Moving-average-price-ifrs

Moving-average-price-ifrs

Indikator perdagangan yang dapat diandalkan
Pokemon-online-trading-card-battle
Stock-options-sell-or-hold


Terbukti-menguntungkan-forex-trading-strategy Trade-options-south-africa Bagaimana-untuk-membuka-online-trading-account-in-karvy Requote-forex-definition Bagaimana-do-stock-options-work-for-employees Belajar-forex-trading-in-gurgaon

INFY Charts, Analysis and Tips InfosyOutcome of Board Meeting Limited telah menginformasikan Bursa mengenai hasil pertemuan Direksi Perseroan yang diselenggarakan pada tanggal 23 Februari 2017. 22 Februari 2017 Klarifikasi Laporan ExNews telah meminta klarifikasi dari Perusahaan sehubungan dengan Berbagai artikel berita yang terbit berjudul quotWhistle-blower melaporkan bertujuan untuk menyakiti Infi: Sikkaquot. Dalam hal ini, perusahaan telah mengirimkan salinan Pernyataan Perusahaan quotCompany. Rapat Dewan 16 September 2016 14 Oktober 2016 Untuk conResultsDividendnsider antara lain: (1). Laporan keuangan independen Perseroan yang diaudit sesuai dengan Standar Akuntansi India (INDAS) untuk kuartal dan setengah tahun yang berakhir pada tanggal 30 September 2016 (2). Laporan keuangan konsolidasi Perseroan dan anak perusahaan yang diaudit per INDAS untuk triwulan dan setengah tahun yang berakhir pada tanggal 30 September 2016 dan (3). Laporan keuangan konsolidasi Perusahaan dan anak perusahaan yang dikonsolidasi antara IFRS dalam INR untuk triwulan dan setengah tahun yang berakhir pada tanggal 30 September 2016 (4). Untuk mempertimbangkan dan merekomendasikan pembayaran dividen interim. Untuk conResultsnsider antara lain: Rumus Biaya IAS 2: Rata-rata Tertimbang, FIFO atau FOFO Selama studi ACCA beberapa tahun yang lalu saya memiliki seorang tutor yang luar biasa. Dia sangat cerdas, selalu to the point dan di atas semua itu, saya sangat menyukai selera humornya di Inggris yang kering. Ketika kami berbicara tentang persediaan, dia menceritakan sebuah kisah tentang seorang asisten audit yang melakukan audit di sebuah perusahaan distribusi besar. Hari ini, saya akan menulis tentang beberapa metode penetapan biaya dan cerita ini sangat sesuai di sini, jadi biarlah saya menceritakannya kembali: Asisten audit ini mengaudit persediaan dan dia baru saja mendapatkan file excel dengan daftar saham (daftar persediaan dengan jumlah dan unit mereka Biaya). Dia melihat file tersebut dan mencatat bahwa sebenarnya ada 2 kolom untuk jumlah, jadi dia langsung menuju CFO dan bertanya: Mengapa ada 2 kolom dengan jumlah CFO: Nah, yang pertama adalah jumlah teoritis yang dihitung berdasarkan pergerakan, dan Yang lainnya adalah jumlah fisik yang dihitung selama perhitungan saham akhir tahun. Cukup adil, asisten tersebut mencatat jawaban ini dan kembali ke kamarnya untuk melanjutkan. Khusus Untuk Anda Sudahkah Anda memeriksa Kit IFRS. Dengan paket pembelajaran IFRS penuh dengan lebih dari 30 jam tutorial video pribadi, lebih dari 100 studi kasus IFRS dipecahkan di Excel, lebih dari 120 halaman handout dan banyak bonus disertakan. Jika Anda mengambil tindakan hari ini dan berlangganan ke Kit IFRS, Anda akan mendapatkannya dengan harga diskon Klik di sini untuk memeriksanya Lalu dia mencatat bahwa memang ada satu kolom lagi dengan perbedaannya, jadi dia kembali ke CFO. Saat itu, CFO baru saja selesai membaca laporan dari pengawasnya dan ingin bersiap-siap menghadapi pertemuan lain, tapi oke, dia memutuskan untuk bersikap sopan dan mengundang asisten kami masuk. Apa yang Anda lakukan dengan perbedaan ini? CFO berpikir: Well, isnt Yang jelas dari neraca saldo kami, namun menjawab: Kami mengenali perbedaan dalam laporan laba rugi ini, baik karena jumlah persediaan surplus atau defisit. Defisit dalam tingkat yang telah ditentukan sebelumnya beralih ke biaya penjualan dan sisa defisit beralih ke biaya lainnya. Hmmm, asistennya sangat senang karena dia bahkan tidak memperhatikan bahwa CFO menjadi sedikit terganggu olehnya datang bolak-balik dan mengajukan pertanyaan sederhana. Sudahlah, asisten mempelajari catatan persediaan dan tiba-tiba, pertanyaan lain muncul. Dia segera berlari ke pintu CFO, dengan cepat mengetuk, masuk dan bertanya: Rumus biaya apa yang Anda gunakan FIFO Weighted average CFO, terpotong pada secangkir kopi yang pantas untuknya atas laporan lain, merah padam dan menggerutu: FOFO Apa itu? Asisten yang bingung FCK OFF MENEMUKAN. Saat pembimbing kami menyelesaikan cerita ini, semua orang tertawa terbahak-bahak. Saya ingat formula biaya sangat baik sejak saat itu. Saya sangat berharap setelah membaca artikel ini, Anda akan ingat juga formula biaya apa yang pertama, izinkan saya menjelaskan sebentar masalahnya apa di sini. Bayangkan sebuah perusahaan membeli 1 000 coklat untuk CU 30 masing-masing. Entri jurnal adalah Debit Inventories: CU 30 000 (1 00030) Hutang Usaha Kredit: CU 30 000 Kemudian, perusahaan ini menjual 200 coklat untuk CU 40 masing-masing. Entri jurnal adalah: Debet Piutang usaha: CU 8 000 (20040) Pendapatan Kredit dari penjualan barang: CU 8 000 Selain itu, perusahaan harus mencerminkan fakta bahwa beberapa coklat meninggalkan gudangnya. Entri jurnal adalah: Debit Biaya penjualan: CU 6 000 (20030) Persediaan Kredit: CU 6 000 Dalam contoh yang sangat mendasar ini, perusahaan tahu persis jumlah yang seharusnya dikenali dalam biaya penjualan, karena biaya perolehan (harga beli Dalam kasus ini) adalah CU 30 per coklat. Tapi apa yang terjadi ketika perusahaan membeli coklat dalam jumlah besar dengan harga yang berbeda Misalnya, bayangkan perusahaan membeli 100 coklat untuk masing-masing CU 31, masing-masing 150 coklat untuk CU 32,50, kemudian 200 coklat untuk masing-masing CU 29, dan lain-lain. Berapa biaya penjualannya? Dalam hal ini tergantung dari rumus biaya yang dipilih oleh perusahaan. Jadi tidak ada satu jawaban yang benar. Apa yang dimaksud dengan IAS 2 Inventarisasi Sebenarnya, persediaan standar IAS 2 mengatur bahwa bila persediaannya: Tidak biasanya dapat dipertukarkan dan Barang atau jasa diproduksi dan dipisahkan untuk proyek tertentu, biaya mereka harus diberikan dengan menggunakan identifikasi khusus. Ini agak tidak biasa dalam praktiknya, tapi itu terjadi, misalnya saat produk itu eksklusif dan unik, seperti perhiasan, barang antik atau beberapa jenis mobil. Bila barang biasanya dapat dipertukarkan (misalnya sejumlah besar barang dagangan), maka IAS 2 mengizinkan menggunakan salah satu dari IAS 2 Persediaan Standar tidak mengizinkan penggunaan LIFO (yang terakhir masuk pertama). LIFO diizinkan oleh US GAAP sekalipun, dan mungkin juga oleh beberapa peraturan akuntansi lainnya. Sekarang, mari kembali ke cokelat kami dan jelaskan ketiga rumus biaya tentang penjualan dan pembelian coklat. Pertanyaan: Menjual Amazing Chocobar Yummie, distributor permen dan cokelat, melakukan pembelian produk baru berikut ini, Amazing Chocobar selama 20X1: 10 Januari 20X1: 1 000 unit di CU 28.00 setiap 14 Februari 20X1: 1 500 unit di CU 28.20 setiap 17 Maret 20X1 : 3.000 unit di CU 28,40 masing-masing dan 18 Juni 20X1: 2 500 unit di CU 28,55 masing-masing. Karena Chocobar adalah produk baru dan kampanye periklanan besar direncanakan setelah 1 Juli 20X1, Yummie hanya menjual satu unit dari 4 200 unit Amazing Chocobar kepada pelanggan terbesarnya, dengan harga penjualan sebesar CU 159 600. Hal ini terjadi pada tanggal 2 Mei 20X1. Hitung nilai saham Amazing Chocobar di gudang Yummies pada tanggal 30 Juni 20X1 (abaikan komponen biaya akuisisi lainnya). Seperti yang telah saya tunjukkan di atas, jawabannya sangat bergantung pada rumus biaya yang digunakan. Meskipun kami tahu dengan jelas berapa jumlah persediaan yang sampai ke gudang saat membeli, biaya persediaan yang dikirim dari gudang penjualan harus dihitung dengan menggunakan salah satu formula biaya yang disebutkan di atas. Selain itu, total harga jual CU 159 600 di sini hanya untuk menipu Anda. Hal ini TIDAK relevan untuk menghitung nilai persediaan di gudang dengan harga jualnya, bukan biaya. Apapun formula biaya yang digunakan, kita bisa menghitung jumlah unit Amazing Chocobar di gudang: 1 000 1 500 3 000 2 500 4 200 3 800 unit. Sekarang mari kita gunakan berbagai rumus biaya untuk menetapkan beberapa nilai (biaya) untuk 3 800 unit ini. FIFO (Pertama-di-pertama-keluar) Saya menyebut metode ini secara kronologis. Alasannya adalah bahwa dengan metode ini, Anda menjual barang dari gudang sesuai pesanan pembeliannya. Dalam contoh kami, ketika Yummie menjual 4 200 unit Chocobar, kami asumsikan berdasarkan FIFO yang dikirim Yummie: Semua unit yang dibeli pada tanggal 10 Januari 20X1 1 000 unit pada pukul 28.00 setiap unit yang dibeli pada tanggal 14 Februari 20X1 1 500 unit masing-masing pada 28,20, dan 1 700 unit (total terjual 4 200 1 000 1 500) dari pembelian 17 Maret 20X1 masing-masing 28,40. Anda bisa menghitung biaya penjualan saat penjualan, tapi itu bukan pertanyaan. Pertanyaannya adalah apa keseimbangan stok Amazing Chocobar pada tanggal 30 Juni 20X1. Bila Anda berasumsi bahwa Anda menjual dari pembelian tertua, secara logis, pembelian terbaru tetap berada di gudang. Karena itu, Anda perlu mundur ke sini. Khusus Untuk Anda Sudahkah Anda memeriksa Kit IFRS. Dengan paket pembelajaran IFRS penuh dengan lebih dari 30 jam tutorial video pribadi, lebih dari 100 studi kasus IFRS dipecahkan di Excel, lebih dari 120 halaman handout dan banyak bonus disertakan. Jika Anda mengambil tindakan hari ini dan berlangganan ke Kit IFRS, Anda akan mendapatkannya dengan harga diskon Klik di sini untuk memeriksanya Theres 3 800 unit di gudang, daripadanya: 2 500 unit dari pembelian 18 Juni 20X1 di CU 28,55 masing-masing CU 71 375 dan Sisa 1 300 unit harus berasal dari pembelian 17 Maret 20X1 di CU 28,40 masing-masing dengan CU 36 920 Dengan demikian, nilai total saham Amazing Chocobar di bawah FIFO pada tanggal 30 Juni 20X1 adalah CU 108 295. LIFO (Last-in-first- Out) Metode ini sangat mirip dengan FIFO, dengan satu perbedaan besar: di sini, Anda berasumsi bahwa Anda menjual dari pembelian terbaru. Akibatnya, pembelian tertua tetap berada di gudang sampai stoknya habis terjual. Hal ini terkait erat dengan alasan utama mengapa LIFO dilarang oleh IAS 2. Standar IFRS sangat berfokus pada angka neraca. Setiap jumlah di neraca Anda harus mencerminkan kondisi pasar dan ekonomi saat ini sebanyak mungkin dan ini TIDAK seperti LIFO. Karena, saat Anda melakukan pembelian terakhir dengan harga paling baru hingga biaya penjualan, dan Anda menyimpan pembelian tertua di gudang dan neraca Anda, nilai saham Anda di neraca tanggal kembali ke pembelian tertua Anda. Dengan kata lain, nilai persediaan sudah kadaluarsa di bawah LIFO benar terutama untuk kenaikan harga dan stok yang perlahan bergerak. Juga, LIFO cenderung menaikkan biaya penjualan. Namun, mari kita selesaikan kasus cokelat kita oleh LIFO juga. Sementara Anda melihat pembelian terbaru saat menentukan nilai persediaan akhir tahun di bawah FIFO, di sini, Anda melihat pembelian tertua. Dengan demikian, 3 800 unit di gudang berasal dari: 1 000 unit berasal dari pembelian 10 Januari di CU 28,00 masing-masing CU 28.000 1 500 unit berasal dari pembelian 14 Februari di CU 28,20 masing-masing CU 42 300 Sisa 1 300 unit harus berasal dari pembelian 17 Maret 20X1 di CU 28,40 masing-masing CU 36 920 Nilai total stok Chocobar yang menakjubkan pada tanggal 30 Juni 20X1 dengan metode LIFO adalah CU 107 220. Skema grafis ini menunjukkan perbedaan antara FIFO dan LIFO: Rata - rata tertimbang Dalam metode rata - rata tertimbang, biaya persediaan yang dijual dihitung sebagai rata - rata tertimbang dari pembelian sebelumnya. Praktis, Anda perlu menghitung ulang rata-rata tertimbang pada setiap pembelian. Kemudian, saat Anda melakukan penjualan, Anda mengirimkan persediaan dengan harga rata-rata tertimbang terakhir. Ini diilustrasikan pada contoh kami di tabel berikut: Harap dicatat bahwa: Biaya rata-rata per unit dihitung pada kolom terakhir. Ini berubah setelah setiap pembelian. Setelah dijual pada tanggal 2 Mei 20X1, biaya rata-rata tetap sama. Ini logis, karena tidak ada pembelian baru yang mempengaruhi biaya rata-rata. Untuk menghitungnya, kami menghitung 3 saldo stok yang berbeda pada tanggal 30 Juni 20X1 berdasarkan formula biaya yang berbeda. Hasilnya adalah: Di bawah FIFO: CU 108 295 Di bawah LIFO: CU 107 220 Di bawah rata-rata tertimbang: CU 108 126 Saya hanya mengingatkan Anda bahwa IAS 2 tidak mengizinkan LIFO. Hanya satu titik audit: lebih mudah untuk memverifikasi saldo stok saat metode FIFO digunakan, dibandingkan dengan rata-rata tertimbang. Alasannya adalah bahwa sementara Anda dapat melacak pembelian saham tertentu untuk menghitung nilai persediaan berdasarkan FIFO, cukup sulit untuk melacak semua pembelian dengan rata-rata tertimbang. Apakah Anda memiliki cerita menarik tentang persediaan Anda Silakan berbagi dengan kami di komentar di bawah ini. Terima kasih Dear Silvia, Jika saya menerima beberapa persediaan gratis (untuk tujuan penjualan normal) bersamaan dengan pembelian normal, bagaimana hal ini harus dipertanggungjawabkan. Kekhawatiran Saya: 1. Jika kita mencatat barang gratis dengan nilai nol maka akan mengurangi biaya rata-rata persediaan selama periode waktu tertentu. 2. Penjualan orang bisa menawarkan diskon lebih banyak jika ia tidak mengetahui situasinya dengan melihat perbedaan besar antara Harga Jual dan Harga Pokok. 3. Jika saya ingin menjual bisnis saya, saya tidak bisa mengklaim lebih dari harga rata-rata. Atau jika terjadi kerugian, saya akan diberi kompensasi hanya untuk biaya rata-rata (mengurangi biaya rata-rata karena barang bernilai nol) Dengan mengingat apakah benar menunjukkan barang bernilai nol pada harga beli terakhir dan menyesuaikan jumlah biaya pokok penjualan. 1 September 2016 Hi Rohit, saya menjawab pertanyaan di bawah artikel tentang diskon. S. 5 Desember 2016 Terima kasih Silvia8230. Anda belajar dengan sangat mudah dan menyenangkan dengan penjelasan deskriptif dan sangat menerangi. Sangat berterima kasih untuk ini dan banyak lagi. 13 Desember 2016 Dear Silvia, terima kasih banyak atas pekerjaan cemerlang Bisakah Anda menjelaskan: perlakuan akuntansi apa untuk biaya penyimpanan bahan baku setelah melahirkannya dari pemasok. Bila kita memegang minyak (coival) untuk bensin produksi (baja) di gudang, sebaiknya kita mencatat biaya terkait untuk dikerjakan terus (biaya tetap lainnya dan kemudian mengalokasikannya ke biaya unit produksi) atau langsung ke biaya PL dan pertanyaan kedua tolong. Pada artikel Anda, Anda memberi contoh rumus biaya untuk pengukuran persediaan tanpa konversi. Bisakah anda menjelaskan dengan menggunakan teknik numerik pengukuran biaya standar pengukuran, jika ada perbedaan antara nilai produksi aktual dan normal Terima kasih banyak. 16 Desember 2016 Dear Olena, 1) Beban penyimpanan 8211 pada umumnya, biaya penyimpanan diakui dalam laporan laba rugi, namun ada pengecualian saat menyimpan di gudang perantara (WIP) tidak dapat dihindari dalam proses produksi. Penyimpanan bahan baku yang tidak masuk dalam proses produksi dibebankan pada PL. 2) Baiklah, saya akan mencoba melakukannya, tapi di beberapa artikel masa depan saya. Hal ini sangat tergantung pada jumlah perbedaannya. Jika tidak ada perbedaan yang signifikan, maka Anda tidak terlalu peduli dengan hal itu dan mungkin merevisi kartu 8220cost28 atau formula penghitungan biaya standar Anda. Jika ada perbedaan sifat yang signifikan, maka itu tergantung. Jika produksi tidak normal tinggi, Anda tidak dapat melebih-lebihkan persediaan dan oleh karena itu, Anda perlu mengurangi alokasi (memperbaiki biaya standar Anda) dan menyesuaikan biaya persediaan. Bila produksi lebih rendah dari yang direncanakan atau menganggur, akan ada beberapa biaya yang tidak dapat dialokasikan 8211 yang Anda butuhkan untuk membebani mereka dalam keuntungan atau kerugian. Berharap itu menjawab pertanyaan. S. Posting Balasan Recent Posts IFRS 9 Instrumen Keuangan IFRS 9 Instrumen Keuangan adalah salah satu yang paling. Yang Terbaik dari IFRSbox 2016 Semua pembaca terkasih, tanpa ANDA akan ada. Bagaimana Menerapkan IFRS 9 Instrumen Keuangan IFRS 9 yang baru akan diganti. Sewa IFRS 16 - Ringkasan Pada bulan Januari 2016, standar baru tentang sewa ac. Salinan hak cipta 2009-2017 Simlogic, s.r.o. Seluruh hak cipta. Situs web ini menggunakan cookies untuk meningkatkan pengalaman Anda. Dengan terus menjelajahi situs ini, Anda menyetujui penggunaan cookie kami. Lanjutkan info lebih lanjut Harap masukkan alamat e-mail Anda. Anda akan menerima kata sandi baru melalui e-mail. Harap periksa kotak masuk Anda untuk mengonfirmasi langganan Anda. Setelah 2 bulan, saya menduduki posisi baru manajer konversi IFRS dengan kenaikan gaji 70. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjutAccounting untuk pembayaran di muka dalam mata uang asing di bawah IFRS Jelas, kita berdagang satu sama lain, mata uang kita sendiri berbeda dan nilai tukar mata uang terus-menerus naik dan turun. Kita semua sadar akan aturan dasar berkenaan dengan pemilihan nilai tukar yang tepat untuk diterapkan. Bila menyangkut transaksi yang lebih rumit, maka sulit menerapkan peraturan. Seringkali, saya menerima satu dan pertanyaan yang sama: Dear Silvia, kami menandatangani kontrak untuk produksi dan pengiriman mesin yang spesifik untuk bisnis kami dan kami membayar uang muka pertama dalam mata uang asing. Apa akuntansi yang benar untuk pembayaran di muka dalam mata uang asing berdasarkan IFRS Bagaimana IFRS memperlakukan pengaruh kurs tukar bergerak Biarkan saya memberi tahu Anda bahwa di sini, tidak semua hitam atau putih. Itu tergantung pada lebih banyak faktor, terutama sifat pembayaran di muka tertentu. Mari saya jelaskan mengapa dan bagaimana caranya. Dan izinkan saya menggambarkan 2 skenario yang berbeda dalam contoh. Apa aturannya Bagaimana menerjemahkan Bagaimana menerjemahkan mata uang asing ke mata uang fungsional Anda Bagaimana menerjemahkan laporan keuangan operasi asing ke mata uang presentasi. Bila Anda mencatat transaksi Anda dalam mata uang asing sepanjang tahun, maka Anda menerjemahkan jumlah mata uang asing ke mata uang fungsional Anda. Standar IAS 21 mengatur: Awalnya. Anda harus menghitung ulang semua jumlah mata uang asing ke mata uang fungsional Anda dengan kurs spot yang berlaku pada tanggal transaksi Selanjutnya (setelah pengakuan awal). Pada setiap penutupan atau tanggal pelaporan, Anda harus menghitung ulang: Semua item moneter dalam mata uang asing dengan menggunakan kurs penutupan pada tanggal laporan Semua item non-moneter dalam mata uang asing dicatat berdasarkan biaya historis dengan menggunakan kurs historis (pada tanggal Transaksi) Semua item non moneter dalam mata uang asing dicatat sebesar nilai wajarnya dengan menggunakan kurs pada saat nilai wajar telah ditentukan. Sekarang, Mari kita memecahnya. Ada 2 aspek penting untuk dinilai: Tanggal transaksi Sifat prabayar. 1. Tanggal transaksi Yang sangat jelas awalnya, Anda harus menggunakan kurs spot pada tanggal transaksi untuk terjemahan. Tapi di sini bagaimana tanggal transaksi Ini adalah tanggal dimana transaksi pertama memenuhi syarat untuk pengakuan sesuai dengan IFRS. Tentu saja, hal itu dapat berbeda untuk berbagai item, misalnya: Untuk kewajiban keuangan: ketika entitas menjadi pihak dalam ketentuan kontrak kontrak Untuk aset tetap: bila kemungkinan keuntungan ekonomi masa depan dari aset tersebut akan Mengalir ke entitas dan biaya dapat diukur dengan andal. Meskipun ini terdengar cukup mudah, beberapa kesulitan mungkin timbul dalam menentukan tanggal transaksi. Misalnya Anda menerima barang di hari ke 1, faktur untuk barang-barang ini di hari ke-3 dan Anda membayar barang-barang ini di hari ke 4 tanggal berapa transaksi di sini. Nilai tukar mata uang apa yang akan diterapkan pada hari 1, 3 atau 4. Tutupi ini di contoh kita. , Terus baca saja. 2. Sifat prabayar Sehubungan dengan terjemahan berikutnya pada tingkat penutupan, IAS 21 membuat perbedaan antara item moneter dan item non-moneter: Item moneter diterjemahkan menggunakan kurs penutupan Item non-moneter TIDAK diterjemahkan kembali, namun disimpan Pada tingkat asli atau historis. Apakah pembayaran di muka untuk aset tetap Anda moneter atau non-moneter Nah, itu bisa berupa moneter, atau non-moneter Ada satu hal yang membuat perbedaan: Hak untuk menerima atau kewajiban untuk memberikan sejumlah mata uang tetap atau tertentu . Pembayaran di muka dengan itu mungkin atau mungkin tidak membawa fitur ini dan Anda harus menilai setiap pembayaran di muka secara terpisah dan hati-hati. Baca kontrak spesifik apa yang dikatakannya Apakah pembayaran di muka Anda dapat dikembalikan dan pada kondisi apa Jika ada klausul pengembalian dana Anda deposit berapa probabilitas pengembalian dana Dalam kebanyakan kasus, pembayaran di muka dilakukan untuk akuisisi aset tetap atau layanan barang pada umumnya Jarang bisa dikembalikan, atau probabilitasnya sangat rendah. Oleh karena itu, prabayar untuk mesin adalah (dalam banyak kasus) item non-moneter dan sebagai hasilnya, Anda TIDAK harus menghitung ulang menggunakan tingkat penutupan pada akhir tahun. Contoh berikut akan menunjukkan kepada Anda bagaimana cara mengajukan prabayar untuk akuisisi mesin jika ia diklasifikasikan sebagai aset non-moneter. Contoh 1 Pembayaran di muka untuk akuisisi mesin Mata uang fungsional Anda adalah EUR dan Anda menandatangani kontrak untuk memproduksi mesin dengan pemasok AS. Total biaya mesin adalah USD 100 000, dan Anda setuju untuk membayar dalam 2 bagian: Pembayaran 1: USD 30.000 setelah tanda tangan kontrak Pembayaran 2: Rp 70.000 setelah pengiriman mesin. Tanggal dan nilai tukar yang relevan adalah sebagai berikut: Bagaimana dan kapan Anda harus memperhitungkan transaksi ini 4 Februari 20X1: Kontrak ditandatangani Pada tanggal 4 Februari 20X1, Anda menandatangani kontrak. Namun, tidak ada aset yang dapat diakui sesuai dengan IAS 16 Aktiva tetap. Sebagai kriteria pengakuan tidak terpenuhi. Demikian pula, perlu menilai apakah Anda harus mengenali beberapa kewajiban finansial atau tidak. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada kewajiban keuangan yang terkait dengan komitmen perusahaan yang diakui sampai barang dikirim (atau dikirim, tergantung pada Incoterms), dan risiko dan manfaat kepemilikan telah berlalu. Kesimpulan: tidak ada akunting tanggal 4 Februari 20X1. 11 Februari 20X1: Anda membayar pembayaran pertama sebesar USD 30.000 Pada tanggal 11 Februari 20X1, kriteria pengakuan untuk mengenali mesin di IAS 16 masih belum terpenuhi. Ingat, Anda belum memiliki mesin. Pada titik ini, Anda tidak bisa mengendalikan mesin dan akibatnya, manfaat ekonomi masa depan yang mengalir ke entitas tidak mungkin terjadi. Saya tahu bahwa banyak perusahaan menerapkan praktik serupa mereka hanya memesan pembayaran pertama sebagai mesin debit PPE 8211 dan uang tunai kredit. Ini TIDAK benar, karena tidak ada mesin. Jadi apa entri yang benar pada tanggal 10 Februari 20X1 Debet Aset prabayar untuk APD: EUR 22 403 (USD 30 000 1.3391) Kas Kredit: EUR 22 403 (USD 30 000 1.3391) Dalam prakteknya Anda akan menggunakan kurs tergantung pada keadaan: Jika Anda membayar USD 30 000 dari akun EUR: Anda menggunakan kurs di mana bank menghitung ulang transaksi Jika Anda membayar USD 30 000 dari akun USD Anda: Anda menerapkan beberapa tingkat yang berlaku secara resmi, misalnya Tingkat oleh Bank Sentral Eropa. 31 Desember 20X1: Tanggal pelaporan Dalam hal ini, prabayar sebesar USD 30.000 untuk mesin bersifat non-moneter. Ini berarti tidak ada perhitungan ulang. Pernyataan posisi keuangan Anda akan menunjukkan prabayar dengan kurs historis, yaitu sebesar EUR 22 403. 15 Januari 20X2: Pengiriman mesin dan kepemilikan ditransfer Ini adalah tanggal kapan Anda mendapatkan kendali atas mesin. Pada titik ini, kriteria pengakuan di bawah IAS16 terpenuhi dan Anda dapat mengenali mesin sebagai properti, pabrik dan peralatan Anda sendiri. Namun, faktur untuk sisa bagian sebesar USD 70.000 tiba pada tanggal 20 Januari 20X2. Kurs mata uang apa yang harus Anda terapkan Pada tanggal transaksi. Dalam hal ini, tanggal transaksi 15 Januari 20X2, ketika sebuah mesin dikirimkan dan pengirimannya menimbulkan kewajiban finansial. Akibatnya, entri Anda harus: Mesin Aset Debet (PPE): EUR 51 448 (USD 70 000 1,3606) Pemasok Kewajiban Kredit: EUR 51 448 (USD 70 000 1.3606) Ini adalah penerapan IAS 21 yang sangat ketat, namun Mari kita sedikit lebih praktis. Mungkin bisa diterima untuk menerapkan nilai tukar pada tanggal faktur daripada pada saat pengiriman mesin, terutama bila hanya ada sedikit penundaan dalam penerbitan faktur. Namun, jika ada perubahan besar dalam pertukaran asing, Anda harus benar-benar bertahan dengan tanggal pengiriman mesin. 15 Januari 20X2: Bagaimana dengan prabayar Anda Pada tanggal pengiriman mesin, Anda perlu mengenali mesin dan mengukurnya sesuai biaya. Bagian dari biaya mesin adalah prabayar Anda dibayar setelah kontrak ditandatangani. Biaya mesin adalah barang non-moneter, juga kita menghitung ulang tidak ada sama sekali dan menyimpannya dalam tingkat historis. Oleh karena itu, Anda tidak menghitung ulang apapun dan entri Anda adalah: Mesin Aset Debet (PPE): EUR 22 403 Aktiva Pajak yang dibayar di muka untuk APD: EUR 22 403 Sekarang Anda dapat berdebat, namun tanggal mesin muncul dalam laporan keuangan Anda sedang dalam proses pengiriman. , Jadi kita harus menghitung ulang jumlah penuh sebesar USD 100 000 dengan tarif yang berlaku saat pengiriman. Beberapa perusahaan menerapkan perawatan ini, namun tidak benar-benar benar dan menyajikan pandangan benar dan adil mengenai transaksi tersebut. Yang benar adalah bahwa pada pengiriman mesin, kriteria pengakuan terpenuhi dan Anda perlu mengenali mesin pada 1 titik. Tapi, pengukuran biayanya adalah masalah yang berbeda. Biaya riil yang Anda keluarkan adalah Rp 30.000 yang diterjemahkan dengan nilai tukar pada tanggal pembayaran pertama dan USD 70 000 yang diterjemahkan dengan nilai tukar pada tanggal pengiriman. Harap disadari bahwa prabayar sebesar USD 30.000 bukan lagi aset USD. Ini adalah aset EUR Anda. Mengapa Cobalah untuk melihatnya dengan cara ini: sebagian besar aset non-moneter berhenti menjadi aset mata uang asing saat Anda mengenalinya di akun Anda. Jadi, Anda tidak memiliki aset (pembayaran di muka) sebesar USD 30.000 di buku Anda sebagai gantinya, Anda memiliki aset (pembayaran di muka) sebesar EUR 22 403. 2 Februari 20X2: Faktur dibayarkan Ini harus sangat jelas. Anda mencatat pembayaran Anda dengan nilai tukar spot pada tanggal pembayaran dan selisihnya diakui dalam laporan laba rugi. Catatan Anda adalah: Debit Liabilities pemasok: EUR 51 448 (USD 70 000 1.3606) Kas Kredit: EUR 51 860 (USD 70 000 1.3498) Debit PL Kerugian kurs valuta asing dengan EUR 412 (51 860 kurang 51 448) Ringkasan dari semua akuntansi Entri di sini: Terima kasih Silva atas usaha edukatif ini. Perusahaan memperoleh pendapatan sewa yang dibebankan dalam mata uang yang berbeda setiap bulan karena menyiapkan akun pengelolaannya setiap bulan. Apakah ini item moneter atau non moneter Nilai tukar yang harus digunakan Apakah perusahaan perlu menerjemahkan kembali item ini pada tanggal pelaporan Saya harus menambahkan bahwa penyewa tidak harus membayar sebelum pindah ke premis. Ketika mereka akhirnya membayar, bagaimana Anda memperlakukannya 25 Januari 2015 Dasaa yang terhormat, masalah ini tidak sesulit yang terlihat, dan memang, ada banyak pandangan tentang hal itu. Oleh karena itu, Yayasan IFRS menambahkannya ke dalam agenda dan akan membentuk beberapa kesimpulan. Dalam prakteknya, perlakuan bervariasi, entitas demi entitas, bangsa demi negara. Jika Anda berminat, baca makalah ini yang diterbitkan pada bulan November 2014 oleh IFRS Foundation - ini akan memberi Anda beberapa pendekatan. (Jika tautan tidak berhasil, salin ini ke browser Anda: media.ifrs.org2014IFRICNovemberIFRIC-Update-November-2014.htmlE) S. 26 Januari 2015 Terima kasih Dear Silvia, ada pertanyaan tentang penyajian prabayar , Kapan Anda mengalokasikan saya meninjau ifrs. Dan jangan temukan ini secara spesifik. Hanya IAS 1, mencurigai tentang materialitas dalam presentasi, Misalnya di Per jika Anda memiliki prabayar tentang APD, Anda harus mempresentasikannya sebagai APD, serupa jika Anda memiliki prabayar tentang inventaris yang harus Anda presentasikan sebagai inventaris, Benar dengan IFRS 27 Januari 2015 Hai Jim, sayangnya, tidak ada panduan khusus mengenai masalah ini, jadi kami perlu menerapkan peraturan IAS 1 secara umum. Karena pembayaran di muka bersifat jangka panjang (Anda tidak akan mendapatkannya kembali dalam 12 bulan dan akan beralih ke APD satu hari), saya akan benar-benar mempresentasikannya di baris terpisah sesuai PPE 8211 as8221prepayments untuk akuisisi PPE8221. Ini juga yang dibutuhkan oleh undang-undang kita sendiri. Bagi saya, lebih tepat untuk menunjukkannya tepat di samping APD daripada di suatu tempat dalam pinjaman jangka panjang, piutang atau lebih. Semoga harimu menyenangkan S. 29 Januari 2015 terima kasih atas artikelnya. Saya memiliki pertanyaan yang sedikit berbeda karena saya memiliki faktur chf yang dipesan pada tahun 2014 untuk biaya pada tahun 2015 dibeli menggunakan rekening bank chf dengan membeli pada tahun 2014 untuk melunasi faktur chf pada bulan Desember 2014. Kami masuk ke GBP sebagai perusahaan Inggris. Faktur adalah langganan untuk tahun kalender 2015. Untuk memperbaiki biaya untuk tahun 2015 di gpb kami membeli chf pada bulan okt 2014 untuk melunasi faktur di chf. Kami membayar faktur pada bulan Desember 2014. Kami telah menghitung faktur chf menggunakan chf di bank dan memasukkan biaya faktur menggunakan bank chf ke pembayaran di muka pada akhir Desember 2014 dengan pandangan bahwa biaya ini akan disebarkan pada tahun 2015 rata. Biaya prabayar sama dengan biaya chf yang dibayarkan dari bank chf. Secara efektif kami menggunakan kurs rata-rata sebagai proxy untuk spot rate untuk memesan faktur chf. Pembeli yang membeli untuk membayar tagihan telah dipesan dengan tarif yang diberikan dan dibeli dari bank. Kami memperhitungkan untuk melunasi pemasok dengan menggunakan kurs rata-rata sebagai proxy untuk spot rate untuk membayar tagihan dari akun pemasok. Semua fx di rekening bank dan pemasok chf pergi ke PampL dan kemudian dijabarkan ke pembayaran di muka sehingga biaya prabayar adalah biaya untuk membeli chf. Perusahaan selalu memperhitungkannya dengan cara ini tapi hanya ada sedikit panduan untuk situasi seperti ini di ifrs dan menginginkan beberapa saran. Apa pandanganmu Terima kasih Paul dari Inggris Jika pembayaran di luar mata uang asing bukan untuk APD tapi biaya, misalnya, kami membayar biaya sewa Jan 202152 pada Dec 202151, karena ini adalah item non-moneter jadi kami tidak menghitungnya kembali pada akhir Des 202151 ( Tanggal pelaporan), maka saat kami mencatat biaya sewa di Jan 202152 (biaya sewa Dr Rental ExpenseCr Prepayment), biaya akan ditunjukkan pada tingkat historis (Des 202151), apakah benar terima kasih banyak 10 September 2015 11 September , 2015 Terima kasih atas penjelasan yang jernih tentang akuntansi dan apakah itu item moneter saat kami menerima uang muka untuk paket wisata dari pelanggan. 16 September 2015 Hai Akshan, dengan pembayaran di muka, tidak jelas dan Anda perlu menilai setiap pembayaran di muka dengan saksama. Misalnya. Jika uang muka untuk paket wisata tidak dapat dikembalikan, maka itu berarti tidak moneter. Silakan baca lebih lanjut di sini: ifrsboxmonetary-non-moneter S. 22 September 2015 Ini jelas bagi saya jika kasusnya adalah AUC (aset dalam pembangunan). Bagaimana dengan pengadaan Inventory (barang perdagangan) adalah nilai historis dari prabayar yang berlaku untuk biaya persediaan 25 September 2015 Artikel awsome. Mulai sekarang dan seterusnya saya mati kipas jantung. Ur artikel memotivasi saya untuk melakukan lebih banyak penelitian 26 September 2015 saya ingin bertanya tentang perlakuan uang asing untuk uang muka ke pemasok untuk beberapa faktur. Karena pembayaran yang dilakukan tidak berhubungan dengan faktur tunggal, beberapa saat akun pemasok ini memiliki saldo Debit pada saat terjadi keseimbangan kredit. Kami memiliki hubungan keluarga dengan pemasok dan mempercayainya. Untuk mensuplai produk jadi yang dibutuhkan banyak langkah misalnya mencetak, mengepak bahan amp sendiri dll, untuk memberinya kenyamanan kita bayar sebagian besar uang muka (tidak berhubungan dengan satu faktur pun) sehingga ia bisa menggunakannya untuk menghasilkan produk jadi. Saya bingung apa nilai tukar yang akan digunakan. Bolehkah saya menggunakan kurs rata-rata dan bagaimana 29 September 2015 saya mempunyai pertanyaan, jika biaya prabayar seperti asuransi prabayar, apakah itu item moneter dan bagaimana pengaruhnya terhadap keuntungan dalam penerjemahan mata uang
Online-trading-academy-forex-download
Smart-options-trading