Indikator yang paling efektif-trading

Indikator yang paling efektif-trading

Stock-options-appraisal
Profesional-trading-strategy-forex
Pilihan saham tipikal


Swissquote-forex-forum Sederhana-rata-rata bergerak Max-trading-system-llc Apa-adalah-forex-broker-wiki Rsi-intraday-strategy Trade-google-options

Empat Indikator Paling Umum dalam Trend Trading Trend traders mencoba mengisolasi dan mengekstrak keuntungan dari tren. Ada banyak cara untuk melakukan ini. Tidak ada satu pun indikator yang akan memasukkan tiket Anda ke kekayaan pasar, karena perdagangan melibatkan faktor-faktor lain seperti manajemen risiko dan psikologi perdagangan juga. Tapi indikator tertentu sudah teruji waktu dan tetap populer di kalangan pedagang tren. Di sini kami memberikan panduan umum dan strategi prospektif untuk setiap penggunaan ini atau tweak mereka untuk menciptakan strategi pribadi Anda. (Untuk info yang lebih mendalam, lihat Stock Volatile Trading dengan Indikator Teknis.) Memindahkan rata-rata data harga rata-rata dengan menciptakan satu garis yang mengalir. Garis mewakili harga rata-rata selama periode waktu tertentu. Yang rata-rata bergerak pedagang memutuskan untuk menggunakan ditentukan oleh kerangka waktu yang heshe perdagangan. Bagi investor dan pengikut tren jangka panjang, rata-rata pergerakan sederhana 200 hari, 100 hari dan 50 hari adalah pilihan populer. Ada beberapa cara untuk memanfaatkan moving average. Yang pertama adalah melihat sudut rata-rata bergerak. Jika sebagian besar bergerak secara horisontal untuk jangka waktu yang lama, maka harga tidak bergerak. Itu mulai. Jika miring, tren naik sedang berlangsung. Moving averages tidak memprediksi meskipun mereka hanya menunjukkan berapa harga yang dilakukan rata-rata selama periode waktu tertentu. Crossover adalah cara lain untuk memanfaatkan moving averages. Dengan merencanakan rata-rata pergerakan 200 hari dan 50 hari di bagan Anda, sinyal beli terjadi ketika 50 hari melintasi di atas hari 200 hari. Sinyal jual terjadi ketika turun 50 hari di bawah hari 200 hari. Kerangka waktu dapat diubah sesuai dengan jangka waktu perdagangan individual Anda. Bila harga melintasi di atas rata-rata bergerak, itu juga dapat digunakan sebagai sinyal beli, dan ketika harga melintasi di bawah rata-rata bergerak, ini bisa digunakan sebagai sinyal jual. Karena harga lebih fluktuatif daripada moving average, metode ini cenderung lebih false signal. Seperti ditunjukkan grafik di atas. Moving averages juga bisa memberikan support atau resistance terhadap harga. Bagan di bawah ini menunjukkan rata-rata pergerakan 100 hari yang bertindak sebagai support (harga memantul darinya). MACD (Moving Average Convergence Divergence) MACD adalah indikator berosilasi, berfluktuasi di atas dan di bawah nol. Ini merupakan tren berikut dan indikator momentum. Salah satu strategi MACD dasar adalah melihat sisi nol dari garis MACD. Di atas nol untuk periode waktu yang berkelanjutan dan tren cenderung naik di bawah nol untuk periode waktu yang berkelanjutan dan tren cenderung turun. Sinyal beli potensial terjadi ketika MACD bergerak di atas nol, dan sinyal jual potensial saat melintasi di bawah nol. Sinyal garis crossover memberikan sinyal beli dan jual tambahan. MACD memiliki dua garis - garis cepat dan garis lambat. Sinyal beli terjadi saat garis cepat melintasi dan melewati garis lambat. Sinyal jual terjadi saat garis cepat melintasi dan di bawah garis lambat. RSI (Relative Strength Index) RSI adalah osilator lain. Tapi karena pergerakannya terkandung antara nol dan 100, ia menyediakan beberapa informasi berbeda dari MACD. Salah satu cara untuk menafsirkan RSI adalah dengan melihat harga sebagai overbought - dan karena adanya koreksi - saat indikator di atas 70, dan harga oversold - dan akan mengalami bouncing - ketika indikator di bawah 30. Dalam uptrend yang kuat , Harga akan sering mencapai 70 dan seterusnya untuk periode yang berkelanjutan, dan tren turun dapat bertahan pada 30 atau di bawah untuk waktu yang lama. Sementara tingkat overbought dan oversold umum kadang-kadang bisa akurat, mereka mungkin tidak memberikan sinyal yang paling tepat untuk trader tren. Alternatif lain adalah membeli di dekat kondisi jenuh jual saat tren naik, dan melakukan short trading di dekat kondisi jenuh beli dalam tren turun. Katakanlah tren jangka panjang suatu saham sudah habis. Sinyal beli terjadi saat RSI bergerak di bawah 50 dan kemudian kembali ke atasnya. Intinya ini berarti pullback dalam harga telah terjadi, dan trader tersebut membeli begitu pullback nampaknya telah berakhir (menurut RSI) dan trennya kembali. 50 digunakan karena RSI biasanya tidak mencapai 30 dalam uptrend kecuali jika terjadi pembalikan potensial. Sinyal perdagangan pendek terjadi saat tren turun dan RSI bergerak di atas 50 dan kemudian kembali ke bawahnya. Trendlines atau moving average dapat membantu menetapkan arah tren, dan ke arah mana untuk mengambil sinyal perdagangan. Volume Keseimbangan Volume (OBV) sendiri merupakan indikator yang berharga, dan OBV memerlukan banyak informasi volume dan menyusunnya menjadi indikator satu baris sinyal. Indikator mengukur tekanan pembelian secara kumulatif dengan menambahkan volume pada hari-hari terakhir dan mengurangi volume pada hari-hari yang hilang. Idealnya, volume harus mengkonfirmasi tren. Kenaikan harga harus disertai dengan kenaikan harga OBV yang turun harus disertai dengan OBV yang jatuh. Angka di bawah menunjukkan saham untuk Netflix Inc berbasis di Los Gatos, California (Nasdaq: NFLX) yang trennya lebih tinggi seiring dengan OBV. Karena OBV tidak turun di bawah garis trennya. Ini merupakan indikasi bagus bahwa harga cenderung terus bergerak naik setelah pullback. Jika OBV naik dan harga tidak, harga cenderung mengikuti OBV dan mulai meningkat. Jika harga naik dan OBV flat-layer atau jatuh, harganya mungkin mendekati puncak. Jika harga turun dan OBV flat-lining atau naik, harganya bisa mendekati bagian bawah. Indikator dapat menyederhanakan informasi harga, sekaligus memberi sinyal perdagangan tren atau memperingatkan adanya pembalikan. Indikator dapat digunakan pada semua kerangka waktu, dan memiliki variabel yang dapat disesuaikan agar sesuai dengan preferensi spesifik masing-masing pedagang. Kombinasikan strategi indikator, atau naikkan pedoman Anda sendiri, jadi kriteria masuk dan keluar jelas tersedia untuk perdagangan. Setiap indikator dapat digunakan dengan lebih banyak cara daripada yang diuraikan. Jika Anda menyukai indikator penelitian lebih lanjut, dan yang terpenting adalah mengujinya sebelum menggunakannya untuk melakukan perdagangan langsung. Dengan menggunakan Indikator Perdagangan Secara Efektif Banyak investor dan pedagang aktif menggunakan indikator perdagangan teknis untuk membantu mengidentifikasi peluang masuk dan keluar yang tinggi. Ratusan indikator tersedia di kebanyakan platform perdagangan, oleh karena itu, mudah untuk menggunakan terlalu banyak indikator atau menggunakannya secara tidak efisien. Artikel ini akan menjelaskan bagaimana memilih beberapa indikator, bagaimana menghindari kelebihan informasi dan bagaimana mengoptimalkan indikator agar paling efektif memanfaatkan alat analisis teknis ini. TUTORIAL: Analisa Teknikal Menggunakan Beberapa Indikator Jenis Indikator Indikator teknis adalah perhitungan matematis berdasarkan instrumen perdagangan dan arus lalu lintas dan volume aktivitas. Analis teknis menggunakan informasi ini untuk mengevaluasi kinerja historis dan memprediksi harga di masa depan. Indikator tidak secara khusus memberikan sinyal beli dan jual seorang trader harus menafsirkan sinyal untuk menentukan entry trade dan exit point yang sesuai dengan gaya tradingnya yang unik. Beberapa jenis indikator ada, termasuk yang menafsirkan tren, momentum. Volatilitas dan volume. (Untuk bacaan terkait, lihat The Pioneers Of Technical Analysis.) Menghindari Redundansi Multikolinearitas adalah istilah statistik yang mengacu pada penghitungan ganda informasi yang sama. Ini adalah masalah umum dalam analisis teknis yang terjadi ketika jenis indikator yang sama diterapkan pada satu bagan. Hasilnya membuat sinyal berlebihan yang bisa menyesatkan. Beberapa pedagang dengan sengaja menerapkan beberapa indikator dengan tipe yang sama, dengan harapan menemukan konfirmasi untuk pergerakan harga yang diharapkan. Pada kenyataannya, bagaimanapun, multikolinieritas dapat membuat variabel lain tampak kurang penting dan dapat membuat sulit untuk mengevaluasi kondisi pasar secara akurat. Bagan dibuat dengan TradeStation. Menggunakan Indikator Pelengkap Untuk menghindari masalah yang terkait dengan multikolinearitas, pedagang harus memilih indikator yang sesuai dengan, atau melengkapi. Satu sama lain tanpa memberikan hasil yang berlebihan. Hal ini dapat dicapai dengan menerapkan berbagai jenis indikator pada bagan. Seorang trader bisa menggunakan satu momentum dan satu indikator tren misalnya, sebuah osilator stokastik (indikator momentum) dan Indeks Berarah Rata-rata (ADX a trend indicator). Gambar 1 menunjukkan grafik dengan kedua indikator ini diterapkan. Perhatikan bagaimana indikator memberikan informasi yang berbeda. Karena masing-masing memberikan interpretasi berbeda terhadap kondisi pasar, seseorang dapat digunakan untuk mengkonfirmasi yang lain. (Untuk bacaan terkait pada osilator stokastik lihat Stochastics: Indikator Jual Beli yang Akurat.) Simpan Diagram Jual Beli Grafik Bersih Bersih Karena pedagang yang memetakan platform adalah portalnya ke pasar, penting bagan grafik meningkat, dan Tidak menghalangi, analisa pasar trader. Mudah dibaca grafik dan ruang kerja (keseluruhan layar, termasuk grafik, feed berita, jendela masuk pesanan, dll.) Dapat meningkatkan kesadaran situasional trader, yang memungkinkan trader untuk dengan cepat menguraikan dan merespons aktivitas pasar. Sebagian besar platform perdagangan memungkinkan penyesuaian tingkat tinggi mengenai warna dan desain grafik, dari warna latar belakang dan gaya dan warna rata-rata bergerak, dengan ukuran, warna dan font dari kata-kata yang muncul pada tabel. Menyiapkan grafik yang bersih dan menarik secara visual dan ruang kerja membantu pedagang menggunakan indikator secara efektif. Overload Informasi Banyak trader todays menggunakan beberapa monitor untuk menampilkan beberapa chart dan order entry windows. Bahkan jika enam monitor digunakan, seharusnya tidak dianggap sebagai lampu hijau untuk mencurahkan setiap inci ruang layar ke indikator teknis. Informasi yang berlebihan terjadi ketika seorang pedagang mencoba untuk menafsirkan begitu banyak data sehingga semua itu pada dasarnya menjadi hilang. Beberapa orang menyebut hal ini sebagai kelumpuhan analisis jika terlalu banyak informasi disajikan, trader kemungkinan akan dibiarkan tidak dapat merespons. Salah satu metode untuk menghindari kelebihan informasi adalah dengan menghilangkan indikator asing dari ruang kerja jika Anda tidak menggunakannya, kehilangannya - ini akan membantu mengurangi kekacauan. Pedagang juga dapat meninjau grafik untuk memastikan bahwa mereka tidak dibebani oleh multikolinearitas jika beberapa indikator tipe yang sama ada pada tabel yang sama, satu atau lebih indikator dapat dihapus. (Untuk bacaan terkait, lihat Bagaimana Indikator Psikologi Pasar Mengaktifkan Indikator Teknis.) Tip untuk Pengorganisasian Membuat ruang kerja yang terorganisasi dengan baik yang hanya menggunakan alat analisis yang relevan adalah sebuah proses. Deru indikator teknis yang digunakan trader dapat berubah dari waktu ke waktu, tergantung pada kondisi pasar, strategi yang digunakan dan gaya trading. Bagan dibuat dengan TradeStation. Grafik, di sisi lain, dapat disimpan begitu mereka disiapkan dengan cara yang mudah digunakan. Tidak perlu memformat ulang grafik setiap kali platform perdagangan ditutup dan dibuka kembali (lihat bagian Bantuan platform perdagangan untuk petunjuk arah). Simbol perdagangan bisa diubah, bersamaan dengan indikator teknis apapun, tanpa mengganggu skema warna dan layout ruang kerja. Gambar 2 mengilustrasikan ruang kerja yang terorganisasi dengan baik. Pertimbangan untuk membuat grafik yang mudah dibaca dan ruang kerja meliputi: Warna. Warna harus mudah dilihat dan memberikan banyak kontras sehingga semua data bisa segera dilihat. Selain itu, satu warna latar belakang dapat digunakan untuk bagan entri pesanan (bagan yang digunakan untuk entri perdagangan dan pintu keluar), dan warna latar belakang yang berbeda dapat digunakan untuk semua grafik lain dengan simbol yang sama. Jika lebih dari satu simbol diperdagangkan, warna latar belakang yang berbeda untuk setiap simbol dapat digunakan untuk mempermudah mengisolasi data. Layout. Memiliki lebih dari satu monitor sangat membantu dalam menciptakan ruang kerja yang mudah digunakan. Satu monitor bisa digunakan untuk entry order sedangkan yang lainnya bisa digunakan untuk chart harga. Jika indikator yang sama digunakan pada lebih dari satu grafik, ada baiknya menempatkan indikator di lokasi yang sama pada setiap grafik, dengan menggunakan warna yang sama. Hal ini mempermudah untuk menemukan dan menafsirkan aktivitas pasar pada grafik terpisah. Ukuran dan Font. Bold dan renyah font memungkinkan pedagang untuk membaca angka dan kata-kata dengan lebih mudah. Seperti warna dan tata letak, gaya font adalah pilihan, dan pedagang dapat bereksperimen dengan berbagai gaya dan ukuran untuk menemukan kombinasi yang menciptakan hasil yang paling sesuai secara visual. Setelah huruf yang nyaman ditemukan, font gaya dan ukuran yang sama dapat digunakan pada semua grafik untuk memberikan kontinuitas. Mengoptimalkan Indikator Variabel Masukan yang Ditetapkan Pengguna Terserah kepada masing-masing trader untuk menentukan indikator teknis yang akan digunakan, dan juga untuk menentukan cara terbaik untuk menggunakan indikator. Indikator yang paling umum tersedia, seperti moving averages dan oscillators, memungkinkan elemen penyesuaian hanya dengan mengubah nilai input, variabel yang ditentukan pengguna yang memodifikasi perilaku indikator. Variabel seperti look-back period atau jenis data harga yang digunakan dalam suatu perhitungan, dapat diubah untuk memberi indikator nilai yang jauh berbeda dan menunjukkan kondisi pasar yang berbeda. Gambar 3 menunjukkan contoh jenis variabel input yang dapat disesuaikan untuk mengubah perilaku indikator. (Untuk bacaan terkait tentang moving averages, lihat 7 Pitfalls Of Moving Averages.) Bagan yang dibuat dengan TradeStation. Optimalisasi Banyak platform perdagangan maju hari ini memungkinkan trader melakukan penelitian optimasi untuk menentukan input yang menghasilkan kinerja optimal. Pedagang dapat memasukkan range untuk input yang ditentukan, seperti moving average length, misalnya, dan platform akan melakukan perhitungan untuk menemukan input yang menciptakan hasil yang paling baik. Optimalisasi multivariabel menganalisis dua masukan atau lebih secara simultan untuk menentukan kombinasi variabel mana yang menghasilkan hasil terbaik. Optimalisasi merupakan langkah penting dalam mengembangkan strategi objektif yang mendefinisikan aturan masuk perdagangan, keluar dan pengelolaan uang. Over-Optimization Sementara studi pengoptimalan dapat membantu pedagang mengidentifikasi masukan yang paling menguntungkan, mengoptimalkan secara berlebihan dapat menciptakan situasi di mana hasil teoritis terlihat fantastis, namun hasil perdagangan langsung akan terasa karena sistem telah di-tweak agar bekerja dengan baik hanya pada data historis tertentu. set. Sementara di luar lingkup artikel ini, trader yang melakukan studi optimasi harus berhati-hati untuk menghindari pengoptimalan terlalu banyak dengan memahami dan memanfaatkan teknik pengujian backtesting dan forward yang tepat sebagai bagian dari keseluruhan proses pengembangan strategi. Intinya Penting untuk dicatat bahwa analisis teknis berhubungan dengan probabilitas dan bukan kepastian. Tidak ada kombinasi indikator yang secara akurat memprediksi pasar bergerak 100 dari waktu. Meskipun terlalu banyak indikator, atau penggunaan indikator yang salah, dapat mengaburkan pandangan pedagang terhadap pasar, para pedagang yang menggunakan indikator teknis secara hati-hati dan efektif dapat secara lebih akurat menentukan setumpuk perdagangan probabilitas tinggi, meningkatkan peluang sukses mereka di pasar. . (Untuk bacaan terkait, lihat Bagaimana Indikator Psikologi Pasar Mengemudi Indikator.) Indikator Bagan Hari Terbaik Ketika Anda baru mulai melakukan langkah-langkah dalam trading, biasanya hal pertama yang Anda khawatirkan adalah indikator trading terbaik dan konfigurasi bagan. Anda harus menggunakan. Tidakkah Anda setuju Nah, Anda harus sedikit memodifikasi pertanyaan dan mencoba mencari indikator perdagangan hari apa yang terbaik untuk Anda. Seperti Anda mungkin akan setuju bahwa kita semua berbeda, memiliki bentuk psikologis yang berbeda, dan memiliki harapan yang berbeda dari perdagangan sehari. Karena keragaman itu, kita semua harus mencoba untuk menemukan indikator terbaik untuk perdagangan hari yang sesuai dengan kepribadian kita sendiri dan bagaimana kita bertransaksi, bukan hanya meniru pedagang hari lain yang sukses dan set up trading mereka. Jika tidak, kami akan kehilangan uang di pasar lebih cepat daripada bagaimana New York Mets kehilangan permainan mereka di tahun 1962 Mari kita berdiskusi singkat tentang bagaimana Anda dapat menemukan indikator terbaik untuk perdagangan hari dan memilih satu hari perdagangan charting software yang akan membantu membuat Hidup Anda sedikit lebih mudah selama hari perdagangan. Untuk membangun atau mengembangkan grafik Anda untuk analisis teknis, Anda harus terlebih dahulu memutuskan sekitar tiga komponen: (1) kerangka waktu yang tepat. (2) indikator on-chart yang tepat, dan (3) seperangkat indikator off-chart langsung. Memilih Rangka Waktu Chart yang Tepat Apakah menurut Anda semua indikator diciptakan sama Tidak, namun yang lebih penting, tidak semua indikator bekerja dengan cara yang sama pada semua kerangka waktu. Misalnya, indikator lagging seperti moving averages bekerja paling baik bila ada volatilitas yang kurang. Anda akan sangat diuntungkan dengan menggunakan moving average jangka panjang pada grafik harian dibandingkan dengan menggunakan konfigurasi yang sama dalam bagan 5 menit dari perangkat lunak grafik perdagangan favorit Anda. Namun, kami tidak ingin memaksakan peraturan yang sulit dan menyampaikan pesan yang salah bahwa ada kerangka waktu terbaik untuk perdagangan hari ini. Anda mungkin memiliki ambang kesabaran yang lebih tinggi dan lebih suka menggunakan grafik 15 menit, dan saya mungkin memiliki ambang kesabaran yang lebih rendah dan lebih memilih kerangka waktu 5 menit. Meskipun tidak ada aturan keras dan cepat tentang kerangka waktu yang harus Anda gunakan dalam perdagangan hari, Anda harus mempertimbangkan beberapa hal untuk menentukan keputusan Anda dalam memilih kerangka waktu terbaik untuk Anda sendiri. Yang pertama Anda harus mengambil keputusan saat memulai trading hari ini: berapa banyak waktu yang akan Anda pakai untuk trading di siang hari Jika Anda memiliki pekerjaan di hari hari. Anda mungkin tidak punya banyak waktu untuk memulai dan mungkin menghabiskan beberapa jam di depan layar. Di sisi lain, jika Anda wiraswasta atau menjalankan bisnis kecil, mungkin Anda akan memiliki banyak waktu luang untuk berdagang di siang hari. Jadi, aturan praktisnya adalah bahwa Anda harus menggunakan kerangka waktu yang lebih rendah saat Anda menghabiskan lebih sedikit waktu melakukan perdagangan hari. Demikian pula, Anda harus menggunakan kerangka waktu yang lebih tinggi saat Anda mengawasi pasar sepanjang hari perdagangan. Ini karena ketika Anda hanya menghabiskan beberapa jam dalam perdagangan siang hari, bagan 15 menit hanya akan menghasilkan beberapa segelintir bar dan perangkat lunak charting trading harian Anda, dengan semua indikator teknisnya yang canggih, akan mengalami kesulitan menghasilkan yang tepat. Sinyal dengan data yang terbatas. Gambar 1: Perbandingan Move Bullish dari Apple Inc. pada Kerangka Waktu Chart 5 Menit dan 15 Menit Sebagai gantinya, jika Anda menggunakan kerangka waktu yang lebih kecil seperti grafik 5 menit, perangkat lunak charting trading harian Anda akan memiliki kesempatan untuk menganalisis Banyak data harga dari bar yang cukup dan akan dapat memberi tahu Anda arah mana pasar bergerak dalam waktu singkat. Apalagi saat Anda melakukan trading 8 jam sehari dan melihat frame waktu yang lebih rendah, Anda harus menganalisis banyak setup trading potensial. Seiring bertambahnya jumlah perdagangan, sebagai manusia, tidakkah Anda merasa bosan membuat begitu banyak keputusan dalam satu hari Semakin banyak Anda akan bertransaksi, kemungkinan besar Anda akan menghasilkan lebih banyak kesalahan dan mengembalikan keuntungan ke pasar. Jika Anda masih belum yakin, saya beri alasan lain untuk tetap berpegang pada aturan praktis yang baru saja kita bahas. Pialang Anda menghasilkan keuntungan dengan membebankan komisi dan spread. Jika Anda melakukan 100 perdagangan pada siang hari dan hanya menghasilkan beberapa sen keuntungan pada masing-masing, Anda secara efektif membayar banyak uang ke broker Anda dengan biaya. Jangan sampai bekerja untuk broker Anda, luangkan waktu untuk menganalisis perdagangan dengan benar, jaga agar jumlah perdagangan rendah, dan jadilah trader hari bukan scalper. Menggunakan Indikator On-Chart untuk Analisis Teknis Jika Anda menambahkan satu ton indikator yang berbeda, mungkin terlihat hebat atau jelek, tergantung pada warna tentu saja, namun Anda mungkin akan sulit menafsirkan semua data yang berbeda sekaligus. Anda tahu bahwa semua indikator teknis didasarkan pada penghitungan data harga, karena itu, mengambil pendekatan lebih sedikit tidak hanya akan membantu Anda membuat diagram Anda, tetapi juga memudahkan Anda untuk menafsirkan indikator on-chart pada akun Anda. grafik. Gambar 2: Bagan 5 Menit Apple Inc. dengan Volume, 10 Periode SMA, dan Indikator ATR Secara pribadi, saya sangat menganjurkan agar Anda menyimpan indikator Volume pada bagan Anda setiap saat. Volume adalah indikator bagan sekuler, tidak memberi tahu Anda berapa harga yang akan dikeluarkan. Tapi, ini akan memberi tahu Anda jika ada banyak transaksi di pasar dan apakah pemain yang lebih besar terlibat saat harga mendekati tingkat pelarian kunci. Selain indikator Volume, saya selalu menyimpan indikator moving average 10-periode sederhana (moving average) pada grafik. Rata-rata pergerakan 10 periode adalah salah satu indikator terpopuler di antara pedagang hari tua. Ini cukup cepat untuk memberi indikasi dan arah awal pergerakan harga yang signifikan, namun tidak terlalu lambat seperti rata-rata pergerakan 20 periode yang akan saya tinggalkan sebagian besar keuntungan di atas meja saat tren berakhir, atau yang lebih buruk lagi, berbalik . Selain kedua EMA ini, Anda juga akan menemukan indikator Average True Range (ATR) yang berada di bagian bawah grafik perdagangan hari saya. Karena nilai ATR memberi Anda gambaran akurat tentang volatilitas berdasarkan harga aktual saham dan memaksa Anda untuk menilai setiap saham berdasarkan kasus per kasus. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa volatilitas Microsoft dan Tesla akan sama jika mereka memiliki pembacaan ATR yang sama Anda juga dapat menggunakan beberapa indikator turunan lainnya untuk mengetahui tingkat dukungan pendukung kuat. Sebagai contoh, saya memiliki plug-in yang secara otomatis memplot titik pivot yang digunakan oleh pedagang lantai, dan saya menarik tingkat Fibonacci dari ayunan harga penting secara manual. Menggunakan Indikator Off-Chart dalam Trading Hari Meskipun Anda akan mendapati indikator on-chart menjadi penting untuk analisis teknis, pada akhir hari, diagram dan indikator hanyalah versi dilapisi gula dari arus pesanan yang membentuk keseluruhan amplai Permintaan di pasar Jika Anda seorang pengecer, menjual buah-buahan, apakah Anda lebih suka membeli saham Anda dari pedagang grosir atau petani sendiri. Di mana Anda mendapatkan harga terbaik Tentu saja, dari petani. Dalam analogi ini, jika Anda mendapatkan informasi grosir tentang pasar dari indikator teknis, Anda akan mendapatkan data terbaik dari kutipan Tingkat II. Kutipan ini adalah perintah pending yang sebenarnya dilakukan pedagang lain dengan pialang mereka. Gambar 3: Data Apple Inc. Level II Ketika pedagang menempatkan pesanan pasar agar sesuai dengan pesanan yang tertunda ini, ini akan terisi. Jadi, jika Anda tahu bahwa ada banyak pesanan pembelian tertunda besar di bawah harga pasar saat ini dibandingkan dengan pesanan penjualan, Anda dapat dengan mudah mengetahuinya jika tingkat dukungan pada grafik Anda akan menahan harga atau akan turun di bawah hak yang menarik. Anda bisa menjelajahi Level II di sini. Gambar 4: Apple Inc. Jendela Penjualan Time amp pada TradingSim Ketika sampai pada perdagangan hari, saya juga sangat bergantung pada indikator off-chart lain data Sales Time amp. Tradingsim menawarkan data ini di Jendela Penjualan Waktu amp, yang mewakili Tape tradisional. Dengan menggabungkan data volume dan rekaman, Anda mudah merasakan pasar. Menonton informasi terperinci mengenai arus pesanan di Jendela Waktu dan Penjualan dan kedalaman pesanan yang tertunda di jendela Level II dari saham tertentu benar-benar dapat membawa keahlian trading Anda ke tingkat yang baru. Kesimpulan Sukses dalam trading day sering bermuara pada kepribadian trader dibandingkan dengan bagaimana advanced trading system yang dia gunakan. Itu sebabnya, kami selalu menyarankan agar Anda menjaga agar sesederhana mungkin dan fokus pada beberapa indikator penting. Jika mau, Anda bisa menggunakan setup trading multi layar dan menyimpan Tick Data, spread antara futures SampP dan pasar uang, support amp resistance, dan level Fibonacci dari indeks saham utama seperti SampP 500, dll secara terpisah. Monitor. Namun, selalu ingat bahwa semakin banyak informasi yang Anda miliki di layar, semakin banyak waktu dan energi yang dibutuhkan untuk menganalisis dan mengolahnya. Jika Anda mengikuti saran yang diberikan di sini dan berhasil mencocokkan kerangka waktu yang tepat, indikator teknis on-chart, dan mengikat sistem dengan indikator off-chart, Anda akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menjadi trader hari yang sukses. Pos terkait
Turbotax-options-trading-import
Bagaimana-untuk-mengidentifikasi-kuat-tren-di-forex