Moving-average-ladder-logic

Moving-average-ladder-logic

Metode-peramalan-moving-average-adalah
Rasio-untuk-moving-average-formula
Ozforex


Quantitative-trading-strategies-in-r Lwp-forex Moving-average-forecasting-sudah-digunakan-untuk Trading-system-per-ipad Trading-system-in-the-indian-ocean Moving-average-linear-trend

Dasar-dasar Logika Ladder Logic Ladder adalah dasar dari kebanyakan fungsi kontrol Logika tangga menggunakan kontak switch atau relay untuk menerapkan ekspresi Boolean. Di tahun-tahun yang lalu, logika tangga dimungkinkan dengan relay diskrit dan kadang-kadang disebut logika relay. Saat ini sebagian besar implementasi dilakukan dengan menggunakan perangkat berbasis mikroprosesor khusus yang disebut pengendali logika programmable (PLC). Meski sarana implementasinya telah berubah selama bertahun-tahun, konsep dasarnya tetap sama. Fungsi logis Saat mempelajari logika, seseorang harus mulai dengan fungsi dasarnya. Nilai input dapat dikombinasikan dengan menggunakan fungsi AND, OR, OR dan OR OR (XOR) logis (Gambar 1 di sebelah kanan). Logika gerbang menggunakan elektronik digital untuk mengimplementasikan fungsi-fungsi ini. Setiap gerbang sebenarnya adalah rangkaian, biasanya terdiri dari transistor dan resistor biasing. Sebagai contoh, chip transistor-transistor logic (TTL) 7408 berisi empat, dua masukan DAN gerbang dalam satu paket sirkuit terpadu (IC). Gerbang dan jenis lainnya pada IC terpisah dapat dihubungkan bersama untuk mengimplementasikan beragam logika digital. Dalam kasus logika tangga, fungsi logika diimplementasikan dengan mengembangkan diagram tangga. Dinamakan kemiripannya dengan tangga, diagram terdiri dari dua rel vertikal yang dihubungkan oleh beberapa anak tangga horizontal. Setiap rel diberi energi pada voltase yang berbeda, dan masing-masing anak tangga mengandung setidaknya satu elemen, seperti koil relay atau lampu indikator, yang tegangannya bisa turun. Dalam rangkaian tangga, kontak yang biasanya terbuka (tipe-A) dan biasanya tertutup (tipe-B) saling berhubungan sehingga bisa menerapkan fungsi logis. Menghubungkan dua kontak secara seri menerapkan fungsi AND, karena kontak pertama dan kedua harus ditutup untuk menyelesaikan rangkaian. Menghubungkan dua kontak yang sama secara paralel mengimplementasikan OR yang logis, karena setidaknya satu kontak harus ditutup untuk menyelesaikan rangkaian. Implementasi XOR untuk dua masukan, yang sebenarnya (A DAN B) ATAU (A DAN B) dimana tanda utama menunjukkan NOT atau inversi logis, memerlukan tipe-A dan kontak tipe B untuk kedua masukan. Kumparan relay, apakah itu perangkat diskrit atau perangkat virtual yang dinotasikan oleh perangkat lunak PLC, mengendalikan satu atau beberapa kumpulan kontak. Bila kumparan relay diberi energi atau terpakai, kontak tipe-A-nya dekat dan kontak tipe B-nya terbuka. Sebaliknya, ketika koil tidak berenergi atau putus, kontaknya kembali ke keadaan normalnya. Fungsi segel. Sering kali, pushbuttons sesaat digunakan untuk memberi masukan pengguna ke sirkuit kontrol. Jika tombol seperti itu digunakan sebagai tombol tekan awal untuk motor, sakelar harus disegel - sehingga motor tidak berhenti saat tombol tekan dilepas. Ini membutuhkan jalur untuk berkembang di sekitar saklar sehingga arus dapat terus mengalir setelah kontak saklar terbuka. Fungsi seal-in dapat dilengkapi dengan koil relay dan satu set tipe-A kontak seperti ditunjukkan pada kotak putus-putus pada Gambar. 2. Saat tombol start ditekan, relay SI diangkat dan kontak tipe-A-nya dekat, memberikan jalur saat ini setelah tombol tekan awal dilepaskan. Fungsi lainnya Berbagai perangkat input khusus, seperti sensor suhu, saklar tekanan, indikator posisi, dan sakelar arus, dapat memberikan masukan ke sirkuit logika tangga. Perangkat seperti penghitung waktu dan penghitung juga dapat ditambahkan untuk membuat logika lebih kompleks. Ara. 2 menunjukkan rangkaian kontrol motor sederhana yang hanya akan memungkinkan motor untuk memulai dan tetap berjalan saat pompa oli pelumasnya menyala, setidaknya satu katup terbuka, dan tidak ada alarm. Menekan tombol berhenti mengeluarkan koil SI, menghentikan motor. Lampu indikator merah untuk berlari, hijau untuk berhenti juga bisa digunakan. Rangkaian kontrol dasar ini menjadi dasar rangkaian kontrol yang jauh lebih kompleks. Konstruksi dan Pemeliharaan Listrik Power outagemdashtwo kata-kata yang menyimpan atau membangunkan Anda di malam hari. Daripada melempar dan memutar atau membayangkan skenario bencana, siapkan pemadaman listrik dengan menilai risiko arsitektur kekuatan Anda dan melindungi sistem kritis untuk mengurangi dampak peristiwa durasi pendek. Untuk memastikan Anda siap untuk melakukan tindakan jika terjadi pemadaman, sebaiknya Anda memahami sistem mana yang paling berisiko. Sebagai rujukan, wersquove membuat contoh grid penilaian risiko menggunakan lingkungan rumah sakit rata-rata. Konstruksi dan Pemeliharaan Listrik Lainnya Internet of Things (IoT) menghubungkan semua orang dan segalanya. Pergeseran teknologi yang besar ini berdampak pada bagaimana bisnis berinteraksi dengan pusat data mereka. Hal ini juga mempengaruhi seberapa cepat bisnis dapat merespons saat terjadi masalah. Download White Paper ini untuk mengetahui seberapa besar data dan analisis yang mempengaruhi pusat data dan bagaimana Anda dapat menangani kebutuhan pusat data modern Anda. Pemeliharaan dan Pemeliharaan Listrik Lebih Di Amerika Serikat, distribusi daya tegangan menengah (MV) biasanya menggunakan switchgear circuit breaker switchgear (WCBS). Pemutus yang dapat ditarik memungkinkan perawatan rutin dan memberikan konfirmasi isolasi rangkaian yang mudah dilihat namun dengan biaya sebesar mdash yang memiliki komponen yang bisa dilepas dan tindakan memasukkan dan menarik pemutus dapat menyebabkan kemungkinan kejadian flash bus. Peranti pemutus arus tetap modern (FCBS), yang menggunakan vakum dan pelepas gas yang sangat andal dan hampir bebas perawatan, menghilangkan kekhawatiran ini dan mengenalkan potensi keuntungan lainnya. MoreWhat untuk mengetahui tentang pemrograman diagram tangga PLC. Ketika PLC digunakan terutama untuk mengganti relay, timer, dan counter, sulit untuk mengalahkan kesederhanaan dan kegunaan pemrograman diagram tangga. Kemampuan mereka untuk menerima pemrograman dalam diagram tangga adalah salah satu alasan keberhasilan pengontrol logika programmable ( PLC) di industri ini. Banyak kesamaan antara diagram tangga yang digunakan untuk memprogram PLC dan logika tangga relay Ketika PLC digunakan terutama untuk mengganti relay, timer, dan penghitung, sulit untuk mengalahkan kesederhanaan dan kegunaan diagram tangga pemrograman. Kemampuan mereka untuk menerima pemrograman dalam format diagram tangga adalah salah satu alasan keberhasilan pengendali logika programmable (PLC) di industri ini. Banyak kesamaan antara diagram tangga yang digunakan untuk memprogram PLC dan logika tangga relay yang sebelumnya digunakan untuk mengendalikan sistem industri mengurangi transisi dari sistem relay yang terpasang ke sistem berbasis PLC bagi banyak orang di industri listrik. Dan, kemampuan memonitor logika PLC dalam diagram tangga juga membuat pemecahan masalah lebih mudah bagi mereka yang sudah terbiasa dengan sistem kontrol berbasis relay. Meskipun ada banyak bahasa tingkat tinggi yang sekarang tersedia untuk pemrograman PLC, sebagian besar sistem masih diprogram dalam format diagram tangga karena kelebihan ini. Anatomi diagram tangga Logika dalam diagram tangga biasanya mengalir dari kiri ke kanan. Diagram dapat dibagi menjadi beberapa bagian yang disebut anak tangga, yang kira-kira sama dengan anak tangga di tangga. Setiap anak tangga biasanya terdiri dari kombinasi instruksi masukan. Instruksi ini menghasilkan instruksi output tunggal, namun anak tangga yang berisi instruksi blok fungsi mungkin lebih rumit. Setiap instruksi input atau output diberi alamat (ditunjukkan di bawah petunjuk pada Gambar 1, di halaman 22) yang menunjukkan lokasi pada memori PLC dimana keadaan instruksi tersebut disimpan. Petunjuk blok fungsi dapat mencakup satu atau beberapa alamat untuk menyimpan parameter yang terkait dengan fungsi yang mereka lakukan. Format numerik alamat tergantung pada skema yang digunakan oleh produsen tertentu, dan dapat dinyatakan dalam sistem penomoran berbasis biner. (Lihat sidebar di halaman 26.) Sebuah nama juga dapat dikaitkan dengan setiap alamat (ditunjukkan di atas instruksi pada Gambar 1) untuk membuat diagram tangga lebih mudah ditafsirkan. Jenis instruksi Diagram ladder pemrograman memungkinkan PLC untuk melakukan beberapa jenis tugas, termasuk logika Boolean, timing, counting, aritmatika, dan fungsi khusus. Baca dengan baik instruksi dasar dan instruksi blok fungsi, yang umum untuk hampir semua PLC. Selain instruksi ini, kebanyakan PLC mendukung banyak instruksi yang diperluas untuk melakukan tugas yang lebih rumit. Logika boolean Logika Boolean sebenarnya adalah sistem PLC dan sistem relay. Operasi hukum dalam logika Boolean adalah AND, OR, dan NOT. Operasi AND berarti semua input harus ON agar output ON ON analog dengan kontak relay yang dihubungkan secara seri. Operasi OR berarti bahwa output ON jika setidaknya satu input ON analog dengan kontak relay yang dihubungkan secara paralel. Operasi TIDAK berarti bahwa output MATI jika input ON dan sebaliknya analog dengan kontak relay tertutup normal. Untuk menggambarkan situasi di Rung 1 pada Gambar. 1 menggunakan logika Boolean, misalnya, kita dapat mengatakan bahwa Output 201 adalah ON jika Input 101 OR 102 ON dan Input 103 TIDAK AKTIF. Instruksi relay PLC melakukan logika Boolean menggunakan instruksi relay dasar. Petunjuk masukan umum adalah pemeriksaan (biasanya kontak terbuka) dan pemeriksaan (biasanya kontak tertutup). Instruksi input dapat digunakan untuk memeriksa keadaan input PLC eksternal atau bit internal pada memori PLC. Instruksi pemeriksaan adalah ON jika input atau bit yang diperiksa adalah ON instruksi check-off adalah ON jika input atau bit yang diperiksa MATI. Petunjuk pemeriksaan dapat dihubungkan secara seri dan paralel dalam kombinasi apapun untuk melakukan hampir semua fungsi logika Boolean, dan hasilnya dapat dihubungkan ke instruksi kumparan relay (output). Instruksi koil relay dapat digunakan untuk mengendalikan output PLC eksternal atau kumparan relay internal (bit) di PLC. Anda dapat melihat contoh penggunaan instruksi relay di Rung 1 pada Gambar. 1. Instruksi waktu. Instruksi waktu dasar di-delay dan off-delay. Dengan timer tunda, output yang terkait dengan instruksi timing dinyalakan beberapa waktu tertentu setelah input ON, namun MATI mati seketika saat input dimatikan. Dengan timer off-delay, output dinyalakan segera saat input dinyalakan. Namun, tetap ON untuk jangka waktu tertentu setelah input dimatikan, tapi sebelum OFF. Instruksi waktu biasanya dihubungkan seperti instruksi kumparan relay dalam diagram tangga, sehingga kombinasi kondisi masukan apapun dapat diprogram untuk memicunya. Bila instruksi waktu dibuat dalam program PLC, ruang dicadangkan untuk nilai timer yang berjalan dan nilai preset saat timer akan berjalan, dan pemrogram harus menyetel nilai preset ke nomor yang diinginkan saat memasukkan instruksi. Status output timer dapat diperiksa dengan petunjuk pemeriksaan untuk digunakan di peralatan lainnya dalam program. Berbagai kombinasi timer on-delay dan off-delay dapat digunakan untuk melakukan fungsi yang lebih rumit seperti, misalnya interval atau waktu siklus. Instruksi timing on-delay sederhana ditunjukkan pada Rung 2 pada Gambar. 1. Menghitung instruksi. Petunjuk penghitungan dasar menyediakan fungsi count-up, count-down, dan counter reset. Instruksi count-up hanya meningkatkan nilai sebuah counter dengan 1 setiap kali sebuah transisi ke atas (OFF to ON) terdeteksi pada input. Instruksi count-down melakukan sebaliknya, mengurangi nilai hitungan sebesar 1 pada setiap transisi masukan ke atas. Bila nilai penghitungan mencapai atau melebihi jumlah yang telah ditetapkan, output dari instruksi counter dinyalakan. Instruksi reset me-reset nilai hitungan ke 0 atau ke nilai reset yang telah ditentukan sebelumnya. Nilai reset positif dapat digunakan, misalnya untuk penghitung turun yang diperkirakan akan menghitung mundur ke 0. Seperti instruksi pengatur waktu, instruksi penghitungan biasanya dihubungkan seperti instruksi kumparan relay dalam diagram tangga, dan ruang dicadangkan untuk berlari. Nilai hitung dan nilai perjalanan preset saat instruksi dibuat dalam program PLC. Instruksi lawan biasanya memiliki fitur tambahan karena dapat direferensikan ke alamat yang sama, sehingga tindakan atas, bawah, dan reset dapat dilakukan pada counter yang sama jika diinginkan. Status keluaran counter dapat diperiksa dengan petunjuk pemeriksaan untuk digunakan di peralatan lainnya dalam program. Anak tangga 3 pada Gambar. 1 menunjukkan instruksi penghitungan yang khas. Instruksi aritmatika Hampir semua PLC memiliki petunjuk diagram tangga sederhana untuk menambahkan, mengurangi, mengalikan, dan membagi dua angka. Tangga tangga untuk instruksi yang digunakan untuk melakukan operasi aritmatika biasanya memiliki tiga bagian. Pertama adalah kondisi input yang harus benar agar perhitungan bisa berlangsung ini bisa berupa kombinasi antara instruksi pemeriksaan. Kedua adalah lokasi dari dua nomor yang akan dioperasikan pada lokasi ini sering masuk ke diagram tangga sebagai petunjuk, yang menyerupai petunjuk pemeriksaan dan yang memberitahu program di mana menemukan nomor di memori. Bagian ketiga dan terakhir dari tangga tangga aritmetika adalah lokasi keluaran yang biasanya dimasukkan sebagai alamat yang ditugaskan pada instruksi aritmatika aktual (, -, x, atau), yang menyerupai instruksi kumparan relay. Setiap kali kondisi input terpenuhi, kedua nomor tersebut diambil dari lokasi input, operasi aritmatika yang ditunjukkan dilakukan, dan hasilnya dimasukkan ke lokasi keluaran. Beberapa instruksi aritmatika dapat dihubungkan untuk melakukan operasi yang lebih kompleks dengan menetapkan keluaran dari anak tangga sebelumnya sebagai masukan di tangga berikutnya. Instruksi menambahkan sederhana ditunjukkan pada Rung 4 pada Gambar. 1 tangga diagram program Kelompok aritmatika lain adalah petunjuk perbandingan, yang menentukan jika satu nomor kurang dari, sama dengan, atau lebih besar dari pada nomor lain. Mereka diprogram dengan cara yang sama seperti operasi aritmatika setiap kali kondisi masukan terpenuhi, perbandingan yang ditunjukkan (kurang dari, atau lebih besar dari) dibuat. Bit output yang ditugaskan pada instruksi dihidupkan jika perbandingan benar. Instruksi perbandingan (kurang dari) ditunjukkan pada Rung 5 pada Gambar. 1. Petunjuk blok fungsi Petunjuk diagram tangga dasar yang baru dijelaskan bagus untuk melakukan banyak tugas sederhana, namun terkadang hal menjadi lebih rumit. Bagaimana jika ada kebutuhan untuk memprogram register geser, tumpukan, atau pengontrol proses, misalnya Atau mungkin ada keinginan untuk mengkonfigurasi modul komunikasi serial atau koneksi jaringan. Meskipun tugas kompleks ini mungkin bisa diprogram dengan kombinasi instruksi standar, pabrikan PLC telah memperkenalkan blok fungsi untuk membuat beberapa tugas yang lebih umum menjadi lebih mudah. Seperti anak tangga aritmetika, anak tangga yang berisi blok fungsi memiliki tiga bagian. Pertama adalah kondisi input, yang sekali lagi terdiri dari kombinasi petunjuk pemeriksaan. Mungkin ada beberapa kondisi input, bagaimanapun, karena instruksi blok fungsi sering memiliki beberapa masukan. Kemudian muncullah blok fungsi itu sendiri, yang mungkin berisi lokasi untuk banyak parameter yang harus diatur untuk mengendalikan aksinya. Akhirnya ada keluaran, yang menyerupai gulungan relay, dan yang memungkinkan blok fungsi berinteraksi dengan anak tangga lainnya dalam program. Setiap blok fungsi yang diberikan mungkin memiliki satu atau beberapa keluaran. Output numerik dapat digunakan oleh anak tangga lainnya sebagai masukan untuk instruksi aritmatika, dan output kumparan relay (bit) dapat diperiksa dengan petunjuk pemeriksaan. Banyak produsen PLC sekarang telah mengubah instruksi penghitungan waktu, penghitungan, dan aritmatika ke format blok fungsi yang lebih mudah digunakan, dan dokumentasi pemrograman yang tersedia untuk PLC spesifik akan menjelaskan pemrograman dari berbagai instruksi blok fungsi yang tersedia secara rinci. Anak tangga 6 di gambar 1 tangga diagram program menunjukkan contoh blok fungsi yang digunakan untuk mengirim data melalui jaringan. Karena PLC diterapkan pada tugas yang semakin rumit, dan karena orang-orang di industri kelistrikan menjadi lebih nyaman dengan pemrograman komputer, penggunaan bahasa tingkat tinggi untuk pemrograman PLC pasti akan meningkat. Penambahan instruksi blok extended dan fungsi ke instruksi dasar yang mewakili relay, timer, dan counter, bagaimanapun, telah membantu penyusunan diagram tangga agar tetap menjadi alat yang fleksibel dan tepat untuk banyak aplikasi PLC. Mengetahui Dasar-dasar PLC - Bagian 1, Oktober 1995, hlm. 20. L.A. Bryan dan E.A. Bryan, Programmable Controllers: Teori dan Implementasi, Industrial Text Co. 1988. RELATED ARTICLE: MENGAPA PENGGUNAAN SISTEM BINER NUMBER Sayangnya, komputer dan mikroprosesor tidak menggunakan angka yang sama dengan yang kita pelajari di sekolah dasar. Orang belajar melakukan matematika dengan menggunakan angka desimal (base-10), namun sistem berbasis mikroprosesor seperti PLC secara inheren biner karena didasarkan pada switch solid-state yang dapat berupa ON atau OFF. Secara numerik, nilai biner (basis-2) ditunjukkan hanya dengan angka 0 (OFF) atau 1 (ON). Beberapa digit biner (bit) harus digunakan untuk mewakili jumlah ukuran praktis, jadi bilangan biner biasanya ditunjukkan oleh 8, 16, atau 32 bit. Karena string bit yang panjang tidak praktis untuk ditangani orang, bilangan biner sering dikonversi ke sistem penomoran lainnya bila digunakan untuk tujuan praktis seperti penanganan PLC. Heksadesimal (basis-16) dan oktal (basis-8) adalah dua sistem seperti yang paling populer di domain PLC. Setiap digit heksadesimal dapat mewakili 4 bit, sedangkan masing-masing digit oktal mewakili 3 bit. Ada juga skema hibrida yang disebut binary coded decimal (BCD), di mana setiap digit bilangan desimal standar ditunjukkan oleh sekelompok 4 digit biner. Tabel di atas menunjukkan perbandingan berbagai skema penomoran ini. Ryan G. Rosandich adalah Asisten Profesor, Manajemen Teknik, Pusat Bupati Universitas Kansas. Bagikan artikel ini Tanda-tanda keterpurukan, jurang antara orang miskin dan orang kaya super sulit dilewatkan di Silicon Valley. Pada pagi yang ramai di pusat kota Palo Alto, pusat ledakan teknologi terkini, yang tampaknya merupakan tunawisma dan barang-barang mereka yang minim menempati hampir semua bangku umum yang tersedia. Dua puluh menit di San Jose, kota terbesar di Lembah, sebuah kamp para tunawisma yang dikenal sebagai Jungler tergabung untuk menjadi yang terbesar di negara ini yang berakar di sepanjang sungai kecil yang berada dalam jarak berjalan kaki dari markas Adobes dan balai kota berpemandangan modern yang berkilau. Para tunawisma adalah tanda kemiskinan yang paling terlihat di wilayah ini. Tapi angka-angka itu membuat tayangan pertama. Pendapatan median di Silicon Valley mencapai 94.000 pada tahun 2013, jauh di atas median nasional sekitar 53.000. Namun diperkirakan 31 persen pekerjaan membayar 16 per jam atau kurang, di bawah apa yang dibutuhkan untuk mendukung keluarga di daerah dengan perumahan yang sangat mahal. Tingkat kemiskinan di Santa Clara County, jantung Silicon Valley, sekitar 19 persen, menurut perhitungan bahwa faktor tingginya biaya hidup. Bahkan beberapa daerah penguat teknologi terbesar pun ngeri. Anda memiliki orang-orang yang mengemis di jalan di jalan utama University Avenue Palo Altos, kata Vivek Wadhwa, seorang rekan di Stanford Universitys Rock Center for Corporate Governance dan Singularity University, sebuah perusahaan pendidikan di Moffett Field dengan ikatan dengan para elit di Silicon Valley. Seperti apa yang Anda lihat di India, tambah Wadhwa, yang lahir di Delhi. Silicon Valley adalah melihat masa depan yang tercipta, dan sangat mengganggu. Banyak dari mereka yang kaya dengan boom teknologi baru-baru ini, tambahnya, sepertinya tidak peduli dengan kekacauan yang mereka ciptakan. Cerita ini adalah bagian dari Edisi November November 2014 Kekayaan yang dihasilkan di Silicon Valley sama luar biasanya seperti yang pernah ada, kata Russell Hancock, presiden Joint Venture Silicon Valley, sebuah kelompok nirlaba yang mempromosikan pembangunan daerah. Tapi ketika kita dulu mengalami booming di sektor teknologi, ia akan mengangkat semua kapal. Itu bukan cara kerjanya lagi. Dan tiba-tiba Anda melihat reaksi balasan dan orang-orang marah. Memang, orang-orang merajam bus yang mengangkut karyawan Google untuk bekerja dari rumah mereka di San Francisco. Kemarahan di California Utara dan tempat lain di Amerika Serikat muncul dari kenyataan yang semakin nyata: orang kaya semakin kaya sementara banyak orang lain berjuang. Sulit untuk tidak bertanya-tanya apakah Silicon Valley, dan bukan sekadar mencontohkan ketidaksetaraan yang berkembang ini, sebenarnya berkontribusi terhadapnya, dengan menghasilkan teknologi digital yang menghilangkan kebutuhan akan banyak pekerjaan kelas menengah. Di sini, teknologi bisa dibilang berkembang lebih cepat daripada di tempat lain di dunia. Apakah wilayah ini benar-benar menandai masa depan, seperti Wadhwa akan memilikinya, di mana beberapa orang kaya meninggalkan kita semua tanpa harapan di belakang Keinginan untuk mengerti mengapa ketidaksetaraan tampaknya mencapai tingkat yang sulit seperti ini, diragukan lagi akan menghasilkan kesuksesan yang luar biasa tahun ini. Dari ekonom akademis Prancis Thomas Pikettys Capital di abad kedua puluh satu. Yang penerbitnya habis terjual setelah publikasi awal. Dengan banyaknya persamaan, rujukannya pada puisi Belle dan Ancien Rgime, dan sebuah judul yang kembali ke Karl Marx dan politik abad 19 dan awal abad ke-20, buku berukuran 700 halaman ini sepertinya merupakan kandidat yang tidak populer untuk dibaca populer. Namun dengan cepat naik ke puncak daftar best seller pada musim semi ini dan bertahan selama berbulan-bulan. Para ekonom telah lama memperingatkan bahwa upah yang disesuaikan dengan inflasi untuk pekerja berpendapatan rendah dan menengah telah datar atau menurun sejak akhir 1970-an di Amerika Serikat, bahkan saat ekonominya tumbuh. Piketty, seorang profesor di Paris School of Economics, sangat memperluas gagasan ini, mendokumentasikan kekayaan meledak yang sangat kaya di Amerika Serikat dan Eropa dan membandingkan tren dengan perkembangan selama beberapa abad terakhir. Berdasarkan penelitian yang dilakukan bersama rekan-rekannya Emmanuel Saez, seorang profesor di University of California, Berkeley, dan Anthony Atkinson, seorang ekonom di Universitas Oxford, Piketty mengumpulkan dan menganalisis data, termasuk catatan pajak, untuk menunjukkan betapa ekstrimnya perbedaan dalam Kekayaan antara orang kaya dan penduduk lainnya telah tumbuh. (Cerita ini berkisah tentang Amerika Serikat, Prancis, dan beberapa negara Eropa lainnya di mana data historis semacam itu tersedia.) Kesenjangan antara orang kaya dan orang lain adalah yang terbesar di Amerika Serikat. Satu persen terkaya dari populasi memiliki 34 persen dari akumulasi kekayaan di atas 0,1 persen memiliki 15 persen. Kesenjangan antara orang kaya dan orang lain terbesar di Amerika Serikat. Pada 2010, terkaya 1 persen dari populasi memiliki 34 persen dari akumulasi kekayaan di atas 0,1 persen memiliki sekitar 15 persen. Dan ketidaksetaraan itu semakin memburuk sejak resesi terakhir berakhir: 1 persen teratas meraih 95 persen pertumbuhan pendapatan dari 2009 hingga 2012, jika capital gain disertakan. 10 persen teratas sekarang menyumbang 48 persen pendapatan nasional, 1 persen teratas membuat hampir 20 persen dan 0,1 teratas membuat hampir 9 persen. Perbedaan dalam porsi pendapatan yang diperoleh dari pekerjaan yang oleh ekonom disebut pendapatan buruh sangat mencolok. Ketidaksetaraan upah di Amerika Serikat mungkin lebih tinggi daripada di masyarakat lain kapan pun di masa lalu, di manapun di dunia ini, tulis Piketty. Mengapa hal ini terjadi pada atribut Piketty sebagian pada gaji besar yang tidak dapat dibenarkan untuk orang yang dia sebut supermanagers. Sekitar 70 persen dari 0,1 persen teratas dari penerima adalah eksekutif perusahaan, dengan perhitungannya. Penjelasan standar untuk kenaikan ketidaksetaraan adalah perlombaan antara permintaan dan penawaran untuk keterampilan tinggi, katanya kepada saya. Saya pikir ini adalah bagian penting dari keseluruhan penjelasan. Tapi ini tidak semua. Untuk menjelaskan mengapa meningkatnya ketidaksetaraan telah begitu kuat di bagian paling atas di A.S., seseorang membutuhkan lebih dari sekedar penjelasan berbasis keterampilan. Piketty menunjuk pada lembaga penetapan gaji dan tata kelola perusahaan sebagai faktor. Dia menambahkan, Di atas level tertentu, sangat sulit untuk menemukan di data apapun hubungan antara gaji dan kinerja. Di Inggris dan Prancis, peningkatan ketidaksetaraan secara keseluruhan kurang dramatis, namun di negara-negara itu ada hal lain yang terjadi yang bahkan bisa lebih mengkhawatirkan: akumulasi kekayaan, sebagian besar warisan, kembali ke tingkat relatif yang tidak terlihat sejak sebelum Perang Dunia I. Kekayaan pribadi di beberapa negara Eropa sekarang sekitar 500 sampai 600 persen dari pendapatan nasional tahunan, tingkat mendekati awal 1900-an. Yang sangat memprihatinkan Piketty adalah efek jangka panjang dari konsentrasi kekayaan ini. Inti dari bukunya adalah pernyataan sederhana r gt g. Dimana r adalah return rata-rata modal dan g adalah tingkat pertumbuhan ekonomi. Ketika tingkat pengembalian modal melebihi tingkat pertumbuhan (yang dia katakan adalah apa yang terjadi sampai awal abad ke-20 dan kemungkinan akan terjadi lagi karena pertumbuhan melambat), maka uang yang dihasilkan orang kaya dari kekayaan mereka meningkat sementara upah Naik lebih lambat jika sama sekali. Implikasi dari ini harus menakutkan bagi siapa saja yang percaya pada sistem berbasis merit. Ini berarti kita berada dalam bahaya memasuki era yang, seperti abad ke-19 di Prancis dan Inggris, didominasi secara sosial dan politik oleh orang-orang dengan kekayaan warisan yang sangat banyak. Piketty menggambarkannya sebagai dunia Jane Austen, di mana kehidupan dan nasib rakyat ditentukan oleh warisan mereka dan bukan talenta atau prestasi profesional mereka. Seperti yang ditunjukkan Piketty, ini adalah kepergian radikal dari bagaimana kita memikirkan kemajuan. Sejak tahun 1950an, ekonomi telah didominasi oleh ide yang dapat diformulasikan dengan kuat oleh Simon Kuznets, seorang ekonom Harvard dan peraih Nobel yang menganggap ketidaksetaraan berkurang karena negara-negara menjadi lebih berkembang secara teknologi dan lebih banyak orang dapat memanfaatkan peluang yang dihasilkan. Banyak dari kita menganggap bahwa bakat, keterampilan, pelatihan, dan ketajaman kita akan memungkinkan kita untuk makmur, itulah yang oleh para ekonom ingin disebut sebagai modal manusia. Tapi keyakinan bahwa kemajuan teknologi akan menghasilkan kemenangan modal manusia daripada modal finansial dan real estat, manajer yang cakap di atas pemegang saham kucing gemuk, dan keterampilan mengatasi nepotisme adalah, tulis Piketty, sebagian besar ilusi. Tidak semua ekonom begitu pesimis, g telah lebih tinggi dari r untuk sebagian besar abad ke-20 dan terus berlanjut. Meskipun demikian, buku Piketty penting karena cara dia mengklarifikasi besarnya masalah dan bahayanya. Dan dia melakukannya pada saat meningkatkan pencarian jiwa tentang peran teknologi dalam memperparah ketidaksetaraan. Sepertinya sangat jelas bagi saya bahwa teknologi mempercepat kesenjangan kaya-miskin, kata Steve Jurvetson, seorang pemodal ventura di DFJ Venture di Menlo Park, California. Dalam banyak diskusi dengan rekan-rekannya di komunitas teknologi tinggi, dia mengatakan, telah menjadi gajah di ruangan itu, menginjak-injak, membenturkan dinding. Namun, seperti yang disarankan oleh analisis panjang Pikettys, penjelasan untuk kenaikan ketidaksetaraan bukanlah hal yang sederhana. Secara khusus, teknologi peran yang dimainkan sangat kompleks dan diperebutkan. Pembacaan saya tentang data adalah bahwa teknologi adalah pendorong utama peningkatan ketidaksetaraan belakangan ini. Ini adalah faktor terbesar, kata Erik Brynjolfsson, seorang profesor manajemen di MIT Sloan School. Teman penulisnya, bersama rekan sejawat MIT Andrew McAfee, dari The Second Machine Age. Brynjolfsson, seperti Piketty, baru-baru ini tidak mendapat perhatian yang menonjol untuk seorang ekonom akademis. Piketty dan Brynjolfsson meraih gelar mereka di awal tahun 1990an, dan keduanya adalah profesor di MIT selama tahun-tahun berikutnya. Tapi di luar kesepakatan bahwa ketidaksetaraan yang tumbuh adalah masalah, pemikiran mereka hampir tidak dapat lebih berbeda. Sementara tulisan Pikettys ditaburi referensi Jane Austen dan Honor de Balzac, Brynjolfsson berbicara tentang robot canggih dan potensi kecerdasan buatan yang luar biasa. Sementara Piketty memperingatkan agar tidak kembali ke dunia di mana kekayaan warisan menentukan nasib sosial dan politik, Brynjolfsson khawatir bahwa pangsa tenaga kerja yang terus meningkat dapat tertinggal bahkan ketika teknologi digital meningkatkan pendapatan secara keseluruhan. Inti argumen Brynjolfssons adalah gagasan bahwa inovasi cepat meningkat seiring tren kemajuan komputer dan jaringan pada tingkat eksponensial. Sebagian besar sebagai hasil dari kemajuan ini, produktivitas dan PDB terus meningkat. Tapi sementara kue itu meningkat, katanya, tidak semua orang diuntungkan. (Brynjolfsson mencatat bahwa produktivitas telah, menurut pengukuran konvensional, tumbuh perlahan sejak sekitar tahun 2005. Namun, dia menilai penurunan yang mengecewakan pada resesi dan akibatnya, dan mungkin yang terpenting, kenyataan bahwa organisasi belum sepenuhnya menangkap manfaat yang diharapkan akan datang. Dari teknologi digital.) Faktor terbesar adalah bahwa ekonomi berbasis teknologi sangat menguntungkan sekelompok kecil individu yang sukses dengan memperkuat talenta dan keberuntungan mereka. Brynjolfsson mencantumkan beberapa cara bahwa perubahan teknologi dapat berkontribusi pada ketidaksetaraan: robot dan otomasi, misalnya, menghilangkan beberapa pekerjaan rutin sambil meminta keterampilan baru pada orang lain (lihat Bagaimana Teknologi Menghancurkan Pekerjaan). Tapi faktor terbesar, katanya, adalah bahwa ekonomi berbasis teknologi sangat menguntungkan sekelompok kecil orang sukses dengan memperkuat talenta dan keberuntungan mereka, dan secara dramatis meningkatkan ganjaran mereka. Brynjolfsson berpendapat bahwa orang-orang ini mendapat manfaat dari efek pemenang-pengambilalihan yang awalnya dijelaskan oleh Sherwin Rosen dalam makalah tahun 1981 yang berjudul The Economics of Superstars. Rosen mengatakan bahwa terobosan seperti itu seperti film, radio, dan TV telah memperluas khalayak secara luas dan karenanya penghargaan bagi mereka yang berkecimpung dalam bisnis pertunjukan dan olahraga. Tiga puluh tahun kemudian, Brynjolfsson melihat efek yang sama bagi pengusaha teknologi tinggi, yang gagasan dan produknya dapat didistribusikan secara luas dan diproduksi berkat perangkat lunak dan teknologi digital lainnya. Mengapa menyewa konsultan pajak setempat saat Anda dapat menggunakan program mutakhir yang canggih yang terus diperbarui dan disempurnakan Demikian juga mengapa membeli program atau aplikasi terbaik kedua Kemampuan untuk menyalin perangkat lunak dan mendistribusikan produk digital di manapun berarti Pelanggan akan membeli yang teratas. Mengapa menggunakan mesin pencari yang hampir sama baiknya dengan Google Logika ekonomi semacam itu sekarang menguasai pangsa pasar yang berkembang, menurut Brynjolfsson, alasan yang semakin penting mengapa beberapa pengusaha, termasuk para pendiri startup seperti Instagram, tumbuh Kaya akan tingkat yang mengejutkan. Perbedaan antara supermanagers Pikettys dan superstar Brynjolfssons sangat penting: yang terakhir memperoleh pendapatan tinggi mereka secara langsung dari pengaruh teknologi. Karena mesin semakin menggantikan tenaga kerja dan membangun bisnis menjadi kurang padat modal, Anda tidak memerlukan pabrik percetakan untuk menghasilkan situs berita online, atau investasi besar untuk menciptakan pemenang ekonomi terbesar bukanlah perusahaan yang memiliki modal konvensional namun, sebaliknya, mereka yang memiliki Ide dibalik produk baru yang inovatif dan model bisnis yang sukses. Dalam sebuah artikel berjudul New World Order, diterbitkan pada musim panas ini di Foreign Affairs. Brynjolfsson, McAfee, dan Michael Spence, peraih Nobel dan profesor di New York University, berpendapat bahwa perubahan teknis berbasis superstar sedang meningkatkan ekonomi global. Perekonomian itu, mereka menyimpulkan, akan semakin didominasi oleh anggota elit kecil yang berinovasi dan menciptakan. Kekayaan yang meledak dari orang kaya hanya merupakan satu bagian dari kisah ketidaksetaraan. Bagi sebagian besar penduduk, pendapatan mengalami stagnasi atau bahkan menyusut, dan teknologi adalah salah satu penyebab utama. Sederhananya, karena kita lebih baik dalam mengotomatisasi tugas rutin, orang-orang yang paling diuntungkan adalah mereka yang memiliki keahlian dan kreativitas untuk menggunakan kemajuan ini. Dan itu mendorong ketidaksetaraan pendapatan: permintaan akan pekerja terampil meningkat, sementara pekerja dengan pendidikan dan keahlian kurang tertinggal. Meskipun pertumbuhan pendapatan di antara 1 persen teratas merupakan fenomena penting, kata David Autor, seorang ekonom MIT, perbedaan dalam keterampilan dan pendidikan di antara 99 persen lainnya adalah masalah besar, kesepakatan yang jauh lebih besar. Kesenjangan antara pendapatan rata-rata untuk orang-orang dengan ijazah SMA dan mereka yang memiliki gelar sarjana adalah 17.411 untuk pria dan 12.887 untuk wanita pada tahun 1979 pada tahun 2012 meningkat menjadi 34.969 dan 23.280. Education, Autor mengatakan, adalah hal paling ampuh yang dapat Anda lakukan untuk mempengaruhi penghasilan seumur hidup. Di Amerika Serikat, premi pendidikan ini mulai meningkat tajam pada akhir 1970-an, ketika lonjakan pendatang perguruan tinggi melambat secara dramatis dan ketersediaan pekerja berkekuatan tinggi akibatnya menyusut. Beberapa dekade terakhir telah melihat sentuhan tambahan. Automation and digital technologies have reduced the need for many production, sales, administrative, and clerical jobs, while demand has increased for low-pay jobs that cant be automated, such as those in cleaning services and restaurants. The result has been what Autor describes as a barbell-shaped job market, with strong demand at the high and low ends and a hollowing out of the middle. And despite the increase in demand for workers in service jobs, there is an ample supply of people who need the work and can do these tasks. Hence wages for these jobs dropped throughout much of the 2000s, further worsening income inequality. Autor, for one, is skeptical of Brynjolfsson and McAfees argument that the transformation of work is speeding up as technological change accelerates. Research he conducted with a fellow MIT economist, Daron Acemoglu, suggests that productivity growth is not in fact accelerating, nor is such growth concentrated in computer-intensive sectors. According to Autor, the changes wrought by digital technologies are transforming the economy, but the pace of that change is not necessarily increasing. He says thats because progress in robotics, artificial intelligence, and such high-profile technologies as Googles driverless car are happening more slowly than some people may think. Despite impressive anecdotal accounts, these technologies are not ready for widespread use. You would be actually pretty hard pressed to find a robot in your day-to-day life, he observes. Indeed, Autor believes many tasks that people are particularly good at, such as recognizing objects and dealing with suddenly changing environments, will remain difficult or expensive to automate for decades to come. The implications for inequality are significant: it could mean that the market for middle-skill jobs may be stabilizing and the earning disparity between low- and high-skill jobs leveling off, albeit at a very high level. Whats more, many middle-skill workers could flourish as they increasingly learn to use digital technologies in their jobs. Its an unusual spot of optimism in the inequality discussion. But the underlying problem for much of the population remains. We have a very skill-driven economy without a very skilled workforce, Autor says. If you have the high skillsand thats a big ifyou can make a fortune. In his quiet suite in a large office building in downtown San Jose, Joint Venture president Russell Hancock seems impatient when asked about inequality in the region. I have more questions than answers. I cant explain it. I cant tell you how to fix it, he begins abruptly. We used to be a classic middle-class economy. But thats all gone. Theres no longer a middle class. The economy is bifurcated and theres nothing in the middle. He blames globalization for wiping out the semiconductor industry and other high-tech manufacturing that once prospered in the region, as well as changes in technology that have eliminated well-paid jobs in administration and other support services. There used to be a ladder to get into the middle class, and some sense of mobility, Hancock says. But that ladder, he says, is gone: It didnt happen suddenly, but in 2014 everyone has woken up to it. Though Californias economythe worlds eighth-largestis strong in many sectors, the state has the highest poverty rate in the country, if cost of living is factored in. The situation in Silicon Valley helps explain why. About 20 to 25 percent of the population works in the high-tech sector, and the wealth is concentrated among them. This relatively small but prosperous group is driving up the cost of housing, transportation, and other living expenses. At the same time, much of the employment growth in the area is happening in retail, restaurant, and manual jobs, where wages are stagnant or even declining. Its a simple formula for income inequality and poverty. But the nature of technology itself seems to have made it worse. According to Chris Benner, a regional economist at the University of California, Davis, there has been no net increase in jobs in Silicon Valley since 1998 digital technologies inevitably mean you can generate billions of dollars from a low employment base. There used to be a ladder to get into the middle class, and some sense of mobility, Hancock says. But that ladder, he says, is gone: It didnt happen suddenly, but in 2014 everyone has woken up to it. If economists are right that income inequality is fueled by disparities in skills and education, then the last chance for many people to find a route into the middle class may be in places like Foothill College. Sprawling across some of Silicon Valleys most prized real estate in Los Altos Hills, the community college draws students from all over the region. Many come from its poorest areas, such as East Palo Alto and East San Jose. Ladder or no ladder, the college provides a fleeting opportunity for those students to at least get within striking distance of the elusive jobs in the knowledge economy that dominates the area. Judy Miner, president of Foothill, is justifiably proud of its accomplishments. Students routinely transfer to prestigious four-year colleges, including the University of Californias Berkeley and Santa Cruz campuses as of a few years ago, 17 had gone on to MIT. But talented though some students are, Miner is also blunt about the challenges facing a school that proudly accepts the top 100 percent of all applicants. Foothill, like other community colleges, is playing catch-up with many students who arent academically prepared for universities. And, she says, one goal is to change their worldview of where they fit in. When she was growing up in San Francisco, Miner says, her achievements and aptitude opened the possibility of Harvard or Yale, but no one else in her family had gone to college, and she couldnt imagine leaving home to do so. So she commuted on the bus to Lone Mountain College, a small Catholic school that has since closed. Now, at Foothill, she works with families and local communities to expand the ambitions of students from backgrounds like hers. Piketty says the best predictor of access to universities is parents income, says Miner. In California, its the zip code. A ribbon-cutting ceremony at East Palo Alto Academy is a poignant indication of how much needs to be done to close the zip-code divide. Its a cloudless, hot day in late August, a reminder that the region was once prized land for orchards. A handful of new two-story concrete buildings surround a courtyard holding a smattering of enthusiastic administrators and a few teachers. Its a relatively modest facility but, by all descriptions, a huge improvement over the cramped building the 13-year-old charter school occupied before. In a city whose only public high school was shut down in the 1970s (students were bused to neighboring district schools), East Palo Alto Academy represents a noteworthy attempt to address the educational needs of the local community. The school seems to be turning around the lives of many of its 300 students. But no one needs to be reminded that less than three miles down University Avenue is the campus of Palo Alto High, a public school with multiple tennis courts, a synthetic running track, and a multimillion-dollar media center complete with rows of new iMacs and state-of-the-art video equipment. Meanwhile, East Palo Alto Academy has only just gotten a properly equipped chemistry lab, with a fume hood and storage facilities for the chemicals. The athletic facilities are a newly paved outdoor basketball court whose rims, as one student excitedly points out, actually have nets. One of the largest and most prominent debates in social sciences is the role of technology in inequality, says David Grusky, director of Stanfords Center on Poverty and Inequality. But one fact that everyone agrees on, he says, is that the income gaps between those with different levels of education account for a good share of the inequality. And, he says, we know what the solution is. Its equalizing access to high-quality education. The problem is that we just pay lip service to it. The issue is not, as many suggest, the overall quality of education, he argues: We have fine schools. For example, Palo Alto High School is a fine school. But everyone needs access to these types of schools. Everyone should have access to the kind of schools we routinely provide middle-class kids. (Local governments, using property taxes, supply an average of 44 percent of the funding for elementary and secondary schools in the United States, helping to fuel the disparity in educational investments between poor and rich communities.) Perhaps technology is changing so quickly that people are slow to grasp which skills they might need, or dont understand that the demand for skilled labor will only grow. But I dont think labor is that stupid, says Grusky. If youre born into a poor neighborhood, you dont have access to a high-quality preschool, a high-quality primary school, and a high-quality secondary school. And then youre simply not in position to go to college. If workers arent equipped to do the jobs that technology is creating, he says, its because our institutions are failing us. Understanding what causes income inequality is important because different answers suggest very different policy solutions. If, as Piketty fears, the gap between the very rich and everyone else is partly due to unjustifiably high compensation for top executives and will only worsen with the seemingly inexorable shift of wealth to the already wealthy, then it makes sense to find ways to redistribute those gains through progressive tax policies. Piketty and his colleague Emmanuel Saez believe that the tax cuts made by Margaret Thatcher and Ronald Reagan in the late 1970s and early 1980s jump-started the growth of income inequality seen today in Britain and the United States. Indeed, Piketty spends much of the last quarter of Capital outlining how increasingly progressive taxes, including a global wealth tax, could begin to close the economic gap. But at least in the United States, redistribution is a dirty word in almost any political setting. If we know one thing, says Robert Solow, a professor emeritus of economics at MIT, its that redistributing income is not something were very good at. And, he adds, its not about to happen. Any decent person should find extreme poverty coexisting in the same society with extreme wealth immoral. Solow, a Nobel laureate who is one of the most influential economists of the last half-century, published a landmark paper in 1956 that transformed the way the profession views the critical role of technological progress in productivity and the growth of national wealth. Now 90, Solow published a lengthy and largely admiring review of Capital in The New Republic titled Thomas Piketty Is Right, acclaiming his new and powerful insight that if r gt g holds, the income and wealth of the rich will grow faster than the typical income from work. However, Solow told me that the struggles of Americans with middle and lower incomes represent a very different phenomenon from the growth of the super-richand a far more worrisome one. Any decent person should find having extreme poverty coexisting in the same society with extreme wealth immoral, he says. The most obvious policy recommendations point to education, including, as social scientists are increasingly learning, pre-kindergarten and other early education programs. As Sean Reardon, a sociologist at Stanford, points out, differences in educational achievement are now associated more closely with family income than they are with factors that have been more important in the past, including race and ethnic background. And researchers have shown that those differences in achievement levels are already set by the time children enter kindergarten. Inequality in education is not only hurting the chances of poor children to get ahead, says David Grusky. It is also affecting the supply of high-skill labor. By stifling opportunities for countless talented individuals, it artificially restricts the potential pool of those with technological expertise. As a result, Grusky says, we overpay for high-skill workers, which is damaging to the economy. In other words, the lack of access to high-quality education is not just bad for the students in East Palo Alto it is bad for the companies a few miles away in the worlds most concentrated center of technology innovation. Of course, a diagnosis is far from a cure, and a call to improve educational opportunities is far too facilewho could argue with that The challenges inherent in this kind of change must be acknowledged, and previous efforts to accomplish it have failed. Providing everyone with access to quality education would require us to transform our schooling system and the way we pay for it. But if differences in educational achievement based on family incomes are really whats driving inequality, Grusky worries, we cant solve the problem by letting people who have privileged access to a good education reap the advantages and then taxing their resulting higher earnings. That, he says, is an after-the-fact Band-Aid that doesnt address the source of the problem. It will also strike many as unfairly taking money from those who have earned it. If the goal is the merit-based inequality that results when everyone has a fair chance to compete, Grusky argues, then we must attempt to reform educational institutions. Thats why asking whether technology causes inequality is the wrong question. Instead, we should be asking how advancing technologies have changed the relative demand for high-skill and low-skill workers, and how well we are adapting to such changes. Surely, rapid advances in technology have exacerbated discrepancies in education and skills, and the rise of digital technologies could possibly be playing a part in creating an extreme elite of the very rich. But it makes no sense to blame technology, just as it makes no sense to blame the rich. It is our institutions, including but not only our schools, that need to change. The reforms that experts recommend are numerous and varied, ranging from a higher minimum wage to stronger job protections to modifications of our tax policy. And if Piketty is right about the supermanagers, we need improved corporate governance and oversight to more closely tie compensation to executive productivity. But a good place to start is by asking what the problem is and why we care. It is here that Pikettys book is so valuable. In particular, it reminds us how an elite class of the super-rich can both warp our political process and erode our sense of fairness. In the technology industry where some of those elites are created, many will surely be left wondering whether the future looks more like Silicon Valleya high-tech dynamo driving economic prosperity and wealth inequality at onceor, as Piketty would have it, more like France, increasingly dominated by inherited wealth. Is the creativity and productivity of places like Silicon Valley threatened by a future that favors the fortunes of the very rich over the ambitions of the many Tech Obsessive Become an Insider to get the story behind the story and before anyone else. Subscribe today More from Business Impact Want more award-winning journalism Subscribe and become an Insider.
Pilihan-perdagangan-pajak-1099-b
Mean-absolute-deviation-weighted-moving-average