Komponen strategi pelatihan

Komponen strategi pelatihan

Broker forex-Kuwait
Vested-stock-options-definition
Moving-average-with-trend


Intraday-trading-strategy-youtube Trading-strategy-comparison Pilihan-trading-on-volatility Nasdaq-level-2-trading-strategies Szkolenie-forex-szczecin Portfolio-optimization-trading-strategies

Rencanakan strategi pelatihan pengguna akhir Anda sebelum perusahaan perangkat lunak diluncurkan dari semua ukuran menghabiskan anggaran TI mereka yang signifikan untuk perangkat lunak. Sistem operasi desktop baru dapat meningkatkan keamanan dan menjalankan aplikasi yang lebih canggih, dan aplikasi baru tersebut dapat mengotomatisasi tugas yang sebelumnya dilakukan secara manual atau memberikan penyelesaian tugas yang lebih cepat dan lebih cepat yang sebelumnya dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak lama, sehingga meningkatkan produktivitas. Tapi Anda tidak akan melihat keuntungan dari upgrade ini kecuali pengguna akhir perangkat lunak berhasil melakukan transisi. Itulah mengapa penting untuk merencanakan strategi pelatihan pengguna akhir sebelum Anda meluncurkan perangkat lunak baru, dan pastikan rencananya terukur sehingga bisa berkembang dengan perusahaan Anda. Menetapkan tujuan pelatihan Tujuan pertama Anda dalam menyediakan pelatihan perangkat lunak bagi pengguna akhir adalah meminimalkan kerugian produktivitas yang terkait dengan transisi perangkat lunak. Ini berarti Anda harus, secepat mungkin, membawa mereka ke tingkat keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka setidaknya secepat dan akurat seperti yang mereka lakukan dengan perangkat lunak lama (atau metode manual). Kemudian pada tahap berikutnya, Anda ingin perangkat lunak membantu pengguna melakukan pekerjaan mereka dengan lebih cepat, akurat, dan aman dari sebelumnya. Penting untuk bersikap realistis mengenai kerangka waktu yang Anda harapkan untuk mencapai tujuan ini. Jangka waktu ini akan tergantung pada kompleksitas perangkat lunak baru serta jumlah pengguna yang membutuhkan pelatihan dan tingkat keterampilan awal mereka. Upgrade ke versi baru dari perangkat lunak yang sama yang sudah digunakan dapat menghadirkan tantangan khusus. Pelatihan diharapkan bisa berjalan lebih cepat karena pengguna sudah terbiasa dengan versi sebelumnya. Namun, jika ada banyak perubahan pada versi baru atau memiliki interface yang sangat berbeda (seperti ribbon di Office 2007 yang akan menggantikan menu dan toolbars yang familiar dengan pengguna di versi sebelumnya), pengguna sebenarnya bisa menemukan upgrade yang lebih sulit. Daripada beralih ke paket perangkat lunak yang sama sekali baru karena harapan mereka saat ini. Ingat bahwa semua paket perangkat lunak tidak diciptakan sama, dan tidak semua pengguna. Menilai kebutuhan pengguna akhir Elemen penting dalam membuat rencana pelatihan Anda adalah untuk mengevaluasi tingkat keterampilan teknis dari mereka yang benar-benar akan menggunakan perangkat lunak setiap hari. Beberapa perangkat lunak, seperti sistem operasi desktop baru, dapat diluncurkan di seluruh organisasi Anda. Beberapa program aplikasi hanya dapat diinstal di departemen tertentu (seperti perangkat lunak akuntansi di departemen keuangan atau perangkat lunak ilustrasi di departemen desain grafis) atau hanya tersedia untuk karyawan dengan peran tertentu (misalnya, sekretaris atau kepala departemen). Dalam banyak kasus, pengguna akhir perangkat lunak tidak terlalu cerdas secara teknis, namun Anda mungkin memiliki tingkat keterampilan teknis yang berbeda dalam satu kelompok. Yang penting dalam hal ini untuk memberikan berbagai tingkat pelatihan. Para pemula teknis memerlukan instruksi langkah-demi-langkah yang lebih fokus, sedangkan pengguna komputer yang lebih terampil akan dengan cepat mengambil dasar-dasarnya dan mendapatkan keuntungan dari lebih banyak pelatihan yang menunjukkan kepada mereka bagaimana menggunakan fitur perangkat lunak yang lebih umum dan tidak jelas. Mencoba melatih kedua kelompok bersama-sama akan mengakibatkan para pemula terbebani dan bingung dan pengguna yang lebih terampil membuang-buang waktu yang bisa dihabiskan untuk melakukan pekerjaan mereka. Metode penyampaian pelatihan Langkah selanjutnya adalah menilai metode penyampaian pelatihan yang diperlukan. Sekali lagi, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan: Tingkat keterampilan pengguna yang ditentukan oleh penilaian kebutuhan Anda Jumlah pengguna yang akan dilatih Jangka Waktu untuk peluncuran perangkat lunak (dan apakah Anda akan melakukannya secara bertahap atau di seluruh organisasi sekaligus) Ada Adalah beberapa metode yang berbeda untuk memberikan pelatihan, dan Anda mungkin ingin menggunakan kombinasi ini, terutama di organisasi besar. Yang paling tidak efektif adalah, sayangnya, yang digunakan oleh kebanyakan organisasi kecil dan banyak organisasi yang lebih besar: TI yang setara dengan melempar anak itu ke dalam air dan membiarkannya tenggelam atau berenang. Tiba-tiba OS atau aplikasi baru muncul di komputer pengguna akhir, mungkin dengan salinan manual, dan terserah pada pengguna untuk mengetahuinya dan meja dukungan IT perusahaan untuk melepaskan kekacauan yang dialami pengguna. Beberapa metode pelatihan yang lebih baik meliputi: Instruktur tangan individu Instruktur berjalan setiap pengguna secara individu melalui proses melakukan pertanyaan umum dan menjawab pertanyaan. Ini adalah metode yang paling mahal, meski berpotensi paling efektif. Latihan instruktur yang dipimpin oleh guru kelas atas Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama, dengan pengguna melakukan tugas itu sendiri dalam setting kelas kelas. Setiap pengguna atau sepasang pengguna memiliki komputer untuk berlatih. Kelas 15 sampai 30 sering efektif. Demonstrasi kelompok gaya seminar Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama dalam demonstrasi langsung. Kelompok 20 sampai 50 sering efektif. Pelatihan Berbasis Komputer (CBT) berbasis CD atau online (berbasis web) pelatihan mandiri yang memungkinkan pengguna akhir untuk menyelesaikan pelajaran interaktif yang memandu mereka melalui proses melakukan tugas bersama, dan perangkat lunak mengetesnya pada kinerja dan pemahaman mereka. . Pelatihan berbasis buku Self-mondar-mandir Siswa-pengguna pelajaran buku kerja lengkap tentang bagaimana melakukan tugas umum, sering diilustrasikan dengan tangkapan layar. Apapun metode pengiriman yang Anda pilih, sangat membantu untuk pertama kali melakukan program pelatihan percontohan dari sekelompok pengguna kecil terpilih yang paling mewakili basis pengguna Anda secara keseluruhan. Ini akan membantu Anda untuk mengidentifikasi masalah dan masalah dengan berbagai metode pelatihan sebelum melakukan satu. Membuat program pelatihan Pelatihan pengguna akhir lebih efektif dan mudah diingat jika Anda menyesuaikannya dengan penggunaan perangkat lunak Anda sendiri, bukan pelajaran generik. Misalnya, instruksi Microsoft Word harus menyertakan contoh-contoh template aktual yang akan digunakan pengguna untuk dokumen mereka. Beberapa elemen rencana pelajaran Anda harus mencakup: Tujuan perangkat lunak. Tugas pengguna akan lengkap dengan perangkat lunak Bagaimana perbedaannya dari versi atau produk sebelumnya yang dapat diganti (jika ada) Masalah umum yang dihadapi pengguna Masalah keamanan yang terkait dengan perangkat lunak Membuat program pelatihan Anda terukur Program pelatihan terukur cukup fleksibel untuk mengakomodasi kedua nomor kecil Pengguna (misalnya, ketika karyawan baru bergabung dengan perusahaan dan perlu dilatih tentang perangkat lunak) dan sejumlah besar (seperti yang diperlukan dalam peluncuran produk baru oleh seluruh organisasi). Anda bisa mendapatkan banyak manfaat dari pelatihan individual tanpa biaya tinggi dengan menggunakan kombinasi pelatihan berbasis komputer dan pelatihan bergaya seminar di mana pengguna dapat mengajukan pertanyaan dan melatih keterampilan dengan bimbingan dari instruktur. CBT memiliki keuntungan untuk bisa naik atau turun tergantung pada jumlah pengguna yang Anda butuhkan untuk berlatih, dan pengguna dapat melanjutkan dengan kecepatan mereka sendiri, daripada harus mengikuti atau ditahan oleh anggota kelas. Tentang Deb Shinder Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 add. Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 buku tambahan tentang mata pelajaran seperti ujian MCSE Windows 2000 dan Windows 2003, ujian CompTIA Security, dan sertifikasi ICSA TruSecures.Bagaimana Mengembangkan Strategi Pelatihan Terlalu sering, pelatihan dan Keberhasilan dalam sebuah organisasi diukur dengan jumlah sesi pelatihan yang diberikan dan jumlah orang di kursi. Ini tidak cukup mewakili nilai pelatihan dalam sebuah organisasi. Pelatihan perlu berfokus pada peningkatan kinerja saat ini dalam sebuah organisasi, serta memastikan bahwa keahlian ada di antara karyawan untuk kompetensi masa depan yang dipersyaratkan oleh organisasi. Berikut adalah representasi grafis dari semua area konten yang dibahas dalam artikel ini untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana membangun sebuah proyek pelatihan dan pengembangan organisasi. Apa itu Strategi Pelatihan Strategi pelatihan adalah untuk pelatihan dan pengembangan dalam sebuah organisasi yang membutuhkan implementasi untuk mencapai kesuksesan. Ini adalah cetak biru yang perlu untuk mendukung optimalisasi sumber daya manusia dalam organisasi. Adalah penting bahwa strategi pelatihan disesuaikan dengan strategi organisasi dan memungkinkan visinya terwujud. Mengapa Strategi Pelatihan Banyak poin dapat diajukan untuk mendukung mengapa Anda memerlukan rencana pelatihan. Yang paling menarik sekalipun terletak pada hasil sebuah studi baru-baru ini terhadap 3.000 perusahaan yang dilakukan oleh para periset di University of Pennsylvania. Mereka menemukan bahwa 10 dari pendapatan - yang digunakan untuk perbaikan modal, meningkatkan produktivitas sebesar 3,9 yang dihabiskan untuk pengembangan modal manusia, meningkatkan produktivitas pada 8.5 Apa Komponen Bagaimana Penciptaannya Strategi yang dirancang namun tidak dilaksanakan tidak ada gunanya? Tentang hasil terbaik untuk strategi pelatihan, produk atau layanan pelatihan perlu dipasarkan dan dipromosikan dengan memanipulasi hal berikut: Jaga agar pelatihan tetap canggih dan fokus di masa depan. Pastikan ada transfer praktis pembelajaran. Komponen Utama dari Rencana Strategis Rencana strategis dapat hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, namun semuanya memiliki komponen berikut. Daftar di bawah ini menjelaskan masing-masing bagian dari rencana strategis dengan urutan yang biasanya mereka kembangkan. Pernyataan misi: Pernyataan misi adalah ekspresi tujuan dan aspirasi yang menyeluruh dan tanpa batas waktu, yang membahas apa yang ingin Anda capai dan cara organisasi berusaha untuk mencapainya. Ini berisi sebuah deklarasi tentang mengapa Anda eksis sebagai sebuah organisasi. Pernyataan visi: Pernyataan pendek dan singkat tentang masa depan organisasi ini menjawab pertanyaan tentang bagaimana perusahaan akan terlihat dalam lima tahun atau lebih. Pernyataan nilai atau prinsip panduan: Pernyataan ini bersifat abadi, penuh gairah, dan keyakinan inti yang khas. Mereka memiliki prinsip panduan yang tidak pernah berubah dan merupakan bagian dari fondasi strategis Anda. SWOT: SWOT adalah pandangan singkat tentang posisi Anda saat ini, khususnya kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman Anda. Keunggulan kompetitif: Keunggulan kompetitif Anda termasuk yang paling sesuai dengan pesaing Anda. Tujuan strategis jangka panjang: Area fokus strategis jangka panjang ini mencakup cakrawala waktu tiga tahun (atau lebih). Mereka menjawab pertanyaan tentang apa yang harus Anda fokuskan untuk mencapai visi Anda. Strategi: Strategi adalah metode payung umum yang ingin Anda gunakan untuk mencapai visi Anda. Tujuan jangka pendekprioritasinitiatif: Item-item ini mengubah sasaran strategis menjadi target kinerja spesifik yang berada dalam horison waktu satu sampai dua tahun. Mereka menyatakan apa, kapan, dan siapa dan dapat diukur. Item actionplans: Pernyataan spesifik ini menjelaskan bagaimana sebuah tujuan akan tercapai. Mereka mencatat area yang memindahkan strategi ke operasi dan umumnya dijalankan oleh tim atau individu dalam satu sampai dua tahun. Scorecard: Anda menggunakan kartu skor untuk melaporkan data indikator kinerja utama Anda (KPI) dan melacak kinerja Anda terhadap target bulanan. Penilaian keuangan: Berdasarkan catatan sejarah dan proyeksi masa depan, penilaian ini membantu merencanakan dan memprediksi masa depan, yang memungkinkan Anda memperoleh kontrol yang jauh lebih baik terhadap kinerja keuangan organisasi Anda. Panduan Studi Manajemen MSG Komponen Pernyataan Strategi Pernyataan strategi sebuah perusahaan menetapkan Arahan strategis jangka panjang dan arahan kebijakan yang luas. Ini memberi firma tersebut arah yang jelas dan cetak biru untuk aktivitas perusahaan untuk tahun-tahun depan. Konstituen utama dari sebuah pernyataan strategis adalah sebagai berikut: Maksud Strategis Tujuan strategis sebuah organisasi adalah tujuan keberadaannya dan mengapa hal itu akan terus ada, sehingga memberikan keunggulan kompetitif. Maksud strategis memberi gambaran tentang bagaimana sebuah organisasi harus segera masuk untuk mencapai visi perusahaan. Ini memotivasi orang. Ini menjelaskan visi visi perusahaan. Tujuan strategis membantu manajemen untuk menekankan dan berkonsentrasi pada prioritas. Maksud strategis adalah, tidak lain adalah, mempengaruhi kemampuan dan kompetensi inti sebuah organisasi untuk mencapai apa yang pada awalnya tampaknya merupakan tujuan yang tidak dapat diraih dalam lingkungan yang kompetitif. Tujuan strategis yang diungkapkan dengan baik harus menjadi panduan bagi pengembangan maksud strategis atau penetapan tujuan dan sasaran yang mengharuskan semua kompetensi organisasi dikendalikan ke nilai maksimal. Tujuan strategis mencakup mengarahkan perhatian dan perhatian pada kebutuhan untuk memenangkan orang-orang yang memberi inspirasi dengan mengatakan kepada mereka bahwa target tersebut sangat bermanfaat bagi partisipasi individu dan tim serta kontribusi dan pemanfaatan niat untuk mengarahkan alokasi sumber daya. Maksud strategis berbeda dari strategi yang sesuai dengan cara dimana sementara kesepakatan strategis sesuai dengan harmonisasi sumber daya dan potensi yang ada ke lingkungan eksternal, maksud strategis menekankan pada pengembangan sumber daya dan potensi baru untuk menciptakan dan mengeksploitasi peluang masa depan. Pernyataan Misi Pernyataan misi adalah pernyataan tentang peran dimana suatu organisasi bermaksud untuk melayani para pemangku kepentingan. Ini menggambarkan mengapa sebuah organisasi beroperasi dan dengan demikian menyediakan kerangka kerja di mana strategi dirumuskan. Ini menggambarkan apa yang organisasi lakukan (yaitu kemampuan sekarang), siapa saja yang melayani (yaitu pemangku kepentingan) dan apa yang membuat sebuah organisasi unik (yaitu alasan keberadaan). Pernyataan misi membedakan organisasi dari orang lain dengan menjelaskan cakupan kegiatan, produk, dan teknologinya yang luas yang digunakannya untuk mencapai tujuan dan sasarannya. Ini berbicara tentang sebuah organisasi yang hadir (yaitu tentang tempat kita berada). Misalnya, misi Microsoft146 adalah membantu orang dan bisnis di seluruh dunia untuk mewujudkan potensi penuh mereka. Misi Wal-Mart146 adalah untuk memberi kesempatan kepada orang-orang biasa untuk membeli barang yang sama dengan orang kaya.148 Pernyataan misi selalu ada pada tingkat atas sebuah organisasi, namun mungkin juga dibuat untuk berbagai tingkat organisasi. Chief executive memainkan peran penting dalam perumusan pernyataan misi. Begitu pernyataan misi dirumuskan, ia menjalankan organisasi dalam jangka panjang, namun hal itu mungkin menjadi ambigu dengan pertumbuhan dan inovasi organisasi. Dalam lingkungan yang dinamis dan kompetitif saat ini, misi mungkin perlu didefinisikan ulang. Namun, perhatian harus diambil agar pernyataan misi yang didefinisikan ulang harus memiliki komponen dasar yang asli. Pernyataan misi memiliki tiga komponen utama - pernyataan misi atau visi perusahaan, pernyataan nilai inti yang membentuk tindakan dan perilaku karyawan, dan pernyataan tujuan dan sasaran. Fitur Misi Misi harus layak dan dapat dicapai. Seharusnya bisa mencapainya. Misi harus cukup jelas sehingga tindakan apapun bisa dilakukan. Ini harus memberi inspirasi bagi manajemen, staf dan masyarakat luas. Ini harus cukup tepat, yaitu tidak terlalu luas atau terlalu sempit. Ini harus unik dan khas untuk meninggalkan dampak pada pikiran semua orang. Ini harus analitis, yaitu. Itu harus menganalisis komponen kunci dari strategi. Ini harus bisa dipercaya. Yaitu semua pemangku kepentingan harus bisa mempercayainya. Pernyataan visi mengidentifikasi di mana organisasi menginginkan atau berniat untuk berada di masa depan atau harus memenuhi kebutuhan para pemangku kepentingan sebaik mungkin. Ini menggambarkan mimpi dan aspirasi untuk masa depan. Misalnya, visi Microsoft146 adalah untuk memberdayakan orang melalui perangkat lunak hebat, kapan saja, di suatu tempat, atau perangkat apa pun.148 Visi Wal-Mart146 adalah menjadi pemimpin dunia dalam ritel. Visi adalah potensi untuk melihat hal-hal di depan diri mereka sendiri. Ini menjawab pertanyaan yang ingin kita hadapi. Ini memberi kita pengingat tentang apa yang ingin kita kembangkan. Pernyataan visi adalah untuk organisasi dan anggotanya, tidak seperti pernyataan misi yang ditujukan untuk pelanggan. Ini berkontribusi dalam pengambilan keputusan yang efektif serta perencanaan bisnis yang efektif. Ini menggabungkan pemahaman bersama tentang sifat dan tujuan organisasi dan memanfaatkan pemahaman ini untuk mengarahkan dan membimbing organisasi menuju tujuan yang lebih baik. Ini menggambarkan bahwa dalam mencapai misi, bagaimana masa depan organisasi akan tampak. Pernyataan penglihatan yang efektif harus memiliki ciri-ciri berikut-Ini pasti tidak ambigu. Harus jelas. Ini harus selaras dengan budaya dan nilai-nilai organisasi. Mimpi dan aspirasi harus rasional realistis. Pernyataan visi harus lebih pendek sehingga lebih mudah dihafalkan. Untuk mewujudkan visi tersebut, maka harus ditanamkan secara mendalam ke dalam organisasi, dimiliki dan dimiliki oleh semua orang yang terlibat dalam organisasi. Tujuan dan Tujuan Tujuan adalah keadaan atau tujuan masa depan yang diinginkan yang ingin dicapai sebuah organisasi. Tujuan menentukan secara khusus apa yang harus dilakukan jika suatu organisasi ingin mencapai misi atau visi. Sasaran membuat misi lebih menonjol dan konkret. Mereka mengkoordinasikan dan mengintegrasikan berbagai area fungsional dan departemen dalam sebuah organisasi. Tujuan yang dibuat dengan baik memiliki fitur berikut - Ini tepat dan terukur. Ini terlihat setelah masalah kritis dan signifikan. Ini realistis dan menantang. Ini harus dicapai dalam jangka waktu tertentu. Ini termasuk komponen keuangan maupun non-keuangan. Tujuan didefinisikan sebagai tujuan yang ingin dicapai organisasi selama periode waktu tertentu. Inilah dasar perencanaan. Kebijakan dikembangkan dalam sebuah organisasi sehingga mencapai tujuan ini. Perumusan tujuan adalah tugas manajemen tingkat atas. Tujuan yang efektif memiliki fitur berikut - Ini tidak lajang untuk sebuah organisasi, namun banyak. Tujuan harus baik jangka pendek maupun jangka panjang. Tujuan harus merespon dan bereaksi terhadap perubahan lingkungan, yaitu mereka harus fleksibel. Ini harus layak, realistis dan operasional. 10094 Artikel Sebelumnya
Sas-moving-average-regression
Trading-strategy-blogspot