Menghasilkan strategi spread-trading

Menghasilkan strategi spread-trading

Sap-inventory-valuation-moving-average
Moving-average-fft
Sinyal perdagangan sederhana


Pilihan-trading-london Moving-average-example-ppt Stock-options-ifrs Apa-is-training-strategy-definition Akun-akun perantara perdagangan-online Kami-trading-forex

Yield Spread BREAKING DOWN Yield Spread Penyebaran yield adalah metrik kunci yang digunakan investor obligasi saat mengukur tingkat biaya untuk obligasi atau kelompok obligasi. Misalnya, jika satu ikatan menghasilkan 7 dan yang lainnya menghasilkan 4, spreadnya tiga poin persentase, atau 300 basis poin (BP). Obligasi non-Treasury umumnya dievaluasi berdasarkan selisih antara imbal hasil dan imbal hasil obligasi Treasury yang sebanding. Yield Spread and Risk Biasanya, semakin tinggi risiko yang dimiliki oleh obligasi atau aset, semakin tinggi spread yieldenya. Bila investasi dipandang berisiko rendah, investor tidak memerlukan imbal hasil yang besar untuk mengikat uang mereka. Namun, jika investasi dipandang berisiko tinggi, investor meminta kompensasi yang memadai melalui spread yield yang lebih tinggi dengan imbalan risiko penurunan pokok kredit. Misalnya, obligasi yang dikeluarkan oleh perusahaan besar yang sehat secara finansial biasanya diperdagangkan pada spread yang relatif rendah dalam kaitannya dengan Treasuries A.S. Sebaliknya, obligasi yang dikeluarkan oleh perusahaan yang lebih kecil dengan kekuatan keuangan yang lemah biasanya diperdagangkan pada tingkat yang lebih tinggi relatif terhadap Treasuries. Untuk alasan ini, obligasi di pasar negara berkembang dan pasar negara berkembang, serta sekuritas serupa dengan jatuh tempo yang berbeda, biasanya diperdagangkan pada hasil yang berbeda secara signifikan. Yield Spread Movements Karena yield obligasi sering berubah, yield spread juga. Arah penyebaran dapat meningkat atau melebar, yang berarti selisih imbal hasil antara dua obligasi meningkat, dan satu sektor berkinerja lebih baik daripada yang lain. Saat spread sempit, selisih hasil menurun, dan satu sektor berkinerja lebih buruk daripada yang lain. Misalnya, imbal hasil pada indeks obligasi dengan yield tinggi bergerak dari 7 menjadi 7,5. Pada saat yang sama, imbal hasil pada Treasury 10-tahun tetap di 2. Penyebaran tersebut bergerak dari 5 BP menjadi 5,5 BP, menunjukkan bahwa obligasi dengan imbal hasil tinggi berkinerja buruk terhadap Treasury selama periode tersebut. Bila dibandingkan dengan tren historis, spread yield antara Treasuries dengan jatuh tempo yang berbeda dapat mengindikasikan bagaimana investor melihat kondisi ekonomi. Pelebaran spread biasanya mengarah pada kurva imbal hasil positif, yang mengindikasikan kondisi ekonomi yang stabil di masa depan. Sebaliknya, saat jatuh dalam kontrak, kondisi ekonomi yang memburuk mungkin akan datang, sehingga meratakan kurva imbal hasil. FUTures Spread Trading adalah rahasia terbaik yang disimpan dalam trading. Jika Anda ingin mendukung diri sendiri dengan melakukan trading. Namun bisa menghabiskan sebagian besar waktu Anda untuk menikmati hal-hal yang Anda sukai. Maka Anda pasti harus melihat ke dalam perdagangan berjangka Berjuang Lihatlah Penyebaran Gas Tanpa Saham sebagai berikut: Contoh: Long December Unleaded Gas (HUZ) dan Short August Unleaded Gas (HUQ) Dengan melakukan perdagangan spread ini, Anda dapat dengan mudah membuat 933 pada margin Anda. Dalam waktu kurang dari 30 hari. Apa yang membuat Futures Spread Trading seperti cara trading yang menguntungkan dan mudah Tidak ada yang berhenti berjalan saat spread trading. Tidak mungkin menggunakan pemberhentian dalam perdagangan yang menyebar. Karena Anda panjang dalam satu pasar dan kekurangan yang lain, Anda telah menjadi tidak kasat mata dan kebal terhadap pemangkasan quotstop. Spreads dapat mengurangi risiko dalam perdagangan dibandingkan dengan perdagangan berjangka lurus. Setiap penyebaran adalah lindung nilai. Perdagangan selisih antara dua kontrak dalam spread intramarket menghasilkan risiko yang jauh lebih rendah bagi trader. Penyebaran pada futures biasanya membutuhkan margin yang lebih rendah daripada bentuk perdagangan lainnya, bahkan lebih rendah dari persyaratan margin untuk perdagangan opsi. Hasilnya adalah efisiensi yang jauh lebih besar dalam penggunaan modal Anda. Bukan hal yang aneh jika bisa menukar 10 spread dengan jumlah margin yang sama seperti yang dipersyaratkan untuk 1 posisi futures langsung. Klik di sini untuk mendaftar ke newsletter mingguan gratis kami, grafik Chart Scantrade Spread kurang volatile daripada bentuk perdagangan lainnya. Mereka jauh lebih tidak stabil daripada perdagangan saham, perdagangan opsi, atau perdagangan berjangka lurus. Sebenarnya, itu karena volatilitas rendah seperti margin untuk spread sangat rendah. Spread biasanya tren lebih sering, lebih curam, dan untuk waktu yang lebih lama daripada bentuk perdagangan lainnya. Karena trennya adalah teman Anda, spread trading lebih bersahabat. Menyebarkan tren karena sesuatu yang nyata terjadi dalam fundamental yang mendasarinya. Mereka tidak tergerak oleh pembuat pasar dan penggerak pasar, yang mendorong pasar untuk menjalankan pemberhentian. Cakupan menciptakan lapangan bermain yang lebih rata. Karena tidak ada pemberhentian yang mungkin terjadi, spread trading adalah bentuk perdagangan yang lebih murni. Joe Ross telah melakukan perdagangan dan investasi selama lebih dari 5 dekade. Dia adalah pencipta Ross hooktrade dan telah menetapkan standar baru untuk perdagangan berisiko rendah dengan konsepnya tentang The Law of Chartstrade dan the quotTraders Trick Entrytrade. Seorang Master Trader dan Investor yang terkenal, Joe Ross telah bertahan dari semua kenaikan dan penurunan pasar. Dia telah menulis 12 buku penting termasuk Spreads Perdagangan dan Seasonal Spreads menghindari masalah yang terkait dengan kurangnya likuiditas. Anda bisa trading di pasar yang kurang likuid. Karena Anda bisa berdagang dimana ada sedikit likuiditas, Anda memiliki lebih banyak peluang trading daripada saat trading spread. Ada sedikit kekhawatiran dengan selip. Spread membutuhkan entri yang kurang tepat. Mendapatkan isi yang tepat menjadi kurang penting. Sayangnya, seluruh kebenaran manfaat perdagangan menyebar telah dirahasiakan dari masyarakat. Penyebaran dalam situasi tertentu menawarkan peluang yang lebih besar untuk menang, namun tidak pernah probabilitas kehilangan yang lebih besar. Menerima jurnal harian dari perdagangan probabilitas tinggi dari Trader Notebooktrade Spread adalah cara terbaik untuk menukar tren musiman. Saat diperdagangkan musiman, persentase kemenangan terhadap kerugian tinggi. Spread memungkinkan Anda memanfaatkan pasar terbalik. Ketika pasar terbalik, Anda memiliki dua kemungkinan untuk mengambil keuntungan pada saat harga berbalik, dan lagi ketika harga kembali ke perkembangan normal. Spreads Perdagangan dan Musiman memiliki analisis Spread Trading yang lebih mendalam daripada buku lainnya Jika Anda mencari gaya trading yang mudah diperdagangkan. Memiliki persyaratan margin yang sangat rendah, dan menghasilkan return on margin 10 kali lebih banyak dari pada trading Anda saat ini, maka Anda pasti harus belajar lebih banyak tentang perdagangan berjangka. Dapatkan pelatihan pribadi secara online dengan Andy Jordan, salah satu pedagang spread terbaik di dunia Klik di sini untuk mulai Belajar Menjual Spreads FREE MEMBERSHIP Pelajari detail perdagangan yang lebih baik dari tiga Master Trader kami di newsletter mingguan gratis kami, Chart Scan, bersama dengan segera Akses ke area Anggota Gratis kami saja. Setelah mendaftar, baca tentang the Law of Charts (TLOC) Trader Trick Entry (TTE), berinteraksi dalam forum perdagangan kami, dan masih banyak lagi. Spreads Kedua Pasar global semakin saling terkait. Kita sering melihat harga komoditas dan futures berdampak pada pergerakan mata uang, dan sebaliknya. Hal yang sama dapat dilihat pada hubungan antara mata uang dan spread obligasi (selisih antara suku bunga negara) harga mata uang dapat mempengaruhi keputusan kebijakan moneter bank sentral di seluruh dunia, namun keputusan kebijakan moneter dan tingkat suku bunga juga dapat mempengaruhi harga Tindakan mata uang Misalnya, mata uang yang lebih kuat membantu menahan inflasi, sementara mata uang yang lebih lemah akan memicu inflasi. Bank sentral memanfaatkan hubungan ini sebagai sarana tidak langsung untuk mengelola kebijakan moneter masing-masing negara secara efektif. Dengan memahami dan mengamati hubungan dan pola ini, investor memiliki jendela ke pasar mata uang, dan dengan demikian merupakan alat untuk memprediksi dan memanfaatkan pergerakan mata uang. Apa Minat Harus Ada Dengan Mata Uang Kita bisa melihat sejarah untuk melihat contoh bagaimana tingkat suku bunga berperan dalam mata uang. Setelah ledakan gelembung teknologi pada tahun 2000, para pedagang menjadi risk averse dan beralih dari mencari keuntungan setinggi mungkin untuk berfokus pada pelestarian modal. Tetapi karena A.S. menawarkan suku bunga di bawah 2 (dan ini mengarah lebih rendah), banyak hedge fund dan investor yang memiliki akses ke pasar internasional pergi ke luar negeri untuk mencari keuntungan yang lebih tinggi. Australia, yang memiliki faktor risiko yang sama dengan A.S. menawarkan suku bunga lebih dari 5. Dengan demikian, ia menarik banyak dana investasi ke dalam negeri dan, pada gilirannya, aset dalam mata uang dolar Australia. Perbedaan besar antara suku bunga antar negara memungkinkan pedagang menggunakan carry trade. Strategi arbitrase suku bunga yang mengambil keuntungan dari perbedaan suku bunga antara dua ekonomi utama, sementara bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dari arah umum atau kecenderungan pasangan mata uang. Strategi ini melibatkan membeli satu mata uang yang membayar suku bunga tinggi dan mendanainya dengan bunga lain yang membayar bunga rendah. Popularitas carry trade adalah salah satu alasan utama kekuatan yang terlihat berpasangan seperti dolar Australia dan yen Jepang (AUDJPY), dolar Australia dan dolar AS (AUDUSD), dan dolar Selandia Baru dan AS. Dolar (NZDUSD). (Untuk wawasan lebih, lihat Keuntungan dari Kandidat Perdagangan Carry.) 13Namun, seringkali sulit dan mahal bagi investor perorangan untuk mengirim uang bolak-balik antara rekening bank di seluruh dunia. Spread ritel yang relatif tinggi pada nilai tukar dapat mengimbangi potensi hasil yang mereka cari. Di sisi lain, institusi besar seperti bank investasi, hedge fund, investor institusi dan penasihat perdagangan komoditas besar (CTA) umumnya memiliki skala untuk menguasai spread yang lebih rendah. Akibatnya, mereka menggeser uang bolak-balik untuk mencari hasil tertinggi dengan risiko kedaulatan terendah (atau risiko gagal bayar). Ketika sampai pada garis bawah, nilai tukar bergerak berdasarkan perubahan arus uang. Insight for Investors Investor ritel dapat memanfaatkan pergeseran arus ini dengan memantau spread hasil dan harapan untuk perubahan suku bunga yang mungkin disematkan pada spread yield tersebut. Bagan berikut hanyalah salah satu contoh hubungan kuat antara perbedaan suku bunga dan harga mata uang. Perhatikan bagaimana kerlip di grafik kira-kira gambar cermin. Bagan tersebut menunjukkan kepada kita bahwa yield yield lima tahun antara AUD dan USD (ditunjukkan oleh garis biru) menurun antara tahun 1989 dan 1998. Pada saat yang sama, ini bertepatan dengan aksi jual yang luas dari dolar Australia terhadap Dolar Amerika. Ketika spread yield mulai naik sekali lagi di musim panas 2000, AUDUSD mengikuti kenaikan yang serupa beberapa bulan kemudian. Penyebaran 2,5 AUD selama USD selama tiga tahun ke depan disamakan dengan kenaikan 37 di AUDUSD. Para pedagang yang berhasil masuk ke dalam perdagangan ini tak hanya menikmati apresiasi modal yang cukup besar. Tetapi juga mendapatkan perbedaan suku bunga tahunan. Hubungan antara perbedaan suku bunga dan tingkat mata uang tidak unik untuk AUDUSD pola yang sama dapat dilihat dalam berbagai mata uang seperti USDCAD, NZDUSD dan GBPUSD. Contoh berikut melihat perbedaan suku bunga dari obligasi lima tahun Selandia Baru dan A.S. versus NZDUSD. Bagan ini memberikan contoh spread obligasi yang lebih baik lagi sebagai indikator utama. Tingkat suku bunga menyebar pada musim semi tahun 1999, sementara NZDUSD tidak turun sampai lebih dari satu tahun kemudian. Dengan cara yang sama, spread yield mulai meningkat secara mantap pada tahun 2000, namun NZDUSD baru mulai meningkat pada awal musim gugur 2001. Sejarah menunjukkan bahwa pergerakan perbedaan suku bunga antara Selandia Baru dan AS pada akhirnya tercermin oleh mata uang pasangan. Jika perbedaan suku bunga antara Selandia Baru dan A.S. terus turun, maka orang bisa mengharapkan NZDUSD untuk mencapai puncaknya juga. Faktor Penilaian Lainnya Selebaran yield obligasi lima dan 10 tahun dapat digunakan untuk memprediksi pergerakan mata uang. Aturan praktisnya adalah bahwa ketika spread yield melebar demi satu mata uang tertentu, maka mata uang tersebut akan cenderung terapresiasi terhadap mata uang lainnya. Tetapi meskipun pergerakan mata uang dipengaruhi oleh perubahan suku bunga aktual, namun juga dipengaruhi oleh pergeseran penilaian ekonomi atau rencana oleh bank sentral untuk menaikkan atau menurunkan suku bunga. Bagan di bawah menunjukkan hal ini. Menurut Gambar 3, pergeseran dalam penilaian ekonomi Federal Reserve cenderung mengarah pada pergerakan tajam dolar A.S. Pada tahun 1998, ketika the Fed beralih dari pandangan pengetatan ekonomi (artinya Fed bermaksud menaikkan suku bunga) ke outlook netral, dolar turun bahkan sebelum the Fed bergerak naik (perhatikan bahwa pada 5 Juli 1998, garis biru merosot Sebelum yang merah). Pergerakan dolar yang serupa terlihat saat the Fed bergerak dari netral ke bias yang menguat pada akhir 1999, dan sekali lagi ketika beralih ke kebijakan moneter yang lebih mudah pada tahun 2001. Kenyataannya, sekali Fed mulai mempertimbangkan untuk melonggarkan kebijakan moneter dan menurunkan suku bunga , Dollar bereaksi dengan aksi jual yang tajam. Saat Menggunakan Suku Bunga untuk Memprediksi Mata Uang Tidak Akan Bekerja Terlepas dari berbagai skenario di mana strategi peramalan pergerakan mata uang ini cenderung berjalan, tentu bukan Holy Grail menghasilkan uang di pasar mata uang. Ada sejumlah skenario dan kesalahan lain yang bisa dilakukan trader yang menyebabkan strategi ini gagal. Dua yang paling umum adalah ketidaksabaran dan pengaruh yang berlebihan. Seperti yang ditunjukkan pada contoh di atas, hubungan ini mendorong strategi jangka panjang. Titik terendah dari mata uang mungkin tidak akan terjadi sampai satu tahun setelah perbedaan suku bunga mungkin telah mencapai titik terendah. Jika trader tidak bisa melakukan horison waktu minimal enam sampai 12 bulan, keberhasilan strategi ini bisa turun secara signifikan. Pedagang yang menggunakan terlalu banyak pengaruh mungkin juga tidak sesuai dengan luas strategi ini. Karena perbedaan suku bunga cenderung cukup kecil, pedagang cenderung ingin meningkatkan leverage untuk menaikkan tingkat suku bunga. Misalnya, jika trader menggunakan 10 kali leverage pada differential yield 2, maka secara efektif akan mengubah tingkat tahunan 2 menjadi 20, dan pengaruhnya akan meningkat dengan leverage tambahan. Namun, leverage yang berlebihan dapat secara prematur menendang seorang investor keluar dari perdagangan jangka panjang karena dia tidak akan dapat mengatasi fluktuasi jangka pendek di pasar. Meskipun mungkin ada risiko untuk menggunakan spread obligasi untuk meramalkan pergerakan mata uang, diversifikasi yang tepat dan perhatian yang ketat terhadap lingkungan berisiko akan meningkatkan imbal hasil. Strategi ini telah berhasil selama bertahun-tahun dan masih dapat bekerja, namun menentukan mata uang mana saja yang menghasilkan yielder tinggi versus mata uang mana yang menghasilkan yielder rendah dapat berubah seiring berjalannya waktu.Bond Trading 201: Cara Memproduksi Obligasi Curve Bonds Interest Rate 201: Curve Perdagangan Bagaimana Trader Mengeksploitasi Perubahan Bentuk Kurva Hasil Dalam perdagangan obligasi 102, kita membahas bagaimana trader obligasi profesional melakukan perdagangan terhadap ekspektasi perubahan suku bunga (disebut outrights). Pedagang obligasi juga melakukan perdagangan berdasarkan perubahan yang diharapkan pada kurva imbal hasil. Perubahan bentuk kurva imbal hasil akan mengubah harga relatif obligasi yang ditunjukkan oleh kurva. Misalnya, Anda memiliki kurva imbal hasil miring yang curam seperti di bawah ini: Kurva Tingkat Bunga Pada kurva ini, 2 tahun menghasilkan 0,86 dan 30 tahun menghasilkan 4,50 - spread 3,64. Hal ini dapat menyebabkan trader merasa bahwa harga 30 tahun itu murah, relatif terhadap 2 tahun. Jika trader tersebut mengharapkan kurva yield akan merata, dia bisa sekaligus melakukan long (buy) 30 tahun dan sell short 2 tahun. Mengapa trader mengeksekusi dua perdagangan simultan daripada hanya membeli 30 tahun atau menjual pendek 2 tahun Karena jika kurva yield merata, mengurangi spread antara 2 tahun dan 30 tahun, itu bisa menjadi hasil dari Harga penurunan 2 tahun (kenaikan yield), atau harga kenaikan 30 tahun (penurunan yield), atau kombinasi keduanya. Bagi trader untuk mendapatkan keuntungan dari hanya akan lama 30 tahun, mereka akan bertaruh bahwa perataan kurva akan menjadi hasil dari harga 30 tahun naik. Begitu pula jika dalam waktu 2 tahun mereka bertaruh harga 2 tahun akan turun. Jika mereka mengambil kedua posisi tersebut, mereka tidak perlu tahu dengan cara apa suku bunga akan bergerak untuk mendapatkan keuntungan. Perdagangan semacam itu bersifat netral terhadap pasar dalam arti bahwa mereka tidak bergantung pada pasar naik atau turun untuk mendapatkan keuntungan. Dalam pelajaran ini dan selanjutnya, kita akan mengeksplorasi cara-cara agar pedagang obligasi profesional mengantisipasi perubahan dalam bentuk kurva imbal hasil dan perdagangan terhadap ekspektasi ini. Jadi apa kekuatan pendorong yang menentukan bentuk kurva imbal Karena ternyata, kebijakan moneter Federal Reserve dalam menanggapi siklus bisnis ekonomi menentukan bentuk kurva imbal hasil dan juga tingkat suku bunga umum. Beberapa trader akan menggunakan indikator ekonomi untuk mengikuti siklus bisnis dan mencoba mengantisipasi kebijakan pemberian makan, namun siklus bisnis sangat sulit diikuti, sementara Fed sangat transparan mengenai keputusan kebijakan mereka, sehingga sebagian besar pedagang mengikuti the Fed. Pikirkan kembali diskusi kami di Bond Trading 102: Peramalan Suku Bunga. Di sana kami menyatakan bahwa ketika Fed menetapkan tingkat suku bunga dana yang diinvestasikan, suku bunga secara langsung mempengaruhi tingkat suku bunga jangka pendek, namun memiliki dampak yang sedikit lebih jauh dari kurva imbal hasil. Karena itu, perubahan pada tingkat dana makan memiliki kecenderungan untuk mengubah bentuk kurva imbal hasil. Ketika the Fed menaikkan suku bunga dana fed rate jangka pendek cenderung meningkat lebih tinggi dari suku bunga jangka panjang, sehingga meratakan kurva imbal hasil. Kurva merata berarti selisih antara treasury jangka pendek dan treasury jangka panjang menyempit. Di lingkungan ini, pedagang akan membeli treasuri jangka panjang, dan treasury jangka pendek pendek. Kurva imbal hasil terbalik adalah hasil Fed mendorong tingkat suku bunga jangka pendek ke tingkat yang sangat tinggi, namun investor memperkirakan tingkat suku bunga yang tinggi ini akan segera diturunkan. Kurva imbal hasil terbalik seringkali merupakan indikasi bahwa ekonomi sedang menuju resesi. Ketika Fed menurunkan suku bunga dana fed fund, kurva imbal hasil cenderung menurun, dan para pedagang cenderung akan membeli short end dan pendek pada akhir kurva. Sebuah curam positif kurva melengkung hasil dari Fed mempertahankan suku bunga rendah jangka pendek, namun investor mengharapkan tingkat kenaikan. Hal ini biasanya terjadi menjelang akhir resesi dan seringkali merupakan indikasi bahwa ekonomi akan berbalik. Bagaimana Pedagang Membentuk Perdagangan Kurva Strategis Pedagang obligasi profesional menyusun kurva imbal hasil strategis mereka untuk menjadi pasar netral1 (juga disebut sebagai durasi netral) karena mereka hanya ingin menangkap perubahan tingkat suku bunga sepanjang kurva dan bukan perubahan tingkat suku bunga umum . Karena obligasi jatuh tempo lebih lama lebih sensitif terhadap harga daripada obligasi jangka pendek, pedagang tidak melakukan long dan short dalam jumlah yang sama dari obligasi jangka pendek dan obligasi jangka panjang, namun bobotnya berdasarkan pada tingkat sensitivitas harga relatif dari dua treasury . Bobot posisi ini dikenal sebagai rasio lindung nilai. Seperti yang ditunjukkan dalam Instrumen Utang 102 dalam pembahasan durasi dan konveksitas, sensitivitas harga obligasi berubah dengan tingkat suku bunga. Pedagang obligasi, oleh karena itu tidak akan menjaga rasio lindung nilai konstan selama masa perdagangan, namun secara dinamis akan menyesuaikan rasio lindung nilai karena imbal hasil obligasi berubah. Meskipun ada berbagai cara untuk mengukur sensitivitas harga suatu obligasi, kebanyakan trader menggunakan ukuran DV01. Yang mengukur perubahan harga yang akan dialami sebuah obligasi dengan perubahan tingkat suku bunga 1 basis poin. Misalnya, jika DV01 obligasi 2 tahun adalah 0,0217, dan DV01 dari 30 tahun adalah 0,1563, rasio lindung nilai akan menjadi 0.15630.0217, atau 7.2028 menjadi 1. Untuk setiap posisi 1.000.000 pedagang dalam waktu 30 -tahun, dia akan mengambil posisi menentang 7.203.000 dalam 2 tahun. Seiring tingkat suku bunga berubah, trader akan menghitung ulang setiap obligasi DV01 dan menyesuaikan posisi yang sesuai. Kurva imbal hasil rata atau terbalik memberi pedagang obligasi dengan peluang perdagangan kurva strategis yang unik, karena tidak terlalu sering ditemukan dan umumnya tidak bertahan lama. Mereka biasanya terjadi di dekat puncak siklus bisnis ketika Fed menahan suku bunga dana fed funds pada tingkat tinggi secara signifikan. Ketika memberi makan tingkat dana yang luar biasa tinggi, investor di ujung kurva yang lebih panjang tidak mengharapkan tingkat suku bunga tinggi ini untuk bertahan dalam jangka panjang, sehingga imbal hasil pada akhir yang panjang tidak akan meningkat. Pedagang akan mengeksploitasi ini dengan shorting lagi jatuh tempo dan akan jatuh tempo lebih pendek. Kesempatan lain yang tidak hadir dengan sendirinya sangat sering terjadi pada saat gejolak ekonomi ekstrem ketika pasar keuangan mengalami aksi jual yang signifikan. Selama periode ini, investor akan menjual ekuitas mereka dan menurunkan investasi hutang dan membeli treasury jangka pendek. Fenomena ini disebut sebagai flight-to-quality. Harga treasury jangka pendek melonjak, menyebabkan curam kurva imbal hasil, terutama menonjol pada akhir kurva yang sangat pendek. Pedagang akan sering menjual short treasury jangka pendek sementara pembeli treasuries melangkah lebih jauh pada kurva. Resiko dengan perdagangan ini adalah sulit untuk menilai berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk spread hasil untuk menyesuaikan kembali ke tingkat yang lebih normal. Faktor-faktor yang mempengaruhi P amp L dari Strategic Curve Trades Mengubah yield relatif obligasi dalam perdagangan kurva strategis bukanlah satu-satunya faktor penentu bagi keuntungan atau kerugian perdagangan. Pedagang akan menerima bunga kupon obligasi yang mereka miliki panjang, tapi harus membayar bunga kupon atas obligasi yang mereka pinjam untuk dijual pendek. Jika pendapatan bunga yang diterima dari posisi panjang lebih besar dari pada pendapatan yang dibayarkan pada posisi short, keuntungannya akan meningkat, jika bunga yang dibayarkan melebihi yang mana yang mendapat keuntungan dikurangi, atau kerugiannya meningkat. Ketika seorang pedagang berjalan jauh di ujung pendek kurva dan celana pendek yang panjang, hasil short tidak mencukupi untuk menutupi posisi long, sehingga trader harus meminjam dana untuk membeli posisi long. Dalam hal ini, biaya carry harus diperhitungkan dalam Pampl perdagangan. Perdagangan yang membutuhkan pinjaman untuk membiayai kekurangan uang tunai antara pembelian dan penjualan pendek dikatakan membawa dampak negatif. Sedangkan perdagangan yang memiliki hasil short sell yang melebihi jumlah pembelian dikatakan membawa positif. Positif membawa tambah ke PampL karena kelebihan uang bisa diminati. Trader Kurva Strategis Lanjutan Pedagang obligasi profesional juga memiliki strategi untuk mengatasi anomali yang dirasakan dari bentuk kurva imbal hasil. Jika seorang pedagang melihat seekor terompet cembung yang tidak biasa di bagian kurva ada strategi untuk membuat taruhan bahwa punuk tersebut akan merata. Misalnya, jika ada belati antara 2 tahun dan 10 tahun, trader akan mengambil posisi netral dalam durasi pendek dalam 3 tahun dan 10 tahun dan membeli treasury di tengah kisaran yang sama. lamanya. Dalam contoh ini 7 tahun yang akan dilakukan. Jika anomali itu berada dalam kurva cekung di kurva, trader bisa membeli obligasi jangka pendek dan jangka panjang, dan menjual short intermediate namun perdagangan ini akan membawa carry negatif, jadi trader harus memiliki keyakinan kuat bahwa anomali itu akan Dikoreksi dan koreksi akan menyebabkan perubahan harga relatif yang cukup besar. 1 Sementara pedagang mengacu pada perdagangan ini sebagai pasar yang netral, mereka tidak benar-benar 100 netral.
Online-trading-account-kita
Stock-options-offered-to-employees