Jepang-candlesticks-history

Jepang-candlesticks-history

Moving-average-menggunakan-spss
Trading-system-open-source-c #
Level-3-option-trading


Option-trading-nse-demo Option-trading-strategies-australia Stock-options-medicare-tax Trading-sistem-karachi La-forex-group Online-trading-assistant-job-description

Sejarah Candlestick Jepang Sepanjang Candlestick Analisis Anda akan menemukan banyak referensi seperti perang. Antara tahun 1500 dan 1600 wilayah todays Jepang terus-menerus berperang. Setiap daimyo (tuan feodal) selalu bertengkar untuk mengambil alih tetangga mereka. Periode seratus tahun ini dikenal dengan nama Sengoku Jidai atau Age of Country at War. Ini adalah periode yang pasti dari kekacauan. Perlahan-lahan datang pada awal tahun 1600-an melalui tiga jenderal yang dinamis - Nobunaga Oda, Hideyoshi Toyotomi, dan Leyasu Tokugawa. Kecakapan kepemimpinan gabungan mereka telah menjadi cerita rakyat legendaris dalam sejarah Jepang. Prestasi mereka digambarkan sebagai: Nobunaga menumpuk nasi, Hideyoshi meremas adonan, dan Tokugawa memakan kue itu. Semua kontribusi dari para jenderal besar ini menyatukan Jepang menjadi satu bangsa. Keluarga Tokugawas memerintah negara ini dari tahun 1615 sampai 1867. Ini dikenal sebagai Tokoh Keshogunan Tokugawa. Sementara metodologi Candlestick sedang dikembangkan, lingkungan militer bertahan di Jepang. Maklum, teknik Candlestick menggunakan terminologi militer yang luas untuk penjelasannya. Berinvestasi berkorelasi dengan pertempuran. Hal ini membutuhkan kemampuan taktis yang sama untuk menang. Investor harus mempersiapkan diri untuk memenangkan perdagangan sebagai persiapan umum untuk pertempuran. Sebuah strategi diperlukan, psikologi kejadian yang akan datang harus dipikirkan. Persaingan ikut bermain. Manuver agresif dan penarikan strategis diperlukan untuk memenangkan perang - untuk mencapai kesuksesan finansial. Seiring dengan stabilitas yang meluas selama budaya Jepang selama awal 17, peluang baru juga menjadi nyata. Pemerintah terpusat yang dipimpin Tokugawa mengurangi sistem feodal. Pasar lokal mulai berkembang ke skala nasional. Kematian pasar lokal menciptakan pertumbuhan analisa teknikal di Jepang. Osaka menjadi ibukota Jepang selama pemerintahan Toyotomi. Lokasinya di dekat laut menjadikannya pusat komersial. Perjalanan darat lamban dan berbahaya, belum lagi mahal. Ini menjadi lokasi alami untuk pengembangan sistem depot nasional, perakitan dan penyaluran persediaan dan produk pasar. Dengan cepat berkembang menjadi kota pembiayaan dan perdagangan terbesar di Jepang. Osaka, Kitchen of Japan dengan sistem gudangnya yang luas, akhirnya menciptakan atmosfir stabilitas harga dengan mengurangi ketidakseimbangan pasokan regional. Osaka menjadi pusat keuntungan seluruh Jepang, yang benar-benar mengubah standar sosial normal. Di semua kota lain, pencarian keuntungan dihina. Jepang terdiri dari empat kelas, yaitu Soldier, the Farmer, Artisan, dan Merchant. Baru pada tahun 1700-an para pedagang meruntuhkan penghalang sosial. Mokarimakka yang berarti Anda menghasilkan keuntungan masih menjadi sapaan umum di Osaka hari ini. Di bawah pemerintahan Hideyoshis, seorang pria bernama Yodoya Keian menjadi pedagang perang yang sukses. Dia memiliki kemampuan luar biasa untuk mengangkut, mendistribusikan dan menetapkan harga beras. Reputasinya menjadi sangat terkenal, halaman depannya menjadi bursa beras pertama. Sayangnya, ia menjadi sangat kaya. Malangnya karena Bakufu (pimpinan militer yang dipimpin oleh Shogun) membebaskannya dari semua kekayaannya. Hal ini dilakukan berdasarkan tuduhan bahwa ia menjalani kehidupan mewah di luar pangkat sosialnya. Ini terjadi pada suatu periode di pertengahan 1600-an ketika Bakufu menjadi sangat leary dari kelas pedagang. Sejumlah pedagang mencoba menyudutkan pasar beras. Mereka dihukum karena anak-anak mereka dieksekusi. Mereka diasingkan dan kekayaan mereka disita. The Dojima Rice Exchange, pasar yang dilembagakan yang dikembangkan di halaman depan Yodoyas, didirikan pada akhir tahun 1600-an. Pedagang sekarang mampu menilai beras, dan menegosiasikan penetapan harga pasar. Setelah 1710, perdagangan beras sebenarnya berkembang menjadi penerbitan dan negosiasi untuk penerimaan gudang beras. Ini dikenal sebagai kupon nasi, dan merupakan bentuk pertama dari masa depan. Pialang beras Osaka menjadi fondasi bagi kekayaan kota. 1.300 pedagang beras menempati Bursa. Karena merosotnya uang logam, beras menjadi alat tukar. Seorang daimyo yang membutuhkan uang bisa mengirim berasnya ke Osaka dan mendapat tanda terima dari sebuah gudang. Tanda terima ini (kupon) kemudian bisa dijual. Seperti banyak daimyo, masalah arus kas bisa dieliminasi melalui metode ini. Terkadang banyak tanaman tahun depan digadaikan untuk mengurus biaya saat ini. Dengan kupon beras menjadi entitas yang aktif diperdagangkan, pertukaran beras Dojima menjadi pertukaran berjangka pertama di dunia. Kupon beras juga disebut kupon nasi kosong, nasi yang tidak dimiliki fisik. Perdagangan berjangka beras menjadi begitu mapan di pasar Jepang, bahwa pada tahun 1749, 110.000 bal (beras diperdagangkan di bal) diperdagangkan secara bebas sementara hanya ada 30.000 bal yang ada di seluruh Jepang. Selama periode inilah perdagangan Candlestick menjadi lebih halus. Analisis candlestick telah berkembang selama bertahun-tahun hanya karena pelacakan pergerakan harga beras. Namun, pada pertengahan 1700-an mereka benar-benar dimanfaatkan sepenuhnya. Dewa pasar Homna masuk ke dalam gambar. Munehisa Homna, anak bungsu dari keluarga Homna, mewarisi bisnis familys karena pengetahuan perdagangannya yang luar biasa. Ini pada saat budaya Jepang, dan juga budaya lainnya, anggap umum bahwa putra sulung harus mewarisi bisnis keluarga. Perusahaan dagang itu dipindahkan dari kota mereka, Sakata, ke Edo (Tokyo). Riset Homnas tentang pergerakan harga historis dan kondisi cuaca membentuk interpretasi yang lebih konkret ke dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Candlesticks. Penelitian dan penemuannya, yang dikenal dengan Sakata Rules menjadi kerangka bagi filosofi investasi Jepang. Setelah mendominasi pasar beras Osaka, Homna akhirnya berhasil mengumpulkan kekayaan yang lebih besar di bursa Tokyo. Dikatakan bahwa ia memiliki lebih dari seratus memenangkan perdagangan berturut-turut. Kemampuannya menjadi legendaris dan menjadi basis analisis Candlestick. Analisis Candlestick Jepang tidak pernah merupakan sistem perdagangan tersembunyi atau tertutup. Dalam berhasil digunakan di Jepang selama ratusan tahun. Baru-baru ini, sekitar 25 tahun yang lalu, pertama kali masuk ke komunitas perdagangan A.S. Sampai saat itu, hanya ada sedikit minat dari budaya Barat untuk menyelidiki Teknik Candlestick. Meski begitu, tidak banyak yang menyadarinya. Persepsinya adalah bahwa hal itu sulit dipelajari dan sangat menyita waktu. Itu mungkin benar sampai baru-baru ini. Buku pertama yang mengenalkannya ke arena perdagangan A.S. akan menjelaskan bagaimana membuat kotak kayu yang dilapisi lampu latar. Maka grafik grafik bisa lebih baik dilihat. Untungnya, kemunculan komputer dan pemrograman komputer telah membawa analisis Candlestick di depan lompatan. Sampai saat ini, komunitas investasi tahu tentang Candlesticks, mereka hanya tidak tahu bagaimana menggunakannya secara efektif. Bunga meningkat secara dramatis sekarang karena pasar yang menderu telah ambruk. Investor, baru dan lama, kini berusaha menyelidiki metode yang melindungi mereka dari kerugian parah yang terjadi mulai Maret 2000 hingga sekarang. Ratusan tahun analisis dan interpretasi bisa jauh lebih mudah diekstraksi melalui pemrograman komputer. Peruntungan besar dikumpulkan dengan teknik charting sederhana. Hal yang sama akan berlaku dengan semua manfaat yang ditawarkan oleh perangkat lunak komputer saat ini. Minat terhadap analisis sinyal candlestick di Amerika Serikat harus dikreditkan kepada Steve Nison. Lebih dari tiga tahun penelitian ekstensif menghasilkan publikasi awal Steve Nisons Japanese Candlestick Charting Techniques, yang diterbitkan pada tahun 1991. Sebagian besar latar belakang dan informasi historis tentang kandil, ditemukan di situs ini dan banyak situs lainnya, mungkin adalah hasil penelitian Steve Nisons yang sangat baik. Candlestick Trading ForumHistory of Japanese Candlesticks Apakah sejarah Japanese Candlesticks Charting Ini adalah metode analisis teknis Jepang kuno, yang digunakan untuk perdagangan beras pada tahun 1600-an. Itu digunakan dalam perdagangan kontrak beras mulai 1710 dan seterusnya. Jadi candlesticks juga disebut Japanese Candlesticks atau hanya Japanese Candle. Sejarah candlestick charting berasal dari abad ke 16. Ini dikembangkan oleh pedagang Jepang pada tahun 1600an, untuk memperdagangkan kontrak beras. Sampai sekitar 1710, hanya beras fisik yang diperdagangkan. Kemudian sebuah pasar berjangka muncul di mana kupon, diterbitkan, yang merupakan catatan tentang janji pengiriman beras di masa depan. Inilah awal perdagangan berjangka. Bagaimana Perdagangan Berjangka yang pertama dimulai Jenderal Tokugawa Ieyasu Lukisan Kota Edo Lukisan Toko Edo Kota Pedagang di kota tua Edo Wilayah Jepang diperintah oleh sekelompok bangsawan feodal Daimyo di abad ke-15. Sebagai penguasa kecil, mereka terus melakukan perang internal di antara mereka. Akhirnya Jenderal Tokugawa Ieyasu, yang memerintah dari Edo memenangkan pertarungan terkenal di Sekigahara pada tahun 1600. Kemenangan ini melahirkan Jepang yang bersatu saat ini. Untuk menjadi berkuasa Jenderal Tokugawa harus menjaga semua bangsawan feodal di bawah kendalinya. Dia dengan cerdik membuat semua penguasa untuk tinggal di kota Edo bersama keluarga mereka. Kapan pun mereka harus pergi ke provinsi masing-masing mereka harus meninggalkan keluarga mereka di Edo. Ini menghentikan mereka dari persekongkolan karena keluarga mereka secara tidak langsung ditahan sebagai sandera. Sumber utama pendapatan bangsawan feodal adalah dengan cara perpajakan. Petani membayar pajak berupa beras yang mereka tanam di sawah. Karena beras ini tidak dapat diangkut dari provinsi daimyo sampai ke Edo, mereka mendirikan gudang di kota pelabuhan Osaka untuk menyimpan beras mereka. Kembali ke Edo, para daimyos hidup dengan gaya hidup yang mahal, bersaing satu sama lain. Untuk mempertahankan gaya hidup mereka, mereka tidak hanya harus menjual beras yang mereka simpan di gudang di Osaka, tapi juga menjual beras dari panen masa depan. Gudang akan menerbitkan kuitansi atau kupon untuk beras masa depan ini. Ini disebut kontrak beras kosong karena beras tersebut tidak dimiliki secara fisik dan dijual di pasar sekunder. Inilah awal dari salah satu pasar berjangka pertama dunia. Perdagangan berjangka beras membutuhkan banyak spekulasi, dan dari spekulasi inilah analisa teknis Jepang lahir. Siapa Homma Munehisa Pada saat ini pedagang beras dari Sakata, Jepang, mengorganisir kebijaksanaan kuno ini, mengembangkan dan menggunakan chart candlestick Jepang dengan sangat sukses. Homma Munehisa xa0 (1724-1803) Dia menukar kontrak beras di pasar Ojima Rice di Osaka selama Keshogunan Tokugawa juga dikenal sebagai bakufu Tokugawa - sebuah rezim feodal Jepang yang didirikan oleh Tokugawa Leyasu dan diperintah oleh keluarga shogun keluarga Tokugawa. Periode ini dikenal sebagai periode Edo dan mendapat nama ini dari ibu kota, Edo, yang sekarang disebut Tokyo. Kali ini juga disebut periode Tokugawa atau pra-modern (Kinsei). Homma Munehisa sering disebut sebagai Bapak Candlestick Charting Jepang. Kesuksesan perdagangannya dengan reputasinya menyebabkan dia menjadi Samurai kehormatan. Metodenya adalah contoh analisis teknis terdokumentasi terdokumentasi. Cerita mengklaim bahwa Homma mendirikan jaringan pribadi pria sekitar 6 km antara Sakata dan Osaka (jarak sekitar 600 km) untuk mengkomunikasikan harga pasar. Dia menemukan bahwa meskipun ada hubungan antara penawaran dan permintaan beras, pasar juga sangat dipengaruhi oleh emosi para pedagang. Karena ini, ada kalanya pasar menganggap panen berbeda dari yang sebenarnya. Dia beralasan bahwa mempelajari emosi pasar bisa membantu dalam memprediksi harga. Dengan kata lain, ia mengerti bahwa ada perbedaan antara nilai dan harga beras. Perbedaan antara harga dan nilai ini berlaku hari ini dengan saham, obligasi, dan mata uang, seperti halnya dengan berabad-abad yang lalu. Pada tahun 1755, dia menulis San-en Kinsen Hiroku, Mata Air Emas - Tiga Monyet Rekaman Uang yang merupakan buku pertama tentang psikologi pasar. Dalam hal ini, dia mengklaim bahwa aspek psikologis pasar sangat penting untuk kesuksesan perdagangan dan bahwa emosi pedagang memiliki pengaruh signifikan terhadap harga beras. Dia mencatat bahwa ini bisa digunakan untuk memposisikan diri melawan pasar. Dalam hal ini penulis menyatakan bahwa Setelah 60 tahun bekerja siang dan malam saya secara bertahap mendapatkan pemahaman mendalam tentang pergerakan pasar beras. Bila semua bearish, ada sebab kenaikan harga. Bila semua orang sedang bullish ada penyebab harga turun. Dia menggambarkan rotasi Yang (pasar bullish), dan Yin (pasar bearish) dan mengklaim bahwa di setiap jenis pasar adalah turunan dari jenis lainnya. Inilah yang kita sebut tren dan trend counter. Dia tampaknya telah menggunakan cuaca dan volume pasar serta harga dalam mengadopsi posisi perdagangan. Dia dianggap sebagai pedagang pasar yang paling sukses dalam sejarah, menghasilkan keuntungan lebih dari 100 miliar di harga sekarang, beberapa tahun menghasilkan lebih dari 10 miliar setahun. Beberapa sumber mengklaim, dia telah menulis dua buku lainnya, - Sebuah Komentar Penuh tentang Strategi dan Kisah Sakata tentang Hidup yang Terendam di Pasar. Grafik candlesticks Jepang menjadi sangat populer karena tingkat kemudahan dalam membaca dan memahami grafik. Pedagang beras Jepang juga menemukan bahwa grafik yang dihasilkan akan menyediakan alat yang cukup andal untuk memprediksi permintaan masa depan. Steve Nison, menandai kekuatan mengejutkan dari grafik candlestick Jepang dan mempopulerkan metode ini ke Belahan Barat. Dia diakui sebagai otoritas utama dalam masalah ini. Artikel yang ditulis oleh Steve Nison yang menjelaskan charting Candlestick muncul di majalah Futures edisi Desember 1989 dan April 1990. Dia telah menulis sebuah buku definitif tentang masalah ini, dengan namexa0 Japanese Candlestick Charting Techniques. Kontroversi: Di ​​Beyond Candlesticks. Nison mengatakan, Dalam materi yang saya terjemahkan, grafik lilin sering disebut tangga Sakata yang mengacu pada kota pelabuhan Sakata, tempat Homma tinggal. Namun, berdasarkan penelitian saya, tidak mungkin Homma menggunakan grafik lilin. Seperti yang akan terlihat kemudian, ketika saya membahas evolusi grafik lilin, kemungkinan grafik candle dikembangkan pada awal periode Meiji di Jepang (pada akhir 1800-an). Evolusi Grafik Candlestick Jepang Dengan penelitiannya Steve Nison menjelaskan evolusi dari Candle Charts. 1. Menghentikan chart. Ini juga disebut sebagai diagram titik, diagram garis atau grafik bintang. Ini adalah jenis grafik paling awal dan ditarik hanya dengan menutup harga. Nama itu berasal dari fakta bahwa setiap titik atau bintang adalah tempat harga berhenti di akhir sesi. 2. Kutub bagan. Bagan ini menambahkan informasi tambahan dengan menunjukkan kisaran antara tinggi dan rendahnya sesi. Garis ini tidak hanya menunjukkan arah pergerakannya, namun juga pergerakan untuk setiap sesi. Karena setiap representasi rentang muncul sebagai garis vertikal, mereka disebut sebagai diagram tiang. 3. Bagan batang. Ini adalah grafik yang paling umum digunakan di dunia barat. Ini adalah kombinasi dari grafik berhenti dan grafik tiang. Mereka tidak hanya menunjukkan rentang sesi perdagangan dengan menggambarkan level tertinggi dan terendah, tapi juga menunjukkan titik terbuka dan dekat, dengan harga terbuka, tinggi, rendah dan dekat. Beberapa grafik mungkin tidak menunjukkan harga terbuka. Mereka hanya menggunakan harga tinggi, rendah dan dekat. 4. Bagan jangkar. Ini seharusnya berasal dari Era Kyoho dari tahun 1716. Tempat pertemuan biasa untuk pedagang beras adalah kota-kota pelabuhan. Jadi mereka mungkin telah mengambil isyarat dari jangkar untuk membuat tabel ini. Bagian atas dan bawah jangkar garis vertikal adalah tinggi dan rendah dari sesi itu. Garis horizontal garis jangkar adalah yang terbuka. Panah dari garis jangkar sudah dekat. Jika tutup lebih tinggi dari pada terbuka, jangkar menunjuk ke atas dan jika tutupnya lebih rendah, jangkar akan turun. 5. Bagan lilin. Perbaikan berikutnya dari grafik anchor adalah Japanese Candlestick Chart. Lilin mungkin dimulai pada bagian awal periode Meiji dari tahun 1868. Lilin adalah penyempurnaan dari anchor chart. Penggunaan benda nyata hitam dan putih membuat analisis situasi permintaan dan penawaran yang mendasari secara visual lebih mudah ditentukan daripada dengan grafik jangkar. Dengan dimulainya grafik lilin, analisis teknis Jepang berkembang pesat saat orang mulai berpikir dalam hal sinyal dan strategi perdagangan. Pola dikembangkan dan prediksi pasar menjadi lebih penting. Mencoba meramalkan pasar mengambil kepentingan ekstra di tahun 1870-an ketika pasar saham Jepang dibuka. Steve Nison berpendapat bahwa grafik batang adalah salah satu nenek moyang Diagram Candlestick Jepang yang lebih berevolusi dan produktif. Intinya, ini berarti bahwa karena sebagian besar wilayah Barat masih menggunakan grafik batang, ia juga menggunakan bentuk grafik yang kurang berkembang daripada bahasa Jepang dengan grafik lilin. Karena Candlesticks menampilkan hubungan antara harga terbuka, tinggi, rendah, dan harga penutupan, mereka tidak dapat ditampilkan pada sekuritas yang hanya memiliki harga penutupan, dan juga tidak dimaksudkan untuk ditampilkan pada sekuritas yang tidak memiliki harga pembukaan. Klik di sini untuk membeli buku-buku tentang CandlesticksSejarah Candlestick Jepang Pada abad ke-18 seorang pengusaha Jepang kaya raya, Munehisa Homma mengembangkan metode analisis teknis untuk menganalisis harga kontrak beras. Hari ini teknik ini disebut charting candlestick dan banyak digunakan saat menggambar grafik saham. Homma, dari Sakata, Jepang mulai melakukan perdagangan di bursa beras lokal sekitar tahun 1750. Dia menyimpan catatan psikologi pasar untuk mendongkrak keuntungannya dengan memantau harga secara hati-hati dan tidak terburu-buru melakukan perdagangan. Homma dianggap sebagai kakek dari kandil karena penelitiannya tentang pengenalan pola harga. Homma dikreditkan dengan menimbulkan teknik penelitian yang menjadi basis perdagangan di Jepang. Grafik candlestick menggunakan data harga yang sama dengan grafik batang (terbuka, tinggi, rendah, dekat). Namun, grafik candlestick digambar dengan cara yang jauh lebih visual yang dapat dikenali yang biasanya menyerupai lilin dengan sumbu pada kedua ujungnya. Tinggi dan rendah digambarkan sebagai bayangan dan diplot sebagai satu baris. Belajar membaca grafik candlestick sangatlah mudah. Kisaran harga antara open dan close diplot sebagai persegi panjang pada single line. Jika tutup di atas terbuka, bodi persegi panjang berwarna putih. Jika tutup hari di bawah terbuka, tubuh persegi panjang berwarna merah. HotCandlestick menggunakan warna merah untuk mewakili darah seperti dalam referensi Hommas mengenai pertempuran antara pembeli dan penjual yang serupa dengan perang yang dilakukan pada zaman kuno Jepang. Baru-baru ini di dunia Barat kita mengacu pada perang antara sapi jantan dan beruang. Saat beruang memenangkan perang terkadang kita mendengar analis berbicara tentang darah di jalanan. Analisis candlestick Jepang adalah alat yang menawarkan kilasan ke dalam psikologi aktivitas trading jangka pendek. Alat ini bisa sangat kuat bila digunakan dalam kombinasi dengan alat analisis teknis lainnya. Steve Nison, Bapak dari candlesticks dan penulis buku chart candlestick populer seperti Strategi untuk Keuntungan dengan Candlestick Charts Jepang dan Beyond Candlesticks: Teknik Charting Jepang Baru Terungkap secara luas dikreditkan dengan membawa chart candlestick ke dunia Barat dari Jepang pada tahun 1989 ketika dia menerbitkannya. Artikel pertama tentang analisis candlestick di majalah Futures. HotCandlestick, LLC tidak berafiliasi dengan cara apapun dengan Steve Nison. Banyak penulis buku chart candlestick telah banyak berkontribusi pada basis pengetahuan dan popularitas candlesticks. Sebagai bahan referensi, situs web ini menggunakan beberapa konsep dasar dari charting candlestick yang ditemukan di banyak publikasi yang dihormati. Investasi spesifik atau layanan investasi yang terdapat atau disebut dalam situs web ini mungkin tidak sesuai untuk semua pengunjung situs ini. Investasi pada saham mungkin berarti investor mungkin kehilangan jumlah yang jauh lebih besar daripada investasi awal mereka. Siapa pun yang ingin berinvestasi atau berspekulasi di pasar saham harus mencari saran finansial atau profesional mereka sendiri. HotCandlestick, LLC bukanlah layanan konsultasi investasi dan tidak merekomendasikan pembelian atau penjualan saham. Tidak ada penasihat keuangan berlisensi yang bekerja di HotCandlestick, LLC. HASIL KINERJA HIPOTESIS MEMILIKI BATASAN INHERENT BANYAK, BEBERAPA YANG DIPERLUKAN DI BAWAH INI. TIDAK ADA REPRESENTASI YANG DIBUAT BAHWA SETIAP AKUN AKAN ATAU CUKUP UNTUK MENCAPAI KEUNTUNGAN ATAU KERUGIAN YANG SESUAI DENGAN MEREKA. DALAM FAKTA, ADA PERBEDAAN YANG BENAR-BENAR DAPAT DITETAPKAN HASIL KINERJA HIPOTHETIK DAN HASIL SEBENARNYA YANG DAPAT DIHASILKAN OLEH SISTEM PERDAGANGAN YANG TERTENTU. SALAH SATU BATASAN HASIL KINERJA HIPOTHETIS ADALAH BAHWA MEREKA SECARA UMUM DILAKUKAN DENGAN MANFAAT HINDSIGHT. DALAM PENAMBAHAN, PERDAGANGAN HIPOTESIS TIDAK MELAWAN RISIKO KEUANGAN, DAN TIDAK ADA PERDAGANGAN PERDAGANGAN HIPOTESIS DAPAT DILARANG SECARA NYATA UNTUK DAMPAK RISIKO KEUANGAN DALAM PERDAGANGAN YANG SEBENARNYA. UNTUK CONTOH, KEMAMPUAN UNTUK MELALUI KERUGIAN ATAU KE ADHERE KE PROGRAM TRADING TERTENTU DALAM RANGKA KERUGIAN TRADING TERHADAP BAHAN MATERIAL YANG JUGA ADVERSELY AFFECT HASIL PERDAGANGAN YANG SEBENARNYA. ADA FAKTOR LAIN YANG LAIN YANG BERKAITAN DENGAN PASAR DI UMUM ATAU TERHADAP PELAKSANAAN PROGRAM TRADING KHUSUS YANG TIDAK BISA DITERBITKAN SEBAGAI DALAM PERSIAPAN HASIL KINERJA HIPOTHETIK DAN SEMUA YANG DAPAT MENGATASI HASIL PERDAGANGAN YANG AKAN DAPAT DIPERDAGANGKAN. RISIKO KERUGIAN DI STOK TRADING DAPAT BERLANGGANAN. Perdagangan saham bersifat spekulatif dan ada risiko kerugian yang besar. Kinerja masa lalu belum tentu menunjukkan hasil di masa depan. Hak Cipta 2001-2017, Semua hak dilindungi undang-undang. HotCandlestick, LLC
Vv-forex
Main-forex-pakai-robot