Kemungkinan-pilihan perdagangan-untuk-pulau-pulau

Kemungkinan-pilihan perdagangan-untuk-pulau-pulau

Perdagangan-sistem berkualitas
Online-artist-trading-card-swap
Strategi-untuk-panggilan-pilihan


Strategi moving-average-and-stochastic Online-trading-in-indian-currency Pnb-forex-exchange-rates Cara-untuk-membuat-uang-trading-call-options Online-trading-academy-is-it-worth-it Sinyal volume-perdagangan

Orang-orang Kepulauan mendiskusikan kemungkinan kembalinya Coliseum, Mangano mengatakan Eksekutif Nassau County Edward Mangano mengatakan bahwa dia telah bertemu dengan pemilik New York Island, Jonathan Ledecky untuk mendiskusikan kemungkinan tim tersebut kembali ke bekas rumahnya di Nassau Coliseum. Mangano mengatakan bahwa dia meminta pertemuan 17 November dengan Ledecky, yang memiliki tim bersama Scott Malkin, untuk mendiskusikan jalan bagi tim tersebut untuk kembali ke Nassau. Mangano mengatakan bahwa dia juga mengadakan pertemuan rutin dengan manajemen Barclays. Dalam sebuah pernyataan, Mangano mengatakan bahwa ada jalan bagi orang Island untuk kembali ke Nassau Veterans Memorial Coliseum yang baru dimana garis pandang terbaik di NHL tetap ada, meningkatkan fasilitas menarik bagi penggemar dan atlet dan ruang untuk menambah tempat duduk untuk mengakomodasi penduduk pulau. Sementara keputusannya tetap dengan Penduduk Pulau, kami yakin penggemar Long Island akan membuat orang-orang Island berhasil di Coliseum baru. Pengelolaan Barclays Center di Brooklyn dimana penduduk Islander telah memainkan dua musim terakhir juga akan bekerja sama jika tim tersebut ingin memilih untuk tidak mengikuti perjanjian lisensi 25 tahun dengan arena tersebut, menurut sumber yang mengetahui percakapan tersebut. Islanders dan Barclays Center masing-masing memiliki kemampuan untuk memilih tidak setuju pada bulan Januari 2018. Jika orang-orang Kepulauan memilih keluar, mereka dapat pergi setelah musim 2017-18 atau musim 2018-19. Jika Barclays Center memilih keluar, tim harus pergi setelah musim 2018-19. Pemilik Barclays Center menghabiskan 130 juta untuk merenovasi Coliseum. Arena yang dirombak akan memiliki kapasitas untuk 13.000 penggemar untuk game hoki, 13.500 untuk game bola basket dan lebih dari 14.500 untuk konser. Sumber mengatakan Coliseum dapat dipasang setiap saat untuk menambahkan hampir 2.000 kursi lagi untuk olahraga. Sebelum renovasinya, Coliseum memiliki sekitar 16.000 kursi. Barclays adalah arena terkecil kedua di NHL dengan kapasitas 15.795, termasuk sekitar 1.500 kursi dengan pandangan terhalang. Juru bicara Barclays menolak berkomentar Senin. Juru bicara Islander menolak berkomentar. Pada hari Sabtu, Komisaris Hoki Nasional Komisaris Gary Bettman mengatakan bahwa pemilik Islanders yang baru telah melihat dengan sangat serius pilihan mereka, namun tetap berkomitmen pada New York dan basis penggemar besar yang telah mengikuti Penduduk Kepulauan. Pemain mengeluhkan kualitas permukaan es di Barclays Center, yang tidak dirancang dengan hoki. Bettman, yang berbicara di NHLs All-Star Weekend di Los Angeles, mengatakan, Ada beberapa masalah tentang bermain di Barclays, ini mungkin mendasar bagi sistem es, dan itu bukan sesuatu yang bisa diperbaiki dalam jangka pendek. Newsday melaporkan pada bulan Juli bahwa pemilik pulau memiliki diskusi tentang membangun arena baru di samping Lapangan Citi di Flushing atau di Belmont Racetrack di Elmont. Pejabat Barclays mendorong orang Island untuk kembali ke Nassau, sebagian, untuk mencegah pembangunan arena yang akan bersaing langsung dengan pertunjukan dan konser dengan koliseum yang telah direnovasi, kata beberapa sumber. Bettman telah mengkritik pejabat Nassau dan arena lama selama bertahun-tahun. April lalu, dia mengatakan kepada Newsday, orang cenderung terlalu merintis Coliseum Nassau. Mereka cenderung berpikir ini adalah tahun 1970an, awal tahun 80an. Faktanya adalah, arena itu bukan fasilitas liga utama kelas satu dan tidak pernah untuk beberapa lama. Juru bicara NHL menolak berkomentar Senin. Bloomberg melaporkan pada hari Senin bahwa sebuah dokumen keuangan yang dibagikan kepada calon investor di Barclays mengindikasikan bahwa Barclays Center sedang mempersiapkan kepergian penduduk pulau. Dokumen tersebut tidak mencantumkan semua pendapatan yang dihasilkan oleh Penduduk Kepulauan setelah musim 2018-19, menurut ceritanya. Ringkasan perjanjian lisensi yang diperoleh oleh Newsday menunjukkan Barclays Center membayar penduduk Island dengan biaya tahunan sebesar 53,5 juta. Namun, jumlah itu bisa dikurangi berdasarkan sejumlah faktor, termasuk biaya operasional arena. Barclays Center menerima semua pendapatan dari tiket pramusim dan reguler musim, kotak mewah, konsesi, iklan, pemasaran dan hak radio hingga jumlah mencapai 53,5 juta, yang arenanya tidak begitu jauh selama musim pertama. Barclays Center membayar penduduk pulau 37,5 juta setelah musim 2015-16, orang Island pertama di arena Brooklyn, menurut sebuah dokumen pengungkapan informasi yang diperoleh oleh Newsday. 8 November 1971: NHL memberikan ekspansi franchise kepada Roy Boe. Orang Island akan mulai bermain di musim 1972-73 di Nassau Coliseum. 7 Oktober 1972: Penduduk pulau kehilangan rumah pembuka dan permainan pertama dalam sejarah waralaba, 3-2, ke Atlanta Flames. 10 Juni 1973: Al Arbour bernama pelatih. 17 Juni 1973: Penduduk Island memilih Denis Potvin dengan pick keseluruhan secara keseluruhan dalam draft amatir. 27 Oktober 1973: Potvin mencetak gol pertamanya di NHL saat Pulau Kepulauan mengalahkan Rangers untuk pertama kalinya, 3-2. 28 Mei 1974: Clark Gillies terpilih di putaran pertama draf, Bryan Trottier diambil di babak kedua. 11 Juni 1974: Potvin memenangkan Calder Memorial Trophy sebagai rookie teratas NHL. 11 April 1975: Penduduk Island memenangkan seri playoff pertama mereka, mengalahkan Rangers dalam tiga pertandingan saat J.P. Parise mencetak 11 detik ke lembur di MSG untuk memberi kemenangan kepada Isles 4-3. 26 April 1975: Penduduk pulau rally dari 0-3 defisit untuk mengalahkan Penguins 4-3 di babak kedua babak playoff. Ed Westfall mencetak gol dengan waktu lebih dari lima menit tersisa dalam peraturan dan Glen Resch membuat 30 menghemat kemenangan 1-0, yang membuat Isles menjadi tim kedua (Toronto, 1942) untuk menyelesaikan comeback tersebut. 7 Mei 1975: Setelah membuat sejarah dengan mengalahkan Penguin dalam tujuh pertandingan setelah tertinggal 3-0, Isles menghindari eliminasi di Pertandingan 4 di semifinal saat Yudas Drouin mencetak gol pada 1:53 dari PL. Pulau Kepulauan menang dua kali lagi, memaksa Game 7 dan membangun identitas waralaba. 12 Mei 1975: Di semifinal, Islanders tertinggal 3-0 untuk Flyers, namun memaksa Tujuh Game lainnya menang 2-1 di kandang pada gol ketiga Gerry Harts. 14 Mei 1975: Westfall menyajikan ikon Philadelphia Kate Smith dengan mawar sebelum penampilannya God Bless America, namun Flyers menyingkirkan Isles 4-1 di Game Seven di semifinal Piala Stanley. 7 Juni 1976: Potvin memenangkan tiga trofi Norris pertama. Trottier memenangkan Calder Trophy. 3 Februari 1977: Richie Hansen dari Northport menjadi Long Islander pertama yang mencetak gol dalam kemenangan 3-2 atas Rangers. 17 April 1977: Untuk musim ketiga berturut-turut, Isles maju ke semifinal Piala Stanley saat mereka menyapu Sabres. Tapi mereka kalah dari Canadiens di semifinal - musim ketiga berturut-turut mereka jatuh ke juara akhirnya. 14 Juni 1977: Kepulauan memilih Mike Bossy di putaran pertama draf amatir. John Tonelli dibawa di babak kedua. 1 April 1978: Bossy menjadi rookie pertama dalam sejarah NHL yang mencetak 50 gol dalam satu musim, mendapatkan gelar 50 dalam kemenangan 3-2 atas Capitals. 8 April 1978: Penduduk Island meraih Divisi Patrick pertama mereka dan kejuaraan Campbell Conference dengan kemenangan 7-2 atas Rangers di Coliseum. 31 Juli 1978: John Pickett menjadi managing partner umum, menggantikan Boe. Orang-orang Kepulauan dilaporkan berada di ambang kebangkrutan. 23 Desember 1978: Trottier mencetak lima gol dan tiga assist melawan Rangers dalam kemenangan 9-4. 19 Februari 1979: Bossy mencetak 100 gol karir dalam game ketiganya, mencetak 100 gol tercepat dalam sejarah NHL. 8 April 1979: Bossy mencetak gol ke 69 pada musim melawan Rangers, total tertinggi kedua dalam sejarah NHL. The 5win memberikan catatan 51-15-14 Isles, terbaik di NHL. 8 Mei 1979: Rangers menyingkirkan penduduk pulau dalam semifinal klasik, empat pertandingan menjadi dua, dengan kemenangan 2-1 di MSG. 11 Juni 1979: Trottier memenangkan Hart Trophy sebagai liga MVP. 13 Oktober 1979: Norman (One Shot) Weidner dari East Islip mencetak SCORE-O kali pertama di Nassau Coliseum. 28 November 1979: Billy Smith mencetak gol dalam 7-4 kehilangan Rockies menjadi gol pertama NHL untuk melakukannya. 17 April 1980: Dalam kemenangan 5-4 OT di Boston di Game Two playoff putaran kedua, Clark Gillies dan Bruins Terry OReilly bertarung dua kali pada periode pertama. Kemudian, Duane Sutter dan Bruins Mike Milbury memicu perkelahian di lapangan. 10 Mei 1980: Kepulauan maju ke Final Piala Stanley mereka yang pertama, mengalahkan Sabre di semifinal empat pertandingan menjadi dua. 24 Mei 1980: Orang-orang Island yang menjadi orang-orang yang berprestasi rendah secara kronis berubah selamanya pada hari Sabtu sore itu, Pertandingan 6 di Final Piala Stanley, ketika Bobby Nystrom mengubah umpan silang John Tonellis pada pukul 07:11 lembur dan orang-orang Kepulauan memberi penghargaan kepada penggemarnya dengan yang paling terkenal. Trofi di olahraga 24 Januari 1981: Dengan dua gol di final 4 menit, 10 detik, termasuk satu dengan hanya tersisa 1:19 dalam permainan melawan Nordiques, Bossy berhasil mencapai tujuannya menjadi pemain kedua dalam sejarah NHL yang mencetak 50 gol dalam 50 Permainan (cocok dengan Maurice Richard dari tahun 1944-45 Canadiens). 21 Mei 1981: Melengkapi blitz playoff yang menghasilkan beberapa catatan NHL, orang-orang Island menghabiskan Bintang Utara, 5-1, di Game 5 dari Final. Butch Goring, akuisisi perdagangan utama musim semi sebelumnya, memenangkan Conn Smythe. Setelah Piala kedua berturut-turut, Nystrom mengatakan, Mengapa tidak dinasti 20 Februari 1982: Kemenangan 3-2 atas Rockies adalah Isles NHL-mencatat kemenangan 15 berturut-turut. 13 April 1982: Orang-orang Kepulauan membuntuti Penguins dengan dua gol pada periode ketiga pertandingan pertama di Climactic 5. Tapi Mike McEwen mencetak gol pada pukul 14:33, Tonelli mengikatnya pada pukul 17:39 dan mengetuk rumah dengan rebound pada 6: 19 lembur Kiper penguin Michel Dion mengatakan tentang penduduk pulau itu, Mereka memiliki jantung seekor singa. 16 Mei 1982: Penduduk pulau memenangkan Piala Stanley ketiga, menyapu Canucks. Bossy memenangkan Conn Smythe Trophy. 17 Mei 1983: The Oilers akan memiliki hari mereka, tapi bukan hari ini. The Islanders menyelesaikan sapu dan memenangkan Piala keempat mereka secara beruntun. MVP Playoff MVP Billy Smith menyebut Trophy Conn Smythe sesuatu yang sangat berharga untuk sisa hidup saya. Al Arbour mengatakan bahwa penduduknya memiliki karakter terbanyak dalam tim manapun dalam olahraga apapun. 22 Maret 1984: Trottier mencetak lima detik dalam pertandingan melawan Bruins di Boston Garden, yang mengikat rekor untuk gol tercepat untuk memulai sebuah permainan. 5 Mei 1984: Kepulauan meraih kemenangan seri playoff 19 lurus, 4-1 atas Canadiens untuk memenangkan Wales Conference Final empat pertandingan menjadi dua. 19 Mei 1984: Dinasti berakhir sebagai Oilers mengalahkan Isles dalam lima pertandingan untuk memenangkan Stanley Cup Final. 20 Desember 1985: Potvin melewati Orr sebagai pencetak gol terbanyak NHL sepanjang masa di antara para pembela HAM. 18 Juni 1986: Terry Simpson mengambil alih posisi sebagai pelatih. 18 April 1987: Pat LaFontaine mencetak gol pada pukul 8:42 dengan waktu empat kali lipat untuk mengalahkan Capitals, 4-3, di Pertandingan 7 di semifinal Divisi Patrick. Pertandingan berakhir pada dini hari Minggu, 19 April, dan dikenang sebagai Epik Paskah. 7 Desember 1988: Simpson menolak Arbour kembali sebagai pelatih. 26 Februari 1991: Pickett menawarkan tim penjualan. 1 Februari 1992: Potvins No. 5 pensiun. 3 Maret 1992: Bossys No. 22 pensiun. 20 Februari 1993: Smiths No. 31 pensiun. 17 Agustus 1992: Sekelompok pengusaha Long Island berhasil mengelola kontrol tim dari Pickett. Don Maloney menggantikan Torrey sebagai GM. 24 April 1993: Isles memenangkan pertandingan ketiga berturut-turut OT vs Capitals, 4-3, di Pertandingan Empat semifinal Patrick Division pada gol Ray Ferraros dalam perpanjangan waktu ganda. 28 April 1993: Pierre Turgeon menderita perpisahan dan gegar otak saat dibungkam oleh Caps Dale Hunter setelah sebuah gol. Hunter ditunda 21 pertandingan dan menjadi musuh publik No 1 di Coliseum. Namun, bertahun-tahun kemudian, sebagai pemilik pelatih Knights London, dia berbicara tentang Long Island dengan salah satu pemainnya: John Tavares. 1 Juni 1994: Arbor pensiun dan menerima posisi Wakil Presiden Operasi Hoki. Lorne Henning diberi nama pelatih. 1 April 1995: Bob Nystroms No. 23 pensiun. 22 Juni 1995: Kepulauan mengungkap seragam baru dengan logo nelayan yang dipakai sampai akhir musim 1996-97. 5 Juli 1995: Mike Milbury menamai pelatihnya. 10 Oktober 1996: Pickett mengumumkan bahwa dia akan menjual sebagian besar tim ke pengusaha Dallas John Spano. 26 November 1996: Waralaba dijual ke Spano seharga 165 juta, yang mencakup 85 juta hak kabel. 7 Desember 1996: Clark Gillies No. 9 sudah pensiun. 22 Januari 1997: Pickett dan Spano mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan rincian penjualan, termasuk hak kabel. 24 Januari 1997: Rick Bowness bernama pelatih. 6 Februari 1997: Spano mengatakan bahwa dia bertemu dengan potensi dan percaya bahwa orang Island akan memiliki arena 180 juta baru dalam waktu tiga tahun. 24 Februari 1997: NHL menyetujui penjualan tim ke Spano. 7 April 1997: Pickett dan Spano menutup penjualan. 12 April 1997: Penduduk Island melewatkan playoff untuk musim ketiga berturut-turut. 13 Juni 1997: Spano memperkenalkan beberapa konsep untuk membangun kembali properti Coliseum dengan biaya 360 juta sampai 460 juta. Spano mengatakan dia harus berbaris bersama investor dan mencapai kesepakatan dengan Nassau County. 28 Juni 1997: Seorang pengacara Pickett meminta komisaris NHL Gary Bettman untuk mengadakan proses arbitrase yang dapat menyebabkan tim tersebut kembali ke Pickett karena Spano masih belum melakukan pembayaran sebesar 17 juta sebagai bagian dari kesepakatan pembelian. 30 Juni 1997: NHL melarang Spano menjalankan tugas sehari-hari tim. 10 Juli 1997: Spano menyerah mengklaim penduduk pulau. Kepemilikan beralih ke Pickett. 25 Februari 1998: Penjualan tim ke ketua koalisi New York Sports Ventures Steven Gluckstern dan Howard Milstein selesai. 11 Maret 1998: Mike Milbury menggantikan Bowness sebagai pelatih. 21 Januari 1999: Bill Stewart menunjuk pelatih. 30 April 1999: Butch Goring bernama pelatih. 26 April 2000: Pendiri dan CEO Computer Associates Charles Wang dan CA President dan COO Sanjay Kumar membeli tim tersebut. 24 Juni 2000: Isles mengambil kiper Rick DiPietro dengan keseluruhan keseluruhan dalam konsep. 4 Maret 2001: Lorne Henning menunjuk pelatih sementara. 23 Mei 2001: Pelatih bernama Peter Laviolette. 11 Oktober 2001: Laviolette adalah pelatih NHL pertama yang membuka karir dengan empat kemenangan jalan lurus. Penduduk pulau adalah 9-0-1-1 pada bulan Oktober. 20 Oktober 2001: Trottiers No. 19 pensiun. 6 April 2002: Islanders meraih tempat playoff pertama dalam delapan musim dengan kemenangan 5-4 atas Caps. 24 April 2002: Coliseum berusia 30 tahun masuk dalam Game 4 dari serial playoff berapi-api dengan Maple Leafs, terutama saat Shawn Bates mengalahkan Curtis Joseph pada tembakan penalti dengan 2:30 pergi. Bates menginspirasi para penggemar, dan sebaliknya. Itu luar biasa di luar sana, katanya. 30 April 2002: Penduduk pulau kalah dari Toronto 4-2 di game 7 perempatfinal konferensi. 3 Juni 2003: Steve Stirling menamai pelatihnya. 27 September 2004: Wang memperkenalkan rencana Lighthouse Project untuk merenovasi Coliseum dan mengembangkan daerah sekitarnya. 19 Oktober 2005: Rick DiPietro membalikkan ketiga penembak Rangers di MSG dan Miroslav Satan mencetak gol tembak-menembak untuk pertama kalinya untuk memenangkan adu penalti pertama. 12 Januari 2006: Wang mengumumkan bahwa Milbury akan menjadi Wakil Presiden Senior untuk properti olahraga Wangs, yang mencakup penduduk pulau, New York Dragons (AFL), Bridgeport Sound Tigers (AHL) dan Islander Iceworks. Juga, Stirling dipecat dan Brad Shaw menunjuk pelatih sementara. 6 Juni 2006: Ted Nolan bernama pelatih. 8 Juni 2006: Neil Smith bernama GM. 18 Juli 2006: Smith dipecat, dan digantikan oleh Garth Snow. 13 September 2006: Kiper Rick DiPietro menandatangani kontrak 15 tahun. 5 Maret 2007: DiPietro menetapkan catatan waralaba dengan 56 menghemat 2-1 jumlah tembak-menembak dengan Rangers di MSG. 8 April 2007: Isles meraih tempat playoff dengan kemenangan 3-2 atas Setan. November 2007: Wangs Grup Mercusuar berlaku di Town of Hempstead untuk pembangunan distrik pengembangan yang direncanakan. Aplikasi awal ditolak dengan alasan kehilangan peta, kesalahan ketik dan masalah lainnya yang diajukan aplikasi tersebut pada bulan Februari 2008. 3 November 2007: Arbor keluar dari masa pensiun untuk satu permainan (bekerja di samping bangku cadangan di samping Ted Nolan) karena franchise tersebut menginginkan Total karirnya menjadi bilangan bulat yang bagus, dan dia memimpin kemenangan 3-2 atas Penguins. Yang lebih penting, isyarat oleh orang-orang pulau menyatukan generasi penggemar dan pemain. Kapten Bill Guerin mengatakan itu seperti bermain untuk Vince Lombardi. 12 Agustus 2008: Scott Gordon menamai pelatihnya. 30 April 2009: Kota Hempstead menyerukan revisi rencana mercusuar. 1 Mei 2009: Wang, frustrasi, dia tidak bisa mendapatkan Coliseum diperbaharui atau diganti, atau bahwa 3,7 miliar Lighthouse Project belum disetujui, mengatakan bahwa dia berharap dia tidak pernah membeli tim tersebut. 26 Juni 2009: John Tavares memilih keseluruhan secara keseluruhan dalam draf. 23 November 2009: Dwayne Roloson menetapkan rekor tim untuk menghemat waktu dalam pertandingan lembur, 58, dalam kemenangan 4-3 di Toronto. 15 November 2010: Jack Capuano bernama pelatih. 11 Februari 2011: Isles menetapkan rekor tim untuk adu penalti (34), menit penalti (183) dan menit penalti gabungan (346) menang 9-3 atas Penguins. 1 Agustus 2011: pemilih Nassau County menolak proposal untuk meminjam hingga 400 juta ke arah arena baru yang didanai pembayar pajak. 24 Oktober 2012: Wang mengumumkan penduduk pulau akan pindah ke Barclays Center di Brooklyn pada tahun 2015. 19 Agustus 2014: Wang setuju untuk menjual saham minoritas di tim tersebut kepada Jonathan Ledecky dan Scott Malkin, yang akan mendapat kontrol mayoritas dalam dua Tahun, sambil menunggu persetujuan NHL atas kesepakatan tersebut. 30 September 2014: Dewan Gubernur NHL dengan suara bulat menyetujui penjualan ke Ledecky dan Malkin. Dapatkan Newsday Now newsletterIslander Masalah: Anak-Anak Tidak Baik Ada banyak alasan orang-orang New York menemukan diri mereka di tempat terakhir di Konferensi Timur setelah 17 pertandingan. Cedera meningkat pada pertahanan dan agen bebas baru yang ditandatangani tim musim panas lalu berjuang untuk mencetak gol. Tapi alasan terbesar untuk perjuangan tim adalah kegagalan draf draft muda mereka untuk berkembang menjadi produsen poin yang konsisten di tingkat NHL. Orang-orang Kepulauan berjuang di atas es untuk sebagian besar akhir tahun 2000an. Finishing di dekat bagian bawah klasemen memberi kesempatan pada orang-orang Island untuk mengumpulkan banyak pilihan draf, banyak di antaranya cukup awal dalam draft. Dalam sembilan draft terakhir (sejak 2008), penduduk Islander telah memilih 13 pemain di babak pertama. Dari pilihan tersebut, hanya John Tavares, yang dipilih secara keseluruhan pertama di tahun 2009, telah berkembang menjadi bintang NHL yang bonafid. Sementara beberapa putaran putaran pertama lainnya menjadi kontributor yang stabil, tidak ada yang melangkah maju untuk menjadi pemain yang secara konsisten dapat mengambil tekanan ofensif dari Tavares. Kegagalan untuk mengembangkan atau mengakuisisi pemain semacam itu, yang dikombinasikan dengan hilangnya pemain bertahan veteran baru-baru ini Kyle Okposo dan Frans Nielsen telah membuat tim berjuang untuk konsistensi musim ini. Berikut ini adalah pilihan putaran pertama Kepulauan sejak tahun 2008 dan karir mereka sejauh ini. Josh Bailey: Steady But8230 Pada tahun 2008, Kepulauan mengumpulkan Josh Bailey dengan keseluruhan seleksi kesembilan setelah melakukan perdagangan turun dua kali di babak pertama. Bailey mendekati penduduk Kepulauan segera di tahun 2008-09 dan sekarang berada di musim kesembilan bersama tim. Sementara Bowmanville, Ontario, penduduk asli telah melihat perpanjangan waktu dengan Tavares di lini teratas musim ini, ia tidak pernah berkembang menjadi enam maju konsisten di tingkat NHL. Karirnya musim terbaik datang di 2014-15 saat ia mencetak 15 gol dan 41 poin dalam 70 pertandingan. Dalam 574 pertandingan karir, Bailey memiliki 95 gol dan 258 poin. Sebagai perbandingan, secara keseluruhan kesembilan memilih tahun sebelum Bailey adalah Logan Couture oleh San Jose Sharks dan dia memiliki 158 gol dan 332 poin dari 449 game karir. Penduduk Kepulauan memilih Tavares secara keseluruhan pada draft tahun 2009. Dengan pemilihan keseluruhan ke-12, general manager Garth Snow menambahkan defenseman Calvin de Haan yang telah berkembang menjadi defenseman pasangan kedua yang stabil yang telah menjadi reguler dengan penduduk pulau ini selama empat musim terakhir. Hasil Campuran dengan Niederrreiter amp Nelson Tahun berikutnya, Kepulauan menggunakan kedua pilihan putaran pertama mereka di depan. Dengan pick keseluruhan kelima, Snow memilih Nino Niederreiter yang bertahan satu musim non-produktif di Long Island sebelum ditangani ke Minnesota Wild untuk Cal Clutterbuck. Niederreiter telah mengumpulkan kembali 20 gol musim panas ke-20 dan pada kecepatan yang sama lagi tahun ini. Dengan memilih keseluruhan 30 di tahun 2010, Salju diperdagangkan untuk meraih Brock Nelson. Nelson telah datang paling dekat dari semua sisa-sisa putaran putaran pertama Isles8217 untuk berkembang menjadi pemain ofensif yang mantap. Dia mencetak 26 gol karir-tinggi musim lalu setelah melakukan pot 20 kampanye sebelumnya. Tahun ini, Nelson memiliki lima gol dan 12 poin dalam 17 pertandingan, yang menempatkannya di posisi kedua dalam tim, satu poin di belakang Tavares. Meski begitu, Nelson kurang memiliki konsistensi dan sering bergantian antara peregangan produktif dan permainan di mana ia tampak tidak terlihat. Dia memiliki rata-rata 0,5 poin per game selama dua musim terakhir, bukan materi garis atas namun dapat diterima untuk trio kedua atau ketiga. Strome: Satu Langkah ke Atas dan Dua Langkah Kembali Pada tahun 2011, Snow merancang Ryan Strome dengan keseluruhan pilihan kelima. Strome memiliki tahun produktif di tahun 2014-15 dengan 17 gol dan 50 poin, namun telah mengalami kemunduran sejak saat itu dan gagal memenuhi harapan. Tahun lalu, Strome berjuang keras sehingga dikirim ke Macan Bridgeport Sound di Liga Hockey Amerika untuk delapan pertandingan di pertengahan musim. Dia selesai dengan hanya delapan gol dan 28 poin di 71 pertandingan NHL. Musim ini, Strome bahkan kurang produktif, hanya mencetak dua gol dan enam poin di 17 kontes. Staf pelatih telah kritis terhadap Strome karena tidak secara konsisten memainkan gaya yang lebih fisik dan pergi ke daerah yang berdekatan di depan sasaran yang berlawanan. Strome masih berusia 23 tahun, namun ia nampaknya sudah mengalami kemunduran dan bukannya tumbuh dalam dua musim terakhir. Parahnya lagi, penduduk asli Mississauga menunjukkan sedikit tanda-tanda akan keluar dari perjuangannya yang berkepanjangan. Defensemen Namun Muncul di 2012 dan 2013, Snow memilih defensemen di babak pertama dengan Griffin Reinhart yang pertama kali diikuti oleh Ryan Pulock. Reinhart terpilih dengan pilihan keseluruhan keempat pada tahun 2012 dan hanya bermain delapan pertandingan musim reguler untuk Kepulauan dan satu lagi di babak playoff. Dia tidak pernah benar-benar menyoroti sebelum ditangani ke Edmonton. Dia saat ini bermain untuk Bakersfield Condors dari AHL. Pulock berada di urutan ke 15 secara keseluruhan pada tahun 2013. Dia memulai musim di AHL dan dipanggil saat cedera melanda Kepulauan. Sayangnya, Pulock terluka dalam pertandingan pertamanya bersama klub dan diperkirakan akan absen dalam empat hingga enam minggu aksi. Pulock masih memiliki potensi namun belum memberikan dampak di NHL. Juri Masih Keluar Kepulauan telah menambahkan lima tambahan ke depan di babak pertama dari tiga draft terakhir. Mereka termasuk Michael Dal Colle (keseluruhan kelima) dan Joshua Ho-Sang (keseluruhan 28) pada tahun 2014, Mathew Barzal (keseluruhan 16) dan Anthony Beauvillier (keseluruhan 28) pada tahun 2015 dan Kieffer Bellows (keseluruhan 19) pada musim panas yang lalu. Meskipun terlalu dini untuk menilai karier para pemain ini, hanya Beauvillier yang bermain dengan Isles sekarang. Rookie telah mencetak dua gol dan memiliki enam poin dalam 13 pertandingan saat menunjukkan bahwa dia termasuk dalam NHL. Meski begitu, ia memiliki potensi lebih besar daripada produksi pada saat ini dalam karirnya. Entah itu karena mereka tidak merancang dengan baik atau tidak melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk mengembangkan pemain ini atau mengintegrasikannya ke dalam sistem mereka, orang-orang Island tidak dapat menambahkan ancaman ofensif yang cukup konsisten untuk memberi Tavares linemate yang dia butuhkan dan cukup banyak pemain untuk membentuk yang kedua atau Garis ketiga mencetak gol untuk mengambil tekanan dari kapten mereka. Hasilnya adalah tim yang tidak mampu mengganti gawang kunci seperti Okposo dan Nielsen dan tim yang berada di posisi terbawah klasemen Wilayah Timur saat kami mendekati pole kuartal musim ini. Selain itu, tidak seperti masa lalu, orang Island sekarang menghadapi batas gaji. Menurut CapFriendly. Penduduk Island memiliki kurang dari 1 juta ruang untuk bekerja sama pada saat ini. Itu membuat menambahkan senjata ofensif kunci melalui perdagangan lebih sulit bagi Snow. Saat ini, anak-anak tidak baik-baik saja dan orang-orang Island membayar harganya. New York Islanders8217 Terbesar Sepanjang Masa Pada tanggal ini, 4 Februari 1978, Hockey Hall of Famer dan anggota dari 100 klub NHL Greatest Players. Mike Bossy, mencatat hattrick pertama karir NHL saat New York Islands menang 6-1 di Washington. Untuk menghormati pencapaian pertama dari banyak prestasi, kami telah menarik nugget ini dari Arsip THW, yang ditulis oleh mantan kontributor THW Anatoliy Metter dan aslinya diterbitkan pada 24 September 2012. Banyak penggemar hoki mungkin ingat penduduk New York pada tahun 1980an karena Koleksi Kejuaraan Piala Stanley, namun kejuaraan tersebut dibangun melalui penyusunan dan akuisisi kunci yang cermat. Pemain seperti Mike Bossy, Denis Potvin, Bryan Trottier dan Billy Smith hanyalah beberapa dari Kepulauan Kepulauan 1980 yang berhasil membawa beberapa Kejuaraan Piala Stanley ke Long Island sambil memperkuat karir mereka karena beberapa pemain terhebat yang pernah bersaing di NHL. Pemain lain seperti Pat LaFontaine dan Ed Westfall mungkin tidak pernah mengalami kemuliaan Stanley Cup yang dimiliki oleh Penduduk Asli di awal tahun 821780an, namun mereka memainkan peran integral untuk franchise selama tahun 821770 dan 821780an. Sementara orang-orang New York pada akhir 1970-an dan awal 1980an menampilkan sejumlah besar NHL Hall of Famers di masa depan, tim tersebut memiliki sejumlah pemain yang melakukan pekerjaan terbaik mereka saat tekanan terjadi. Meskipun daftar ini mungkin hanya berisi beberapa orang Kepulauan terpilih, semua individu yang disebutkan di bawah ini bertanggung jawab untuk membawa keunggulan pada franchise olahraga profesional Long Island8217. 15. Patrick Flatley Pat Flatley mungkin sudah tiba satu musim terlambat untuk mengikuti kejuaraan Piala Stanley, namun pemain depan tidak gagal membuat orang-orang Island selama masa jabatannya bersama tim. Flatley8217s 15 poin dalam 21 pertandingan playoff selama postseason 1984 membantu pemain sayap kanan membangun dirinya di sebuah tim yang sudah sarat dengan superstar. Sementara Flatley adalah pencetak gol yang stabil untuk penduduk Kepulauan dari tahun 1983-1994, pemain sayap tersebut membantu transisi tim ke tahun 1990an sebagai kapten dan merupakan anggota kunci dari runoff playoff Isles8217 yang mengejutkan pada tahun 1993. 14. Kartu Ed Westfall 1963 Topps Ed Westfall ( Dengan kartu TGC Topps Gum via Wikipedia) Westfall datang ke Penduduk Pulau dari Boston Bruins berdasarkan Draft Perluasan NHL 1972 dan sangat membantu tim selama tujuh musim tugasnya di Long Island. Westfall adalah kapten pertama dari New York Islanders dan juga mencetak gol pertama tim8217 di game pertama mereka sebagai franchise NHL. Sementara Westfall tidak memenangkan Kejuaraan Piala Stanley bersama Penduduk Islander, dia membantu membimbing tim ke babak playoff pada tahun 1975 dan sangat dominan saat ia membukukan 15 poin dalam 17 pertandingan postseason yang dimainkan. Selama lari 1975 ke semifinal, kapten Islander membantu timnya membuat sejarah karena penghitungannya sendiri melawan Pittsburgh Penguins di Game 7 perempatfinal adalah yang dibutuhkan New York untuk menyelesaikan comeback pertama dari defisit seri playoff 3-0. . Meskipun Westfall akhirnya melepaskan kaptennya ke Clark Gillies beberapa tahun kemudian, pemain depan adalah satu dari beberapa anggota dewan kepresidenan Yunani yang memiliki peran drastis pada saat pertama kali memasuki NHL di awal tahun 70an. 13. Glenn 8220Chico8221 Resch Glenn 8216Chico8217 Resch (Oleh New York Islander NHL (ebay, front of photo, back of photo) domain publik, via Wikimedia Commons) 8220Chico8221 Resch bermain sendiri ke dalam pengetahuan Islander hanya dalam musim penuh pertamanya bersama New York. Resch memiliki musim NHL 1974-1975 yang luar biasa (12-7-5, 2,47 GAA), namun kontribusi terbesar dari kiper tersebut masuk pada postseason 1975 karena dia melepaskan Billy Smith yang tidak konsisten dan merupakan bagian instrumental dari comeback melawan Penguin dan Flyers. . Sementara Resch bukan seorang Islander seumur hidup, namanya masih membawa bobot yang luar biasa dengan franchise dan basis penggemar. Mengatakan bahwa 8220Chico8221 Resch adalah bagian penting dari pengembangan Islanders8217 sebagai sebuah franchise ekspansi akan menjadi pernyataan yang meremehkan, untuk sedikitnya. Billy Smith tentu mendapatkan penghargaannya sepanjang karirnya di Islanders, tapi Glenn 8220Chico8221 Resch dipastikan sama dipuja oleh penggemar dan hanya sebagai bagian integral dari kesuksesan tim selama masa jabatannya bersama New York. 12. John Tonelli Tonelli menghabiskan tujuh musim plus dengan seragam Kepulauan dan ada di sekitar semua empat kejuaraan Stanley Cup di New York. Sementara Tonelli diperdagangkan ke Calgary Flames selama musim 1985-1986, pemain sayap kiri adalah nama rumah tangga untuk penggemar Islanders karena mencetak koplingnya di babak playoff. Bagaimanapun, itu adalah Tonelli yang mengatur sasaran lembur Bob Nystrom8217 melawan Pete Peeters untuk memberi Isles yang pertama dari empat gelas Stanley langsung. Kemampuan Tonelli8217 untuk memasukkan keping di jaring dan membuat umpan garing tidak hanya terbatas pada postseason karena pemain sayap kiri memasang 60 atau lebih poin dalam lima musim reguler untuk penduduk pulau ini. Selain menjadi pencetak gol dan pekerja keras, Tonelli tampaknya adalah pemain yang sesuai dengan peran yang diberikan pelatih kepala Al Arbour kepadanya. Seperti banyak rekan setimnya, Tonelli mewujudkan mentalitas kerja keras yang membuat orang-orang hebat di New York pada tahun 1980an seperti tim yang sulit dikalahkan, baik di musim reguler maupun babak playoff. 11. Butch Goring Butch Goring (via Wikimedia) Butch Goring memiliki track record yang cukup baik sebelum bergabung dengan New York Islands selama musim 1979-1980 karena ia telah menghabiskan seluruh karir NHL-nya dengan Los Angeles Kings sampai saat itu. Angka-angka ofensif musim reguler Goring8217s mungkin telah berkurang dengan New York setelah dia diperdagangkan dari Kings, namun nilai center8217s kepada penduduk pulau dibuat jelas selama tahun 1980 dan 1981 Stanley Cup Playoffs. Karena Goring adalah seorang veteran pada saat dia diperdagangkan ke New York pada tahun 821779-821780, pengalaman dan pengetahuannya tentang permainan tidak diragukan lagi merupakan bantuan besar bagi tim Kepulauan dengan bakat muda yang adil. Goring8217s 19 poin pada tahun 1980 postseason dan 20 poin di playoff tahun 1981 sangat berguna bagi Isles dan pemain depan akan terus menjadi salah satu akuisisi paling banyak dalam akuisisi Bill Torrey8217s, serta salah satu individu yang paling dihormati yang terlibat dengan Kepulauan organisasi. Terkait: Whos Never Picked 1 di dalam Rancangan 10. Stefan Persson Tidak hanya orang-orang New York pada tahun 1980an memenangkan kejuaraan dengan cara yang meyakinkan, mereka melakukannya dengan bantuan pemain Eropa, dan salah satu kontributor mereka yang paling terkenal adalah Stefan Persson. Bek 6821718243 dari Swedia adalah anggota dari keempat tim kejuaraan Piala Stanley dan merupakan salah satu pilihan garis biru Al Arbour8217 yang paling andal. Persson mungkin bukan raksasa ofensif yang Denis Potvin miliki untuk Isles, tapi pemain bertahan lebih dari menahan berat badannya di New York. Produksi tetap Persson8217 dan permainan defensif suara pastinya membuatnya disenangi oleh pelatih dan rekan setimnya karena bek itu adalah pemain Islander lain yang tampil setiap malam untuk memperjuangkan timnas dua poin. Persson8217s 15 poin selama tahun 1980 dan 1982 Stanley Cup Playoffs tidak diragukan lagi merupakan bantuan besar bagi New York dan aman untuk mengatakan bahwa Persson adalah salah satu pemain pertama yang membuktikan stigma lama, tidak ada yang bisa menang dengan orang Eropa dalam daftar mereka, 8221 salah. 9. Pat LaFontaine Pat LaFontaine tidak pernah memenangkan Piala Stanley bersama orang-orang Islander, tapi dia adalah salah satu pemain penting yang mencoba membantu transisi New York setelah menjalankan empat kejuaraan lurus. LaFontaine spent eight seasons on the island and was an absolute fan favorite as he averaged almost a point per game pace over the course of his career with the Islanders. While LaFontaine was known for his offensive prowess, he will forever be remembered for scoring one of the most memorable goal in Islanders history. The center8217s decisive goal in the fourth overtime of the 1987 playoffs (Easter Epic) against the Washington Capitals all but cemented his name in Islanders history. Even though LaFontaine was eventually traded from the Isles and played for the Sabres and Rangers, Islanders fans won8217t soon forget the center8217s impact on the franchise. 8. Brent Sutter Doug Wickenheiser and Brent Sutter (By New York Rangers NHL via Wikimedia) Sutter won two Stanley Cup championships with the Islanders and took over the Isles8217 captaincy after Denis Potvin retired in the late 1980s. While Sutter8217s offensive production skyrocketed during the latter portion of his career with the Islanders, the forward was an integral part of New York8217s fourth straight Stanley Cup victory as Sutter, Bob Bourne and brother Duane Sutter formed one of the Isles8217 best lines during the 1983 playoffs. Perhaps Sutter8217s 1985-1986 NHL campaign will be most remembered by Islanders fans as the center, along with line-mates Mike Bossy and John Tonelli, managed to put up more than 100 points during the regular season. Even though Sutter wasn8217t a life-long New York Islander, he certainly had quite an impact on the franchise during his 10-plus seasons of donning the orange, blue, and white. 7. Bob Bourne Bob Bourne was a speedy center that was another key member of the Isles8217 1983 Stanley Cup championship team. As an Islander, Bourne scored 50 or more points during the regular season on six separate occasions, but one of his most significant contributions came in the 1983 seasons as he tallied 28 points in 20 games and led the Stanley Cup champion Isles in scoring. Bourne was another important piece of all four championship teams on Long Island and will be remembered as such as his name was rightfully inducted into the Islanders8217 Hall of Fame in 2006. 6. Clark Gillies Clark Gillies might have been the Isles8217 tough guyenforcer during his tenure with the franchise, but he was also a talented scorer. Gillies recorded 30 or more goals in six of his twelve seasons with the Islanders and was also quite useful during the team8217s playoff runs of the 1980s. During New York8217s first three championship runs, the left winger registered 16, 15, and 14 points respectively and was repeatedly used as a physical presence throughout his years with the Islanders. While Gillies8217 best post-season (21 GP, 12 Goals, 7 Assists) in an Islanders uniform would come during the team8217s dynasty-ending loss to the Edmonton Oilers in 1984, the forward was enshrined into the Hockey Hall of Fame and Islanders Hall of Fame because of his play and influence on the Islanders of the late 1970s and early 1980s. Related: Little Known Facts About the Stanley Cup 5. Bobby Nystrom Bob Nystrom 1973 (By New York Islanders (eBay front back) Public domain, via Wikimedia Commons) What more can be said about the man dubbed 8220Mr. Islander8221 When I was growing up and Islanders broadcasts were still played on AM 1050 ESPN Radio, the pre-game show would always start with an audio replay of Nystrom8217s overtime goal. While this audio clip was just a few seconds, I didn8217t understand the depth and meaning of the goal until I watched video footage of the play and saw the jubilation of the team after Nystrom potted the Cup-clinching goal. Nystrom8217s crowning moment as an Islander was undoubtedly his Stanley Cup winning goal against the Philadelphia Flyers, but it was the Swede8217s demeanor that made him the perfect embodiment of a 1980s Islander. Nystrom brought grit and reliable two-way play to the ice when his number was called upon and was a steady offensive contributor in the playoffs during the Isles8217 dynasty run. Even though Nystrom never topped the 60 point mark in his 13-plus seasons in New York, the forward8217s name will continue to be synonymous with the success of the Islanders teams of the early 1980s. 4. Billy Smith Billy Smith was not only an original Islander, but he was perhaps one of the best clutch goalies to play the game of hockey. Smith was one of the most vital elements of the dynasty years as the goalie always delivered when playoff time rolled around. While Smith might not have had the workload of a modern day netminder, earning merits such as the Vezina Trophy, Conn Smythe Trophy, and the William M. Jennings Trophy can speak for itself. Players such as Mike Bossy, Denis Potvin, and Bryan Trottier were some of the main weapons for the Islanders of the 70s and 80s, but it would be hard to confidently state that New York could have replicated their immense playoff success without Smith between the pipes. 3. Bryan Trottier Bryan Trottier was one of the core pieces for the New York Islanders during the late 1970s and early 1980s and his numbers are a perfect illustration of what 8220Trots8221 brought to the franchise. From 1977-1982, Trottier recorded 100 or more points over five straight seasons and received a number of awards during his illustrious career such as the Calder, Art Ross, Hart, and Conn Smythe Trophies. Much like Bob Nystrom, Trottier8217s dedication to playing effectively on both ends of the ice set him apart from some of his other teammates. While Trottier put up tremendous numbers while playing alongside other legends such as Mike Bossy and Clark Gillies, the center was yet another Islander that echoed the hard working mentality that made New York the team to beat during the early 1980s. 2. Mike Bossy If chronic back pain didn8217t end Mike Bossy8217s career, then one could only imagine how many more goals and assists the right winger might have compiled. Bossy had nine consecutive seasons where he scored 50 or more goals and could have provided Wayne Gretzky with some significant competition if his back had held up. During his ten seasons with the Islanders, Bossy recorded 100 or more points on seven separate occasions and always carried his offensive play over into the postseason. Over the course of the Isles8217 four Stanley Cup victories, Bossy managed to amass 111 postseason points (61 Goals, 50 Assists) and was arguably one of the main reasons for the Isles8217 continued regular and postseason success. Even though Bossy never won the Art Ross and Hart Trophies, the winger8217s 1,126 career points and multiple accolades and accomplishments would make Islanders fans of any age appreciative of what the forward did for the franchise. Mike Bossy led the New York Islanders in goals and points during the 1982-83 regular season on their way to their fourth straight Stanley Cup. (Brad Penner-USA TODAY Sports) 1. Denis Potvin Denis Potvin was the longtime captain and defensive anchor of the New York Islanders.shortened tenure. Denis Potvin certainly lived up to his billing and gave the New York Islanders everything that they had hoped for when they selected him with the first overall pick in the 1973 NHL Amateur Draft. While Potvin8217s offensive and defensive prowess was a key component of the Isles8217 Stanley Cup days, one knows that the defenseman made a name for himself in the hockey world when they can still hear chants of 8220Potvin Sucks8221 coming from modern day Rangers fans. Not only did Potvin draw the ire of Rangers fans over his illustrious career, he drew just as much respect from around the league for being a physical, hard working, and offensively talented player that could help his team on both ends of the ice. Although injuries wound up hindering Potvin8217s production during the later portion of his career, the longtime Islanders captain should be revered as one of the greatest defensemen to ever play the game of hockey. Architecture amp Coaching While Bill Torrey and Al Arbour did not play for the New York Islanders, they both cemented their legacies with Long Island8217s only professional sports franchise. Torrey, better known as 8220Bow-Tie8221 Bill, built up the Islanders from an expansion franchise in the early 1970s to a dynasty team in just a decade. Torrey was responsible for drafting cornerstone players such as Mike Bossy, Bryan Trottier, and Denis Potvin, and the General Manager definitely earned his stripes and due recognition through a variety of wise draft selections and shrewd trades. On the other hand, Al Arbour was the legendary head coach of the New York Islanders that led his team to four straight Stanley Cup titles. Arbour8217s tenure behind the Isles8217 bench lasted 18 seasons (821773-821774 8211 821793-821794), but the coach made one final appearance behind the New York bench during the 2007-2008 NHL season and the Islanders rewarded the long-time bench boss with his 740th victory and 1,500th game coached with the Isles. Not only did Arbour bring prestige and a winning attitude to Long Island, the coach also stuck around past the Islanders8217 glory years and was as dedicated a coach as a player could have. Having Torrey and Arbour at the helm definitely helped the Islanders accumulate a large amount of success during the 821770s, 821780s, and 90s, and the franchise8217s longtime coach and general manager were just as important to New York8217s success as its long line of legendary star players. While hockey fans might be quick to remember names such as Bossy, Potvin, Trottier, Smith, and Nystrom, the New York Islanders of the 1970s and the 1980s accomplished their feats as a collective unit, one that properly received the merits that it was due. Related: Worst Toronto Maple Leafs Trades
Online-trading-hsbc
Indikator volatilitas perdagangan