Moving-average-bounce

Moving-average-bounce

Strategi top-10-pilihan
Td-ameritrade-forex-leverage
Moving-average-floating-point


Simulasi sistem perdagangan Options-trading-technical-analysis Jquery-forex-ticker Ocbc-forex-trading Jual-pre-ipo-stock-options Moving-average-trading-system-forex

Moving Averages: Apakah Mereka Diantara indikator teknis yang paling populer, moving averages digunakan untuk mengukur arah trend saat ini. Setiap jenis moving average (biasanya ditulis dalam tutorial ini sebagai MA) adalah hasil matematis yang dihitung dengan rata-rata sejumlah titik data sebelumnya. Setelah ditentukan, rata-rata yang dihasilkan kemudian diplot ke bagan untuk memungkinkan pedagang melihat data yang merapikan daripada berfokus pada fluktuasi harga sehari-hari yang melekat di semua pasar keuangan. Bentuk paling sederhana dari rata-rata bergerak, yang secara tepat dikenal sebagai moving average sederhana (SMA), dihitung dengan mengambil mean aritmetika dari serangkaian nilai yang diberikan. Misalnya, untuk menghitung rata-rata pergerakan 10 hari dasar, Anda akan menambahkan harga penutupan dari 10 hari terakhir dan kemudian membagi hasil dengan 10. Pada Gambar 1, jumlah harga selama 10 hari terakhir (110) adalah Dibagi dengan jumlah hari (10) sampai pada rata-rata 10 hari. Jika trader ingin melihat rata-rata 50 hari, jenis perhitungan yang sama akan dilakukan, tapi itu akan mencakup harga selama 50 hari terakhir. Rata-rata yang dihasilkan di bawah (11) memperhitungkan 10 data terakhir untuk memberi gambaran kepada pedagang tentang bagaimana harga aset dibandingkan dengan 10 hari terakhir. Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa pedagang teknis menyebut alat ini sebagai moving average dan bukan hanya mean biasa. Jawabannya adalah bahwa saat nilai baru tersedia, titik data tertua harus dikeluarkan dari himpunan dan titik data baru harus masuk untuk menggantikannya. Dengan demikian, kumpulan data terus bergerak untuk memperhitungkan data baru saat tersedia. Metode perhitungan ini memastikan bahwa hanya informasi terkini yang dipertanggungjawabkan. Pada Gambar 2, setelah nilai 5 yang baru ditambahkan ke himpunan, kotak merah (mewakili 10 titik data terakhir) bergerak ke kanan dan nilai terakhir 15 dijatuhkan dari perhitungan. Karena nilai yang relatif kecil dari 5 menggantikan nilai tinggi 15, Anda akan mengharapkan untuk melihat rata-rata penurunan data, yang terjadi pada kasus ini dari 11 menjadi 10. Rata-rata Moving Averages Like Once MA telah dihitung, mereka diplot ke grafik dan kemudian terhubung untuk menciptakan garis rata-rata bergerak. Garis melengkung ini biasa ditemukan pada grafik pedagang teknis, tapi bagaimana penggunaannya dapat bervariasi secara drastis (lebih lanjut tentang ini nanti). Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 3, adalah mungkin untuk menambahkan lebih dari satu moving average ke setiap grafik dengan menyesuaikan jumlah periode waktu yang digunakan dalam perhitungan. Garis melengkung ini mungkin tampak mengganggu atau membingungkan pada awalnya, tapi Anda akan terbiasa dengan mereka seiring berjalannya waktu. Garis merah hanyalah harga rata-rata selama 50 hari terakhir, sedangkan garis biru adalah harga rata-rata selama 100 hari terakhir. Sekarang setelah Anda memahami apa itu rata-rata pergerakan dan tampilannya, perkenalkan jenis rata-rata bergerak yang berbeda dan periksa bagaimana perbedaannya dengan rata-rata bergerak sederhana yang disebutkan sebelumnya. Rata-rata pergerakan sederhana sangat populer di kalangan pedagang, namun seperti semua indikator teknis, memang ada kritiknya. Banyak orang berpendapat bahwa kegunaan SMA terbatas karena setiap titik dalam rangkaian data berbobot sama, terlepas dari mana hal itu terjadi dalam urutannya. Kritikus berpendapat bahwa data terbaru lebih signifikan daripada data yang lebih tua dan harus memiliki pengaruh lebih besar pada hasil akhir. Sebagai tanggapan atas kritik ini, para pedagang mulai memberi bobot lebih pada data terakhir, yang sejak saat ini menyebabkan penemuan berbagai jenis rata-rata baru, yang paling populer adalah moving average eksponensial (EMA). (Untuk bacaan lebih lanjut, lihat Dasar-Dasar Rata-rata Bergerak Rata-rata dan Perbedaan antara SMA dan EMA) Exponential Moving Average Rata-rata pergerakan eksponensial adalah jenis rata-rata bergerak yang memberi bobot lebih pada harga terakhir dalam upaya untuk membuatnya lebih responsif. Untuk informasi baru Mempelajari persamaan yang agak rumit untuk menghitung EMA mungkin tidak perlu bagi banyak pedagang, karena hampir semua paket charting melakukan perhitungan untuk Anda. Namun, bagi Anda ahli matematika matematika di luar sana, inilah persamaan EMA: Bila menggunakan rumus untuk menghitung titik pertama EMA, Anda mungkin memperhatikan bahwa tidak ada nilai yang tersedia untuk digunakan sebagai EMA sebelumnya. Masalah kecil ini bisa diatasi dengan memulai perhitungan dengan simple moving average dan melanjutkan dengan rumus di atas dari sana. Kami telah menyediakan contoh spreadsheet yang mencakup contoh kehidupan nyata tentang bagaimana menghitung rata-rata bergerak sederhana dan rata-rata pergerakan eksponensial. Perbedaan Antara EMA dan SMA Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana SMA dan EMA dihitung, mari kita lihat bagaimana rata-rata ini berbeda. Dengan melihat perhitungan EMA, Anda akan melihat bahwa penekanan lebih banyak ditempatkan pada titik data terkini, menjadikannya sebagai jenis rata-rata tertimbang. Pada Gambar 5, jumlah periode waktu yang digunakan pada masing-masing rata-rata identik (15), namun EMA merespons lebih cepat terhadap perubahan harga. Perhatikan bagaimana EMA memiliki nilai lebih tinggi saat harga naik, dan jatuh lebih cepat dari pada SMA saat harga sedang menurun. Responsivitas inilah yang menjadi alasan utama mengapa banyak trader lebih memilih untuk menggunakan EMA di atas SMA. Apa arti Hari yang Berbeda Berarti Moving averages adalah indikator yang benar-benar dapat disesuaikan, yang berarti bahwa pengguna dapat dengan bebas memilih jangka waktu yang mereka inginkan saat membuat rata-rata. Periode waktu paling umum yang digunakan dalam moving averages adalah 15, 20, 30, 50, 100 dan 200 hari. Semakin pendek rentang waktu yang digunakan untuk menciptakan rata-rata, semakin sensitif akan perubahan harga. Semakin lama rentang waktu, kurang sensitif, atau lebih merapikan, rata-rata akan. Tidak ada kerangka waktu yang tepat untuk digunakan saat mengatur rata-rata bergerak Anda. Cara terbaik untuk mengetahui mana yang paling sesuai untuk Anda adalah bereksperimen dengan sejumlah periode waktu yang berbeda sampai Anda menemukan strategi yang sesuai dengan strategi Anda. Moving Averages: Bagaimana Menggunakan ThemMACD (Moving Average ConvergenceDivergence Oscillator) MACD (Moving Average ConvergenceDivergence Oscillator) Pendahuluan Dikembangkan oleh Gerald Appel pada akhir tahun tujuh puluhan, Moving Average ConvergenceDivergence oscillator (MACD) adalah salah satu indikator momentum paling sederhana dan paling efektif yang ada. MACD mengubah dua indikator mengikuti tren, bergerak rata-rata. Menjadi osilator momentum dengan mengurangi rata-rata pergerakan yang lebih lama dari moving average yang lebih pendek. Akibatnya, MACD menawarkan yang terbaik dari kedua dunia: mengikuti tren dan momentum. MACD berfluktuasi di atas dan di bawah garis nol saat rata-rata bergerak menyatu, melintasi dan menyimpang. Pedagang dapat mencari crossover garis sinyal, crossover garis tengah dan divergensi untuk menghasilkan sinyal. Karena MACD tidak terbatas, ini tidak terlalu berguna untuk mengidentifikasi tingkat overbought dan oversold. Catatan: MACD dapat diucapkan sebagai Mac-Dee atau M-A-C-D. Berikut adalah bagan contoh dengan indikator MACD di panel bawah: Perhitungan MACD Line adalah 12 hari Exponential Moving Average (EMA) kurang EMA 26 hari. Harga penutupan digunakan untuk rata-rata bergerak ini. EMA 9 hari dari Garis MACD diplot dengan indikator untuk bertindak sebagai garis sinyal dan mengidentifikasi belokan. Histogram MACD mewakili perbedaan antara MACD dan EMA 9 harinya, garis Sinyal. Histogram positif bila MACD Line berada di atas garis Sinyal dan negatif saat Garis MACD berada di bawah garis Sinyal. Nilai 12, 26 dan 9 adalah setting khas yang digunakan dengan MACD, namun nilai lain dapat diganti tergantung pada gaya dan tujuan trading Anda. Interpretasi Sesuai namanya, MACD adalah tentang konvergensi dan perbedaan dua rata-rata bergerak. Konvergensi terjadi saat moving averages bergerak ke arah satu sama lain. Divergensi terjadi saat rata-rata bergerak menjauh satu sama lain. Rata-rata bergerak lebih pendek (12 hari) lebih cepat dan bertanggung jawab atas sebagian besar pergerakan MACD. Rata-rata pergerakan yang lebih lama (26 hari) lebih lambat dan kurang reaktif terhadap perubahan harga pada keamanan yang mendasarinya. Garis MACD berosilasi di atas dan di bawah garis nol, yang juga dikenal sebagai garis tengah. Crossover ini memberi sinyal bahwa EMA 12 hari telah melewati EMA 26 hari. Arahnya, tentu saja, tergantung pada arah rata-rata moving average. Positif MACD menunjukkan bahwa EMA 12 hari berada di atas EMA 26 hari. Nilai positif meningkat seiring EMA yang lebih pendek menyimpang lebih jauh dari EMA yang lebih panjang. Ini berarti momentum naik terus meningkat. Nilai MACD negatif menunjukkan bahwa EMA 12 hari di bawah EMA 26 hari. Nilai negatif meningkat saat EMA lebih pendek menyimpang lebih jauh di bawah EMA yang lebih panjang. Ini berarti momentum downside meningkat. Pada contoh di atas, area kuning menunjukkan MACD Line di wilayah negatif saat perdagangan EMA 12 hari di bawah EMA 26 hari. Salib awal terjadi pada akhir September (panah hitam) dan MACD bergerak lebih jauh ke wilayah negatif karena EMA 12 hari menyimpang lebih jauh dari EMA 26 hari. Area oranye menyoroti periode nilai MACD positif, yaitu ketika EMA 12 hari berada di atas EMA 26 hari. Perhatikan bahwa MACD Line tetap di bawah 1 selama periode ini (garis putus-putus merah). Ini berarti jarak antara EMA 12 hari dan EMA 26 hari kurang dari 1 titik, yang bukan merupakan perbedaan besar. Sinyal Crossover Sinyal crossover sinyal adalah sinyal MACD yang paling umum. Garis sinyal adalah EMA 9-hari dari Garis MACD. Sebagai indikator pergerakan rata-rata, ia menelusuri MACD dan membuatnya lebih mudah untuk menemukan belokan MACD. Crossover bullish terjadi saat MACD muncul dan melintasi garis sinyal. Crossover bearish terjadi saat MACD turun dan melintasi garis sinyal. Crossover bisa bertahan beberapa hari atau beberapa minggu, semuanya tergantung kekuatan gerak. Uji tuntas diperlukan sebelum mengandalkan sinyal umum ini. Sinyal garis crossover pada titik positif atau negatif harus dilihat dengan hati-hati. Meskipun MACD tidak memiliki batas atas dan bawah, para chartis dapat memperkirakan ekstrem historis dengan penilaian visual sederhana. Dibutuhkan langkah kuat dalam keamanan yang mendasar untuk mendorong momentum ke ekstrem. Meski pergerakannya mungkin berlanjut, momentum cenderung melambat dan ini biasanya akan menghasilkan crossover garis sinyal pada ekstremitas. Volatilitas pada keamanan yang mendasarinya juga bisa meningkatkan jumlah crossover. Bagan di bawah ini menunjukkan IBM dengan EMA 12 hari (hijau), EMA 26 hari (merah) dan MACD 12,26,9 di jendela indikator. Ada delapan garis sinyal crossover dalam enam bulan: empat dan empat ke bawah. Ada beberapa sinyal bagus dan beberapa sinyal buruk. Area kuning menyoroti suatu periode ketika MACD Line melonjak di atas 2 untuk mencapai titik ekstrim positif. Ada dua crossover garis sinyal bearish pada bulan April dan Mei, namun IBM terus mengalami tren naik. Meski momentum kenaikan melambat setelah lonjakan, momentum kenaikan masih lebih kuat dari momentum turunnya pada April-Mei. Sinyal garis ketiga crossover di bulan Mei menghasilkan sinyal yang bagus. Centerline Crossover Centerline crossover adalah sinyal MACD paling umum berikutnya. Crossover garis tengah bullish terjadi saat MACD Line bergerak di atas garis nol untuk berbalik positif. Hal ini terjadi ketika EMA 12 hari keamanan yang mendasarinya bergerak di atas EMA 26 hari. Sebuah crossover tengah garis tengah bearish terjadi ketika MACD bergerak di bawah garis nol untuk berbalik negatif. Hal ini terjadi ketika EMA 12 hari bergerak di bawah EMA 26 hari. Perpipaan centerline bisa berlangsung beberapa hari atau beberapa bulan. Itu semua tergantung dari kekuatan trennya. MACD akan tetap positif selama terjadi uptrend yang berkelanjutan. MACD akan tetap negatif saat terjadi tren turun yang berkelanjutan. Bagan berikutnya menunjukkan Pulte Homes (PHM) dengan setidaknya empat garis tengah garis tengah dalam sembilan bulan. Sinyal yang dihasilkan bekerja dengan baik karena tren kuat muncul dengan crossover centerline ini. Berikut adalah bagan Cummins Inc (CMI) dengan tujuh crossover garis tengah dalam lima bulan. Berbeda dengan Pulte Homes, sinyal ini akan menghasilkan banyak goresan karena tren kuat tidak terwujud setelah perpindahan silang. Bagan berikutnya menunjukkan 3M (MMM) dengan crossover tengah tengah bullish pada akhir Maret 2009 dan crossover garis tengah bearish pada awal Februari 2010. Sinyal ini bertahan 10 bulan. Dengan kata lain, EMA 12 hari berada di atas EMA 26 hari selama 10 bulan. Inilah salah satu tren yang kuat. Divergensi Divergensi terbentuk saat MACD menyimpang dari aksi harga keamanan yang mendasarinya. Bentuk divergensi bullish saat catatan keamanan rendah dan bentuk MACD lebih rendah. Rendahnya tingkat keamanan mengindikasikan tren turun saat ini, namun level terendah MACD menunjukkan sedikit penurunan. Meski mengalami penurunan momentum turun, momentum turun masih melampaui momentum kenaikan sepanjang MACD tetap berada di wilayah negatif. Momentum turun yang melambat terkadang bisa membayangi pembalikan tren atau rally yang cukup besar. Bagan berikutnya menunjukkan Google (GOOG) dengan divergensi bullish pada bulan Oktober-November 2008. Pertama, perhatikan bahwa kita menggunakan harga penutupan untuk mengidentifikasi divergensi. Rata-rata bergerak MACD0ber didasarkan pada harga penutupan dan kita harus mempertimbangkan harga penutupan di keamanan juga. Kedua, perhatikan bahwa ada pasang surut reaksi yang jelas (palung) karena Google dan MACD Line-nya melambung pada bulan Oktober dan akhir November. Ketiga, perhatikan bahwa MACD terbentuk lebih rendah saat Google membentuk level rendah di bulan November. MACD muncul dengan divergensi bullish dengan crossover garis sinyal di awal Desember. Google membenarkan adanya pembalikan dengan resistance breakout. Bentuk divergensi bearish saat catatan keamanan menguat tinggi dan MACD Line membentuk level terendah. Tingginya tingkat keamanan yang tinggi normal untuk tren naik, namun tingkat terendah MACD menunjukkan momentum yang lebih rendah. Meski momentum naik mungkin kurang, momentum naik masih melampaui momentum turun sepanjang MACD positif. Momentum momentum ke atas terkadang bisa membayangi pembalikan tren atau penurunan yang cukup besar. Di bawah ini kita melihat Gamestop (GME) dengan perbedaan bearish yang besar dari bulan Agustus sampai Oktober. Stok ditempa tinggi lebih tinggi di atas 28, tapi MACD Line jatuh pendek dari sebelumnya tinggi dan membentuk tinggi yang lebih rendah. Sinyal garis akhir crossover dan support break di MACD bearish. Pada grafik harga, perhatikan bagaimana support yang rusak berubah menjadi resistance pada formasi throwback pada bulan November (red dotted line). Kemunduran ini memberikan kesempatan kedua untuk menjual atau menjual secara singkat. Divergensi harus diambil dengan hati-hati. Bearish divergences biasa terjadi pada tren kenaikan yang kuat, sementara divergensi bullish sering terjadi pada downtrend yang kuat. Ya, Anda membacanya dengan benar. Uptrend sering dimulai dengan kemajuan yang kuat yang menghasilkan lonjakan momentum terbalik (MACD). Meskipun uptrend berlanjut, ia melanjutkan pada kecepatan yang lebih lambat yang menyebabkan MACD turun dari level tertinggi. Momentum naik mungkin tidak sekuat, namun momentum naik masih melampaui momentum penurunan sepanjang MACD Line berada di atas nol. Hal sebaliknya terjadi pada awal downtrend yang kuat. Bagan berikutnya menunjukkan SampP 500 ETF (SPY) dengan empat divergensi bearish dari bulan Agustus sampai November 2009. Meskipun momentum naik, ETF terus berlanjut karena uptrendnya kuat. Perhatikan bagaimana SPY melanjutkan rangkaian level tertinggi dan tinggi yang lebih tinggi. Ingat, momentum naik lebih kuat dari pada turunnya momentum selama MACD-nya positif. MACD-nya (momentum) mungkin kurang positif (kuat) seiring kemajuan, namun masih sangat positif. Kesimpulan Indikator MACD spesial karena menyatukan momentum dan tren dalam satu indikator. Perpaduan tren dan momentum unik ini bisa diterapkan pada grafik harian, mingguan atau bulanan. Pengaturan standar untuk MACD adalah perbedaan antara EMA 12 dan 26-periode. Chartis yang mencari sensitivitas lebih lanjut dapat mencoba moving average jangka pendek yang lebih pendek dan moving average jangka panjang yang lebih panjang. MACD (5,35,5) lebih sensitif daripada MACD (12,26,9) dan mungkin lebih cocok untuk grafik mingguan. Chartis yang mencari sensitivitas kurang mungkin mempertimbangkan untuk memperpanjang rata-rata bergerak. MACD yang kurang sensitif masih akan terombang-ambing di bawah nol, tapi garis tengah crossover dan crossover garis sinyal akan kurang sering terjadi. MACD tidak terlalu bagus untuk mengidentifikasi tingkat overbought dan oversold. Meskipun mungkin untuk mengidentifikasi tingkat yang secara historis overbought atau oversold, MACD tidak memiliki batas atas atau bawah untuk mengikat pergerakannya. Selama pergerakan tajam, MACD dapat terus melampaui batas melampaui ekstrem historisnya. Akhirnya, ingatlah bahwa MACD Line dihitung dengan menggunakan perbedaan aktual antara dua moving averages. Ini berarti nilai MACD tergantung pada harga keamanan yang mendasarinya. Nilai MACD untuk 20 saham dapat berkisar dari -1,5 sampai 1,5, sementara nilai MACD untuk 100 dapat berkisar antara -10 sampai 10. Tidak mungkin membandingkan nilai MACD untuk sekelompok sekuritas dengan harga bervariasi. Jika Anda ingin membandingkan pembacaan momentum, Anda harus menggunakan Persentase Harga Oscillator (PPO). Bukan MACD. Menambahkan Indikator MACD ke SharpCharts MACD dapat ditetapkan sebagai indikator di atas, di bawah atau di belakang plot harga security039. Menempatkan MACD di balik plot harga memudahkan pergerakan momentum dengan pergerakan harga. Setelah indikator dipilih dari menu drop-down, pengaturan parameter default akan muncul: (12,26,9). Parameter ini bisa disesuaikan untuk meningkatkan kepekaan atau penurunan sensitivitas. Histogram MACD muncul dengan indikator atau dapat ditambahkan sebagai indikator terpisah. Menetapkan garis sinyal ke 1, (12,26,1), akan menghapus MACD Histogram dan garis sinyal. Garis sinyal terpisah, tanpa histogram, dapat ditambahkan dengan memilih menu Exp Mov Avg dari menu Advanced Options Overlay. Klik di sini untuk grafik live indikator MACD. Menggunakan MACD dengan StockCharts Scans Berikut adalah beberapa contoh pemindaian yang dapat digunakan anggota StockCharts untuk memindai berbagai sinyal MACD: MACD Bullish Signal Line Cross. Pemindaian ini menunjukkan saham yang diperdagangkan di atas rata-rata pergerakan 200 hari mereka dan memiliki crossover garis sinyal bullish di MACD. Perhatikan juga bahwa MACD diharuskan bersikap negatif untuk memastikan kenaikan ini terjadi setelah kemunduran. Pemindaian ini hanya dimaksudkan sebagai starter untuk penyempurnaan lebih lanjut. MACD Bearish Signal Line Cross. Pemindaian ini mengungkapkan saham yang diperdagangkan di bawah rata-rata pergerakan 200 hari mereka dan memiliki crossover garis sinyal bearish di MACD. Perhatikan juga bahwa MACD diwajibkan untuk bersikap positif untuk memastikan penurunan ini terjadi setelah terpental. Pemindaian ini hanya dimaksudkan sebagai starter untuk penyempurnaan lebih lanjut. Studi lebih lanjut: Dari sang pencipta, buku ini menawarkan studi komprehensif untuk menggunakan dan menafsirkan MACD. Analisis Teknis - Alat Daya untuk Investor Aktif Gerald AppelBagaimana Menggunakan Moving Averages Moving averages membantu kita untuk menentukan terlebih dahulu tren dan kedua, untuk mengenali perubahan dalam tren. Itu dia. Tidak ada lagi yang bagus untuk mereka. Hal lain hanya buang-buang waktu saja. Aku tidak akan masuk ke rincian berdarah tentang bagaimana mereka dibangun. Ada sekitar zillion website yang akan menjelaskan matematika make-up dari mereka. Jika Anda melakukannya pada hari Anda sendiri ketika Anda benar-benar bosan dari pikiran Anda Tapi yang benar-benar Anda harus ketahui adalah bahwa garis rata-rata yang bergerak hanyalah harga rata-rata stok dari waktu ke waktu. Itu dia. Dua rata-rata bergerak saya menggunakan dua rata-rata bergerak: rata-rata moving average 10 (SMA) dan moving average eksponensial 30 periode (EMA). Saya suka menggunakan yang lebih lambat dan yang lebih cepat. Mengapa Karena ketika yang lebih cepat (10) melewati yang lebih lambat (30), maka akan sering menandakan perubahan tren. Mari kita lihat sebuah contoh: Anda dapat melihat di grafik di atas bagaimana garis-garis ini dapat membantu Anda menentukan tren. Di sisi kiri grafik SMA 10 berada di atas 30 EMA dan trennya naik. SMA 10 melintasi turun di bawah 30 EMA pada pertengahan Agustus dan tren turun. Kemudian, 10 SMA melintasi kembali melalui 30 EMA pada bulan September dan trennya naik lagi - dan bertahan selama beberapa bulan setelahnya. Berikut adalah aturannya: Fokus pada posisi long hanya saat SMA 10 berada di atas 30 EMA. Fokus pada posisi pendek hanya bila SMA 10 berada di bawah 30 EMA. Ini tidak ada yang lebih sederhana dari itu dan SELALU akan tetap menjaga Anda di sisi kanan tren Perhatikan bahwa rata-rata bergerak hanya bekerja dengan baik saat saham sedang tren - bukan saat mereka dalam kisaran perdagangan. Ketika sebuah saham (atau pasar itu sendiri) menjadi ceroboh maka Anda dapat mengabaikan moving averages - mereka tidak akan bekerja Berikut adalah hal penting yang harus diingat (untuk posisi long - berbalik arah posisi pendek): SMA 10 harus berada di atas 30 EMA. Harus ada banyak ruang di antara moving averages. Rata-rata bergerak rata harus miring ke atas. Periode 200 moving average 200 SMA digunakan untuk memisahkan wilayah banteng dari wilayah beruang. Studi telah menunjukkan bahwa dengan memusatkan perhatian pada posisi panjang di atas garis ini dan posisi pendek di bawah garis ini dapat memberi Anda sedikit keunggulan. Anda harus menambahkan rata-rata bergerak ini ke semua grafik Anda dalam semua kerangka waktu. Iya nih. Grafik mingguan, grafik harian, dan grafik intra hari (15 menit, 60 menit). SMA 200 adalah moving average yang paling penting untuk dimiliki di bagan saham. Anda akan terkejut melihat berapa kali saham akan berbalik arah di area ini. Gunakan ini untuk keuntungan Anda Juga, saat menulis pindaian untuk saham, Anda dapat menggunakan ini sebagai filter tambahan untuk menemukan setup panjang potensial yang berada di atas garis ini dan pengaturan singkat potensial yang berada di bawah baris ini. Dukungan dan Resistensi Berlawanan dengan kepercayaan populer, saham tidak menemukan dukungan atau mengalami hambatan pada moving averages. Sering kali Anda akan mendengar kata para pedagang, Hei, lihatlah stok ini Ini memantul dari rata-rata pergerakan 50 hari Mengapa sebuah saham tiba-tiba terpental dari garis yang oleh beberapa pedagang diposisikan di bursa saham? Stok hanya akan terpental (jika Anda ingin menyebutnya begitu) dari tingkat harga signifikan yang terjadi di masa lalu - bukan garis pada grafik. Saham akan berbalik (naik atau turun) pada tingkat harga yang berada di dekat moving average yang populer namun tidak membalik pada garis itu sendiri. Jadi, misalkan Anda melihat grafik dan Anda melihat saham menarik kembali ke, katakanlah, rata-rata pergerakan 200 periode. Lihatlah tingkat harga pada grafik yang terbukti menjadi support atau resistance yang signifikan di masa lalu. Itu adalah area dimana saham kemungkinan akan berbalik arah.
Pilihan-strategi-kalender-tersebar
Apa-is-training-strategy-definition