Kst-moving-average

Kst-moving-average

Moving-average-0
Sta-je-swap-forex
Contoh apa-masa depan-dan-pilihan-trading +


Kura-kura-kalkulator-sistem Bagaimana-Anda-membuat-uang-trading-options Situs-opsi-trading-top-sepuluh-biner Spx-trading-signal V3-forex Triple-option-trading-619

Range Rata Rata Rata Sejati (ATR) Rata-rata True Range diperkenalkan oleh J. Welles Wilder dalam bukunya tahun 1978 New Concepts In Technical Trading Systems. ATR dijelaskan secara lebih rinci pada Average True Range. Wilder mengembangkan Tragat Volatilitas berikut mengikuti rentang rata-rata yang sebenarnya, yang kemudian berkembang menjadi Rata-rata True Range Trailing Stops. Tapi ini memiliki dua kelemahan utama: Berhenti bergerak ke bawah selama tren naik jika Rata-rata True Range melebar. Saya tidak nyaman dengan ini: berhenti seharusnya hanya bergerak ke arah tren. Mekanisme Stop-and-Reverse mengasumsikan bahwa Anda beralih ke posisi pendek saat berhenti dari posisi yang panjang, dan sebaliknya. Terlalu sering, pedagang dihentikan lebih awal saat mengikuti tren dan ingin masuk kembali ke arah yang sama seperti perdagangan sebelumnya. Rata-rata True Range Bands membahas kedua kelemahan ini. Berhenti hanya bergerak ke arah tren dan jangan berasumsi bahwa tren telah berbalik saat harga melewati level stop. Sinyal digunakan untuk keluar: Keluar dari posisi panjang saat harga turun di bawah Bandwidth True Range Rata-rata yang lebih rendah. Keluar dari posisi pendek saat harga melintasi di atas rata-rata True Range Band atas. Sementara tidak konvensional, pita dapat digunakan untuk memberi sinyal masukan saat digunakan bersamaan dengan filter tren. Salib dari band lawan juga bisa digunakan sebagai sinyal untuk melindungi keuntungan Anda. Indeks RJ CRB Commodities Index pada akhir 2008 tren turun ditampilkan dengan Rata-rata True Range Bands (21 hari, 3xATR, Closing Price) dan moving average eksponensial 63 hari digunakan sebagai filter tren. Arahkan kursor ke grafik untuk menampilkan sinyal perdagangan. Pergi singkat S ketika harga ditutup di bawah rata-rata pergerakan eksponensial 63 hari dan pita bawah Keluar X saat harga ditutup di atas band atas Go short S saat harga tutup di bawah band bawah Keluar X ketika harga ditutup di atas band atas Go short S ketika Harga ditutup di bawah band bawah Keluar X ketika harga ditutup di atas upper band Tidak ada posisi long yang diambil saat harga berada di bawah moving average eksponensial 63 hari, atau posisi short ketika berada di atas moving average eksponensial 63 hari. Ada dua pilihan yang tersedia: Closing Price: ATR Bands diplot di sekitar harga penutupan. HighLow: Band diplot sehubungan dengan harga tinggi dan rendah, seperti Chandelier Exits. Waktu default ATR adalah 21 hari, dengan kelipatan diatur pada standar 3 x ATR. Rentang normal adalah 2, untuk jangka pendek sangat pendek, sampai 5 untuk perdagangan jangka panjang. Kelipatan di bawah 3 cenderung rawan. Lihat Indikator Panel untuk petunjuk tentang cara membuat indikator. Indikator True Range Rata Range dihitung sebagai yang lebih besar dari: Tinggi untuk periode kurang Rendah untuk periode tersebut. Tinggi untuk periode kurang Close untuk periode sebelumnya. Tutup untuk periode sebelumnya dan Low untuk periode berjalan. Pada dasarnya, Close untuk periode sebelumnya diganti dengan arus rendah, jika lebih rendah, atau untuk arus tinggi, jika lebih tinggi. Rata-rata True Range biasanya merupakan rata-rata pergerakan eksponensial 14 hari True Range. Pengguna harus berhati-hati, saat menetapkan jangka waktu untuk indikator Welles Wilders, bahwa ia tidak menggunakan standar rata-rata eksponensial moving average. Lihat Kami merekomendasikan agar pengguna mencoba periode waktu yang lebih singkat saat menggunakan salah satu indikator di atas. Misalnya, jika Anda melacak siklus 30 hari, Anda biasanya akan memilih Periode Waktu Indikator 15 hari. Dengan ATR, sesuaikan jangka waktu sebagai berikut: Periode waktu ATR (n 1) 2 (15 1) 2 8 hariKnow Sure Thing (KST) Tahu Yang pasti (KST) Dikembangkan oleh Martin Pring, Know Sure Thing (KST) adalah Momentum osilator berdasarkan tingkat smoothing-of-change untuk empat frame waktu yang berbeda. Pring mengacu pada indikator ini sebagai Summed Rate of Change (KST) pada majalah artikel 1992 di majalah Commodity. Singkatnya, KST mengukur momentum harga untuk empat siklus harga yang berbeda. Ini bisa digunakan seperti osilator momentum. Chartis dapat mencari divergensi, pembacaan overboughtoversold, crossover garis sinyal dan crossover garis tengah. Pring sering menerapkan garis tren ke KST. Meskipun sinyal garis tren tidak sering terjadi, Pring mencatat bahwa jeda tersebut memperkuat garis sinyal crossover. Perhitungan SharpCharts Meskipun formula untuk KST terlihat rumit, ini adalah indikator yang agak mudah. Ini hanyalah rata-rata tertimbang dari empat nilai laju perubahan yang berbeda yang telah diratakan. Misalnya, hitung laju 10-periode-perubahan dan kemudian kelancarannya dengan rata-rata pergerakan sederhana 10 periode. Bagan di bawah ini menunjukkan empat indikator tingkat perubahan yang berbeda dengan rata-rata bergerak yang tepat untuk merapikan. Kotak rumus di bawah menunjukkan empat kombinasi yang berbeda dengan pengaturan standarnya. Kombinasi ini kemudian ditimbang dan dijumlahkan. Rangka waktu terpendek membawa bobot paling sedikit (1) dan kerangka waktu terpanjang membawa bobot paling banyak (4). Rentang moving average 9-period ditambahkan sebagai garis sinyal. Parameter baku adalah sebagai berikut: KST (10,15,20,30,10,10,10,15,9). Empat angka pertama mewakili pengaturan tingkat perubahan, empat yang kedua mewakili rata-rata bergerak untuk indikator tingkat perubahan ini dan nomor terakhir adalah rata-rata pergerakan garis sinyal. Interpretasi KST berfluktuasi di bawah garis nol. Pada momentumnya yang paling mendasar, momentumnya menguntungkan sapi jantan saat KST positif dan beruang saat KST negatif. Pembacaan positif berarti nilai laju perubahan tertimbang dan merapikan sebagian besar positif dan harga bergerak lebih tinggi. Pembacaan negatif menunjukkan bahwa harga bergerak lebih rendah. Setelah crossover garis tengah dasar, chartists dapat mencari crossover garis sinyal dan mengukur arah umum. KST umumnya naik ketika berada di atas garis sinyal dan jatuh saat berada di bawah garis sinyalnya. Garis KST yang naik dan negatif mengindikasikan bahwa momentum penurunan memudar. Sebaliknya, garis KST yang jatuh dan positif menunjukkan bahwa momentum kenaikan memudar. Meskipun ada banyak sinyal yang berbeda yang mungkin terjadi dengan KST, garis tengah dasar dan garis melintang sinyal biasanya paling kuat. Tidak seperti RSI dan Stochastic Oscillator, KST tidak memiliki batas atas atau bawah. Hal ini membuatnya relatif tidak sesuai untuk sinyal overbought dan oversold. Divergensi Bullish dan bearish divergences juga dimungkinkan untuk sinyal, namun chartists harus selektif saat menggunakan ini. Sebagian besar divergensi pada indikator tingkat-perubahan dasar tidak menghasilkan pembalikan harga. Demikian pula, perbedaan di MACD dan RSI juga rentan terhadap kegagalan. Mungkin lebih baik menggunakan divergensi bila ada perbedaan besar dan terang-terangan. Contoh di bawah ini menunjukkan BroadCom (BRCM) dengan divergensi bearish yang besar dan divergence bullish yang besar. Divergensi ini diselesaikan dengan crossover sinyal sinyal berikutnya (panah merah dan hijau). Tren Kuat Chartists harus berhati-hati dengan crossover garis sinyal bearish di uptrend yang kuat dan crossover garis sinyal bullish di downtrend yang kuat. KST dapat pindah ke wilayah positif dan tetap berada dalam wilayah positif untuk jangka waktu yang lama selama uptrend yang kuat. Indikatornya akan mencapai tingkat yang relatif tinggi dan kemudian mengundurkan diri, namun tidak pernah pindah ke wilayah negatif. Ini hanya sinyal bahwa momentum kenaikan melambat. Momentum naik masih lebih kuat dari momentum turun, namun momentum naik tidak kuat seperti pada periode sebelumnya. Contoh di bawah ini menunjukkan Sherwin Williams (SHW) dengan tren kenaikan yang kuat dari November 2011 sampai Agustus 2012. Meskipun KST berfluktuasi naik turun, tidak akan pernah pecah di bawah nol dan tetap berada di wilayah positif sepanjang waktu. Sinyal garis kasar crossover hanya mengindikasikan perlambatan momentum naik, bukan tren perubahan. Frekuensi Waktu KST Harian Jangka Pendek (10,15,20,30,10,10,10,15,9) KST Mingguan Jangka Menengah (10,13,15,20,10,13,15,20,9) KST Bulanan Jangka Panjang (9,12,18,24,6,6,6,9,9) Seperti dicatat dalam artikel Pring039, KST dapat digunakan dalam jangka waktu jangka pendek, jangka menengah atau jangka panjang. Alih-alih hanya bergeser di antara grafik harian, mingguan dan bulanan, Pring menyarankan untuk mengubah pengaturan yang sesuai dengan setiap kerangka waktu. KST bahkan lebih halus saat menggunakan setting mingguan dan bulanan. Ini berarti chartists harus menggunakan crossover garis sinyal untuk mendeteksi perubahan arah harga. Kelemahan untuk crossover garis tengah seringkali terlalu besar. Tabel di bawah ini menunjukkan pengaturan tingkat perubahan dan pengaturan rata-rata bergerak untuk studi jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Lebih lanjut Tweaks Pring adalah orang pertama yang mengakui bahwa KST bukanlah indikator yang sempurna. Tidak ada hal seperti itu. KST, bagaimanapun, memiliki kegunaannya dan Pring mendorong para chartis untuk mencoba pengaturan yang berbeda karena satu ukuran tidak sesuai untuk semua. Utilitas dan bahan pokok konsumen kurang stabil dan mungkin memerlukan pengaturan yang lebih sensitif. Saham teknologi lebih mudah berubah dan mungkin memerlukan pengaturan yang kurang sensitif. Chartis juga dapat mencampur dan mencocokkan pengaturan tingkat perubahan dan pengaturan rata-rata bergerak. Bagan di bawah ini menunjukkan KST default di jendela indikator pertama dan bobot KST yang mendukung tingkat perubahan jangka pendek di jendela kedua. Alih-alih KST (10,15,20,30,10,10,10,15,9), jendela kedua menunjukkan KST (30,20,15,10,10,10,10,10,9). Pengaturan tingkat perubahan pertama membawa bobot paling sedikit dan yang keempat membawa bobot paling banyak. Perhatikan bahwa empat nomor pertama mewakili pengaturan tingkat perubahan. Empat angka kedua mewakili rata-rata bergerak untuk memperlancar keempat indikator tingkat perubahan ini. Nomor terakhir adalah garis sinyal. Kesimpulan Know Sure Thing (KST) adalah osilator momentum yang didasarkan pada tingkat perubahan yang merata selama empat periode waktu yang berbeda. Dalam hal ini, dirancang untuk menangkap empat siklus harga yang berbeda. KST dapat digunakan seperti osilator momentum tak terbatas lainnya, seperti MACD, Percent Price Oscillator dan TRIX. Sebenarnya, KST sangat mirip dengan TRIX. Karena tidak terikat, KST tidak cocok untuk mengetahui kondisi overbought dan oversold. Martin Pring, pencipta, crossover sinyal garis disukai dan jeda garis tren untuk sinyal. Seperti halnya semua indikator, KST harus digunakan dalam kombinasi dengan teknik analisis lainnya. SharpCharts KST tersedia sebagai indikator untuk SharpCharts. Setelah dipilih, pengguna bisa menempatkan indikator di atas, di bawah atau di belakang garis harga yang mendasari. Menempatkan KST tepat di belakang plot harga menonjolkan pergerakan relatif terhadap aksi harga dari keamanan yang mendasarinya. Pengguna bisa menerapkan opsi lanjutan untuk menambahkan garis horizontal. Menyesuaikan nomor di kotak parameter akan mengubah pengaturan. Studi lebih lanjut Analisis Teknis Pasar Keuangan memiliki bab yang ditujukan untuk osilator momentum dan berbagai kegunaannya. Murphy mencakup pro dan kontra serta beberapa contoh yang spesifik untuk Rate-of-Change. Buku Pring039s menunjukkan dasar-dasar indikator momentum dengan meliput divergensi, crossover dan sinyal lainnya. Ada dua bab yang mencakup indikator momentum spesifik dengan banyak contoh. Analisis Teknis Pasar Keuangan John J. Murphy Technical Analysis Dijelaskan oleh Martin Pring Martin Pring
Vladimir-forex-signal-forex-peace-army
Strategi-to-trade-with-bollinger-band-strategy