Japanese-candlesticks-definition

Japanese-candlesticks-definition

Magic-online-trading-forum
Wbk-bank-zachodni-forex
Mb-trading-forex-broker-review


Stock-option-trading-application Bergerak-rata-rata-keuntungan-dan-kerugiannya Max-trading-system-video Kami-opsi saham-dengan-terbesar-perubahan-tersirat-volatilitas Online-trading-account-bank-of-india Moving-average-cross-alert

Pengantar Pengambilan Candlestick Jepang Oleh Erik Gebhard Pendahuluan Cara Baru Melihat Harga Apakah Anda ingin mempelajari tentang jenis grafik harga komoditi berjangka yang lebih efektif daripada jenis yang mungkin Anda gunakan sekarang Jika begitu, teruslah membaca. Jika Anda baru mengenal bahasa seni membaca grafik, jangan khawatir, hal ini benar-benar sangat mudah dipelajari. Technical Analysisa Brief Background Analisis teknis hanyalah studi harga yang tercermin pada grafik harga. Analisis teknis mengasumsikan bahwa harga saat ini harus mewakili semua informasi yang diketahui tentang pasar. Harga tidak hanya mencerminkan fakta intrinsik, namun juga mewakili emosi manusia dan psikologi massa yang meresap dan suasana hati saat ini. Pada akhirnya, pada akhirnya, merupakan penawaran dan penawaran. Namun, sesaat demi sesaat, emosi manusia, keserakahan, panik, histeria, kegembiraan, dan lain-lain juga secara dramatis mempengaruhi harga. Pasar bisa bergerak berdasarkan ekspektasi masyarakat, belum tentu fakta. Sebuah quottechnicianquot pasar mencoba untuk mengabaikan komponen emosional perdagangan dengan membuat keputusan berdasarkan formasi grafik, dengan asumsi harga mencerminkan fakta dan emosi. Bagan batang standar biasanya digunakan untuk menyampaikan aktivitas harga ke dalam bagan yang mudah dibaca. Biasanya empat elemen membentuk grafik batang, Open, High, Low, dan Close untuk periode sesi perdagangan. Bilah harga dapat mewakili kerangka waktu yang diinginkan pengguna, dari 1 menit sampai 1 bulan. Panjang vertikal panjang batang mewakili keseluruhan rentang perdagangan untuk periode tersebut. Bagian atas bar mewakili harga tertinggi periode ini, dan bagian bawah bar mewakili harga terendah periode ini. The Open diwakili oleh sebuah dasbor kecil di sebelah kiri bar, dan Close for the session adalah tanda kecil di sebelah kanan bar. Berikut adalah contoh grafik bar standar. Diagram Candlestick Dijelaskan Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, quotIf saya sudah bisa menggunakan grafik batang untuk melihat harga, lalu mengapa saya memerlukan jenis grafik lain Jawaban untuk pertanyaan ini mungkin tidak tampak jelas, namun setelah melalui penjelasan dan contoh chart candlestick berikut , Anda pasti akan melihat nilai pada sudut pandang lilin yang berbeda dibawa ke meja. Menurut pendapat saya, mereka jauh lebih menarik secara visual, dan menyampaikan informasi harga secara lebih cepat dan mudah. Apa Sejarah Candlestick Charts Candlestick chart tercatat sebagai tipe grafik tertua yang digunakan untuk prediksi harga. Mereka berasal dari tahun 1700-an, saat mereka digunakan untuk memprediksi harga beras. Sebenarnya, selama era ini di Jepang, Munehisa Homma menjadi pedagang beras legendaris dan mendapatkan banyak uang dengan menggunakan analisis candlestick. Dia dikatakan telah mengeksekusi lebih dari 100 perdagangan kemenangan berturut-turut The candlesticks sendiri dan formasi yang mereka bentuk diberi nama warna-warni oleh para pedagang Jepang. Karena sebagian lingkungan militer sistem feodal Jepang selama era ini, formasi candlestick mengembangkan nama-nama seperti jalur serangan kuota dan kuotasi tiga tentaraquot. Sama seperti keterampilan, strategi, dan psikologi yang penting dalam pertempuran, begitu pula elemen penting saat berada di tengah pertempuran dagang. Apa yang Mirip dengan Candlesticks Candlestick chart jauh lebih menarik secara visual daripada bagan bar dua dimensi standar. Seperti pada diagram batang standar, ada empat elemen yang diperlukan untuk membuat grafik kandar, harga TERBUKA, TINGGI, RENDAH, dan PENUTUP untuk jangka waktu tertentu. Berikut adalah contoh candlesticks dan definisi untuk masing-masing komponen candlestick: Body candlestick disebut body sebenarnya. Dan mewakili kisaran antara harga terbuka dan penutupan. Sebuah benda hitam atau terisi menunjukkan bahwa jarak dekat selama periode waktu itu lebih rendah daripada yang terbuka, (biasanya dianggap bearish) dan saat bodi terbuka atau putih, itu berarti tutupnya lebih tinggi daripada yang terbuka (biasanya bullish). Garis vertikal tipis di atas dan di bawah bodi sebenarnya disebut bayangan upperlower, yang mewakili harga highlow yang ekstrem untuk periode tersebut. Bar Dibandingkan dengan Candlestick Charts Berikut adalah contoh data harga yang sama yang disampaikan dalam chart bar standar dan chart candlestick. Perhatikan bagaimana grafik candlestick muncul 3 dimensi, karena data harga hampir melonjak pada Anda. Penggunaan situs web ini dan jika produk layanan yang ditawarkan oleh kami menunjukkan penerimaan Anda atas penafian kami. Penafian: Futures, option amp stock trading adalah aktivitas berisiko tinggi. Setiap tindakan yang Anda pilih untuk dilakukan di pasar adalah tanggung jawab Anda sendiri. TraderEdgeIndia tidak bertanggung jawab atas kerugian, kerugian langsung atau tidak langsung, konsekuensial atau insidentil apapun yang timbul dari penggunaan informasi ini. Informasi ini bukanlah tawaran untuk menjual atau meminta untuk membeli sekuritas yang disebutkan di sini. Para penulis mungkin atau mungkin tidak melakukan perdagangan efek-efek tersebut. Semua nama atau produk yang disebutkan adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari pemiliknya masing-masing. Hak Cipta TradersEdgeIndia Semua hak dilindungi undang-undang. Apa itu lilin Doji Doji terlihat seperti salib, tanda silang terbalik atau terbalik. Sendirian, doji adalah pola netral yang juga ditampilkan dalam sejumlah pola penting. Bentuk candlestick doji saat keamanan terbuka dan dekat hampir sama untuk jangka waktu tertentu dan umumnya menandakan pola pembalikan bagi analis teknis. BREAKING DOWN Doji Ada dua bentuk utama analisa teknikal. Fundamental dan teknis. Analis fundamental berkonsentrasi pada langkah-langkah yang harus dilakukan dengan kinerja bisnis seperti penjualan dan laba bersih. Analis teknikal, di sisi lain, berkonsentrasi pada pola harga saham. Jika harga saham naik, itu mungkin pertanda harga akan terus naik lebih tinggi dan sebaliknya. Analis teknikal percaya bahwa semua informasi yang diketahui tentang saham tercermin dalam harga, yang menurutnya harga efisien. Namun, kinerja harga terakhir tidak ada kaitannya dengan kinerja harga di masa depan, dan harga saham sebenarnya mungkin tidak sesuai dengan nilai sebenarnya atau intrinsiknya. Oleh karena itu, analis teknis menggunakan alat untuk membantu menyaring kebisingan untuk menemukan perdagangan probabilitas tertinggi. Salah satu alat yang dikembangkan oleh pedagang beras Jepang bernama Homma dari kota Sakatar pada abad ke-17, dan dibuat populer oleh Charles Dow pada tahun 1900-an: chart candlestick. Formasi Doji Setiap pola candlestick memiliki empat set data yang membantu untuk menentukan bentuknya. Berdasarkan bentuk ini, analis mampu membuat asumsi tentang perilaku harga. Setiap candlestick didasarkan pada yang terbuka, tinggi, rendah dan dekat. Jangka waktu atau interval centang yang digunakan tidak masalah. Batang terisi atau berongga yang dibuat oleh pola candlestick disebut bodi. Garis yang meluas keluar dari tubuh disebut bayang-bayang. Stok yang ditutup lebih tinggi dari pembukaannya akan memiliki candlestick berongga. Jika stok ditutup lebih rendah, bodi akan memiliki candlestick yang terisi. Salah satu formasi candlestick yang paling penting disebut doji. Doji, mengacu pada bentuk tunggal dan jamak, dibuat saat terbuka dan tutup untuk persediaan hampir sama. Doji cenderung terlihat seperti tanda silang atau tanda tambah dan memiliki tubuh kecil atau tidak ada sama sekali. Dari perspektif teori lelang, doji mewakili keragu-raguan di sisi pembeli dan penjual. Semua orang sama-sama cocok, jadi harganya tidak sampai ke tempat pembeli dan penjual berada dalam situasi darurat. Beberapa analis menafsirkan ini sebagai tanda pembalikan. Namun, mungkin juga saat pembeli atau penjual memperoleh momentum untuk tren lanjutan. Doji biasanya terlihat pada periode konsolidasi dan dapat membantu analis mengidentifikasi potensi terobosan harga. Chart Chart dan Candlesticks Apa itu Candle Charts Candle Chart adalah bagan saham yang digunakan untuk mencatat dan mempelajari pola grafik dalam analisis teknis. Juga disebut sebagai Candlesticks atau Candlestick charts, mereka secara dramatis menggambarkan konsep penawaran dan permintaan yang didefinisikan oleh teori analisis teknis klasik. Pola candlestick tidak hanya menampilkan nilai absolut harga open, high, low, dan closing untuk suatu periode dalam format yang mirip dengan modern, bar chart. Tapi mereka juga menunjukkan trend kelanjutan dan pembalikan tren lebih jernih dan lebih tepatnya. Presentasi bergambar mereka secara visual lebih mudah untuk dilihat, dan dapat diberi warna untuk definisi yang lebih baik lagi. Candlestick charting adalah metode analisis teknis Jepang kuno, yang digunakan untuk perdagangan beras pada tahun 1600-an dan kontrak beras mulai 1710 dan seterusnya. Jadi candlesticks juga disebut Japanese Candlesticks atau hanya Japanese Candle. Klik di sini untuk membaca sedikit sejarah menarik tentang Japanese Candlesticks. Bagaimana Candle Chart terbentuk Dalam grafik candlestick, lilin terdiri dari badan nyata yang terbuat dari persegi panjang dan dua bayangan juga disebut sebagai sumbu atau ekor, satu di atas dan satu di bawah bodi sebenarnya. Titik tertinggi dari bayangan atas merupakan harga perdagangan tertinggi untuk jangka waktu tersebut. Titik terendah dari bayangan bawah merupakan harga terendah yang diperdagangkan untuk jangka waktu tersebut. Tubuh mewakili harga pembukaan dan penutupan. Jika saham ditutup lebih tinggi dari pembukaan, bodi berwarna putih atau tidak terisi, dengan bagian bawah persegi panjang mewakili harga pembukaan dan bagian atas persegi panjang yang merupakan harga penutupan. Jika saham ditutup lebih rendah dari pembukaan, bodi hitam atau penuh, dengan bagian atas persegi panjang yang mewakili harga pembukaan dan bagian bawah persegi panjang yang merupakan harga penutupan. Dalam sebuah lilin hitam, harga setelah pembukaan naik sebentar sebelum jatuh. Pergerakan harga ini ditunjukkan oleh upper shadow atau upper wick. Harga turun turun di bawah sebelum naik sedikit dan ditutup. Pergerakan harga ini diwakili oleh lower shadow atau lower sumbu. Dalam lilin putih, harga setelah pembukaan turun sedikit sebelum menembaki. Pergerakan harga ini diwakili oleh lower shadow atau lower sumbu. Harga tunas naik jauh lebih tinggi sebelum jatuh sedikit dan menutup. Pergerakan harga ini ditunjukkan oleh upper shadow atau upper wick. Candlestick tidak perlu memiliki tubuh atau sumbu atau keduanya. Bila terbuka dan dekat dengan harga yang sama, maka tidak akan ada badannya. Bila terbuka dan dekat berada pada pergerakan harga tinggi atau rendah yang ekstrem untuk jangka waktu tersebut, maka tidak akan ada sumbu atau bayangan. Bila terbuka, dekat, tinggi dan rendah, semua berada pada harga yang sama, maka tidak akan ada badan atau sumbu. Bandingkan lilin putih dan hitam dengan bar hari dan bar hari ke bawah. Dengan memahami konsepnya dengan jelas, Anda bisa secara mental melihat lilin, bahkan saat Anda hanya memiliki grafik batang. Sebagian besar grafik candlestick modern yang ditampilkan secara digital di komputer, diberi kode warna untuk menyoroti pergerakan harga dengan cara yang lebih baik. Lilin hitam yang dibuat merah atau oranye dan lilin putih ini dibuat hijau atau biru. Bandingkan Candlestick Chart dengan Bar Chart Pelajari grafik yang diberikan di bawah ini. Bandingkan chart candle ini dengan bar chart yang diberikan di bawah ini. Mereka berdua termasuk saham yang sama dan periode waktu yang sama. Bandingkan bar chart ini dengan bagan lilin yang diberikan di atas. Mereka berdua termasuk saham yang sama dan periode waktu yang sama. Dalam pola candlestick candle chart candle sangat unik. Mereka memberi kita petunjuk tentang masa depan persediaan segera. Mereka mungkin menggunakan pola Candlestick atau Pola Candlestick yang Kompleks Klik di sini untuk membeli buku di Candle Charts Apa itu Pola Candlestick Sederhana Di dalam bagan lilin, ada banyak pola candlestick sederhana yang digunakan dalam analisis stok. Mereka dibentuk oleh candlestick tunggal. Meskipun mereka lajang, informasi yang mereka berikan sangat berharga.xa0 Beberapa di antaranya tercantum di bawah ini. Anda bisa mengklik nama masing-masing pola yang tercantum di bawah ini untuk mempelajari dan memahami lebih banyak tentang mereka. White Candlestick White Candles adalah garis bullish pada grafik candlestick dan candlevolume. Mereka menandakan bahwa harga penutupan lebih tinggi dari harga pembukaan untuk jangka waktu tersebut. Lilin Hitam Candlestick Black atau candlesticks hitam adalah garis bearish di grafik candlestick dan candlevolume. Mereka menandakan bahwa harga penutupan lebih rendah dari harga pembukaan untuk jangka waktu tersebut. Long Lower Shadow Bayangan yang jauh lebih rendah dari candlestick menunjukkan bahwa beruang kehilangan kekuatan dan bulls memperoleh kekuatan dalam jangka waktu tersebut. Long Upper Shadow Bayangan panjang atas candlestick menunjukkan bahwa sapi jantan kehilangan kekuatan dan beruang mendapatkan kekuatan dalam jangka waktu tersebut. Hammer A Candlestick Hammer adalah pola lilin reversal dengan bayangan jauh lebih rendah dan tidak ada sumbu atas. Mereka bersifat bullish. Inverted Hammer Inverted Hammer adalah pola candlestick bullish reversal. Mereka terjadi di bagian bawah tren turun. Begitu dinamakan demikian karena Candlestick Hammer, yang juga merupakan pola pembalikan bullish yang diletakkan terbalik. Shooting star Shooting Star adalah pola candlestick bearish reversal. Mereka terjadi di puncak tren. Hanging Man Sebuah candlestick Hanging Man adalah pola lilin reversal dengan bayangan jauh lebih rendah dan tidak ada sumbu atas. Mereka bersifat bearish. Spinning Top Spinning Top candlestick adalah pola lilin dengan bodi kecil yang asli. Mereka mewakili daerah ketidakpastian. Candlestick Doji Doji adalah pola lilin tanpa tubuh yang nyata. Mereka mewakili daerah ketidakpastian. Dragonfly Doji Dragonfly Doji candlestick adalah pola lilin tanpa keluar tubuh dan bayangan bagian atas. Mereka mewakili daerah ketidakpastian. Gravestone Doji Gravestone Doji candlestick adalah pola lilin tanpa mengeluarkan tubuh yang nyata dan bayangan yang lebih rendah. Mereka mewakili daerah ketidakpastian. Marubozu White Marubozu White candlestick adalah candlestick putih tanpa bayang-bayang. Mereka mewakili tren bullish kuat di pasar. Marubozu Black Marubozu Black candlestick adalah candlestick hitam tanpa bayang-bayang. Mereka mewakili tren bearish kuat di pasar. Apa itu Pola Candlestick Kompleks Selain pola yang agak sederhana yang tercantum di atas, ada pola yang lebih kompleks yang telah diidentifikasi dalam grafik lilin. Mereka dibentuk oleh lebih dari satu candlestick. Beberapa di antaranya tercantum di bawah ini. Anda bisa mengklik nama masing-masing pola yang tercantum di bawah ini untuk mempelajari dan memahami lebih banyak tentang mereka. Dark-cloud cover Dark cloud cover adalah pola candlestick bearish reversal. Mereka terjadi di puncak tren. Piercing Pattern Piercing Pattern adalah pola candlestick bullish reversal. Mereka terjadi di bagian bawah tren turun. Pola Bullish Engulfing Bullish Engulfing Pattern adalah pola candlestick bullish reversal yang utama. Mereka terjadi di bagian bawah tren turun. Bearish Engulfing pattern Bearish Engulfing Pattern adalah pola candlestick bearish reversal utama. Mereka terjadi di puncak tren. Bintang pagi Morning Star adalah pola candlestick bullish reversal. Mereka terjadi di bagian bawah tren turun. Evening Star Evening Star adalah pola candlestick bearish reversal. Mereka terjadi di puncak tren. Bintang Morning Doji Morning Doji Star adalah pola candlestick bullish reversal. Mereka terjadi di bagian bawah tren turun. Evening Doji Star Evening Doji Star adalah pola candlestick bearish reversal. Mereka terjadi di puncak tren. Tiga tentara putih Tiga Tentara Putih adalah pola lilin yang dibentuk oleh sekelompok tiga lilin putih, yang menunjukkan kekuatan pasar yang maju. Tiga gagak hitam Tiga gagak hitam adalah pola lilin yang dibentuk oleh sekelompok tiga lilin hitam, yang menunjukkan kekuatan pasar yang menurun. Harami Harami adalah pola candlesticks, yang menunjukkan keragu-raguan pasar. Dalam bahasa jepang berarti hamil. Ini terbuat dari dua lilin, satu berisi yang lain. Kesenjangan kesenjangan adalah pola grafik kelanjutan, yang dibentuk oleh ruang terisi antara dua sesi perdagangan. Kesenjangan tersebut disebut sebagai Tasuki, yang berarti jendela dalam charting candlestick. Formasi Island Formation Island adalah pola grafik pembalikan, yang dibentuk oleh aksi harga dalam kelompok periode waktu ganda, yang dipisahkan dari sisa aksi harga oleh gap. Hal ini sangat dapat diandalkan dengan probabilitas 80. Baby Abandoned Abandoned Baby adalah pola pembalikan pola, yang dibentuk oleh aksi harga dalam satu periode waktu, yang dipisahkan dari sisa aksi harga oleh kesenjangan. Hal ini sangat dapat diandalkan dengan probabilitas 80. Candlevolume Charts Ini adalah hibrida yang dibuat dengan menggabungkan fitur grafik Equivolume dan grafik Candlestick. Pengaruh volume tinggi ditekankan secara pictorially. Equivolume chart xa0 Equivolume chart tidak benar-benar merupakan chart candlestick, karena hanya ada satu bodi saja. Mereka tidak mengandung sumbu. Terbuka dan harga tinggi tidak ditunjukkan pada simbol. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut.xa0 Klik di sini untuk membeli buku di Candle Charts
Trading-strategy-sideways-market
Repricing-stock-options-accounting