Keltner-dan-bollinger-band

Keltner-dan-bollinger-band

Online-trading-academy-los-angeles-ca
Pilihan bagaimana-untuk-perdagangan-1-jam-biner
Online-trading-academy-melville-ny


Option-trading-pagar Belajar-forex-trading-for-beginners-pdf Optionshouse-day-trading-cash-account Anda-sendiri-forex-broker Moving-average-35 Stock-options-calls-and-puts

Apa perbedaan antara Bollinger Bands dan Keltner Channels Dalam analisis teknis, ada sedikit perbedaan antara Keltner Channels dan Bollinger Bands. Sebelum memeriksa perbedaan, penting untuk dipahami bahwa indikator ini digunakan untuk mengukur volatilitas. Sinyal beli dan jual dihasilkan oleh setiap indikator saat harga aset dasar melampaui jalur atas atau bawah dan melintasi kembali di atas atau di bawah tingkat saluran utama. Untuk bulls, sebuah pergerakan di bawah channel yang lebih rendah mengindikasikan kondisi oversold, dan sinyal beli dihasilkan saat harga naik kembali di atas lower channel. Untuk beruang, sinyal jual dihasilkan saat harga bergerak di atas band atas dan kemudian ditutup kembali di bawah. Melihat Bollinger Bands, saluran dibuat dengan menggunakan Standar Deviasi aset yang mendasari sementara saluran Keltner menggunakan Range Rata Rata. Penting untuk dicatat, bahwa selain dari bagaimana saluran diciptakan, interpretasi tingkat ini pada umumnya sama. Lihatlah bagan Starbucks Corp (SBUX), Anda akan melihat bahwa sinyal beli dan jual dihasilkan pada panah biru dan merah masing-masing. (Untuk informasi lebih lanjut tentang topik ini, lihat Menggunakan Bollinger Band Bands to Gauge Trends) Jika Anda melihat dari dekat, bagan Starbucks (SBUX) dengan Keltner Channels sebagai overlay, bukan Bollinger Bands, Anda akan melihat bahwa mereka terlihat serupa, namun karena Perbedaan bagaimana band ini menghitung poin keputusan jatuh pada tingkat yang sedikit berbeda. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat Keuntungan Capture Menggunakan Band dan Saluran) Karena Saluran Keltner menggunakan rentang true rata-rata daripada deviasi standar, umumnya lebih umum melihat lebih banyak sinyal beli dan jual yang dihasilkan di Saluran Keltner daripada saat menggunakan Bollinger Bands. Misalnya, beberapa pedagang akan mempertimbangkan tiga sinyal jual menggunakan Bollinger Bands vs empat sinyal penjualan menggunakan Keltner Channels. Dalam prakteknya, Bollinger Bands lebih populer di kalangan pedagang aktif karena signifikansi statistik menggunakan standar deviasi dibandingkan dengan kisaran true average. Pengenalan pada Squeeze Play The Squeeze Play adalah pengaturan volatilitas. Ini sebenarnya dimulai dengan ketidakstabilan yang tidak biasa terhadap pasar yang Anda trading. Dengan kata lain, pasar diperdagangkan dengan volatilitas yang jauh lebih sedikit daripada biasanya yang dilihat dari data historis pasar. Poin kunci: The Squeeze Play bergantung pada premis bahwa saham dan indeks berfluktuasi antara periode volatilitas tinggi dan volatilitas rendah. Ketika periode volatilitas rendah terjadi, pasar pada akhirnya harus kembali ke tingkat volatilitas normalnya. Bollinger Bands yang terkenal dan. Jauh lebih baik tahu Saluran Keltner. Dengan Bollinger Bands dan Keltner Channels, saya menggunakan pengaturan standar standar yang digunakan pada sebagian besar platform perdagangan yang pernah saya lihat: Bollinger Bands: Panjang 20, Deviasi Standar, 2 Keltner Channels: Panjang 20. Ada dua versi dari Keltner Saluran yang biasa digunakan. Saya menggunakan versi di mana band-band tersebut berasal dari Average True Range. Ketika saya melihat bagaimana Keltner Channels dikonfigurasi dalam program charting yang berbeda, saya telah melihat bahwa ada beberapa variasi kecil. Anda seharusnya tidak hanya memastikan bahwa Anda menggunakan formulasi yang menggunakan Rentang Benar Rata-Rata, tetapi juga garis tengahnya adalah moving average eksponensial 20-periode. Bollinger Bands dibuat terkenal sebagai alat perdagangan oleh John Bollinger di awal tahun 1980an. Bollinger band memberitahu Anda bahwa jumlah volatilitas ada pasar tertentu yang relatif terhadap masa lalu. Bila pasar sangat fluktuatif dibandingkan dengan masa lalu, band Bollinger akan berkembang. Ketika sebuah pasar mengalami periode volatilitas rendah dibandingkan dengan masa lalu, band Bollinger akan berkontraksi. Sebuah Bollinger Band terdiri dari tiga garis yang diplot untuk setiap hari8217s dekat selama perjalanan waktu. Rata-rata bergerak sederhana. Rata-rata bergerak sederhana ditambah dua standar deviasi yang berasal dari harga penutupan. Rata-rata bergerak sederhana dikurangi dua standar deviasi yang berasal dari harga penutupan. Parameter yang berbeda pada Bollinger Band dapat disesuaikan seperti periode moving average sederhana dan jumlah standar deviasi yang digunakan. Gunakan parameter yang biasanya merupakan setting standar standar. Bollinger Bands: Panjang 20, Deviasi Standar, 2 Sekarang, istilah statistik yang biasa Anda dengar dalam percakapan normal adalah 8220 standar penyimpangan.8221 Memahami istilah ini adalah kunci untuk memahami bagaimana Bollinger Band mendeteksi dan menunjukkan fluktuasi tingkat volatilitasnya. Dalam bahasa Inggris sederhana, standar deviasi ditentukan oleh seberapa jauh harga penutupan saat ini menyimpang dari harga penutupan rata-rata. Rumus untuk menghitung standar deviasi agak rumit dan I8217m menjalankan risiko penyederhanaan (dan menyinggung matematika Phds) namun konsep umumnya adalah semakin jauh harga penutupan dari harga penutupan rata-rata, pasar yang lebih mudah berubah dianggap. Dan sebaliknya. Itulah yang menentukan tingkat kontraksi atau perluasan Bollinger Band. Ini yang Hilang di Bollinger Band Sebelum saya melanjutkan diskusi, izinkan saya menyatakan bahwa saya yakin ada banyak pedagang yang menemukan Bollinger Bands menjadi alat perdagangan yang berharga dengan sendirinya. Saya pikir itu bagus dan saya berharap mereka baik-baik saja. Saya hanya tahu bahwa persyaratan pribadi saya sendiri sebagai pedagang dari sudut pandang yang berisiko menunjukkan bahwa saya memerlukan lebih banyak informasi daripada yang bisa saya dapatkan dari Bollinger Bands sendiri. Seperti yang diketahui siswa Bollinger Bands, saat band-band sempit, sebuah pelarian akan segera terjadi. Tapi seberapa sempit Bagan sempit yang dibuat di Market Warrior, produk andalan Mikulaforcasting. Bagan 1 Catatan: Garis biru adalah Bollinger Bands. Pada titik 1 panah Merah menunjukkan Bollinger Band Squeeze. Pada titik 2 panah Merah menunjukkan Bollinger Band Squeeze yang lain. Betapa sulitnya situasi ini, Anda tidak tahu bagaimana memenuhi syarat untuk memeras ini. Yang perlu kita lakukan adalah mengkuantifikasi seberapa sempitnya sempit sehingga Anda bisa menentukan kapan potensi perdagangan dipicu. Cara kita melakukan ini adalah dengan menambahkan Keltner Channel ke chart. Apa itu Keltner Channels Keltner Channels, yang pada awalnya dibuat oleh Chester Keltner pada tahun 1960an dan kemudian dimodifikasi oleh Linda Raschke, terlihat mirip dengan Bollinger Bands. Mereka terdiri dari garis tengah dengan band atas dan band bawah. Perbedaan besar antara kedua indikator ini adalah sebagai berikut: Bollinger Bands: Jarak band luar dari garis tengah didasarkan pada pergerakan harga penutupan. Semakin harga penutupan bergerak dari hari ke hari, semakin banyak band luar meluas menjauh dari garis tengah. Keltner Channel: Jarak dari band luar dari garis tengah didasarkan pada kisaran dari yang tinggi ke rendah setiap hari. Semakin banyak rentang perdagangan bervariasi, semakin banyak band luar meluas menjauh dari garis tengah. Seperti Bollinger Bands, formula untuk Keltner Channels agak terlibat. Kita bisa masuk ke dalamnya, tapi Id lebih hanya menyampaikan konsep umum. Gagasan di balik Keltner Channels adalah bahwa jarak antara garis tengah dan pita luar mewakili norma matematika. Dengan demikian, Anda biasanya berharap untuk melihat semua tindakan harga saat ini yang terdapat di dalam band Saluran Keltner. Penggunaan tradisional Saluran Keltner adalah mencari peluang perdagangan saat aksi harga pecah di luar Saluran Keltner. Ketika itu terjadi, itu berarti bahwa tingkat momentum yang tidak biasa akan masuk ke pasar dan pergerakan arah yang kuat mungkin sedang berlangsung. Tapi inilah pengamatan yang paling berguna dari perspektif Squeeze Play. Kembali dan lihat definisi Bollinger Band. Ingat, band adalah fungsi dari berapa harga penutupan saat ini berbeda dari harga penutupan rata-rata. Itu menyederhanakannya menjadi anak laki-laki, tapi itu adalah gagasan umum. Sekarang, Saluran Keltner didasarkan pada kisaran antara tinggi dan rendah. Izinkan saya mengajukan pertanyaan. Menurut Anda mana yang cenderung menunjukkan perubahan lebih banyak bila pasar beralih dari keadaan tidak stabil yang abnormal ke keadaan volatilitas normal a. Perbedaan antara penutupan saat ini dan harga penutupan rata-rata atau b. Rentang antara tinggi dan rendah Heres jawaban saya: Sementara kedua nilai akan cenderung berubah, jawabannya adalah a. Nilai penutupan akan cenderung menunjukkan perubahan lebih banyak daripada rentang perdagangan. Sebagai hasil dari pita terluar Bollinger Bands ini akan cenderung berkembang dan berkontraksi lebih cepat dari pada pita luar dari Saluran Keltner. Sekarang lihat bagan 2 di bawah Bollinger Keltner. Sekarang Anda dapat melihat bagaimana hubungan ini memungkinkan kami mendapatkan indikasi yang jelas tentang potensi perdagangan yang berasal dari ekspansi volatilitas. Bollinger BandBlue Keltner ChannelRed Dalam bagan 2 sekarang kita memiliki Saluran Keltner yang dilapisi di atas apa yang Anda lihat di Bagan 1, kita dapat memenuhi syarat Squeeze. Anda hanya bermain meremas yang memenuhi kriteria berikut: Anda hanya mempertimbangkan untuk bermain pemerasan saat kedua Bollinger Band atas dan bawah masuk ke dalam Selat Keltner. Poin 1 dan 2 menunjukkan contoh Bollinger Bands (garis biru) yang masuk ke dalam Keltner Channel (garis merah). Pada titik itu, Anda tahu pemerasannya sudah dimulai. Ketika Bollinger Bands (garis biru KEDUA) mulai keluar dari Selat Keltner (garis merah), perombakan telah dilepaskan dan sebuah langkah akan segera terjadi. Bollinger Bands dan Keltner Channels memberi tahu Anda saat pasar beralih dari volatilitas rendah ke volatilitas tinggi. Dengan menggunakan kedua indikator ini bersama-sama adalah teknik yang berharga dalam dirinya sendiri dan saya akan membayangkan beberapa dari Anda akan dapat memanfaatkannya. Sebagai tambahan dari 2 indikator super ini, tambahkan momentum Volumn dan terapkan pengetahuan tentang kandil akan semakin menambah kekuatan Anda di Squeeze Play. Ini mungkin menarik bagi Anda: Bollinger Bands Bollinger Bands Pendahuluan Dikembangkan oleh John Bollinger, Bollinger Bands adalah band volatilitas yang ditempatkan di atas dan di bawah rata-rata bergerak. Volatilitas didasarkan pada standar deviasi. Yang berubah karena volatilitas meningkat dan menurun. Band secara otomatis melebar saat volatilitas meningkat dan mempersempit saat volatilitas menurun. Sifat dinamis Bollinger Bands ini juga berarti mereka dapat digunakan pada sekuritas yang berbeda dengan pengaturan standar. Untuk sinyal, Bollinger Bands dapat digunakan untuk mengidentifikasi M-Tops dan W-Bottoms atau untuk menentukan kekuatan tren. Sinyal yang berasal dari penyempitan BandWidth dibahas di bagan artikel sekolah di BandWidth. Catatan: Bollinger Bands adalah merek dagang terdaftar dari John Bollinger. Kalkulasi SharpCharts Bollinger Bands terdiri dari band tengah dengan dua band luar. Band tengah adalah moving average sederhana yang biasanya ditetapkan pada 20 periode. Rata-rata pergerakan sederhana digunakan karena rumus standar deviasi juga menggunakan moving average sederhana. Periode look-back untuk standar deviasi sama dengan rata-rata pergerakan sederhana. Band luar biasanya menetapkan 2 standar deviasi di atas dan di bawah band tengah. Pengaturan dapat disesuaikan agar sesuai dengan karakteristik sekuritas atau gaya trading tertentu. Bollinger merekomendasikan untuk melakukan penyesuaian inkremental kecil terhadap pengganda deviasi standar. Mengubah jumlah periode untuk moving average juga mempengaruhi jumlah periode yang digunakan untuk menghitung deviasi standar. Oleh karena itu, hanya penyesuaian kecil yang diperlukan untuk pengganda deviasi standar. Kenaikan pada periode rata-rata bergerak secara otomatis akan meningkatkan jumlah periode yang digunakan untuk menghitung deviasi standar dan juga menjamin peningkatan pengganda deviasi standar. Dengan Standar Deviasi 20 hari dan Standar Deviasi 20 hari, pengganda deviasi standar ditetapkan pada 2. Bollinger menyarankan untuk meningkatkan pengganda deviasi standar menjadi 2,1 untuk SMA 50 periode dan menurunkan pengganda deviasi standar menjadi 1,9 untuk periode 10 SMA. Sinyal: W-Bottoms W-Bottoms adalah bagian dari karya Arthur Merrill0 yang mengidentifikasi 16 pola dengan bentuk dasar W. Bollinger menggunakan berbagai pola W dengan Bollinger Bands untuk mengidentifikasi W-Bottoms. Bentuk W-Bottom dalam tren turun dan melibatkan dua posisi rendah reaksi. Secara khusus, Bollinger mencari W-Bottoms dimana low kedua lebih rendah dari yang pertama, namun bertahan di atas lower band. Ada empat langkah untuk mengkonfirmasi W-Bottom dengan Bollinger Bands. Pertama, bentuk reaksi rendah. Rendah ini biasanya, tapi tidak selalu, di bawah band bawah. Kedua, ada mental menuju band tengah. Ketiga, ada harga baru yang rendah dalam keamanan. Rendah ini berada di atas band bawah. Kemampuan bertahan di atas lower band pada tes menunjukkan sedikit kelemahan pada penurunan terakhir. Keempat, pola ini terkonfirmasi dengan pergerakan kuat dari low kedua dan resistance break. Bagan 2 menunjukkan Nordstrom (JWN) dengan W-Bottom pada Januari-Februari 2010. Pertama, saham tersebut membentuk reaksi rendah pada bulan Januari (panah hitam) dan pecah di bawah band bawah. Kedua, ada mental kembali di atas band tengah. Ketiga, saham bergerak di bawah level terendah Januari dan bertahan di atas lower band. Meskipun lonjakan 5-Feb rendah memecah pita bawah, Bollinger Bands dihitung dengan menggunakan harga penutupan sehingga sinyal juga harus didasarkan pada harga penutupan. Keempat, saham melonjak dengan volume yang meluas pada akhir Februari dan menembus di atas ketinggian awal Februari. Bagan 3 menunjukkan Sandisk dengan W-Bottom yang lebih kecil pada bulan Juli-Agustus 2009. Sinyal: M-Tops M-Tops juga merupakan bagian dari karya Arthur Merrill0 yang mengidentifikasi 16 pola dengan bentuk dasar M. Bollinger menggunakan berbagai pola M dengan Bollinger Bands untuk mengidentifikasi M-Tops. Menurut Bollinger, atasan biasanya lebih rumit dan ditarik keluar dari pantat. Puncak ganda, pola kepala dan bahu dan berlian mewakili puncak yang berkembang. Dalam bentuknya yang paling dasar, M-Top mirip dengan double top. Namun, reaksi tertinggi tidak selalu sama. Tinggi pertama bisa lebih tinggi atau lebih rendah dari tinggi kedua. Bollinger menyarankan untuk mencari tanda-tanda non-konfirmasi saat sebuah keamanan membuat angka tertinggi baru. Ini pada dasarnya adalah kebalikan dari W-Bottom. Sebuah konfirmasi bukan terjadi dengan tiga langkah. Pertama, keamanan menempa reaksi tinggi di atas band atas. Kedua, ada kemunduran ke arah band tengah. Ketiga, harga bergerak di atas level tertinggi sebelumnya, namun gagal mencapai upper band. Ini adalah tanda peringatan. Ketidakmampuan reaksi kedua yang tinggi untuk mencapai upper band menunjukkan momentum memudarnya, yang bisa meramalkan pembalikan tren. Konfirmasi akhir dilengkapi dengan support break atau indikator bearish signal. Bagan 4 menunjukkan Exxon Mobil (XOM) dengan M-Top pada bulan April-Mei 2008. Saham tersebut bergerak di atas band atas pada bulan April. Ada kemunduran di bulan Mei dan kemudian dorongan lain di atas 90. Meskipun saham bergerak di atas band atas pada basis intraday, tidak CLOSE di atas band atas. M-Top dikonfirmasi dengan support break dua minggu kemudian. Perhatikan juga bahwa MACD membentuk divergensi bearish dan bergerak di bawah garis sinyal untuk konfirmasi. Bagan 5 menunjukkan Rumah Pulte (PHM) dalam uptrend pada bulan Juli-Agustus 2008. Harga melampaui band atas pada awal September untuk menegaskan uptrend. Setelah mundur di bawah SMA 20 hari (Bollinger Band tengah), saham bergerak ke posisi tertinggi di atas 17. Meski baru ini bergerak tinggi, harga tidak melebihi band atas. Ini melintas tanda peringatan. Saham tersebut mematok support seminggu kemudian dan MACD bergerak di bawah garis sinyal. Perhatikan bahwa M-top ini lebih kompleks karena ada reaksi yang lebih rendah di kedua sisi puncak (panah biru). Bagian atas yang berevolusi ini membentuk pola kepala-dan-bahu kecil. Sinyal: Berjalan di Band Bergerak di atas atau di bawah pita bukan sinyal per se. Seperti yang dikatakan Bollinger, gerakan yang menyentuh atau melampaui band bukanlah sinyal, melainkan tag. Di hadapannya, perpindahan ke upper band menunjukkan kekuatan, sementara gerakan tajam ke lower band menunjukkan kelemahan. Momentum osilator bekerja dengan cara yang sama. Overbought belum tentu bullish. Dibutuhkan kekuatan untuk mencapai level overbought dan kondisi jenuh beli bisa meluas dalam uptrend yang kuat. Demikian pula, harga bisa berjalan di band dengan banyak sentuhan saat uptrend yang kuat. Pikirkan sejenak. Band atas adalah 2 standar deviasi di atas rata-rata pergerakan sederhana 20-periode. Dibutuhkan pergerakan harga yang cukup kuat untuk melampaui band atas ini. Sentuhan pita atas yang terjadi setelah Bollinger Band mengkonfirmasi W-Bottom akan memberi sinyal awal dari sebuah uptrend. Sama seperti uptrend yang kuat menghasilkan banyak tag pita atas, biasanya harga tidak sampai ke band bawah selama tren naik. SMA 20 hari terkadang bertindak sebagai pendukung. Sebenarnya, penurunan di bawah SMA 20 hari terkadang memberikan kesempatan membeli sebelum tag berikutnya dari band atas. Bagan 6 menunjukkan Air Products (APD) dengan lonjakan dan dekat di atas band atas pada pertengahan Juli. Pertama, perhatikan bahwa ini adalah lonjakan kuat yang menembus di atas dua level resistance. Dorong ke atas yang kuat adalah tanda kekuatan, bukan kelemahan. Perdagangan berbalik datar pada bulan Agustus dan SMA 20 hari bergerak ke samping. Bollinger Bands menyempit, tapi APD tidak menutup di bawah band bawah. Harga, dan SMA 20 hari, muncul pada bulan September. Secara keseluruhan, APD ditutup di atas band atas setidaknya lima kali dalam periode empat bulan. Jendela indikator menunjukkan Indeks Komoditi Channel 10-periode (CCI). Dips di bawah -100 dianggap oversold dan bergerak kembali di atas -100 memberi sinyal awal dari rebound jenuh (garis putus-putus hijau). Band dan breaker atas memulai uptrend. CCI kemudian mengidentifikasi pullback yang dapat diperdagangkan dengan penurunan di bawah -100. Ini adalah contoh menggabungkan Bollinger Bands dengan momentum osilator untuk sinyal perdagangan. Bagan 7 menunjukkan Monsanto (MON) dengan berjalan menyusuri band bagian bawah. Saham tersebut turun pada bulan Januari dengan support break dan ditutup di bawah lower band. Dari pertengahan Januari hingga awal Mei, Monsanto ditutup di bawah band bawah setidaknya lima kali. Perhatikan bahwa stok tidak menutup di atas band atas sekali selama periode ini. Support break dan initial close di bawah lower band memberi sinyal tren turun. Dengan demikian, Indeks Komoditi Saluran (IKK) 10 periode digunakan untuk mengidentifikasi situasi jenuh beli jangka pendek. Sebuah pergerakan di atas 100 adalah overbought. Sebuah pergerakan kembali di bawah 100 sinyal dimulainya kembali downtrend (panah merah). Sistem ini memicu dua sinyal bagus di awal 2010. Kesimpulan Bollinger Bands mencerminkan arah dengan SMA 20-periode dan volatilitas dengan band-band upperlower. Dengan demikian, mereka dapat digunakan untuk menentukan apakah harga relatif tinggi atau rendah. Menurut Bollinger, band-band tersebut harus berisi 88-89 aksi harga, yang membuat pergerakan di luar band signifikan. Secara teknis, harga relatif tinggi bila berada di atas upper band dan relatif rendah bila berada di bawah lower band. Namun, relatif tinggi seharusnya tidak dianggap sebagai bearish atau sebagai sinyal sell. Begitu juga yang relatif rendah jangan sampai dianggap bullish atau sebagai sinyal beli. Harga tinggi atau rendah karena suatu alasan. Seperti halnya indikator lainnya, Bollinger Bands tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat yang berdiri sendiri. Chartists harus menggabungkan Bollinger Bands dengan analisis tren dasar dan indikator konfirmasi lainnya. Band dan SharpCharts Bollinger Bands dapat ditemukan di SharpCharts sebagai overlay harga. Seperti rata-rata bergerak sederhana, Bollinger Bands harus ditunjukkan di atas plot harga. Saat memilih Bollinger Bands, pengaturan default akan muncul di jendela parameter (20,2). Angka pertama (20) menetapkan periode untuk moving average sederhana dan standar deviasi. Angka kedua (2) menetapkan pengganda deviasi standar untuk pita atas dan bawah. Parameter default ini menetapkan standar deviasi band 2 dengan rata-rata bergerak sederhana. Pengguna dapat mengubah parameter yang sesuai dengan kebutuhan charting mereka. Bollinger Bands (50,2,1) dapat digunakan untuk jangka waktu yang lebih lama atau Bollinger Bands (10,1,9) dapat digunakan untuk jangka waktu yang lebih pendek. Klik di sini untuk contoh hidup. Saham Amp Komoditas Artikel Majalah:
Rsi-50-strategi
Apa-adalah-swing-trading-strategies