Moving-average-query

Moving-average-query

Sistem perdagangan opsi-biner-jangka pendek
Trading-strategy-based-on-moving-averages
Jutawan-forex-melayu


Trading-strategist-job-description Sonic-r-trading-system Online-options-trading-india Terbukti-menguntungkan-forex-trading-strategy Tu-dien-forex-factory Pa-tax-on-stock-options

Permintaan Anda Beli Jual Tahan saham Lebih dari 200.000 Kueri menjawab dan berhitung .. Bingung apakah ini saat yang tepat untuk membeli saham, menjual saham, masuk ke pasar atau kueri terkait Bursa. Jika ya, silakan kirimkan dalam bentuk komentar. Saya akan mencoba memberi Anda strategi terbaik untuk Stock atau Market Anda, tapi pada saat yang sama saya juga mengharapkan Anda untuk membaca disclaimer kami. Jadi jangan ragu untuk terus maju dan menulis kueri. Jika Anda ingin menerima email segera setelah kueri dijawab, semua yang perlu dilakukan adalah berlangganan fitur email otomatis kami. 419,597 Responses Cari Saham Arsip Penelitian Kami Bursa Saham di atas rata-rata pergerakan 50 hari mereka - DMA Dalam Penelitian Saham Download Ebooks gratis berdasarkan Analisis Teknis Dalam Pelatihan Pribadi TOP 100 Saham dengan PE Tertinggi pada 14 Juli 2013 Dalam Riset Saham TOP 100 Saham dengan PE Terendah pada tanggal 14 Juli 2013 Dalam Stock Research Charting Pathsala - Panduan Anda untuk Techincals Dalam Analisis Teknis Recent Comments SANJIV shill saya membeli masa depan. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 Prathmesh Selamat siang Sir CB, banyak thnx. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 CB Hi mayank, ya, resi yang kuat. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 CB Hi Prashant, yang terus. Dapat menguji 455. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 mayank Sir pandangan Anda pada ongc Seperti banyak baik. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 Prashant Dear Sirji Memiliki motor Tata pendek. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 Prathmesh Good Morning CB Sir apa tingkat bisa se. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 seema Apa yang mungkin menjadi target ketergantungan sekarang. Di Intraday serukan pukul 23-02-17 sore hari Prathmesh CB selamat sore, kotak bank sust. Dalam Intraday panggilan untuk 23-02-17 Saran Penolakan Banyak orang yang akrab dengan ungkapan, quotthis ini akan membunuh dua burung dengan satu stonequot. Jika tidak, fase mengacu pada pendekatan yang membahas dua tujuan dalam satu tindakan. (Sayangnya, ungkapan itu sendiri agak tidak menyenangkan, karena kebanyakan dari kita tidak ingin melempar batu pada hewan yang tidak berdosa) Hari ini saya akan membahas beberapa dasar mengenai dua fitur hebat di SQL Server: indeks Columnstore (hanya tersedia di SQL Server Enterprise) dan SQL Query Store. Microsoft benar-benar menerapkan indeks Columnstore di SQL 2012 Enterprise, meskipun mereka berhasil meningkatkannya dalam dua rilis terakhir dari SQL Server. Microsoft memperkenalkan Query Store di SQL Server 2016. Jadi, apa saja fitur ini dan mengapa mereka penting Nah, saya punya demo yang akan mengenalkan kedua fitur tersebut dan menunjukkan bagaimana mereka dapat membantu kita. Sebelum saya melangkah lebih jauh, saya juga membahas fitur ini (dan fitur SQL 2016 lainnya) di artikel Majalah KODE saya tentang fitur baru SQL 2016. Sebagai pengantar dasar, indeks Columnstore dapat membantu mempercepat kueri yang memindai berdasarkan data dalam jumlah besar, dan Query Query melacak eksekusi query, rencana eksekusi, dan statistik runtime yang biasanya Anda butuhkan untuk mengumpulkan secara manual. Percayalah ketika saya mengatakannya, ini adalah fitur hebat. Untuk demo ini, saya akan menggunakan database demo Data Warehouse Microsoft Contoso. Ngomong ngomong, Contoso DW seperti kuota AdventureWorksquot yang sangat besar, dengan tabel berisi jutaan baris. (Tabel AdventureWorks terbesar berisi sekitar 100.000 baris paling banyak). Anda bisa mendownload database Contoso DW disini: microsoften-usdownloaddetails.aspxid18279. Contoso DW bekerja dengan sangat baik saat Anda ingin menguji kinerja pada query melawan tabel yang lebih besar. Contoso DW berisi tabel data warehouse standar yang disebut FactOnLineSales, dengan 12,6 juta baris. Itu tentu bukan tabel gudang data terbesar di dunia, tapi juga permainan anak-anak. Misalkan saya ingin meringkas jumlah penjualan produk untuk tahun 2009, dan memberi peringkat produk. Saya mungkin menanyakan tabel fakta dan bergabung ke tabel Dimensi Produk dan menggunakan fungsi RANK, seperti: Berikut adalah hasil parsial dari 10 baris teratas, oleh Total Sales. Di laptop saya (i7, 16 GB RAM), permintaan membutuhkan waktu 3-4 detik untuk dijalankan. Itu mungkin tidak tampak seperti akhir dunia, namun beberapa pengguna mungkin mengharapkan hasil hampir instan (seperti yang mungkin Anda lihat dari hasil instan saat menggunakan Excel melawan kubus OLAP). Satu-satunya indeks yang saya miliki saat ini di tabel ini adalah indeks berkerumun pada kunci penjualan. Jika saya melihat rencana eksekusi, SQL Server membuat saran untuk menambahkan indeks penutup ke tabel: Sekarang, hanya karena SQL Server menyarankan sebuah indeks, tidak berarti Anda harus secara membabi buta membuat indeks pada setiap pesan kuota indeks kuota. Namun, dalam hal ini, SQL Server mendeteksi bahwa kita memfilter berdasarkan tahun, dan menggunakan Product Key dan Sales Amount. Jadi, SQL Server menyarankan indeks penutup, dengan DateKey sebagai bidang indeks kunci. Alasan kami menyebutnya indeks quotcoveringquot adalah karena SQL Server akan melakukan kuota sepanjang fieldquot non-key yang kami gunakan dalam query, quotfor the ridequot. Dengan cara itu, SQL Server tidak perlu menggunakan tabel atau indeks berkerumun di semua mesin database hanya dengan menggunakan indeks pengaitan untuk kueri. Meliputi indeks sangat populer di data pergudangan dan pelaporan database skenario tertentu, meskipun harganya terjangkau oleh mesin database. Catatan: Meliputi indeks telah lama ada, jadi saya belum melihat indeks Columnstore dan Query Store. Jadi, saya akan menambahkan indeks penutupnya: Jika saya menjalankan kueri yang sama dengan saya, saya berlari beberapa saat yang lalu (yang mengumpulkan jumlah penjualan untuk setiap produk), kueri kadang tampaknya berjalan sekitar satu detik lebih cepat, dan saya mendapatkan Rencana eksekusi yang berbeda, yang menggunakan Indeks Seek dan bukan Index Scan (dengan menggunakan tombol tanggal pada indeks penutup untuk mengambil penjualan untuk tahun 2009). Jadi, sebelum Indeks Columnstore, ini bisa menjadi salah satu cara untuk mengoptimalkan kueri ini di banyak versi SQL Server yang lebih lama. Ini berjalan sedikit lebih cepat dari yang pertama, dan saya mendapatkan rencana eksekusi dengan Index Seek daripada Index Scan. Namun, ada beberapa masalah: Dua operator eksekusi quotIndex Seekquot dan quotHash Match (Aggregate) mengutip keduanya pada dasarnya mengoperasikan quotrow oleh rowquot. Bayangkan ini di meja dengan ratusan juta baris. Terkait, pikirkan isi tabel fakta: dalam kasus ini, satu nilai kunci tanggal dan atau satu nilai kunci produk dapat diulang di ratusan ribu baris (ingat, tabel fakta juga memiliki kunci untuk geografi, promosi, salesman , Dll.) Jadi, ketika quotIndex Seekquot dan quotHash Matchquot bekerja baris demi baris, mereka melakukannya atas nilai yang mungkin diulang di banyak baris lainnya. Ini biasanya di mana saya akan beralih ke indeks Columnstore SQL Server, yang menawarkan skenario untuk meningkatkan kinerja kueri ini dengan cara yang menakjubkan. Tapi sebelum saya melakukan itu, mari kita kembali ke masa lalu. Mari kembali ke tahun 2010, saat Microsoft memperkenalkan add-in untuk Excel yang dikenal sebagai PowerPivot. Banyak orang mungkin ingat melihat demo PowerPivot for Excel, di mana pengguna bisa membaca jutaan baris dari sumber data luar ke Excel. PowerPivot akan memampatkan data, dan menyediakan mesin untuk membuat Tabel Pivot dan Diagram Pivot yang tampil dengan kecepatan luar biasa terhadap data yang dikompres. PowerPivot menggunakan teknologi in-memory yang disebut Microsoft quotVertiPaqquot. Teknologi in-memory di PowerPivot pada dasarnya akan mengambil kunci duplikat kunci bisnis kunci utama dan menekannya ke satu vektor tunggal. Teknologi in-memory juga akan memilah-milah nilai-nilai ini secara paralel, dalam blok beberapa ratus sekaligus. Intinya adalah Microsoft memanggang sejumlah besar penyempurnaan kinerja ke dalam fitur memori VertiPaq yang bisa kita gunakan, langsung dari kotak pepatah. Mengapa saya mengambil jalan kecil ini menyusuri jalur memori Karena di SQL Server 2012, Microsoft menerapkan salah satu fitur terpenting dalam sejarah mesin database mereka: indeks Columnstore. Indeks benar-benar sebuah indeks hanya dalam nama: ini adalah cara untuk mengambil tabel SQL Server dan membuat kolom kolom terkompresi dalam memori yang memampatkan nilai kunci asing duplikat ke nilai vektor tunggal. Microsoft juga menciptakan kolam penyangga baru untuk membaca nilai vektor terkompresi ini secara paralel, menciptakan potensi peningkatan kinerja yang sangat besar. Jadi, saya akan membuat indeks kolom di atas meja, dan saya akan melihat seberapa jauh lebih baik (dan lebih efisien) kueri berjalan, versus kueri yang berjalan melawan indeks penutup. Jadi, saya akan membuat salinan duplikat FactOnlineSales (saya akan menyebutnya FactOnlineSalesDetailNCCS), dan saya akan membuat indeks kolom di tabel duplikat sehingga saya tidak akan mengganggu tabel asli dan indeks penutupan dengan cara apa pun. Selanjutnya, saya akan membuat indeks kolom di tabel baru: Perhatikan beberapa hal: Saya telah menetapkan beberapa kolom kunci asing, serta Angka Penjualan. Ingatlah bahwa indeks kolom tidak seperti indeks toko-toko tradisional. Tidak ada quotkeyquot. Kami hanya menunjukkan kolom mana yang harus dikompres SQL Server dan ditempatkan di kolom memori dalam memori. Untuk menggunakan analogi PowerPivot untuk Excel saat kita membuat indeks kolom, kita akan memberitahu SQL Server untuk melakukan hal yang sama seperti PowerPivot saat kita mengimpor 20 juta baris ke Excel menggunakan PowerPivot Jadi, saya akan menjalankan kembali query, kali ini menggunakan Tabel factOnlineSalesDetailNCCS yang digandakan yang berisi indeks kolomstore. Permintaan ini berjalan seketika dalam waktu kurang dari satu detik. Dan saya juga bisa mengatakan bahwa meskipun tabel itu memiliki ratusan juta baris, buku itu tetap akan terbeli oleh kuotasi kuantum. Kita bisa melihat rencana eksekusi (dan dalam beberapa saat, kita akan melakukannya), tapi sekarang saatnya untuk meliput fitur Query Store. Bayangkan sejenak, bahwa kami menjalankan kedua pertanyaan semalam: kueri yang menggunakan tabel FactOnlineSales biasa (dengan indeks penutup) dan kemudian kueri yang menggunakan tabel duplikat dengan indeks Columnstore. Saat kita masuk keesokan paginya, kami ingin melihat rencana eksekusi untuk kedua pertanyaan saat mereka berlangsung, begitu juga dengan statistik eksekusi. Dengan kata lain, kami ingin melihat statistik yang sama bahwa kami dapat melihat apakah kami menjalankan kedua kueri secara interaktif di SQL Management Studio, menyerahkan TIME dan IO Statistics, dan melihat rencana eksekusi tepat setelah menjalankan kueri. Nah, begitulah yang diminta oleh Toko Kueri agar kita dapat mengaktifkan (enable) Query Store untuk database, yang akan memicu SQL Server untuk menyimpan eksekusi query dan merencanakan statistik sehingga kita dapat melihatnya nanti. Jadi, saya akan mengaktifkan Query Store di database Contoso dengan perintah berikut (dan saya juga akan menghapus semua caching): Kemudian saya akan menjalankan dua query (dan quotpretendquot yang saya jalankan beberapa jam yang lalu): Sekarang mari kita berpura-pura berlari berjam-jam. Lalu. Menurut apa yang saya katakan, Query Store akan menangkap statistik eksekusi. Jadi bagaimana cara melihatnya? Untungnya, itu cukup mudah. Jika saya memperluas basis data Contoso DW, saya akan melihat folder Query Store. Toko Kueri memiliki fungsionalitas yang luar biasa dan saya akan mencoba meliputnya di entri blog berikutnya. Tapi untuk sekarang, saya ingin melihat statistik eksekusi pada dua query, dan secara khusus memeriksa operator eksekusi untuk indeks kolomstore. Jadi, saya benar-benar klik kanan pada Kuasa Mengonsumsi Sumber Daya Teratas dan menjalankan pilihan itu. Itu memberi saya bagan seperti di bawah ini, di mana saya bisa melihat durasi eksekusi (dalam milidetik) untuk semua pertanyaan yang telah dieksekusi. Dalam contoh ini, Query 1 adalah query terhadap tabel asli dengan indeks penutup, dan Query 2 melawan tabel dengan indeks kolomstore. Angka-angka itu tidak terletak pada indeks kolomstat mengungguli indeks tablecovering asli dengan faktor hampir 7 banding 1. Saya dapat mengubah metrik untuk melihat konsumsi memori. Dalam kasus ini, perhatikan bahwa query 2 (query indeks kolomstore) menggunakan lebih banyak memori. Ini menunjukkan dengan jelas mengapa indeks kolomstart mewakili teknologi kuotasi-memoriquot SQL Server memuat seluruh indeks kolom di memori, dan menggunakan kolam penyangga yang sama sekali berbeda dengan operator eksekusi yang ditingkatkan untuk memproses indeks. OK, jadi kita punya beberapa grafik untuk melihat statistik eksekusi kita bisa melihat rencana eksekusi (dan eksekusi operator) yang terkait dengan setiap eksekusi Ya, kita bisa Jika Anda mengklik pada batang vertikal untuk query yang menggunakan indeks kolomstore, Anda akan melihat eksekusi Rencanakan di bawah ini Hal pertama yang kita lihat adalah bahwa SQL Server melakukan scan indeks kolom, dan itu mewakili hampir 100 dari biaya kueri. Anda mungkin berkata, quotWait sebentar, kueri pertama menggunakan indeks penutup dan melakukan pencarian indeks jadi bagaimana pemindaian indeks kolom bisa lebih cepat? Pertanyaan yang sah, dan untungnya ada sebuah jawaban. Bahkan ketika query pertama melakukan pencarian indeks, ia masih mengeksekusi quotrow oleh rowquot. Jika saya meletakkan mouse di atas operator pemindai indeks kolom, saya melihat tooltip (seperti yang ada di bawah), dengan satu pengaturan penting: Mode Eksekusi adalah BATCH (berlawanan dengan ROW), yaitu apa yang kami lakukan dengan kueri pertama menggunakan Meliputi indeks). Mode BATCH mengatakan bahwa SQL Server sedang memproses vektor terkompresi (untuk nilai kunci asing yang diduplikasi, seperti kunci produk dan tombol tanggal) dalam jumlah hampir 1.000, secara paralel. Jadi SQL Server masih bisa mengolah indeks columnstore jauh lebih efisien. Selain itu, jika saya menempatkan mouse di atas tugas Hash Match (Aggregate), saya juga melihat bahwa SQL Server menggabungkan indeks kolom menggunakan mode Batch (walaupun operator itu sendiri mewakili persentase kecil dari biaya kueri) Akhirnya, Anda Mungkin bertanya, quotOK, jadi SQL Server memampatkan nilai dalam data, memperlakukan nilai sebagai vektor, dan membacanya di blok hampir seribu nilai secara paralel namun kueri saya hanya menginginkan data untuk tahun 2009. Begitu juga pemindaian SQL Server atas Seluruh rangkaian dataquot Sekali lagi, sebuah pertanyaan bagus. Jawabannya adalah, quotNot reallyquot. Untungnya bagi kami, pool buffer index kolom baru berfungsi melakukan fungsi lain yang disebut quotsegment eliminationquot. Pada dasarnya, SQL Server akan memeriksa nilai vektor untuk kolom kunci tanggal di indeks kolomstore, dan menghilangkan segmen yang berada di luar cakupan tahun 2009. Saya akan berhenti di sini. Dalam posting blog berikutnya, saya akan membahas indeks kolom dan Query Store secara lebih rinci. Intinya, apa yang telah kita lihat di sini hari ini adalah bahwa indeks Columnstore dapat secara signifikan mempercepat kueri yang memindai berdasarkan data dalam jumlah besar, dan Toko Kueri akan menangkap eksekusi kueri dan memungkinkan kita memeriksa statistik eksekusi dan kinerja di lain waktu. Pada akhirnya, kami ingin menghasilkan kumpulan hasil yang menunjukkan hal berikut. Perhatikan tiga hal: Kolom pada pokoknya pivot semua Alasan Kembali yang mungkin, setelah menunjukkan jumlah penjualan Hasil set berisi subtotal oleh tanggal akhir minggu (minggu) di semua klien (di mana Klien adalah NULL) Kumpulan hasil berisi jumlah keseluruhan Baris (dimana Client dan Date keduanya NULL) Pertama, sebelum masuk ke akhir SQL kita bisa menggunakan kemampuan pivotmatrix dinamis di SSRS. Kita hanya perlu menggabungkan dua set hasil dengan satu kolom dan kemudian kita dapat memberi umpan hasilnya pada kontrol matriks SSRS, yang akan menyebarkan alasan pengembalian di sumbu kolom laporan. Namun, tidak semua orang menggunakan SSR (walaupun kebanyakan orang seharusnya). Tapi bahkan saat itu, terkadang pengembang perlu mengonsumsi set hasil dalam sesuatu selain alat pelaporan. Jadi untuk contoh ini, mari kita asumsikan kita ingin menghasilkan hasil yang ditetapkan untuk halaman grid web dan mungkin pengembang ingin mengeluarkan kuota baris subtotal (di mana saya memiliki nilai ResultSetNum 2 dan 3) dan menempatkannya di kolom ringkasan. Jadi intinya, kita perlu menghasilkan output di atas langsung dari prosedur yang tersimpan. Dan sebagai twist tambahan minggu depan mungkin ada Return Reason X dan Y dan Z. Jadi kita tidak tahu berapa banyak alasan pengembalian yang ada. Kami ingin query sederhana untuk berpaling pada kemungkinan nilai yang berbeda untuk Return Reason. Di sinilah TIVASI T-SQL memiliki batasan yang kita butuhkan untuk memberikan nilai yang mungkin. Karena kita tidak tahu bahwa sampai run-time, kita perlu menghasilkan string query secara dinamis dengan menggunakan pola SQL dinamis. Pola SQL dinamis melibatkan pembuatan sintaks, sepotong demi sepotong, menyimpannya dalam sebuah string, dan kemudian mengeksekusi string di akhir. Dynamic SQL bisa jadi rumit, karena kita harus menanamkan sintaks di dalam sebuah string. Tapi dalam kasus ini, itu satu-satunya pilihan kita jika kita ingin menangani sejumlah alasan pengembalian. Saya selalu menemukan bahwa cara terbaik untuk menciptakan solusi SQL yang dinamis adalah dengan mencari tahu apa query yang dihasilkan oleh kuotaalquot pada akhirnya (dalam kasus ini, mengingat alasan Kembali yang kita ketahui) dan kemudian membalik-ulangnya dengan memilah-milahnya Itu bersama satu bagian pada satu waktu. Jadi, inilah SQL yang kita butuhkan jika kita mengetahui Alasan Kembali (A sampai D) bersifat statis dan tidak akan berubah. Querynya adalah sebagai berikut: Menggabungkan data dari SalesData dengan data dari ReturnData, di mana kita quothard-wirequot kata Sales sebagai Tipe Aksi membentuk Tabel Penjualan, dan kemudian menggunakan Return Reason dari Return Data menjadi kolom ActionType yang sama. Itu akan memberi kita kolom ActionType yang bersih untuk diputar. Kami menggabungkan dua pernyataan SELECT ke dalam common table expression (CTE), yang pada dasarnya merupakan subquery tabel turunan yang kemudian kami gunakan dalam pernyataan berikutnya (untuk PIVOT) Pernyataan PIVOT melawan CTE, yang menetapkan jumlah dolar untuk Tipe Aksi Berada di salah satu nilai Action Type yang mungkin. Perhatikan bahwa ini adalah hasil akhir yang ditetapkan. Kami menempatkan ini ke CTE yang berbunyi dari CTE pertama. Alasan untuk ini adalah karena kita ingin melakukan beberapa pengelompokan di akhir. Pernyataan SELECT terakhir, yang terbaca dari PIVOTCTE, dan menggabungkannya dengan kueri berikutnya melawan PIVOTCTE yang sama, namun di mana kami juga menerapkan dua pengelompokan dalam fitur PENGATURAN SETELAH DI SQL 2008: MENGELOMPOKAN pada Tanggal Akhir Minggu (dbo.WeekEndingDate) PENGELOMPOKAN untuk semua baris () Jadi, jika kita tahu dengan pasti bahwa kita tidak akan pernah memiliki kode alasan pengembalian yang lebih banyak, maka itu akan menjadi solusinya. Namun, kita perlu memperhitungkan kode alasan lainnya. Jadi, kita perlu menghasilkan keseluruhan kueri di atas sebagai satu string besar di mana kita membuat kemungkinan alasan pengembalian sebagai satu daftar yang dipisahkan koma. Aku akan menunjukkan seluruh kode T-SQL untuk menghasilkan (dan mengeksekusi) kueri yang diinginkan. Dan kemudian saya akan memecahnya menjadi beberapa bagian dan menjelaskan setiap langkahnya. Jadi pertama, inilah keseluruhan kode untuk menghasilkan secara dinamis apa yang telah saya hadapi di atas. Pada dasarnya ada lima langkah yang perlu kita liput. Langkah 1 . Kita tahu bahwa di suatu tempat dalam campuran, kita perlu menghasilkan sebuah string untuk ini dalam query: SalesAmount, Reason A, Reason B, Reason C, Reason D0160016001600160 Yang dapat kita lakukan adalah membangun sebuah ekspresi tabel umum sementara yang menggabungkan kutipan kabel keras. Kolom Amountquot dengan daftar kode kemungkinan yang unik. Begitu kita memilikinya di CTE, kita bisa menggunakan sedikit trik bagus untuk XML PATH (3939) untuk menghancurkan baris tersebut menjadi satu string, meletakkan koma di depan setiap baris yang dibaca query, dan kemudian menggunakan STUFF untuk mengganti Contoh koma pertama dengan ruang kosong. Ini adalah trik yang bisa Anda temukan di ratusan blog SQL. Jadi bagian pertama ini membangun sebuah string yang disebut ActionString yang bisa kita gunakan lebih bawah. Langkah 2 . Kami juga tahu bahwa kami ingin SUM kolom dugaan yang dihasilkan, bersama dengan kolom penjualan standar. Jadi kita butuh string terpisah untuk itu, yang akan saya sebut SUMSTRING. Saya hanya akan menggunakan ActionString yang asli, lalu REPLACE kurung luar dengan sintaks SUM, ditambah tanda kurung asli. Langkah 3: Sekarang pekerjaan sebenarnya dimulai. Dengan menggunakan kueri asli sebagai model, kami ingin menghasilkan kueri asli (dimulai dengan UNION dari dua tabel), namun mengganti referensi ke kolom berporos dengan string yang kami buat secara dinamis di atas. Selain itu, meski tidak mutlak diperlukan, saya juga menciptakan variabel hanya kombinasi umpan balik jalur kereta yang ingin kami embed ke kueri yang dihasilkan (untuk keterbacaan). Jadi kita akan membangun seluruh query menjadi variabel yang disebut SQLPivotQuery. Langkah 4. Kami terus membangun kueri lagi, menggabungkan sintaks kami dapat kuotot-wirequot dengan ActionSelectString (yang kami hasilkan secara dinamis untuk menyimpan semua nilai alasan pengembalian yang mungkin) Langkah 5. Akhirnya, kita akan menghasilkan bagian terakhir dari Query Pivot, yang terbaca dari ekspresi tabel umum 2 (PIVOTCTE, dari model di atas) dan menghasilkan SELECT akhir untuk dibaca dari PIVOTCTE dan menggabungkannya dengan pembacaan 2 terhadap PIVOTCTE ke Menerapkan pengelompokan. Akhirnya, kita bisa quotexecutequot string menggunakan sistem SQL yang tersimpan proc spexecuteSQL Jadi mudah-mudahan Anda dapat melihat bahwa proses untuk mengikuti jenis usaha ini adalah Menentukan apa permintaan akhir, berdasarkan pada kumpulan data dan nilai Anda saat ini (yaitu dibangun Model kueri) Tuliskan kode T-SQL yang diperlukan untuk menghasilkan model kueri tersebut sebagai string. Arguably bagian yang paling penting adalah menentukan kumpulan nilai unik yang menjadi andalan Anda, dan kemudian menghancurkannya menjadi satu string dengan menggunakan fungsi STUFF dan trik FOR XML PATH (3939) Jadi, apa yang ada di pikiran saya hari ini. Setidaknya 13 item Dua Musim panas yang lalu, saya menulis draf BDR yang memusatkan perhatian pada peran pendidikan dan nilai latar belakang seni liberal yang baik tidak hanya untuk industri perangkat lunak, namun juga untuk industri lain. Salah satu tema BDR ini menekankan sudut pandang penting dan tercerahkan dari arsitek perangkat lunak terkenal Allen Holub mengenai seni liberal. Ill (dengan setia) menguraikan pesannya: dia menyoroti kesejajaran antara pemrograman dan mempelajari sejarah, dengan mengingatkan semua orang bahwa sejarah sedang membaca dan menulis (dan memberi, mengidentifikasi pola), dan pengembangan perangkat lunak juga membaca dan menulis (dan lagi, mengidentifikasi pola ). Maka saya menulis sebuah opini yang terfokus pada topik ini dan topik terkait lainnya. Tapi sampai hari ini, saya tidak pernah sempat mempublikasikannya. Sering sekali Id memikirkan untuk merevisinya, dan Id bahkan duduk selama beberapa menit dan membuat beberapa penyesuaian untuknya. Tapi kemudian kehidupan pada umumnya akan menghalangi dan Id tidak pernah menyelesaikannya. Jadi, apa yang berubah Beberapa minggu yang lalu, kolumnis CoDe Magazine dan pemimpin industri Ted Neward menulis sebuah artikel di kolom regulernya, Managed Coder, yang menarik perhatian saya. Judul artikelnya adalah On Liberal Arts. Dan saya sangat menyarankan agar semua orang membacanya. Ted membahas nilai latar belakang seni liberal, dikotomi palsu antara latar belakang seni liberal dan kesuksesan dalam pengembangan perangkat lunak, dan kebutuhan untuk menulis dengan baik. Dia berbicara tentang beberapa pertemuan masa lalunya dengan manajemen personalia HR mengenai latar belakang pendidikannya. Dia juga menekankan perlunya menerima dan menyesuaikan diri dengan perubahan dalam industri kami, sekaligus keunggulan profesional perangkat lunak yang sukses (dapat diandalkan, merencanakan ke depan, dan belajar untuk melewati konflik awal dengan anggota tim lainnya). Jadi bacaannya yang bagus, seperti juga artikel artikel dan blog Tested lainnya. Hal itu juga membuat saya kembali memikirkan pandangan saya tentang topik ini (dan topik lainnya) juga, dan akhirnya memotivasi saya untuk menyelesaikan editorial saya sendiri. Jadi, lebih baik terlambat daripada tidak pernah, inilah Bakers Dozen of Reflections saya saat ini: Saya memiliki sebuah perkataan: Air membeku pada suhu 32 derajat. Jika Anda dalam peran pelatihan, Anda mungkin berpikir bahwa Anda melakukan segala sesuatu di dunia untuk membantu seseorang padahal sebenarnya mereka hanya merasakan suhu 34 derajat dan karena itu hal-hal yang menghambat pemadaman untuk mereka. Terkadang dibutuhkan sedikit usaha atau katalis ideologis lain atau perspektif baru yang berarti bahwa mereka yang memiliki pendidikan terdahulu dapat memanfaatkan sumber yang berbeda. Air membeku pada suhu 32 derajat. Beberapa orang bisa mempertahankan tingkat konsentrasi yang tinggi meski dengan ruangan yang penuh dengan orang yang berisik. Saya tidak salah satu dari mereka kadang-kadang saya memerlukan beberapa privasi untuk memikirkan masalah kritis. Beberapa orang menggambarkan hal ini karena Anda harus belajar untuk menjauh darinya. Dengan kata lain, pencariannya untuk udara yang langka. Seminggu yang lalu aku menghabiskan berjam-jam di ruang sepi dan sepi dengan papan tulis, sampai aku benar-benar mengerti sebuah masalah. Baru pada saat itulah saya bisa berbicara dengan pengembang lain mengenai sebuah solusi. Pesan di sini bukan untuk mengkhotbahkan bagaimana Anda harus membicarakan bisnis Anda untuk memecahkan masalah tetapi lebih kepada setiap orang untuk mengetahui kekuatan dan apa yang berhasil, dan menggunakannya untuk keuntungan Anda sebanyak mungkin. Beberapa ungkapan seperti kuku di papan tulis untukku. Gunakan sebagai momen mengajar adalah satu. (Mengapa seperti kuku di papan tulis Karena jika Anda memiliki peran mentoring, biasanya Anda harus selalu mengikuti mode pengajar, namun dengan halus). Heres lain saya cant benar-benar menjelaskannya dengan kata-kata, tapi saya mengerti. Ini kedengarannya agak dingin, tapi jika seseorang benar-benar tidak dapat menjelaskan sesuatu dengan kata-kata, mungkin mereka tidak mengerti. Tentu, seseorang dapat memiliki perasaan tidak masuk akal tentang bagaimana sesuatu bekerja. Saya bisa menggertak dengan cara saya menjelaskan bagaimana sebuah kamera digital bekerja namun kenyataannya saya tidak benar-benar mengerti semuanya dengan baik. Ada bidang studi yang dikenal sebagai epistemologi (studi tentang pengetahuan). Salah satu dasar dasar untuk memahami apakah itu kamera atau pola desain - adalah kemampuan untuk membangun konteks, untuk mengidentifikasi rangkaian kejadian terkait, atribut dari setiap komponen di sepanjang jalan, dll. Ya, pemahaman terkadang sangat kerja keras. , Tapi menyelam ke topik dan memecahnya sepadan dengan usaha. Bahkan mereka yang menghindari sertifikasi akan mengakui bahwa proses belajar untuk tes sertifikasi akan membantu untuk mengisi kesenjangan dalam pengetahuan. Seorang manajer database lebih cenderung menyewa pengembang database yang dapat berbicara secara lantang (dan tanpa susah payah) tentang tingkat isolasi transaksi dan pemicu, dibandingkan dengan seseorang yang semacam tahu tentang hal itu namun berjuang untuk mendeskripsikan penggunaannya. Ada konsekuensi lain di sini. Ted Neward merekomendasikan agar pengembang berbicara di depan umum, ngeblog, dll. Saya setuju 100. Proses berbicara dan ngomong secara praktis akan memaksa Anda untuk mulai memikirkan topik dan memecah definisi yang mungkin Anda anggap remeh. Beberapa tahun yang lalu saya pikir saya mengerti pernyataan T-SQL MERGE dengan cukup baik. Tapi hanya setelah menulis tentang hal itu, berbicara tentang, mengajukan pertanyaan dari orang lain yang memiliki perspektif yang tidak pernah terpikir oleh saya bahwa tingkat pemahaman saya meningkat secara eksponensial. Saya tahu sebuah cerita tentang seorang manajer perekrutan yang pernah mewawancarai seorang pengembang authord untuk posisi kontrak. Manajer perekrutan menghina publikasi secara umum, dan menyalak pada pemohon. Jadi, jika Anda ingin bekerja di sini, lebih baik Anda menulis buku atau menulis kode Ya, saya akan memberikan bahwa di industri mana pun akan ada beberapa akademisi murni. Tapi apa yang dilewatkan manajer perekrutan adalah kesempatan untuk memperkuat dan mengasah ketrampilan. Sambil membersihkan kotak buku lama, saya menemukan harta karun dari tahun 1980an: Programmer at Work. Yang berisi wawancara dengan Bill Gates yang sangat muda, Ray Ozzie, dan nama-nama terkenal lainnya. Setiap wawancara dan setiap wawasan berharga sesuai dengan harga buku. Menurut saya, wawancara yang paling menarik adalah dengan Butler Lampson. Yang memberikan beberapa saran kuat. Persetan dengan melek komputer. Benar-benar konyol Belajar matematika Belajar berpikir Baca baca. Menulis. Hal-hal ini menjadi nilai yang lebih abadi. Pelajari bagaimana membuktikan teorema: Banyak bukti telah terakumulasi selama berabad-abad yang menunjukkan keterampilan ini dapat dipindahtangankan ke banyak hal lainnya. Butler mengatakan yang sebenarnya. Saya menambahkan pada saat itu bagaimana cara bermain setan menganjurkan diri Anda. Semakin Anda bisa realita-memeriksa proses dan pekerjaan Anda sendiri, semakin baik Anda. Ilmuwan ilmuwan komputer hebat Allen Holub membuat hubungan antara pengembangan perangkat lunak dan seni liberal secara khusus, subjek sejarah. Inilah intinya: apa itu sejarah Membaca dan menulis. Apa itu pengembangan perangkat lunak Antara lain, membaca dan menulis. Dulu saya memberi siswa saya pertanyaan esai T-SQL sebagai tes latihan. Seorang siswa bercanda bahwa saya bertindak lebih seperti profesor hukum. Nah, seperti kata Pelatih Donny Haskins di film Glory Road, jalan saya sulit. Saya sangat percaya pada dasar intelektual yang kuat untuk profesi apapun. Sama seperti aplikasi bisa mendapatkan keuntungan dari kerangka kerja, individu dan proses berpikir mereka bisa mendapatkan keuntungan dari kerangka kerja manusia juga. Itulah dasar dasar beasiswa. Ada sebuah cerita yang kembali di tahun 1970an, IBM memperluas usaha rekrutmen mereka di universitas-universitas besar dengan memusatkan perhatian pada lulusan seni liberal terbaik dan tercerdas. Bahkan kemudian mereka menyadari bahwa pembaca dan penulis terbaik suatu hari nanti bisa menjadi analis sistem pemrogram yang kuat. (Jangan ragu untuk menggunakan cerita itu ke tipe HR mana pun yang menegaskan bahwa seorang kandidat harus memiliki gelar sains komputer) Dan berbicara tentang sejarah: jika tidak ada alasan lain, penting untuk mengingat sejarah peluncuran produk jika saya melakukan pekerjaan di sebuah Situs klien yang masih menggunakan SQL Server 2008 atau bahkan (terkesiap) SQL Server 2005, saya harus mengingat fitur apa yang diimplementasikan dalam versi tersebut dari waktu ke waktu. Pernah memiliki dokter favorit yang Anda sukai karena heshe menjelaskan hal-hal dalam bahasa Inggris, memberi Anda kebenaran lurus, dan mendapatkan kepercayaan Anda untuk beroperasi pada Anda Mereka adalah keterampilan gila. Dan merupakan hasil pengalaman dan KERJA KERAS yang membutuhkan waktu bertahun-tahun dan bahkan berpuluh-puluh tahun untuk berkultivasi. Tidak ada jaminan keberhasilan pekerjaan dalam fokus pada fakta, ambil beberapa risiko yang dihitung saat Anda yakin bisa melihat jalan Anda ke garis finish, biarkan keripik jatuh di mana mereka berada, dan jangan pernah kehilangan pandangan seperti dokter yang mendapatkan itu. Kepercayaan anda Meskipun beberapa hari saya gagal, saya mencoba memperlakukan klien saya dan data mereka sebagai dokter akan merawat pasien. Meskipun seorang dokter menghasilkan lebih banyak uang Ada banyak klise yang saya benci tapi juga yang saya benci: Tidak ada yang namanya pertanyaan buruk. Sebagai mantan instruktur, satu hal yang menarik kemarahan saya adalah mendengar seseorang mengkritik orang lain karena mengajukan pertanyaan yang konyol dan bodoh. Sebuah pertanyaan menunjukkan seseorang mengakui bahwa mereka memiliki beberapa kesenjangan dalam pengetahuan yang ingin mereka isi. Ya, beberapa pertanyaan lebih baik daripada yang lain, dan beberapa pertanyaan memerlukan pembingkaian tambahan sebelum bisa dijawab. Tapi perjalanan dari membentuk sebuah pertanyaan ke sebuah jawaban cenderung menghasilkan proses mental yang aktif pada orang lain. Ada banyak hal yang baik. Banyak diskusi bagus dan bermanfaat berasal dari pertanyaan bodoh. Saya bekerja di seluruh papan di SSIS, SSAS, SSR, MDX, PPS, SharePoint, Power BI, DAX semua alat di tumpukan Microsoft BI. Saya masih menulis beberapa kode dari waktu ke waktu. Tapi tebak apa yang masih saya luangkan begitu banyak waktu untuk menulis kode T-SQL ke data profil sebagai bagian dari proses penemuan. Semua pengembang aplikasi harus memiliki daging T-SQL yang baik. Ted Neward menulis (benar) tentang kebutuhan untuk beradaptasi dengan perubahan teknologi. Saya menambahkan bahwa kebutuhan untuk menyesuaikan diri dengan perubahan pengusaha. Perusahaan mengubah peraturan bisnis. Perusahaan mengakuisisi perusahaan lain (atau menjadi target akuisisi). Perusahaan melakukan kesalahan dalam mengkomunikasikan kebutuhan dan spesifikasi bisnis. Ya, terkadang kita berperan dalam membantu mengelola perubahan tersebut dan terkadang terbang, bukan kaca depan. Hal ini terkadang menimbulkan rasa sakit yang luar biasa bagi semua orang, terutama I.T. orang-orang. Inilah sebabnya mengapa istilah kehidupan ada kita harus menghadapinya. Sama seperti tidak ada pengembang yang menulis kode bug bebas setiap saat, tidak ada I.T. Orang berurusan dengan baik dengan perubahan setiap saat. One of the biggest struggles Ive had in my 28 years in this industry is showing patience and restraint when changes are flying from many different directions. Here is where my prior suggestion about searching for the rarified air can help. If you can manage to assimilate changes into your thought process, and without feeling overwhelmed, odds are youll be a significant asset. In the last 15 months Ive had to deal with a huge amount of professional change. Its been very difficult at times, but Ive resolved that change will be the norm and Ive tried to tweak my own habits as best I can to cope with frequent (and uncertain) change. Its hard, very hard. But as coach Jimmy Duggan said in the movie A League of Their Own: Of course its hard. If it wasnt hard, everyone would do it. The hard, is what makes it great . A powerful message. Theres been talk in the industry over the last few years about conduct at professional conferences (and conduct in the industry as a whole). Many respected writers have written very good editorials on the topic. Heres my input, for what its worth. Its a message to those individuals who have chosen to behave badly: Dude, it shouldnt be that hard to behave like an adult.A few years ago, CoDe Magazine Chief Editor Rod Paddock made some great points in an editorial about Codes of Conduct at conferences. Its definitely unfortunate to have to remind people of what they should expect out of themselves. But the problems go deeper. A few years ago I sat on a five-person panel (3 women, 2 men) at a community event on Women in Technology. The other male stated that men succeed in this industry because the Y chromosome gives men an advantage in areas of performance. The individual who made these remarks is a highly respected technology expert, and not some bozo making dongle remarks at a conference or sponsoring a programming contest where first prize is a date with a bikini model. Our world is becoming increasingly polarized (just watch the news for five minutes), sadly with emotion often winning over reason. Even in our industry, recently I heard someone in a position of responsibility bash software tool XYZ based on a ridiculous premise and then give false praise to a competing tool. So many opinions, so many arguments, but heres the key: before taking a stand, do your homework and get the facts . Sometimes both sides are partly rightor wrong. Theres only one way to determine: get the facts. As Robert Heinlein wrote, Facts are your single clue get the facts Of course, once you get the facts, the next step is to express them in a meaningful and even compelling way. Theres nothing wrong with using some emotion in an intellectual debate but it IS wrong to replace an intellectual debate with emotion and false agenda. A while back I faced resistance to SQL Server Analysis Services from someone who claimed the tool couldnt do feature XYZ. The specifics of XYZ dont matter here. I spent about two hours that evening working up a demo to cogently demonstrate the original claim was false. In that example, it worked. I cant swear it will always work, but to me thats the only way. Im old enough to remember life at a teen in the 1970s. Back then, when a person lost hisher job, (often) it was because the person just wasnt cutting the mustard. Fast-forward to today: a sad fact of life is that even talented people are now losing their jobs because of the changing economic conditions. Theres never a full-proof method for immunity, but now more than ever its critical to provide a high level of what I call the Three Vs (value, versatility, and velocity) for your employerclients. I might not always like working weekends or very late at night to do the proverbial work of two people but then I remember there are folks out there who would give anything to be working at 1 AM at night to feed their families and pay their bills. Always be yourselfyour BEST self. Some people need inspiration from time to time. Heres mine: the great sports movie, Glory Road. If youve never watched it, and even if youre not a sports fan I can almost guarantee youll be moved like never before. And Ill close with this. If you need some major motivation, Ill refer to a story from 2006. Jason McElwain, a high school student with autism, came off the bench to score twenty points in a high school basketball game in Rochester New York. Heres a great YouTube video. His mother said it all . This is the first moment Jason has ever succeeded and is proud of himself. I look at autism as the Berlin Wall. He cracked it. To anyone who wanted to attend my session at todays SQL Saturday event in DC I apologize that the session had to be cancelled. I hate to make excuses, but a combination of getting back late from Detroit (client trip), a car thats dead (blown head gasket), and some sudden health issues with my wife have made it impossible for me to attend. Back in August, I did the same session (ColumnStore Index) for PASS as a webinar. You can go to this link to access the video (itll be streamed, as all PASS videos are streamed) The link does require that you fill out your name and email address, but thats it. And then you can watch the video. Feel free to contact me if you have questions, at kgoffkevinsgoff November 15, 2013 Getting started with Windows Azure and creating SQL Databases in the cloud can be a bit daunting, especially if youve never tried out any of Microsofts cloud offerings. Fortunately, Ive created a webcast to help people get started. This is an absolute beginners guide to creating SQL Databases under Windows Azure. It assumes zero prior knowledge of Azure. You can go to the BDBI Webcasts of this website and check out my webcast (dated 11102013). Or you can just download the webcast videos right here: here is part 1 and here is part 2. You can also download the slide deck here. November 03, 2013 Topic this week: SQL Server Snapshot Isolation Levels, added in SQL Server 2005. To this day, there are still many SQL developers, many good SQL developers who either arent aware of this feature, or havent had time to look at it. Hopefully this information will help. Companion webcast will be uploaded in the next day look for it in the BDBI Webcasts section of this blog. October 26, 2013 Im going to start a weekly post of T-SQL tips, covering many different versions of SQL Server over the years Heres a challenge many developers face. Ill whittle it down to a very simple example, but one where the pattern applies to many situations. Suppose you have a stored procedure that receives a single vendor ID and updates the freight for all orders with that vendor id. create procedure dbo. UpdateVendorOrders update Purchasing. PurchaseOrderHeader set Freight Freight 1 where VendorID VendorID Now, suppose we need to run this for a set of vendor IDs. Today we might run it for three vendors, tomorrow for five vendors, the next day for 100 vendors. We want to pass in the vendor IDs. If youve worked with SQL Server, you can probably guess where Im going with this. The big question is how do we pass a variable number of Vendor IDs Or, stated more generally, how do we pass an array, or a table of keys, to a procedure Something along the lines of exec dbo. UpdateVendorOrders SomeListOfVendors Over the years, developers have come up with different methods: Going all the way back to SQL Server 2000, developers might create a comma-separated list of vendor keys, and pass the CSV list as a varchar to the procedure. The procedure would shred the CSV varchar variable into a table variable and then join the PurchaseOrderHeader table to that table variable (to update the Freight for just those vendors in the table). I wrote about this in CoDe Magazine back in early 2005 (code-magazinearticleprint.aspxquickid0503071ampprintmodetrue. Tip 3) In SQL Server 2005, you could actually create an XML string of the vendor IDs, pass the XML string to the procedure, and then use XQUERY to shred the XML as a table variable. I also wrote about this in CoDe Magazine back in 2007 (code-magazinearticleprint.aspxquickid0703041ampprintmodetrue. Tip 12)Also, some developers will populate a temp table ahead of time, and then reference the temp table inside the procedure. All of these certainly work, and developers have had to use these techniques before because for years there was NO WAY to directly pass a table to a SQL Server stored procedure. Until SQL Server 2008 when Microsoft implemented the table type. This FINALLY allowed developers to pass an actual table of rows to a stored procedure. Now, it does require a few steps. We cant just pass any old table to a procedure. It has to be a pre-defined type (a template). So lets suppose we always want to pass a set of integer keys to different procedures. One day it might be a list of vendor keys. Next day it might be a list of customer keys. So we can create a generic table type of keys, one that can be instantiated for customer keys, vendor keys, etc. CREATE TYPE IntKeysTT AS TABLE ( IntKey int NOT NULL ) So Ive created a Table Typecalled IntKeysTT . Its defined to have one column an IntKey. Nowsuppose I want to load it with Vendors who have a Credit Rating of 1..and then take that list of Vendor keys and pass it to a procedure: DECLARE VendorList IntKeysTT INSERT INTO VendorList SELECT BusinessEntityID from Purchasing. Vendor WHERE CreditRating 1 So, I now have a table type variable not just any table variable, but a table type variable (that I populated the same way I would populate a normal table variable). Its in server memory (unless it needs to spill to tempDB) and is therefore private to the connectionprocess. OK, can I pass it to the stored procedure now Well, not yet we need to modify the procedure to receive a table type. Heres the code: create procedure dbo. UpdateVendorOrdersFromTT IntKeysTT IntKeysTT READONLY update Purchasing. PurchaseOrderHeader set Freight Freight 1 FROM Purchasing. PurchaseOrderHeader JOIN IntKeysTT TempVendorList ON PurchaseOrderHeader. VendorID Te mpVendorList. IntKey Notice how the procedure receives the IntKeysTT table type as a Table Type (again, not just a regular table, but a table type). It also receives it as a READONLY parameter. You CANNOT modify the contents of this table type inside the procedure. Usually you wont want to you simply want to read from it. Well, now you can reference the table type as a parameter and then utilize it in the JOIN statement, as you would any other table variable. So there you have it. A bit of work to set up the table type, but in my view, definitely worth it. Additionally, if you pass values from , youre in luck. You can pass an ADO data table (with the same tablename property as the name of the Table Type) to the procedure. For developers who have had to pass CSV lists, XML strings, etc. to a procedure in the past, this is a huge benefit. Finally I want to talk about another approach people have used over the years.SQL Server Cursors. At the risk of sounding dogmatic, I strongly advise against Cursors, unless there is just no other way. Cursors are expensive operations in the server, For instance, someone might use a cursor approach and implement the solution this way: DECLARE VendorID int DECLARE dbcursor CURSOR FASTFORWARD FOR SELECT BusinessEntityID from Purchasing. Vendor where CreditRating 1 FETCH NEXT FROM dbcursor INTO VendorID WHILE FETCHSTATUS 0 EXEC dbo. UpdateVendorOrders VendorID FETCH NEXT FROM dbcursor INTO VendorID The best thing Ill say about this is that it works. And yes, getting something to work is a milestone. But getting something to work and getting something to work acceptably are two different things. Even if this process only takes 5-10 seconds to run, in those 5-10 seconds the cursor utilizes SQL Server resources quite heavily. Thats not a good idea in a large production environment. Additionally, the more the of rows in the cursor to fetch and the more the number of executions of the procedure, the slower it will be. When I ran both processes (the cursor approach and then the table type approach) against a small sampling of vendors (5 vendors), the processing times where 260 ms and 60 ms, respectively. So the table type approach was roughly 4 times faster. But then when I ran the 2 scenarios against a much larger of vendors (84 vendors), the different was staggering 6701 ms versus 207 ms, respectively. So the table type approach was roughly 32 times faster. Again, the CURSOR approach is definitely the least attractive approach. Even in SQL Server 2005, it would have been better to create a CSV list or an XML string (providing the number of keys could be stored in a scalar variable). But now that there is a Table Type feature in SQL Server 2008, you can achieve the objective with a feature thats more closely modeled to the way developers are thinking specifically, how do we pass a table to a procedure Now we have an answer Hope you find this feature help. Feel free to post a comment.DAX includes a few statistical aggregation functions, such as average, variance, and standard deviation. Perhitungan statistik khas lainnya mengharuskan Anda untuk menulis ekspresi DAX yang lebih panjang. Excel, dari sudut pandang ini, memiliki bahasa yang jauh lebih kaya. Pola Statistik adalah kumpulan kalkulasi statistik yang umum: median, mode, moving average, persentil, dan kuartil. Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Colin Banfield, Gerard Brueckl, dan Javier Guilln, yang blognya mengilhami beberapa pola berikut. Contoh Pola Dasar Rumus dalam pola ini adalah solusi untuk perhitungan statistik tertentu. Anda dapat menggunakan fungsi DAX standar untuk menghitung mean (rata-rata aritmatika) dari sekumpulan nilai. RATA-RATA. Mengembalikan rata-rata semua angka dalam kolom angka. AVERAGEA. Mengembalikan rata-rata semua angka dalam kolom, menangani nilai teks dan non-numerik (nilai teks non-numerik dan kosong dihitung sebagai 0). AVERAGEX. Hitung rata-rata ekspresi yang dievaluasi di atas meja. Moving Average Rata-rata bergerak adalah perhitungan untuk menganalisis titik data dengan membuat serangkaian rata-rata himpunan bagian yang berbeda dari kumpulan data lengkap. Anda bisa menggunakan banyak teknik DAX untuk menerapkan perhitungan ini. Teknik yang paling sederhana adalah dengan menggunakan AVERAGEX, iterasi tabel granularity yang diinginkan dan menghitung untuk setiap iterasi ekspresi yang menghasilkan titik data tunggal yang digunakan rata-rata. Sebagai contoh, rumus berikut menghitung rata-rata bergerak dalam 7 hari terakhir, dengan asumsi Anda menggunakan tabel Date dalam model data Anda. Dengan menggunakan AVERAGEX, Anda secara otomatis menghitung ukuran pada setiap tingkat granularitas. Bila menggunakan ukuran yang bisa digabungkan (seperti SUM), maka pendekatan lain berdasarkan CALCULATEmay menjadi lebih cepat. Anda dapat menemukan pendekatan alternatif ini dalam pola Moving Average yang lengkap. Anda dapat menggunakan fungsi DAX standar untuk menghitung varians dari sekumpulan nilai. VAR.S. Mengembalikan varians nilai dalam kolom yang mewakili populasi sampel. VAR.P. Mengembalikan varians nilai dalam kolom yang mewakili keseluruhan populasi. VARX.S. Mengembalikan varians ekspresi yang dievaluasi di atas tabel yang mewakili populasi sampel. VARX.P. Mengembalikan varians ekspresi yang dievaluasi di atas tabel yang mewakili keseluruhan populasi. Deviasi Standar Anda dapat menggunakan fungsi DAX standar untuk menghitung deviasi standar dari seperangkat nilai. STDEV.S. Mengembalikan standar deviasi nilai dalam kolom yang mewakili populasi sampel. STDEV.P. Mengembalikan standar deviasi nilai dalam kolom yang mewakili keseluruhan populasi. STDEVX.S. Mengembalikan standar deviasi ekspresi yang dievaluasi di atas tabel yang mewakili populasi sampel. STDEVX.P. Mengembalikan standar deviasi ekspresi yang dievaluasi di atas tabel yang mewakili seluruh populasi. Median adalah nilai numerik yang memisahkan separuh populasi yang lebih tinggi dari bagian bawah. Jika ada sejumlah ganjil, median adalah nilai tengah (sortir baris dari nilai terendah ke nilai tertinggi). Jika ada sejumlah baris, itu adalah rata-rata dari dua nilai tengahnya. Rumusnya mengabaikan nilai kosong, yang tidak dianggap sebagai bagian dari populasi. Hasilnya identik dengan fungsi MEDIAN di Excel. Gambar 1 menunjukkan perbandingan antara hasil yang dikembalikan oleh Excel dan formula DAX yang sesuai untuk perhitungan median. Gambar 1 Contoh kalkulasi median di Excel dan DAX. Modus adalah nilai yang paling sering muncul dalam kumpulan data. Rumusnya mengabaikan nilai kosong, yang tidak dianggap sebagai bagian dari populasi. Hasilnya identik dengan fungsi MODE dan MODE.SNGL di Excel, yang hanya mengembalikan nilai minimum bila ada beberapa mode dalam rangkaian nilai yang dipertimbangkan. Fungsi Excel MODE.MULT akan mengembalikan semua mode, namun Anda tidak dapat menerapkannya sebagai ukuran di DAX. Gambar 2 membandingkan hasil yang dikembalikan oleh Excel dengan rumus DAX yang sesuai untuk perhitungan mode. Gambar 2 Contoh perhitungan mode di Excel dan DAX. Persentil Persentil adalah nilai di bawah dimana persentase nilai tertentu dalam kelompok jatuh. Rumusnya mengabaikan nilai kosong, yang tidak dianggap sebagai bagian dari populasi. Perhitungan di DAX memerlukan beberapa langkah, yang dijelaskan di bagian Pola Lengkap, yang menunjukkan bagaimana mendapatkan hasil yang sama dari fungsi Excel PERCENTILE, PERCENTILE.INC, dan PERCENTILE.EXC. Kuartil adalah tiga poin yang membagi satu set nilai menjadi empat kelompok yang sama, masing-masing kelompok terdiri dari seperempat data. Anda dapat menghitung kuartil dengan menggunakan pola Persentil, berikut korespondensi ini: Kuartil pertama kuartil terbawah kuartil ke-2 Persentil kuartil kedua Persentil ke-50 Kuartil atas kuartil atas 75 th persentil Pola Lengkap Beberapa perhitungan statistik memiliki deskripsi yang lebih panjang tentang pola yang lengkap, karena Anda mungkin memiliki implementasi yang berbeda tergantung pada model data dan persyaratan lainnya. Moving Average Biasanya Anda mengevaluasi moving average dengan mereferensikan tingkat granularitas hari. Template umum dari formula berikut memiliki tanda ini: Jumlah hari ini adalah jumlah hari untuk rata-rata bergerak. Ltdatecolumngt adalah kolom tanggal dari tabel tanggal jika Anda memilikinya, atau kolom tanggal tabel yang berisi nilai jika tidak ada tabel tanggal yang terpisah. Ukuran adalah ukuran untuk dihitung sebagai moving average. Pola paling sederhana menggunakan fungsi AVERAGEX di DAX, yang secara otomatis mempertimbangkan hanya hari-hari dimana ada nilai. Sebagai alternatif, Anda dapat menggunakan template berikut dalam model data tanpa tabel tanggal dan dengan ukuran yang dapat digabungkan (seperti SUM) selama periode keseluruhan dipertimbangkan. Rumus sebelumnya mempertimbangkan satu hari tanpa data yang sesuai sebagai ukuran yang memiliki 0 nilai. Hal ini dapat terjadi hanya jika Anda memiliki tabel tanggal terpisah, yang mungkin berisi hari dimana tidak ada transaksi yang sesuai. Anda dapat memperbaiki rata-rata denominator dengan hanya menggunakan jumlah hari dimana ada transaksi dengan menggunakan pola berikut, di mana: ltfacttablegt adalah tabel yang terkait dengan tabel tanggal dan nilai yang dihitung yang dihitung dengan ukuran. Anda mungkin menggunakan fungsi DATESBETWEEN atau DATESINPERIOD alih-alih FILTER, namun hanya bekerja di tabel tanggal reguler, sedangkan Anda dapat menerapkan pola yang dijelaskan di atas juga ke tabel tanggal non-reguler dan model yang tidak memiliki tabel tanggal. Misalnya, perhatikan perbedaan hasil yang dihasilkan oleh dua langkah berikut ini. Pada Gambar 3, Anda dapat melihat bahwa tidak ada penjualan pada tanggal 11 September 2005. Namun, tanggal ini termasuk dalam tabel Tanggal sehingga, ada 7 hari (dari 11 September sampai 17 September) yang hanya memiliki 6 hari dengan data. Gambar 3 Contoh perhitungan Moving Average mempertimbangkan dan mengabaikan tanggal tanpa penjualan. Ukuran Moving Average 7 Days memiliki angka yang lebih rendah antara 11 September dan 17 September, karena mempertimbangkan 11 September sebagai hari dengan 0 penjualan. Jika Anda ingin mengabaikan hari tanpa penjualan, maka gunakanlah ukuran Moving Average 7 Days No Zero. Ini bisa menjadi pendekatan yang tepat saat Anda memiliki tabel tanggal yang lengkap namun Anda ingin mengabaikan hari tanpa transaksi. Dengan menggunakan rumus Moving Average 7 Days, hasilnya benar karena AVERAGEX secara otomatis hanya mempertimbangkan nilai yang tidak kosong. Ingatlah bahwa Anda dapat meningkatkan kinerja rata-rata bergerak dengan mempertahankan nilai dalam kolom tabel yang dihitung dengan granularitas yang diinginkan, seperti tanggal, tanggal, atau produk. Namun, pendekatan perhitungan dinamis dengan ukuran menawarkan kemampuan untuk menggunakan parameter untuk jumlah hari rata-rata bergerak (misalnya mengganti jumlah hari kerja dengan ukuran yang menerapkan pola Tabel Parameter). Median sesuai dengan persentil ke-50, yang dapat Anda hitung dengan menggunakan pola Persentil. Namun, pola Median memungkinkan Anda mengoptimalkan dan menyederhanakan perhitungan median dengan menggunakan ukuran tunggal, bukan beberapa langkah yang diperlukan oleh pola Persentil. Anda dapat menggunakan pendekatan ini saat menghitung median untuk nilai yang termasuk dalam ltvaluecolumngt, seperti yang ditunjukkan di bawah ini: Untuk meningkatkan kinerja, Anda mungkin ingin mempertahankan nilai suatu ukuran dalam kolom yang dihitung, jika Anda ingin mendapatkan median untuk hasil Sebuah ukuran dalam model data. Namun, sebelum melakukan pengoptimalan ini, Anda harus menerapkan perhitungan MedianX berdasarkan template berikut, dengan menggunakan spidol ini: ltgranularitytablegt adalah tabel yang menentukan granularity perhitungan. Misalnya, tabel tanggal bisa dihitung jika Anda ingin menghitung median ukuran yang dihitung pada tingkat hari, atau mungkin NILAI (8216DateYearMonth) jika Anda ingin menghitung median ukuran yang dihitung pada tingkat bulan. Ukuran adalah ukuran untuk menghitung setiap baris perhitungan ltgranularitas untuk perhitungan median. Ltmeasuretablegt adalah tabel yang berisi data yang digunakan oleh ltmeasuregt. Misalnya, jika ukuran ltgranularityt adalah dimensi seperti 8216Date8217, maka nilai yang diinginkan adalah 8216Internet Sales8217 yang berisi kolom Jumlah Penjualan Internet yang dijumlahkan dengan ukuran Total Penjualan Internet. Misalnya, Anda dapat menulis median Total Penjualan Internet untuk semua Pelanggan di Adventure Works sebagai berikut: Tip Pola berikut: digunakan untuk menghapus baris dari ltgranularitytablegt yang tidak memiliki data yang sesuai dalam pilihan saat ini. Ini adalah cara yang lebih cepat daripada menggunakan ungkapan berikut: Namun, Anda mungkin mengganti keseluruhan ekspresi KABELULATET dengan hanya ltgranularitytablegt jika Anda ingin mempertimbangkan nilai kosong dari kemampuan tersebut sebagai 0. Kinerja formula MedianX bergantung pada jumlah baris di Meja iterasi dan pada kompleksitas ukuran. Jika kinerjanya buruk, Anda mungkin akan bertahan dalam hasil pengukuran di kolom perhitungan lttablegt, namun ini akan menghilangkan kemampuan menerapkan filter ke perhitungan median pada waktu kueri. Percentile Excel memiliki dua implementasi perhitungan persentil yang berbeda dengan tiga fungsi: PERCENTILE, PERCENTILE.INC, dan PERCENTILE.EXC. Mereka semua mengembalikan persentil K-th dari nilai, di mana K berada pada kisaran 0 sampai 1. Perbedaannya adalah PERCENTILE dan PERCENTILE.INC menganggap K sebagai rentang inklusif, sedangkan PERCENTILE.EXC menganggap kisaran K 0 sampai 1 sebagai eksklusif. . Semua fungsi dan implementasi DAX mereka menerima nilai persentil sebagai parameter, yang kita sebut nilai persentil K. ltKgt berada pada kisaran 0 sampai 1. Kedua implementasi DAX dari persentil memerlukan beberapa tindakan yang serupa, namun cukup berbeda untuk meminta Dua formula yang berbeda. Langkah-langkah yang didefinisikan dalam masing-masing pola adalah: KPerc. Nilai persentil itu sesuai dengan ltKgt. PercPos. Posisi persentil dalam kumpulan nilai yang disortir. ValueLow. Nilai di bawah posisi persentil. Nilai tinggi Nilai diatas posisi persentil. Persentil Perhitungan akhir persentil. Anda memerlukan ValueLow dan ValueHigh langkah dalam kasus PercPos berisi bagian desimal, karena Anda harus interpolasi antara ValueLow dan ValueHigh untuk mengembalikan nilai persentil yang benar. Gambar 4 menunjukkan contoh perhitungan yang dibuat dengan formula Excel dan DAX, menggunakan kedua algoritma persentil (inklusif dan eksklusif). Gambar 4 Persentase perhitungan menggunakan rumus Excel dan perhitungan DAX yang setara. Pada bagian berikut, rumus Persentil mengeksekusi perhitungan pada nilai yang tersimpan dalam kolom tabel, DataValue, sedangkan rumus PercentileX mengeksekusi perhitungan pada nilai yang dikembalikan dengan ukuran yang dihitung pada granularitas tertentu. Persentase Inklusi Implementasi Inklusif Persentase adalah sebagai berikut. Percentile Exclusive Penerapan Eksklusif Persentil adalah sebagai berikut. PercentileX Inclusive Implementasi Inklusif PercentileX didasarkan pada template berikut, dengan menggunakan penanda ini: ltgranularitytablegt adalah tabel yang mendefinisikan granularity perhitungan. Misalnya, ini adalah tabel Tanggal jika Anda ingin menghitung persentase dari ukuran di tingkat hari, atau bisa jadi VALUES (8216DateYearMonth) jika Anda ingin menghitung persentase dari ukuran di tingkat bulan. Ukuran adalah ukuran untuk menghitung setiap baris perhitungan ltgranularitas untuk perhitungan persentil. Ltmeasuretablegt adalah tabel yang berisi data yang digunakan oleh ltmeasuregt. Misalnya, jika ukuran ltgranularityt adalah dimensi seperti 8216Date, 8217 maka nilai yang diinginkan adalah 8216Sales8217 yang berisi kolom Jumlah yang dijumlahkan dengan jumlah Total Amount. Misalnya, Anda dapat menulis PercentileXInc Total Jumlah Penjualan untuk semua tanggal dalam tabel Tanggal sebagai berikut: PercentileX Eksklusif Penerapan Eksklusif PercentileX didasarkan pada template berikut, dengan menggunakan penanda yang sama yang digunakan dalam Inklusif PercentileX: Misalnya, Anda Dapat menulis PercentileXExc Total Jumlah Penjualan untuk semua tanggal dalam tabel Tanggal sebagai berikut: Beri tahu saya tentang pola yang akan datang (buletin). Hapus centang untuk mendownload file secara bebas. Diterbitkan pada 17 Maret 2014 oleh
Bagaimana-untuk-backtest-your-trading-system
Live-forex-rates-gbp-to-inr