Telah dihitung bahwa berat kepala terbesar antara 25 dan 55 ton pendek (50 t). Kepala diukir dari balok tunggal atau batu basal vulkanik, ditemukan di Pegunungan Tuxtlas. Kepala Tres Zapotes, misalnya, dipahat dari basal yang ditemukan di puncak Cerro el Vigia, di ujung barat Tuxtlas. Kepala San Lorenzo dan La Venta, di sisi lain, kemungkinan diukir dari basal Cerro Cintepec, di sisi tenggara, mungkin di bengkel Llano del Jicaro di dekatnya, dan diseret atau melayang ke tempat tujuan akhir mereka yang berjarak puluhan mil jauhnya. Diperkirakan bahwa memindahkan kepala kolosal membutuhkan usaha 1.500 orang selama tiga sampai empat bulan. Beberapa kepala, dan banyak monumen lainnya, telah dimutilasi, dikuburkan dan disinterred, dipasang ulang di lokasi baru dan kemudian dikubur kembali. Diketahui bahwa beberapa monumen, dan setidaknya dua kepala, didaur ulang atau diulang kembali, namun tidak diketahui apakah ini hanya karena kelangkaan batu atau apakah tindakan ini memiliki ritual atau konotasi lainnya. Juga diduga bahwa beberapa mutilasi memiliki arti penting di luar penghancuran belaka, namun beberapa ilmuwan masih tidak mengesampingkan konflik internal atau, kemungkinan besar, invasi sebagai faktor. Hampir semua kepala kolosal ini memiliki fitur yang sama, hidung pipih, bibir lebar, dan penutup kepala yang capping, kemungkinan ciri raja-raja perang Olmec. Karakteristik ini telah menyebabkan beberapa perdebatan karena kemiripannya dengan karakteristik wajah Afrika. Berdasarkan perbandingan ini, beberapa orang bersikeras bahwa Olmec adalah orang Afrika yang telah berimigrasi ke Dunia Baru. Namun, klaim kontak pra-Kolumbia dengan Afrika ditolak oleh sebagian besar arkeolog dan ilmuwan Mesoamerika lainnya. Penjelasan untuk fitur wajah kepala kolosal termasuk kemungkinan bahwa kepala diukir dengan cara ini karena ruang dangkal diperbolehkan di batu-batu basalt. Yang lain mencatat bahwa selain hidung dan bibir tebal yang lebar, kepala memiliki lipatan Asia, dan bahwa semua karakteristik ini masih dapat ditemukan di Indian Mesoamerika modern. Untuk mendukung hal ini, pada tahun 1940an, sejarawan artartia Miguel Covarrubias menerbitkan serangkaian foto karya seni Olmec dan wajah orang Meksiko Meksiko modern dengan karakteristik wajah yang sangat mirip. Selain itu, hipotesis asal Afrika mengasumsikan bahwa ukiran Olmec dimaksudkan untuk menjadi realistis, sebuah asumsi yang sulit dibenarkan mengingat corpus representasi penuh dalam ukiran Olmec. Monumen 1, satu dari empat kepala kolega Olmec di Museo de Antropologa de Xalapa di Xalapa, Veracruz. Kepala ini berasal dari 1200 sampai 900 SM dan memiliki tinggi 2,9 meter dan lebar 2,1 meter. Gambaran tentang Rumah Sakit LifePoint Oleh Margaret Patrick 124 Jan 23, 2015 10:19 EST Berkantor pusat di Brentwood, Tennessee, Rumah Sakit LifePoint (LPNT) adalah perusahaan Yang menyediakan layanan kesehatan di masyarakat non-perkotaan dan daerah pedesaan. Perusahaan ini memiliki jaringan dari 67 kampus di 21 negara bagian di Amerika Serikat. Rumah Sakit LifePoint juga memiliki kapitalisasi pasar sekitar 3,28 miliar, salah satu industri rumah sakit nirlaba tertinggi di AS. Pada tahun 1999, Rumah Sakit LifePoint didirikan ketika sebuah perusahaan perawatan kesehatan bernama ColumbiaHCA, dibentuk oleh penggabungan Columbia Hospital Corporation dan HCA Holdings, memintal sejumlah rumah sakit. Pada awalnya, LifePoint Hospitals terdiri dari 23 kampus rumah sakit di daerah pedesaan di tenggara AS. Triad Hospitals, dengan 34 kampus rumah sakit, juga diciptakan sebagai hasil spin-off. Pada tahun 2005, perusahaan tersebut mengakuisisi Perusahaan Kesehatan Provinsi dan membentuk perusahaan publik baru, LifePoint Hospitals Inc. Setelah akuisisi tersebut, LifePoint Hospitals memiliki 50 rumah sakit di 19 negara bagian di Amerika Serikat. Pada bulan Mei 2011, Duke LifePoint, perusahaan patungan antara LifePoint Hospitals dan Duke University Health System, mengakuisisi operasi catherization jantung North Carolina dari MedCath Partners LLC. Langkah ini memperkuat segmen perawatan kardiologi perusahaan di seluruh North Carolina. Pada bulan September 2014, LifePoint Hospitals mengakuisisi Conemaugh Health System untuk memperluas jaringannya di Pennsylvania. Akuisisi ini terus memperkuat posisi perusahaan di pasar pedesaan terpencil, terutama di mana LifePoint adalah satu-satunya penyedia layanan kesehatan. Kinerja harga saham Grafik di atas menunjukkan bahwa Rumah Sakit LifePoint memberikan imbal hasil tahunan sebesar 17,3 antara bulan Maret 2011 dan Januari 2015. Meskipun kinerjanya tertinggal dari SPDR Fund Sektor Kesehatan (XLV) dengan tingkat pengembalian 22,5, Layanan Kesehatan Universal (Universal Health Services) UHS) dengan 25,6, dan HCA Holdings (HCA) dengan tingkat pengembalian 25,9, LifePoint Hospitals terus melampaui tingkat pengembalian Sistem Kesehatan Masyarakat (Community Community Systems - CYH) 8,9.
Robinson-forex-rd-301
Stock-options-with-greatest-changes-in-implied-volatility