Kapan-untuk-membeli-dan-menjual-menggunakan-bollinger-band

Kapan-untuk-membeli-dan-menjual-menggunakan-bollinger-band

Strategi perdagangan kuantitatif-sederhana
Pilihan-trading-split
Online-share-trading-india-tutorial


Xp-moving-average-mq4 Palu-candlesticks Jepang Cara-untuk-trading-the-forex-market-the-easy-way Apakah-forex-trading-haram-in-islam Training-plan-template-for-hr Tradeking-options-fees

Mempertajam Keterampilan Trading Anda: Menggunakan Bollinger Bands Studi Band Bollinger Bands (B-Bands) diciptakan oleh John Bollinger, presiden Bollinger Capital Management Inc. yang berbasis di Manhattan Beach, California. Bollinger sangat dihormati di industri futures and equities. Pedagang umumnya menggunakan B-Band untuk menentukan zona overbought dan oversold, untuk mengkonfirmasi divergensi antara harga dan indikator teknis lainnya, dan untuk memproyeksikan target harga. Semakin lebar band B pada grafik, semakin besar volatilitas pasar, semakin sempit band, semakin rendah volatilitas pasar. B-Band adalah garis diplot pada grafik pada interval sekitar rata-rata bergerak. Mereka terdiri dari rata-rata bergerak dan dua standar deviasi yang dipetakan sebagai satu garis di atas dan satu garis di bawah rata-rata bergerak. Garis di atas adalah dua standar deviasi yang ditambahkan ke moving average. Garis di bawah ini adalah dua standar deviasi yang dikurangkan dari moving average. Beberapa trader menggunakan B-Bands bersamaan dengan indikator lain, seperti Indeks Kekuatan Relatif (RSI). Jika harga pasar menyentuh B-band atas dan RSI tidak mengkonfirmasi pergerakan ke atas (yaitu ada perbedaan antara indikator), sinyal jual akan dihasilkan. Jika indikator tersebut mengkonfirmasi pergerakan ke atas, tidak ada sinyal jual yang dihasilkan, dan faktanya, sinyal beli dapat ditunjukkan. Jika harga menyentuh B-band yang lebih rendah dan RSI tidak mengkonfirmasi pergerakan ke bawah, sinyal beli akan dihasilkan. Jika indikator tersebut mengkonfirmasi pergerakan ke bawah, tidak ada sinyal beli yang dihasilkan, dan faktanya, sinyal jual mungkin ditunjukkan. Strategi lain menggunakan Bollinger Bands tanpa indikator lain. Dalam pendekatan ini, grafik atas terjadi di atas band atas diikuti oleh bagian atas di bawah band atas menghasilkan sinyal jual. Demikian juga, bagan bawah yang terjadi di bawah band bawah diikuti oleh bagian bawah di atas band bawah menghasilkan sinyal beli. B-Bands juga membantu menentukan pasar overbought dan oversold. Ketika harga bergerak mendekati upper band, pasar menjadi overbought, dan karena harga bergerak mendekati lower band, pasar menjadi oversold. Yang penting, momentum harga pasar juga harus diperhitungkan. Ketika sebuah pasar memasuki area overbought atau oversold, mungkin akan menjadi lebih lama lagi sebelum berbalik. Anda harus selalu mencari bukti melemahnya harga atau penguatan sebelum mengantisipasi pembalikan pasar. Bollinger Bands dapat diterapkan pada semua jenis grafik, meskipun indikator ini bekerja paling baik dengan grafik harian dan mingguan. Bila diterapkan pada grafik mingguan, Band membawa lebih banyak signifikan untuk perubahan pasar jangka panjang. John Bollinger mengatakan periode kurang dari 10 hari tidak berjalan dengan baik untuk B-Bands. Dia mengatakan bahwa periode optimal adalah 20 atau 21 hari. Seperti kebanyakan indikator teknis yang dihasilkan komputer, saya menggunakan B-Bands sebagai indikator kondisi overbought dan oversold, atau untuk divergensi - namun bukan sebagai generator spesifik sinyal beli dan jual untuk peluang trading saya. Alat perdagangan satu-satunya yang lebih sekunder, yang berlawanan dengan alat perdagangan utama saya yang mencakup pola grafik dan garis tren dan analisis fundamental. Oleh Jim Wyckoff, berkontribusi pada Kitco News jimjimwyckoffMemainkan Bollinger Bandsreg Bermain band didasarkan pada premis bahwa sebagian besar dari semua harga penutupan seharusnya antara Bollinger Bands. Yang dinyatakan, maka harga saham yang keluar dari Bollinger Bands, yang terjadi sangat jarang, seharusnya tidak bertahan dan seharusnya kembali kembali ke rata-rata, yang umumnya berarti rata-rata bergerak sederhana 20-periode. Versi strategi ini dibahas dalam buku Trade Like a Hedge Fund oleh James Altucher. Sinyal Beli yang Mungkin Pada contoh yang ditunjukkan pada tabel di bawah E-mini SampP 500 Future, trader bisa membeli atau membeli untuk menutupi saat harga turun di bawah Bollinger Band yang lebih rendah. Kemungkinan Sinyal Jual Potensi jual atau beli untuk menutup keluar disarankan saat harga saham, masa depan, atau mata uang menembus di luar Bollinger Band bagian atas. Sinyal beli dan jual potensial ini digambarkan secara grafis dalam bagan kontrak E-mini SampP 500 Futures yang ditunjukkan di bawah ini: Lebih Konservatif Bermain Band Daripada membeli atau menjual persis saat harga menyentuh Bollinger Band, dianggap sebagai pendekatan yang lebih agresif. , Seorang pedagang mungkin akan menunggu dan melihat apakah harga bergerak di atas atau di bawah Bollinger Band dan ketika harga tutup kembali di dalam Bollinger Band, maka pemicu potensial untuk membeli atau menjual akan terjadi. Ini bisa membantu mengurangi kerugian saat harga turun dari Bollinger Bands untuk sementara waktu. Namun, dapat dikatakan bahwa banyak peluang menguntungkan bisa hilang. Sebagai ilustrasi, bagan E-mini SampP 500 Masa Depan di atas menunjukkan banyak peluang yang berpotensi terlewatkan. Namun, dalam tabel di halaman berikutnya, pendekatan yang lebih konservatif mungkin telah mencegah banyak kerugian yang menyakitkan. Juga, beberapa pedagang mungkin keluar dari entri panjang atau pendek mereka saat harga menyentuh rata-rata pergerakan 20 hari. Cara yang berbeda dan berlawanan dengan cara yang biasa untuk menggunakan Bollinger Bands dijelaskan di halaman berikutnya, Bermain Bollinger Band Breakouts. Informasi di atas hanya untuk tujuan informasi dan hiburan saja dan bukan merupakan saran perdagangan atau ajakan untuk membeli atau menjual produk saham, opsi, masa depan, komoditas, atau valas. Kinerja masa lalu belum tentu merupakan indikasi kinerja masa depan. Perdagangan secara inheren berisiko. OnlineTradingConcepts tidak bertanggung jawab atas kerusakan khusus atau konsekuensial yang diakibatkan oleh penggunaan atau ketidakmampuan untuk menggunakan, materi dan informasi yang diberikan oleh situs ini. Lihat full disclaimer. Menggunakan Bollinger Band quotBandsquot to Gauge Trends Bollinger Bands adalah salah satu indikator teknis paling populer bagi trader di pasar keuangan manapun. Apakah investor melakukan trading saham, obligasi atau valuta asing (FX). Banyak pedagang menggunakan Bollinger Bands untuk menentukan tingkat overbought dan oversold, menjual saat harga menyentuh Bollinger Band atas dan membeli saat menyentuh Bollinger Band yang lebih rendah. Di pasar yang beragam, teknik ini bekerja dengan baik, karena harga naik di antara dua band seperti bola yang memantul dari dinding lapangan permainan raket. Namun, Bollinger Bands tidak selalu memberikan sinyal beli dan jual yang akurat. Di sinilah band Bollinger Band yang lebih spesifik masuk. Mari kita lihat. Masalah Dengan Bollinger Bands Seperti yang John John Bollinger pertama kali akui: tag dari band hanya tag itu, bukan sinyal. Tag dari Bollinger Band atas tidak masuk dan dengan sendirinya menjadi sinyal jual. Tag dari Bollinger Band yang lebih rendah tidak masuk dan dengan sendirinya menjadi sinyal beli. Harga sering bisa dan memang berjalan di band. Di pasar tersebut, pedagang yang terus-menerus mencoba menjual bagian atas atau membeli bagian bawahnya menghadapi serangkaian penghentian yang menyiksa atau yang terburuk, kerugian mengambang yang terus meningkat karena harga bergerak lebih jauh dan jauh dari entri awal. Mungkin cara yang lebih bermanfaat untuk berdagang dengan Bollinger Bands adalah menggunakannya untuk mengukur tren. Untuk memahami mengapa Bollinger Bands mungkin alat yang bagus untuk tugas ini, pertama-tama kita perlu bertanya seperti apa tren Trend sebagai klise standar Deviance One dalam perdagangan adalah harga berkisar 80 dari waktu. Seperti banyak klise, yang satu ini mengandung kebenaran yang baik karena kebanyakan pasar berkonsolidasi sebagai sapi jantan dan berperang untuk supremasi. Tren pasar jarang terjadi, karena itulah perdagangan mereka tidak semudah yang terlihat. Melihat harga dengan cara ini kita kemudian bisa mendefinisikan trend sebagai penyimpangan dari norma (range). Rumus Bollinger Band terdiri dari: BOLU Bollinger Band Atas BOLD Turunkan Bollinger Band n Periode Smoothing m Jumlah Deviasi Standar (SD) Deviasi Standar SD selama n terakhir Periode Harga Khas (HI) CL) 3 BOLU MA (TP , N) m SDTP, n BOLD MA (TP, n) - m SDTP, n Pada intinya, Bollinger Bands mengukur deviasi. Inilah alasan mengapa mereka bisa sangat membantu dalam mendiagnosis trend. Dengan menghasilkan dua set Bollinger Bands satu set dengan menggunakan parameter 1 standar deviasi dan yang lainnya menggunakan setting khas dari 2 standar deviasi kita dapat melihat harga secara keseluruhan. Pada bagan di bawah ini kita melihat bahwa setiap kali harga antara Bollinger Bands 1 SD dan SD 2 jauh dari mean. Trennya naik, kita bisa mendefinisikan kanal itu sebagai zona beli. Sebaliknya, jika harga saluran di Bollinger Bands 1 SD dan 2 SD, itu ada di sell zone. Akhirnya, jika harga liku antara 1 band SD dan 1 band SD, pada dasarnya dalam keadaan netral, dan kita bisa mengatakan bahwa tidak ada tanah mans. Salah satu keuntungan besar lainnya dari Bollinger Bands adalah bahwa mereka beradaptasi secara dinamis terhadap kenaikan harga dan kontrak karena volatilitas meningkat dan menurun. Oleh karena itu, band secara alami melebar dan sempit selaras dengan aksi harga. Membuat amplop trending yang sangat akurat. Gambar 1: Saluran Bollinger Band menunjukkan tren Sumber: FXtrek Intellicharts Alat untuk Pedagang Tren dan Fader Setelah menetapkan aturan dasar untuk band Bollinger Band, sekarang kita dapat menunjukkan bagaimana alat teknis ini dapat digunakan oleh kedua trader tren yang berusaha memanfaatkan momentum dan Pedagang pudar yang gemar untung dari tren kelelahan. Kembali ke grafik AUDUSD tepat di atas, kita bisa melihat bagaimana posisi trader tren lama setelah harga memasuki zona beli. Mereka kemudian bisa bertahan dalam tren karena band Bollinger Band merangkum sebagian besar aksi harga pergerakan besar-besaran. Apa yang akan menjadi titik stop-stop logis Jawabannya berbeda untuk masing-masing trader. Tapi satu kemungkinan yang masuk akal adalah menutup perdagangan panjang jika lilin itu menjadi merah dan lebih dari 75 tubuhnya berada di bawah zona beli. Menggunakan aturan 75 jelas karena pada saat itu harga jelas jatuh dari tren, tapi mengapa bersikeras bahwa lilin menjadi merah Alasan untuk kondisi kedua adalah untuk mencegah trader tren agar tidak bergoyang dari tren dengan langkah probatif cepat ke Sisi negatifnya yang kembali ke zona buy pada akhir periode perdagangan. Perhatikan bagaimana pada grafik berikut trader dapat bertahan dengan pergerakan sebagian besar uptrend. Keluar hanya saat harga mulai berkonsolidasi di puncak kisaran baru. Gambar 2: Band Bollinger Band berisi aksi harga Sumber: FXtrek Intellicharts Bollinger Band band juga bisa menjadi alat yang sangat berharga bagi trader yang suka mengeksploitasi trend knalpot dengan memilih harga belokan. Namun, perhatikan bahwa perdagangan kontra-tren membutuhkan margin kesalahan yang jauh lebih besar karena tren sering kali membuat beberapa usaha berlanjut sebelum menyerah. Pada grafik di bawah ini, kita melihat bahwa seorang pedagang fade yang menggunakan band Bollinger Band akan dapat dengan cepat mendiagnosa sedikit kelemahan tren. Setelah melihat harga jatuh dari saluran tren, ayah dapat memutuskan untuk menggunakan Bollinger Band secara klasik dengan menyingkat tag Bollinger Band bagian atas. Tapi di mana untuk menempatkan berhenti Menempatkannya tepat di atas ayunan tinggi praktis akan meyakinkan pedagang stop-out karena harga akan sering menghasilkan banyak forays ke atas kisaran, dengan pembeli mencoba untuk memperpanjang tren. Di sinilah sifat volatilitas Bollinger Bands menjadi keuntungan besar bagi trader. Dengan mengukur luas lahan tanpa mans, yang hanya berkisar antara 1 sampai 1 SD dari rata-rata, pedagang dapat menciptakan zona proyeksi yang cepat dan sangat efektif, yang akan mencegahnya terhenti karena kebisingan pasar dan belum Melindungi modalnya jika tren benar-benar mendapatkan kembali momentumnya. Gambar 3: Perdagangan Fade menggunakan pita Bollinger Band Sumber: FXtrek Intellicharts The Bottom Line Sebagai salah satu indikator analisis teknis yang paling populer, Bollinger Bands menjadi sangat penting bagi banyak trader yang berorientasi teknis. Dengan memperluas fungsi mereka melalui penggunaan pita Bollinger Band, para pedagang dapat mencapai tingkat kecanggihan analitis yang lebih tinggi dengan menggunakan alat sederhana dan elegan untuk strategi tren dan kemunduran ini.
Online-trading-indonesia-stock
Technical-analysis-bollinger-band-wiki