Insentif-stock-options-10-owners

Insentif-stock-options-10-owners

Online-trading-account-dengan-motilal-oswal-securities-ltd
Stock-options-ai-dipendenti
Bagaimana-untuk-menggunakan-moving-averages-in-technical-analysis


Tf-trading-signal Sistem-x-otomatis-trading-system Perdagangan-bollinger-band-breakout Sistem perdagangan plurilateral Protektif-pilihan-strategi-menikah-menempatkan-dan-kerah Top-10-forex-trading-companies-in-india

Pilihan Saham dan Alternative Choice Tax (AMT) Opsi saham insentif (ISO) dapat menjadi cara yang menarik untuk memberi penghargaan kepada karyawan dan penyedia layanan lainnya. Tidak seperti pilihan non-kualifikasi (NSO), di mana spread pada opsi dikenakan pajak pada olahraga dengan tarif pajak penghasilan biasa, walaupun sahamnya belum terjual, ISO, jika memenuhi persyaratan, memungkinkan pemegang untuk tidak membayar pajak sampai Saham dijual dan kemudian membayar pajak capital gain atas selisih antara harga hibah dan harga jual. Tapi ISO juga tunduk pada Alternative Minimum Tax (AMT), sebuah cara alternatif untuk menghitung pajak yang harus digunakan oleh pengarang tertentu. AMT dapat berakhir dengan mengenakan pajak pemegang ISO pada penyebaran yang disadari pada latihan meskipun perlakuannya biasanya menguntungkan untuk penghargaan ini. Aturan Dasar untuk ISOs Pertama, perlu dipahami bahwa ada dua jenis opsi saham, opsi nonqualified dan opsi saham insentif. Dengan salah satu pilihan, karyawan mendapatkan hak untuk membeli saham dengan harga tetap hari ini untuk jangka waktu tertentu di masa depan, biasanya 10. Bila karyawan memilih untuk membeli saham tersebut, mereka mengatakan untuk menggunakan opsi tersebut. Jadi seorang karyawan mungkin memiliki hak untuk membeli 100 saham dengan harga 10 per saham selama 10 tahun. Setelah tujuh tahun, misalnya, sahamnya mungkin berusia 30, dan karyawan tersebut dapat membeli 30 saham untuk 10. Jika pilihannya adalah NSO, karyawan tersebut akan segera membayar pajak atas 20 perbedaan (disebut spread) pada pajak penghasilan biasa. tarif. Perusahaan mendapatkan potongan pajak yang sesuai. Ini memegang apakah karyawan menyimpan saham atau menjualnya. Dengan ISO, karyawan tidak membayar pajak untuk latihan, dan perusahaan tidak mendapat potongan. Sebaliknya, jika karyawan memegang saham selama dua tahun setelah hibah dan satu tahun setelah latihan, karyawan tersebut hanya membayar pajak capital gain atas perbedaan tertinggi antara harga pelaksanaan dan penjualan. Jika kondisi ini tidak terpenuhi, maka pilihannya dikenai pajak seperti opsi yang tidak berkualifikasi. Untuk karyawan berpenghasilan lebih tinggi, perbedaan pajak antara ISO dan NSO dapat sebanyak 19,6 di tingkat federal saja, ditambah karyawan tersebut memiliki keuntungan untuk menunda pajak sampai sahamnya terjual. Ada persyaratan lain untuk ISO juga, seperti yang dijelaskan dalam artikel ini di situs kami. Tapi ISO memiliki kelemahan besar bagi karyawan. Penyebaran antara harga beli dan hibah tunduk pada AMT. AMT diberlakukan untuk mencegah pembayar pajak berpenghasilan tinggi membayar terlalu sedikit pajak karena mereka dapat mengambil berbagai potongan pajak atau pengecualian (seperti penyebaran pada penerapan ISO). Hal ini mengharuskan pembayar pajak yang mungkin dikenai pajak menghitung apa yang harus mereka bayar dengan dua cara. Pertama, mereka mencari tahu berapa banyak pajak yang harus mereka bayar dengan menggunakan peraturan pajak yang normal. Kemudian, mereka menambahkan kembali ke penghasilan kena pajak potongan dan pengecualian tertentu yang mereka ambil saat menghitung pajak reguler mereka dan, dengan menggunakan angka yang sekarang lebih tinggi, hitunglah AMT. Add-back ini disebut item preferensi dan spread pada opsi saham insentif (tapi bukan NSO) adalah salah satu dari item ini. Untuk penghasilan kena pajak sampai dengan 175.000 atau kurang (pada tahun 2013), tarif pajak AMT adalah 26 untuk jumlah di atas ini, tarifnya adalah 28. Jika AMT lebih tinggi, wajib pajak membayar pajak itu sebagai gantinya. Satu poin sebagian besar artikel mengenai masalah ini jangan dijelaskan adalah bahwa jika jumlah yang dibayarkan di bawah AMT melebihi apa yang seharusnya dibayar berdasarkan peraturan pajak normal tahun itu, kelebihan AMT ini menjadi kredit pajak minimum (MTC) yang dapat diterapkan di masa depan. Tahun ketika pajak normal melebihi jumlah AMT. Mengimaji Pajak Minimum Alternatif Tabel di bawah ini, yang berasal dari bahan yang diberikan oleh Janet Birgenheier, Direktur Pendidikan Klien di Charles Schwab, menunjukkan perhitungan AMT dasar: Tambah: Penghasilan kena pajak reguler Pengambilan keputusan medis Ditentukan pengurangan jumlah yang berbeda-beda tergantung pada deduksi pajak AMT Statelocalreal Personal Pengecualian Penyebaran pada latihan ISO Pendapatan kena pajak AMT sementara Kurangi: pembebasan standar AMT (78.750 untuk pengadu bersama 2012 50.600 untuk orang yang belum menikah 39.375 untuk pengarsipan menikah secara terpisah. Hal ini dikurangi sebesar 25 sen untuk setiap dolar penghasilan kena pajak AMT di atas 150.000 untuk pasangan, 112.500 untuk Single dan 75.000 untuk pengarsipan menikah secara terpisah.) Penghasilan kena pajak AMT yang sebenarnya Multiply: Penghasilan kena pajak AMT aktual sebanyak 26 untuk jumlah sampai 175.000, ditambah 28 jumlah di atas pajak minimum Tentatif Kurangi: Pajak minimum sementara - Pajak reguler AMT Jika hasil ini berlaku Perhitungannya adalah bahwa AMT lebih tinggi dari pajak biasa, maka Anda membayar AMT Jumlah ditambah pajak biasa. Jumlah AMT, bagaimanapun, menjadi kredit pajak potensial yang dapat Anda kurangi dari tagihan pajak masa depan. Jika pada tahun berikutnya pajak reguler Anda melebihi AMT Anda, maka Anda dapat menerapkan kredit tersebut terhadap selisihnya. Berapa banyak yang dapat Anda klaim tergantung pada berapa banyak tambahan yang Anda bayarkan dengan membayar AMT di tahun sebelumnya. Itu memberikan kredit yang bisa digunakan di tahun-tahun depan. Jika Anda membayar, misalnya, 15.000 lebih karena AMT pada tahun 2013 daripada yang Anda bayarkan dalam perhitungan pajak biasa, Anda dapat menggunakan kredit hingga 15.000 di tahun depan. Jumlah yang akan Anda klaim akan menjadi perbedaan antara jumlah pajak reguler dan perhitungan AMT. Jika jumlah reguler lebih besar, Anda dapat mengklaimnya sebagai kredit, dan meneruskan kredit yang tidak terpakai untuk tahun-tahun depan. Jadi jika pada tahun 2014, pajak reguler Anda 8.000 lebih tinggi dari pada AMT, Anda dapat mengklaim 8.000 kredit dan meneruskan kredit sebesar 7.000 sampai Anda menggunakannya. Penjelasan ini tentu saja merupakan versi sederhana dari materi yang berpotensi kompleks. Siapa saja yang berpotensi terkena AMT harus menggunakan penasihat pajak untuk memastikan semuanya dilakukan dengan tepat. Umumnya, orang dengan pendapatan lebih dari 75.000 per tahun adalah kandidat AMT, namun tidak ada garis pemisah yang terang. Salah satu cara untuk mengatasi perangkap AMT adalah agar karyawan menjual beberapa saham segera untuk menghasilkan uang yang cukup untuk membeli opsi di tempat pertama. Jadi seorang karyawan akan membeli dan menjual cukup saham untuk menutupi harga beli, ditambah pajak yang akan jatuh tempo, kemudian menyimpan sisa sahamnya sebagai ISO. Misalnya, seorang karyawan bisa membeli 5.000 saham dimana dia memiliki pilihan dan menyimpan 5.000 saham. Dalam contoh kita tentang saham yang bernilai 30, dengan harga pelaksanaan 10, ini akan menghasilkan bersih sebelum pajak 5.000 x 20 spread, atau 100.000. Setelah pajak, ini akan meninggalkan sekitar 50.000, menghitung gaji, pajak negara bagian, dan federal semua pada tingkat tertinggi. Pada tahun berikutnya, karyawan tersebut harus membayar AMT dengan sisa 100.000 spread untuk saham yang tidak terjual, yang bisa mencapai 28.000. Tapi karyawan tersebut akan memiliki lebih dari cukup uang yang tersisa untuk menangani hal ini. Strategi lain yang bagus adalah menggunakan opsi insentif di awal tahun. Itu karena karyawan tersebut dapat menghindari AMT jika sahamnya dijual sebelum akhir tahun kalender dimana opsi tersebut dieksekusi. Misalnya, anggap John menggunakan ISO-nya pada bulan Januari dengan harga 10 per saham pada saat saham bernilai 30. Tidak ada pajak langsung, namun 20 spread tersebut tunduk pada AMT, untuk dihitung pada tahun pajak berikutnya. John berpegang pada saham tersebut, namun memperhatikan harganya dengan cermat. Pada bulan Desember, mereka hanya bernilai 17. John adalah wajib pajak berpenghasilan tinggi. Akuntannya menasihatinya bahwa semua dari 20 spread tersebut akan dikenakan pajak 26 AMT, yang berarti John akan berhutang sekitar 5,20 per saham. Hal ini semakin tidak nyaman dengan 7 keuntungan yang dimiliki John saat ini. Dalam skenario terburuk, mereka jatuh di bawah 10 tahun depan, yang berarti John harus membayar 5,20 per saham pajak atas saham di mana ia benar-benar kehilangan uang. Jika, bagaimanapun, John menjual sebelum 31 Desember, ia dapat melindungi keuntungannya. Sebagai gantinya, neraka membayar pajak penghasilan biasa pada 7 spread. Aturannya di sini adalah harga jualnya kurang dari nilai pasar wajar saat berolahraga namun lebih tinggi dari harga hibah, maka pajak penghasilan biasa akan jatuh tempo. Jika lebih tinggi dari nilai pasar wajar (lebih dari 30 dalam contoh ini), pajak penghasilan biasa akan jatuh tempo pada jumlah spread pada saat exercise, dan pajak capital gain jangka pendek akan jatuh tempo pada selisih tambahan (jumlah di atas 30 di Contoh ini). Di sisi lain, jika pada bulan Desember harga saham masih terlihat kuat, John bisa bertahan selama satu bulan lagi dan memenuhi syarat untuk mendapatkan capital gain treatment. Dengan berolahraga di awal tahun, dia telah meminimalkan periode setelah tanggal 31 Desember dia harus memegang sahamnya sebelum membuat keputusan untuk menjual. Pada tahun berikutnya dia berlatih, semakin besar risikonya di tahun pajak berikutnya harga saham akan turun drastis. Jika John menunggu sampai 31 Desember untuk menjual sahamnya, tapi menjualnya sebelum masa memegang satu tahun habis, maka keadaannya benar-benar suram. Dia masih tunduk pada AMT dan harus membayar pajak penghasilan biasa atas penyebarannya juga. Untungnya, hampir dalam setiap kasus, ini akan mendorong pajak penghasilan biasa di atas perhitungan AMT dan dia tidak perlu membayar pajak dua kali. Akhirnya, jika John memiliki banyak pilihan non-kualifikasi yang tersedia, dia bisa melatih banyak dari mereka dalam satu tahun di mana dia juga menerapkan ISO-nya. Ini akan menaikkan jumlah pajak penghasilan biasa yang dia bayar dan bisa mendorong tagihan pajak biasa sebanyak cukup tinggi sehingga melebihi perhitungan AMT-nya. Itu berarti dia tidak akan memiliki AMT tahun depan untuk membayarnya. Perlu diingat bahwa ISO memberikan manfaat pajak bagi karyawan yang dengan rela mengambil risiko memegang saham mereka. Terkadang risiko ini tidak berlaku bagi karyawan. Selain itu, biaya riil AMT bukanlah jumlah total yang dibayarkan untuk pajak ini tetapi jumlah yang melebihi pajak biasa. Tragedi yang sesungguhnya bukanlah orang-orang yang mengambil risiko secara sadar dan kehilangan, tapi karyawan yang memegang saham mereka tanpa benar-benar mengetahui konsekuensinya, karena AMT masih merupakan sesuatu yang banyak diketahui sedikit atau tidak sama banyak dan terkejut (terlambat) untuk belajar Mereka harus membayar Tetap InformedIssuing Stock Options: Sepuluh Tip untuk Pengusaha oleh Scott Edward Walker pada 11 November 2009 Fred Wilson. VC yang berbasis di New York City, menulis sebuah posting menarik beberapa hari yang lalu berjudul Valuation and Option Pool, di mana dia membahas isu kontroversial tentang dimasukkannya kolam pilihan dalam penilaian pra-uang untuk sebuah startup. Berdasarkan komentar untuk posting tersebut dan pencarian google dari posting terkait, terpikir oleh saya bahwa ada banyak kesalahan informasi di Web sehubungan dengan opsi saham terutama yang berhubungan dengan perusahaan pemula. Oleh karena itu, tujuan dari jabatan ini adalah (i) mengklarifikasi isu-isu tertentu sehubungan dengan penerbitan opsi saham dan (ii) memberikan sepuluh tip untuk pengusaha yang merenungkan opsi saham yang diterbitkan sehubungan dengan usaha mereka. 1. Issue Options ASAP. Opsi saham memberi karyawan kunci kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan nilai perusahaan dengan memberi mereka hak untuk membeli saham biasa pada waktu mendatang dengan harga (yaitu harga pelaksanaan atau pemogokan) umumnya sama dengan pasar wajar. Nilai saham tersebut pada saat hibah. Usaha tersebut harus digabungkan dan, sejauh memungkinkan, opsi saham harus dikeluarkan untuk karyawan kunci sesegera mungkin. Jelas, sebagai tonggak yang ditemui oleh perusahaan setelah penggabungannya (misalnya pembuatan prototip, akuisisi pelanggan, pendapatan, dll.), Nilai perusahaan akan meningkat dan dengan demikian nilai saham yang mendasari Stok pilihan Memang, seperti penerbitan saham biasa kepada para pendiri (yang jarang mendapat opsi), penerbitan opsi saham kepada karyawan kunci harus dilakukan sesegera mungkin, bila nilai perusahaan serendah mungkin. 2. Mematuhi Hukum Federal dan State Securities yang Berlaku. Seperti yang telah dibahas di posting saya tentang peluncuran usaha (lihat 6 di sini), perusahaan mungkin tidak menawarkan atau menjual sekuritasnya kecuali jika (i) sekuritas tersebut telah terdaftar di Securities and Exchange Commission dan terdaftar sesuai dengan komisi Negara Bagian yang berlaku atau (ii) di sana Adalah pengecualian yang berlaku dari pendaftaran. Aturan 701, yang diadopsi sesuai dengan Bagian 3 (b) dari Securities Act of 1933, memberikan pengecualian untuk pendaftaran penawaran dan penjualan sekuritas yang dibuat sesuai dengan persyaratan rencana imbalan kompensasi atau kontrak tertulis yang berkaitan dengan kompensasi, asalkan memenuhi Kondisi tertentu. Sebagian besar negara memiliki pengecualian yang sama, termasuk di California, yang mengubah peraturan berdasarkan Bagian 25102 (o) dari Undang-Undang Sekuritas Corporate California tahun 1968 (berlaku mulai 9 Juli 2007) agar sesuai dengan Peraturan 701. Ini mungkin terdengar sedikit sendiri. - Menjaga, tetapi memang penting bahwa pengusaha mencari nasihat dari penasihat berpengalaman sebelum penerbitan sekuritas apa pun, termasuk opsi saham: ketidakpatuhan terhadap undang-undang sekuritas yang berlaku dapat mengakibatkan konsekuensi merugikan yang serius, termasuk hak untuk mencabut kembali Pemegang keamanan (yaitu hak untuk mendapatkan uang mereka kembali), bantuan ganti rugi, denda dan denda, dan kemungkinan penuntutan pidana. 3. Tetapkan Jadwal Waran yang Wajar. Pengusaha harus menetapkan jadwal vesting yang wajar sehubungan dengan opsi saham yang dikeluarkan kepada karyawan untuk memberi insentif kepada karyawan untuk tetap tinggal di perusahaan dan membantu mengembangkan bisnis. Jadwal yang paling umum rompi memiliki persentase pilihan yang sama (25) setiap tahun selama empat tahun, dengan tebing satu tahun (yaitu 25 dari pilihan yang ada setelah 12 bulan) dan kemudian bulanan, triwulanan atau tahunan setelah itu meskipun bulanan mungkin lebih baik Untuk mencegah karyawan yang telah memutuskan untuk meninggalkan perusahaan agar tetap berada di kapal untuk tahap berikutnya. Bagi para eksekutif senior, umumnya ada percepatan sebagian dari vesting atas (i) peristiwa pemicu (yaitu percepatan pemicu tunggal) seperti perubahan kontrol perusahaan atau penghentian tanpa sebab atau (ii) lebih umum, dua peristiwa pemicu (Yaitu percepatan pemicu ganda) seperti perubahan kontrol yang diikuti dengan penghentian tanpa sebab dalam 12 bulan sesudahnya. 4. Pastikan Semua Dokumen Sudah Terurut. Tiga dokumen umumnya harus dirancang sehubungan dengan penerbitan opsi saham: (i) Rencana Opsi Saham, yang merupakan dokumen pemerintah yang berisi persyaratan dan ketentuan opsi yang harus diberikan (ii) Perjanjian Opsi Saham yang akan dilaksanakan oleh Perusahaan dan setiap opsi, yang menentukan pilihan individual yang diberikan, jadwal vesting dan informasi khusus karyawan lainnya (dan umumnya mencakup bentuk Perjanjian Latihan yang dianeksasi sebagai pameran) dan (iii) Pemberitahuan Hibah Opsi Saham yang akan dilaksanakan oleh Perusahaan dan masing-masing pemegang opsi, yang merupakan ringkasan singkat dari persyaratan materi hibah (meskipun Pemberitahuan tersebut bukan merupakan persyaratan). Selain itu, Dewan Direksi Perseroan dan para pemegang saham Perusahaan harus menyetujui penerapan Rencana Opsi Saham dan Dewan atau panitia juga harus menyetujui setiap pemberian opsi, termasuk penentuan Pasar yang wajar dari saham pokok (seperti yang dibahas pada paragraf 6 di bawah). 5. Alokasikan Persentase Wajar kepada Karyawan Kunci. Jumlah opsi saham (yaitu persentase) yang harus dialokasikan kepada karyawan kunci perusahaan umumnya bergantung pada tahap perusahaan. Perusahaan pasca-Series-A-round umumnya akan mengalokasikan opsi saham di kisaran berikut (catatan: jumlah dalam tanda kurung adalah ekuitas rata-rata yang diberikan pada saat disewa berdasarkan hasil survei tahun 2008 yang diterbitkan oleh CompStudy): (i ) CEO 5 sampai 10 (rata-rata dari 5,40) (ii) COO 2 sampai 4 (rata-rata 2,58) (iii) CTO 2 sampai 4 (rata-rata 1,19) (iv) CFO 1 sampai 2 (rata-rata 1,01) (V) Kepala Teknik.5 sampai 1.5 (rata-rata 1.32) dan (vi) Direktur 8211,4 sampai 1 (tidak ada rata-rata tersedia). Seperti yang tercantum dalam paragraf 7 di bawah, pengusaha harus berusaha untuk menjaga agar kolam opsi sekecil mungkin (sambil tetap menarik dan mempertahankan talenta terbaik) untuk menghindari pengenceran yang substansial. 6. Pastikan Harga Latihan Adalah FMV Stok Tertanggung. Berdasarkan Bagian 409A dari Kode Pendapatan Internal, perusahaan harus memastikan bahwa opsi saham yang diberikan sebagai kompensasi memiliki harga pelaksanaan yang setara dengan (atau lebih besar dari) nilai pasar wajar (FMV) dari saham yang mendasari pada tanggal pemberian, Hibah akan dianggap sebagai kompensasi yang ditangguhkan, penerima akan menghadapi konsekuensi pajak yang merugikan dan perusahaan akan memiliki tanggung jawab untuk menahan pajak. Perusahaan dapat menetapkan FMV yang dapat dipertahankan dengan (i) memperoleh penilaian independen atau (ii) jika perusahaan tersebut adalah perusahaan start up yang tidak likuid, bergantung pada penilaian seseorang dengan pengetahuan dan pengalaman yang signifikan atau pelatihan dalam melakukan penilaian serupa (termasuk Karyawan perusahaan), dengan syarat kondisi tertentu terpenuhi. 7. Buat Opsi Pool As Small As Mungkin Hindari Pengenceran Substansial. Seperti banyak pengusaha yang telah belajar (sangat mengejutkan), pemodal ventura menerapkan metodologi yang tidak biasa untuk menghitung harga per saham perusahaan setelah menentukan valuasi pra-uangnya 8212, yaitu nilai total perusahaan dibagi oleh diencerkan sepenuhnya. Jumlah saham yang beredar, yang dianggap tidak hanya mencakup jumlah saham yang saat ini dicadangkan di kolam pilihan karyawan (dengan asumsi ada), namun juga adanya peningkatan ukuran (atau pendirian) kolam yang dibutuhkan oleh investor Untuk penerbitan di masa depan. Para investor biasanya membutuhkan sekitar 15-20 dari kapitalisasi pasca-uang, yang sepenuhnya dilutif perusahaan. Pendiri dengan demikian diencerkan secara substansial oleh metodologi ini, dan satu-satunya cara di sekitarnya, seperti yang dibahas dalam posting yang sangat bagus oleh Venture Hacks, adalah mencoba untuk menyimpan kolam pilihan sekecil mungkin (sambil tetap menarik dan mempertahankan bakat terbaik). Ketika bernegosiasi dengan para investor, pengusaha karenanya harus mempersiapkan dan menyajikan rencana perekrutan yang ukuran kolam sekecil mungkin misalnya, jika perusahaan sudah memiliki CEO di tempat, pilihan kolam bisa cukup dikurangi hingga mendekati 10 pos. -money kapitalisasi 8. Opsi Saham Insentif Mungkin Hanya Dibagikan ke Karyawan. Ada dua jenis opsi saham: (i) opsi saham tidak memenuhi syarat (NSO) dan (ii) opsi saham insentif (ISO). Perbedaan utama antara NSO dan ISO berkaitan dengan cara mereka dikenai pajak: (i) pemegang NSO mengakui pendapatan biasa pada saat pelaksanaan pilihan mereka (terlepas dari apakah persediaan yang mendasarinya segera dijual) dan (ii) pemegang ISO tidak Kenali penghasilan kena pajak sampai saham yang mendasarinya dijual (walaupun kewajiban Pajak Minimum Alternatif dapat dipicu pada pelaksanaan opsi) dan diberi imbalan modal jika saham yang diperoleh pada saat pelaksanaan opsi diadakan lebih dari satu tahun setelah Tanggal pelaksanaan dan tidak dijual sebelum ulang tahun dua tahun dari tanggal pemberian opsi (jika memenuhi persyaratan tertentu lainnya yang terpenuhi). ISO kurang umum dibandingkan NSO (karena perlakuan akuntansi dan faktor lainnya) dan hanya dapat dikeluarkan untuk karyawan NSO dapat dikeluarkan untuk karyawan, direksi, konsultan dan penasihat. 9. Berhati-hatilah saat Menghentikan Karyawan di Tempat yang Memegang Pilihan. Ada sejumlah klaim potensial yang akan diberikan karyawan untuk relatif terhadap opsi saham mereka jika tidak diberhentikan tanpa alasan, termasuk klaim melanggar perjanjian tersirat itikad baik dan transaksi yang adil. Oleh karena itu, atasan harus berhati-hati saat memberhentikan karyawan yang memegang opsi saham, terutama jika penghentian tersebut terjadi mendekati tanggal vesting. Memang, akan lebih bijaksana jika memasukkan dalam perjanjian opsi saham pemegang saham tertentu bahwa: (i) karyawan tersebut tidak berhak atas pembalasan pro rata saat penghentian karena alasan apapun, dengan atau tanpa alasan dan (ii) karyawan tersebut dapat dihentikan Kapanpun sebelum tanggal vesting tertentu, dimana dia akan kehilangan semua hak atas opsi yang tidak terverifikasi. Jelas, setiap penghentian harus dianalisis berdasarkan kasus per kasus, bagaimanapun, sangat penting bahwa penghentian dibuat dengan alasan yang sah dan tidak diskriminatif. 10. Pertimbangkan Menerbitkan Saham Terbatas sebagai pengganti Opsi. Untuk perusahaan tahap awal, penerbitan saham terbatas kepada karyawan kunci mungkin merupakan alternatif yang baik untuk opsi saham karena tiga alasan utama: (i) saham terbatas tidak tunduk pada Bagian 409A (lihat paragraf 6 di atas) (ii) saham terbatas adalah Bisa dibilang lebih baik dalam memotivasi karyawan untuk berpikir dan bertindak seperti pemilik (karena karyawan benar-benar menerima saham biasa perusahaan, walaupun tunduk pada vesting) dan dengan demikian lebih sesuai dengan kepentingan tim dan (iii) karyawan akan dapat Mendapatkan perawatan keuntungan modal dan masa jabatan dimulai pada tanggal pemberian hibah, asalkan karyawan tersebut mengajukan sebuah pemilihan berdasarkan Bagian 83 (b) dari Internal Revenue Code. (Sebagaimana tercantum dalam paragraf 8 di atas, pemegang opsi hanya akan dapat memperoleh perawatan capital gain jika dikeluarkan dalam ISO dan kemudian memenuhi persyaratan tertentu). Kelemahan dari saham terbatas adalah bahwa pada saat pengajuan pemilihan 83 (b) Vesting, jika tidak ada pemilihan seperti itu telah diajukan), karyawan tersebut dianggap memiliki penghasilan yang sama dengan nilai pasar wajar maka saham tersebut. Dengan demikian, jika saham memiliki nilai tinggi, karyawan tersebut mungkin memiliki pendapatan signifikan dan mungkin tidak memiliki uang tunai untuk membayar pajak yang berlaku. Oleh karena itu, penerbitan saham terbatas tidak menarik kecuali jika nilai saham saat ini sangat rendah sehingga dampak pajak langsungnya bersifat nominal (misalnya segera setelah penggabungan perusahaan) .Home 187 Artikel 187 Opsi Saham, Saham Terbatas, Saham Phantom, Hak Apresiasi Saham SAR), dan Rencana Pembelian Saham Karyawan (ESPPs) Ada lima jenis dasar dari rencana kompensasi ekuitas individual: opsi saham, saham terbatas dan saham terbatas, hak penghargaan saham, saham hantu, dan rencana pembelian saham karyawan. Setiap jenis rencana memberi karyawan beberapa pertimbangan khusus mengenai harga atau persyaratan. Kami tidak meliput di sini hanya menawarkan hak kepada karyawan untuk membeli saham seperti investor lainnya. Opsi saham memberi karyawan hak untuk membeli sejumlah saham dengan harga tetap pada hibah untuk jangka waktu tertentu di masa depan. Saham terbatas dan unit saham terbatas yang relatif terbatas memberi hak kepada karyawan untuk mendapatkan atau menerima saham, dengan hadiah atau pembelian, setelah beberapa pembatasan tertentu, seperti bekerja dalam jumlah tertentu beberapa tahun atau memenuhi target kinerja, terpenuhi. Saham phantom membayar bonus tunai masa depan sebesar nilai sejumlah saham tertentu. Hak pengenal saham (APP) memberikan hak atas kenaikan nilai jumlah saham yang ditunjuk, yang dibayarkan secara tunai atau saham. Rencana pembelian saham karyawan (Employee Purchase Purchase - ESPPs) memberi hak kepada karyawan untuk membeli saham perusahaan, biasanya dengan harga diskon. Opsi Saham Beberapa konsep kunci membantu menentukan bagaimana opsi saham bekerja: Latihan: Pembelian saham sesuai dengan opsi. Harga Latihan: Harga stok bisa dibeli. Ini juga disebut harga strike atau harga hibah. Dalam kebanyakan rencana, harga pelaksanaan adalah nilai pasar wajar dari saham pada saat hibah dibuat. Spread: Perbedaan antara harga pelaksanaan dan nilai pasar saham pada saat latihan. Istilah pilihan: Lama waktu karyawan dapat menahan opsi sebelum kadaluarsa. Vesting: Persyaratan yang harus dipenuhi agar memiliki hak untuk menggunakan opsi ini - biasanya kelanjutan layanan untuk jangka waktu tertentu atau pertemuan tujuan kinerja. Perusahaan memberikan opsi kepada karyawan untuk membeli sejumlah saham tertentu pada harga hibah yang ditetapkan. Rompi pilihan selama periode waktu tertentu atau sekali tertentu individu, kelompok, atau tujuan perusahaan terpenuhi. Beberapa perusahaan menetapkan jadwal vesting berbasis waktu, namun memungkinkan opsi untuk rompi lebih cepat jika sasaran kinerja terpenuhi. Setelah dipekerjakan, karyawan dapat menggunakan opsi ini pada harga hibah setiap saat selama jangka waktu opsi hingga tanggal kadaluwarsa. Misalnya, seorang karyawan mungkin diberi hak untuk membeli 1.000 saham dengan harga 10 per saham. Rompi pilihan 25 per tahun selama empat tahun dan memiliki jangka waktu 10 tahun. Jika stok naik, karyawan akan membayar 10 per saham untuk membeli saham. Perbedaan antara 10 harga hibah dan harga pelaksanaannya adalah spread. Jika sahamnya mencapai 25 setelah tujuh tahun, dan karyawan tersebut melatih semua opsi, spreadnya akan menjadi 15 per saham. Jenis Pilihan Pilihan adalah pilihan opsi insentif (ISO) atau opsi saham nonqualified (NSO), yang kadang-kadang disebut sebagai opsi saham nonstatutory. Ketika seorang karyawan melakukan NSO, penyebarannya pada praktik akan dikenakan pajak kepada karyawan tersebut sebagai pendapatan biasa, walaupun sahamnya belum terjual. Jumlah yang sesuai dapat dikurangkan oleh perusahaan. Tidak ada periode holding yang dipersyaratkan secara hukum untuk saham setelah latihan, walaupun perusahaan mungkin memaksakannya. Keuntungan atau kerugian berikutnya atas saham setelah exercise dikenakan pajak sebagai capital gain atau loss saat saham preferen menjual sahamnya. ISO memungkinkan seorang karyawan untuk (1) menunda perpajakan atas pilihan sejak tanggal pelaksanaan sampai tanggal penjualan saham yang mendasarinya, dan (2) membayar pajak atas keuntungan keseluruhannya dengan tingkat keuntungan modal, bukan pendapatan biasa tarif pajak. Kondisi tertentu harus dipenuhi agar memenuhi persyaratan untuk perawatan ISO: Karyawan harus memegang saham paling sedikit satu tahun setelah tanggal pelaksanaan dan selama dua tahun setelah tanggal pemberian kompensasi. Hanya 100.000 opsi saham yang bisa dieksekusi dalam tahun kalender. Ini diukur dengan nilai opsi pasar yang adil pada tanggal pemberian. Artinya hanya 100.000 dalam nilai harga hibah yang bisa memenuhi syarat untuk dieksekusi dalam satu tahun. Jika ada vesting yang tumpang tindih, seperti yang akan terjadi jika opsi diberikan setiap tahun dan rompi secara bertahap, perusahaan harus melacak ISO yang beredar untuk memastikan jumlah yang menjadi hak dalam hibah yang berbeda tidak akan melebihi 100.000 dalam satu tahun. Bagian dari hibah ISO yang melebihi batas diperlakukan sebagai NSO. Harga pelaksanaan tidak boleh kurang dari harga pasar saham perusahaan pada tanggal hibah. Hanya karyawan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan ISO. Opsi tersebut harus diberikan sesuai dengan rencana tertulis yang telah disetujui oleh pemegang saham dan yang menentukan berapa banyak saham yang dapat dikeluarkan berdasarkan rencana tersebut sebagai ISO dan mengidentifikasi kelas pekerja yang berhak menerima opsi tersebut. Pilihan harus diberikan dalam waktu 10 tahun sejak tanggal pengangkatan direksi direksi. Opsi tersebut harus dilakukan dalam waktu 10 tahun sejak tanggal pemberian. Jika, pada saat pemberian, karyawan memiliki lebih dari 10 hak suara dari seluruh saham perusahaan yang beredar, harga pelaksanaan ISO harus paling sedikit 110 dari nilai pasar saham pada tanggal tersebut dan mungkin tidak memiliki Jangka waktu lebih dari lima tahun. Jika semua peraturan untuk ISO terpenuhi, maka penjualan saham akhirnya disebut disposisi kualifikasi, dan karyawan tersebut membayar pajak capital gain jangka panjang atas kenaikan nilai total antara harga hibah dan harga jual. Perusahaan tidak mengambil potongan pajak bila ada disposisi kualifikasi. Namun, jika ada disposisi yang mendiskualifikasi, paling sering karena karyawan tersebut melatih dan menjual saham sebelum memenuhi periode holding yang dipersyaratkan, spread pada latihan dikenakan pajak kepada karyawan dengan tarif pajak penghasilan biasa. Setiap kenaikan atau penurunan nilai saham antara exercise dan sale dikenakan pajak dengan capital gain rates. Dalam hal ini, perusahaan mungkin mengurangi penyebarannya pada olahraga. Setiap saat karyawan menerapkan ISO dan tidak menjual saham yang mendasarinya pada akhir tahun, spread pada opsi exercise adalah item preferensi untuk tujuan pajak minimum alternatif (AMT). Jadi meskipun sahamnya mungkin belum terjual, latihan tersebut mengharuskan karyawan untuk menambahkan kembali keuntungan pada latihan, dan juga item preferensi AMT lainnya, untuk melihat apakah pembayaran pajak minimum alternatif akan jatuh tempo. Sebaliknya, NSO dapat diterbitkan untuk siapa saja-karyawan, direktur, konsultan, pemasok, pelanggan, dsb. Tidak ada manfaat pajak khusus untuk NSO. Seperti ISO, tidak ada pajak atas pemberian opsi tersebut, namun bila dilakukan, spread antara harga hibah dan pelaksanaannya dikenakan pajak sebagai pendapatan biasa. Perusahaan menerima potongan pajak yang sesuai. Catatan: Jika harga pelaksanaan NSO kurang dari nilai pasar wajar, peraturan ini tunduk pada peraturan kompensasi yang ditangguhkan berdasarkan Bagian 409A dari Kode Pendapatan Internal dan dapat dikenakan pajak saat vesting dan penerima opsi dikenai denda. Berolahraga Opsi Ada beberapa cara untuk menggunakan opsi saham: dengan menggunakan uang tunai untuk membeli saham, dengan menukarkan saham yang telah dimiliki pemegang saham (sering disebut bursa saham), dengan bekerja sama dengan broker saham untuk melakukan penjualan pada hari yang sama, Atau dengan menjalankan transaksi jual-beli (kedua terakhir ini sering disebut latihan tanpa uang tunai, walaupun istilah itu benar-benar mencakup metode latihan lain yang dijelaskan di sini juga), yang secara efektif menyediakan bahwa saham akan dijual untuk menutupi harga pelaksanaan dan mungkin juga Pajak. Bagaimanapun, satu perusahaan dapat menyediakan hanya satu atau dua dari alternatif ini. Perusahaan swasta tidak menawarkan penjualan hari atau penjualan yang sama, dan, tidak jarang, membatasi pelaksanaan atau penjualan saham yang diperoleh melalui latihan sampai perusahaan tersebut dijual atau go public. Akuntansi Berdasarkan peraturan untuk rencana kompensasi ekuitas agar berlaku efektif di tahun 2006 (FAS 123 (R)), perusahaan harus menggunakan model penetapan harga opsi untuk menghitung nilai sekarang dari semua penghargaan opsi pada tanggal pemberian dan menunjukkan hal ini sebagai biaya pada Laporan laba rugi mereka Biaya yang diakui harus disesuaikan berdasarkan pengalaman vesting (jadi saham yang tidak diinvestasikan tidak dihitung sebagai biaya kompensasi). Stock Terbatas Pembatasan rencana saham terbatas memberi hak kepada karyawan untuk membeli saham dengan nilai wajar atau diskon, atau karyawan dapat menerima saham tanpa biaya. Namun, kepemilikan saham tidak benar-benar milik mereka - mereka tidak dapat menguasai mereka sampai batasan yang ditentukan telah berakhir. Paling umum, penyimpangan vesting disalahgunakan jika karyawan tersebut terus bekerja untuk perusahaan selama beberapa tahun, seringkali tiga sampai lima. Pembatasan berbasis waktu dapat terjadi sekaligus atau bertahap. Setiap pembatasan bisa dikenakan. Perusahaan bisa, misalnya, membatasi saham sampai tujuan kinerja perusahaan, departemen, atau kinerja individual tercapai. Dengan unit saham terbatas (RSU), karyawan tidak benar-benar menerima saham sampai selisihnya terlampaui. Akibatnya, RSU seperti saham hantu yang ditempatkan di saham bukan uang tunai. Dengan pemberian saham terbatas, perusahaan dapat memilih apakah akan membayar dividen, memberikan hak suara, atau memberi karyawan tersebut manfaat lain sebagai pemegang saham sebelum melakukan vesting. (Melakukan hal itu dengan RSU memicu pajak yang menghukum kepada karyawan berdasarkan peraturan pajak untuk kompensasi yang ditangguhkan.) Ketika karyawan diberi saham terbatas, mereka berhak membuat apa yang disebut Bagian 83 (b) pemilihan. Jika mereka membuat pemilihan, mereka dikenai pajak dengan tarif pajak penghasilan biasa atas unsur tawar menawar pada saat pemberian. Jika saham diberikan hanya kepada karyawan, maka unsur tawar menawar adalah nilai penuhnya. Jika ada pertimbangan yang dibayarkan, maka pajak tersebut didasarkan pada selisih antara apa yang dibayar dan nilai pasar wajar pada saat pemberian. Jika harga penuh dibayar, tidak ada pajak. Setiap perubahan nilai masa depan dari saham antara pengarsipan dan penjualan kemudian dikenai pajak sebagai capital gain atau loss, bukan pendapatan biasa. Seorang karyawan yang tidak melakukan pemilihan 83 (b) harus membayar pajak penghasilan biasa mengenai selisih antara jumlah yang dibayarkan untuk saham dan nilai pasar wajarnya saat batasan tersebut terlewatkan. Perubahan nilai selanjutnya adalah capital gain atau losses. Penerima RSU tidak diperkenankan membuat Bagian 83 (b) pemilihan. Majikan mendapat potongan pajak hanya untuk jumlah di mana karyawan harus membayar pajak penghasilan, terlepas dari apakah Bagian 83 (b) pemilihan dibuat. Bagian 83 (b) pemilihan membawa beberapa risiko. Jika karyawan membuat pemilihan dan membayar pajak, namun batasan tersebut tidak akan pernah berakhir, karyawan tersebut tidak mendapatkan pajak yang dibayar dikembalikan, juga tidak ada karyawan yang mendapatkan sahamnya. Perbandingan akuntansi opsi saham yang dibatasi penggunaannya dalam banyak hal. Jika pembatasan hanya adalah vesting berbasis waktu, perusahaan memperhitungkan stock terbatas dengan terlebih dahulu menentukan total biaya kompensasi pada saat pemberian penghargaan dilakukan. Namun, tidak ada model penentuan harga opsi yang digunakan. Jika karyawan tersebut hanya diberi 1.000 saham terbatas senilai 10 per saham, maka 10.000 biaya dikenali. Jika karyawan membeli saham tersebut pada nilai wajar, biaya tercatat jika ada diskon, yang dianggap sebagai biaya. Biaya tersebut kemudian diamortisasi selama periode vesting sampai batasan terlampaui. Karena akuntansi didasarkan pada biaya awal, perusahaan dengan harga saham rendah akan menemukan bahwa persyaratan vesting untuk penghargaan tersebut berarti biaya akuntansi mereka akan sangat rendah. Jika vesting bergantung pada kinerja, maka perusahaan memperkirakan kapan tujuan kinerjanya mungkin tercapai dan mengakui biaya selama periode vestasi yang diharapkan. Jika kondisi kinerjanya tidak didasarkan pada pergerakan harga saham, maka besaran yang diakui disesuaikan dengan penghargaan yang tidak diharapkan rompi atau yang tidak pernah rampung jika didasarkan pada pergerakan harga saham, maka hal tersebut tidak disesuaikan untuk mencerminkan penghargaan yang tidak diharapkan. Atau tidak rompi Persediaan terbatas tidak tunduk pada peraturan rencana kompensasi ditangguhkan yang baru, namun RSU adalah. Saham Phantom Stock dan Stock Apresiasi Hak penguasaan saham (SARs) dan phantom stock sangat mirip konsepnya. Keduanya pada dasarnya adalah rencana bonus yang tidak memberi stok melainkan hak menerima penghargaan berdasarkan nilai saham perusahaan, maka istilahnya adalah hak dan phantom penghargaan. SAR biasanya menyediakan uang tunai atau pembayaran tunai kepada karyawan dengan berdasarkan pada kenaikan nilai jumlah saham yang disebutkan selama periode waktu tertentu. Stok phantom memberikan bonus tunai atau saham berdasarkan nilai jumlah saham yang disebutkan, yang akan dibayarkan pada akhir periode waktu tertentu. SAR mungkin tidak memiliki tanggal penyelesaian tertentu seperti pilihan, karyawan mungkin memiliki fleksibilitas saat memilih untuk menggunakan SAR. Stok phantom mungkin menawarkan pembayaran setara dengan dividen SAR tidak. Ketika pembayaran dilakukan, nilai penghargaan tersebut dikenai pajak sebagai pendapatan biasa bagi karyawan dan dapat dikurangkan dari majikan. Beberapa rencana phantom menyatakan diterimanya penghargaan tersebut untuk memenuhi tujuan tertentu, seperti penjualan, keuntungan, atau target lainnya. Rencana ini sering menyebut saham hantu mereka sebagai unit kinerja. Stok phantom dan SAR dapat diberikan kepada siapa saja, namun jika diberikan secara luas kepada karyawan dan dirancang untuk membayar saat penghentian, ada kemungkinan mereka akan dianggap sebagai rencana pensiun dan tunduk pada peraturan rencana pensiun federal. Penataan struktur yang cermat dapat menghindari masalah ini. Karena rencana SAR dan phantom pada dasarnya adalah bonus tunai, perusahaan perlu mencari cara untuk membayarnya. Bahkan jika penghargaan dibayarkan dalam bentuk saham, karyawan akan ingin menjual sahamnya, setidaknya dalam jumlah yang cukup untuk membayar pajak mereka. Apakah perusahaan hanya membuat janji untuk membayar, atau apakah itu benar-benar mengesampingkan dana Jika penghargaan tersebut dibayarkan dalam saham, apakah ada pasar untuk saham Jika hanya sebuah janji, apakah karyawan akan percaya bahwa manfaatnya adalah sebagai hantu seperti Saham Jika dalam dana riil disisihkan untuk tujuan ini, perusahaan akan menempatkan uang setelah pajak selain dan tidak dalam bisnis. Banyak perusahaan kecil yang berorientasi pada pertumbuhan tidak mampu melakukan ini. Dana tersebut juga bisa dikenai akumulasi pajak penghasilan terakumulasi. Di sisi lain, jika karyawan diberi saham, saham dapat dibayar oleh pasar modal jika perusahaan go public atau dengan perusahaan pengakuisisi jika perusahaan tersebut terjual. Stok phantom dan SAR yang dibayar tunai tunduk pada akuntansi kewajiban, yang berarti biaya akuntansi yang terkait dengannya tidak diselesaikan sampai mereka membayar atau kadaluarsa. Untuk SAR yang dilunasi dengan uang tunai, biaya kompensasi untuk penghargaan diperkirakan setiap kuartal dengan menggunakan model penetapan harga opsi kemudian ditransmisikan saat SAR diselesaikan untuk saham hantu, nilai dasarnya dihitung setiap triwulan dan ditransaksikan sampai tanggal penyelesaian akhir . Stok phantom diperlakukan dengan cara yang sama seperti kompensasi uang tangguhan. Sebaliknya, jika SAR diselesaikan dalam persediaan, maka akuntingnya sama dengan opsi. Perusahaan harus mencatat nilai wajar penghargaan tersebut pada hibah dan mengakui biaya secara rata selama periode layanan yang diharapkan. Jika penghargaan tersebut merupakan kinerja-vested, perusahaan harus memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan. Jika pengukuran kinerja terkait dengan harga saham perusahaan, maka harus menggunakan model penentuan harga opsi untuk menentukan kapan dan kapan akan tercapai. Rencana Pembelian Saham Karyawan (ESPPs) Rencana pembelian saham karyawan (Employee Use Purchase Plan / ESPPs) adalah rencana formal untuk memungkinkan karyawan menyisihkan uang selama periode waktu tertentu (disebut periode penawaran), biasanya dari potongan gaji kena pajak, untuk membeli saham pada akhir Periode penawaran. Rencana dapat dikualifikasikan berdasarkan Bagian 423 dari Internal Revenue Code atau tidak memenuhi syarat. Rencana yang memenuhi syarat memungkinkan karyawan untuk memperoleh perawatan keuntungan modal atas keuntungan dari perolehan saham yang diakuisisi berdasarkan peraturan jika peraturan yang serupa dengan ISO dipersyaratkan, yang paling penting saham tersebut dimiliki selama satu tahun setelah pelaksanaan opsi untuk membeli saham dan dua tahun setelah Hari pertama periode penawaran. ESPP yang memenuhi syarat memiliki sejumlah peraturan, yang terpenting: Hanya pegawai perusahaan yang mensponsori ESPP dan karyawan perusahaan induk atau anak perusahaan dapat berpartisipasi. Rencana harus disetujui oleh pemegang saham dalam waktu 12 bulan sebelum atau sesudah adopsi rencana. Semua karyawan dengan dua tahun layanan harus disertakan, dengan pengecualian tertentu diperbolehkan untuk karyawan paruh waktu dan sementara serta karyawan dengan kompensasi tinggi. Karyawan yang memiliki lebih dari 5 modal saham perusahaan tidak dapat disertakan. Tidak ada karyawan yang dapat membeli lebih dari 25.000 saham, berdasarkan nilai pasar wajar saham pada awal periode penawaran dalam satu tahun kalender. Jangka waktu penawaran maksimum tidak boleh melebihi 27 bulan kecuali harga pembelian hanya berdasarkan nilai pasar wajar pada saat pembelian, dalam hal ini jangka waktu penawaran dapat berjangka waktu sampai lima tahun. Rencananya dapat memberikan diskon sampai 15 pada harga pada awal atau akhir periode penawaran, atau pilihan yang lebih rendah dari keduanya. Rencana yang tidak memenuhi persyaratan ini tidak memenuhi syarat dan tidak membawa keuntungan pajak khusus. Dalam ESPP yang khas, para karyawan mendaftar dalam rencana tersebut dan menunjuk berapa banyak yang akan dikurangkan dari gaji mereka. Selama periode penawaran, karyawan yang berpartisipasi memiliki dana yang dikurangkan dari gaji mereka secara reguler (setelah pajak) dan disimpan di rekening yang ditunjuk dalam persiapan untuk pembelian saham. Pada akhir periode penawaran, masing-masing peserta mengumpulkan dana yang digunakan untuk membeli saham, biasanya dengan potongan harga tertentu (sampai 15) dari nilai pasar. Hal ini sangat umum untuk memiliki fitur tampilan kembali di mana harga yang dibayar karyawan didasarkan pada harga yang lebih rendah pada awal periode penawaran atau harga pada akhir periode penawaran. Biasanya, ESPP memungkinkan peserta untuk menarik diri dari rencana sebelum masa penawaran berakhir dan mengumpulkan dana mereka kembali kepada mereka. Hal ini juga umum untuk memungkinkan peserta yang tetap dalam rencana untuk mengubah tingkat pemotongan gaji mereka seiring berjalannya waktu. Karyawan tidak dikenai pajak sampai mereka menjual sahamnya. Seperti opsi saham insentif, ada periode pemenuhan satu tahun untuk memenuhi syarat untuk perlakuan pajak khusus. Jika karyawan memegang saham paling sedikit satu tahun setelah tanggal pembelian dan dua tahun setelah dimulainya periode penawaran, ada disposisi kualifikasi, dan karyawan tersebut membayar pajak penghasilan biasa lebih rendah dari (1) aktualnya Keuntungan dan (2) selisih antara nilai saham pada awal periode penawaran dan harga diskonto pada tanggal tersebut. Keuntungan atau kerugian lainnya adalah keuntungan atau kerugian modal jangka panjang. Jika periode holding tidak terpenuhi, ada disposisi yang mendiskualifikasi, dan karyawan tersebut membayar pajak penghasilan biasa mengenai selisih antara harga beli dan nilai saham pada tanggal pembelian. Keuntungan atau kerugian lainnya adalah keuntungan atau kerugian modal. Jika rencana tersebut menyediakan tidak lebih dari 5 diskon dari nilai pasar wajar saham pada saat latihan dan tidak memiliki fitur tampilan belakang, tidak ada biaya kompensasi untuk tujuan akuntansi. Jika tidak, penghargaan tersebut harus dipertanggungjawabkan sama seperti opsi saham lainnya.
Online-trading-firm-india
Apa-adalah-online-trading-system-in-india