Moving-window-average-labview

Moving-window-average-labview

Sydney-forex-trader
Trading-options-effective
Stock-options-irs-publication


Ib-forex-broker Option-trading-futures Pokemon-trading-card-game-online-free-mac Option-trading-charles-schwab Yen-forexpros Belajar-forex-trading-singapura

Jenis Grafik dan Grafik LabVIEW mencakup jenis grafik dan grafik berikut: Grafik Bentuk Gelombang dan Grafik Data tampilan biasanya diperoleh dengan tarif konstan. Grafik XY Menampilkan data yang diperoleh dengan kecepatan dan data non-konstan untuk fungsi multivalued. Intensitas Grafik dan Grafik Menampilkan data 3D pada plot 2D dengan menggunakan warna untuk menampilkan nilai dimensi ketiga. Grafik Bentuk Gelombang Digital Menampilkan data sebagai pulsa atau kelompok garis digital. Grafik Sinyal Campuran Tampilan tipe data yang diterima oleh grafik bentuk gelombang, grafik XY, ​​dan grafik bentuk gelombang digital. Juga terima kelompok yang berisi kombinasi dari tipe data tersebut. Grafik 2D Menampilkan data 2D pada plot panel depan 2D. Grafik 3D Menampilkan data 3D pada plot panel depan 3D. Catatan Kontrol grafik 3D hanya tersedia di LabVIEW Full and Professional Development Systems. Grafik 3D ActiveX Menampilkan data 3D pada plot 3D di objek ActiveX di panel depan. Catatan Kontrol grafik ActiveX 3D hanya didukung pada Windows di LabVIEW Full and Professional Development Systems. Lihat direktori labviewexamplesgeneralgraphs untuk contoh grafik dan grafik. Grafik dan Diagram Gelombang LabVIEW mencakup grafik bentuk gelombang dan grafik untuk menampilkan data yang biasanya diperoleh pada tingkat yang konstan. Grafik Bentuk Gelombang Grafik bentuk gelombang menampilkan satu atau beberapa plot pengukuran sampel merata. Plot grafik bentuk gelombang hanya fungsi bernilai tunggal, seperti pada y f (x), dengan titik yang merata di sepanjang sumbu x, seperti bentuk gelombang waktu yang didapat dengan berbagai variasi. Panel depan berikut menunjukkan contoh grafik bentuk gelombang. Grafik bentuk gelombang dapat menampilkan plot yang berisi sejumlah titik. Grafik juga menerima beberapa jenis data, yang meminimalkan sejauh mana Anda harus memanipulasi data sebelum Anda menampilkannya. Menampilkan Plot Tunggal pada Grafik Bentuk Gelombang Grafik waveform menerima beberapa tipe data untuk grafik bentuk gelombang tunggal. Grafik menerima satu array nilai, menafsirkan data sebagai titik pada grafik, dan menambahkan indeks x dengan satu dimulai dari x 0. Grafik menerima sekelompok nilai awal x, delta x. Dan sebuah array data y. Grafik juga menerima jenis data waveform. Yang membawa data, waktu mulai, dan delta t bentuk gelombang. Grafik waveform juga menerima tipe data dinamis. Yang untuk digunakan dengan Express VIs. Selain data yang terkait dengan sinyal, tipe data dinamis mencakup atribut yang memberikan informasi tentang sinyal, seperti nama sinyal atau tanggal dan waktu data diperoleh. Atribut menentukan bagaimana sinyal muncul pada grafik bentuk gelombang. Bila tipe data dinamis mencakup nilai numerik tunggal, grafik memplot nilai tunggal dan secara otomatis memformat legenda plot dan cap waktu x-scale. Bila tipe data dinamis mencakup satu saluran, grafik memplot seluruh bentuk gelombang dan secara otomatis memformat legenda plot dan cap waktu x-scale. Lihat Grafik Bentuk Gelombang VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh tipe data yang dapat diterima oleh grafik bentuk gelombang. Menampilkan Beberapa Plot pada Grafik Gelombang Grafik waveform menerima beberapa tipe data untuk menampilkan beberapa plot. Grafik bentuk gelombang menerima array nilai 2D, di mana setiap baris array adalah plot tunggal. Grafik menginterpretasikan data sebagai titik pada grafik dan menambahkan indeks x satu demi satu, mulai dari x 0. Kawat tipe data array 2D ke grafik, klik kanan grafik, dan pilih Transpose Array dari menu jalan pintas untuk menangani masing-masing. Kolom dari array sebagai plot. Ini sangat berguna saat Anda menggabungkan beberapa saluran dari perangkat DAQ karena perangkat dapat mengembalikan data sebagai array 2D dengan setiap saluran yang disimpan sebagai kolom terpisah. Lihat grafik (Y) Multi Plot 1 pada Grafik Bentuk Gelombang VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik bentuk gelombang juga menerima sekelompok nilai awal x, nilai delta x, dan array 2D dari data y. Grafik menafsirkan data y sebagai titik pada grafik dan menambahkan indeks x dengan delta x. Dimulai dari nilai awal x. Jenis data ini berguna untuk menampilkan banyak sinyal yang diambil sampel pada tingkat reguler yang sama. Lihat grafik (Xo 10, dX 2, Y) Multi Plot 2 pada Grafik Bentuk Gelombang VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik bentuk gelombang menerima array plot dimana array berisi cluster. Setiap cluster berisi array 1D yang berisi data y. Array dalam menggambarkan titik-titik dalam plot, dan array luar memiliki satu cluster untuk setiap plot. Panel depan berikut menunjukkan susunan gugus y ini. Gunakan plot plot bukan array 2D jika jumlah elemen dalam setiap plot berbeda. Misalnya, ketika Anda mengambil data dari beberapa saluran dengan menggunakan jumlah waktu yang berbeda dari masing-masing saluran, gunakan struktur data ini dan bukan array 2D karena setiap baris dari array 2D harus memiliki jumlah elemen yang sama. Jumlah elemen dalam array interior dari rangkaian cluster dapat bervariasi. Lihat grafik (Y) Multi Plot 2 pada Grafik Bentuk Gelombang VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik bentuk gelombang menerima sekelompok nilai awal x, nilai delta x, dan array yang berisi kelompok. Setiap cluster berisi array 1D yang berisi data y. Anda menggunakan fungsi Bundle untuk menggabungkan array ke dalam cluster dan Anda menggunakan fungsi Build Array untuk membangun cluster yang dihasilkan menjadi array. Anda juga bisa menggunakan fungsi Build Cluster Array, yang menciptakan array dari cluster yang berisi input yang Anda tentukan. Lihat grafik (Xo 10, dX 2, Y) Multi Plot 3 pada Grafik Bentuk Gelombang VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik bentuk gelombang menerima rangkaian kluster nilai x, nilai delta x, dan deretan data y. Ini adalah jenis data grafik bentuk gelombang petak yang paling umum karena Anda dapat menunjukkan titik awal dan kenaikan unik untuk skala x dari setiap plot. Lihat grafik (Xo 10, dX 2, Y) Multi Plot 1 pada Grafik Bentuk Gelombang VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik waveform juga menerima tipe data dinamis. Yang untuk digunakan dengan Express VIs. Selain data yang terkait dengan sinyal, tipe data dinamis mencakup atribut yang memberikan informasi tentang sinyal, seperti nama sinyal atau tanggal dan waktu data diperoleh. Atribut menentukan bagaimana sinyal muncul pada grafik bentuk gelombang. Bila tipe data dinamis mencakup beberapa saluran, grafik akan menampilkan plot untuk setiap saluran dan secara otomatis memformat legenda plot dan cap waktu x-scale. Diagram Bentuk Gelombang Bagan bentuk gelombang adalah jenis indikator numerik khusus yang menampilkan satu atau beberapa plot data yang biasanya diperoleh pada tingkat yang konstan. Panel depan berikut menunjukkan contoh diagram bentuk gelombang. Bagan waveform menyimpan sejarah data, atau buffer, dari update sebelumnya. Klik kanan bagan dan pilih Riwayat Chart Panjang dari menu jalan pintas untuk mengkonfigurasi buffer. Panjang sejarah bagan default untuk bagan waveform adalah 1.024 titik data. Frekuensi di mana Anda mengirim data ke grafik menentukan seberapa sering grafik redraws. Menampilkan Plot Tunggal pada Diagram Bentuk Gelombang Jika Anda melewatkan satu nilai atau beberapa nilai sekaligus, LabVIEW menafsirkan data sebagai titik pada grafik dan menambahkan indeks x dengan satu angka mulai dari x 0. Bagan tersebut memperlakukan masukan ini sebagai yang baru. Data untuk plot tunggal Bagan waveform menerima tipe data waveform. Yang membawa data, waktu mulai, dan delta t bentuk gelombang. Gunakan fungsi Build Waveform (Analog Waveform) untuk merencanakan waktu pada sumbu x grafik dan secara otomatis menggunakan interval yang benar antara spidol pada skala x grafik. Sebuah bentuk gelombang yang menentukan t0 dan array elemen tunggal Y berguna untuk merencanakan data yang tidak dirata-ratakan karena setiap titik data memiliki cap waktu sendiri. Lihat labviewexamplesgeneralgraphscharts.llb untuk contoh diagram bentuk gelombang. Menampilkan Beberapa Plot pada Diagram Bentuk Gelombang Untuk melewatkan data untuk beberapa plot ke grafik bentuk gelombang, Anda dapat menggabungkan data menjadi serangkaian nilai numerik skalar, di mana masing-masing numerik mewakili satu titik untuk masing-masing plot. Jika Anda ingin melewati beberapa titik per plot dalam satu update, kaitkan serangkaian nilai numerik ke grafik. Setiap numerik mewakili titik nilai tunggal untuk masing-masing plot. Anda dapat menggunakan tipe data waveform untuk membuat beberapa plot pada waveform chart. Gunakan fungsi Build Waveform untuk merencanakan waktu pada sumbu x grafik dan secara otomatis menggunakan interval yang benar antara spidol pada skala x grafik. Bentuk gelombang bentuk 1D yang masing-masing menentukan t0 dan array elemen tunggal Y berguna untuk merencanakan data yang tidak dirata-ratakan karena setiap titik data memiliki cap waktu sendiri. Jika Anda tidak dapat menentukan jumlah plot yang ingin Anda tampilkan sampai waktu berjalan, atau Anda ingin melewati beberapa titik untuk beberapa plot dalam satu update, kaitkan array 2D dengan nilai numerik atau bentuk gelombang ke grafik. Secara default, diagram waveform memperlakukan setiap kolom dalam array sebagai plot tunggal. Kawat tipe data array 2D ke tabel, klik kanan bagan, dan pilih Transpose Array dari menu jalan pintas untuk menangani setiap baris dalam array sebagai plot tunggal. Lihat labviewexamplesgeneralgraphscharts.llb untuk contoh diagram bentuk gelombang. Tipe Data Gelombang Jenis data jenis gelombang membawa data, waktu mulai, dan delta t bentuk gelombang. Anda dapat membuat bentuk gelombang menggunakan fungsi Build Waveform. Banyak dari VI dan fungsi yang Anda gunakan untuk memperoleh atau menganalisis bentuk gelombang menerima dan mengembalikan data bentuk gelombang secara default. Bila Anda memasang data bentuk gelombang ke grafik bentuk gelombang atau diagram. Grafik atau grafik secara otomatis merencanakan bentuk gelombang berdasarkan data, waktu mulai, dan delta x dari bentuk gelombang. Bila Anda memasang array data bentuk gelombang ke grafik bentuk gelombang atau grafik, grafik atau diagram secara otomatis akan memplot semua bentuk gelombang. Grafik XY adalah tujuan umum, objek grafik Cartesian yang menyusun fungsi multivalued, seperti bentuk melingkar atau bentuk gelombang dengan basis waktu yang bervariasi. Grafik XY menampilkan serangkaian titik, sampel merata atau tidak. Anda juga bisa menampilkan pesawat Nyquist, pesawat Nichols, pesawat S, dan pesawat Z pada grafik XY. Garis dan label pada bidang ini sama warnanya dengan garis Cartesian, dan Anda tidak dapat mengubah font label pesawat. Panel depan berikut menunjukkan contoh grafik XY. Grafik XY dapat menampilkan plot yang berisi sejumlah titik. Grafik XY juga menerima beberapa tipe data, yang meminimalkan sejauh mana Anda harus memanipulasi data sebelum Anda menampilkannya. Menampilkan Plot Tunggal pada Grafik XY Grafik XY menerima tiga tipe data untuk grafik XY plot tunggal. Grafik XY menerima sebuah cluster yang berisi array x dan array y. Lihat grafik Plot Single (X dan Y array) pada Grafik XY VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik XY juga menerima serangkaian titik, di mana titik adalah gugus yang berisi nilai x dan nilai y. Lihat grafik Plot Single (Array of Pts) pada Grafik XY VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik XY juga menerima serangkaian data kompleks, di mana bagian sebenarnya diplot pada sumbu x dan bagian imajiner diplot pada sumbu y. Menampilkan Beberapa Plot pada Grafik XY Grafik XY menerima tiga tipe data untuk menampilkan beberapa plot. Grafik XY menerima sebuah array dari plot, di mana plot adalah sebuah cluster yang berisi array x dan array y. Lihat grafik Multi Plot (X dan Y array) pada Grafik XY VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik XY juga menerima serangkaian kelompok plot, di mana plot adalah rangkaian titik. Sebuah titik adalah sebuah cluster yang berisi nilai x dan nilai y. Lihat grafik Multi Plot (Array of Pts) pada Grafik XY VI di labviewexamplesgeneralgraphsgengraph.llb untuk contoh grafik yang menerima tipe data ini. Grafik XY juga menerima sebuah array dari kumpulan plot, di mana plot adalah kumpulan data kompleks, di mana bagian sebenarnya diplot pada sumbu x dan bagian imajiner diplotkan pada sumbu y. Intensitas Grafik dan Grafik Gunakan grafik intensitas dan bagan untuk menampilkan data 3D pada plot 2D dengan menempatkan blok warna pada bidang Cartesian. Misalnya, Anda dapat menggunakan grafik intensitas atau bagan untuk menampilkan data berpola, seperti pola suhu dan medan, di mana besarnya mewakili ketinggian. Grafik dan grafik intensitas menerima rangkaian angka 3D. Setiap nomor dalam array mewakili warna tertentu. Indeks elemen dalam array 2D menetapkan lokasi plot untuk warna. Ilustrasi berikut menunjukkan konsep operasi grafik intensitas. Baris data masuk ke layar sebagai kolom baru pada grafik atau grafik. Jika Anda ingin baris muncul sebagai baris pada layar, kaitkan tipe data array 2D ke grafik atau grafik, klik kanan grafik atau bagan, dan pilih Transpose Array dari menu jalan pintas. Indeks array sesuai dengan simpul kiri bawah blok warna. Blok warna memiliki luas area, yang merupakan area antara dua titik, seperti yang didefinisikan oleh indeks array. Grafik atau grafik intensitas dapat menampilkan hingga 256 warna diskrit. Lihat labviewexamplesgeneralgraphsintgraph.llb untuk contoh grafik intensitas dan grafik. Intensitas Charts Setelah Anda plot blok data pada grafik intensitas, asal dari pesawat Cartesian bergeser ke kanan blok data terakhir. Saat bagan memproses data baru, nilai data baru muncul di sebelah kanan nilai data lama. Saat tampilan grafik penuh, nilai data tertua digulir dari sisi kiri grafik. Perilaku ini mirip dengan perilaku sebuah grafik. Panel depan berikut menunjukkan contoh bagan intensitas. Bagan intensitas saham banyak bagian opsional dari waveform chart. Termasuk legenda skala dan palet grafik. Yang dapat Anda tampilkan atau sembunyikan dengan mengklik kanan bagan dan memilih Item yang Terlihat dari menu jalan pintas. Selain itu, karena bagan intensitas mencakup warna sebagai dimensi ketiga, skala yang serupa dengan kontrol jalur warna menentukan rentang dan pemetaan nilai ke warna. Seperti grafik waveform, grafik intensitas menyimpan sejarah data, atau buffer, dari update sebelumnya. Klik kanan bagan dan pilih Riwayat Chart Panjang dari menu jalan pintas untuk mengkonfigurasi buffer. Ukuran default untuk bagan intensitas adalah 128 titik data. Tampilan grafik intensitas bisa menjadi memori yang intensif. Tip Tidak seperti grafik, grafik menyimpan sejarah data yang ditulis sebelumnya. Saat bagan terus berjalan, sejarahnya tumbuh dan membutuhkan ruang memori tambahan. Ini berlanjut sampai sejarah grafik penuh, maka LabVIEW berhenti mengambil lebih banyak memori. LabVIEW tidak secara otomatis menghapus riwayat grafik saat VI dimulai ulang. Anda dapat menghapus sejarah bagan selama pelaksanaan program. Untuk melakukan ini, tuliskan array kosong ke node atribut Data History untuk tabel. Grafik Intensitas Grafik intensitas bekerja sama dengan grafik intensitas. Kecuali itu tidak mempertahankan nilai data sebelumnya dan tidak termasuk mode update. Setiap kali nilai data baru masuk ke grafik intensitas, nilai data baru akan menggantikan nilai data lama. Seperti grafik lainnya, grafik intensitas bisa memiliki kursor. Setiap kursor menampilkan x. Y. Dan nilai z untuk titik tertentu pada grafik. Menggunakan Pemetaan Warna dengan Grafik Intensitas dan Grafik Grafik atau grafik intensitas menggunakan warna untuk menampilkan data 3D pada plot 2D. Bila Anda mengatur pemetaan warna untuk grafik intensitas atau grafik, Anda mengkonfigurasi skala warna grafik atau grafik. Skala warna terdiri dari setidaknya dua penanda sewenang-wenang, masing-masing dengan nilai numerik dan warna tampilan yang sesuai. Warna yang ditampilkan pada grafik intensitas atau grafik sesuai dengan nilai numerik yang terkait dengan warna yang ditentukan. Pemetaan warna berguna untuk menunjukkan rentang data secara visual, seperti ketika data plot melebihi nilai ambang batas. Anda dapat mengatur pemetaan warna secara interaktif untuk grafik intensitas dan bagan dengan cara yang sama seperti menentukan warna untuk kontrol numerik jalan. Anda dapat mengatur pemetaan warna untuk grafik intensitas dan diagram secara terprogram dengan menggunakan Node Properti dengan dua cara. Biasanya, Anda menentukan pemetaan nilai-ke-warna di Node Properti. Untuk metode ini, tentukan Z Scale: Marker Values ​​property untuk z-scale. Properti ini terdiri dari kumpulan kelompok, di mana setiap cluster berisi nilai batas numerik dan warna yang sesuai untuk ditampilkan untuk nilai tersebut. Bila Anda menentukan pemetaan warna dengan cara ini, Anda dapat menentukan warna out-of-range atas dengan menggunakan Z Scale: High Color property untuk skala z dan warna out-of-range yang lebih rendah dengan menggunakan Z Scale: Low Color Properti untuk skala z. Grafik dan grafik intensitasnya terbatas pada total 254 warna, dengan warna out-of-range yang lebih rendah dan lebih tinggi sehingga menghasilkan 256 warna. Jika Anda menentukan lebih dari 254 warna, grafik intensitas atau bagan menciptakan tabel 254-warna dengan menginterpolasi di antara warna yang ditentukan. Jika Anda menampilkan bitmap pada grafik intensitas, Anda menentukan tabel warna menggunakan properti Color Table. Dengan metode ini, Anda bisa menentukan array hingga 256 warna. Data yang dilewatkan ke grafik dipetakan ke indeks dalam tabel warna berdasarkan skala warna grafik intensitas. Jika skala warna berkisar antara 0 sampai 100, nilai 0 dalam data dipetakan ke indeks 1, dan nilai 100 dipetakan ke indeks 254, dengan nilai interior diinterpolasi antara 1 dan 254. Apa pun di bawah 0 dipetakan ke Out-of-range di bawah warna (indeks 0), dan apapun di atas 100 dipetakan ke warna di luar di atas (indeks 255). Catatan Warna yang Anda inginkan agar grafik intensitas atau grafik yang ditampilkan terbatas pada warna dan jumlah warna yang tepat yang dapat ditampilkan oleh kartu video Anda. Anda juga dibatasi oleh jumlah warna yang dialokasikan untuk tampilan Anda. Lihat Tabel Warna IntGraph Buat VI di labviewexamplesgeneralgraphsintgraph.llb untuk contoh pemetaan warna. Grafik Bentuk Gelombang Digital Gunakan grafik bentuk gelombang digital untuk menampilkan data digital, terutama bila Anda bekerja dengan diagram waktu atau analisa logika. Grafik bentuk gelombang digital menerima tipe data waveform digital. Tipe data digital Dan array dari tipe data tersebut sebagai masukan. Secara default, grafik bentuk gelombang digital menampilkan data sebagai jalur digital dan bus di area plot. Sesuaikan grafik bentuk gelombang digital untuk menampilkan bus digital, jalur digital, atau kombinasi bus dan jalur digital. Jika Anda memasang sebuah array data digital di mana setiap elemen array mewakili sebuah bus, grafik bentuk gelombang digital menampilkan setiap elemen dari array sebagai baris yang berbeda sesuai urutan elemen array yang ditarik ke grafik. Untuk memperluas dan mengontrak bus digital dalam tampilan pohon dari legenda plot, klik simbol expandcontract ke kiri bus digital. Memperluas dan mengontrak bus digital dalam tampilan pohon dari legenda plot juga memperluas dan mengontrak bus di area plot grafik. Untuk memperluas dan mengontrak bus digital saat legenda plot berada dalam tampilan standar, klik kanan grafik bentuk gelombang digital dan pilih Y ScaleExpand Digital Buses dari menu jalan pintas. Catatan Y ScaleExpand Digital Buses hanya tersedia jika Anda menonaktifkan Show Buses With Lines dan legenda plot berada dalam tampilan standar. Untuk menonaktifkan Show Buses With Lines. Ubah legenda plot ke tampilan standar, klik kanan grafik bentuk gelombang digital, dan pilih Show Buses With Lines dari menu jalan pintas untuk menghapus tanda centang di sebelah item menu. Grafik bentuk gelombang digital di panel depan berikut memplot data digital sebagai bus. VI mengubah angka dalam array Numbers menjadi data digital dan menampilkan representasi biner angka dalam indikator data digital Biner Representasi. Dalam grafik digital, angka 0 muncul tanpa garis atas untuk melambangkan bahwa semua nilai bitnya nol. Nomor 255 muncul tanpa garis bawah untuk melambangkan bahwa semua nilai bitnya adalah 1. Klik kanan skala y dan pilih Expand Digital Buses dari menu shortcut untuk merencanakan setiap sampel data digital. Setiap plot mewakili bit yang berbeda dalam pola digital. Anda dapat menyesuaikan tampilan data yang diplot pada grafik bentuk gelombang digital. Grafik bentuk gelombang digital di panel depan berikut menampilkan enam angka dalam array Angka. Indikator data digital Biner Representasi menampilkan representasi biner angka. Setiap kolom dalam tabel mewakili sedikit. Misalnya, nomor 89 membutuhkan memori 7 bit (kolom 0 di kolom 7 menunjukkan bit yang tidak terpakai). Poin 3 pada grafik bentuk gelombang digital 7 bit yang diperlukan untuk mewakili bilangan 89 dan nilai 0 untuk mewakili bit kedelapan yang tidak terpakai pada plot 7. Perhatikan bahwa data dibaca dari kanan ke kiri. VI berikut mengubah sebuah array angka ke data digital dan menggunakan fungsi Build Waveform untuk merakit waktu mulai, delta t. Dan angka masuk dalam kontrol data digital dan untuk menampilkan data digital. Lihat grafik labviewexamplesgeneralgraphsDWDT Graphs.llb untuk contoh grafik bentuk gelombang digital. Tipe Data Bentuk Gelombang Digital Tipe data waveform digital membawa waktu mulai, delta x. Data, dan atribut bentuk gelombang digital. Anda bisa menggunakan fungsi Build Waveform (Digital Waveform) untuk membuat bentuk gelombang digital. Bila Anda memasang data bentuk gelombang digital ke grafik bentuk gelombang digital. Grafik secara otomatis merencanakan bentuk gelombang berdasarkan informasi waktu dan data bentuk gelombang digital. Kawatkan data bentuk gelombang digital ke indikator data digital untuk melihat sampel dan sinyal bentuk gelombang digital. Grafik Sinyal Campuran Grafik sinyal campuran dapat menampilkan data analog dan digital, dan menerima semua tipe data yang diterima oleh grafik bentuk gelombang. Grafik XY. Dan grafik bentuk gelombang digital. Grafik sinyal campuran mungkin memiliki banyak area petak. Bidang plot yang diberikan hanya bisa menampilkan plot digital atau analog, tidak keduanya. Area plot adalah tempat LabVIEW menarik data pada grafik. Grafik sinyal campuran secara otomatis membuat area plot bila diperlukan untuk mengakomodasi data analog dan digital. Bila Anda menambahkan beberapa area plot ke grafik sinyal campuran, setiap area plot memiliki skala y sendiri. Semua area plot memiliki skala x yang sama, memungkinkan perbandingan beberapa sinyal data digital dan analog. Panel depan berikut menunjukkan contoh grafik sinyal campuran. Menampilkan Plot Tunggal pada Grafik Campuran Campuran Grafik sinyal campuran menerima tipe data yang sama untuk grafik campuran tunggal-plot sebagai grafik bentuk gelombang. Grafik XY. Dan grafik bentuk gelombang digital. Lihat Grafik Sinyal Campuran VI di labviewexamplesgeneralgraphsMixed Signal Graph.vi untuk contoh tipe data yang menerima sinyal sinyal campuran. Menampilkan Beberapa Plot pada Grafik Campuran Campuran Grafik sinyal campuran menerima tipe data yang sama untuk menampilkan banyak plot sebagai grafik bentuk gelombang. Grafik XY. Dan grafik bentuk gelombang digital. Bidang plot hanya bisa menerima data digital analog atau hanya. Saat Anda mengirim data ke grafik sinyal campuran, LabVIEW secara otomatis membuat area plot untuk mengakomodasi kombinasi data analog dan digital. Jika ada banyak area plot pada grafik sinyal campuran, Anda dapat menggunakan bilah splitter di antara area plot untuk mengubah ukuran setiap area petak. Legenda plot pada grafik sinyal campuran terdiri dari kontrol pohon dan ditampilkan di sebelah kiri area grafik. Setiap kontrol pohon mewakili satu area plot. Area plot diberi label sebagai Kelompok X. Dimana X adalah nomor yang sesuai dengan urutan di mana LabVIEW, atau Anda, tempatkan bidang plot pada grafik. Anda bisa menggunakan legenda plot untuk memindahkan plot dari satu area plot ke area plot lainnya. Anda dapat mengubah ukuran atau menyembunyikan legenda plot dengan memindahkan bilah splitter yang berada di antara area plot dan legenda plot. Lihat Grafik Sinyal Campuran VI di labviewexamplesgeneralgraphsMixed Signal Graph.vi untuk contoh menampilkan beberapa plot pada grafik sinyal campuran. Grafik 2D menggunakan data x dan y untuk merencanakan titik pada grafik dan menghubungkan titik-titik, membentuk permukaan dua dimensi dari data. Dengan grafik 2D, Anda dapat memvisualisasikan data dua dimensi pada grafik XY karena semua grafik 2D adalah Grafik XY. Gunakan grafik 2D untuk mengubah cara data muncul dalam grafik 2D. Bila Anda menambahkan grafik 2D ke panel depan, LabVIEW memasang grafik pada diagram blok ke salah satu penolong VI, tergantung pada grafik 2D yang Anda pilih. Penolong VI mengubah tipe data masukan menjadi tipe data generik yang diharapkan oleh grafik 2D. LabVIEW mencakup jenis grafik 2D berikut: Grafik Gambar Plot Kompas yang berasal dari pusat grafik kompas. Error Bar Plot Graphs error bar pada setiap titik di atas dan di bawah grafik garis. Feather Plot Graphs vektor yang berasal dari titik spasi sama sepanjang sumbu horizontal. XY Plot Matrix Grafik baris dan kolom grafik scatter. Lihat labviewexamplesMath Plots2D Math Plots directory untuk contoh merencanakan data pada grafik 2D. Untuk banyak kumpulan data dunia nyata, seperti distribusi suhu di permukaan, analisis frekuensi waktu bersama, dan gerak pesawat terbang, Anda perlu memvisualisasikan data dalam tiga dimensi. Dengan grafik 3D, Anda dapat memvisualisasikan data tiga dimensi dan mengubah cara data muncul dengan memodifikasi properti grafik 3D. LabVIEW mencakup jenis grafik 3D berikut: Scatter Menunjukkan tren statistik dan hubungan antara dua kumpulan data. Stem Menampilkan respons impuls dan mengatur data dengan distribusinya. Komet Membuat grafik animasi dengan lingkaran yang mengikuti titik data. Permukaan Grafik data dengan permukaan penghubung. Grafik Kontur plot dengan garis kontur. Mesh Graphs permukaan mesh dengan ruang terbuka. Air Terjun Grafik permukaan data dan area pada sumbu y di bawah titik data. Quiver Menghasilkan sebidang vektor normal. Pita Menghasilkan sebidang garis sejajar. Bar Menghasilkan sebidang tegak lurus. Pie Menghasilkan diagram lingkaran. Grafik Permukaan 3D Menggambar permukaan dalam ruang 3D. Grafik Parametrik 3D Menggambar permukaan parametrik dalam ruang 3D. 3D Line Graph Menggambar garis dalam ruang 3D. Catatan Kontrol grafik 3D hanya tersedia di LabVIEW Full and Professional Development Systems. Grafik Permukaan 3D ActiveX Menggambar permukaan di ruang 3D menggunakan teknologi ActiveX. Grafik Parametrik ActiveX 3D Menggambar permukaan parametrik di ruang 3D menggunakan teknologi ActiveX. Grafik Curve 3D ActiveX Menarik garis di ruang 3D menggunakan teknologi ActiveX. Catatan Kontrol grafik ActiveX 3D hanya didukung pada Windows di LabVIEW Full and Professional Development Systems. Gunakan Grafik 3D, kecuali untuk grafik 3D Surface, 3D Parametric, dan 3D Curve, bersamaan dengan kotak dialog 3D Plot Properties untuk merencanakan grafik dengan tiga dimensi. Lihat labviewexamplesMath Plots3D Math Plots directory untuk contoh merencanakan data pada grafik 3D. Gunakan grafik 3D Surface, 3D Parametric, dan 3D Curve bersamaan dengan kotak dialog Graph Properties 3D untuk memplot kurva dan permukaan. Kurva berisi titik-titik individu pada grafik, masing-masing titik memiliki x. Y. Dan z koordinat. VI kemudian menghubungkan titik-titik ini dengan sebuah garis. Kurva sangat ideal untuk memvisualisasikan jalur benda yang bergerak, seperti jalur penerbangan pesawat terbang. Ilustrasi berikut menunjukkan contoh 3D Line Graph dan mirip dengan ActiveX 3D Curve Graph. Catatan Gunakan 3D Graph Properties VIs untuk memplot kurva dan permukaan pada grafik ActiveX 3D. Sebuah petak permukaan menggunakan x. Y. Dan z data untuk plot titik pada grafik. Plot permukaan kemudian menghubungkan titik-titik ini, membentuk tampilan permukaan tiga dimensi dari data. Misalnya, Anda bisa menggunakan plot permukaan untuk pemetaan medan. Sebuah plot parametrik adalah plot permukaan yang menggunakan parameter fungsi parametrik untuk menentukan kurva plot. Anda bisa menggunakan plot parametrik untuk grafik benda padat geometris. Ilustrasi berikut menunjukkan contoh Permukaan Permukaan 3D dan Grafik Parametrik 3D. Saat Anda menambahkan grafik 3D ke panel depan, LabVIEW memasang diagram pada diagram blok ke salah satu penolong VI, tergantung pada grafik 3D yang Anda pilih. Penolong VI mengubah tipe data masukan menjadi tipe data generik yang diharapkan oleh grafik 3D. Grafik 3D menggunakan akselerasi hardware grafis di jendela render, yang dapat menawarkan manfaat kinerja. Klik kanan grafik 3D dan pilih Render Window dari menu jalan pintas untuk melihat grafik 3D di jendela render. Grafik ActiveX 3D menggunakan teknologi ActiveX dan VI yang menangani representasi 3D. Saat Anda memilih grafik ActiveX 3D, LabVIEW menambahkan wadah ActiveX ke panel depan yang berisi kontrol grafik 3D. LabVIEW juga menempatkan referensi pada kontrol grafik ActiveX 3D pada diagram blok. LabVIEW memasang referensi ini ke salah satu dari tiga Grafik 3D VI. (Windows) Grafik ActiveX 3D menggunakan akselerasi hardware grafis di jendela panel depan. Lihat direktori labviewexamplesgeneralgraphs untuk contoh data perencanaan pada grafik 3D. PtByPt.vi Tidak Rata-rata Jendela Data pada Masalah Waktu: Saya mencoba rata-rata himpunan bagian dari 100 titik pada satu waktu dari sinyal masuk terus-menerus. Masalahnya adalah bahwa Mean PtByPt.vi akan rata-rata 100 poin pertama (0hellip99) dan kemudian 100 poin berikutnya (1. 100) menggunakan kembali 99 dari nilai yang sama. Daripada rata-rata jendela yang bergerak, saya ingin menerapkan rata-rata blok data, yaitu, saya ingin memecah data menjadi beberapa bagian dan mencatat rata-rata setiap potongan data. Solusi: Fungsi default Mean PtByPt.vi tidak memberikan rata-rata setiap potongan data. Sebaliknya, seperti yang dijelaskan dalam pernyataan masalah, untuk ukuran jendela tertentu n, rata-rata Mean PtByPt.vi poin 0 sampai n-1, maka poin 1 sampai n, kemudian menunjuk 2 ke n1, jadi dan dan seterusnya. Untuk melakukan block averaging, Anda harus menulis beberapa kode solusi. Anda harus melakukan perhitungan modulus pada jumlah iterasi loop untuk menentukan kapan harus rata-rata dan kapan harus melewati data tanpa rata-rata. Dengan menghitung jumlah iterasi i mod n, Ketika i0, ujung jendela telah tercapai dan mean rata-rata PtByPt.vis benar. Kami kemudian menyimpan nilai ini dalam array atau indikator. Pada iterasi berikutnya nilai mod akan sama dengan 1, yang akan mengatur ulang Mean PtByPt.vi dan mempersiapkannya untuk subset berikutnya dari n poin. Caranya adalah dengan menyadari bahwa rata-rata yang diperoleh dengan rata-rata blok adalah subset dari rata-rata jendela bergerak yang dilakukan oleh Mean PtByPt.VI. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin ingin semua data diperbarui di panel depan sementara hanya mencatat rata-rata seperti yang dijelaskan dalam pernyataan masalah di atas. Anda dapat melakukan fungsi ini dengan cara yang sama, yaitu dengan melakukan operasi modulus pada jumlah iterasi dan memilih sebuah kasus dalam struktur kasus berdasarkan hal ini. Silakan merujuk ke contoh komunitas di bawah Tautan Terkait untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana melakukan ini dan contoh kode yang mem-parsing dan mengubah data dinamis dan melakukan fungsi yang disebutkan di atas. Mengkalkulasikan Pindah Rata-rata VI ini menghitung dan menampilkan rata-rata bergerak, dengan menggunakan nomor yang telah dipilih sebelumnya. Pertama, VI menginisialisasi dua register geser. Register geser atas diinisialisasi dengan satu elemen, kemudian terus menambahkan nilai sebelumnya dengan nilai baru. Register geser ini menyimpan total pengukuran x terakhir. Setelah membagi hasil penambahan fungsi dengan nilai yang dipilih sebelumnya, VI menghitung nilai rata-rata bergerak. Register geser bawah berisi array dengan dimensi Average. Register geser ini menyimpan semua nilai pengukuran. Fungsi penggantian menggantikan nilai baru setelah setiap loop. VI ini sangat efisien dan cepat karena menggunakan fungsi elemen pengganti di dalam loop sementara, dan menginisialisasi array sebelum memasuki loop. VI ini dibuat di LabVIEW 6.1. Bookmark amp Share
Options-trading-course-chicago
Option-trading-us-market