Momentum-stock-trading-system-pdf

Momentum-stock-trading-system-pdf

Urban-forex-youtube
Stock-options-given-to-director
Ikon-forex-options


Online-stock-trading-game-malaysia Trading-strategy-for-capital-markets-pdf Apa-adalah-japanese-candlesticks Opsi-opsi perdagangan Online-forex-broker-usa Grafik pilihan-perdagangan

Momentum Investing Apa itu Momentum Investing Momentum investment adalah strategi investasi yang bertujuan untuk memanfaatkan kelanjutan tren yang ada di pasaran. Untuk berpartisipasi dalam momentum investasi, trader mengambil posisi panjang dalam aset yang telah menunjukkan harga tren naik, atau trader short-sells security yang mengalami tren turun. Ide dasarnya adalah bahwa sekali tren terbentuk, kemungkinan akan berlanjut ke arah itu daripada bergerak melawan tren. BREAKING DOWN Momentum Investing Momentum mengacu pada kecenderungan harga bergerak ke arah tren. Bergerak melawan tren berarti trader harus pandai mengidentifikasi pembalikan pasar. Momentum Vs Value Value adalah strategi jangka panjang, sedangkan momentum adalah strategi jangka pendek. Ada ruang untuk kedua filosofi dalam proses pemilihan saham, namun ini adalah dua strategi investasi yang berbeda secara fundamental. Nilai investor percaya bahwa saham dapat dinilai terlalu tinggi atau undervalued berdasarkan pengukuran laba atau arus kas diskonto. Dengan cara ini, analis fundamental lebih tertarik pada arah penjualan dan biaya daripada harga. Jika harga turun dan rasio harga terhadap pendapatan (PE) menunjukkan bahwa saham tersebut bernilai undervalued, investor yang ingin membeli dengan kata lain, perusahaan menentukan harga, bukan emosi investor atau pasar. Momentum investor tidak peduli dengan kinerja operasional, setidaknya tidak dari perspektif harga. Momentum investor adalah analis teknis yang berkembang pada emosi investor. Mereka melihat indikator yang membantu melacak tren dan menghabiskan banyak waktu untuk mencari pola yang mengkonfirmasi kelanjutan tren. Momentum Tools Ada sejumlah indikator momentum yang digunakan trader selain memantau pergerakan harga. Alat yang paling mendasar dan umum adalah garis tren, yang ditarik antara dua titik pada grafik harga. Jika jalurnya naik, trennya naik, dan momentum investor melihat ini sebagai sinyal beli. Jika garis miring ke bawah, trennya turun, dan momentum investor melihat ini sebagai sinyal jual. Pedagang alat lain yang digunakan adalah moving average 50-periode. Ketika harga turun di bawah moving average 50-periode, ini adalah konfirmasi bahwa harga sedang tren turun dan sebuah sinyal bagi momentum investor untuk menjual. Begitu juga, ketika harga bergerak di atas rata-rata pergerakan 50 periode, ini adalah konfirmasi bahwa harga sedang naik dan sinyal bagi momentum investor untuk membeli. Pengenalan ke Momentum Trading Dalam momentum perdagangan. Pedagang fokus pada saham yang bergerak signifikan dalam satu arah pada volume tinggi. Pedagang Momentum dapat memegang posisi mereka selama beberapa menit, beberapa jam atau bahkan sepanjang hari perdagangan, tergantung seberapa cepat saham bergerak dan saat berubah arah. Disini juga melihat momentum trading dan memeriksa hari biasa dalam kehidupan jenis trader aktif ini. Meninjau Berbagai Jenis Pedagang Sebelum kita fokus pada momentum trading, mari kita tinjau semua gaya utama perdagangan ekuitas: Scalping The scalper adalah individu yang menghasilkan puluhan atau ratusan perdagangan per hari, mencoba mengurangi keuntungan kecil dari setiap perdagangan dengan mengeksploitasi Bid-ask spread Momentum Trading Momentum trader mencari saham bergerak secara signifikan dalam satu arah pada volume tinggi dan mencoba melompat ke atas kapal untuk mengendarai momentum kereta ke keuntungan yang diinginkan. Sebagai contoh, Netflix (Nasdaq: NFLX) melonjak 260-330 dari Januari sampai Oktober di tahun 2013, yang jauh di atas penilaiannya. Rasio PE-nya di atas 400, sementara pesaingnya berada di bawah 20. Harga naik sangat tinggi terutama karena banyak trader momentum mencoba untuk mendapatkan keuntungan dari uptrend. Yang mendorong harga lebih tinggi lagi. Bahkan Reed Hasting, CEO Netflix, mengakui bahwa Netflix adalah momentum selama konferensi di bulan Oktober 2013. Technical Trading - Trader teknis terobsesi dengan grafik dan grafik, melihat grafik saham atau indeks untuk tanda-tanda konvergensi atau perbedaan yang mungkin terjadi. Menunjukkan sinyal beli atau jual. Fundamental Trading Fundamentalists perusahaan perdagangan berdasarkan analisis fundamental. Yang memeriksa kejadian perusahaan seperti laporan pendapatan aktual atau yang diantisipasi, pemecahan saham. Reorganisasi atau akuisisi Swing Trading Swing trader adalah trader yang benar-benar fundamental yang memegang posisi mereka lebih lama dari satu hari. Sebagian besar fundamentalis sebenarnya adalah pedagang ayun, karena perubahan fundamental perusahaan umumnya memerlukan beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu untuk menghasilkan pergerakan harga yang cukup memadai bagi trader untuk mengklaim keuntungan yang masuk akal. Pedagang pemula mungkin bereksperimen dengan masing-masing teknik ini, namun pada akhirnya mereka harus menyelesaikan ceruk tunggal, sesuai dengan pengetahuan dan pengalaman investasi mereka dengan gaya yang mereka rasakan dapat mencurahkan penelitian, pendidikan dan praktik lebih lanjut. Mari kita mulai eksplorasi momentum trading. Sehari dalam Kehidupan Momentum Trader Cara yang baik untuk menggambarkan momentum trading adalah dengan melihat hari yang khas dari seorang trader momentum: Dia bangun satu jam sebelum pasar terbuka, beralih ke komputernya, online dan langsung masuk ke dalam satu Dari ruang obrolan dagang yang populer atau papan pesan. Saat melihat papan ini, pahlawan kita berfokus pada saham yang menghasilkan buzz yang signifikan. Dia melihat saham yang menjadi fokus trading alert berdasarkan rekomendasi earning atau analis. Ini adalah stok yang dikabarkan akan di mainkan. Dan mereka diantisipasi untuk memberikan pergerakan harga yang paling signifikan pada volume tinggi untuk hari perdagangan itu. Saat berselancar di web, ia juga akan menyalakan CNBC dan mendengarkan sebutan perusahaan yang merilis berita atau diposisikan untuk mengalami pergerakan signifikan. Dia melihat halaman opsi ekuitas pagi untuk menemukan saham dengan kenaikan volume yang signifikan dalam panggilan. Setiap kenaikan panggilan tertulis menunjukkan bahwa kenaikan atau penurunan harga di atas atau di bawah premi opsi diharapkan terjadi. Begitu pasar terbuka, dia melihat daftar saham awalnya dalam kaitannya dengan pasar lainnya: Apakah persediaannya naik saat pasar turun? Apakah mereka meningkatkan harga secara signifikan sehubungan dengan pasar lainnya Apakah mereka bersikap konsisten dengan pasar? Harapannya berdasarkan penilaian pra-pasarnya Dia kemudian akan mempersempit daftar tamunya untuk memasukkan hanya saham terkuat: yang meningkat lebih cepat pada volume yang lebih tinggi daripada pasar lainnya, perdagangan saham bertentangan dengan pasar dan saham dengan pergerakan yang didorong oleh faktor eksternal. Menganalisis Grafik Selanjutnya, trader momentum akan menganalisis daftar saham yang telah dia pilih untuk dipusatkan dengan memeriksa grafik mereka. Indikator teknis utama yang menarik adalah indikator momentum - akumulasi perubahan bersih dari harga saham yang ditutup selama serangkaian periode waktu yang ditentukan. Garis momentum diplot sebagai garis tandem ke grafik harga, dan ini menampilkan sumbu nol, dengan nilai positif menunjukkan pergerakan ke atas yang terdorong dan nilai negatif yang mengindikasikan pergerakan ke bawah yang berpotensi berlanjut. Indikator momentum ke atas atau ke bawah ini seringkali segera menggambarkan pelarian untuk saham, yang berarti bahwa bahkan satu atau dua momentum berkelanjutan akan mendorong saham tersebut ke arah pelarian. Sambil menonton grafik momentum, ia memiliki layar Level 2-nya, mencari bukti dorongan, di mana tawaran mulai berbaris (ditunjukkan dengan adanya pesanan limit pembuat pasar) dan penawaran mulai lenyap. Ketika pedagang yakin dia telah mengidentifikasi pelarian, dia tidak perlu segera terjun ke saham. Dia umumnya tidak khawatir kehilangan satu atau dua kutu pertama yang hilang. Tapi dia memiliki pegangan pada pemicu beli (atau pemicu penjualan dalam kasus penjualan pendek, tapi penjualan pendek harus dilakukan dengan uptick) untuk salah satu momentum momentum berikutnya. Dan pada umumnya dia juga tidak terlalu memikirkan untuk melakukan penawaran, karena dia akan memiliki waktu yang lebih mudah untuk mendapatkan harga pasar. Lalu dia menempatkan pesanan pasar. Momentum Trader: Di Posisi Setelah dia memasuki posisinya, perjalanan berkelut putih dan goresan kuku dimulai. Akankah saham terus bergerak kuat ke arah garis momentumnya Atau akankah segera berubah arah, membuktikan grafik momentumnya salah dan mungkin menunjuk ke jebakan yang ditetapkan oleh pembuat pasar Atau apakah pelarian tersebut akan gagal dengan cepat, memberikan kenaikan yang terbatas namun tidak Keuntungan yang cukup untuk membuat perdagangan berharga Apakah momentumnya segera gagal atau terus dibangun, pedagang tetap terpaku pada layarnya. Dia mencari titik jenuh, di mana pesanan mulai menumpuk di penawaran dan penawaran melambat atau menipis pada harga pasar beberapa tingkat di layar Level 2. Titik jenuh tidak berarti titik akhir momentum, tapi mungkin sinyal bahwa bagian atas sudah dekat. Jadi pedagang menjual posisinya (atau menutupi posisinya dalam kasus penjualan pendek) dan mengambil keuntungannya untuk mengemasnya pada hari itu atau untuk beralih ke saham berikutnya dalam daftarnya. Perhatikan bahwa jika terjadi pelarian yang tidak beres, dimana saham segera mengubah arah dan bergerak melawan keinginan pedagang, sebuah strategi khusus berlaku. Jauh dari harapan untuk melakukan pembalikan lagi untuk membuat saham berjalan, pedagang yang cerdik ini segera memotong kerugian dan menjual (atau menutupi) posisinya. Seringkali strategi yang jauh lebih baik untuk mengambil kerugian kecil lebih awal setelah perdagangan yang buruk daripada mengharapkan pembalikan di kemudian hari. Kemungkinan besar umumnya memastikan bahwa kerugian kecil akan berubah jauh lebih besar semakin lama pedagang menunggu dengan jari silang. Dan heres dimana psikologi menguasai tempat bertengger. Pedagang cerdik menyadari bahwa akan terjadi perdagangan buruk yang mengakibatkan kerugian. Menerima fakta fundamental tentang kehidupan perdagangan membantu kita mengelola uang kita sehingga perdagangan yang berjalan dengan lancar akan lebih besar daripada kerugian ini. Perangkap Momentum Trading Seperti semua investasi - dan khususnya perdagangan aktif - momentum trading bukan tanpa risiko. Perangkap momentum perdagangan meliputi: Melompat ke posisi terlalu cepat, sebelum pergerakan momentum dikonfirmasi. Menutup posisi terlambat, setelah kejenuhan tercapai. Gagal mengawasi layar, kehilangan perubahan tren, pembalikan atau tanda-tanda berita yang mengejutkan pasar. Menjaga posisi terbuka semalaman. Saham sangat rentan terhadap faktor eksternal yang terjadi setelah penutupan perdagangan hari itu - faktor-faktor ini dapat menyebabkan harga dan pola yang berbeda secara radikal di hari berikutnya. Gagal bertindak cepat untuk menutup posisi yang buruk, sehingga mengendarai momentum melatih dengan cara yang salah di trek. The Bottom Line Karena perangkap ini, momentum trading penuh dengan bahaya yang dapat dengan mudah menghancurkan trader yang paling disiplin dan berpengetahuan luas. Namun, gaya ini juga menawarkan potensi keuntungan yang signifikan, karena jarang ada faktor di dalam maupun di luar pasar yang menggerakkan saham sekuat momentum. Dengan pemahaman teknik yang tepat, pengetahuan yang memadai tentang risiko dan kemauan untuk mengambil kerugian sesekali, momentum trading menawarkan pilihan yang menarik bagi calon trader yang menikmati masa depan. Strategi Perdagangan Hari untuk Pemula: Langkah demi Langkah Panduan Tahun Ini Saya berhasil membuat 173.451 dengan keuntungan yang terverifikasi sepenuhnya dengan Strategi Perdagangan Momentum Hari Saya. Yang terbaik, saya memanfaatkan keuntungan ini hanya 2hrsday. I8217m akan mengajarkan panduan LANGKAH OLEH LANGKAH tentang bagaimana memanfaatkan strategi perdagangan hari ini. Mari kita mulai dengan menjawab pertanyaan sederhana. Apa itu Day Trading Day Trading adalah tindakan sederhana untuk membeli saham dengan tujuan menjualnya dengan harga lebih tinggi (Bagi pedagang Short Selling menjual saham dengan maksud untuk menutupi harga yang lebih rendah). Sayangnya, kebanyakan trader pemula akan kehilangan uang. Perdagangan melibatkan sejumlah besar risiko dan bisa menyebabkan trader pemula cepat kehilangan puluhan ribu dollar. Namun, daya tarik Day Trading adalah kenyataan bahwa trader terampil bisa menghasilkan enam angka kerja hanya 2-3 jam sehari (lihat posting blog saya tentang membuat 34.765,95 dalam 1 bulan). Sebagian besar calon pembeli mencari kebebasan finansial untuk keamanan, dan kemandirian. Agar menjadi trader yang sukses Anda harus menerapkan strategi trading. Favorit saya disebut Momentum Trading Strategy. Itu sebabnya saya berbagi dengan Anda di sini hari ini Momentum Day Trading Strategies Momentum adalah hari perdagangan apa. Salah satu hal pertama yang saya pelajari sebagai trader pemula adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan keuntungan adalah dengan menemukan saham yang sedang bergerak. Kabar baiknya adalah hampir setiap hari ada stok yang akan bergerak 20-30. Ini adalah fakta. Pertanyaannya adalah bagaimana kita menemukan saham tersebut sebelum mereka melakukan langkah besar. Kesadaran terbesar yang saya buat yang telah membawa kesuksesan saya adalah bahwa saham yang membuat 20-30 bergerak semua memiliki beberapa indikator teknis yang sama. Sebelum melangkah lebih jauh, mari kita melangkah mundur sejenak dan bertanya pada diri sendiri apa yang kita inginkan dari strategi trading hari momentum. Pertama-tama, kita butuh stok yang sedang bergerak. Saham yang memotong di sekitar sideways tidak ada gunanya. Jadi langkah pertama bagi trader adalah mencari saham yang sedang bergerak. Saya menggunakan pemindai stok untuk menemukan ini. AKU HANYA perdagangan saham di ekstrem. Ini berarti saya mencari saham yang memiliki tipe acara sekali dalam setahun. Tindakan harga yang terkait dengan acara ini hampir selalu terbersih. Strategi Perdagangan Hari Perdagangan Warrior Trading Anatomi Momentum Momentum Momentum Saham semua memiliki beberapa kesamaan. Jika kita memindai 5000 saham yang hanya meminta kriteria berikut, kita seringkali memiliki daftar kurang dari 10 saham setiap hari. Ini adalah saham yang berpotensi bergerak 20-30. Inilah saham yang saya jual untuk mencari nafkah sebagai pedagang. Kriteria 2: Grafik Harian yang Kuat (di atas Moving Averages dan tanpa resistance terdekat). Kriteria 3: Volume Relatif Tinggi minimal 2x di atas rata-rata. (Ini membandingkan volume saat ini dengan volume rata-rata untuk saat ini sepanjang hari. Semua ini mengacu pada nomor volume standar, yang disetel ulang setiap malam pada tengah malam.) Kriteria 4 bersifat opsional: Katalisator fundamental seperti PR, Penghasilan , Pengumuman FDA, Investor Aktivis, dll. Saham juga bisa mengalami momentum tanpa katalisator fundamental. Ketika ini terjadi, ia disebut pelarian teknis. Menemukan Saham Untuk Strategi Perdagangan Hari Saya Saham Scanner memungkinkan saya untuk memindai seluruh pasar untuk jenis saham yang menunjukkan kriteria saya untuk memiliki momentum. Pemindai ini adalah alat yang paling berharga untuk pedagang sehari (lihat Trade-Ideas Stock Scanner Software). Begitu pemindai memberi saya peringatan, saya kemudian meninjau bagan lilin dan mencoba masuk pada pull pertama. Sebagian besar pedagang akan membeli di tempat yang sama ini, pembeli tersebut menciptakan lonjakan volume dan menghasilkan perubahan harga yang cepat seiring saham bergerak naik. Anda pekerjaan sebagai trader pemula adalah belajar mencari entry secara real-time. Saya telah membuat 3 set pemindai stok untuk 3 jenis pemindaian yang berbeda. Saya memiliki pemindai Strategi Momentum Hari Dagang, Pemindai Strategi Pembalikan Perdagangan Reversal, dan Pemindai Gapper Pre-Market saya. Ketiga pemindai ini memberi saya banyak peringatan perdagangan setiap hari. Alih-alih harus secara manual membolak-balik grafik, saya bisa langsung melihat saham yang sedang diputar. Pemindai saham adalah apa yang setiap trader hari ini harus gunakan untuk menemukan saham yang panas, entah itu saham penny, topi kecil, atau topi besar. Stock Scanning Alerts Window My Momentum Hari Hari Chart Chart Pola Bull Flags adalah pola charting favorit saya mutlak, sebenarnya saya sangat menyukai mereka sehingga saya membuat keseluruhan halaman yang didedikasikan untuk Pola Bendera Bull (lihat Bull Flag Page di sini). Pola ini adalah sesuatu yang kita lihat hampir setiap hari di pasar, dan ini menawarkan entri berisiko rendah pada saham yang kuat. Bagian yang sulit bagi banyak trader pemula adalah menemukan pola ini secara real-time. Saham ini mudah ditemukan dengan menggunakan pemindai saham yang telah saya kembangkan dengan Trade-Ideas. Pemindai My Surging Up segera menunjukkan kepada saya di mana volume relatif tertinggi di pasaran. Saya hanya meninjau peringatan pemindai untuk mengidentifikasi saham yang kuat pada waktu tertentu dalam sehari. Sebagai trader berbasis pola, saya mencari pola yang mendukung momentum lanjutan. Pemindai saja tidak dapat menemukan pola pada grafik. Di sinilah pedagang harus menggunakan keahlian mereka untuk membenarkan setiap perdagangan. Dengan Pola Bendera Banteng, entri saya adalah lilin pertama yang membuat tinggi baru setelah pelarian. Jadi kita bisa memindai stok yang meremas, membentuk lilin hijau tinggi dari Bull Flag, lalu tunggu 2-3 candle merah membentuk pullback. Lilin hijau pertama untuk membuat tinggi baru setelah pullback adalah entri saya, dengan berhenti saya di bagian bawah pullback. Biasanya kita melihat lonjakan volume pada saat lilin pertama menghasilkan tinggi baru. Itulah puluhan ribu pedagang eceran yang mengambil posisi dan mengirim pesanan pembelian mereka. Strategi Perdagangan Hari Momentum Pola 1: Manajemen Risiko Bendera Bull 101: Di Mana Setel Berhenti Saya Ketika saya membeli saham momentum, saya biasanya melakukan pemberhentian ketat tepat di bawah pullback pertama. Jika berhenti lebih dari 20 sen, saya dapat memutuskan untuk berhenti keluar minus 20 sen dan kembali untuk mencoba kedua. Alasan saya menggunakan stop 20 sen adalah karena saya selalu ingin melakukan trading dengan rasio rugi laba 2: 1. Dengan kata lain, jika saya mengambil risiko 20 sen, itu karena saya berpotensi menghasilkan 40 sen. Jika saya mengambil risiko 50 sen atau lebih, itu berarti saya harus membuat 1,00 atau lebih untuk mendapatkan rasio rugi laba yang tepat untuk membenarkan perdagangan. Saya mencoba menghindari perdagangan dimana saya harus menghasilkan keuntungan besar untuk membenarkan perdagangan. Ini jauh lebih mudah untuk mencapai kesuksesan jika saya memiliki peluang 20 sen dan target 40 sen vs pemberhentian 1,00 dan target keuntungan 2,00. Ketika perdagangan I8217m, saya mencoba menyeimbangkan risiko saya di semua perdagangan. Cara terbaik untuk menghitung risiko adalah dengan melihat jarak dari harga masuk saya ke stop saya. Jika saya memiliki 20 sen perhentian dan ingin mempertahankan risiko maksimal saya, saya akan mengambil 2500 saham (2500 x .20 500) Waktu Terbaik untuk Perdagangan Perdagangan Momentum Trading dapat digunakan mulai pukul 9:30 siang, namun saya menemukan Pagi hari hampir selalu merupakan saat terbaik untuk berdagang. Saya memusatkan trading saya dari jam 9:30 pagi 8211 11:30. Namun, setiap saat di siang hari kita bisa mendapatkan lonjakan berita yang tiba-tiba akan membawa sejumlah besar volume menjadi saham. Saham ini yang tidak menarik di awal hari sekarang menjadi kandidat yang baik untuk melakukan perdagangan pada pullback pertama. Tarikan pertama biasanya akan berbentuk bendera banteng. Setelah 11:30 saya lebih suka hanya trade off grafik 5 menit. Bagan 1 menit menjadi terlalu berombak pada jam perdagangan tengah hari dan sore. Daftar Masuk Ringkasan Kriteria Entry Entry Kriteria 1: Pola Grafik Momentum Hari Hari (Bull Flag or Flat Top Breakout) Kriteria Masuk 2: Anda memiliki pemberhentian ketat yang mendukung rasio rugi laba 2: 1 Kriteria Masuk 3: Anda memiliki volume relatif tinggi (2x atau Lebih tinggi) dan idealnya terkait dengan katalis. Volume yang lebih berat berarti lebih banyak orang yang menonton. Kriteria Masuk 4: Float Rendah lebih disukai. Saya mencari saham di bawah 100mil, tapi saham di bawah 20 juta sangat ideal. Anda bisa menemukan pelampung yang luar biasa dengan Trade-Ideas atau eSignal. Exit Indicators Exit Indicator 1: Saya akan menjual 12 saat saya mencapai target profit pertama saya. Jika I8217m mengambil risiko 100 untuk membuat 200, setelah I8217m naik 200 I8217 akan terjual 12. Saya kemudian menyesuaikan penghentian saya dengan harga masuk saya pada posisi saya Exit Indicator 2: Jika saya belum terjual 12, lilin pertama yang ditutup merah adalah Indikator keluar Jika saya sudah menjual 12, saya akan terus melewati lilin merah selama perhentian impas saya tidak terpukul. Indikator Keluar 3: Bar ekstensi memaksa saya untuk mulai mengunci keuntungan saya sebelum pembalikan yang tak terelakkan dimulai. Sebuah bar ekstensi adalah lilin yang berduri dan langsung memasang 200.400 atau lebih. Ketika I8217m cukup beruntung memiliki spike saham saat memegang I8217m, saya menjual ke spike. Analisis Hasil Anda Semua trader sukses akan memiliki metrik trading yang positif. Trading adalah karir statistik. Anda juga memiliki statistik yang menghasilkan pengembalian atau kerugian. Ketika saya bekerja dengan siswa, saya meninjau rasio kerugian laba mereka (rata-rata pemenang vs pecundang rata-rata), dan persentase kesuksesan mereka. Ini akan memberitahu saya jika mereka memiliki potensi untuk menjadi menguntungkan, bahkan tanpa melihat total PL mereka. Setelah selesai setiap minggu Anda harus menganalisis hasil Anda untuk memahami metrik trading Anda saat ini. Para pedagang terbaik menyimpan catatan perdagangan yang teliti karena mereka tahu mereka dapat mengumpulkan data catatan saya untuk memahami apa yang seharusnya mereka lakukan untuk memperbaiki perdagangan mereka. Beberapa Strategi Perdagangan Hari Favoritku
Options-trading-course-free
Vix-option-trading-strategies