Moving-average-in-technical-analysis

Moving-average-in-technical-analysis

Ios-forex-trading
Daftar sistem perdagangan
Pelajari-strategi pilihan-trading


Indikator perdagangan Mesa Trading-strategy-websites R2-forex Pelatihan-pembelajaran-dan-pengembangan-strategi Lch-forexclear-client-clearing Jimmakos-forex

Analisis Teknis: Moving Averages Sebagian besar pola grafik menunjukkan banyak variasi pergerakan harga. Hal ini bisa menyulitkan para pedagang untuk mendapatkan ide tentang keseluruhan tren keamanan. Salah satu metode sederhana yang digunakan trader untuk memerangi ini adalah dengan menerapkan moving averages. Rata-rata bergerak adalah harga rata-rata keamanan selama jangka waktu tertentu. Dengan merencanakan harga rata-rata keamanan, pergerakan harga merapikan. Begitu fluktuasi sehari-hari dilepaskan, para pedagang lebih mampu mengidentifikasi tren sebenarnya dan meningkatkan kemungkinan bahwa hal itu akan menguntungkan mereka. (Untuk mempelajari lebih lanjut, baca tutorial Moving Averages.) Jenis Rata-rata Bergerak Ada sejumlah jenis rata-rata bergerak yang bervariasi menurut cara perhitungannya, namun rata-rata rata-rata diinterpretasikan tetap sama. Perhitungan hanya berbeda dalam hal pembobotan yang mereka tempatkan pada data harga, bergeser dari bobot masing-masing titik harga menjadi bobot yang lebih besar pada data terakhir. Tiga jenis moving average yang paling umum adalah sederhana. Linear dan eksponensial. Simple Moving Average (SMA) Ini adalah metode yang paling umum digunakan untuk menghitung moving average harga. Ini hanya mengambil jumlah dari semua harga penutupan terakhir selama periode waktu dan membagi hasilnya dengan jumlah harga yang digunakan dalam perhitungan. Misalnya, dalam rata-rata pergerakan 10 hari, 10 harga penutupan terakhir ditambahkan bersama-sama dan kemudian dibagi dengan 10. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 1, trader mampu membuat rata-rata kurang responsif terhadap perubahan harga dengan meningkatkan jumlah Dari periode yang digunakan dalam perhitungan. Meningkatnya jumlah periode waktu dalam perhitungan adalah salah satu cara terbaik untuk mengukur kekuatan tren jangka panjang dan kemungkinan akan membalikkan. Banyak orang berpendapat bahwa kegunaan jenis rata-rata ini terbatas karena setiap titik dalam rangkaian data memiliki dampak yang sama terhadap hasilnya terlepas dari mana yang terjadi dalam urutan. Para kritikus berpendapat bahwa data terbaru lebih penting dan, oleh karena itu, seharusnya juga memiliki bobot yang lebih tinggi. Jenis kritik ini telah menjadi salah satu faktor utama yang menyebabkan penemuan bentuk rata-rata bergerak lainnya. Rata-rata Tertimbang Linear Indikator rata-rata bergerak ini adalah yang paling tidak biasa dari ketiganya dan digunakan untuk mengatasi masalah bobot yang sama. Rata-rata bergerak tertimbang linear dihitung dengan mengambil jumlah semua harga penutupan selama periode waktu tertentu dan mengalikannya dengan posisi titik data dan kemudian membagi dengan jumlah jumlah periode. Misalnya, dalam rata-rata tertimbang lima hari rata-rata, harga penutupan hari ini dikalikan lima, kemarin empat dan seterusnya sampai hari pertama dalam rentang periode tercapai. Angka-angka ini kemudian ditambahkan bersama-sama dan dibagi dengan jumlah pengganda. Exponential Moving Average (EMA) Perhitungan rata-rata bergerak ini menggunakan faktor pemulusan untuk menempatkan bobot yang lebih tinggi pada titik data terkini dan dianggap jauh lebih efisien daripada rata-rata tertimbang linear. Memiliki pemahaman tentang perhitungan umumnya tidak diperlukan bagi kebanyakan trader karena kebanyakan charting package melakukan perhitungan untuk Anda. Hal yang paling penting untuk diingat tentang rata-rata pergerakan eksponensial adalah bahwa hal itu lebih responsif terhadap informasi baru dibandingkan dengan rata-rata pergerakan sederhana. Responsivitas ini merupakan salah satu faktor kunci mengapa ini adalah rata-rata pilihan bergerak di antara banyak pedagang teknis. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 2, EMA 15 periode naik dan turun lebih cepat dari SMA 15 periode. Perbedaan kecil ini sepertinya tidak terlalu banyak, tapi ini adalah faktor penting yang harus diperhatikan karena dapat mempengaruhi tingkat pengembalian. Kegunaan Besar Rata-rata Bergerak Rata-rata bergerak digunakan untuk mengidentifikasi tren saat ini dan pembalikan tren serta untuk menetapkan level support dan resistance. Moving averages dapat digunakan untuk mengidentifikasi dengan cepat apakah keamanan bergerak dalam uptrend atau downtrend tergantung pada arah moving average. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 3, ketika rata-rata bergerak menuju ke atas dan harganya di atas, keamanan berada dalam tren naik. Sebaliknya, rata-rata bergerak miring ke bawah dengan harga di bawah ini bisa digunakan untuk memberi sinyal tren turun. Metode lain untuk menentukan momentum adalah dengan melihat urutan rata-rata bergerak. Bila rata-rata jangka pendek di atas rata-rata jangka panjang, trennya naik. Di sisi lain, rata-rata jangka panjang di atas rata-rata jangka pendek menandakan pergerakan turun dalam tren. Moving average trend reversals terbentuk dalam dua cara utama: ketika harga bergerak melalui moving average dan ketika bergerak melalui moving average crossover. Sinyal umum pertama adalah ketika harga bergerak melalui moving average yang penting. Misalnya, ketika harga sebuah keamanan yang berada dalam tren naik turun di bawah rata-rata pergerakan 50 periode, seperti pada Gambar 4, ini adalah tanda bahwa tren kenaikan dapat berbalik. Sinyal lain dari pembalikan tren adalah ketika satu moving average melewati yang lain. Misalnya, seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 5, jika rata-rata pergerakan 15 hari di atas rata-rata pergerakan 50 hari, ini adalah tanda positif bahwa harga akan mulai meningkat. Jika periode yang digunakan dalam perhitungan relatif pendek, misalnya 15 dan 35, ini bisa menandakan pembalikan tren jangka pendek. Di sisi lain, ketika dua rata-rata dengan kerangka waktu yang relatif lama menyeberang (50 dan 200, misalnya), ini digunakan untuk menyarankan pergeseran jangka panjang dalam tren. Cara lain untuk memindahkan rata-rata yang digunakan adalah mengidentifikasi level support dan resistance. Hal ini tidak biasa untuk melihat saham yang telah jatuh menghentikan penurunan dan arah sebaliknya setelah menyentuh support dari moving average utama. Pergerakan melalui moving average utama sering digunakan sebagai sinyal oleh trader teknik bahwa tren membalikkan. Misalnya, jika harga menembus rata-rata pergerakan 200 hari ke arah bawah, ini adalah sinyal bahwa tren naik berbalik arah. Moving averages adalah alat yang ampuh untuk menganalisis tren keamanan. Mereka memberikan support dan resistance yang berguna dan sangat mudah digunakan. Kerangka waktu paling umum yang digunakan saat membuat rata-rata bergerak adalah hari 200 hari, 100 hari, 50 hari, 20 hari dan 10 hari. Rata-rata 200 hari dianggap sebagai ukuran yang baik untuk tahun perdagangan, rata-rata 100 hari setengah tahun, rata-rata 50 hari seperempat tahun, rata-rata 20 hari dalam sebulan dan 10 Rata rata dua minggu. Moving averages membantu pedagang teknik menghaluskan beberapa kebisingan yang ditemukan dalam pergerakan harga sehari-hari, memberi para pedagang pandangan yang lebih jelas mengenai tren harga. Sejauh ini kami fokus pada pergerakan harga, melalui grafik dan rata-rata. Pada bagian selanjutnya, perhatikan beberapa teknik lain yang digunakan untuk mengkonfirmasi pergerakan dan pola harga. Analisa Teknikal: Indikator Dan Rata-rata Oscillatorsmoving Rata-rata Istilah analisis teknis yang berarti harga rata-rata keamanan selama jangka waktu tertentu (yang paling umum adalah 20, 30, 50, 100 dan 200 hari), digunakan untuk mengetahui tren harga dengan meratakan Fluktuasi besar. Ini mungkin merupakan variabel yang paling umum digunakan dalam analisis teknis. Data rata-rata bergerak digunakan untuk membuat bagan yang menunjukkan apakah harga saham sedang tren naik atau turun. Mereka dapat digunakan untuk melacak pola harian, mingguan, atau bulanan. Setiap hari baru (atau minggu atau bulan) angka ditambahkan ke rata-rata dan jumlah yang paling tua dijatuhkan demikian, rata-rata bergerak dari waktu ke waktu. Secara umum. Semakin pendek jangka waktu yang digunakan, semakin mudah harga akan berubah, jadi, misalnya, garis rata-rata 20 hari bergerak cenderung bergerak naik dan turun lebih dari 200 hari rata-rata bergerak. Indeks saham komoditas Kairi Relative Index (KRI) Bollinger bands Bom grup STARC Chaikin Oscillator kijun garis indeks kekuatan sejati golden cross Hak Cipta copy 2017 WebFinance, Inc. Semua Hak Dilindungi. Duplikasi yang tidak sah, secara keseluruhan atau sebagian, sangat dilarang. Grafik panggung memperoleh popularitas di akhir abad 19 dari tulisan Charles H. Dow di Wall Street Journal. Komentarnya, yang kemudian dikenal sebagai quotDow Theoryquot, menuduh bahwa pasar bergerak dalam semua jenis tren yang dapat diukur dan bahwa tren ini dapat diuraikan dan diprediksi dalam pergerakan harga yang terlihat di semua grafik. ANALISIS FUNDAMENTAL berusaha menentukan harga saham di masa depan dengan memahami dan mengukur nilai kuotasi objektif dari suatu ekuitas. Studi bagan saham, yang dikenal dengan ANALISIS TEKNIS, percaya bahwa aksi pasar masa lalu itu sendiri akan menentukan jalannya harga masa depan. Bagan saham adalah grafik dua arah sumbu sederhana (x-y) harga dan waktu. Masing-masing ekuitas, pasar dan indeks yang terdaftar di bursa umum memiliki grafik yang menggambarkan pergerakan harga ini dari waktu ke waktu. Plot data individu untuk grafik dapat dibuat dengan menggunakan harga CLOSING untuk setiap hari. Plot dihubungkan bersama dalam satu baris, menciptakan grafik. Juga, kombinasi harga OPENING, CLOSING, HIGH andor LOW untuk sesi pasar tersebut dapat digunakan untuk plot data. Jenis data kedua ini disebut BAR HARGA. Bar harga individual kemudian dilapiskan ke grafik, menciptakan tampilan pergerakan saham yang padat. Bagan saham dapat dibuat dalam banyak kerangka waktu yang berbeda. Pemegang dana reksa dana menggunakan grafik bulanan dimana masing-masing data plot terdiri dari satu bulan kegiatan. Pedagang hari menggunakan grafik saham 1 menit dan 5 menit untuk membuat keputusan beli dan jual cepat. Jenis grafik saham yang paling umum adalah plot harian, menunjukkan satu sesi pasar lengkap untuk setiap unit. Bagan saham dapat ditarik dalam dua cara yang berbeda. Bagan ARITHMETIK memiliki jarak vertikal yang sama antara setiap unit harga. Bagan LOGARITHMIK adalah bagan pertumbuhan persentase. Ini memiliki jarak vertikal yang sama antara persentase pertumbuhan harga yang sama. Misalnya, pergerakan harga dari 10 menjadi 20 adalah 100 pergerakan. Perpindahan dari 20 menjadi 40 juga bergerak 100. Untuk alasan ini, jarak vertikal dari 10 sampai 20 dan jarak vertikal dari 20 sampai 40 akan identik pada grafik logaritmik. Analisis bagan saham dapat diterapkan secara merata untuk saham individu dan indeks utama. Analis menggunakan penelitian teknis mereka pada grafik indeks untuk menentukan apakah pasar saat ini adalah PASAR BULL atau BEAR MARKET. Pada grafik individu, investor dan pedagang dapat mempelajari hal yang sama tentang perusahaan favorit mereka. Gunakan bagan saham untuk mengidentifikasi tren saat ini. Tren mencerminkan tingkat rata-rata perubahan harga saham dari waktu ke waktu. Tren ada di semua kerangka waktu dan semua pasar. Pedagang hari bisa membuat tren saham mereka ke dalam beberapa menit. Investor jangka panjang melihat tren yang bertahan selama bertahun-tahun. Tren dapat diklasifikasikan dalam tiga cara: UP, DOWN atau RANGEBOUND. Dalam uptrend, rally saham sering terjadi pada periode antara konsolidasi atau pergerakan terhadap tren. Dengan demikian, ia menarik serangkaian harga tertinggi dan posisi terendah yang lebih tinggi di bagan saham. Dalam uptrend, akan ada tingkat perubahan harga POSITIF dari waktu ke waktu. Dalam tren turun, penurunan saham sering terjadi pada periode antara konsolidasi atau pergerakan terhadap tren. Dengan demikian, ia menarik serangkaian harga terendah dan posisi terendah di chart saham. Dalam tren turun, akan ada tingkat perubahan harga NEGATIF ​​dari waktu ke waktu. Giliran harga murah bolak-balik untuk jangka waktu yang lama antara batas atas dan bawah yang mudah terlihat. Tidak ada arahan yang jelas terhadap pergerakan harga pada bagan saham dan akan ada KEDUA atau NO laju perubahan harga. Tren cenderung bertahan seiring berjalannya waktu. Stok dalam uptrend akan terus meningkat sampai beberapa perubahan dalam nilai atau kondisi terjadi. Penurunan saham akan terus turun sampai beberapa perubahan dalam nilai atau kondisi terjadi. Pembaca bagan mencoba mencari TOPS dan BOTTOMS, yang merupakan poin di mana reli atau penurunan berakhir. Mengambil posisi di dekat bagian atas atau bawah bisa sangat menguntungkan. Tren dapat diukur dengan menggunakan TRENDLINES. Sangat sering garis lurus bisa ditarik BAWAH tiga atau lebih pullback dari reli atau OVER pullback dari penurunan. Ketika harga bar kemudian kembali ke trendline tersebut, mereka cenderung mencari SUPPORT atau RESISTANCE dan memantul dari garis ke arah yang berlawanan. Kutipan yang terkenal tentang tren menyarankan bahwa tren ini adalah teman Anda. Bagi para pedagang dan investor, kebijaksanaan ini mengajarkan bahwa Anda akan lebih berhasil mengambil posisi saham ke arah tren yang berlaku daripada melawannya. Volume mengukur partisipasi orang banyak. Stock charts menampilkan volume melalui HISTOGRAM individu di bawah panel harga. Seringkali ini akan menunjukkan bar hijau selama hari-hari dan bar merah untuk hari-hari yang akan datang. Investor dan pedagang dapat mengukur minat beli dan jual dengan melihat berapa hari naik atau turun hari berturut-turut dan bagaimana perbandingan volume mereka dengan hari di mana harga bergerak ke arah yang berlawanan. Saham yang dibeli dengan bunga lebih besar dari yang dijual dikatakan berada di bawah ACCUMULATION. Saham yang dijual dengan bunga besar dari pada pembelian dikatakan berada di bawah DISTRIBUSI. Akumulasi dan distribusi sering terjadi pergerakan harga LEAD. Dengan kata lain, saham di bawah akumulasi sering akan naik beberapa saat setelah pembelian dimulai. Sebagai alternatif, saham yang berada di bawah distribusi akan sering jatuh beberapa saat setelah penjualan dimulai. Dibutuhkan volume untuk stok naik tapi bisa turun dari beratnya sendiri. Rally membutuhkan partisipasi antusias dari penonton. Ketika reli kehabisan peserta baru, saham bisa dengan mudah jatuh. Investor dan trader menggunakan indikator seperti ON BALANCE VOLUME untuk melihat apakah partisipasi tertinggal (belakang) atau memimpin (di depan) aksi harga. Perdagangan saham harian dengan volume rata-rata yang menentukan LIQUIDITY mereka. Stok cair sangat mudah bagi para pedagang untuk membeli dan menjual. Saham illiquid membutuhkan SPREADS yang sangat tinggi (biaya transaksi) untuk membeli atau menjual dan seringkali tidak dapat dihilangkan dengan cepat dari portofolio. Analisis bagan saham tidak berjalan dengan baik pada saham tidak likuid. Pelarian disertai volume yang jauh lebih tinggi dari rata-rata agar stok itu sehat untuk kelanjutan pergerakan harga ke arah itu. Tapi setelah reli atau penurunan yang panjang, stok sering memiliki volume yang sangat tinggi yang dikenal dengan CLIMAX. Selama hari-hari ini, pembeli terakhir atau penjual mengambil posisi. Saham kemudian berbalik karena tidak ada lagi cukup peserta untuk menyebabkan harga bergerak ke arah itu. Pola dan Indikator Bagaimana Anda mengatur arus data grafik saham yang tak ada habisnya ke dalam format logis yang tidak memerlukan sains roket untuk menafsirkan Bagan memungkinkan investor dan pedagang untuk melihat tindakan harga sebelumnya dan sekarang untuk membuat prediksi dan pilihan bijaksana yang masuk akal. Ini adalah medium yang sangat visual. Fakta yang satu ini memisahkannya dari dunia yang lebih dingin dari analisis berbasis nilai. Bagan stok mengaktifkan fungsi logika dan kreativitas otak kiri dan otak kanan. Jadi tidak mengherankan bahwa selama abad terakhir dua bentuk analisis telah berkembang yang fokus di sepanjang garis pemeriksaan kritis ini. Bentuk grafik interpretasi tertua adalah ANALISIS PATTERN. Metode ini mendapatkan popularitas melalui kedua tulisan Charles Dow dan Technical Analysis of Stock Trends. Sebuah buku klasik yang ditulis tentang subjek setelah Perang Dunia II. Bentuk interpretasi yang lebih baru adalah ANALISIS INDIKATOR, sebuah ujian berorientasi matematika dimana elemen dasar harga dan volume dijalankan melalui serangkaian perhitungan untuk memprediksi kemana harga akan pergi selanjutnya. Analisis pola memperoleh kekuatannya dari kecenderungan grafik untuk mengulangi formasi bar yang sama berulang-ulang. Pola ini telah dikategorikan selama bertahun-tahun memiliki bias bullish atau bearish. Beberapa yang terkenal termasuk HEAD dan SHOULDERS, TRIANGLES, RECTANGLES, DOUBLE TOPS, DOUBLE BOTTOMS dan FLAGS. Selain itu, fitur lansekap grafik seperti GAPS dan TRENDLINES dikatakan memiliki arti penting pada tindakan harga di masa depan. Analisis indikator menggunakan perhitungan matematis untuk mengukur hubungan harga saat ini terhadap aksi harga di masa lalu. Hampir semua indikator dapat dikategorikan sebagai TREND-FOLLOWING atau OSCILLATORS. Indikator trend-following berikut termasuk RATA-RATA BERGERAK, ON BALANCE VOLUME dan MACD. Osilator umum meliputi STOCHASTICS, RSI dan RATE OF CHANGE. Indikator mengikuti tren bereaksi jauh lebih lambat daripada osilator. Mereka melihat jauh ke kaca spion untuk menemukan masa depan. Osilator bereaksi sangat cepat terhadap perubahan harga jangka pendek, membolak-balik antara tingkat OVERBOUGHT dan OVERSOLD. Kedua pola dan indikator mengukur psikologi pasar. Inti investor dan pedagang yang membentuk pasar setiap hari cenderung bertindak dengan mentalitas kawanan karena kenaikan harga dan penurunan. Kutipan quotcrowdquot ini cenderung mengembangkan karakteristik yang diketahui berulang berulang-ulang. Penafsiran grafik menggunakan kedua alat analisis penting ini mengungkap stres yang tumbuh di tengah kerumunan yang pada akhirnya harus diterjemahkan ke dalam perubahan harga. Indikator teknis yang paling populer untuk mempelajari grafik saham adalah RATA-RATA BERGERAK. Alat serbaguna ini memiliki banyak kegunaan penting bagi investor dan pedagang. Ambil jumlah dari sejumlah harga CLOSE sebelumnya dan kemudian bagi dengan nomor yang sama. Ini menciptakan harga rata-rata untuk saham itu dalam jangka waktu tersebut. Rata-rata bergerak dapat ditampilkan dengan menghitung ulang hasil ini setiap hari dan merencanakannya di panel grafis yang sama dengan harga bar. Bergerak rata-rata harga LAG. Dengan kata lain, jika harga mulai bergerak tajam ke atas atau ke bawah, akan memakan waktu lama bagi rata-rata bergerak untuk mengutip upquot. Merencanakan rata-rata bergerak dalam grafik saham menunjukkan seberapa baik harga saat ini berperilaku dibandingkan dengan masa lalu. Kekuatan garis rata-rata bergerak berasal dari interaksi langsung dengan harga bar. Harga saat ini akan selalu di atas atau di bawah perhitungan rata-rata bergerak. Bila di atas, kondisi adalah quotbullishquot. Bila di bawah, kondisi adalah quotbearishquot. Selain itu, moving averages akan melandai ke atas atau ke bawah sepanjang waktu. Ini menambahkan dimensi visual lain ke analisis saham. Moving averages mendefinisikan STOCK TRENDS. Mereka dapat dihitung untuk jangka waktu tertentu. Investor dan pedagang merasa sangat terbantu saat memberikan masukan tentang tren JANGKA PENDEK, INTERMEDIATE, dan LONG-TERM. Untuk alasan ini, menggunakan beberapa moving averages yang mencerminkan karakteristik ini membantu pengambilan keputusan penting. Pengaturan rata-rata bergerak rata-rata untuk grafik saham harian adalah: 20 hari untuk jangka pendek, 50 hari untuk jangka menengah dan 200 hari untuk jangka panjang. Salah satu sinyal beli atau jual yang paling umum di semua analisis grafik adalah RATA-RATA RATA-RATA BERGERAK. Ini terjadi ketika dua moving averages mewakili tren yang berbeda berselang-seling. Misalnya, ketika rata-rata jangka pendek menyeberang di bawah BAWAH jangka panjang, sinyal SELL dihasilkan. Sebaliknya, ketika sebuah salib jangka pendek di atas jangka panjang, sinyal BUY dihasilkan. Moving averages dapat diupdate dengan topquot melalui penerapan perhitungan matematika lebih lanjut. Rata-rata umum dikenal sebagai SIMPLE atau SMA. Ini cenderung sangat lambat. Dengan memberi bobot lebih pada perubahan harga saat ini daripada banyak bar yang lalu, rata-rata pergerakan EXPONENTIAL atau EMA yang lebih cepat dapat dibuat. Banyak teknisi menyukai EMA di SMA. Untungnya semua program grafik saham umum, online dan offline, lakukan perhitungan rata-rata bergerak yang sulit untuk Anda dan harga plot dengan sempurna. Dukungan dan Perlawanan Konsep SUPPORT AND RESISTANCE sangat penting untuk memahami dan menafsirkan grafik saham. Sama seperti bola memantul saat menyentuh lantai atau turun setelah dilempar ke langit-langit, dukungan dan ketahanan menentukan batas-batas alami untuk kenaikan dan penurunan harga. Pembeli dan penjual selalu dalam mode pertempuran. Dukungan mendefinisikan tingkat dimana pembeli cukup kuat untuk menjaga harga agar tidak jatuh lebih jauh. Resistance menentukan tingkat di mana penjual terlalu kuat untuk memungkinkan harga naik lebih jauh. Dukungan dan resistensi memainkan peran yang berbeda dalam uptrend dan downtrends. Dalam uptrend, support adalah kemunduran dari rally yang harus diakhiri. Dalam tren turun, resistance adalah dimana pullback dari penurunan harus diakhiri. Support dan resistance diciptakan karena harga memiliki memori. Harga di mana pembeli atau penjual yang signifikan memasuki pasar di masa lalu akan cenderung menghasilkan campuran peserta yang serupa saat harga kembali kembali ke tingkat itu. Bila harga mendorong resistance di atas, maka akan menjadi level support baru. Bila harga turun di bawah support, level tersebut menjadi resistance. Bila tingkat dukungan atau penolakan ditembus, harga cenderung mendorong ke depan dengan tajam saat orang banyak memperhatikan BREAKOUT dan melompat untuk membeli atau menjual. Bila level ditembus namun tidak menarik kerumunan pembeli atau penjual, seringkali turun kembali di bawah support lama atau resistance. Kegagalan ini dikenal sebagai FAYSE BREAKOUT. Dukungan dan perlawanan datang dalam semua varietas dan kekuatan. Mereka paling sering terwujud sebagai tingkat harga horizontal. Tapi trendlines di berbagai sudut mewakili support dan resistance juga. Lamanya waktu bahwa level support atau resistance ada yang menentukan kekuatan atau kelemahan dari level tersebut. Kekuatan atau kelemahan menentukan berapa banyak minat beli atau penjualan akan diperlukan untuk memecahkan level. Juga, volume yang lebih besar diperdagangkan pada tingkat manapun, semakin kuat level tersebut. Dukungan dan resistensi ada di semua kerangka waktu dan semua pasar. Tingkat dalam kerangka waktu yang lebih lama lebih kuat daripada frame waktu yang lebih pendek. Baru untuk Perdagangan dan Analisis Teknis Pelajari Dasar-dasar Analisis Teknis Stok India dan Bursa Saham Trend Stock Charts and Trends. Penggunaan situs web ini dan jika produk layanan yang ditawarkan oleh kami menunjukkan penerimaan Anda atas penafian kami. Penafian: Futures, option amp stock trading adalah aktivitas berisiko tinggi. Setiap tindakan yang Anda pilih untuk dilakukan di pasar adalah tanggung jawab Anda sendiri. TraderEdgeIndia tidak bertanggung jawab atas kerugian, kerugian langsung atau tidak langsung, konsekuensial atau insidentil apapun yang timbul dari penggunaan informasi ini. Informasi ini bukanlah tawaran untuk menjual atau meminta untuk membeli sekuritas yang disebutkan di sini. Para penulis mungkin atau mungkin tidak melakukan perdagangan efek-efek tersebut. Semua nama atau produk yang disebutkan adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari pemiliknya masing-masing. Hak Cipta TradersEdgeIndia Semua hak dilindungi undang-undang.
Trading-systems-and-methods - + - website-5th-edition-pdf
Pilihan-trading-usa