Moving-average-velocity

Moving-average-velocity

Stock-options-exercise-date
Malaysia-forex-trading-ilegal
Long-call-options-trading


Stock-options-financial-aid Kami-ramah-biner-pilihan-broker Options-trading-jobs-in-india The-fx-options-clearing - & - settlement-project Perdagangan mingguan-strategi-forex Jnj-moving-average

Kecepatan Konstan, Berubah, dan Rata-rata Dalam gambar ini kita menganggap bahwa mobil bergerak melalui perpindahan yang sama per interval waktu yang sama, dan inilah yang dimaksud dengan kecepatan konstan. Perhatikan bahwa kecepatan konstan akan diarahkan ke arah yang sama dengan perpindahan yang sama. Mengatakan bahwa sebuah benda memiliki kecepatan konstan berarti bergerak sepanjang garis lurus. Dan setiap detik waktu berlalu, objek bergerak melalui jumlah meter yang sama. Atau kita bisa mengatakan bahwa ia melakukan perpindahan yang sama per interval waktu yang sama. Misalnya: Jika sebuah mobil bergerak menuruni jalan yang lurus. Dan di detik pertama ia bergerak 20 meter. Dan di detik berikutnya ia bergerak 20 meter lagi. Dan di setiap detik berikutnya ia bergerak 20 meter lagi. Kemudian mobil bergerak dengan kecepatan konstan. Mobil bergerak jarak yang sama dengan waktu yang sama. Untuk contoh di atas, jika Anda melihat speedometer di dalam mobil, speedometer tidak akan mengubah nilainya. Berikut adalah contoh kecepatan yang tidak konstan. Jika sebuah mobil bergerak menuruni jalan yang lurus. Dan di detik pertama ia bergerak 20 meter. Dan di detik berikutnya ia bergerak 30 meter. Lalu mobil tidak bergerak dengan kecepatan konstan. Mobil bergerak jarak yang tidak sama pada waktu yang sama. Berikut adalah contoh lain dari kecepatan yang tidak konstan: Jika sebuah mobil melaju menyusuri jalan yang melengkung. Maka kecepatannya tidak konstan. Jika mobil mengikuti jalan melengkung. Maka kecepatannya tidak konstan. Tidak masalah jika kecepatannya berubah atau tidak. Mr Jelaskan membahas perubahan kecepatan. Sebuah objek dapat mengubah kecepatan dalam beberapa cara: ia dapat melambat, ia dapat mempercepat, atau bisa mengubah arah. Perubahan kecepatan, atau perubahan arah, atau perubahan kecepatan dan arah berarti bahwa benda tersebut memiliki perubahan kecepatan. Pahami bahwa dalam fisika ini berarti jika Anda berbelok, bahkan jika kecepatan Anda konstan, kecepatan Anda berubah. Ketika sebuah benda bergerak dengan kecepatan konstan v selama periode waktu t. Perpindahan, d. Untuk objek dapat dihitung dengan menggunakan persamaan berikut: Jadi, misalnya, jika sebuah benda bergerak dengan kecepatan konstan 5 ms selama 3 detik. Maka akan dipindahkan 15 m. Berikut adalah contoh perhitungannya: Persamaan di atas dapat disusun kembali menggunakan aljabar ke bentuk lain. Berikut adalah semua bentuknya: Cobalah masalah berikut: Seringkali kecepatan sebuah benda tidak konstan. Ini bisa berubah seiring berjalannya waktu. Bila ini terjadi, Anda bisa menghitung kecepatan rata-rata untuk objek. Anda perlu mengetahui perpindahan total dan jumlah waktu yang berlalu selama perpindahan total tersebut. Dengan menggunakan nilai tersebut, saat kita membagi perpindahan waktu. Kita mendapatkan nilai yang dikenal dengan kecepatan rata-rata. Berikut adalah persamaan untuk kecepatan rata-rata. Dalam persamaan di atas d adalah perpindahan dari posisi awal objek ke posisi akhir. Dan t adalah waktu dimana perpindahan terjadi. Mengetahui d dan t. Kita bisa menghitung kecepatan rata-rata. Namun, kita tidak bisa mengklaim untuk mengetahui dengan tepat kecepatan pada saat tertentu. Hanya kecepatan rata-rata selama periode keseluruhan. Cobalah masalah ini: wiki Cara Menghitung Kecepatan Rata-rata Ingatlah bahwa kecepatan meliputi kecepatan dan arah. Kecepatan menggambarkan tingkat di mana suatu benda berubah posisi. Ini berkaitan dengan seberapa cepat objeknya berjalan, tapi juga ke arah mana. 100 meter per detik selatan adalah kecepatan yang berbeda dari 100 meter per detik timur. Kuantitas yang termasuk arah disebut jumlah vektor. 1 Mereka dapat dibedakan dari jumlah tanpa arah atau skalar dengan menulis panah di atas variabel. Sebagai contoh, v mewakili kecepatan, sedangkan v mewakili kecepatan, atau arah kecepatan. 2 Jika v digunakan dalam artikel ini, ini mengacu pada kecepatan. Untuk masalah ilmiah, Anda harus menggunakan meter atau unit jarak pandang lain, tapi untuk kehidupan sehari-hari Anda dapat menggunakan unit mana pun yang sesuai dengan Anda. Temukan total pemindahan. Perpindahannya adalah benda berubah dalam posisi, atau jarak dan arah antara titik awal dan titik akhir. Tidak masalah dimana objek bergerak sebelum mencapai posisi akhir hanya jarak antara titik awal dan titik akhir. Sebagai contoh pertama, gunakan sebuah benda yang bergerak dengan kecepatan konstan dalam satu arah: Katakanlah roket melakukan perjalanan ke utara selama 5 menit dengan kecepatan konstan 120 meter per menit. Untuk menghitung posisi akhir, gunakan rumus s vt, atau gunakan akal sehat untuk merealisasikan roket harus berada di (5 menit) (120 meterminute) 600 meter ke utara dari titik awalnya. Untuk masalah yang melibatkan percepatan konstan, Anda bisa menyelesaikan s vt di 2. atau merujuk ke bagian lain untuk mendapatkan metode yang lebih pendek untuk menemukan jawabannya. Temukan jumlah total waktu yang dihabiskan. Dalam masalah contoh kami, roket tersebut bergerak maju selama 5 menit. Anda bisa mengekspresikan kecepatan rata-rata dalam satuan waktu, tapi detik adalah standar ilmiah internasional. Nah konversikan ke detik di contoh ini: (5 menit) x (60 secondsminute) 300 detik. Bahkan dalam masalah ilmiah, jika masalahnya menggunakan satuan jam atau periode waktu yang lebih lama, mungkin akan lebih mudah untuk menghitung kecepatan, lalu mengubah jawaban akhir menjadi meter kedua. Hitung kecepatan rata-rata sebagai perpindahan dari waktu ke waktu. Jika Anda tahu sejauh mana objek itu dilalui, dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke sana, Anda tahu seberapa cepat perjalanan itu terjadi. Jadi untuk contoh kita, kecepatan roket rata-rata adalah (600 meter ke utara) (300 detik) 2 meter di utara. Ingatlah untuk memasukkan arah (seperti ke depan atau utara). Dalam bentuk formula, v av st. Simbol delta hanya berarti perubahan, jadi st berarti perubahan posisi selama perubahan waktu. Kecepatan rata-rata dapat dituliskan v av. Atau sebagai v dengan garis horizontal di atasnya. Selesaikan masalah yang lebih kompleks. Jika sebuah benda berubah atau berubah kecepatan, jangan bingung. Kecepatan rata-rata masih dihitung hanya dari total perpindahan, dan total waktu. Tidak masalah apa yang terjadi di antara titik awal. Berikut adalah beberapa contoh perjalanan dengan perpindahan dan waktu yang sama, dan kecepatan rata-rata yang sama: Anna berjalan ke barat pada 1 ms selama 2 detik, lalu langsung berakselerasi hingga 3 ms dan terus berjalan ke barat selama 2 detik. Perpindahan totalnya adalah (1 ms ke barat) (2 s) (3 ms barat) (2 s) 8 meter barat. Total waktunya adalah 2s 2s 4s. Kecepatan rata-ratanya adalah 8m barat 4s 2 ms barat. Bart berjalan ke barat 5 ms selama 3 detik, lalu berbalik dan berjalan ke timur dengan kecepatan 7 ms selama 1 detik. Kita bisa memperlakukan gerakan ke arah timur sebagai gerakan negatif ke barat, jadi total perpindahan (5 ms ke barat) (3 s) (-7 ms barat) (1 s) 8 meter. Total waktu 4s. Kecepatan rata-rata 8 m barat 4s 2 ms barat. Charlotte berjalan ke utara 1 meter, lalu berjalan ke barat 8 meter, lalu ke selatan 1 meter. Dibutuhkan 4 detik total untuk berjalan sejauh ini. Gambarlah sebuah diagram di selembar kertas, dan Anda akan melihat bahwa dia berakhir 8 meter di sebelah barat titik awalnya, jadi ini adalah perpindahannya. Total waktu adalah 4 detik lagi, sehingga kecepatan rata-rata masih 8 m barat 4s 2 ms barat. Perhatikan kecepatan awal dan percepatan konstan. Katakanlah masalah Anda adalah Sepeda mulai berjalan ke kanan pada 5 ms, terus-menerus melaju dengan kecepatan 2 ms 2. Jika melaju selama 5 detik, berapakah kecepatan rata-ratanya Jika unit ms 2 tidak masuk akal bagi Anda, tulislah sebagai mss Atau meter per detik per detik. 3 Percepatan 2 mss berarti kecepatan meningkat 2 meter per detik, setiap detiknya. Gunakan akselerasi untuk menemukan kecepatan akhir. Akselerasi, tertulis a. Adalah laju perubahan kecepatan (atau kecepatan). Kecepatan naik pada tingkat kenaikan konstan. Anda bisa menggambar meja dengan menggunakan akselerasi untuk mengetahui kecepatan pada saat yang berbeda selama perjalanan ini. Nah perlu melakukan ini untuk saat terakhir dalam masalah (di t 5 detik), tapi tulislah dengan baik tabel yang lebih panjang untuk membantu Anda memahami konsep ini: Pada awalnya (waktu t 0 detik), motor melaju dengan kecepatan 5 ms. . Setelah 1 detik (t 1), motor bergerak 5 ms pada 5 ms (2 ms 2) (1 s) 7 ms. Pada t 2, motor bergerak tepat di 5 (2) (2) 9 ms. Pada t 3, motor bergerak tepat di 5 (2) (3) 11 ms. Pada t 4, motor bergerak tepat di 5 (2) (4) 13 ms. Pada t 5, motor bergerak tepat di 5 (2) (5) 15 ms. Gunakan rumus ini untuk menemukan kecepatan rata-rata. Jika dan hanya jika akselerasi konstan, kecepatan rata-rata sama dengan rata-rata kecepatan akhir dan kecepatan awal: (v f v i) 2. Sebagai contoh, kecepatan awal sepeda v i adalah 5 ms. Saat kami bekerja di atas, itu berakhir pada perjalanan dengan kecepatan akhir v f dari 15 ms. Memasukkan nomor ini, kita mendapatkan (15 ms 5 ms) 2 (20 ms) 2 10 ms benar. Ingatlah untuk memasukkan arah, dalam hal ini benar. Istilah ini malah bisa dituliskan sebagai v 0 (kecepatan pada waktu 0, atau kecepatan awal), dan hanya v (kecepatan akhir). Pahami formula kecepatan rata-rata secara intuitif. Untuk menemukan kecepatan rata-rata, kita bisa mengambil kecepatan setiap saat dan menemukan rata-rata keseluruhan daftar. (Ini adalah definisi rata-rata.) Karena itu memerlukan waktu kalkulus atau tak terbatas, mari kita bangun dari sini untuk penjelasan yang lebih intuitif. Alih-alih setiap saat dalam waktu, mari kita ambil rata-rata kecepatan hanya dalam dua titik waktu dan lihat apa yang kita dapatkan. Satu titik dalam waktu akan berada di dekat awal perjalanan, saat motor sedang melaju lamban, dan yang lainnya akan sama-sama mendekati akhir perjalanan, saat motor melaju dengan cepat. Uji teori intuitif. Gunakan tabel di atas untuk kecepatan pada titik waktu yang berbeda. Beberapa pasangan yang sesuai kriteria berada pada (t0, t5), (t1, t4), atau (t2, t3). Anda dapat menguji ini dengan nilai non-integer dari t juga, jika Anda suka. Tidak masalah pasangan poin mana yang kita pilih, rata-rata dua kecepatan pada saat itu akan selalu sama. Misalnya, ((515) 2), ((713) 2), atau ((911) 2) semua sama dengan 10 ms benar. Selesaikan penjelasan intuitif. Jika kita menggunakan metode ini dengan daftar setiap saat dalam waktu (entah bagaimana), kita akan menyimpan rata-rata satu kecepatan dari babak pertama dengan satu kecepatan dari paruh kedua perjalanan. Ada jumlah waktu yang sama di setiap babak, jadi tidak ada kecepatan yang tidak diketahui karena setelah selesai. Karena salah satu pasangan ini rata-rata dengan jumlah yang sama, rata-rata semua kecepatan ini sama dengan jumlah ini. Dalam contoh kita, rata-rata dari semua 10 ms itu benar akan tetap 10 ms. Kita dapat menemukan jumlah ini dengan rata-rata salah satu dari pasangan ini, misalnya kecepatan awal dan akhir. Dalam contoh kita, yaitu pada t0 dan t5, dan dapat dihitung dengan menggunakan rumus di atas: (515) 2 10 ms benar. Pahami rumusnya secara matematis. Jika Anda merasa lebih nyaman dengan bukti yang ditulis sebagai formula, Anda bisa mulai dengan rumus untuk jarak yang ditempuh dengan asumsi percepatan konstan, dan dapatkan rumus ini dari sana: 4 svit at 2. (Secara teknis s dan t, atau perubahan posisi dan perubahan waktu. , Tapi Anda akan mengerti jika Anda menggunakan s dan t.) Kecepatan rata-rata v av didefinisikan sebagai st, jadi mari kita letakkan rumusnya dalam bentuk st. V Percepatan x waktu sama dengan perubahan total dalam kecepatan, atau v f - v i. Jadi kita bisa mengganti di rumus dan mendapatkan: v av v i (v f - v i). Sederhanakan: v av v i v f - v i v i v f (v f v i) 2. Cara Menghitung Kecepatan Cara Menghitung Percepatan Cara Menghitung Gaya Cara Menghitung Kecepatan Seketika Cara Menghitung Energi Kinetik Cara Mencari Kecepatan Awal Cara Menghitung Pusat Gravitasi Cara Menemukan Gaya Normal Cara Menghitung Massa Cara Menghitung Kecepatan Rata-rata SpeedAverage Gerak Dijelaskan dengan menggunakan beberapa jumlah fisik seperti kecepatan, kecepatan, jarak, perpindahan, percepatan. Uraian gerak diberikan oleh hukum gerak Newton. Semua jumlah ini dijelaskan sehubungan dengan waktu. Bila kecepatan sebuah benda berubah sehubungan dengan waktu maka ia memiliki kecepatannya. Jadi, kecepatan berubah dalam kecepatan dengan waktu, rumus matematisnya adalah kecepatan per satuan waktu. Ketika sebuah objek dimulai dengan posisi awal dan berakhir pada posisi akhirnya maka perubahan kecepatan dengan waktu adalah kecepatan namun jika kita menghitung kecepatan awal pada posisi awal dengan kecepatan dan waktu dan kecepatan akhir pada posisi akhir dengan kecepatan dan kecepatan masing-masing. Maka rata-rata kecepatan awal dan akhir adalah kecepatan rata-rata. Di sini, kita membahas tentang kecepatan rata-rata dan pengukurannya dengan representasi grafis. Definisi Kecepatan Rata-rata Kata rata-rata dalam arti luas berarti, rasio jumlah jumlah terhadap jumlah total kuantitas. Konsep yang sama berlaku untuk kecepatan rata-rata, yang berarti mean dari semua kecepatan. Sebelum itu, mari kita pahami apa itu kecepatan dan juga kecepatan. Kecepatan suatu benda adalah laju perubahan jaraknya terhadap waktu tanpa referensi ke arah pergerakannya. Kecepatan tidak lain adalah kecepatan yang didefinisikan dengan arah yang dilalui objek. Nantinya, kita akan membahas secara rinci tentang perbedaan antara kecepatan dan kecepatan. Kembali ke kecepatan rata-rata, definisi yang sama adalah rasio perpindahan suatu benda dengan waktu yang dibutuhkan untuk menutupi perpindahan itu. Perlu dicatat bahwa kita menggunakan istilah perpindahan bukan jarak untuk menekankan arah. Secara aljabar, kecepatan rata-rata didefinisikan sebagai, v frac dimana, d adalah perpindahan dan t adalah waktu yang dibutuhkan untuk perpindahan tersebut. Untuk interval waktu yang singkat, kami menghitung kecepatan rata-rata sebagai berikut. V frac Delta y) - y dimana, y 0 adalah posisi objek pada waktu t dan (y Delta y) adalah posisinya dalam arah yang sama setelah kenaikan waktu oleh Delta t. Ketika kita mengambil batas sebagai Delta trightarrow 0, maka itu menjadi frac. Kecepatan rata-rata berubah menjadi kecepatan seketika pada waktu t. Ketika sebuah benda mengalami perubahan kecepatan pada kasus yang berbeda, kecepatan rata-rata diberikan oleh jumlah kecepatan pada contoh yang berbeda dibagi dengan jumlah kejadian. Artinya, jika sebuah objek memiliki kecepatan yang berbeda V 1. V 2. V 3,. V n. Pada waktu t 1. T 2. T 3,. T n. Maka kecepatan rata-rata diberikan oleh, V frac V V. V. Rata-rata Kecepatan vs Kecepatan Rata-rata Pada bagian sebelumnya, kita secara singkat menjelaskan perbedaan antara kecepatan dan kecepatan. Kecepatan adalah jumlah skalar sedangkan kecepatan adalah kuantitas vektor. Jika Anda hanya mengatakan bahwa mobil berjalan pada kecepatan 60 mil per jam, ini hanya mengacu pada kecepatannya karena tidak mengatakan apapun mengenai arahannya. Tapi ketika Anda mengatakan bahwa sebuah mobil berjalan pada jarak 60 mil per jam di sepanjang timur, ini mengacu pada kecepatannya sekarang. Karena waktu selalu merupakan besaran skalar, arah jarak (displacement) menentukan kecepatan sebagai kecepatan. Mari kita gambarkan perbedaannya dengan sebuah contoh. Misalkan mobil sedang melaju ke arah timur dengan kecepatan 60 mil per jam selama 2 jam dan pada kecepatan yang sama selama satu jam tapi sekarang menuju arah barat, itu mengarah ke arah yang berlawanan sebelumnya. Jarak total yang ditempuh adalah 60 kali 2 60 kali 1 180 mil dan total waktu yang ditempuh adalah 3 jam. Karena itu, kecepatan rata-rata frac 60 mil per jam. Tapi saat Anda menghitung perpindahan mobil, perpindahan bersih 602 - 601 60 mil ke arah timur. Karena itu, kecepatan rata-rata frac 20 mil per jam ke arah timur. Dari hal di atas, seseorang dapat dengan mudah menyimpulkan bahwa kecepatan rata-rata tidak akan pernah lebih besar dari kecepatan rata-rata. Persamaan kecepatan rata-rata atau rumus kecepatan rata-rata adalah, Kecepatan rata-rata frac Aljabar, V frac. Dimana, d adalah perpindahan bersih dan t adalah total waktu yang dibutuhkan untuk perpindahan tersebut. Menemukan Kecepatan Rata-Rata Pertama, kita perlu menghitung perpindahan bersih suatu benda untuk seluruh gerakan untuk menemukan kecepatan rata-rata. Arah awal gerakan benda biasanya dianggap sebagai arah referensi. Diagram berikut akan membuat konsep lebih jelas. Misalkan sebuah partikel menempuh jarak d 1 dalam waktu t 1. D 2 dalam waktu t 2. Dan d 3 dalam waktu t 3. Seperti yang ditunjukkan di atas. Perlu dicatat bahwa jarak yang ditempuh tidak berada pada arah yang sama. Jarak total d 1 d 2 d 3. Tapi bukan perpindahan bersih. Perpindahan bersih adalah proyeksi d 2 dan d 3. Ke arah d 1. D 2 d 3 dan karenanya perpindahan bersih d 1 d 2 d 3. Oleh karena itu, dalam kasus di atas, kecepatan rata-rata ditemukan sebagai, V frac d d t t dan secara umum, V frac d. D t. T. Perlu dicatat bahwa setiap saat, jika kecepatan berada di arah sudut tumpul ke arah referensi maka proyeksi kecepatan tertentu akan negatif. Besaran Kecepatan Rata-Rata Karena kita telah mendefinisikan kecepatan rata-rata sebagai kuantitas vektor, ia memiliki besaran dan arah sama. Bila arah diabaikan, datum dari kecepatan rata-rata adalah besarnya kecepatan rata-rata. Tapi ingat, ketika menghitung kecepatan rata-rata, di mana data kecepatan telah diberikan untuk interval waktu yang berbeda, Anda perlu mengabaikan arahan hanya pada tahap akhir dan bukan saat perhitungan. Mari kita ingat rumus yang kita dapatkan untuk menemukan kecepatan rata-rata pada bagian terakhir. Dalam kasus suatu benda yang memiliki n jumlah kecepatan dalam n jumlah interval waktu, besarnya kecepatan rata-rata diberikan oleh, Besaran V frac d. D t. Kecepatan Rata-rata Angle Kita telah membahas sejauh ini tentang kecepatan rata-rata jika terjadi gerakan linier, yaitu benda bergerak menjauh dari atau menuju titik referensi. Tapi gerak melingkar juga sama pentingnya. Dalam gerakan melingkar, sebuah benda berputar pada jalur melingkar di sekitar titik tetap. Contoh yang paling mencolok adalah rotasi roda. Dalam kasus gerakan melingkar kecepatan yang terlibat disebut dengan kecepatan sudut. Kecepatan sudut diukur dari segi sudut yang tertutup oleh benda per satuan waktu. Biasanya, kecepatan sudut dilambangkan dengan huruf Yunani omega. Arah kecepatan sudut dibatasi pada arah jarum jam atau arah berlawanan arah jam. Dengan tidak adanya arah, datum disebut sebagai kecepatan sudut. Oleh karena itu definisi kecepatan sudut rata-rata adalah, omega frac. Dimana theta adalah sudut yang diputar pada saat t Dalam kasus kecepatan sudut, hanya ada dua arah yang mungkin, perhitungan kecepatan rata-rata lebih sederhana. Ini positif atau negatif. Sebagai konperensi, counter clock arah bijak dianggap positif dan searah jarum jam sebagai negatif. Unit dasar kecepatan sudut adalah radian per satuan waktu. Kebanyakan, radian per detik. Tapi dalam praktek dan dalam bahasa komersial kecepatan sudut lebih baik digambarkan sebagai RPM (putaran per menit). Mungkin diingat bahwa satu revolusi berarti mencakup sudut radian 2pi. Dalam kasus ini juga, ketika kecepatan sudut yang berbeda terjadi pada waktu yang berbeda, kecepatan sudut rata-rata ditemukan oleh Rumus Konsep Terkait
Trading-desk-strategies
Overdrive-forex-robot-review