Metode moving-average-inventory-cost-flow-method

Metode moving-average-inventory-cost-flow-method

Pilihan perangkat lunak bebas-ke-perdagangan-biner
Nasdaq-online-trading-platform
Bagaimana-kita-trade-options-shipping-and-handling


Online-trading-youtube Stock-trading-system-in-excel Stock-options-living-trust Uk-mt4-forex-brokers-reviews Bagaimana-untuk-menjadi-sukses-dalam-trading-biner-pilihan Moving-average-crossover-robot

Jenis Usaha Kecil Metode Inventarisasi Persediaan Peralatan penebangan 3 gambar oleh Jim Parkin dari Fotolia Akuntan bisnis kecil dapat menggunakan salah satu dari empat metode penetapan biaya inventori yang berbeda untuk memperhitungkan biaya pokok penjualan. Metode penetapan biaya inventaris yang berbeda paling sesuai untuk situasi dan sasaran keuangan yang berbeda, dan tidak ada metode tunggal yang secara inheren lebih baik daripada yang lain. Pemilik usaha kecil harus memahami berbagai jenis metode penetapan harga persediaan dan keuntungan masing-masing untuk memilih metode terbaik untuk sistem akuntansi mereka. Pertama, Pertama Keluar Metode masuk pertama yang paling dekat mendekati siklus pembelian dunia nyata dan paralel dengan arus persediaan aktual dari pembelian hingga penjualan di berbagai bisnis. Dengan metode FIFO, biaya tertua ditetapkan untuk persediaan barang yang terjual, terlepas dari apakah barang yang terjual benar-benar dibeli dengan harga tersebut. Bila jumlah barang inventaris yang dibeli dengan biaya paling mahal terjual, biaya tertua berikutnya diberikan ke penjualan. Misalnya, jika perusahaan membeli 10 widget dengan harga 20 masing-masing, maka membeli 10 lagi pada 19 saham masing-masing, perusahaan akan menetapkan 20 biaya untuk 10 widget pertama yang dijualnya, lalu mulai menetapkan biaya 19. Metode Terakhir, Metode Pertama keluar pertama, metode keluar pertama adalah kebalikan dari metode FIFO, menetapkan biaya inventaris terbaru untuk item yang terjual. Terakhir, pertama keluar kurang praktis di sebagian besar bisnis, namun ada beberapa situasi spesifik di mana LIFO lebih dekat mendekati arus persediaan aktual. Pertimbangkan tumpukan kerikil, misalnya, yang membuang banyak kerikil baru di atas tumpukan yang terdiri dari beberapa beban yang lebih tua. Ketika sebuah halaman kerikil menjual sebuah muatan, dibutuhkan bahan dari atas tumpukan - persediaan yang paling baru dibeli. Dengan menggunakan contoh di atas berdasarkan metode LIFO, sebuah perusahaan akan menetapkan biaya terbaru dari 19 ke 10 unit pertama yang terjual, kemudian beralih ke biaya 20, dengan asumsi tidak melakukan pembelian lagi untuk sementara. Metode Biaya Rata-rata Metode biaya rata-rata menetapkan biaya persediaan dengan menghitung rata-rata pergerakan semua biaya pembelian persediaan. Metode ini bisa ideal bagi perusahaan yang menjual inventaris yang tidak mudah rusak secara non-sekuensial, seperti pengecer permainan video. Metode biaya rata-rata juga dapat memberikan struktur pengakuan biaya yang lebih mantap dan dapat diandalkan daripada metode lainnya, dengan asumsi biaya tidak berayun naik-turun untuk persediaan. Untuk melanjutkan contoh di atas dengan metode biaya rata-rata, perusahaan akan menetapkan biaya rata-rata 19,50 - jumlah 20 dan 19 dibagi 2 - untuk semua 20 widget yang terjual. Metode Identifikasi Spesifik Metode identifikasi khusus sangat sesuai dengan biaya persediaan dengan unit yang terjual, menetapkan biaya yang tepat untuk setiap barang inventaris yang terjual saat item tertentu dijual. Metode ini tidak sesuai untuk bisnis yang menjual produk homogen dengan volume tinggi, seperti produsen makanan, namun sangat ideal bagi perusahaan yang menjual barang bernilai tinggi dengan volume yang relatif rendah, seperti mobil atau yacht. Pertimbangkanlah sebuah mobil, misalnya. Ketika seorang penjual menjual mobil, dia dapat meneruskan VIN atau nomor faktur mobil yang tepat ke departemen akuntansi beserta informasi penjualannya, yang memungkinkan akuntan untuk mencari tahu berapa jumlah yang dilelang dealer untuk mobil tersebut. Tentang Penulis David Ingram telah menulis untuk beberapa publikasi sejak tahun 2009, termasuk the Houston Chronicle34 dan online di Business. Sebagai pemilik usaha kecil, Ingram secara teratur menghadapi masalah modern dalam bidang manajemen, pemasaran, keuangan dan hukum bisnis. Beliau meraih gelar Bachelor of Arts di bidang manajemen dari Walsh University. Photo Credits peralatan logging 3 gambar oleh Jim Parkin dari FotoliaOptimizing Economic Order Quantity (EOQ) copy Hak Cipta. Konten pada InventoryOps dilindungi hak cipta dan tidak tersedia untuk republikasi. Model persediaan untuk menghitung jumlah pesanan dan titik pemesanan ulang yang optimal telah ada jauh sebelum kedatangan komputer. Ketika Ford Model T pertama diluncurkan dari jalur perakitan, pabrikan sudah menuai keuntungan finansial dari manajemen inventaris dengan menentukan jawaban biaya yang paling efektif untuk pertanyaan Kapan dan Seberapa. Ya jauh sebelum JIT, TQM, TOC, dan MRP, perusahaan menggunakan konsep yang sama (kemudian tidak disebutkan namanya) dalam mengelola produksi dan inventaris mereka. Baru-baru ini saya membaca Purchasing and Storing, sebuah buku teks yang merupakan bagian dari Kursus Bisnis Modern di Alexander Hamilton Institute di New York. Buku teks yang diterbitkan pada tahun 1931 (tepat pada tahun 1931) pada dasarnya adalah bagaimana memesan pengelolaan persediaan di lingkungan manufaktur. Jika Anda bertanya-tanya mengapa saya ingin membaca teks bisnis berusia 70 tahun, jawaban saya adalah bahwa konsep mendasar dalam mengelola bisnis berubah sangat sedikit seiring waktu, dan membaca tentang konsep-konsep ini dalam teks kuno adalah cara yang bagus untuk Memperkuat nilai fundamental. Referensi sesekali untuk Perang Dunia (merujuk pada Perang Dunia I) juga membuatnya menarik dan ketiadaan akronim sama sekali menyegarkan. Seperti dugaan Anda, buku berusia 70 tahun ini berisi bagian tentang Kuantitas Biaya Minimum, yang selanjutnya disebut Economic Order Quantity (EOQ). Saya dapat membayangkan bahwa pada tahun 1930an seorang akuntan (atau lebih mungkin sebuah ruangan yang penuh dengan akuntan) akan menghitung EOQ atau persediaan lain yang terkait dengan formula satu item pada suatu waktu di kantor yang samar-samar menggunakan buku inventaris, mesin penambahan mekanik dan slide aturan. Mengonsumsi waktu seperti ini, beberapa produsen waktu menyadari manfaat finansial mengambil pendekatan ilmiah untuk membuat keputusan inventaris ini. Jadi mengapa, pada hari-hari teknologi informasi yang canggih ini, banyak perusahaan masih belum mengambil keuntungan dari model persediaan fundamental ini Sebagian dari jawabannya terletak pada hasil yang buruk yang diterima karena input data yang tidak akurat. Biaya produk yang akurat, biaya aktivitas, prakiraan, sejarah, dan waktu tunggu sangat penting dalam membuat model inventaris bekerja. Ironisnya, kemajuan perangkat lunak mungkin juga salah penyebabnya. Banyak paket ERP hadir dengan perhitungan EOQ yang dihitung secara otomatis. Seringkali pengguna tidak mengerti bagaimana perhitungannya dan karena itu tidak mengerti input data dan pengaturan sistem yang mengontrol output. Ketika output tampaknya tidak mendera, itu diabaikan begitu saja. Hal ini terkadang menciptakan situasi di mana para eksekutif yang telah membeli perangkat lunak tersebut dengan salah menganggap perencana materi dan pegawai pembelian memesan berdasarkan rekomendasi sistem. Saya juga harus mencatat bahwa banyak operasi akan menemukan perhitungan EOQ built-in ini tidak memadai dan memerlukan modifikasi untuk menangani keragaman kelompok dan proses produk mereka. Sasaran dan strategi perusahaan terkadang bertentangan dengan EOQ. Mengukur kinerja semata-mata oleh perubahan inventaris adalah salah satu kesalahan paling produktif yang dibuat atas nama manajemen persediaan. Banyak perusahaan telah mencapai tujuan agresif dalam meningkatkan inventaris ternyata hanya untuk menemukan garis bawah mereka telah menyusut karena kenaikan biaya operasional. EOQ pada dasarnya adalah sebuah formula akuntansi yang menentukan titik di mana kombinasi antara biaya pesanan dan biaya persediaan tercatat adalah yang paling sedikit. Hasilnya adalah kuantitas yang paling efektif untuk dipesan. Dalam pembelian ini dikenal sebagai jumlah pesanan, di bidang manufaktur dikenal dengan ukuran lot produksi. Sementara EOQ mungkin tidak berlaku untuk setiap situasi persediaan, kebanyakan organisasi akan menganggapnya bermanfaat setidaknya dalam beberapa aspek operasi mereka. Kapan pun Anda memiliki pembelian berulang atau perencanaan item, EOQ harus dipertimbangkan. Aplikasi yang jelas untuk EOQ adalah distributor pembelian-untuk-saham dan produsen make-to-stock, namun produsen make-to-order juga harus mempertimbangkan EOQ saat mereka memiliki beberapa pesanan atau tanggal rilis untuk item yang sama dan saat merencanakan komponen dan sub- Majelis. Persediaan pembelian, perbaikan, dan operasi berulang (reparasi) juga merupakan aplikasi yang baik untuk EOQ. Meskipun EOQ umumnya direkomendasikan dalam operasi dimana permintaan relatif stabil, item dengan variabilitas permintaan seperti musiman masih dapat menggunakan model tersebut dengan pergi ke periode waktu yang lebih singkat untuk perhitungan EOQ. Pastikan biaya pemakaian dan pemakaian Anda didasarkan pada periode waktu yang sama. Apakah EOQ bertentangan dengan Just-In-Time Sementara saya tidak ingin membahas lebih lanjut tentang kesalahpahaman tentang apa itu Just-In-Time (JIT), saya akan membahas kesalahpahaman yang paling umum di mana JIT diasumsikan berarti semua komponen Harus tiba dalam jumlah yang tepat tepat pada waktunya untuk menjalankan produksi. JIT sebenarnya merupakan inisiatif berkualitas dengan tujuan menghilangkan langkah-langkah terbuang, tenaga kerja terbuang, dan biaya terbuang. EOQ harus menjadi salah satu alat yang digunakan untuk mencapai hal ini. EOQ digunakan untuk menentukan komponen mana yang sesuai dengan model JIT ini dan tingkat JIT apa yang menguntungkan secara ekonomis untuk operasi Anda. Sebagai contoh, mari kita asumsikan Anda adalah produsen peralatan kebun dan Anda menghasilkan 100 unit per hari model mesin pemotong rumput yang spesifik. Meskipun mungkin hemat biaya jika ada 100 mesin yang tiba di dermaga Anda setiap hari, tentu saja tidak ada biaya yang efektif untuk memiliki 500 sekrup (pasokan 1 hari) yang digunakan untuk memasang rumah plastik di mesin pemotong rumput yang dikirimkan kepada Anda setiap hari. Untuk menentukan jumlah sekrup efektif yang paling efektif atau komponen lainnya, Anda harus menggunakan formula EOQ. Rumusan Economic Order Quantity (EOQ) dasar adalah sebagai berikut: Input Sementara perhitungannya sendiri cukup sederhana, tugas untuk menentukan input data yang benar untuk secara akurat mewakili inventaris dan operasi Anda adalah sedikit dari sebuah proyek. Biaya pesanan dan biaya pengangkutan yang berlebihan adalah kesalahan umum yang dibuat dalam perhitungan EOQ. Menggunakan semua biaya yang terkait dengan departemen pembelian dan penerimaan Anda untuk menghitung biaya pesanan atau menggunakan semua biaya yang terkait dengan penanganan penyimpanan dan material untuk menghitung biaya pengangkutan akan memberi Anda biaya yang sangat tinggi sehingga menghasilkan hasil yang tidak akurat dari perhitungan EOQ Anda. Saya juga berhati-hati terhadap penggunaan tolok ukur atau standar industri yang diterbitkan dalam perhitungan. Saya sering melihat referensi tentang biaya pembelian rata-rata 100 sampai 150 di artikel majalah dan brosur produk. Seringkali referensi ini menelusuri kembali penelitian yang dilakukan oleh lembaga advokasi yang bekerja untuk bisnis yang secara langsung memanfaatkan biaya yang berlebihan (menurut pendapat saya) yang digunakan dalam penghitungan ROI untuk produk atau layanan mereka. Saya tidak menyangkal bahwa beberapa operasi mungkin memiliki biaya pembelian dalam kisaran ini, terutama jika Anda sering melakukan re-sourcing, mengutip ulang, dan membeli dari vendor luar negeri. Namun, jika operasi Anda terutama terkait dengan pembelian berulang dari vendor dalam negeri yang lebih umum, kemungkinan Anda akan melihat biaya pesanan pembelian Anda pada kisaran 10 sampai 30 yang jauh lebih rendah. Sewaktu Anda mempersiapkan diri untuk mengerjakan proyek ini, ingatlah bahwa meskipun ketepatannya sangat penting, varians kecil dalam input data pada umumnya hanya memiliki sedikit efek pada keluaran. Berikut ini memecah input data secara lebih rinci dan memberi wawasan tentang aspek masing-masing. Penggunaan tahunan Dinyatakan dalam satuan, ini umumnya adalah bagian termudah dari persamaan. Anda cukup memasukkan perkiraan penggunaan tahunan Anda. Biaya Pesanan. Juga dikenal sebagai biaya pembelian atau biaya set up, ini adalah jumlah biaya tetap yang dikeluarkan setiap kali barang dipesan. Biaya ini tidak terkait dengan kuantitas yang dipesan namun terutama dengan aktivitas fisik yang diperlukan untuk memproses pesanan. Untuk barang yang dibeli. Ini termasuk biaya untuk memasukkan pesanan pembelian dan permintaan, langkah persetujuan, biaya untuk memproses penerimaan, inspeksi masuk, pemrosesan faktur dan pembayaran vendor, dan dalam beberapa kasus sebagian kargo masuk juga dapat disertakan dalam biaya pesanan. . Penting untuk dipahami bahwa ini adalah biaya yang terkait dengan frekuensi pesanan dan bukan jumlah yang dipesan. Misalnya, di bagian penerima Anda, waktu yang dihabiskan untuk memeriksa penerimaan, memasukkan tanda terima, dan mengerjakan dokumen terkait lainnya akan disertakan, sementara waktu yang dihabiskan untuk mengemas barang, bongkar muat truk, dan pengiriman ke departemen lain kemungkinan tidak akan disertakan. Jika Anda memiliki pemeriksaan kualitas inbound di mana Anda memeriksa persentase dari jumlah yang Anda terima, Anda akan memasukkan waktu untuk mendapatkan spesifikasi dan memproses dokumen dan tidak termasuk waktu yang dihabiskan untuk benar-benar memeriksa, namun jika Anda memeriksa jumlah tetap per tanda terima, Anda akan memasukkan Sepanjang waktu termasuk memeriksa, mengemas ulang, dll. Di departemen pembelian Anda akan mencakup semua waktu yang terkait dengan pembuatan pesanan pembelian, langkah persetujuan, menghubungi vendor, mempercepat, dan meninjau laporan pesanan, Anda tidak akan memasukkan waktu yang dihabiskan untuk meninjau prakiraan, sumber, Mendapatkan tanda petik (kecuali jika Anda mendapatkan penawaran setiap kali memesan), dan menyiapkan item baru. Semua waktu yang dihabiskan untuk berurusan dengan faktur vendor akan disertakan dalam biaya pesanan. Mengaitkan biaya aktual dengan aktivitas yang terkait dengan biaya pesanan adalah di mana banyak formula EOQ berjalan dengan baik. Jangan membuat daftar semua kegiatan dan kemudian tanyakan kepada orang-orang yang melakukan aktivitas berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk melakukan ini Hasil pengukuran jenis ini jarang mendekati yang akurat. Saya merasa lebih efektif untuk menentukan persentase waktu di dalam departemen yang dikonsumsi dalam melakukan aktivitas spesifik dan mengalikannya dengan total biaya tenaga kerja untuk jangka waktu tertentu (biasanya satu bulan) dan kemudian dibagi dengan item baris yang diproses selama itu. Periode yang sama Sangat sulit untuk mengaitkan biaya pengiriman masuk dengan biaya pesanan dalam program EOQ otomatis dan saya sarankan hanya jika biaya pengiriman masuk memiliki pengaruh signifikan terhadap biaya unit dan pengaruhnya terhadap biaya unit bervariasi secara signifikan berdasarkan jumlah pesanan. Di bidang manufaktur. Biaya pesanan akan mencakup waktu untuk memulai pesanan kerja, waktu yang terkait dengan komponen pemetik dan pemungutan suara termasuk waktu yang terkait dengan penghitungan dan penanganan jumlah tertentu, semua waktu penjadwalan produksi, waktu pemasangan mesin, dan waktu inspeksi. Cuplikan produksi yang terkait langsung dengan penyiapan mesin juga harus disertakan dalam biaya pemesanan seperti halnya perkakas yang dibuang setelah setiap produksi berjalan. Mungkin ada saat ketika Anda ingin menginjak atau mengempiskan biaya set-up secara artifisial. Jika Anda tidak memiliki kapasitas untuk memenuhi jadwal produksi menggunakan EOQ, Anda mungkin ingin menaikkan biaya set-up secara artifisial untuk meningkatkan ukuran lot dan mengurangi waktu pemasangan secara keseluruhan. Jika Anda memiliki kelebihan kapasitas, Anda mungkin ingin mengurangi biaya pemasangan secara artifisial, ini akan meningkatkan waktu pemasangan secara keseluruhan dan mengurangi investasi persediaan. Gagasannya adalah bahwa jika Anda membayar biaya tenaga kerja dan mesin, masuk akal untuk mengambil keuntungan dari penghematan persediaan yang berkurang. Untuk sebagian besar, biaya pesanan terutama adalah tenaga kerja yang terkait dengan pemrosesan pesanan, namun Anda dapat memasukkan biaya lain seperti biaya panggilan telepon, faks, ongkos kirim, amplop, dll. Biaya tercatat. Disebut juga Holding cost, carrying cost adalah biaya yang terkait dengan persediaan di tangan. Hal ini terutama terdiri dari biaya yang terkait dengan persediaan investasi dan biaya penyimpanan. Untuk keperluan perhitungan EOQ, jika biaya tidak berubah berdasarkan jumlah persediaan yang ada maka sebaiknya tidak dimasukkan dalam biaya pengangkutan. Dalam rumus EOQ, biaya tercatat diwakili sebagai biaya tahunan per rata-rata pada unit persediaan tangan. Berikut adalah komponen utama dari biaya pengangkutan. Bunga. Jika Anda harus meminjam uang untuk membayar inventaris Anda, tingkat bunga akan menjadi bagian dari biaya tercatat. Jika Anda tidak meminjam pada inventaris, namun memiliki pinjaman untuk barang modal lainnya, Anda dapat menggunakan tingkat suku bunga pinjaman tersebut karena pengurangan persediaan akan membebaskan uang yang bisa digunakan untuk membayar pinjaman ini. Jika dengan suatu keajaiban Anda bebas dari hutang, Anda perlu menentukan berapa banyak yang dapat Anda hasilkan jika uang itu diinvestasikan. Asuransi. Karena biaya asuransi berhubungan langsung dengan total nilai persediaan, Anda akan memasukkan ini sebagai bagian dari biaya pengangkutan. Pajak Jika Anda diminta untuk membayar pajak atas nilai inventaris Anda, mereka juga akan disertakan. Biaya Penyimpanan. Kesalahan dalam menghitung biaya penyimpanan umum terjadi pada implementasi EOQ. Umumnya perusahaan mengambil semua biaya yang terkait dengan gudang dan membaginya dengan persediaan rata-rata untuk menentukan persentase biaya penyimpanan untuk perhitungan EOQ. Hal ini cenderung mencakup biaya yang tidak terpengaruh secara langsung oleh tingkat persediaan dan tidak mengkompensasi karakteristik penyimpanan. Biaya yang harus dikeluarkan untuk perhitungan EOQ hanya mencakup biaya yang bervariasi berdasarkan tingkat persediaan. Jika Anda menjalankan operasi pickpack di mana Anda memiliki lokasi pemetikan tetap yang ditugaskan ke setiap item di mana lokasi berukuran untuk memilih efisiensi dan tidak dirancang untuk menampung keseluruhan inventaris, bagian gudang ini seharusnya tidak disertakan dalam membawa biaya sejak perubahan pada Tingkat persediaan tidak mempengaruhi biaya di sini. Area penyimpanan luapan Anda akan disertakan dalam biaya pengiriman. Operasi yang menggunakan penyimpanan acak murni untuk produk mereka mencakup keseluruhan area penyimpanan dalam perhitungan. Area seperti shippingreceiving dan area pementasan biasanya tidak termasuk dalam perhitungan penyimpanan. Namun. Jika Anda harus menambahkan gudang tambahan hanya untuk persediaan melimpah maka Anda akan mencakup semua area gudang kedua serta biaya pengiriman dan biaya tenaga kerja yang terkait dengan pemindahan material di antara gudang. Karena biaya penyimpanan umumnya diterapkan sebagai persentase dari nilai inventaris yang mungkin Anda perlukan untuk mengklasifikasikan inventaris berdasarkan pada persyaratan ruang penyimpanan yang diberi nilai untuk menilai biaya penyimpanan secara akurat. Misalnya, katakan saja Anda baru saja membuka bisnis E baru yang disebut BobsWeSellEverything. Anda menghitung bahwa keseluruhan biaya penyimpanan tahunan Anda adalah 5 dari nilai inventaris rata-rata Anda, dan menerapkannya pada keseluruhan inventaris Anda dalam perhitungan EOQ. Persediaan rata-rata Anda pada perangkat lunak tertentu dan pada 80 lb kantong campuran beton keduanya mencapai 10.000. Formula EOQ menerapkan biaya penyimpanan 500 untuk jumlah rata-rata dari setiap item ini meskipun perangkat lunak benar-benar hanya mengambil 1 posisi palet sementara campuran beton tersebut menghabiskan 75 posisi palet. Mengkategorikan barang-barang ini akan menempatkan perangkat lunak dalam kategori dengan biaya penyimpanan minimal (1 atau kurang) dan beton dalam kategori dengan biaya penyimpanan yang ekstrim (50) yang kemudian memungkinkan formula EOQ bekerja dengan benar. Ada situasi di mana Anda mungkin tidak ingin memasukkan biaya penyimpanan apa pun dalam perhitungan EOQ Anda. Jika operasi Anda memiliki ruang penyimpanan berlebih yang tidak memiliki kegunaan lain, Anda dapat memutuskan untuk tidak memasukkan biaya penyimpanan karena mengurangi persediaan Anda tidak memberikan penghematan aktual dalam biaya penyimpanan. Seiring operasi Anda tumbuh di dekat titik di mana Anda perlu memperluas operasi fisik Anda, Anda mungkin kemudian mulai memasukkan penyimpanan ke dalam perhitungan. Sebagian dari waktu yang dihabiskan untuk menghitung siklus juga harus disertakan dalam membawa biaya, ingatlah untuk menerapkan biaya yang berubah berdasarkan perubahan pada tingkat persediaan rata-rata. Jadi dengan menghitung siklus, Anda akan memasukkan waktu yang dihabiskan untuk menghitung secara fisik dan bukan waktu yang dihabiskan untuk mengisi dokumen, entri data, dan waktu tempuh antar lokasi. Biaya lain yang dapat dimasukkan dalam biaya tercatat adalah faktor risiko yang terkait dengan keusangan, kerusakan, dan pencurian. Jangan memperhitungkan biaya ini kecuali jika mereka merupakan akibat langsung dari tingkat persediaan dan cukup signifikan untuk mengubah hasil persamaan EOQ. Salin Hak Cipta Konten pada InventoryOps dilindungi hak cipta dan tidak tersedia untuk republikasi. Variasi Ada banyak variasi pada model EOQ dasar. Saya telah mencantumkan yang paling berguna di bawah ini. Quantity discount logic dapat diprogram untuk bekerja bersamaan dengan formula EOQ untuk menentukan jumlah pesanan optimal. Sebagian besar sistem akan membutuhkan pemrograman tambahan ini. Logika tambahan dapat diprogram untuk menentukan jumlah maksimal barang yang mengalami pembusukan atau untuk mencegah keusangan pada barang yang mencapai akhir siklus hidup produk mereka. Bila digunakan di bidang manufaktur untuk menentukan ukuran lot dimana produksi berjalan sangat lama (minggu atau bulan) dan produk jadi dilepaskan ke stok dan dikonsumsi selama produksi berlangsung, Anda mungkin perlu memperhitungkan rasio produksi terhadap konsumsi untuk lebih tepat mewakili Tingkat persediaan rata-rata. Perhitungan stok pengaman Anda mungkin memperhitungkan waktu siklus pesanan yang didorong oleh EOQ. Jika demikian, Anda mungkin perlu untuk mengikat biaya perubahan tingkat stok pengaman ke dalam formula. Menerapkan EOQ Ada dua cara untuk menerapkan EOQ. Kedua metode ini jelas mengharuskan Anda menentukan biaya yang terkait. Metode yang paling sederhana adalah mengatur perhitungan Anda dalam program spreadsheet, menghitung secara manual satu item EOQ satu per satu, dan kemudian masukkan secara manual jumlah pesanan ke dalam sistem inventaris Anda. Jika inventaris Anda memiliki permintaan dan biaya yang cukup mantap dan Anda memiliki kurang dari satu atau dua ribu SKU yang mungkin bisa Anda dapatkan dengan menggunakan metode ini satu kali per tahun. Jika Anda memiliki lebih dari beberapa ribu SKU dan jika variabilitas permintaan dan biaya lebih tinggi Anda perlu memprogram formula EOQ ke dalam sistem persediaan Anda yang ada. Ini memungkinkan Anda untuk cepat menghitung ulang EOQ secara otomatis sesering yang dibutuhkan. Anda juga dapat menggunakan hibrida dari dua sistem dengan mendownload data Anda ke program spreadsheet atau database, melakukan perhitungan dan kemudian memperbarui sistem inventaris Anda secara manual atau melalui program batch. Apapun metode yang Anda gunakan Anda harus memastikan untuk mengikuti langkah-langkah berikut: Uji rumus. Sebelum pelaksanaan akhir Anda harus menguji pemrograman dan penyiapannya. Jalankan program EOQ dan kemudian periksa hasilnya secara manual dengan menggunakan item sampel yang mewakili variasi basis inventaris Anda. Hasil proyek Anda perlu menjalankan simulasi atau menggunakan contoh barang yang representatif untuk menentukan keseluruhan efek jangka pendek dan jangka panjang yang akan dihitung oleh EOQ pada ruang gudang, arus kas, dan operasi. Peningkatan tingkat persediaan secara dramatis mungkin tidak segera dilakukan, jika memang demikian, Anda dapat menyesuaikan formula sementara sampai pengaturan dapat dilakukan untuk menangani persyaratan penyimpanan tambahan dan mengkompensasi efek pada arus kas. Jika proyeksi menunjukkan tingkat persediaan menurun dan frekuensi pesanan meningkat, Anda mungkin perlu mengevaluasi perubahan staf, peralatan, dan proses untuk menangani peningkatan aktivitas. Pertahankan EOQ. Nilai untuk biaya pemesanan dan biaya tercatat harus dievaluasi minimal sekali per tahun dengan mempertimbangkan perubahan tingkat suku bunga, biaya penyimpanan, dan biaya operasional. Perhitungan yang terkait adalah perhitungan Total Annual Cost. Perhitungan ini bisa digunakan untuk membuktikan perhitungan EOQ. Rumus ini juga sangat berguna saat membandingkan penawaran dimana vendor menawarkan jumlah pesanan minimum yang berbeda, harga istirahat, lead time, biaya transportasi. Gunakanlah Perhitungan EOQ adalah Hard Science, jika Anda memiliki input yang akurat, output adalah jumlah pesanan paling efektif untuk biaya berdasarkan biaya operasional Anda saat ini. Untuk lebih meningkatkan persediaan ternyata Anda perlu mengurangi biaya pesanan. E-procurement, inventaris yang dikelola vendor, bar coding, dan program sertifikasi vendor dapat mengurangi biaya yang terkait dengan pemrosesan pesanan. Perangkat tambahan dan perubahan proses dapat mengurangi biaya yang terkait dengan pembuatan perangkat. Meningkatnya keakuratan ramalan dan mengurangi lead time yang berakibat pada kemampuan mengoperasikan dengan pengurangan safety stock juga dapat mengurangi tingkat persediaan. Untuk informasi lebih rinci tentang EOQ dan Lot Sizing (termasuk contoh spreadsheet) lihat buku saya Inventory Management Explained. Pergi ke Halaman Artikel untuk artikel lebih oleh Dave Piasecki. Salin Hak Cipta Konten pada InventoryOps dilindungi hak cipta dan tidak tersedia untuk republikasi. Dave Piasecki Adalah owneroperator dari Inventory Operations Consulting LLC. Sebuah perusahaan konsultan yang menyediakan layanan yang berkaitan dengan manajemen persediaan, penanganan material, dan operasi gudang. Dia memiliki pengalaman lebih dari 25 tahun dalam manajemen operasi dan dapat dijangkau melalui situs webnya (inventaris), di mana dia menyimpan informasi tambahan yang relevan. Inventaris Bisnis Saya Operations Consulting LLC menyediakan Bantuan Cepat, Terjangkau, Pakar dengan Manajemen Inventaris dan Operasi Gudang. Foto oleh: endostock Inventaris adalah daftar terperinci, rinci atau catatan barang dan bahan dalam kepemilikan perusahaan. X0022 Komponen utama persediaan, x0022 menulis kontributor transportasi dan distribusi David Waller dan Barbara Rosenbaum, stok siklus x0022are: jumlah pesanan atau ukuran lot yang diterima dari pabrik atau pemasok stok transit: persediaan dalam pengiriman dari pabrik atau vendor atau antar distribusi Pusat dan stok pengaman: setiap penyangga inventori distribusi centerx0027 terhadap kesalahan perkiraan dan variabilitas timbal waktu.x0022 Menulis dalam Manajemen Produksi dan Operasi, Howard J. Weiss dan Mark E. Gershon mengamati bahwa, secara historis, ada dua sistem persediaan dasar: kontinu Sistem review dan sistem review berkala. Dengan sistem peninjauan yang berkesinambungan, tingkat persediaan perusahaan selalu dipantau setiap saat. Di bawah pengaturan ini, bisnis biasanya melacak inventaris sampai mencapai titik yang ditentukan sebelumnya dari kepemilikan x0022lowx0022, dimana perusahaan membuat pesanan (juga pada tingkat yang telah ditentukan sebelumnya) untuk mendorong kepemilikannya kembali ke tingkat yang diinginkan. Karena jumlah yang sama dipesan pada setiap kesempatan, sistem peninjauan terus menerus kadang-kadang juga disebut sebagai sistem pemicu peristiwa, sistem ukuran pesanan tetap (FOSS), atau sistem kuantitas pesanan ekonomi (economic order quantity systems / EOQ). Sistem review berkala, di sisi lain, memeriksa tingkat persediaan pada interval tetap daripada melalui pemantauan terus menerus. Tinjauan periodik ini (mingguan, dua mingguan, atau cek bulanan umum dilakukan) juga dikenal sebagai sistem pemicu waktu, sistem interval tetap (FOIS), atau sistem interval pesanan ekonomi (economic order interval systems / EOI). INVENTARISASI DAN PERUSAHAAN TUMBUH Sebagian besar perusahaan kecil yang sukses menemukan bahwa seiring dengan meningkatnya kekayaan ekonomi mereka, demikian pula kompleksitas persediaan logistik. Peningkatan manajemen persediaan ini terutama disebabkan oleh dua faktor: 1) volume dan variasi produk yang lebih banyak, dan 2) peningkatan alokasi sumber daya perusahaan (seperti ruang fisik dan modal finansial) untuk mengakomodasi pertumbuhan persediaan tersebut. Transisi dari kebijakan pemesanan seat-of-the-pants dan sedikit atau tanpa pencatatan pada sistem persediaan formal yang mencakup kebijakan pemesanan tertentu dan file catatan inventaris yang diformalkan adalah hal yang sulit bagi kebanyakan perusahaan, x0022 menyatakan Weiss dan Gershon. X0022 Ini hanyalah salah satu dari banyak sumber rasa sakit yang menumbuhkan pengalaman perusahaan baru, terutama industri cepat tumbuh, seperti makanan cepat saji atau teknologi tinggi. Transisi ini memerlukan penciptaan fungsi pekerjaan baru untuk mengidentifikasi biaya (holding, kekurangan) yang terkait dengan persediaan dan untuk menerapkan analisis persediaan. File catatan persediaan juga harus dijaga oleh seseorang, dan secara periodik harus diaudit oleh seseorang. Selain itu, transisi memerlukan lebih banyak koordinasi antara fungsi perusahaan yang berbeda.x0022 Transisi ini, mereka mencatat, sering mengarah ke komputerisasi pengelolaan inventaris. Ini bisa menjadi prospek yang menakutkan, terutama bagi perusahaan yang kekurangan karyawan dengan latar belakang pengelolaan data yang tepat. PENGENDALIAN INVENTARIS SAJA-IN-TIME x0022 Produksi tepat waktu adalah gagasan sederhana yang mungkin sulit diterapkan, x0022 menulis Gershon dan Weiss. Konsep dasarnya adalah barang jadi harus diproduksi tepat pada waktunya untuk pengiriman, dan bahan baku harus diserahkan tepat pada waktunya untuk produksi. Bila ini terjadi, bahan atau barang tidak pernah diam, yang berarti jumlah uang minimum diikat dalam bahan baku, barang setengah jadi, dan barang jadi202026. Pendekatan just-in-time panggilan untuk mengurangi produksi dan membeli banyak ukuran dan juga buffer stockx2014 tapi secara bertahap, sedikit demi sedikit, bulan demi bulan, dari tahun ke tahun. Hasilnya adalah peningkatan produktivitas dan kualitas yang berkelanjutan dengan fleksibilitas dan respon pengiriman yang lebih besar.x0022 Konsep produksi ini, yang berasal dari Jepang dan menjadi sangat populer di industri Amerika pada awal dan pertengahan 1990an, terus dipuji oleh para pendukung sebagai alternatif untuk Bisnis mencari keunggulan kompetitif. MENGATUR STRATEGI INVENTARIS Tidak ada strategi persediaan tunggal yang sama efektifnya untuk semua bisnis. Memang, ada banyak faktor yang berbeda yang dapat mempengaruhi kegunaan strategi inventarisasi yang diberikan, termasuk penentuan posisi inventaris, rasionalisasi, segmentasi, dan upaya perbaikan berkelanjutan. Selain itu, usaha kecil pada khususnya sering menghadapi keterbatasan finansial dan logistik saat membangun sistem inventaris mereka. Dan tentu saja, industri yang berbeda memiliki kebutuhan persediaan yang berbeda. Produsen barang konsumen, misalnya, harus memiliki persediaan yang seimbang pada saat penjualan, sementara produsen produk industri dan komersial biasanya tidak memiliki klien yang memerlukan tingkat pengiriman yang sama. Ketika sebuah perusahaan dihadapkan pada kebutuhan untuk menetapkan atau mengevaluasi kembali sistem pengendalian persediaannya, para ahli bisnis sering menasihati klien korporat mereka untuk terlibat dalam praktik yang dikenal sebagai x0022inventory segmentingx0022 atau x0022inventory partitioning.x0022 Praktik ini pada dasarnya merupakan rincian dan tinjauan total Persediaan menurut klasifikasi, tahap persediaan (bahan baku, persediaan antara, produk jadi), pengelompokan penjualan dan operasi, dan persediaan berlebih. Pendukung metode studi ini mengatakan bahwa segmentasi semacam itu menghancurkan total persediaan perusahaan menjadi bagian yang lebih mudah dikelola untuk dianalisis. PERTIMBANGAN KUNCI Manajemen persediaan merupakan faktor kunci dalam keberhasilan operasi bisnis pemula dan veteran industri lama. Untuk kedua jenis perusahaan, menentukan apakah sistem persediaan mereka berhasil atau tidak didasarkan pada satu pertanyaan mendasar: Apakah strategi persediaan memastikan bahwa perusahaan memiliki persediaan yang cukup untuk pengiriman barang dan produksi sementara pada saat yang sama meminimalkan biaya persediaan Jika jawabannya adalah Ya, maka perusahaan yang dimaksud jauh lebih mungkin menjadi yang sukses. Sebaliknya, jika jawabannya tidak, maka bisnisnya beroperasi di bawah beban kembar yang bisa menjadi konsekuensi yang cukup besar untuk kemampuannya bertahan, apalagi berkembang. Menurut pakar bisnis, mungkin tidak ada faktor yang lebih penting dalam memastikan pengelolaan persediaan yang berhasil daripada analisis reguler mengenai kebijakan, praktik, dan hasil. Perusahaan yang berharap untuk membangun atau memelihara sistem persediaan yang efektif harus memastikan bahwa mereka melakukan hal berikut secara teratur: Mengulang penawaran produk secara berkala, termasuk luasnya lini produk dan dampak produk perifer pada persediaan. Pastikan bahwa strategi inventaris tersedia untuk setiap produk dan ditinjau secara reguler. Tinjau alternatif transportasi dan dampaknya terhadap kapasitas gudang persediaan. Undertake periodic reviews to ensure that inventory is held at the level that best meets customer needs this applies to all levels of business, including raw materials, intermediate assembly, and finished products. Regularly canvas key employees for information that can inform future inventory control plans. Determine what level of service (lead time, etc.) is necessary to meet the demands of customers. Establish and regularly review a system for effectively identifying and managing excess or obsolete inventory, and determining why these goods reached such status. Devise a workable system wherein x0022safetyx0022 inventory stocks can be reached and distributed on a timely basis when the company sees an unexpected rise in product demand. Calculate the impact of seasonal inventory fluctuations and incorporate them into inventory management strategies. Review the companyx0027s forecasting mechanisms and the volatility of the marketplace, both of which can (and do) have a big impact on inventory decisions. Institute x0022continuous improvementx0022 philosophy in inventory management. Make inventory management decisions that reflect a recognition that inventory is deeply interrelated with many other areas of business operation. To summarize, inventory management systems should be regularly reviewed from top to bottom as an essential part of the annual strategic and business planning processes. Indeed, even cursory examinations of inventory statistics can sometimes provide business owners with valuable insights into the companyx0027s foundations. Business consultants and managers alike note that if an individual business has an inventory turnover ratio that is low in relation to the average for the industry in which it operates, or if it is low in comparison with the average ratio for the business, it is pretty likely that the business is carrying a surplus of obsolete or otherwise unsalable stock inventory. Conversely, they note that if a business is experiencing unusually high inventory turnover when compared with industry or business averages, then the company may be losing out on sales because of a lack of adequate stock on hand. x0022It will be helpful to determine the turnover rate of each stock item so that you can evaluate how well each is moving, x0022 noted The Entrepreneur Magazine Small Business Advisor. x0022You may even want to base your inventory turnover on more frequent periods than a year. For perishable items, calculating turnover periods based on daily, weekly, or monthly periods may be necessary to ensure the freshness of the product. This is especially important for food-service operations.x0022 INVENTORY ACCOUNTING The way in which a company accounts for its inventory can have a dramatic affect on its financial statements. Inventory is a current asset on the balance sheet. Therefore, the valuation of inventory directly affects the inventory, total current asset, and total asset balances. Companies intend to sell their inventory, and when they do, it increases the cost of goods sold, which is often a significant expense on the income statement. Therefore, how a company values its inventory will determine the cost of goods sold amount, which in turn affects gross profit (margin), net income before taxes, taxes owed, and ultimately net income. It is clear, then, that a companyx0027s inventory valuation approach can cause a ripple effect throughout its financial picture. One may think that inventory valuation is relatively simple. For a retailer, inventory should be valued for what it cost to acquire that inventory. When an inventory item is sold, the inventory account should be reduced (credited) and cost of goods sold should be increased (debited) for the amount paid for each inventory item. This works if a company is operating under the Specific Identification Method. That is, a company knows the cost of every individual item that is sold. This method works well when the amount of inventory a company has is limited and each inventory item is unique. Examples would include car dealrships, jewelers, and art galleries. The Specific Identification Method, however, is cumbersome in situations where a company owns a great deal of inventory and each specific inventory item is relatively indistinguishable from each other. As a result, other inventory valuation methods have been developed. The best known of these are the FIFO (first-in, first out) and LIFO (last-in, first-out) methods. FIFO First-in, first-out is a method of inventory accounting in which the oldest stock items in a companyx0027s inventory are assumed to have been the first items sold. Therefore, the inventory that remains is from the most recent purchases. In a period of rising prices, this accounting method yields a higher ending inventory, a lower cost of goods sold, a higher gross profit, and a higher taxable income. The FIFO Method may come the closest to matching the actual physical flow of inventory. Since FIFO assumes that the oldest inventory is always sold first, the valuation of inventory still on hand is at the most recent price. Assuming inflation, this will mean that cost of goods sold will be at its lowest possible amount. Therefore, a major advantage of FIFO is that it has the effect of maximizing net income within an inflationary environment. The downside of that effect is that income taxes will be at their greatest. LIFO Last-in, first-out, on the other hand, is an accounting approach that assumes that the most recently acquired items are the first ones sold. Therefore, the inventory that remains is always the oldest inventory. During economic periods in which prices are rising, this inventory accounting method yields a lower ending inventory, a higher cost of goods sold, a lower gross profit, and a lower taxable income. The LIFO Method is preferred by many companies because it has the effect of reducing a companyx0027s taxes, thus increasing cash flow. However, these attributes of LIFO are only present in an inflationary environment. The other major advantage of LIFO is that it can have an income smoothing effect. Again, assuming inflation and a company that is doing well, one would expect inventory levels to expand. Therefore, a company is purchasing inventory, but under LIFO, the majority of the cost of these purchases will be on the income statement as part of cost of goods sold. Thus, the most recent and most expensive purchases will increase cost of goods sold, thus lowering net income before taxes, and hence net income. Net income is still high, but it does not reach the levels that it would if the company used the FIFO method. Given the importance differences that exist between the various inventory accounting methodologies, it is imperative that the inventory footnote be read carefully in financial statements, for this part of the document will inform the reader of the method of inventory valuation chosen by a company. Assuming inflation, FIFO will result in higher net income during growth periods and a higher, and more realistic inventory balance. In periods of growth, LIFO will result in lower net income and lower income tax payments, thus enhancing a companyx0027s cash flow. During periods of contraction, LIFO will result in higher income levels, but it will also undervalue inventory over time. Small business owners weighing a switch to a LIFO inventory valuation method should note that while making the change is a relatively simple process (the company files IRS Form 970 with its tax return), switching away from LIFO is not so easy. Once a company adopts the LIFO method, it can not switch to FIFO without securing IRS approval. DONATING EXCESS INVENTORY In recent years, many small (and large) businesses have gained valuable tax deductions by donating obsolete or excess inventory to charitable organizations, churches, and disaster relief efforts. The type of deduction that can be claimed depends on the business structure of the donating company. x0022If youx0027re organized as an S corporation, a partnership, or a sole proprietorship and you donate inventory to a charity that uses the goods to assist the sick, the poor, or children, youx0027re generally able to take a tax deduction for the cost of producing the inventory, x0022 stated Joan Szabo in Entrepreneur. C Corporations, meanwhile, can deduct the cost of the inventory plus half the difference between the production cost and the inventoryx0027s fair market value, provided the deduction does not exceed twice the cost of the donated goods. A number of organizations have been established for the express purpose of distributing donated inventory. Gifts in Kind International (based in Alexandria, Virginia) distributes used computers, high-tech equipment, and other donated inventory to approximately 50, 000 domestic and international charities. The Galesburg, Illinois-based National Association for the Exchange of Industrial Resources (NAEIR), meanwhile, distributes excess inventory to more than 5, 000 schools, churches, homeless shelters, and other charitable organizations. Office supplies comprise much of the NAEIR goods, but clothing, janitorial supplies, and computer equipment are also distributed. The NAEIR estimates that it has distributed more than 1 billion in corporate inventory donations to American schools and nonprofit organizations since 1977. FURTHER READING: Allen, Kelley L. x0022Lose that Inventory Baggage.x0022 Across the Board. January 2000. x0022Companies Count on Inventory Management for Accuracy, Convenience, Piece of Mind.x0022 Chain Store Age Executive with Shopping Center Age. May 1997. Gleckman, Howard. x0022A Tonic for the Business Cycle.x0022 Business Week. April 4, 1994. x0022Good Business Ushers in More Inventory Problems.x0022 Purchasing. April 3, 1997. Haire, Kevlin C. x0022Keeping the Merchandise Moving.x0022 Baltimore Business Journal. August 2, 1996. Krupp, James A. x0022Measuring Inventory Management Performance.x0022 Production and Inventory Management Journal. Fall 1994. x0022Manage Your Space.x0022 Transportation and Distribution. May 1996. Ross, Julie Ritzer. x0022Inventory Management Systems Cut Costs While Keeping Store Shelves Full.x0022 Stores. July 1997. Scanlon, Patrick C. x0022Controlling Your Inventory Dollars.x0022 Production and Inventory Management Journal. Fall 1993. Szabo, Joan. x0022Spring Cleaning.x0022 Entrepreneur. April 1999. Valero, Greg. x0022Minimize Inventory for Maximum Success.x0022 U.S. Distribution Journal. July-August 1997. Waller, David G. and Barbara A. Rosenbaum. x0022Plan Inventory Decisions to Cut Costs.x0022 Transportation and Distribution. November 1990. Weiss, Howard J. and Mark E. Gershon. Production and Operations Management. Boston: Allyn and Bacon, 1989. Also read article about Inventory from Wikipedia User Contributions:
Strategi-opsi biner-60-detik
Platform terbaik-online-trading