Multilateral-trading-system-meaning

Multilateral-trading-system-meaning

Wsj-fx-options
Online-trading-kurs
Trade-options-using-thinkorswim


How-to-do-online-trading-in-india Moving-average-time-series-matlab Online-scrap-trading-in-india Sbi-online-trading-demo-video Ichimoku-strategi-forex-factory Moving-average-forex-tsd

Fasilitas Perdagangan Multilateral - MTF Apa itu Fasilitas Perdagangan Multilateral - MTF Fasilitas perdagangan multilateral (MTF) adalah sistem perdagangan yang memfasilitasi pertukaran instrumen keuangan antara banyak pihak. Fasilitas perdagangan multilateral memungkinkan peserta kontrak yang memenuhi syarat untuk mengumpulkan dan mentransfer berbagai surat berharga, terutama instrumen yang mungkin tidak memiliki pasar resmi. Fasilitas ini seringkali merupakan sistem elektronik yang dikendalikan oleh operator pasar yang disetujui atau bank investasi yang lebih besar. Pedagang biasanya akan mengirimkan pesanan secara elektronik, di mana mesin perangkat lunak yang cocok digunakan untuk memasangkan pembeli dengan penjual. BREAKING DOWN Fasilitas Perdagangan Multilateral - Fasilitas perdagangan Multilateral MTF menawarkan investor ritel dan perusahaan investasi sebagai tempat alternatif untuk melakukan perdagangan di bursa formal. Selain itu, MTF memiliki sedikit batasan seputar penerimaan instrumen keuangan untuk diperdagangkan, yang memungkinkan peserta untuk menukar aset eksotis lainnya. ORGANISASI PERDAGANGAN YANG MEMAHAMI WTO: DASAR Prinsip sistem perdagangan Perjanjian WTO sangat panjang dan rumit karena merupakan teks hukum yang mencakup Berbagai kegiatan. Mereka menangani: pertanian, tekstil dan pakaian, perbankan, telekomunikasi, pembelian pemerintah, standar industri dan keamanan produk, peraturan sanitasi makanan, kekayaan intelektual, dan masih banyak lagi. Tapi sejumlah prinsip dasar yang sederhana dijalankan di semua dokumen ini. Prinsip-prinsip ini merupakan dasar dari sistem perdagangan multilateral. Melihat lebih dekat prinsip-prinsip ini: Klik untuk membuka item. Sebuah pohon untuk navigasi situs akan terbuka di sini jika Anda mengaktifkan JavaScript di browser Anda. 1. Most-favored-nation (MFN): memperlakukan orang lain secara setara Berdasarkan perjanjian WTO, negara biasanya tidak dapat membedakan antara mitra dagang mereka. Berikan seseorang bantuan khusus (seperti tarif bea cukai yang lebih rendah untuk salah satu produk mereka) dan Anda harus melakukan hal yang sama untuk semua anggota WTO lainnya. Prinsip ini dikenal sebagai perawatan paling disukai (MFN) (lihat boks). Hal ini sangat penting bahwa ini adalah artikel pertama dari Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT). Yang mengatur perdagangan barang. MFN juga menjadi prioritas dalam General Agreement on Trade in Services (GATS) (Pasal 2) dan Persetujuan tentang Aspek Terkait Perdagangan Berkaitan dengan Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS) (Pasal 4), walaupun dalam setiap kesepakatan prinsip tersebut ditangani dengan sedikit berbeda. . Bersama-sama, ketiga perjanjian tersebut mencakup ketiga bidang utama perdagangan yang ditangani oleh WTO. Beberapa pengecualian diperbolehkan. Misalnya, negara dapat membuat sebuah perjanjian perdagangan bebas yang hanya berlaku untuk barang-barang yang diperdagangkan dalam kelompok yang melakukan diskriminasi terhadap barang dari luar. Atau mereka bisa memberi akses khusus kepada negara berkembang ke pasar mereka. Atau sebuah negara dapat meningkatkan penghalang terhadap produk yang dianggap diperdagangkan tidak adil dari negara tertentu. Dan dalam pelayanan, negara diizinkan, dalam keadaan terbatas, untuk melakukan diskriminasi. Tapi kesepakatan tersebut hanya mengizinkan pengecualian ini dalam kondisi yang ketat. Secara umum, MFN berarti bahwa setiap kali sebuah negara menurunkan hambatan perdagangan atau membuka pasar, perusahaan tersebut harus melakukannya untuk barang atau jasa yang sama dari semua mitra dagangnya baik kaya atau miskin, lemah atau kuat. 2. Perlakuan Nasional: Mengobati orang asing dan penduduk lokal dengan barang-barang yang diimpor dan diproduksi secara lokal harus diperlakukan sama setidaknya setelah barang-barang asing masuk ke pasar. Hal yang sama berlaku untuk layanan asing dan domestik, dan untuk merek dagang asing, lokal, hak cipta dan hak paten. Prinsip perlakuan nasional ini (memberikan perlakuan yang sama kepada orang lain kepada orang lain) juga ditemukan dalam ketiga perjanjian utama WTO (Pasal 3 GATT Pasal 17 GATS dan Pasal 3 TRIPS), walaupun sekali lagi asasnya ditangani Sedikit berbeda dalam masing-masing. Perlakuan nasional hanya berlaku sekali produk, layanan atau barang dari kekayaan intelektual telah memasuki pasar. Oleh karena itu, mengenakan bea cukai atas impor bukanlah pelanggaran terhadap perlakuan nasional meskipun produk buatan lokal tidak dikenakan pajak setara. Perdagangan bebas: secara bertahap, melalui negosiasi kembali ke atas Menurunkan hambatan perdagangan adalah salah satu cara yang paling jelas untuk mendorong perdagangan. Hambatan yang terkait meliputi bea cukai (atau tarif) dan tindakan seperti larangan impor atau kuota yang membatasi jumlah secara selektif. Dari waktu ke waktu isu-isu lain seperti kebijakan pita merah dan nilai tukar juga telah dibahas. Sejak pembuatan GATT pada tahun 1947-48 telah terjadi delapan putaran negosiasi perdagangan. Babak kesembilan, di bawah Agenda Pembangunan Doha, sekarang sedang berlangsung. Awalnya ini difokuskan pada penurunan tarif (bea cukai) barang impor. Akibat negosiasi tersebut, pada pertengahan 1990-an negara-negara industri, tarif untuk barang industri turun dengan mantap menjadi kurang dari 4. Namun pada tahun 1980an, negosiasi telah diperluas untuk mencakup hambatan barang-barang non-tarif, dan ke area baru. Seperti layanan dan kekayaan intelektual. Membuka pasar bisa bermanfaat, tapi juga membutuhkan penyesuaian. Perjanjian WTO memungkinkan negara-negara untuk memperkenalkan perubahan secara bertahap, melalui liberalisasi progresif. Negara berkembang biasanya diberi waktu lebih lama untuk memenuhi kewajibannya. Prediktabilitas: melalui ikatan dan transparansi kembali ke atas Terkadang, berjanji untuk tidak menaikkan penghalang perdagangan bisa sama pentingnya dengan menurunkannya, karena janji tersebut memberi bisnis pandangan yang lebih jelas tentang peluang masa depan mereka. Dengan stabilitas dan prediktabilitas, investasi didorong, pekerjaan diciptakan dan konsumen dapat sepenuhnya menikmati pilihan persaingan dan harga yang lebih rendah. Sistem perdagangan multilateral merupakan upaya pemerintah untuk membuat lingkungan bisnis stabil dan dapat diprediksi. Putaran Uruguay meningkatkan bindings Persentase tarif yang diberlakukan sebelum dan sesudah perundingan tahun 1986-94 (Ini adalah garis tarif, jadi persentase tidak berbobot sesuai dengan volume atau nilai perdagangan) Di WTO, ketika negara-negara setuju untuk membuka pasar mereka untuk barang atau jasa , Mereka mengikat komitmen mereka. Untuk barang, bindings ini berjumlah plafon dengan tarif bea cukai. Terkadang negara mengimpor pajak dengan tarif yang lebih rendah dari harga batas. Seringkali hal ini terjadi di negara-negara berkembang. Di negara maju, tingkat bunga benar-benar bermuatan dan tingkat terikatnya cenderung sama. Sebuah negara dapat mengubah bindings-nya, tapi hanya setelah bernegosiasi dengan mitra dagangnya, yang bisa berarti mengkompensasi kerugian perdagangan. Salah satu pencapaian perundingan perdagangan multilateral Uruguay adalah untuk meningkatkan jumlah perdagangan berdasarkan komitmen yang mengikat (lihat tabel). Di bidang pertanian, 100 produk sekarang telah memberlakukan tarif. Hasil dari semua ini: tingkat keamanan pasar yang jauh lebih tinggi bagi para pedagang dan investor. Sistem ini mencoba untuk meningkatkan prediktabilitas dan stabilitas dengan cara lain juga. Salah satu cara adalah dengan mencegah penggunaan kuota dan tindakan lain yang digunakan untuk menetapkan batasan jumlah kuota impor yang dapat menghasilkan lebih banyak pita merah dan tuduhan bermain tidak adil. Hal lain adalah membuat peraturan perdagangan negara menjadi jelas dan publik (transparan) mungkin. Banyak kesepakatan WTO mengharuskan pemerintah untuk mengungkapkan kebijakan dan praktik mereka di negara tersebut atau dengan memberitahukan WTO. Pengawasan reguler terhadap kebijakan perdagangan nasional melalui Mekanisme Peninjauan Kebijakan Perdagangan memberikan cara lebih jauh untuk mendorong transparansi baik di dalam negeri maupun di tingkat multilateral. WTO kadang-kadang digambarkan sebagai lembaga perdagangan bebas, tapi itu tidak sepenuhnya akurat. Sistem ini memungkinkan tarif dan, dalam keadaan terbatas, bentuk perlindungan lainnya. Lebih tepatnya, ini adalah sistem peraturan yang didedikasikan untuk kompetisi terbuka, adil dan tidak berdistorsi. Aturan tentang perlakuan non-diskriminasi MFN dan perawatan nasional dirancang untuk menjamin kondisi perdagangan yang adil. Begitu juga yang di dumping (mengekspor di bawah biaya untuk mendapatkan pangsa pasar) dan subsidi. Masalahnya rumit, dan peraturannya mencoba untuk menetapkan apa yang adil atau tidak adil, dan bagaimana pemerintah dapat merespons, terutama dengan mengenakan bea impor tambahan yang dihitung untuk mengkompensasi kerusakan yang disebabkan oleh perdagangan yang tidak adil. Banyak kesepakatan WTO lainnya bertujuan untuk mendukung persaingan yang sehat: di bidang pertanian, kekayaan intelektual, layanan, misalnya. Kesepakatan tentang pengadaan pemerintah (sebuah kesepakatan plurilateral karena hanya ditandatangani oleh beberapa anggota WTO) memperluas peraturan persaingan untuk melakukan pembelian oleh ribuan entitas pemerintah di banyak negara. Dan seterusnya. Mendorong pengembangan dan reformasi ekonomi kembali ke atas Sistem WTO berkontribusi terhadap pembangunan. Di sisi lain, negara-negara berkembang membutuhkan fleksibilitas dalam waktu yang mereka ambil untuk menerapkan kesepakatan sistem. Dan kesepakatan itu sendiri mewarisi ketentuan GATT sebelumnya yang memungkinkan adanya bantuan khusus dan konsesi perdagangan untuk negara-negara berkembang. Lebih dari tiga perempat anggota WTO adalah negara berkembang dan negara-negara yang beralih ke ekonomi pasar. Selama tujuh setengah tahun Putaran Uruguay, lebih dari 60 negara menerapkan program liberalisasi perdagangan secara mandiri. Pada saat yang sama, negara-negara berkembang dan ekonomi transisi jauh lebih aktif dan berpengaruh dalam negosiasi Putaran Uruguay daripada putaran sebelumnya, dan bahkan lebih lagi dalam Agenda Pembangunan Doha saat ini. Pada akhir Putaran Uruguay, negara-negara berkembang siap untuk menerima sebagian besar kewajiban yang dipersyaratkan dari negara maju. Tetapi kesepakatan tersebut memberi mereka masa transisi untuk menyesuaikan diri dengan ketentuan WTO yang lebih asing dan mungkin sulit, terutama untuk negara-negara termiskin dan paling tidak berkembang. Keputusan menteri yang diadopsi pada akhir putaran mengatakan negara-negara yang lebih baik harus mempercepat pelaksanaan komitmen akses pasar terhadap barang-barang yang diekspor oleh negara-negara terbelakang, dan ini meminta bantuan teknis yang meningkat untuk mereka. Baru-baru ini, negara-negara maju mulai mengizinkan impor bebas bea dan kuota untuk hampir semua produk dari negara-negara terbelakang. Pada semua ini, WTO dan anggotanya masih melalui proses belajar. Agenda Pembangunan Doha saat ini mencakup negara-negara berkembang mengenai kesulitan yang mereka hadapi dalam melaksanakan kesepakatan Putaran Uruguay. Sistem perdagangan seharusnya. Tanpa diskriminasi, sebuah negara tidak boleh membedakan antara mitra dagangnya (memberi status sama-sama dengan negara atau MFN yang sama-sama disukai) dan seharusnya tidak melakukan diskriminasi antara produk dan layanan asing dan asing mereka sendiri (memberi mereka perlakuan nasional) penghalang bebas yang turun melalui Negosiasi yang dapat diprediksi perusahaan asing, investor dan pemerintah harus yakin bahwa hambatan perdagangan (termasuk hambatan tarif dan non-tarif) tidak boleh diajukan secara sewenang-wenang, dan komitmen pembukaan pasar terikat pada WTO yang lebih kompetitif sehingga mengurangi praktik tidak adil seperti subsidi ekspor dan Produk dumping di bawah biaya untuk mendapatkan pangsa pasar lebih bermanfaat bagi negara-negara kurang berkembang yang memberi mereka lebih banyak waktu untuk menyesuaikan diri, fleksibilitas yang lebih besar, dan hak istimewa. Ini terdengar seperti kontradiksi. Ini menunjukkan perlakuan khusus, namun di WTO itu sebenarnya berarti non-diskriminasi memperlakukan hampir semua orang secara setara. Inilah yang terjadi. Setiap anggota memperlakukan semua anggota lainnya secara setara sebagai mitra dagang yang paling disukai. Jika sebuah negara meningkatkan keuntungan yang diberikannya kepada satu mitra dagang, maka negara tersebut harus memberikan perlakuan terbaik yang sama kepada semua anggota WTO lainnya sehingga mereka tetap menjadi yang paling disukai. Status negara yang paling disukai (MFN) tidak selalu berarti perlakuan yang sama. Perjanjian MFN bilateral pertama membentuk klub eksklusif di antara mitra dagang paling disukai negara ini. Di bawah GATT dan sekarang WTO, klub MFN tidak lagi eksklusif. Prinsip MFN memastikan bahwa setiap negara memperlakukan lebih dari 1.40 sesama anggotanya secara setara. Tapi ada beberapa pengecualian. WTO TERBARU ORGANISASI WTO NEWS: 1995 PRESS RELEASES PRESS25 16 October 1995 Tumbuh kompleksitas dalam Hubungan Ekonomi Internasional menuntut perluasan dan pendalaman sistem perdagangan multilateral - Direktur Jenderal WTO 147 Asumsi politik lama dari Perang Dingin telah menjadi Hubungan yang tidak relevan dan Utara-Selatan, yang sering didominasi oleh polarisasi yang tidak perlu dan dialog orang tuli, telah berubah secara tidak dapat dibatalkan, 148 kata Renato Ruggiero, Direktur Jenderal WTO, hari ini (16 Oktober) di Paul-Henri Spaak Lecture Di Harvard University, Boston, AS. Dari perspektif sistem perdagangan multilateral, sekarang kita menghadapi tugas ganda untuk memperluas jangkauan sistem secara geografis agar benar-benar global, dan untuk memastikan bahwa hal itu tetap efektif dalam menghadapi kompleksitas pertumbuhan dalam hubungan ekonomi internasional. Alamat pemikiran, Ruggiero membuat sketsa aspek paling mendesak dari agenda saat ini dan yang dapat diperkirakan yang menghadapi sistem perdagangan multilateral, yang menekankan bahwa WTO harus mengakomodasi berbagai kepentingan yang lebih luas karena menjadi institusi yang lebih inklusif dan menyeluruh. Tujuan utama adalah membawa China, Rusia dan ekonomi lainnya dalam transisi ke sistem perdagangan multilateral dengan persyaratan yang berkontribusi pada proses reformasi mereka sendiri namun sepenuhnya mendukung integritas sistem ini. Banyak negara berkembang telah mengutip kembali kuadrat kuota Utara-Selatan dan kuota kepercayaan dalam sistem perdagangan WTO untuk kontinuitas, stabilitas dan janji peluang perdagangan dengan menggeser kebijakan perdagangan liberal dan ketergantungan yang lebih besar pada kompetisi internasional untuk menghasilkan pendapatan dan pertumbuhan. Tetapi bagi negara-negara berkembang berpenghasilan rendah yang jelas-jelas tidak berbagi dalam peningkatan kemakmuran global, WTO membawa tanggung jawab bersama. Untuk wilayahnya, WTO harus memastikan bahwa negara-negara ini dapat melakukan diversifikasi produksi ekspor mereka dan memperluas pasar ekspor mereka secara kompetitif. Ruggiero menekankan bahwa penciptaan penting WTO membutuhkan pemeliharaan ke dalam sistem yang kuat, terus-menerus dalam evolusi seperti ekonomi dunia yang didasarinya. Kredibilitasnya terletak pada kepatuhan seluruh anggota pemerintah terhadap peraturan, disiplin dan komitmen pembukaan pasar akibat Putaran Uruguay dan keberhasilan pelaksanaan mandat internal untuk melakukan negosiasi lebih lanjut, terutama di bidang perdagangan jasa. Ruggiero melangkah lebih jauh dengan menguraikan kemungkinan agenda baru isu-isu yang dilontarkan oleh proses integrasi ekonomi global geopolitik yang lebih luas - isu-isu seperti standar perdagangan dan lingkungan, perdagangan dan sosial, timbal balik dan prinsip MFN, pertumbuhan regionalisme dan sistem perdagangan multilateral. , Dan kebijakan investasi dan persaingan. Tantangan yang dihadapi sistem perdagangan multilateral, kata Ruggiero, mengutip lebih banyak daripada masalah perdagangan seperti yang biasa mereka lakukan. Pertemuan peristiwa politik dan ekonomi beberapa tahun terakhir ini menempatkan kita pada ambang peluang bersejarah untuk membangun sistem global yang benar-benar untuk perilaku efektif hubungan ekonomi internasional.quot Teks lengkap pidato Ruggieros terlampir. Catatan untuk editor: Paul-Henri Spaak (1899-1972) adalah negarawan Belgia yang terkemuka dalam dekade-dekade setelah Perang Dunia II dan advokat terkemuka untuk kerja sama Eropa. Dia memainkan peran utama dalam membentuk Komunitas Ekonomi Eropa dan Organisasi Pakta Atlantik Utara. TANTANGAN GLOBAL: PELUANG DAN PILIHAN DALAM SISTEM PERDAGANGAN MULTILATERAL Rekan kerja Direktur Jenderal Intelijen Paul-Henri Spaak ke-16, Organisasi Perdagangan Dunia Universitas Harvard, 16 Oktober 1995 Saya senang berada di sini hari ini untuk menyampaikan Ceramah Paulus-Henri Spaak ke-14, dan Untuk menghormati kenangan akan seorang visioner dan negarawan Eropa yang hebat. Spaak mengabdikan hidupnya untuk tujuan kerja sama internasional, memberikan kontribusi terbesarnya pada saat pemimpin di seluruh dunia berusaha untuk mendefinisikan kembali tatanan global, mengikuti konflik bersenjata yang paling umum dalam sejarah manusia. Hal ini sepenuhnya konsisten bahwa Paul-Henri Spaak adalah pan-Eropa dan Atlantis yang berkomitmen - ini adalah potongan-potongan yang saling terkait dengan teka-teki yang sama. Dengan cara yang sama hari ini, di dunia kita yang sangat saling tergantung, saya tidak berpikir kita dapat membicarakan kerja sama internasional tanpa mengambil pandangan global. Karena itulah saya ingin fokus pada kerja sama internasional dalam arti seluas-luasnya, dan saya yakin Anda tidak akan terkejut karena penekanan saya pada pentingnya sistem perdagangan multilateral terhadap pertumbuhan dan stabilitas internasional. Saya ingin memberi Anda rasa sistem yang terus-menerus dalam evolusi, sama seperti ekonomi dunia yang didasarinya. Mari saya mulai dari mana Spaak memulai, dalam perjuangan membangun kembali dunia yang lebih baik setelah tahun 1945. Saya berharap untuk menunjukkannya saat kita melanjutkan, bahwa tantangan dan peluang yang kita hadapi saat ini agak sebanding dengan yang dihadapi oleh founding fathers dari sistem kita. . Penglihatan mereka adalah sesuatu yang perlu segera kita kuasai kembali. Dengan pelajaran tentang nasionalisme destruktif dan kebijakan ekonomi berwajah dalam negeri yang segar dalam pikiran, pengaturan perdagangan internasional pasca perang dirancang untuk menarik semua negara ke dalam saling ketergantungan ekonomi bersama yang akan membantu menjaga perdamaian dan keamanan. Perdagangan adalah memainkan peran sentral dalam memperkuat hubungan antar negara, dalam menjalin harmoni internasional. Dari awal yang terinspirasi oleh Amerika dan orientasi trans-Atlantik, sistem perdagangan GATT telah memberikan kontribusi penting bagi perdamaian dan kemakmuran selama setengah abad terakhir, di panggung global yang terus berkembang. Landasan sistem berakar kuat dalam prinsip non-diskriminasi dan menekankan hubungan kontraktual berbasis peraturan yang solid antar anggota. Kedua unsur inilah yang menjadi sumber kesuksesan GATT. Ini adalah kesuksesan yang tercermin dalam peningkatan 13 kali lipat dalam perdagangan internasional sejak tahun 1950. Semakin banyak, peluang ekonomi bergantung pada pertukaran internasional. Di Amerika Serikat, misalnya, ekspor hanya berjumlah lima persen dari pendapatan nasional pada tahun 1960 pada awal 1990an, pangsa ekspor dalam PDB telah meningkat dua kali lipat. Sayangnya, kami kurang memiliki statistik mengenai perdagangan layanan internasional, namun kami tahu bahwa perdagangan jasa berkembang lebih cepat daripada perdagangan barang, dan sekarang mewakili sekitar 20 persen arus perdagangan internasional. Seiring berkembangnya perdagangan, begitu pula kontribusinya terhadap penciptaan dan pemeliharaan pekerjaan. Di Amerika Serikat saja, lebih dari 7 juta pekerjaan didukung oleh ekspor barang dagangan. Sekitar sepertiga dari semua pekerjaan yang tercipta di Amerika Serikat selama 10 tahun terakhir ini disebabkan oleh peningkatan ekspor barang dagangan, dan hampir semua pekerjaan manufaktur baru berasal dari aktivitas ekspor. Jika kita memiliki angka untuk layanan, jumlahnya akan lebih mengesankan. Selanjutnya, arus investasi internasional juga tumbuh secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Aliran investasi asing langsung ke semua negara rata-rata mencapai US50 miliar per tahun selama paruh pertama tahun 1980an, dan meningkat menjadi US194 miliar pada tahun 1993. Ada saat ketika bisnis internasional cenderung melihat perdagangan dan investasi sebagai cara alternatif untuk mendapatkan akses ke luar negeri. Pasar. Saat ini, perusahaan harus dapat berinvestasi dan melakukan perdagangan dalam skala global - dan untuk ini mereka bergantung pada rezim perdagangan dan investasi terbuka yang dapat diprediksi. GATT memimpin delapan putaran perundingan perdagangan multilateral. Dengan melakukan hal itu, secara bertahap mengikis tarif, membawa mereka turun ke rata-rata kurang dari 4 persen hari ini, sepersepuluh dari apa yang mereka hadapi pada masa pasca-perang. Karena tarif telah berkurang, tindakan pembatasan perdagangan lainnya telah menjadi lebih jelas. Pada putaran selanjutnya perundingan GATT, penekanan beralih ke hambatan perdagangan non-tarif, menghasilkan serangkaian hak dan kewajiban yang semakin komprehensif dan kompleks. Pada saat yang sama, para perunding telah berkelana ke bidang kebijakan baru, di luar yang berhubungan murni dengan perdagangan barang, sehingga berusaha memastikan bahwa sistem tersebut setara dengan tugas mengelola hubungan ekonomi internasional di dunia sekarang. Putaran Uruguay yang baru saja diselesaikan adalah contoh paling jelas tentang bagaimana agenda kita diperluas untuk mengikuti perkembangan zaman. Putaran Uruguay mengubah GATT menjadi Organisasi Perdagangan Dunia, menempatkan sistem perdagangan pada landasan kelembagaan yang koheren dan solid. Prosedur penyelesaian perselisihan terpadu yang baru dibuat untuk menjamin putusan pengadilan yang cepat, obyektif dan netral ketika terjadi perselisihan perdagangan antara pemerintah. Putaran tersebut juga membuat kemajuan yang signifikan di sektor-sektor dimana kebijakan proteksionis paling tahan banting, terutama di sektor pertanian dan tekstil dan disiplin yang lebih kuat ditetapkan pada subsidi, perdagangan negara, standar teknis dan prosedur perizinan, untuk beberapa nama. Putaran Uruguay adalah yang pertama menangani perdagangan jasa dan perlindungan hak kekayaan intelektual. Komitmen berkelanjutan terhadap liberalisasi perdagangan dan persaingan yang meningkat ini merupakan kontribusi utama pemerintah yang berpandangan jauh terhadap kegiatan ekonomi global. Globalisasi, yang saya maksud adalah keragaman hubungan ekonomi saling terkait antara ekonomi nasional, merupakan hasil alami dari kemajuan teknologi dalam komunikasi dan transportasi. Hal ini juga didorong oleh lingkungan yang menguntungkan yang peraturan dan komitmen akses pasar dari sistem multilateral. Dengan demikian, kebijakan pemerintah dan teknologi modern yang mendukung telah mendorong pengusaha dan pengusaha beroperasi - karena kebanyakan dari mereka menginginkannya - melintasi perbatasan dengan cara yang sangat sulit dua puluh atau tiga puluh tahun yang lalu. Bukti integrasi global jelas dalam cara pertumbuhan perdagangan telah melampaui pertumbuhan produksi dari tahun ke tahun - setiap kenaikan 10 persen dalam produksi dunia telah dikaitkan dengan kenaikan 16 persen dalam perdagangan dunia. Tren ini yang mempercepat kenaikan tahun lalu dalam perdagangan dunia hampir tiga kali lipat pertumbuhan produksi dunia. Kenaikan rasio perdagangan dunia terhadap output dunia ini tidak hanya menunjukkan adanya saling ketergantungan antar negara. Dengan menarik perhatian pada fakta bahwa perdagangan internasional secara konsisten menunjukkan dinamika yang lebih besar daripada produksi selama periode pasca-perang, namun juga menyoroti peran sentral perdagangan internasional dalam pertumbuhan ekonomi pasca perang. Ada orang-orang yang ingin mengembalikan waktu, menginginkan ketergantungan bersama bangsa-bangsa. Tapi tidak ada yang bisa menghentikan jalannya sejarah. Interdependensi telah memberi kontribusi besar pada peningkatan pendapatan dan perdamaian di antara bangsa-bangsa, dan di sini tinggal - dan tumbuh. Tantangan yang kita hadapi adalah bagaimana membuatnya bekerja untuk semua negara dan bekerja lebih baik. Ini adalah tantangan yang berat, memang benar. Namun, peristiwa terkini juga telah menghadirkan kesempatan historis kepada kita, sebuah kesempatan untuk mendefinisikan sesuatu yang berbeda dan tahan lama dalam hubungan internasional. Asumsi politik lama yang diprediksi dan diprediksi dari Perang Dingin telah menjadi tidak relevan. Hubungan Utara-Selatan, yang sering didominasi oleh polarisasi yang tidak perlu dan dialog orang tuli, juga berubah secara tidak dapat dibatalkan. Sementara runtuhnya komunisme dengan jelas disimbolkan oleh runtuhnya Tembok Berlin, tidak ada gambar semacam itu yang menarik perhatian pada perubahan yang terjadi dalam hubungan antara negara-negara maju dan berkembang. Namun perubahan ini akan terbukti sama pentingnya. Dari perspektif sistem perdagangan multilateral, bagaimana semua ini berarti kita menghadapi tugas ganda. Kita harus memperluas jangkauan sistem secara geografis agar benar-benar global, dan kita juga harus memastikan bahwa hal itu tetap efektif dalam menghadapi kompleksitas pertumbuhan dalam hubungan ekonomi internasional. Anda semua akan menyadari perdebatan terus berlanjut di Uni Eropa mengenai pilihan antara perluasan geografis Perhimpunan dan pendalaman ketentuan substantifnya. Ini adalah perdebatan yang dibebankan secara politis karena perluasan dan pendalaman sering dipandang sebagai alternatif yang bersaing. Tapi untuk sistem perdagangan multilateral, ini bukan alternatif. Justru karena WTO bercita-cita untuk menjadi entitas yang benar-benar global dan relevan secara komersial, kita harus terus maju secara bersamaan di kedua front. Sejauh menyangkut perluasan geografis, kita menghadapi sejumlah tantangan. Pertama, selusin negara atau lebih yang diciptakan oleh runtuhnya Uni Soviet telah mencari, atau segera akan mencari, keanggotaan WTO. Prosesi akses Russias sedang berlangsung, seperti juga beberapa negara bekas Uni Soviet lainnya, termasuk negara-negara Baltik, Ukraina dan Armenia. Bekerja pada hubungan Chinas dengan GATT telah berlangsung selama sekitar sepuluh tahun sekarang. Membawa China, Rusia dan negara-negara lain dalam transisi ke WTO sebagai peserta penuh adalah tujuan utama untuk bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang. Di masa lalu, ekonomi terpusat yang direncanakan seperti Polandia, Rumania dan Hungaria diizinkan untuk bergabung dengan GATT tanpa adanya usaha reformasi ekonomi yang serius. Protokol aksesi khusus dibuat. Protokol ini mengakui bahwa peluang perdagangan tidak akan diciptakan oleh kekuatan pasar, jadi mereka didasarkan pada komitmen perluasan impor sambil membiarkan pengaturan perdagangan yang diskriminatif bertahan. Tapi kemanfaatan politik dan relevansi ekonomi terbatas dari pengaturan tersebut tidak memiliki tempat di WTO hari ini. Perekonomian transisi bergerak dalam transformasi ekonomi yang dramatis dan sulit menuju sistem berbasis pasar. Ketentuan yang mereka berikan kepada WTO harus berkontribusi pada proses reformasi, dan harus realistis. Namun, ukuran dan kekuatan ekonomi yang ditunjukkan beberapa negara ini juga penting untuk memastikan bahwa persyaratan aksesi sepenuhnya mendukung integritas sistem perdagangan WTO. Koherensi sistem tidak boleh dikorbankan dalam mengejar universalitas - bahkan jika universalitas adalah tujuan akhir karena sistem perdagangan global yang mengecualikan proporsi yang signifikan dari orang-orang di dunia adalah kontradiksi dalam istilah. Revolusi geopolitik lainnya dalam sistem perdagangan adalah lompatan partisipasi negara-negara berkembang. Selama dekade terakhir ini, puluhan negara berkembang telah beralih ke kebijakan perdagangan liberal dan ketergantungan yang lebih besar pada kompetisi internasional untuk menghasilkan pendapatan dan pertumbuhan. Lebih dari 70 negara berkembang telah melakukan langkah-langkah liberalisasi unilateral selama sepuluh tahun terakhir. Proses itu telah menyingkirkan perpecahan Utara-Selatan yang lama. Banyak negara pada tingkat pendapatan dan pembangunan yang berbeda-beda telah menaruh kepercayaan mereka pada sistem perdagangan WTO untuk kontinuitas, stabilitas, dan janji peluang perdagangan. Ini tidak berarti bahwa kepentingan dan prioritas negara identik. Sementara bagian dari pekerjaan WTO adalah untuk menentukan kesamaan kepentingan jika memungkinkan, dan mendorong tindakan bersama, negara tidak dapat dipaksa, mereka harus dibawa melalui pengakuan atas kepentingan mereka sendiri. Oleh karena itu, karena WTO menjadi institusi yang lebih inklusif dan mencakup, ia harus mengakomodasi berbagai kepentingan yang lebih luas. Ini mungkin lebih sulit daripada di dunia yang lebih tua dan sederhana yang didominasi oleh beberapa negara yang berpikiran sama tapi kita harus sukses, dan kesuksesan setidaknya akan bermanfaat. Namun, seperti telah saya katakan, beberapa anggota WTO negara berkembang memiliki kepentingan yang berbeda. Sementara banyak negara terus tumbuh dan memodernisasi, menghasilkan kekayaan yang cukup untuk membuat masyarakat mereka semakin lebih baik, beberapa negara berkembang berpenghasilan rendah jelas tidak berbagi dalam peningkatan kemakmuran global. Tidak ada masyarakat yang dapat berpartisipasi secara efektif dalam peluang pasar global jika banyak warganya tidak memiliki kebutuhan dasar kehidupan. Kami memiliki tanggung jawab bersama untuk menyediakan kondisi bagi negara-negara tersebut agar melepaskan diri dari lantai. Sejauh menyangkut sistem perdagangan, kita harus melakukan yang terbaik untuk melihat bahwa negara-negara berkembang berpenghasilan rendah dapat melakukan diversifikasi produksi ekspor mereka dan memperluas pasar ekspor mereka secara kompetitif. Di WTO, kami sedang mengembangkan program khusus untuk Afrika, khususnya, yang bertujuan untuk membantu pemerintah memanfaatkan peluang perdagangan internasional dan investasi asing dengan lebih baik. Ini adalah usaha yang sederhana, dan lebih harus dilakukan, terutama bekerja sama dengan institusi ekonomi multilateral lainnya. Begitu banyak tugas yang kita hadapi dalam membuat sistem perdagangan WTO benar-benar universal dalam arti geografis. Bagaimana dengan pendalaman sistem Dengan menekan liberalisasi, dengan berhasil memberikan jalan ke depan di bidang perdagangan di mana proteksionisme telah lama terbukti sulit diatasi, dan dengan berani menangani aspek perdagangan baru yang sama sekali baru namun sangat penting, Putaran Uruguay memberikan kontribusi sinyal Untuk hubungan perdagangan internasional. Itu adalah pencapaian penting untuk menciptakan WTO. Tapi setelah melahirkan, keturunannya harus dipupuk. Saya melihat tiga tantangan utama yang dihadapi institusi baru kami di tahun-tahun mendatang. Yang pertama adalah mengkonsolidasikan apa yang telah kita lakukan. Yang kedua adalah memberi bahan pada agenda negosiasi internal kami, yang pada intinya merupakan bisnis yang belum selesai yang berasal dari Putaran. Yang ketiga adalah untuk memenuhi tantangan baru yang sudah ada di cakrawala. Izinkan saya untuk mengatakan sedikit tentang masing-masing. Pertama, konsolidasi, atau implementasi. Kisaran tipis mata pelajaran yang tercakup dalam Putaran Uruguay menakutkan bahkan untuk tangan perdagangan yang paling keras sekalipun. Teks hasil terdiri dari tidak kurang dari 19 Kesepakatan, 24 Keputusan, delapan Pemahaman, dan tiga Deklarasi. Beberapa teks ini jelas lebih penting daripada yang lain, namun bersama-sama mereka mewakili hampir 500 halaman bahasa yang dibuat dengan hati-hati, penuh dengan komitmen. (Mungkin saya tidak boleh menyebutkan 24.000 halaman komitmen akses pasar tertentu lainnya.) Bagi beberapa negara, sejumlah komitmen ini akan sesuai dengan kebijakan yang ada. Dalam kasus lain, mereka meminta perubahan. Upaya bersama diperlukan oleh semua anggota WTO untuk mengkonsolidasikan hasil Putaran Uruguay, dan memastikan kepatuhan penuh. Pertanyaan terbuka apakah pengaturan fase untuk beberapa komitmen ini harus dipercepat. Untuk bagian saya sendiri, saya tidak dapat melihat mengapa manfaat liberalisasi di negara manapun harus ditunda satu hari lebih lama dari yang seharusnya. Meskipun demikian, komitmen tersebut memerlukan pekerjaan tetap dan terus berlanjut di ibu kota nasional dan di WTO setiap hari. Ini adalah aktivitas yang jarang menangkap berita utama, namun penting untuk berfungsinya sistem secara tepat. Namun, prioritas terbesar dan jangka pendek kami adalah memastikan sistem penyelesaian sengketa baru bekerja secara legal dan dapat dipercaya secara politis. Ketika kesulitan dan ketidaksepakatan muncul, persetujuan WTO, konsiliasi dan penyelesaian perselisihan dapat diminta dalam tindakan. Kesediaan untuk mematuhi prosedur dan temuan penyelesaian perselisihan, sama pentingnya dengan menghormati peraturan. Dengan pengalaman hanya sembilan bulan di bawah ikat pinggang kami, saya pikir kita bisa didorong oleh pengoperasian sistem baru ini. Pertama, pemerintah memanfaatkannya dengan cara yang menunjukkan kepercayaan yang besar terhadap WTO. Sekitar 20 kasus telah sampai ke Badan Penyelesaian Sengketa - jumlah yang jauh lebih besar daripada setiap tahun keberadaan GATT selama 47 tahun. Kedua, prosedur otomatis yang cepat bersamaan dengan pengetahuan bahwa pada akhirnya sistem tersebut dapat diterapkan tampaknya memusatkan pikiran dan mendorong penyelesaian cepat melalui proses konsultasi awal - perselisihan AS-Jepang baru-baru ini mengenai mobil dan suku cadang adalah salah satu dari kasus-kasus ini. Dan itulah tujuannya - untuk menyelesaikan perselisihan perdagangan dengan cepat, terutama, untuk menghasilkan yurisprudensi. Tentu saja, banyak perselisihan akan berjalan penuh, dan saya tidak ragu bahwa kita akan dapat menghasilkan penilaian yang obyektif, jelas, dan beralasan baik yang akan memerintahkan kepercayaan pemerintah dan legislator di mana-mana. Tidak ada yang perlu takut akan kesimpulan sewenang-wenang atau kurangnya netralitas dari panel WTO atau Badan Adil yang baru. Untuk semua negara, kewajiban baru dan rinci telah dibuat untuk memberi tahu kebijakan dan tindakan, sehingga mitra dagang dapat yakin bahwa mereka memiliki pengetahuan penuh tentang kebijakan masing-masing. Transparansi adalah unsur penting untuk mendorong rasa saling percaya dan mendorong penghormatan terhadap peraturan. Memang, salah satu hasil Putaran Uruguay adalah penciptaan mekanisme tinjauan kebijakan perdagangan, dimana kebijakan perdagangan masing-masing anggota WTO diperiksa secara multilateral secara bergantian, dan secara mendalam. Ujian ini memberi kesempatan bagi negara-negara untuk saling bertukar pendapat yang jujur ​​dan non-limbal tentang satu sama lain kebijakan. Mereka adalah kontribusi yang berharga untuk transparansi, dan membantu meningkatkan kesadaran di antara mitra dagang isu kebijakan. Dalam perundingan perdagangan multilateral sebelumnya, bisnis yang belum selesai cenderung mencerminkan kegagalan untuk menyepakati masalah yang cukup mendasar, seperti apakah akan melakukan sesuatu tentang pertanian, atau tekstil, atau apakah akan merancang ulang peraturan mengenai tindakan pengamanan. Ini tidak terjadi di Putaran Uruguay. Namun, pada akhir negosiasi pada tahun 1993, jelas bahwa waktu tambahan akan dibutuhkan di beberapa sektor utama. Ini paling jelas di bidang layanan, di mana kita telah mengadakan perundingan putaran Putaran Uruguay mengenai perdagangan jasa keuangan dan pergerakan orang alami, dan berada di tengah negosiasi mengenai pembukaan layanan transportasi telekomunikasi dan maritim dasar. Kami tentu saja tidak mencapai semua yang kami inginkan dalam negosiasi jasa keuangan dan orang alami, namun kami membuat kemajuan. Dalam layanan keuangan, khususnya, sekitar tiga puluh negara melakukan komitmen pembukaan pasar yang berharga dan tambahan. Perundingan telekomunikasi dasar akan selesai pada akhir April tahun depan. Mereka akan membuka peluang perdagangan dan investasi baru yang signifikan. Negosiasi tersebut bertepatan dengan tren industri menuju liberalisasi, baik yang diakibatkan oleh tekanan industri pengguna dan perkembangan teknologi yang pesat. Namun, tetap ada perlawanan terhadap pemberantasan pengaturan pasokan monopoli di banyak negara, dan tindakan multilateral terpadu menawarkan harapan terbaik untuk memperoleh hasil yang jauh jangkauannya. Kesuksesan dalam negosiasi ini akan berarti bahwa operator telekomunikasi harus dapat menawarkan spektrum yang luas dari layanan dengan harga bersaing, baik di pasar nasional maupun internasional. Amerika Serikat berada di garda depan perundingan ini, dengan salah satu pasar telekomunikasi paling liberal dan murah di dunia. Inilah sebabnya mengapa komitmennya terhadap hasil multilateral asli sangat penting. Kita memerlukan hasil yang kuat dari perundingan WTO jika kita ingin mewujudkan visi Masyarakat Informasi Global - dengan semua itu berarti untuk merevitalisasi ekonomi, mengubah masyarakat kita, dan memberdayakan orang. Negosiasi pada layanan transportasi maritim, di sisi lain, berurusan dengan salah satu alat pertukaran paling kuno di antara masyarakat, yang mempertahankan kepentingan mendasarnya untuk arus perdagangan barang dagangan. Perbaikan yang luar biasa dalam teknologi perkapalan selama beberapa tahun terakhir perlu disesuaikan dengan perbaikan dalam lingkungan kebijakan di mana kapal-kapal ini berlayar. Ini juga merupakan negosiasi di mana ada beberapa posisi yang dipegang teguh, dan penting untuk diingat bahwa itu sama pentingnya dan penting seperti negosiasi di bidang lain. Bagian lain dari bisnis Uruguay Rounds yang belum selesai adalah agenda utama untuk pekerjaan masa depan. Ini terdiri dari beberapa elemen. Anggota WTO telah menetapkan mandat untuk memasuki putaran perundingan berturut-turut dalam perdagangan jasa, dengan maksud untuk mencapai tingkat liberalisasi yang semakin tinggi. Negosiasi pertama seperti itu harus dimulai dalam waktu lima tahun. Demikian pula, pada anggota pertanian berkomitmen untuk terlibat dalam negosiasi yang bertujuan untuk mengurangi lebih lanjut dukungan dan perlindungan pertanian. Kerangka waktu yang dimaksud sama dengan layanan. Komitmen ini dan sejumlah pihak lain dalam Perjanjian WTO jelas-jelas mencerminkan pengakuan akan perlunya liberalisasi perdagangan berkelanjutan dan berkelanjutan - sebuah lingkaran kerjasama usaha kooperatif yang merupakan dasar sistem multilateral yang efektif. Lalu, ada apa yang disebut agenda kuota - isu-isu yang, seiring proses integrasi ekonomi global berlanjut, menyarankan diri mereka secara alami sebagai subjek yang mungkin untuk Program Kerja WTO di masa depan. Satu isu kuotot yang sudah ada dalam program kerja WTO adalah hubungan antara perdagangan dan lingkungan. Inti permasalahannya adalah bagaimana kita menghubungkan sistem perdagangan multilateral berbasis aturan, melanjutkan liberalisasi perdagangan dan pengembangan lebih lanjut ekonomi global ke masalah dan tujuan lingkungan. Adalah mungkin untuk membayangkan keadaan di mana perdagangan, yang tidak didukung oleh kebijakan lingkungan yang baik, dapat melibatkan kerusakan lingkungan - atau, sebaliknya, di mana peraturan lingkungan dapat membahayakan perdagangan yang sah. Namun demikian, dalam keadaan seperti itu, pertimbangan cermat diperlukan untuk menimbang apakah kebijakan perdagangan atau kebijakan lingkungan yang harus disesuaikan. Hal ini juga tidak sulit untuk melihat bagaimana kesepakatan lingkungan internasional yang dianggap buruk dapat dengan sia-sia membuat frustrasi perdagangan dan mengurangi pendapatan - dan bahkan menerapkan reformasi dan perbaikan lingkungan yang berisiko. Pada saat yang sama, sama pentingnya untuk mengenali keadaan di mana, dengan mendorong efisiensi dan alokasi sumber daya yang lebih baik, liberalisasi perdagangan mungkin mendukung lingkungan yang lebih baik. Saya optimis bahwa karya kami saat ini mengenai WTO akan berkontribusi pada pemahaman yang lebih baik mengenai masalah ini, dan membantu pemerintah dalam mengembangkan kebijakan yang lebih koheren di bidang ini. Perdagangan dan investasi merupakan kandidat utama untuk agenda baru, karena salah satu konsekuensi globalisasi adalah mengurangi perbedaan antar berbagai bentuk akses pasar. Dalam kerangka GATT, kami biasa memikirkan akses pasar hanya dalam hal tarif dan tindakan non-tarif. Mengurangi tarif dan menghilangkan hambatan perdagangan lainnya di perbatasan adalah resep untuk liberalisasi. Investasi asing sama sekali berbeda. Memang, negara-negara sering kali menganggap tarif dan hambatan perdagangan lainnya sebagai mekanisme yang mudah digunakan untuk mendorong investasi asing. Perlindungan pasar dalam negeri menawarkan keuntungan yang menarik bagi investor asing. Inilah inti dari strategi pengembangan substitusi impor - sebuah strategi yang dalam ukuran besar gagal dan kini telah didiskreditkan. Di dunia bisnis internasional, perdagangan dan investasi saat ini semakin dipandang sebagai pelengkap, bukan pengganti. Berbagai bagian bisnis berbasis internasional dapat ditemukan di beberapa negara yang berbeda. Semakin banyak bisnis berdagang untuk berinvestasi, dan berinvestasi untuk berdagang. WTO tidak dapat mempedulikan dirinya hanya dengan sisi perdagangan dari persamaan - yang akan menolak kenyataan praktik bisnis global modern. Bukan suatu kebetulan bahwa arus investasi asing langsung di seluruh dunia meningkat empat kali lipat, menjadi hampir US 200 miliar per tahun, dalam sepuluh tahun sampai 1993. Memang, pentingnya investasi diakui dalam Kesepakatan Umum tentang Perdagangan dalam Layanan yang dinegosiasikan di Putaran Uruguay, di mana investasi , Atau kehadiran komersial, adalah satu dari empat cara penyediaan layanan sehubungan dengan anggota WTO yang melakukan komitmen akses pasar. Tapi saya pikir kita memerlukan pendekatan yang lebih luas, atau lebih horizontal terhadap peraturan investasi internasional. Aturan tersebut akan didasarkan pada prinsip-prinsip WTO tentang perlakuan non-diskriminasi dan nasional, dan menciptakan lingkungan kebijakan untuk mendorong dan melindungi investasi asing, baik dalam barang maupun jasa. OECD sudah mulai bekerja ke arah ini, namun saya yakin pemerintah akan semakin menyadari perlunya melakukan investasi pada lingkungan yang lebih global juga. Terutama karena negara berkembang bukan hanya target pertumbuhan proporsi investasi internasional namun juga menjadi investor asing yang penting. Saya harus mencatat bahwa Perjanjian Putaran Uruguay tentang Tindakan Investasi Terkait Perdagangan meminta pemeriksaan oleh anggota dalam waktu lima tahun setelah mengembangkan ketentuan mengenai kebijakan investasi. Mandat yang sama mengacu pada kebijakan persaingan, yang juga harus kita periksa sebagai kandidat yang mungkin untuk kerja lebih lanjut. Tentu saja, apa yang telah kita lakukan di GATT dan WTO selama 50 tahun dalam mempromosikan lingkungan perdagangan liberal justru merupakan peningkatan persaingan. Tetapi jika kita berhasil mendapatkan peraturan persaingan antar negara untuk bekerja secara efektif, kesuksesan itu mengharuskan kita melangkah lebih jauh dan mempertimbangkan bagaimana perilaku perusahaan dapat mengganggu persaingan internasional. Kita perlu melihat apakah ada wilayah di mana peraturan persaingan eksplisit, atau pemahaman spesifik, diperlukan secara internasional untuk melengkapi undang-undang yang telah dimiliki banyak pemerintah pada buku mereka. Saya tidak ragu bahwa peraturan persaingan sangat penting untuk berfungsinya pasar - yang perlu kita klarifikasi adalah cara terbaik untuk mempromosikan disiplin semacam itu, baik nasional maupun internasional. Beberapa anggota WTO ingin melihat agenda baru tersebut termasuk subjek standar perdagangan dan sosial. Ini adalah isu yang sangat kontroversial, dan tanpa adanya konsensus tidak ada kemungkinan bahwa hal itu dapat dimasukkan ke dalam agenda WTO. Jelas bahwa apa yang kita butuhkan pertama dan terutama adalah upaya komprehensif untuk memberikan kejelasan mengenai banyak masalah kompleks yang terlibat di sini. Isu pertama yang harus diklarifikasi adalah sifat subjeknya adalah kita berbicara tentang keunggulan komparatif negara-negara berkembang yang berasal dari tingkat upah yang lebih rendah - seperti yang kadang-kadang disajikan - atau kita berbicara tentang hak asasi manusia atau standar ketenagakerjaan? Hal ini penting secara fundamental. Untuk memperjelas ketentuan perdebatan yang berkaitan dengan perdagangan. Poin kedua adalah mengidentifikasi apa saja isu utama yang terkait dengan perdagangan misalnya, apakah kita berbicara tentang hak pekerja anak atau hak serikat buruh dalam hal standar ketenagakerjaan atau dalam hal hak asasi manusia Ini hanyalah beberapa prasyarat untuk membuka diskusi tentang Apakah debat yang berguna sebenarnya mungkin terjadi pada masalah ini. Untungnya, kita tidak mulai dari nol. Perdebatan mengenai isu ini sebenarnya dimulai pada konferensi perdamaian Versailles dan beberapa prinsip yang tercakup dalam Pasal XX GATT sejak awal. Di PBB, di OECD, di ILO dan di pemerintahan nasional, perdebatan telah membuat kemajuan yang berharga dan bahkan menghasilkan beberapa tindakan praktis. I would like to refer especially to the most recent work of the ILO, in order to identify some principles that could be important for any discussion in the WTO. These principles have been presented as quotshared valuesquot without any dissent from the ILOs membership. One of these principles is that economic and social growth and development are to a large extent interdependent. When the economic situation is poor, the social situation is also likely to be poor. And correspondingly, where there is economic growth, social development is more likely to come too. While no-one should challenge the legitimate right of developing countries to use the comparative advantage of lower costs, and no-one should use human rights and issues of social standards as an excuse for disguised protectionism, no country should deliberately deny workers rights or attempt to generate artificially-lower costs by forced labour, discrimination against women, exploitation of children or other such abuses. We should on no account allow this debate to re-open a North-South divide. Dialogue is the best approach to finding ways to improve the observance of labour standards. Finally, the ILO has recognised the necessity of improving its means of acting on these issues. I wanted to underline these points presented by the chairperson of the ILOs Working Party on the Social Dimensions of the Liberalization of International Trade earlier this year because I think that on the basis of these shared values there is the possibility of establishing the starting point for a discussion of the issue. I also believe that in order to convince developing countries that no protectionist considerations are involved in the debate, it is essential to prove that all possible measures other than trade sanctions are being taken to alleviate the problems. One excellent example is the Memorandum of Understanding on the elimination of child labour from the garments industry in Bangladesh that was signed in July of this year by the industry, the ILO and UNICEF, with support from the Bangladesh and US Governments. This joint approach combines restrictions on child labour with the improvement of educational opportunities for the children involved. This is a targeted and constructive approach to a specific problem, and as such I believe it offers a useful model for future efforts. On the other hand, to simply restrict imports of garments from the industries concerned would in all likelihood have just worsened the situation of these children. Let me sum up my thinking on this issue by repeating the need that I see for a wide-ranging and comprehensive consideration of the issues only in this way will it be possible to generate the necessary confidence to build consensus for a discussion on whether, and how, they relate to trade. Last but not least, I should like to say a few words about two related subjects - reciprocity and the growth of regionalism in international trade relations. There are from time to time calls for trade policies based on reciprocity instead of the basic MFN principle. These are based on the assumption that the degree of liberalization already reached by certain countries does not give them any real defence in a multilateral negotiation vis--vis those countries whose liberalization process is much less advanced. Advocates of reciprocity argue that such countries have no real incentive to deeper liberalization, given their benefits from the MFN system. I would like to make a couple of points on this question. The first is that to present reciprocity as an alternative to MFN is a major departure from the trading system we have built up over 50 years, and it is just the opposite of what the founding fathers of the multilateral system envisaged. Secondly, I can understand that a nation or regional group which believes itself to be an open market has the right to fight hard to obtain from all its partners the greatest possible degree of liberalization. If this argument is used tactically and temporarily as a negotiating device, there is less need for alarm over its implications for the system as a whole. But if it becomes a permanent instrument of policy, then the risk for the multilateral system could become serious. Trade is technical in its substance but highly political in its consequences. Reciprocity as a structural alternative to the multilateral system equals bilateralism bilateralism equals discrimination and trade relations based on power rather than rules are the result. This would be a very dangerous departure from the success story of the multilateral system. The growth of regionalism is a more complex issue. There is no natural contradiction between regionalism and the multilateral system. This has been the shared assessment of the great majority of the international trade community. The real contradiction, it must always be emphasised, is between open trade and protectionism. Regional trade initiatives can certainly help to lower trade barriers and thus promote economic growth. But the relationship between regionalism and a multilateral system based on the MFN principle is nonetheless a complex one. The provisions of the GATT have sought to ensure compatibility by requiring regional agreements to cover substantially all trade among the partners and to promote trade policies which do not lead to higher protection or extra restrictions on the trade of non-members. In practice, however, it has been almost impossible to assess the consistency of regional agreements with the multilateral system under these provisions. Since the creation of the GATT nearly 50 years ago, 108 regional agreements have been notified. Eighty existing agreements have so far been examined, and only six have been found consistent with the rules I mentioned above (the EU is not one of them). In recent times 20 new regional agreements have been notified, and are waiting to be examined in the WTO. It will come as no surprise that inconclusive results are likely here as well. Clearly there is a need to improve the rules and the procedures under which the WTOs members can assess this crucial relationship. But it is also clear that the legal issues are only part of the story. The relation between regional and multilateral liberalization in practice has been a different and generally more positive story. For example, successive enlargements of the European Union have been followed by multilateral trade negotiations, which have maintained a de facto link between progress at the regional level and at the multilateral level. These links are the reason why most people have seen regional agreements as building blocks for multilateral free trade. Is the situation changing, and do we need to adjust this generally positive perception Let me suggest some considerations. Until quite recently, there was only one large regional grouping, and that was limited to a number of western European countries. The US was historically opposed to regionalism. But this situation has changed. Since the 1980s, the US has begun to build its own regional agreements, through free trade with Canada, through NAFTA, and through APEC, etc. Now, almost all the member countries of the WTO also belong to a regional trade agreement. The importance of regional agreements as a means of tariff reduction has declined (this is also thanks to the success of the GATT). Regional agreements are becoming more and more important in terms of trade rules, and for the political weight they represent in international negotiations. These are elements which could break up the parallelism between regional and multilateral progress there is the risk that antagonism between regional groups could make progress in the multilateral system more difficult. Furthermore, regional initiatives such as the suggestions for a trans-Atlantic free trade area could give the impression of re-erecting a discriminatory divide between the rich North and the poorer South. The conclusion I draw is that we must be very attentive to strengthening the linkage which has existed up to now between regional and multilateral progress. What this means in practical terms is that regional liberalization initiatives must proceed almost in tandem with multilateral ones. What countries are willing to do regionally, they must then be willing to do multilaterally, so as to keep this parallelism between regional and multilateral commitments. At the core of this relationship, there is the basic question of the kind of international system we want: a global system based on the principle of non-discrimination embodied in agreed and enforceable rules, or a world divided into regional blocs with all the consequences this would imply for political stability and security. To sum up, it is clear that the challenges facing the multilateral trading system are about much more than trade matters as they used to be defined. I know that for some people - and for some countries too - the pace of change is unsettling and even alarming. Whether in the challenges that the information revolution presents to anyone over 30, or in the pace of economic globalization, there is an understandable reflex which asks the world to slow down a little. However, we know it will not. If we decrease our imports from the developing countries, we decrease their growth and our growth alike. And the growth of many developing countries will be the most powerful engine for growth in developed countries. At the same time, if we reduce export opportunities for developing countries we only increase unemployment and poverty in these countries, and further restrict opportunities for their young people. And if we try to close our borders both to goods and to people we will just increase instability, violence, war and terrorism. So the only sustainable policy for us and for the developing countries is to continue a strong commitment to openness. That is why we need to keep the multilateral system, with its reliable framework of principles and rules in good repair it is a firm foothold in a shifting world. Liberalization within the multilateral system means that this unstoppable process can be implemented within internationally agreed rules and disciplines. This is the opposite of a chaotic and unchecked process - without the security of the multilateral system, change would indeed be a leap in the dark. At the same time, the multilateral system is becoming more and more a political issue. This is happening because its evolution increasingly concerns national regulatory policies more than cross-border obstacles and it is happening because the challenges to the system are increasingly political rather than technical. In this context, it could become very important to consider the possibility of strengthening the institutional basis of the system - for example by enhancing the political dimension of its central institution, the WTO. It is my profound conviction that the confluence of political and economic events of the last few years places us on the threshold of an unusual historic opportunity: that of establishing a truly global system for the conduct of international economic relations, a system that responds readily to change and to changing needs, and one for which every nation will wish to claim ownership. Let us rise to this challenge, just as Spaak and the other builders of the postwar world did to theirs. Their achievements have shaped our present, and they should inspire our future.
Stock-options-rollover
Moving-average-bounce-ea