Moving-average-overbought-oversold

Moving-average-overbought-oversold

Option-trading-benefits
Online-trading-of-stock
Rata-rata live-chart-moving-average


Moving-average-convergence-divergence-calculation-excel Pengalaman-ikut-forex Apakah-options-trading-halal Online-trading-academy-dallas-schedule Index-options-trading-in-india Optionshouse-trade-execution-time

Amplop Rata-rata Bergerak Amplifier Bergerak Rata-rata Pendahuluan Amplop Rata-rata Bergerak adalah amplop berbasis persentase yang ditetapkan di atas dan di bawah rata-rata bergerak. Rata-rata bergerak, yang menjadi basis indikator ini, bisa menjadi rata-rata bergerak sederhana atau eksponensial. Setiap amplop kemudian menetapkan persentase yang sama di atas atau di bawah rata-rata bergerak. Ini menciptakan band paralel yang mengikuti aksi harga. Dengan moving average sebagai basis, Moving Average Envelopes dapat digunakan sebagai indikator tren berikut. Namun, indikator ini tidak terbatas hanya mengikuti tren berikut. Amplop juga bisa digunakan untuk mengidentifikasi tingkat jenuh beli dan jenuh jual bila trennya relatif datar. Perhitungan Perhitungan untuk Moving Average Envelopes lurus ke depan. Pertama, pilih rata-rata bergerak sederhana atau rata-rata bergerak eksponensial. Simple moving averages weight setiap titik data (harga) sama. Rata-rata pergerakan eksponensial memberi bobot lebih pada harga terkini dan memiliki sedikit lag. Kedua, pilih jumlah periode waktu untuk moving average. Ketiga, tetapkan persentase untuk amplop. Rata-rata pergerakan 20 hari dengan amplop 2,5 akan menunjukkan dua baris berikut: Bagan di atas menunjukkan IBM dengan amplop SMA dan amplop 20 hari. Perhatikan bahwa SMA 20 hari ditambahkan ke referensi SharpChart ini. Perhatikan bagaimana amplop bergerak sejajar dengan SMA 20 hari. Mereka tetap 2,5 konstan di atas dan di bawah rata-rata bergerak. Indikator Interpretasi berdasarkan saluran, pita dan amplop dirancang untuk mencakup sebagian besar aksi harga. Oleh karena itu, bergerak di atas atau di bawah amplop memerlukan perhatian. Tren sering dimulai dengan gerakan kuat dalam satu arah atau lainnya. Lonjakan di atas amplop atas menunjukkan kekuatan luar biasa, sementara jatuhnya di bawah amplop bawah menunjukkan kelemahan yang luar biasa. Gerakan kuat semacam itu bisa menandakan akhir dari satu tren dan awal yang lain. Dengan rata-rata bergerak sebagai dasarnya, Moving Average Envelopes adalah indikator tren alami berikut. Seperti halnya moving averages, amplop akan ketinggalan aksi harga. Arah rata-rata bergerak menentukan arah saluran. Secara umum, tren turun hadir saat saluran bergerak lebih rendah, sementara uptrend ada saat saluran bergerak lebih tinggi. Trennya datar saat saluran bergerak menyamping. Terkadang tren kuat tidak bertahan setelah tembusan amplop dan harga bergerak ke kisaran perdagangan. Rentang perdagangan semacam itu ditandai oleh rata-rata pergerakan yang relatif datar. Amplop kemudian dapat digunakan untuk mengidentifikasi tingkat overbought dan oversold untuk tujuan trading. Pergerakan di atas amplop atas menunjukkan situasi overbought, sementara pergerakan di bawah selubung bawah menandai kondisi jenuh jual. Parameter Parameter untuk Amplop Moving Average bergantung pada tujuan tradinginvesting Anda dan karakteristik keamanan yang terlibat. Pedagang kemungkinan akan menggunakan moving average yang lebih pendek (lebih cepat) dan amplop yang relatif ketat. Investor kemungkinan akan lebih memilih moving average yang lebih panjang (lebih lambat) dengan amplop yang lebih luas. Volatilitas keamanan juga akan mempengaruhi parameter. Bollinger Bands dan Keltner Channels telah dibangun dalam mekanisme yang secara otomatis menyesuaikan diri dengan volatilitas keamanan. Bollinger Bands menggunakan standar deviasi untuk mengatur bandwidth. Saluran Keltner menggunakan Average True Range (ATR) untuk mengatur lebar saluran. Ini secara otomatis menyesuaikan untuk volatilitas. Chartis harus secara independen memperhitungkan volatilitas saat mengatur Amplop Bergerak Rata-rata. Efek dengan volatilitas yang tinggi akan membutuhkan band yang lebih luas untuk mencakup sebagian besar aksi harga. Efek dengan volatilitas rendah bisa menggunakan band yang lebih sempit. Dalam memilih parameter yang tepat, seringkali membantu melapisi beberapa Amplop Bergerak Rata-rata yang berbeda dan membandingkannya. Bagan di atas menunjukkan SampP 500 ETF dengan tiga Moving Average Envelopes berdasarkan SMA 20 hari. 2.5 amplop (merah) disentuh beberapa kali, 5 amplop (hijau) hanya disentuh selama lonjakan bulan Juli. Ke 10 amplop (pink) itu tak pernah disentuh, yang berarti band ini terlalu lebar. Seorang pedagang jangka menengah mungkin menggunakan 5 amplop, sementara trader jangka pendek bisa menggunakan 2,5 amplop. Indeks saham dan ETF memerlukan amplop yang lebih ketat karena mereka biasanya kurang stabil daripada saham individual. Bagan Alcoa memiliki Amplop rata-rata Moving Average yang sama dengan bagan SPY. Namun, perhatikan bahwa Alcoa telah melanggar 10 amplop berkali-kali karena lebih mudah menguap. Trend Identification Moving Average Envelopes dapat digunakan untuk mengidentifikasi pergerakan kuat yang menandai dimulainya tren yang terus berlanjut. Caranya, seperti biasa, adalah memilih parameter yang benar. Ini membutuhkan latihan, trial and error. Bagan di bawah ini menunjukkan Dow Chemical (DOW) dengan Moving Average Envelopes (20,10). Harga penutupan digunakan karena moving averages dihitung dengan harga penutupan. Beberapa chartists lebih memilih bar atau candlesticks untuk memanfaatkan hari intraday yang tinggi dan rendah. Perhatikan bagaimana DOW melonjak di atas amplop atas pada pertengahan Juli dan terus bergerak di atas amplop ini sampai awal Agustus. Ini menunjukkan kekuatan yang luar biasa. Perhatikan juga bahwa Moving Average Envelopes muncul dan mengikuti kemajuan. Setelah bergerak dari 14 menjadi 23, saham tersebut jelas-jelas overbought. Namun, langkah ini melahirkan preseden yang kuat yang menandai dimulainya tren yang terus berlanjut. Dengan DOW menjadi overbought segera setelah membangun uptrend-nya, sudah saatnya menunggu pullback yang bisa dimainkan. Pedagang dapat mencari pullback dengan analisis grafik dasar atau dengan indikator. Pullbacks sering datang dalam bentuk jatuh bendera atau wedges. DOW membentuk gambar bendera jatuh sempurna pada bulan Agustus dan pecah perlawanan pada bulan September. Bendera lain terbentuk pada akhir Oktober dengan pelarian pada bulan November. Setelah lonjakan November, saham tersebut ditarik kembali dengan bendera lima minggu ke bulan Desember. Commodity Channel Index (IKK) ditunjukkan di jendela indikator. Bergerak di bawah -100 menunjukkan pembacaan oversold. Bila tren yang lebih besar naik, pembacaan oversold dapat digunakan untuk mengidentifikasi kemunduran untuk memperbaiki profil penghargaan risiko untuk perdagangan. Momentum berubah bullish lagi saat CCI bergerak kembali ke wilayah positif (garis putus-putus hijau). Logika terbalik dapat diterapkan untuk tren turun. Sebuah gerakan kuat di bawah amplop bawah memberi tanda kelemahan luar biasa yang bisa menandakan tren turun yang meluas. Bagan di bawah ini menunjukkan International Game Tech (IGT) menembus di bawah 10 amplop untuk membangun tren turun pada akhir Oktober 2009. Karena saham tersebut cukup oversold setelah penurunan tajam ini, akan lebih baik menunggu kenaikan. Kita kemudian dapat menggunakan analisis harga dasar atau indikator momentum lainnya untuk mengidentifikasi bouncing. Jendela indikator menunjukkan Stochastic Oscillator yang digunakan untuk mengidentifikasi bounce overbought. Sebuah pergerakan di atas 80 dianggap overbought. Setelah di atas 80, chartists kemudian dapat mencari sinyal grafik atau bergerak kembali di bawah 80 untuk memberi tanda pada penurunan (garis putus-putus merah). Sinyal pertama dikonfirmasi dengan support break. Sinyal kedua menghasilkan whipsaw (kerugian) karena saham bergerak di atas 20 beberapa minggu kemudian. Sinyal ketiga dikonfirmasi dengan trend line break yang mengakibatkan penurunan yang cukup tajam. Mirip dengan Price Oscillator Sebelum beralih ke level overbought dan oversold, perlu ditunjukkan bahwa Moving Average Envelopes mirip dengan Percent Price Oscillator (PPO). Amplifier Bergerak Rata-rata memberi tahu kami saat keamanan menukar persentase tertentu di atas rata-rata pergerakan tertentu. PPO menunjukkan perbedaan persentase antara moving average eksponensial pendek dan moving average eksponensial yang lebih panjang. PPO (1,20) menunjukkan perbedaan persentase antara EMA 1 periode dan EMA 20 periode. EMA 1 hari sama dengan penutupan. Amplop rata-rata Movling Average 20-periode mencerminkan informasi yang sama. Bagan di atas menunjukkan Russell 2000 ETF (IWM) dengan PPO (1,20) dan 2,5 Exponential Moving Average Envelopes. Garis horisontal ditetapkan pada 2,5 dan -2,5 pada PPO. Perhatikan bahwa harga bergerak di atas 2.5 amplop saat PPO bergerak di atas 2.5 (shading kuning) dan harga bergerak di bawah selebaran 2.5 saat PPO bergerak di bawah -2,5 (shading oranye). PPO adalah osilator momentum yang bisa digunakan untuk mengidentifikasi tingkat jenuh beli dan jenuh jual. Dengan ekstensi, Moving Average Envelopes juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi tingkat jenuh beli dan jenuh jual. PPO menggunakan moving average eksponensial sehingga harus dibandingkan dengan Moving Average Envelopes menggunakan EMA, bukan SMA. OverboughtOversold Mengukur kondisi overbought dan oversold sangat rumit. Efek bisa menjadi overbought dan tetap overbought dalam uptrend yang kuat. Begitu pula, sekuritas bisa menjadi oversold dan tetap oversold dalam tren turun yang kuat. Dalam uptrend yang kuat, harga sering bergerak di atas amplop atas dan berlanjut di atas garis ini. Sebenarnya, amplop atas akan naik seiring harga terus di atas amplop atas. Hal ini nampaknya secara teknis jenuh beli, namun merupakan tanda kekuatan untuk tetap jenuh beli. Kebalikannya adalah benar untuk oversold. Pembacaan overbought dan oversold paling baik digunakan saat tren merata. Bagan untuk Nokia memiliki semuanya. Garis merah muda mewakili Amplop Bergerak Rata-rata (50,10). Rata-rata pergerakan sederhana 50 hari ada di tengah (merah). Amplop ditetapkan 10 di atas dan di bawah rata-rata bergerak ini. Bagan tersebut dimulai dengan tingkat overbought yang bertahan overbought karena tren kuat muncul pada April-Mei. Aksi harga berbalik berombak dari Juni hingga April, yang merupakan skenario sempurna untuk level jenuh beli dan jenuh jual. Tingkat overbought pada bulan September dan pertengahan bulan Maret meramalkan pembalikan. Begitu pula tingkat oversold di bulan Agustus dan akhir Oktober meramalkan kemajuan. Bagan tersebut diakhiri dengan kondisi jenuh jual yang jenuh saat tren turun yang kuat. Kondisi overbought dan oversold seharusnya menjadi peringatan untuk analisis lebih lanjut. Tingkat overbought harus dikonfirmasi dengan resistance grafik. Chartists juga bisa mencari pola bearish untuk memperkuat potensi reversal pada level overbought. Demikian pula, tingkat oversold harus dikonfirmasi dengan dukungan grafik. Chartist juga bisa mencari pola bullish untuk memperkuat potensi reversal pada level oversold. Kesimpulan Rata-rata Moving Envelopes sebagian besar digunakan sebagai indikator tren berikut, namun juga bisa digunakan untuk mengidentifikasi kondisi jenuh beli dan jenuh jual. Setelah masa konsolidasi, tembusan amplop yang kuat dapat menandai dimulainya tren yang terus berlanjut. Begitu uptrend diidentifikasi, para chartis dapat beralih ke indikator momentum dan teknik lainnya untuk mengidentifikasi pembaca dan pullback yang jenuh dalam tren itu. Kondisi overbought dan bouncing dapat digunakan sebagai peluang jual dalam tren turun yang lebih besar. Dengan tidak adanya tren yang kuat, Amplop Bergerak Rata-rata dapat digunakan seperti Percent Price Oscillator. Bergerak di atas amplop atas memberi sinyal bacaan overbought, saat bergerak di bawah bukaan sinyal oversold amplop lebih rendah. Penting juga untuk menggabungkan aspek analisis teknis lainnya untuk mengkonfirmasi pembacaan overbought dan oversold. Pola resistance dan bearish reversals dapat digunakan untuk menguatkan pembacaan overbought. Support dan pola bullish reversal bisa digunakan untuk menegaskan kondisi jenuh jual. SharpCharts Moving Average Envelopes dapat ditemukan di SharpCharts sebagai overlay harga. Seperti rata-rata bergerak, amplop harus ditunjukkan di atas plot harga. Setelah memilih indikator dari kotak drop-down, pengaturan default akan muncul di jendela parameter (20,2,5). MA Amplop didasarkan pada rata-rata bergerak sederhana. Amplop EMA didasarkan pada rata-rata pergerakan eksponensial. Angka pertama (20) menetapkan periode untuk rata-rata bergerak. Angka kedua (2,5) menetapkan persentase offset. Pengguna dapat mengubah parameter yang sesuai dengan kebutuhan charting mereka. Rata-rata pergerakan yang sesuai dapat ditambahkan sebagai hamparan terpisah. Klik di sini untuk contoh hidup. Oversold setelah Break di atas Amplop Atas: Pemindaian ini mencari stok yang tembus di atas Amplop Bergerak Rata-rata Eksponensial ke atas (50,10) dua puluh hari yang lalu untuk menegaskan atau membangun tren naik. CCI 10 periode saat ini berada di bawah -100 untuk mengindikasikan kondisi jenuh jual jangka pendek. Overbought setelah Break di bawah Lower Envelope: Scan ini mencari saham yang tembus di bawah Exponential Moving Average Envelope yang lebih rendah (50,10) dua puluh hari yang lalu untuk menegaskan atau membangun tren turun. CCI 10 periode saat ini berada di atas 100 untuk mengindikasikan kondisi jenuh beli jangka pendek. Tren Studi lanjut Trading untuk Rumah Tangga Thomas CarrStochastics Stochastic Fast Stochastic Fast plot lokasi harga saat ini dalam kaitannya dengan kisaran sejumlah bar sebelumnya (tergantung pada input pengguna, biasanya 14 periode). Secara umum, stochastics digunakan dalam upaya untuk menemukan kondisi overbought dan oversold. Di atas 80 umumnya dianggap overbought dan di bawah 20 dianggap oversold. Masukan ke Stochastic Fast adalah sebagai berikut: Fast K. (Dekat - Rendah) (Tinggi - Rendah) x 100 Cepat D. Rata-rata bergerak sederhana Fast K (biasanya rata-rata pergerakan 3 periode) Stochastic Slow Stochastic Slow serupa dalam perhitungan dan interpretasi terhadap Stochastic Fast. Bedanya tercantum di bawah ini: Slow K. Sama dengan Fast D (yaitu moving average 3-periode Fast K) Slow D. Rata-rata bergerak (lagi-lagi, biasanya 3-periode) dari Slow K The Stochastic Slow mungkin dipandang lebih unggul karena efek perataan dari rata-rata bergerak yang setara dengan sinyal beli dan jual potensial yang kurang palsu. Perbandingan dua stochastics, cepat dan lamban, ditunjukkan di bawah ini pada bagan dari Nasdaq 100 ETF (QQQQ): Halaman berikutnya membahas kemungkinan sinyal beli dan jual dan bagaimana stochastics dapat menggambarkan area kondisi overbought atau oversold price.Moving Average Amplop Bergerak Rata-rata Amplop terdiri dari rata-rata bergerak plus dan minus penyimpangan persentase tertentu yang ditetapkan pengguna tertentu. Moving Average Envelopes mengklaim sebagai indikator kondisi jenuh beli atau oversold. Representasi visual dari tren harga, dan indikator harga berjerawat. Masukan dari indikator Moving Average Envelopes dibagi di bawah ini: Moving Average. Rata-rata pergerakan sederhana dari harga tertinggi dan terendah. (Umumnya 20 periode, tapi bervariasi antara analis teknis juga, seseorang hanya bisa menggunakan jarak dekat saat menghitung rata-rata bergerak, bukan dua) Upper Band. Rata-rata bergerak tertinggi ditambah peningkatan persentase yang ditentukan pengguna (biasanya antara 1 amp 10). Band Bawah. Rata-rata bergerak dari posisi terendah dikurangi persentase yang ditentukan pengguna (sekali lagi, biasanya antara 1 amp 10). Bagan dari Nasdaq 100 ETF (QQQQ) menunjukkan rata-rata pergerakan 20 hari dengan pita 1 dan 2 persen: Menafsirkan Amplop Bergerak Rata-rata Pada grafik di atas QQQQs, harganya tidak naik. Selama fase pasar yang tidak tren, dapat dikatakan bahwa Moving Average Envelopes akan membuat indikator overbought dan oversold yang hebat. Dengan menggunakan konsep range trading, trader bisa membeli ketika harga saham menembus amplop bawah dan menutup kembali di dalam amplop. Demikian juga, seorang pedagang mungkin menjual saat harga saham menembus amplop atas dan kemudian ditutup kembali ke dalam amplop. Indikator Harga Breakout Ketika harga saham selesai beristirahat dan berkonsolidasi, mereka melakukan pelarian, dalam satu arah atau yang lain. Oleh karena itu: Seorang trader mungkin melihat harga menembus di atas amplop atas sebagai peluang beli potensial. Dan ketika harga turun di bawah amplop bawah, trader mungkin melihatnya sebagai peluang penjualan. Sebuah ilustrasi tentang pelarian harga ke atas ditunjukkan di atas pada tabel QQQQs. Di sisi kanan, QQQQs terpasang di atas band harga 2. Indikator Trend Harga Tren harga baru biasanya ditunjukkan oleh pelarian harga seperti yang diuraikan di atas dengan harga lanjutan mendekati di atas band atas, untuk tren harga naik. Sebuah harga lanjutan di bawah lower band mungkin mengindikasikan tren harga turun yang baru. Dalam grafik QQQQs, setelah harga breakeout, harga penutupan terus ditutup di atas upper band ini adalah contoh bagus bagaimana trend harga dimulai. Segera setelah itu, harga akan jatuh kembali ke Amplop Bergerak Rata-rata, namun Amplop Bergerak Rata-rata akan mengarah ke arah yang positif - dengan mudah mengidentifikasi tren baru-baru ini. Indikator serupa lainnya seperti Bollinger Bands (lihat: Bollinger Bands) dan Keltner Channels (lihat: Keltner Channels) yang menyesuaikan diri dengan volatilitas harus diselidiki juga. Informasi di atas hanya untuk tujuan informasi dan hiburan saja dan bukan merupakan saran perdagangan atau ajakan untuk membeli atau menjual produk saham, opsi, masa depan, komoditas, atau valas. Kinerja masa lalu belum tentu merupakan indikasi kinerja masa depan. Perdagangan secara inheren berisiko. OnlineTradingConcepts tidak bertanggung jawab atas kerusakan khusus atau konsekuensial yang diakibatkan oleh penggunaan atau ketidakmampuan untuk menggunakan, materi dan informasi yang diberikan oleh situs ini. Lihat penafian penuh
Moving-average-shift-strategy
Rynek-walutowy-forex-opinie