Nyquist-moving-average

Nyquist-moving-average

Rahasia-kode-jepang-candlesticks
Podatek-od-forex-w-polsce
Trader-sur-le-forex-avis


Online-share-and-mutual-funds-trading Options-trading-lab Options-trading-jobs-london Paling efektif-forex-strategy Plan-de-trading-options-binaires Moving-average-filter-theory

Panduan Ilmuwan dan Insinyur untuk Pengolahan Sinyal Digital Oleh Steven W. Smith, Ph.D. Bab 3: ADC dan DAC Teorema Sampling Definisi pengambilan sampel yang tepat cukup sederhana. Misalkan Anda mencicipi sinyal kontinu dengan beberapa cara. Jika Anda benar-benar bisa merekonstruksi sinyal analog dari sampel, Anda pasti sudah melakukan pengambilan sampel dengan benar. Sekalipun data sampel tampak membingungkan atau tidak lengkap, informasi kunci telah ditangkap jika Anda dapat membalik prosesnya. Gambar 3-3 menunjukkan beberapa sinusoid sebelum dan sesudah digitasi. Garis kontinyu mewakili sinyal analog yang memasuki ADC, sedangkan penanda persegi adalah sinyal digital yang meninggalkan ADC. Dalam (a), sinyal analog adalah nilai DC konstan, gelombang kosinus frekuensi nol. Karena sinyal analog adalah rangkaian garis lurus antara masing-masing sampel, semua informasi yang dibutuhkan untuk merekonstruksi sinyal analog terkandung dalam data digital. Menurut definisi kami, ini adalah sampling yang tepat. Gelombang sinus yang ditunjukkan pada (b) memiliki frekuensi 0,09 dari laju sampling. Ini mungkin mewakili, misalnya, gelombang sinus 90 siklon yang disampel pada 1000 sampo tak bersyarat. Dinyatakan dengan cara lain, ada 11,1 sampel yang diambil dari setiap siklus lengkap sinusoid. Keadaan ini lebih rumit daripada kasus sebelumnya, karena sinyal analog tidak dapat direkonstruksi dengan hanya menggambar garis lurus antara titik data. Apakah sampel ini benar mewakili sinyal analog Jawabannya adalah ya, karena tidak ada sinusoid lain, atau kombinasi sinusoid, akan menghasilkan pola sampel ini (dalam batasan yang masuk akal yang tercantum di bawah ini). Sampel ini sesuai dengan hanya satu sinyal analog, dan oleh karena itu sinyal analog dapat direkonstruksi dengan tepat. Sekali lagi, contoh pengambilan sampel yang tepat. Dalam (c), situasinya menjadi lebih sulit dengan meningkatkan frekuensi gelombang sinus menjadi 0,31 dari laju sampling. Ini hanya menghasilkan 3,2 sampel per siklus gelombang sinus. Disini sampelnya sangat jarang sehingga mereka bahkan nampaknya tidak mengikuti kecenderungan umum dari sinyal analog. Apakah sampel ini benar-benar mewakili bentuk gelombang analog Sekali lagi, jawabannya adalah ya, dan untuk alasan yang persis sama. Sampel adalah representasi unik dari sinyal analog. Semua informasi yang dibutuhkan untuk merekonstruksi bentuk gelombang kontinyu terkandung dalam data digital. Bagaimana Anda melakukan hal ini akan dibahas nanti di bab ini. Tentunya, pasti lebih canggih dari sekedar menggambar garis lurus antara titik data. Aneh rasanya, ini contoh yang tepat menurut definisi kita. Dalam (d), frekuensi analog terdorong lebih tinggi lagi ke 0,95 dari laju sampling, dengan hanya 1,05 sampel per siklus gelombang sinus. Apakah sampel ini benar mewakili data Tidak, mereka tidak Sampel mewakili gelombang sinus yang berbeda dari yang terkandung dalam sinyal analog. Secara khusus, gelombang sinus asli frekuensi 0,95 salah mengartikan dirinya sebagai gelombang sinus frekuensi 0,05 pada sinyal digital. Fenomena sinusoida ini mengubah frekuensi selama pengambilan sampel disebut aliasing. Sama seperti penjahat mungkin mengambil nama atau identitas yang diasumsikan (alias), sinusoid mengasumsikan frekuensi lain yang bukan miliknya sendiri. Karena data digital tidak lagi berhubungan secara unik dengan sinyal analog tertentu, rekonstruksi yang tidak ambigu tidak mungkin dilakukan. Tidak ada data sampel yang menunjukkan bahwa sinyal analog asli memiliki frekuensi 0,95 daripada 0,05. Gelombang sinus telah menyembunyikan identitas aslinya sepenuhnya karena kejahatan yang sempurna telah dilakukan. Menurut definisi kami, ini adalah contoh pengambilan sampel yang tidak benar. Garis penalaran ini mengarah pada tonggak sejarah di DSP, teorema sampling. Seringkali ini disebut teorema sampling Shannon, atau teorema sampling Nyquist, setelah penulis makalah tahun 1940 tentang topik tersebut. Teorema sampling menunjukkan bahwa sinyal kontinu dapat diambil dengan benar, hanya jika komponen tersebut tidak mengandung komponen frekuensi di atas setengah dari laju sampling. Misalnya, sampling rate 2.000 samplessecond memerlukan sinyal analog yang terdiri dari frekuensi di bawah 1000 cyclessecond. Jika frekuensi di atas batas ini ada dalam sinyal, mereka akan tergabung ke frekuensi antara 0 dan 1000 tanpa kilau, menggabungkan dengan informasi apa pun yang ada di sana. Dua istilah digunakan secara luas saat membahas teorema sampling: frekuensi Nyquist dan tingkat Nyquist. Sayangnya, maknanya tidak distandarisasi. Untuk memahami hal ini, perhatikan sebuah sinyal analog yang terdiri dari frekuensi antara DC dan 3 kHz. Untuk mendigitalkan dengan benar sinyal ini harus dicontohkan pada 6.000 samplessec (6 kHz) atau lebih tinggi. Misalkan kita memilih untuk sampel pada 8.000 samplessec (8 kHz), yang memungkinkan frekuensi antara DC dan 4 kHz terwakili dengan benar. Dalam situasi ini, mereka adalah empat frekuensi penting: (1) frekuensi tertinggi pada sinyal, 3 kHz (2) dua kali frekuensi ini, 6 kHz (3) tingkat sampling, 8 kHz dan (4) satu setengah laju sampling, 4 kHz. Manakah dari keempat frekuensi Nyquist ini dan mana tingkat Nyquist. Tergantung siapa yang Anda minta Semua kombinasi yang mungkin digunakan. Untungnya, sebagian besar penulis berhati-hati untuk menentukan bagaimana mereka menggunakan istilah tersebut. Dalam buku ini, keduanya digunakan untuk berarti satu setengah tingkat sampling. Gambar 3-4 menunjukkan bagaimana frekuensi berubah selama aliasing. Poin kunci yang harus diingat adalah bahwa sinyal digital tidak boleh mengandung frekuensi di atas satu setengah tingkat sampling (yaitu frekuensi Nyquist). Bila frekuensi gelombang kontinu berada di bawah tingkat Nyquist, frekuensi data sampel adalah kecocokan. Namun, ketika frekuensi sinyal kontinu berada di atas tingkat Nyquist, aliasing mengubah frekuensi menjadi sesuatu yang dapat ditunjukkan dalam data sampel. Seperti ditunjukkan oleh garis zigzag pada Gambar. 3-4, setiap frekuensi kontinu di atas tingkat Nyquist memiliki frekuensi digital yang sesuai antara nol dan satu setengah laju sampling. Itu kebetulan ada sinusoid yang sudah berada pada frekuensi rendah ini, sinyal alias akan bertambah, sehingga kehilangan informasi. Aliasing adalah informasi kutukan ganda yang bisa hilang mengenai frekuensi yang lebih tinggi dan lebih rendah. Misalkan Anda diberi sinyal digital yang mengandung frekuensi 0,2 dari sampling rate. Jika sinyal ini diperoleh dengan sampling yang tepat, sinyal analog asli harus memiliki frekuensi 0,2. Jika aliasing berlangsung selama sampling, frekuensi digital 0,2 bisa berasal dari frekuensi yang tidak terbatas dalam sinyal analog: 0.2, 0.8, 1.2, 1.8, 2.2, 8230. Sama seperti aliasing bisa mengubah frekuensi saat pengambilan sampel, bisa juga mengubah fasa. Sebagai contoh, lihat kembali sinyal alias pada Gambar. 3-3d. Sinyal digital alias terbalik dari sinyal analog asli satu adalah gelombang sinus sedangkan yang lainnya adalah gelombang sinus negatif. Dengan kata lain, aliasing telah mengubah frekuensi dan memperkenalkan pergeseran fasa 180. Hanya dua pergeseran fasa yang dimungkinkan: 0 (tidak ada pergeseran fasa) dan 180 (inversi). Perubahan fasa nol terjadi untuk frekuensi analog 0 sampai 0,5, 1,0 sampai 1,5, 2,0 sampai 2,5, dan seterusnya. Fase terbalik terjadi pada frekuensi analog 0,5 sampai 1,0, 1,5 sampai 2,0, 3,5 sampai 4,0, dan seterusnya. Sekarang kita akan terjun ke analisis sampling yang lebih rinci dan bagaimana aliasing terjadi. Tujuan keseluruhan kami adalah memahami apa yang terjadi pada informasi saat sebuah sinyal diubah dari bentuk diskrit menjadi kontinu. Masalahnya, ini adalah hal yang sangat berbeda satu adalah bentuk gelombang kontinyu sedangkan yang lainnya adalah deretan angka. Perbandingan apel-ke-jeruk ini membuat analisis menjadi sangat sulit. Solusinya adalah mengenalkan konsep teoritis yang disebut dengan impuls kereta. Gambar 3-5a menunjukkan contoh sinyal analog. Gambar (c) menunjukkan sinyal sampel dengan menggunakan kereta impuls. Kereta impuls adalah sinyal kontinu yang terdiri dari serangkaian lonjakan kecil (impuls) yang sesuai dengan sinyal asli pada instants sampling. Setiap impuls sangat sempit, sebuah konsep yang akan dibahas di Bab 13. Antara waktu sampling ini, nilai waveform adalah nol. Perlu diingat bahwa kereta impuls adalah konsep teoritis, bukan bentuk gelombang yang bisa ada di sirkuit elektronik. Karena kedua sinyal analog asli dan kereta impuls adalah bentuk gelombang kontinu, kita bisa membuat perbandingan apel-apel antara keduanya. Sekarang kita perlu memeriksa hubungan antara kereta impuls dan sinyal diskrit (serangkaian angka). Yang satu ini mudah dalam hal konten informasi. Mereka identik Jika diketahui, sepele untuk menghitung yang lain. Anggap ini sebagai ujung jembatan yang berbeda antara dunia analog dan digital. Ini berarti kita telah mencapai tujuan keseluruhan kita begitu kita memahami konsekuensi dari perubahan bentuk gelombang pada Gambar. 3-5a ke dalam bentuk gelombang pada Gambar. 3.5c. Tiga bentuk gelombang kontinyu ditunjukkan di kolom sebelah kiri pada Gambar. 3-5. Spektrum frekuensi yang sesuai dari sinyal-sinyal ini ditampilkan di kolom sebelah kanan. Ini harus menjadi konsep akrab dari Anda pengetahuan elektronika setiap bentuk gelombang dapat dilihat sebagai terdiri dari sinusoid dari berbagai amplitudo dan frekuensi. Bab selanjutnya akan membahas domain frekuensi secara rinci. (Anda mungkin ingin meninjau kembali diskusi ini setelah menjadi lebih akrab dengan spektrum frekuensi). Gambar (a) menunjukkan sinyal analog yang ingin kita contoh. Seperti yang ditunjukkan oleh spektrum frekuensinya di (b), hanya terdiri dari komponen frekuensi antara 0 dan sekitar 0,33 f s. Dimana fs adalah frekuensi sampling yang ingin kita gunakan. Misalnya, ini mungkin sinyal ucapan yang telah disaring untuk menghapus semua frekuensi di atas 3,3 kHz. Sejalan dengan itu, fs adalah 10 kHz (10.000 samplessecond), tingkat sampling yang kami inginkan. Sampling sinyal dalam (a) dengan menggunakan kereta impuls menghasilkan sinyal yang ditunjukkan pada (c), dan spektrum frekuensinya ditunjukkan pada (d). Spektrum ini merupakan duplikasi dari spektrum sinyal asli. Setiap kelipatan frekuensi sampling, f s. 2f s. 3f s. 4f s. Dll telah menerima salinan dan salinan flip-out kiri-untuk-kanan dari spektrum frekuensi asli. Salinannya disebut sideband atas. Sedangkan salinan yang dibalik disebut sideband bawah. Pengambilan sampel telah menghasilkan frekuensi baru. Apakah ini sampling yang tepat Jawabannya adalah ya, karena sinyal di (c) dapat diubah kembali menjadi sinyal pada (a) dengan menghilangkan semua frekuensi di atas f s. Artinya, filter low-pass analog akan mengubah kereta impuls, (b), kembali ke sinyal analog asli, (a). Jika Anda sudah terbiasa dengan dasar-dasar DSP, berikut ini adalah penjelasan teknis mengapa duplikasi spektral ini terjadi. (Abaikan ayat ini jika Anda baru mengenal DSP). Dalam domain waktu, sampling dicapai dengan mengalikan sinyal asli dengan sebuah impuls kereta amplitudo amplitudo. Spektrum frekuensi kereta impuls amplitudo kesatuan ini juga merupakan kereta impuls amplitudo kesatuan, dengan lonjakan terjadi pada kelipatan frekuensi sampling, f s. 2f s. 3f s. 4f s. Dll. Bila dua sinyal domain waktu dikalikan, spektrum frekuensi mereka dipecahkan. Hal ini menghasilkan spektrum asli yang diduplikasi ke lokasi setiap lonjakan spektrum kereta impuls. Melihat sinyal asli yang tersusun dari akun frekuensi positif dan negatif masing-masing untuk sidebands atas dan bawah. Ini sama dengan modulasi amplitudo, yang dibahas di Bab 10. Gambar (e) menunjukkan contoh sampling yang tidak benar. Akibat tingkat sampling yang terlalu rendah. Sinyal analog masih mengandung frekuensi hingga 3,3 kHz, namun laju sampling telah diturunkan menjadi 5 kHz. Perhatikan bahwa sepanjang sumbu horizontal berjarak lebih dekat pada (f) daripada di (d). Spektrum frekuensi, (f), menunjukkan masalahnya: bagian duplikat spektrum telah menyerang band antara nol dan satu setengah dari frekuensi sampling. Meskipun (f) menunjukkan frekuensi yang tumpang tindih ini sebagai mempertahankan identitas mereka yang terpisah, dalam praktik sebenarnya mereka menambahkan satu kekacauan berantakan. Karena tidak ada cara untuk memisahkan frekuensi yang tumpang tindih, informasi hilang, dan sinyal asli tidak dapat direkonstruksi. Tumpang tindih ini terjadi ketika sinyal analog mengandung frekuensi yang lebih besar dari satu setengah tingkat sampling, yaitu, kita telah membuktikan teorema sampling.Nyquist Effect Plug-ins Noise Gate Penulis: Steve Daulton. Kebisingan Gates dapat digunakan untuk mengurangi tingkat kebisingan di antara bagian rekaman. Meskipun pada dasarnya ini adalah efek yang sangat sederhana, Gerbang Kebisingan ini memiliki sejumlah fitur dan pengaturan yang memungkinkannya efektif dan tidak mengganggu dan sangat sesuai untuk sebagian besar jenis audio. Pilih Function: Apply the Noise Gate effect Uji tingkat kebisingan Lihat salah satu layar Help. Stereo Linking: Link Stereo Tracks (gerbang audio saat kedua saluran jatuh di bawah ambang pintu gerbang) Dont Link Stereo (saluran gerbang secara terpisah) Terapkan filter Low-Cut: Tidak (Jangan gunakan filter) 10Hz 6dBoctave 20Hz 6dBoctave Menghapus frekuensi sub-sonik termasuk DC mengimbangi. Frekuensi gerbang di atas: 0 kHz sampai 10 kHz Menerapkan gerbang hanya pada frekuensi di atas tingkat yang ditetapkan yang mungkin berguna untuk mengurangi desisan pita, namun juga akan memperkenalkan beberapa pergeseran fasa. Pengaturan di bawah ini 0,1 kHz akan mematikan fitur ini. Tingkat reduksi: -100 dB sampai 0 dB Berapa bagian yang terjaga keamanannya dikurangi volume. Nilai di bawah -96 dB menutup gerbang untuk menghasilkan keheningan mutlak. Gerbang ambang: -96 dB ke -6 dB Bila tingkat audio turun di bawah ambang pintu ini akan ditutup dan tingkat output akan berkurang. Bila tingkat audio naik di atas ambang pintu ini, gerbang akan terbuka dan hasilnya akan kembali ke tingkat yang sama dengan input. AttackDecay: 10 sampai 1000 milidetik Seberapa cepat gerbang terbuka dan tertutup. Minimal (10 ms) gerbang akan terbuka dan tutup hampir seketika saat tingkat audio melewati ambang batas. Pada maksimum (1000 ms), gerbang akan mulai dibuka perlahan (memudar) 1 detik sebelum tingkat suara melebihi Ambang Batas, dan secara bertahap akan ditutup (pudar) setelah tingkat suara turun di bawah Ambang selama periode Dari 1 detik. Waktu gerbang yang lebih lama (hingga 10 detik) dapat dicapai dengan menggunakan input teks daripada slider. Untuk informasi lebih rinci dan tip penggunaan, baca file bantuan yang disertakan dalam paket ZIP ini. Atau layar bantuan disertakan dalam plug-in. Penulis: Steve Daulton. Efeknya seperti Gerbang Kebisingan yang terbalik. Sedangkan Gerbang Kebisingan menipiskan suara yang berada di bawah tingkat ambang batas yang ditentukan, Pop Mute menipiskan suara yang berada di atas tingkat ambang batas yang ditentukan. Efeknya bisa digunakan untuk melemahkan suara keras. Ini mungkin berguna untuk menyelamatkan rekaman yang menderita klik keras atau muncul. Suara (seperti pops) yang memiliki tingkat puncak di atas tingkat Ambang Batas akan diturunkan ke tingkat residu yang ditetapkan oleh Tingkat Diam. Sadarilah bahwa SEMUA suara di atas ambang batas akan terpengaruh. Berhati-hatilah untuk menghindari pemilihan suara keras yang tidak boleh dibungkam. Efeknya terlihat ke depan untuk puncak sehingga bisa mulai menurunkan tingkat suaranya dengan lancar dalam waktu singkat sebelum puncak terjadi. Ini diatur oleh nilai Look ahead time. Setelah puncak berlalu, tingkat akan kembali normal pada periode yang ditetapkan oleh pengaturan Waktu Pelepasan. Untuk mengurangi klik singkat, nilai waktu sekitar 5 ms kemungkinan akan berjalan dengan baik. Untuk muncul lebih besar, nilai 10 ms atau lebih mungkin terdengar lebih baik. Untuk suara gema seperti tepukan tangan, waktu Release dapat ditingkatkan sehingga bisa menangkap beberapa gema. Lihat Bantuan: Tidak Ya (default Tidak) Melihat layar bantuan bawaan. Ambang: -24 dB sampai 0 dB (standar -6 dB) Ini adalah tingkat di atas suara yang ditayangkan (tingkat berkurang) Tingkat Diam: -100 dB sampai 0 dB (default -24 dB) Berapa banyak untuk mengurangi puncak Tingkat oleh. Lihatlah ke depan: 1 sampai 100 milidetik (standar 10 milidetik) Seberapa jauh untuk melihat ke depan untuk pop atau crackle berikutnya. Waktu rilis: 1 sampai 1000 milidetik (standar 10 milidetik) Seberapa cepat melepaskan efek dan kembali ke volume normal setelah pop berlalu. Text Envelope Pengarang: Steve Daulton. Menyediakan alternatif Alat Amplop yang dapat diakses untuk tuna netra dan pengguna lain yang tidak menggunakan perangkat penunjuk. Efek ini memberi sarana untuk membentuk tingkat volume trek atau seleksi dengan memudar dari satu tingkat titik kontrol ke tingkat berikutnya. Poin kontrol ditentukan oleh sepasang angka, yang pertama menetapkan posisi waktu titik kontrol dan yang kedua mendefinisikan tingkat amplifikasi. Pengaturan amplifikasi awal dan akhir juga dapat didefinisikan. Layar bantuan tersedia di kontrol Select Function dari efek ini. Pilih fungsi: pilihan: Terapkan Efek, Lihat Bantuan Cepat, Lihat Contoh, Lihat Tip. Default Terapkan Waktu Efek Unit: pilihan: milidetik, detik, menit, persen. Default detik Amplifikasi Unit: pilihan: dB atau Persen. Default dB Amplifikasi Awal Masukan numerik. Default none Amplifikasi Akhir Masukan numerik. Default none Intermediate Control Points sebagai pasangan waktu dan amplifikasi Pasangan nomor. Default none Catatan: Nilai desimal harus menggunakan titik sebagai pemisah desimal. Band Stop Filter Penulis: Steve Daulton. Filter penolakan band yang melewati sebagian besar frekuensi tidak berubah, namun menghentikannya dalam kisaran tertentu. Tetapkan slider Frekuensi Pusat, atau ketik nilai untuk pusat pita frekuensi yang akan diblokir. Tetapkan Lebar Stop-Band untuk menentukan seberapa lebar pita frekuensi yang dipotong. Angka yang lebih kecil akan menghasilkan angka yang lebih sempit dan angka yang lebih besar akan memotong pita frekuensi yang lebih luas. Filter ini menggunakan pass high pass dan pass filter yang curam untuk mencapai band stop effect. Filter iterate untuk memperbaiki efisiensi stop band untuk lebar pita sempit dan dengan demikian dapat mendekati blokade hampir sampai 14 oktaf. Untuk bahkan takik yang lebih sempit, filter takik harus digunakan. Filter Chebyshev Tipe I Penulis: Kai Fisher Filter Chebyshev dengan opsi untuk operasi high-pass atau low-pass. Tipe I Chebyshev filter dapat memberikan roll-off yang lebih curam daripada filter Butterworth namun dengan mengorbankan riak lebih banyak pada passband. Plug-in ini memberikan gain (kecuali riak) pada passband. Plugin ini mampu memberikan transisi cutoff yang sangat curam dengan memilih pesanan yang tinggi. Jenis Filter: pilihan: Lowpass Highpass (default Lowpass) Order: pilihan 2 sampai 30 dalam langkah 2 (standar 6) Semakin tinggi nomor pesanan, semakin curam transisi cutoff dari passband menjadi stopband. Cutoff Frekuensi: 1 sampai 48000 Hz (standar 1000 Hz). Frekuensi filter sebenarnya dibatasi setengah dari tingkat sampel lintasan (frekuensi Nyquist). Misalnya, jika tingkat sampel lintasan adalah 44100 Hz, maka pengaturan frekuensi Cutoff ke nilai lebih dari 22050 akan menghasilkan hasil yang sama seperti menyetel frekuensi ke 22050 Hz. Ripple: 0.0 sampai 3.0 dB (default 0.05) Nilai yang lebih rendah akan menghasilkan lebih sedikit riak pada passband dengan mengorbankan cutoff yang kurang curam. Nilai yang lebih tinggi akan menghasilkan cutoff yang lebih curam namun dengan riak lebih banyak pada passband. Perbedaan dalam riak riak dan cutoff cenderung paling terlihat dengan filter dengan orde rendah dan mungkin diperhatikan sebagai sedikit dorongan atau dering di passband sesaat sebelum frekuensi cutoff. Saat Ripple diset ke nol, respons passband pada dasarnya datar dan filter memiliki karakteristik filter Butterworth. Filter high-pass dan low-pass dapat digunakan satu demi satu untuk menghasilkan efek band-pass datar, dimana cutoff yang lebih rendah disediakan oleh filter high-pass dan cutoff atas yang diberikan oleh low pass filter. Passband adalah pita frekuensi yang melewati antara dua frekuensi cutoff ini. Penulisan EQ Klasik: Josu Etxeberria dan David R.Sky. Equalizer (EQ) yang bisa memodifikasi lebih dari satu band sekaligus. Anda memiliki 15 band untuk dipilih dan dapat memanipulasi semuanya secara mandiri dengan memindahkan slider mereka. Contoh klip: klip 1 adalah ungkapan yang diucapkan dua kali, pertama tanpa pemerataan dan kemudian dengan lima band frekuensi terendah yang mengangkat 10 dB pada klip 2, lima pita frekuensi tertinggi dinaikkan 10 dB. Filter Sikat Filter sisir nama berasal dari cara kerjanya pada spektrum audio yang diaplikasikan pada: tampak seperti sisir dengan gigi yang mengarah ke atas. Misalnya, jika Anda mengatur frekuensi sisir pada 1000 Hz, filter sisir menekankan 1000 Hz dan juga 2000, 3000, 4000 Hz dan frekuensi berikutnya. Menghasilkan efek yang lapang, yang lebih terasa semakin tinggi nilai peluruhan sisir diatur, dan resonansi juga semakin meningkat. Filter sisir dapat diproduksi dengan menggunakan setting seperti flanger pada efek delay, namun filter ini tidak menggunakan delay untuk mendapatkan hasilnya, jadi terdengar agak berbeda. Frekuensi sikat: Hz, 20 - 5000, standar 440 Comb peluruhan: 0 - 0,1, default 0,025 Normalisasi level: 0.0 - 1.0, default 0.95 Frekuensi Pusat EQ yang dapat disesuaikan: Hz, 20 - 20000, default 440 Lebar pita pada oktaf oktaf, 0,1 - 5.0, default 1.0 Gain: dB, -48.0 - 48.0, default 0.0 Terapkan normalisasi Default no Normalisasi level: 0.0 - 1.0, default 0.95 Pengarang: Steve Daulton EQ ini dimodelkan pada bagian EQ dari seri Allen amp Heath (TM) GL Meja pencampuran Ini adalah EQ 4-band (equalizer) dengan dua mouse semi-parametrik dan memberikan kontrol independen terhadap empat pita frekuensi ditambah saklar roll-off frekuensi rendah (HPF). Allen amp Heath (bersama dengan Soundcraft dan Neve) terkenal dengan EQ Inggris mereka yang khas. Dua filter tengah adalah filter peakdip berbentuk lonceng yang mempengaruhi frekuensi di sekitar titik pusat yang bisa disapu dari 500 Hz sampai 15 kHz, dan 35 Hz sampai 1 kHz. Lebar band dipilih untuk memberikan kontrol yang efektif bagi pemerataan kreatif dan korektif. 100 Hz HPF: (- 15 dB) mengurangi frekuensi di bawah 100 Hz sebesar 12 dB per oktaf. Ini dapat digunakan untuk mengurangi kebisingan frekuensi rendah seperti mikrofon yang muncul, suara panggung dan transportasi tape bergemuruh. HF Gain: menetapkan gain filter rak frekuensi tinggi yang meningkatkan atau memotong frekuensi tinggi. Nilai positif akan cenderung membuat suara lebih cerah. Nilai negatif akan cenderung membuat suaranya kurang cerah. High-Mid Frequency: (500 Hz sampai 15 kHz) menentukan frekuensi tengah filter high-mid band. High-Mid Gain: (- 15 dB) menetapkan gain dari band high-mid filter. Low-Mid Frequency: (35 Hz sampai 1 kHz) menentukan frekuensi tengah low-mid band filter. Low-Mid Gain: (- 15 dB) menentukan gain low-mid band filter. Gain LF: (- 15 dB) menentukan gain dari filter rak frekuensi rendah. Nilai positif akan cenderung memberi suara bass lebih banyak dan nilai negatif akan mengurangi bass. High Pass Filter dengan q Filter high pass dengan q, atau resonansi. Filter lolos tinggi mengurangi frekuensi di bawah titik cutoff tertentu. Semakin tinggi q, semakin banyak frekuensi cutoff yang akan beresonansi (menghasilkan nada). Diterapkan pada white noise, filter ini dan low pass filter dengan Q dapat digunakan untuk menghasilkan suara seperti angin pada frekuensi konstan. Lihat pass filter tinggi (LFO) dan low pass filter (LFO) untuk kemampuan memodulasi frekuensi cutoff resonansi tetap. Cutoff frequency: 20 - 10000 Hz, default 1000 Filter q (resonansi): 0 - 5, default 1 High Pass Filter (LFO) Filter high pass dengan osilator frekuensi rendah (LFO). Filter lolos tinggi mengurangi frekuensi di bawah titik cutoff tertentu. LFO di plug-in ini memodulasi frekuensi cutoff ke atas dan ke bawah, seperti pada synthesizer elektronik. LFO frekuensi: 0 - 20 Hz, default 0,2 - menentukan kecepatan osilasi, lebih tinggi lebih cepat Frekuensi cutoff yang lebih rendah: 20 - 20000 Hz, default 160 Frekuensi cutoff atas: 20 - 20000 Hz, default 2560 LFO mulai fase: -180 sampai 180 derajat, default 0 Contoh klip 1: Frekuensi LFO 1,0 Hz, frekuensi rendah 113 Hz, frekuensi 3620 Hz atas, diterapkan pada gelombang persegi 110Hz. Contoh klip 2: frekuensi LFO 5.0 Hz, frekuensi rendah 113 Hz, frekuensi atas 3620 Hz, diaplikasikan tiga kali untuk suara. Versi alternatif Frekuensi cutoff pusat: 20 sampai 20000 Hz, kedalaman 640 LFO default (radius): 0,0 sampai 10,0, standar 1 - seberapa jauh (dalam oktaf) dari pusat f saringan menyapu. Frekuensi LFO: 0,0 sampai 20,0, default 0,2 LFO fase mulai: -180 sampai 180 derajat, default 0 Hum Remover Pengarang: Steve Daulton Filter untuk mengeluarkan suara listrik dari rekaman. Frekuensi listrik utama adalah 60 Hz di AS, 50 Hz di Eropa. Hal ini dapat menciptakan gangguan listrik dalam rekaman dengan banyak harmonisa. Untuk melepaskan dengung, efek ini menggunakan serangkaian filter takik berdasarkan frekuensi listrik utama dan harmonisa, yang memiliki frekuensi yang sama dengan kelipatan frekuensi tersebut. Untuk meminimalkan hilangnya data audio, jumlah harmonisa dapat disesuaikan sehingga hanya sebanyak takik yang diperlukan untuk menghilangkan hum yang terdengar. Sering ada harmonik yang lebih aneh daripada harmonik, jadi efek ini memungkinkan jumlah filter ganjil dan genap untuk diatur secara independen. Kecuali jumlah dengung sangat buruk, audio tingkat tinggi akan sering menutupi dengung, membuat pemindahan tidak perlu, tapi selama bagian rekaman yang tenang, hum mungkin tidak menyenangkan. Oleh karena itu efek ini memiliki tingkat kontrol ambang batas sehingga hanya suara yang sepi (dimana dengungan paling mencolok) disaring. Pilih Wilayah: Eropa (50Hz) atau Amerika Serikat (60Hz), standar 50Hz - Mengatur frekuensi dengung mendasar. Jumlah Harmonik Ganjil: 0 sampai 200, default 1 - Harmonik pertama adalah 50 atau 60 Hz tergantung pada wilayah yang dipilih. Jumlah Harmonik Bahkan: 0 sampai 200, default 0 - Jumlah bahkan harmonisa untuk disaring. Tingkat Ambang Humas (0 sampai 100): 0 sampai 100, standar 10 - Tingkat sinyal, sebagai persentase skala penuh di bawah filter yang diterapkan. Efek Plot Spectrum seringkali dapat memberikan panduan yang berguna mengenai frekuensi yang harus dikeluarkan. Pertama, pilih 50 atau 60 Hz dengan kontrol pertama yang sesuai, lalu atur kontrol lainnya sampai maksimum. Pratinjau efeknya sesering mungkin sambil mengurangi satu kontrol pada satu waktu untuk menemukan pengaturan minimum yang diperlukan untuk melepaskan dengung. Low Pass Filter (LFO) Filter low pass dengan osilator frekuensi rendah (LFO). Filter low pass mengurangi frekuensi di atas titik cutoff tertentu. LFO di plug-in ini memodulasi frekuensi cutoff ke atas dan ke bawah, seperti pada synthesizer elektronik. LFO frekuensi: 0 - 20 Hz, default 0,2 - menentukan kecepatan osilasi, lebih tinggi lebih cepat Frekuensi cutoff yang lebih rendah: 20 - 20000 Hz, default 160 Frekuensi cutoff atas: 20 - 20000 Hz, default 2560 LFO mulai fase: -180 sampai 180 derajat, standar 0 Contoh klip 1 - 3: Frekuensi LFO 0,2 Hz, frekuensi rendah 320 Hz, frekuensi atas 1280 Hz, diterapkan pada white noise satu kali, dua kali dan tiga kali masing-masing. Contoh klip 4: LFO frekuensi 1.0 Hz, frekuensi rendah 320 Hz, frekuensi atas 1280 Hz, diaplikasikan pada gelombang persegi 640 Hz. Versi alternatif Frekuensi cutoff pusat: 20 20000 Hz, kedalaman 640 LFO standar (radius): 0,0 sampai 10,0, standar 1 - seberapa jauh (dalam oktaf) dari pusat f saringan menyapu. Frekuensi LFO: 0,0 sampai 20,0, default 0,2 LFO fase mulai: -180 sampai 180 derajat, default 0 Low Pass Filter dengan Q Sebuah pass filter rendah dengan q, atau resonansi. Filter low pass mengurangi frekuensi di atas titik cutoff tertentu. Semakin tinggi q, semakin banyak frekuensi cutoff yang akan beresonansi (menghasilkan nada). Diterapkan pada white noise, filter ini dan high pass filter dengan Q dapat digunakan untuk menghasilkan suara seperti angin pada frekuensi konstan. Lihat low pass filter (LFO) dan high pass filter (LFO) untuk kemampuan memodulasi frekuensi cutoff resonansi tetap. Frekuensi Cutoff: 20 - 10000 Hz, default 1000 Filter q (resonansi): 0 - 5, default 1 Multiband EQ Pilih jumlah band (T, dari 2 sampai 30), nomor band (1 sampai 30, tergantung pada berapa banyak total Band yang Anda pilih), dan dapatkan keuntungan (-24 sampai 24 db). Tentukan lebar pita tergantung jumlah band total yang Anda pilih. Penulis: Steven Jones. Secara longgar berdasarkan kotak menginjak Mutron dari akhir 70an. Pada dasarnya itu adalah filter yang dikendalikan oleh pengikut amplop. CenterCutoff: 0 - 10000 Hz, default 100 - menetapkan frekuensi filter statis Kedalaman: -10000 - 10000 Hz, default 5000 - menentukan kedalaman modulasi negatif atau positif Lebar Band: 50 - 400 Hz, default 100 - mengendalikan resonansi, lebih rendah Nilai yang lebih resonan Mode: 0Low 1High 2Notch 3Band (default) - mengatur mode filter: 0 Low pass, 1 High pass, 2 Band Reject (memotong takik pada frekuensi filter), 3 Band Pass Notch Filter Penulis: Steve Daulton dan Bill Wharrie. Seperti namanya, filter takik memotong takik dalam spektrum audio Anda. Frekuensi default (60 Hz) dapat menghilangkan sebagian besar suara yang dapat diperoleh rekaman dari suplai listrik 60 Hz (seperti yang digunakan di Amerika Utara dan Tengah dan sebagian besar Amerika Selatan). Anda dapat mengatur Frekuensi sampai 50 Hz untuk melawan daya dorong di negara lain. Lihat bagan frekuensi listrik menurut negara. Frekuensi penyaringan di atas 10000 Hz dapat dimasukkan dengan mengetikkan nilainya namun hanya berlaku sampai setengah dari tingkat sampel audio yang sedang diproses. Nilai Q di luar kisaran slider bisa masuk dengan mengetikkan nilai tapi harus lebih besar dari 0,01. Frekuensi: 0 - 10000 Hz, default 60 Hz Q: 0.1 - 20.00, default 1.00 - menentukan lebar takik. Di bawah 1 menciptakan takik yang lebih luas, di atas 1 menciptakan tingkat yang lebih sempit. Parametric EQ Pengarang: Steve Daulton dan Bill Wharrie Equalizer parametrik adalah variabel equalizer effect yang memberikan kontrol terhadap tiga parameter: amplitudo, frekuensi tengah dan bandwidth. Plugin ini menyediakan kontrol dari satu pita frekuensi yang dapat disetel ke frekuensi pusat yang ditetapkan pengguna. Lebar pita frekuensi yang terpengaruh dapat disesuaikan dengan kontrol Lebar dan pita frekuensi yang ditentukan dapat dikuatkan atau dilemahkan sesuai dengan kontrol Gain. Frekuensi (Hz): 10 sampai 10000 Hz, standar 1000 Hz - tetapkan frekuensi tengah saringan Lebar: 0 sampai 10, standar 5 - menentukan lebar pita frekuensi yang terpengaruh. Pengaturan lebar yang lebih besar mempengaruhi rentang frekuensi yang lebih luas. Lebar yang lebih kecil mempengaruhi frekuensi frekuensi yang lebih sempit. Secara numerik pengaturan lebar kira-kira setengah lebar gain dalam setengah oktaf, sehingga pengaturan standar 5 memiliki lebar setengah gain sekitar 2,5 oktaf. Gain (dB): -15 sampai 15 dB, default 0 dB (tidak berpengaruh) - berapa frekuensi pusat filter yang dikuatkan atau dilemahkan. Random Low Pass Filter Seperti seseorang yang bermain-main dengan tombol frekuensi cutoff filter low pass Anda. Karena cara sinyal acak dihasilkan, semakin rendah kecepatan maksimumnya, semakin tinggi faktor kedalamannya harus menghasilkan perubahan penyaringan yang serupa. Jika Anda menghasilkan white noise maka terapkan efek ini, Anda bisa sampai batas tertentu mensimulasikan suara angin pitch yang konstan. Kecepatan sapuan filter maksimum: 0,01 --,0 Hz, standar 0,2 - kecepatan maksimum perubahan cutoff filter acak Faktor kedalaman saringan: 1 - 300, standar 20 - seberapa ekstrim perubahan cutoff filter secara acak adalah frekuensi cutoff maksimum: 20 - 5000 H, default 2000 - filter frekuensi cutoff maksimum Resonant Filter Pengarang: Steve Daulton Filter dengan pass low, high pass dan band pass options dengan kontrol resonansi. Audio filters are commonly designed to have a smooth frequency response that is essentially flat in the pass band then rolls off to a lower level in the stop band, but in some cases it is desirable to use a filter that has a peak and accentuates frequencies close to the defined filter frequency. Such filters are commonly used in sound synthesis to cause ringing at specified frequencies. This tends to be most effective with sounds that have complex frequency content, such as noise. Filter frequency: 1 to 20000 Hz (default: 1000 Hz) - The corner frequency of the filter. The frequency must be below the Nyquist Frequency (half the sample rate) or an error message will be displayed. Resonance (Q): 0.1 to 100 (default: 10) - The amount of resonance. Higher values will produce a more pronounced and narrower peak at the corner frequency. Lower values will produce a less prominant peak with values below 0.7 showing no peak at all. Filter type: choice: Low Pass, High Pass, Band Pass (default: Low Pass) - Low pass allows frequencies below the corner frequency to pass through the filter and reduces frequencies above the corner. High Pass allows frequencies above the corner to pass and reduces frequencies below the corner. Band Pass reduces frequencies that are below the corner and reduces frequencies that are above the corner, allowing only a band of frequencies around the corner frequency to pass. Output Gain: -60 to 0 dB (default -12 dB) - Because the resonance accentuates frequencies around the corner frequency it is often necessary to reduce the output level of this effect. Lower (more negative) values reduce the level more. Shelf Filter Author: Steve Daulton A shelf filter with options for high shelf, low shelf or mid-band. Low-shelf filter passes all frequencies, but increases or reduces frequencies below the shelf frequency by specified amount. High-shelf filter passes all frequencies, but increases or reduces frequencies above the shelf frequency by specified amount. Mid-band shelf filter passes all frequencies, but increases or reduces frequencies between the low and high cutoff frequencies by specified amount. Filter type: low-shelf high-shelf mid-band - specifies which type of filter Low frequency cutoff: 1 to 10000 Hz - The corner frequency for the low shelf filter, or the lower corner frequency for the mid-band filter. High frequency cutoff: 0.1 to 20 kHz - The corner frequency for the high shelf filter, or the upper corner frequency for the mid-band filter. The high frequency cutoff must be less than half the track sample rate. Filter gain: - 30 dB - how much to boost or cut the filtered audio. Positive values boot and negative values reduce the level. Ten Band EQ An Equaliser (EQ) that can modify one band at a time. Select the band number (1 to 10) and gain (-24 to 24 dB).Slideshare uses cookies to improve functionality and performance, and to provide you with relevant advertising. Jika Anda terus browsing situs, Anda setuju untuk menggunakan cookies di situs ini. Lihat Perjanjian Pengguna dan Kebijakan Privasi kami. Slideshare menggunakan cookies untuk meningkatkan fungsionalitas dan kinerja, dan memberi Anda iklan yang relevan. Jika Anda terus browsing situs, Anda setuju untuk menggunakan cookies di situs ini. Lihat Kebijakan Privasi dan Perjanjian Pengguna kami untuk rinciannya. Jelajahi semua topik favorit Anda di aplikasi SlideShare Dapatkan aplikasi SlideShare untuk Simpan untuk Nanti bahkan secara offline Terus ke situs mobile Upload Masuk Signup Ketuk dua kali untuk memperkecil 8051 Mikrokontroler PPTx27s Oleh Er. Swapnil Kaware Berbagi salinan SlideShare LinkedIn Corporation 2017 ini
Option-trading-account-singapura
Stock-options-trading-course-free