Moving-average-vs-buy-and-hold

Moving-average-vs-buy-and-hold

Online-trading-academy-fxcm
Xlt --- options-trading
Options-trading-vs-penny-stocks


Kompetisi strategi perdagangan Online-share-trading-brokerage rates T - & - m-system-trading-llc Moving-average-model-acf Stock-options-trading-guide Bagaimana-untuk-memulai-a-forex-exchange-business-in-india

Metode Moving Average Dow vs Buy and Hold 12 Jun 2009 8:23 dia Bayangkan cara untuk mencapai keuntungan dari pasar ke pasar tanpa volatilitas. Tidak mungkin, Anda bilang tidak juga. Mari saya jelaskan. Beberapa teknisi pasar telah berbicara tentang membeli atau menjual pasar atau saham saat pergerakan moving average 50 hari bergerak melalui moving average 200 hari. Sinyal beli diberikan saat rata-rata pergerakan 50 hari di atas rata-rata pergerakan 200 hari. Sinyal jual diberikan saat rata-rata pergerakan 50 hari di bawah rata-rata pergerakan 200 hari. Dengan menggunakan teori ini, saya menganalisis harga penutupan Dow Jones dari tahun 1932 sampai sekarang. Saya menggunakan 1932 karena saat itulah sinyal beli pertama masuk ke pasar diberikan. Saya menggunakan Dow karena ada lebih banyak data untuk Dow daripada baik untuk SampP atau Nasdaq. Rata-rata pergerakan Dows 50 hari bergerak melalui moving average 200 hari sebanyak 53 kali (round trip, 106 masing-masing secara total) sejak 1932. Jika Dow dibeli pada harga penutupannya pada hari setelah moving average 50 hari bergerak diatas 200 Hari rata-rata bergerak, dan kemudian dijual pada harga penutupan pada hari setelah 50 hari rata-rata bergerak mendekati di bawah rata-rata pergerakan 200 hari, tingkat pengembalian rata-rata gabungan tahunan adalah 6,12. Penarikan ekuitas terbesar adalah 24. Metode ini akan membuat pengguna keluar dari pasar (menjadi uang tunai) selama sekitar 230 bulan termasuk periode berjalan. Bandingkan dengan metode buy and hold. Metode buy and hold akan membuat orang tersebut bertahan di pasar selama rentang keseluruhan dan akan memiliki tingkat pengembalian rata-rata tahunan sebesar 6,47. Perhatikan bahwa CAGR ini bermakna dan lebih dari 70 tahun menambahkan beberapa dolar ke intinya. (Perhatikan juga bahwa saya mengecualikan dividen yang dibayarkan oleh Dow.). Baiklah, jadi metode membeli dan menahan 6,47 turun dengan mengalahkan 6,92 CAGR dari rata-rata 50 hari rata-rata pergerakan moving average method. Tapi inilah titik kuncinya. Investor buy and hold memiliki imbal hasil maksimal antara 50 dan 60, yang jauh lebih besar daripada 24 penarikan ekuitas yang metode rata-rata pergerakannya dilakukan. Volatilitas buy and hold jauh lebih tinggi daripada rata-rata pergerakan 50 hari yang mengikuti metode rata-rata pergerakan 200 hari. Investor harus mempertanyakan apakah tambahan 35 basis poin ekstra sebagai imbalan bernilai potensi untuk penarikan ekuitas besar. Beberapa poin penting disini. Saya tidak memperhitungkan dividen. Pemikiran cepat melalui analisis ini mungkin memberi ujung pada metode buy and hold karena metode cross rata-rata bergerak akan membuat peserta keluar dari Dow selama 230 bulan dan oleh karena itu tidak akan mengumpulkan dividen Dow. Namun, jika metode rata-rata bergerak menempatkan imbal balik ke pasar uang, imbal hasil mungkin mendekati atau bahkan melebihi apa yang dicapai dari dividen Dow. Jadi ini menghasilkan atau bahkan bekerja untuk keuntungan dari metode rata-rata bergerak. Karena analisis saya kembali ke tahun 1930an, saya benar-benar tidak tahu hasil imbal hasil apa yang dihasilkan saat itu. Jadi ini sulit untuk membandingkan. Faktor lain yang akan memainkan peran penting adalah komisi. Investor buy and hold tidak perlu banyak khawatir tentang komisi. (Meskipun jika dividen diinvestasikan kembali, maka itu mungkin akan terjadi.) Metode rata-rata bergerak membuat peserta pasar membeli dan menjual indeks Dow 106 kali. Jadi komisi riil akan menurunkan return dari metode moving average. Namun pada saat ini, ini akan memainkan peran yang kurang karena komisi telah turun lebih jauh. Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah pajak. Ketika peserta rata-rata bergerak menjual pada keuntungan, pajak akan makan ke tingkat pengembalian. Namun, jika IRA digunakan, ini mungkin bukan masalah besar. Masalah lain yang muncul di sana mungkin ada periode underperformance sehingga jangka waktu yang panjang mungkin diperlukan untuk mendapatkan hasil yang layak. Di sisi lain, hal positif sangat banyak. Sejauh ini, perbedaan terpenting dari kedua metode tersebut adalah penarikan persentase portofolio. Penarikan metode rata-rata bergerak jauh lebih kecil daripada penarikan investor buy and hold oleh 25 yang menakjubkan. Juga, jika pasar turun drastis dengan jumlah yang besar dan terus turun lebih jauh, metode rata-rata bergerak akan mengambil Peserta keluar dari pasar jauh sebelum hit portofolio besar akan terjadi. Hal ini tidak mungkin bahwa Dow pernah kehilangan 90, tapi sekali lagi jika metode ini digunakan di pasar negara berkembang, itu bisa bertindak sebagai dampener portofolio yang baik. (Jika peserta pasar berani, strategi yang melibatkan korslet indeks dapat digunakan untuk meningkatkan tingkat pengembalian.Hal ini mungkin akan lebih menguntungkan daripada metode yang hanya ada di sini, saya tidak menjalankan perhitungannya.) Keuntungan lain dari metode ini Akan menjadi overhead yang kecil vs manajer portofolio aktif dengan analis dan lain-lain. Karena metode rata-rata bergerak tidak memerlukan banyak kerja analitis, biaya overhead akan kecil dan meskipun portofolio akan dikelola, itu akan hampir otomatis. Selama 76 tahun terakhir, imbal hasil dari capital gain lebih dari sekedar obligasi, sedikit lebih rendah dari pada saham tapi dengan volatilitas yang jauh lebih kecil daripada pasar saham. Oh, satu hal lagi. Jika pembaca ingin mengikuti metode ini, akan sangat tidak menarik. Ini akan memberi ketenangan pikiran dan akan mengambil banyak disiplin untuk menerapkan dengan benar. Sekali lagi, saya menggunakan Yahoo Finance untuk latihan ini. Investasi: Buy-and-Hold vs. Moving Averages 6 Juli 2009 3:04 PM Ketika melihat kinerja saham dan ETF, trader mencoba untuk menguraikan rahasia pergerakan Rata-rata (MA) dalam upaya untuk mengalahkan pasar. Satu sistem kinerja mungkin memegang kunci untuk mengalahkan investasi buy-and-hold. Sistem Moving Average Crossover (MAC) 10 bulan adalah strategi investasi yang mengalahkan buy-and-hold dalam kinerja absolut dan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko, tulis Theodore Wong for Advisor Perspectives. Biasanya Anda akan membeli bila harga berada di atas rata-rata bergerak, dan menjual saat harga di bawah. Wong membandingkan kinerja strategi MAC dan buy-and-hold dengan menggunakan Compound Annual Growth Rates (CAGRs) dan data bulanan yang mencakup 138 tahun terakhir untuk total return indeks SampP 500. Patokan buy and hold memberikan pengembalian sebesar 8,6 selama periode sementara CAGRs di bawah 11 bulan konsisten mengalahkan buy-and-hold. Sistem MAC mengalahkan buy-and-hold di semua bagian MA seperti yang ditunjukkan oleh imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko dengan menggunakan rasio CAGR bulanan terhadap standar deviasi. Volatilitas ke atas dan ke bawah dikategorikan sebagai risiko di bawah standar deviasi. Ukuran yang lebih relevan dari risiko downside adalah penarikan ekuitas, atau penurunan persentase dari puncak ekuitas baru-baru ini. Selama periode 138 tahun, buy-and-hold menyediakan penarikan maksimum -85 dan penarikan rata-rata -26, sedangkan MAC menunjukkan penarikan maksimum -15 dan penarikan rata-rata -4. Di pasar beruang, MAC enam bulan menunjukkan CAGR tertinggi diikuti oleh masing-masing, beli-dan-tahan dan MAC 23 bulan, ucapan Theodore Wong untuk Penasihat Perspektif. Penarikan rata-rata untuk MAC enam bulan dan 23 bulan adalah 2 dan 4, secara repetektif. Penarikan rata-rata untuk buy-and-hold adalah 26, penarikan lebih tinggi dari 10 pada rentang 138 tahun jarang terjadi. Data menunjukkan buy-and-holders bisa memakan waktu 10 sampai 25 tahun sebelum melakukan pelanggaran. MAC tahunan kembali biasanya lebih tinggi daripada buy-and-hold pada tingkat risiko yang sama. Dalam skema tradeoff risk-and-return, gaya buy-and-hold tidak memberikan premi risiko yang memadai untuk mengatasi berbagai volatilitas. Dengan membandingkan kinerja bulanan antara MAC dan buy-and-hold, sistem MAC menangkap reutrns di pasar bull dan menghindari sebagian besar pasar beruang. Temuan Wong tentu saja menarik. Kami tidak merahasiakan pendapat kami mengenai filosofi buy-and-hold. Dan merupakan pendukung jelas tren berikut dengan sinyal masuk yang ditetapkan dan menghentikan kerugian pada tempatnya. Apapun sinyal yang Anda pilih untuk diikuti, pastikan bahwa strategi Anda tegas dan dipatuhi tanpa hasil yang terbaik. Max Chen berkontribusi pada artikel ini. Baca artikel lengkapMoving Average - MA BREAKING DOWN Moving Average - MA Sebagai contoh SMA, pertimbangkan keamanan dengan harga penutupan berikut selama 15 hari: Minggu 1 (5 hari) 20, 22, 24, 25, 23 Minggu 2 (5 hari) 26, 28, 26, 29, 27 Minggu 3 (5 hari) 28, 30, 27, 29, 28 MA 10 hari akan rata-rata menutup harga untuk 10 hari pertama sebagai titik data pertama. Titik data berikutnya akan menurunkan harga paling awal, tambahkan harga pada hari ke 11 dan ambil rata-rata, dan seterusnya seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Seperti disebutkan sebelumnya, MAs lag tindakan harga saat ini karena mereka didasarkan pada harga masa lalu semakin lama periode MA, semakin besar lag. Jadi MA 200 hari akan memiliki tingkat lag yang jauh lebih besar daripada MA 20 hari karena mengandung harga selama 200 hari terakhir. Durasi MA yang digunakan bergantung pada tujuan perdagangan, dengan MA yang lebih pendek digunakan untuk perdagangan jangka pendek dan MA jangka panjang lebih sesuai untuk investor jangka panjang. MA 200 hari banyak diikuti oleh investor dan pedagang, dengan tembusan di atas dan di bawah rata-rata pergerakan ini dianggap sebagai sinyal perdagangan penting. MA juga memberi sinyal perdagangan penting sendiri, atau ketika dua rata-rata melintas. MA yang sedang naik menunjukkan bahwa keamanan dalam uptrend. Sementara MA yang menurun menunjukkan bahwa tren turun. Begitu pula, momentum ke atas dikonfirmasi dengan crossover bullish. Yang terjadi ketika MA jangka pendek melintasi MA jangka panjang. Momentum turun dikonfirmasi dengan crossover bearish, yang terjadi saat MA jangka pendek melintasi di bawah MA jangka panjang.
Trading-system-wfa
Bagaimana-do-stock-options-work-for-employees