Opsi-opsi utama agen-masalah-masalah

Opsi-opsi utama agen-masalah-masalah

Bagaimana-untuk-menggunakan-bollinger-band-forex
Ib-options-trader
Online-trading-system


Options-trading-forum Option-trading-calculator-spreadsheet Nlp-forex-trading Pengaturan-up-otomatis-trading-system Bagaimana-apakah-forex-leverage-kerja Stock-options-tax-rates

Definisi masalah principalagent Masalah memotivasi satu pihak (agent) untuk bertindak atas nama orang lain (principal) dikenal sebagai principal-agent problem, atau agency problem for short. Masalah agensi muncul dalam berbagai konteks yang berbeda. Misalnya, seorang pengacara dimaksudkan untuk bertindak demi kepentingan terbaik dari manajer kliennya bertindak atas nama karyawan pemegang saham bekerja untuk politisi pengusaha mereka mewakili pemilih mereka dan seterusnya. Masalah agensi timbul ketika insentif antara agen dan prinsipal tidak selaras sempurna dan konflik kepentingan muncul. Akibatnya, agen mungkin tergoda untuk bertindak sesuai kepentingannya sendiri, bukan prinsipal. Konflik kepentingan hampir tak terelakkan. Misalnya, agen menanggung biaya penuh untuk menempatkan usaha ke dalam tugas yang didelegasikan oleh kepala sekolah, namun biasanya tidak menerima manfaat penuh yang dihasilkan dari usaha ini. Hal ini dapat menciptakan insentif bagi agen untuk lebih sedikit melakukan tugas daripada yang akan dia lakukan jika bertindak atas nama sendiri. Demikian pula, para pedagang atau manajer dapat mengambil risiko yang berlebihan jika mereka menikmati keuntungan melakukannya (bonus tinggi jika berhasil), namun bukan biaya (pemegang saham dan pemberi pinjaman kehilangan banyak uang jika terjadi kegagalan). Bahaya moral jenis ini sangat relevan bagi industri perbankan dan asuransi, dan timbul karena tindakan agen yang menyebabkan peningkatan risiko tidak dapat diamati secara terbuka. Mengapa agen bisa lolos dengan tidak bertindak demi kepentingan terbaik dari prinsipal Penjelasan pertama yang mungkin adalah bahwa biaya pokok untuk menghapus atau menghukum agen terlalu tinggi daripada manfaatnya. Misalnya, seorang politisi bisa lolos dari korupsi selama masa jabatannya karena di beberapa lingkungan mungkin terlalu mahal bagi pemilih yang terdesak untuk melakukan tindakan untuk menyingkirkan politisi dari jabatannya. Penjelasan kedua, yang lebih banyak diterapkan, adalah adanya asimetri informasi. Asimetri informasi muncul ketika satu pihak (agen) lebih tahu informasi daripada yang lain (kepala sekolah). Asimetri informasi membuat sulit atau bahkan tidak mungkin bagi kepala sekolah untuk mengetahui apakah agen bertindak sesuai minat mereka, terutama jika variabel penting (seperti usaha atau kompetensi agen) tidak dapat diamati. Misalnya, jika sebuah perusahaan melaporkan angka laba yang mengecewakan maka mungkin sulit bagi pemegang saham untuk menilai apakah manajer harus disalahkan (ketidakmampuan atau kemalasan) atau apakah hasil yang buruk disebabkan oleh faktor-faktor buruk di luar kendali manajer (resesi ekonomi, nasib buruk). . Bagaimana biaya agensi dapat dikurangi Sebagian besar mekanisme berfokus pada menyelaraskan insentif antara prinsipal dan agen melalui wortel dan tongkat. Beberapa mekanisme ditujukan untuk mengurangi tingkat asimetri informasi. Contoh menyelaraskan insentif termasuk skema kepemilikan karyawan, opsi saham eksekutif dan skema pembagian keuntungan - semua wortel - dan pemberhentian, atau tuntutan pidana penipuan - tongkat. Contoh mengurangi asimetri informasi meliputi ketentuan wajib audit dan pemantauan akun perusahaan dan persyaratan pengungkapan legal. Skandal Enron yang diungkap pada tahun 2001 menyebabkan kebangkrutan Enron Corporation dan pembubaran Arthur Andersen. Banyak eksekutif di Enron didakwa atas berbagai tuntutan dan dikirim ke penjara. Setelah undang-undang baru skandal Enron (seperti Sarbanes-Oxley Act of 2002) dikeluarkan untuk memperbaiki perlindungan investor dan untuk meningkatkan akurasi pelaporan keuangan perusahaan publik. Masalah Agenda Agenda Masalah Agenda Utama Masalah agen utama pertama kali ditulis sekitar tahun 1970an oleh para ahli teori dari bidang teori ekonomi dan institusional. Michael Jensen dari Harvards Business School dan William Meckling dari University of Rochester menerbitkan sebuah makalah pada tahun 1976 yang menguraikan teori struktur kepemilikan yang akan dirancang sedemikian rupa untuk menghindari apa yang mereka definisikan sebagai biaya agensi dan hubungannya dengan isu pemisahan Dan kontrol. Isu-isu ini sangat penting bagi masalah principal-agent. Pemisahan kontrol terjadi ketika seorang principal menyewa agen. Dan biaya yang dikenakan oleh kepala sekolah saat berurusan dengan agen dapat didefinisikan sebagai biaya agensi. Biaya agen ini bisa berasal dari penetapan insentif moneter atau moral yang disiapkan untuk mendorong agen tersebut bertindak dengan cara tertentu. Contoh Soal-Agen Contoh Masalah principal-agent cukup luas sehingga dapat ditemukan dalam berbagai konteks. Contoh bagaimana masalah principal-agent terjadi antara lembaga pemeringkat dan perusahaan (pelaku) yang mempekerjakan mereka untuk menetapkan peringkat kredit. Karena rating rendah akan meningkatkan biaya pinjaman bagi perusahaan, ia memiliki insentif untuk menyusun kompensasi dari lembaga pemeringkat tersebut sehingga agensi memberikan peringkat yang lebih tinggi daripada yang seharusnya layak dilakukan. Lembaga pemeringkat cenderung tidak objektif karena takut kehilangan bisnis masa depan karena terlalu ketat. Masalah agen utama bisa dengan mudah terjadi jika satu orang, prinsipnya, meminta yang lain, agennya, membelinya es krim tanpa agen yang mengetahui preferensi rasa dari prinsip tersebut. Sementara keduanya mungkin telah membahas tingkat upah untuk pembelian dan pengiriman es krim, jumlah sendok, apakah dalam secangkir, kerucut, atau kerucut wafel, dan tanggal pengiriman dan waktu, preferensi selera ditinggalkan dan Agen tidak bisa memilih Contoh yang lebih umum adalah ketika seseorang (prinsip) membawa mobil mereka untuk dilayani oleh seorang mekanik (agen). Agen itu tahu lebih banyak daripada prinsip tipikal, dan agen tersebut memiliki kemampuan untuk mengenakan biaya atas kebijaksanaan mereka sendiri. Desain Kontrak Karena begitu banyak masalah agen utama berkaitan dengan asimetri informasi dan insentif, salah satu cara terbaik untuk melindungi diri dari agen yang bertindak karena kepentingan pribadi dibandingkan dengan kepentingan kepala sekolah adalah dengan sangat disengaja tentang Bahasa kontrak dan jenis insentif yang ditata. Kompensasi Karyawan Pandangan populer tentang kontrak kerja adalah untuk menghubungkan kompensasi semaksimal mungkin dengan pengukuran kinerja. Bergantung pada bisnis, industri, dan individu, semua ini bisa beragam. Menurut Peter Doeringer dan Michael Piores 1971 paper Internal Labor Markets and Manpower Analysis, pasar tenaga kerja dapat dibagi menjadi pasar primer dan sekunder, tergantung pada bagaimana pekerja yang berbeda akan mendapatkan kompensasi. Mereka yang berada di pasar primer cenderung diberi kompensasi sesuai keterampilan, sementara di pasar sekunder memiliki upah yang ditentukan terutama oleh kekuatan pasar. Tip sebagai bentuk pembayaran bisa dilihat sebagai cara untuk memerangi masalah prinsip-agen. Secara teoritis tip menyelaraskan kepentingan prinsip (kualitas pelayanan) dengan agen, karena mungkin itulah metrik yang digunakan pelanggan untuk menentukan tipnya. Namun, dalam kasus tip tip di restoran, praktiknya tidak tepat. Jumlah yang tertera telah terbukti tidak berkorelasi dengan kualitas layanan, dan sebenarnya bisa menjadi diskriminatif. Bentuk kompensasi lainnya dapat membantu menyelaraskan kepentingan karyawan dengan majikan mereka. Misalnya, jadwal pembayaran kinerja dapat menurunkan kualitas kerja karyawan jika karyawan merasa usaha mereka tidak dikenali secara efektif. Kompensasi ditangguhkan Pada dasarnya membayar agen saat tugas selesai, adalah cara lain untuk merancang seputar masalah agen utama. Namun, dalam sistem ini, masih ada variabel: pekerja yang lebih tua mungkin mendapat bayaran lebih banyak dan yang lebih muda mendapat gaji lebih sedikit karena diskriminasi usia atau kualitas evaluasi kinerja mungkin akan condong pada akhir periode kinerja. Prinsip Desain Kontrak Empat prinsip desain kontrak seperti yang ditetapkan oleh Milgrom dan Roberts pada tahun 1992 dapat membantu merancang kontrak yang lebih baik. Prinsip ketatalaksanaan Holmstrom, yang diperkenalkan pada tahun 1979, menyatakan bahwa setiap ukuran kinerja yang tersedia oleh agen harus diperhitungkan dalam tingkat kompensasi dalam kontrak. Prinsip intensitas insentif berpendapat bahwa jenis insentif terbaik diciptakan oleh empat faktor: keuntungan dibuat, presisi, risiko agen, dan responsif agen terhadap insentif. Prinsip ini mengemukakan bahwa semakin banyak kompensasi yang bervariasi dengan usaha, semakin baik agen merespons insentif. Prinsip intensitas pemantauan menyatakan bahwa tingkat pemantauan akan berkorelasi dengan tingkat insentif yang ditawarkan kepada agen. Prinsip kompensasi yang sama menyatakan bahwa kompensasi untuk sebuah kegiatan juga harus sesuai dengan nilai yang diberikan sebuah prinsip pada penyelesaian aktivitas tersebut. Ini membantu agen memprioritaskan pentingnya tugas ketika terlibat dalam banyak proyek. Efisiensi Energi Masalah agen utama juga bisa diterapkan pada konsumsi energi. Ketika mencoba untuk membuat katalog penghalang efisiensi energi di dalam dan di luar pasar, Jaffe dan Stavins menemukan masalah yang dapat didefinisikan sebagai agen utama ketika melihat peralatan hemat energi. Jika, misalnya, utilitas listrik ditutupi oleh pemilik rumah, penyewa cenderung membeli peralatan yang hemat energi. Contoh khusus ini unik karena sulit menentukan siapa kepala sekolah dan siapa agen dalam hubungan pemilik dan penyewa. Selain itu, informasi asimetri tidak memainkan peran dalam hubungan ini. Kedua belah pihak dapat menyadari manfaat dari peralatan hemat biaya namun tidak menggunakannya. Masalah Kekhawatiran Apa Masalah Agensi Masalah keagenan adalah konflik kepentingan yang melekat dalam hubungan apa pun dimana satu pihak diharapkan bertindak sesuai dengan kepentingan terbaik seseorang. Dalam corporate finance. Masalah agensi biasanya mengacu pada konflik kepentingan antara manajemen perusahaan dan pemegang saham perusahaan. Manajer, bertindak sebagai agen pemegang saham, atau kepala sekolah. Seharusnya membuat keputusan yang akan memaksimalkan kekayaan pemegang saham meski pada kepentingan terbaik para manajer memaksimalkan kekayaannya sendiri. - Meskipun tidak mungkin menghilangkan masalah agensi secara keseluruhan, manajer dapat termotivasi untuk bertindak sesuai kepentingan pemegang saham melalui insentif seperti kompensasi berbasis kinerja. Pengaruh langsung pemegang saham, ancaman penembakan dan ancaman pengambilalihan. Hubungan Kepala Sekolah-Agen Masalah agensi tidak ada tanpa hubungan antara prinsipal dan agen. Dalam situasi ini, agen melakukan tugas atas nama kepala sekolah. Hal ini mungkin timbul karena tingkat keterampilan yang berbeda, posisi pekerjaan yang berbeda atau pembatasan akses. Sebagai contoh, seorang kepala sekolah akan menyewa seorang tukang ledeng untuk memperbaiki masalah plumbing. Meskipun pemalsuan bunga terbaik adalah menghasilkan pendapatan sebanyak yang dia bisa, dia diberi tanggung jawab untuk tampil dalam situasi apa pun yang menghasilkan keuntungan paling besar bagi kepala sekolah. Insentif Masalah keagenan muncul karena adanya masalah dengan insentif. Seorang agen dapat dimotivasi untuk bertindak dengan cara yang tidak menguntungkan bagi prinsipal jika agen tersebut diberi insentif untuk bertindak dengan cara ini. Sebagai contoh, dalam contoh pipa ledeng sebelumnya, tukang ledeng dapat menghasilkan uang sebanyak tiga kali lebih banyak dengan merekomendasikan layanan yang tidak dibutuhkan agen. Insentif (tiga kali gaji) ada, dan ini menyebabkan masalah agensi muncul. Mengurangi dan Menghilangkan Masalah Agensi Masalah agensi dapat diminimalkan dengan mengubah struktur kompensasi. Jika agen tersebut tidak membayar per jam tapi jika menyelesaikan proyek, tidak ada insentif untuk tidak bertindak berdasarkan prinsipal. Selain itu, umpan balik kinerja dan evaluasi independen mengharuskan agen bertanggung jawab atas keputusan mereka. Contoh Historis Masalah Badan Pada tahun 2001, raksasa energi Enron mengajukan kebangkrutan. Laporan akuntansi telah dibuat untuk membuat perusahaan tampak memiliki lebih banyak uang daripada yang sebenarnya diperoleh. Pemalsuan ini memungkinkan harga saham perusahaan meningkat pada saat eksekutif menjual sebagian dari saham mereka. Meskipun manajemen memiliki tanggung jawab untuk memperhatikan kepentingan terbaik para pemegang saham, masalah agensi mengakibatkan manajemen bertindak demi kepentingan terbaik mereka sendiri.
Trading-indicators-for-mt4
Bagaimana-untuk-perdagangan-biner-pilihan-dengan-rsi