Pakistan-forex-crisis

Pakistan-forex-crisis

Online-trading-academy-schedule
Vsa-perdagangan-sinyal
Moving-average-normal-distribution


Indikator forex-unik # 1 Uncovered-options-trading-system-review Kalender-forex-akurat Pilihan-trading-kelas-nyc Indikator sinyal pb-forex-signal Stock-options-83-b

Gubernur Bank Sentral Pakistan Yaseen Anwar dan Presiden Zardari. Inilah dua pandangan yang bertentangan mengenai keadaan ekonomi Pakistan. Yang pertama dimiliki oleh sebagian besar ekonom independen dan analisnya adalah bahwa defisit fiskal dan neraca pembayaran yang memburuk memerlukan tindakan korektif yang mendesak, jika tidak negara tersebut akan memasuki krisis ekonomi. Pandangan kedua yang terutama dimiliki oleh para manajer ekonomi pemerintah adalah tidak ada risiko jangka pendek terhadap ekonomi atau krisis yang menjulang dan mereka dapat melanjutkan bisnis seperti biasa. Ini membantu menjelaskan, mengapa pada hari-hari terakhirnya berkuasa, pemerintah telah melakukan pesta belanja pra-pemilu, yang akan membiarkan keuangan publik berantakan total. Dalam pernyataan publik baru-baru ini gubernur Bank Sentral dan Menteri Keuangan telah memilih untuk mengecilkan ancaman yang ditimbulkan pada stabilitas keuangan oleh situasi neraca pembayaran negara yang sangat penting dimana bukti tersebut sangat banyak. Keduanya bersikeras Pakistan memiliki cadangan devisa yang cukup untuk memenuhi kewajiban utang luar negeri sehingga tidak ada alasan untuk khawatir. Tampaknya untuk melarikan diri dari keduanya bahwa krisis tidak menunggu untuk meletus ketika cadangan devisa turun menjadi nol. Hal itu bisa terjadi ketika tingkat cadangan turun begitu rendah hingga memicu kepanikan di pasar dan membuat kepercayaan merosot. Ini bukan skenario hipotetis. Ini telah dibuka sejak lama dalam krisis neraca pembayaran 2008-09. Sebenarnya di beberapa titik di tahun 1990an, Pakistan tidak dapat memenuhi persyaratan pembiayaan eksternal dan berulang kali mencari Dana Moneter Internasional (IMF) membantu mencegah default utang luar negeri. Faktanya jelas tentang situasi genting sekarang. Cadangan pekan lalu yang dipegang oleh Bank Negara turun menjadi 7,8 miliar. Ini tidak memberikan jaminan bahwa negara dapat menghindari krisis neraca pembayaran ketika arus masuk modal mengering, investasi langsung asing turun ke level terendah yang pernah ada dan pembayaran utang mulai membayang. Pada tahun fiskal berikutnya, 6,2 miliar pembayaran layanan hutang akan dilakukan oleh IMF dan kreditur lain yang pada waktunya cadangannya akan dicelupkan di bawah 6 miliar dan dengan kesenjangan perdagangan juga perlu dibiayai. Keyakinan bisa lenyap dengan cepat ketika pasar merasa bahwa persyaratan keuangan negara tersebut jauh melebihi sumber devisa. Tidak ada yang bisa memprediksi secara akurat kapan titik infleksi semacam itu dapat dicapai. Tapi tidak ada pemerintah yang bertanggung jawab ingin menunggunya untuk pertama kali terjadi dan kemudian merespons krisis yang pelarian. Untuk menambah situasi anggaran yang eksplosif, pemerintah juga tidak melakukan belanja barang tanpa hambatan pada hari-hari terakhirnya berkuasa. Hal ini tercermin dalam sejumlah keputusan fiskal yang tidak bertanggung jawab yang diambil dalam beberapa pekan terakhir, kebanyakan oleh Komite Koordinasi Ekonomi Kabinet, yang bertemu empat kali lebih dari dua minggu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah ekonomi Pakistan. Keputusannya terlalu banyak untuk dicantumkan. Tapi yang lebih mengerikan termasuk: Pengurangan biaya listrik untuk sumur tabung pertanian. Tawaran transparan untuk memenangkan suara pedesaan ini akan menguras sumber anggaran sebesar Rs 16 sampai 20 miliar per tahun. Rs 10 miliar peningkatan Rencana Pengembangan Sektor Publik, yang akan disalurkan ke dalam berbagai skema bermotivasi politik untuk mendapatkan dukungan pemilihan. Rs 48,5 miliar membagikan bulan lalu ke sektor listrik yang belum direformasi, ketika biaya bulanan rata-rata subsidi untuk exchequer adalah Rs 20 miliar. Uang muka ini telah dilakukan tanpa penjelasan pada saat pemulihan telah menurun secara substansial. Rs 100 miliar bailout untuk maskapai nasional tanpa restrukturisasi kredibel perusahaan yang sakit di tempat. Kenaikan gaji substansial lainnya untuk pegawai pemerintah, yang akan menelan biaya sebesar Rs 7-8 miliar setahun. Ini terjadi di atas kenaikan sebelumnya dalam lima tahun terakhir, secara kumulatif sebesar 120. Pemborosan fiskal ini terjadi pada saat pendapatan pemerintah anjlok. Jika defisit fiskal yang dihasilkan lebih besar terus dibiayai oleh lebih banyak peminjaman, konsekuensinya adalah inflasi yang tak terhindarkan dan tambahan terhadap hutang domestik yang tidak berkelanjutan. Ini sudah menjadi bagian dari warisan ekonomi eksplosif yang diwariskan kepada pemerintah berikutnya oleh koalisi pimpinan PPP. Dengan masalah fiskal yang masuk ke akun eksternal yang semakin goyah, pertanyaannya adalah bukan jika tapi jika negara tersebut menghadapi krisis valuta asing kecuali jika tindakan mendesak diambil untuk mencegah hal ini.7 alasan mengapa India menatap krisis mata uang Di kolom sebelumnya saya . Ketika rupee diperdagangkan pada 65 terhadap dolar AS, saya telah menulis tentang bagaimana rupee bisa mencapai 70 terhadap dolar dalam waktu dekat dan mengapa rupee telah terdepresiasi akhir-akhir ini. Perekonomian India berada dalam posisi yang berbahaya hari ini dan situasinya berpotensi lepas kendali. Begini caranya. Defisit neraca berjalan terjadi ketika sebuah negara mengimpor lebih banyak barang dan jasa daripada mengekspornya (jika sebaliknya benar, maka akan mengalami surplus). Defisit neraca berjalan India telah meledak 1125 persen sejak 2007, meningkat dari 8 miliar menjadi 90 miliar. Dengan kata lain, India mengimpor 90 miliar lebih banyak daripada mengekspornya. Namun, pada 2007, India memiliki cadangan devisa 300 miliar. Ini bisa menutupi defisit akun berjalan 37,5 kali. Saat ini, cadangan devisa India telah turun menjadi 275 miliar: hanya dapat menutupi defisit neraca berjalan 3 kali. Defisit neraca berjalan India terus meningkat selama 5 tahun terakhir: tidak hanya melonjak dalam semalam. Karena banyak negara yang berdagang dengan India hanya menerima valuta asing sebagai imbalannya (terutama greenback), tampaknya jelas bagi India untuk terus mempertahankan persediaan cadangan devisa yang berkembang selama bertahun-tahun, India tidak melakukan hal itu. Tidak mengherankan jika Perdana Menteri Manmohan Singh mencoba meyakinkan negara tersebut bahwa tidak seperti tahun 1991 ketika negara tersebut hanya memiliki cadangan devisa selama 15 hari impor. Sekarang kita memiliki cadangan selama tujuh bulan. 7 bulan sebelum kita kehabisan cadangan yang hampir tidak terdengar meyakinkan. (Juga baca. PM menyoroti sisi terang dari jurang ketuk) Di sinilah situasinya bisa mulai terdengar serius. Perekonomian AS, 5 tahun pasca krisis keuangan 2008, mulai membuat kemunculan ekonomi. Ketika ekonomi suatu negara berkembang, tingkat suku bunga mulai naik, dan negara tersebut mulai mencetak lebih sedikit uang daripada yang dipersyaratkan. Kami sekarang duduk di situasi yang berbahaya di mana, tidak hanya rupee yang terdepresiasi sangat terhadap dolar, namun pasokan dolar kemungkinan akan menyusut dalam beberapa bulan mendatang. Kami menekankan perlunya dolar AS untuk menjaga agar defisit akun mata uang tetap terkendali. Hal ini menempatkan beban tambahan pada rupee. Selanjutnya, dua faktor tambahan akan di mainkan disini. Pertama, dorongan suku bunga di Amerika Serikat dan luar negeri menciptakan insentif yang lebih tinggi bagi investor internasional untuk berinvestasi di luar negeri versus India. Sudah, dampaknya dirasakan. Sejak Maret tahun ini, cadangan devisa telah turun sebesar 14 miliar karena investor memilih untuk berinvestasi di AS dan negara lain versus India. Kedua, penting untuk dicatat bahwa defisit transaksi berjalan tidak dapat dilabeli sebagai quotbadquot hanya karena ini bukan surplus akun berjalan. Bagaimanapun, sebagian besar negara maju mengalami defisit akun berjalan tinggi. Defisit neraca berjalan yang tinggi dapat diperlukan jika suatu negara tumbuh dan mewajibkan impor untuk mendorong pertumbuhan. Cara untuk mengukur kesehatan defisit transaksi berjalan adalah dengan membandingkannya dengan GDP negara. Studi akademis menunjukkan bahwa defisit transaksi berjalan yang 2,5 persen dari PDB suatu negara berkelanjutan. Apa yang membuat situasi India berbahaya adalah saat ini hampir 5 persen dari PDBnya. Selanjutnya, para ekonom yang disurvei di seluruh dunia mengharapkan GDP India turun lebih jauh lagi pada tahun fiskal ini. Apa artinya semua ini pada akhirnya, kepercayaan pasar terhadap ekonominya adalah apa yang memberi kepastian. Sentimen menjalankan pasar. Apa tanda-tanda saat ini yang menunjukkan pelemahan lebih lanjut dari rupee karena pasokan dolar yang lebih rendah dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi di luar negeri. Para ekonom memprediksi GDP yang lebih rendah untuk tahun fiskal berjalan, sebuah tanda bencana karena kita baru saja menyaksikan penurunan PDB dari 6,2 menjadi 5 dari tahun fiskal terakhir ke tahun fiskal berjalan. 3. Defisit transaksi berjalan Kenaikan lebih lanjut dalam defisit akun berjalan di India. Pemerintah menandakan bahwa dalam beberapa bulan mungkin kehabisan cadangan devisa. 170 miliar utang jangka pendek untuk membayar, sementara di tahun 2008 hanya 80 miliar. Dari bulan Mei sampai Agustus 2013, investasi FII di India turun 2 miliar. Sektor swasta dan publik tetap jelas mengenai strategi investasi sampai pemilihan tahun depan. Ketika mempertimbangkan semua ini, dibutuhkan usaha heroik oleh gubernur RBI yang baru diangkat, Raghuram Rajan, untuk mencegah terjadinya krisis mata uang. Raghu Kumar adalah salah satu pendiri RKSV, sebuah perusahaan pialang. Pendapat yang diungkapkan di sini adalah pendapat pribadi penulis. NDTV tidak bertanggung jawab atas keakuratan, kelengkapan, kesesuaian atau keabsahan setiap informasi yang diberikan di sini. Semua informasi diberikan berdasarkan as. Informasi, fakta atau opini yang muncul di blog tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak bertanggung jawab atau tanggung jawabnya sama. Pembaca sampul, iklan online memungkinkan kita menyampaikan jurnalisme yang Anda hargai. Mohon dukung kami dengan meluangkan waktu untuk mematikan Adblock on Dawn. Pembaca yang terhormat, iklan online memungkinkan kami menyampaikan jurnalisme yang Anda hargai. Mohon dukung kami dengan meluangkan waktu untuk mematikan Adblock on Dawn. Pembaca yang budiman, tolong upgrade ke versi terbaru IE untuk mendapatkan pengalaman membaca yang lebih baik Beranda PSL Terbaru Populer Pakistan Todays Paper Opinion World Sport Majalah Bisnis Budaya Blog Tech Arsip Multimedia Di Kedalaman Sebuah laporan baru mengungkapkan mengapa orang Pakistan mungkin harus hidup dengan kekurangan energi. Selama beberapa dekade, jika tidak lebih. Komitmen kreatif Tata kelola yang buruk, ketidakmampuan, kurangnya transparansi, distribusi dan kerugian transmisi (sebuah eufemisme untuk pencurian), telah membuat pemerintah Pakistan menjadi TransMission Impossible. Sebuah buku yang baru saja dirilis oleh Pusat Penelitian Cendekiawan Woodrow Wilson (Wilson Center) mengulas krisis energi di Pakistan dan menimbulkan pertanyaan jika ada jalan keluar dari krisis energi Pakistan yang tak ada habisnya. Bacaan yang cermat dari buku tersebut mengungkapkan bahwa walaupun mungkin ada Jauh atau lebih dari kekacauan ini, tidak ada jalan pintas. Dengan tantangan dan kendala struktural, orang Pakistan mungkin harus hidup dengan kekurangan energi selama beberapa dekade, jika tidak lebih. Disunting oleh Michael Kugelman. Ahli Wilson Center di Asia Selatan, buku ini merupakan upaya serius untuk memahami faktor-faktor penentu krisis energi di Pakistan. Volume yang disunting ini mendapat manfaat dari pandangan dan keahlian delapan spesialis yang telah meneliti tantangan energi di Pakistan. Nilai buku sebagai teks referensi agak terbatas, karena referensi yang kurang memadai. Namun, mengingat kurangnya riset yang sama di Pakistan, Wilson Center dan Michael Kugelman harus dipuji untuk publikasi tepat waktu ini. Tantangan Pemadaman (loadhedding) yang berlangsung berjam-jam merupakan tanda paling mengerikan dari krisis energi di Pakistan. Alasannya sederhana: permintaan listrik di Pakistan melebihi pasokan 5.000 MW. Yang terburuk, kekurangannya bisa mencapai 8.000 MW. Kapasitas pembangkit listrik terpasang sekitar 22.000 MW. Ini mengejutkan saya banyak sekali bahwa para ahli energi di Pakistan mendefinisikan kekurangan tersebut sebagai perbedaan antara kapasitas generasi terpasang dan produksi aktual. Pendekatan ini keliru menganggap bahwa kapasitas terpasang cukup memadai untuk memenuhi permintaan listrik di Pakistan. Mengingat bahwa sebagian besar populasi bahkan tidak terhubung ke jaringan, kebutuhan kekuatan mereka tidak diperhitungkan dalam kekurangan yang dinyatakan. Selanjutnya, sekali lagi keliru menganggap bahwa orang-orang beruntung yang terhubung ke grid tidak akan mengkonsumsi lebih banyak daya (permintaan laten) jika tersedia selain kapasitas terpasang. Orang bertanya-tanya mengapa Pakistan tidak dapat menghasilkan listrik yang cukup untuk memenuhi permintaan. Jawaban untuk pertanyaan sederhana ini agak rumit. Keterjangkauan: Pertama adalah tantangan keterjangkauan. Berkat perencanaan dan tata kelola yang buruk, Pakistan menghasilkan listrik yang sangat mahal. Biaya per unit kilowatt-hour (kWh) dari listrik yang dihasilkan di Pakistan sekitar 14 sen (14 Rupee). Konsumen rata-rata membayar 11,50 Rupee per kWh. Subsidi sistematis, yang hampir 15 persen dari biaya, menambahkan hingga miliaran kerugian. Tapi ini tidak semua. Ada kerugian distribusi dan transmisi, yang di Pakistan merupakan ekspresi sopan untuk pencurian. Di seluruh negeri, 22 persen listrik yang dihasilkan hilang karena pencurian dan beberapa kerugian transmisi. Koleksi: Koleksi adalah tantangan lain, di mana perusahaan distribusi gagal mengumpulkan iuran yang beredar dari konsumen. Tingkat pemulihan berkisar antara 80 persen sampai 90 persen. Dr Musadik Malik, yang meraih gelar doktor di bidang Farmasi dan menasihati Perdana Menteri Nawaz Sharif tentang energi, menawarkan sebuah analogi yang telah saya adaptasikan di bawah ini. Mari kita berasumsi bahwa Pakistan menghasilkan 100 unit listrik. Sistem kehilangan 22 unit untuk pencurian. Dengan demikian, hanya 78 unit yang mencapai konsumen. Kami selanjutnya berasumsi bahwa perusahaan distribusi mengumpulkan sekitar 85 persen dari jumlah yang ditagihkan ke konsumen. Sistem, oleh karena itu, pulih pendapatan untuk hanya 66 unit dari 100 yang dihasilkan. Sekarang datang subsidinya. Karena harganya 14 sen untuk menghasilkan unit listrik, dan tarif rata-rata yang dikenakan adalah 11,5 sen, sistem tersebut memulihkan pendapatan dengan biaya penuh hanya 54 unit. Secara efektif, total kerugian akibat kehilangan transmisi, pencurian, pemulihan, dan subsidi adalah 46 persen. Hal ini membawa kita pada luka keuangan yang terjadi sendiri, yaitu hutang melingkar. Hutang melingkar: Setiap tahun, jumlahnya mencapai miliaran dolar. Mengapa, Anda mungkin bertanya. Menurut CIA World Fact Book, Pakistan menghasilkan 94,65 miliar kWh pada tahun 2011. Karena biaya sistem 14 sen untuk menghasilkan listrik kWh dan tingkat pemulihan sebenarnya hanya 54 persen, total hutang melingkar tahunan diperkirakan mencapai US $ miliar. . Beberapa ahli energi mungkin berpendapat bahwa hutang melingkar tidak begitu besar. Mereka mungkin benar. Jumlah hutang melingkar akan lebih rendah jika daya berkurang, kerugian karena pencurian lebih rendah, dan tingkat pemulihan lebih tinggi. Namun, bahkan saat terjadi penurunan transmisi, distribusi, dan pencurian hingga 10 persen dan tingkat pemulihan naik menjadi 95 persen, hutang melingkar tahunan, karena subsidi tersebut, masih akan mencapai sekitar US3,9 miliar untuk 95 miliar kWh. Utang melingkar, oleh karena itu, adalah jumlah yang gagal dikumpulkan Negara dari konsumen dan mentransfernya ke agen pengadaan minyak Amerika. Ini menghentikan pengiriman minyak ke produsen listrik independen, yang menghentikan produksi, namun terus menerima pembayaran dari Negara untuk kapasitas terpasang daripada untuk menghasilkan listrik. Mengapa subsidi Kami diberitahu bahwa subsidi tersebut diperlukan untuk melindungi masyarakat miskin. Ini sebagian benar. Kebenaran yang lengkap adalah bahwa subsidi melindungi margin keuntungan orang kaya yang terlibat dalam menghasilkan tenaga dengan harga yang mahal. Bahkan di lingkungan Asia Selatan, Pakistan menghasilkan salah satu listrik termahal dengan harga 14 sen per unit. Tingginya biaya adalah hasil penggunaan minyak bumi atau turunannya untuk pembangkit listrik. Membangkitkan listrik dengan batu bara atau gas jauh lebih murah. Pertanyaan sebenarnya yang harus diajukan adalah mengapa para perencana Pakistan merekomendasikan pembangkit listrik berbasis minyak kepada produsen listrik independen, dan pada saat bersamaan berkomitmen untuk menyediakan minyak yang lebih murah dan membeli listrik dengan tarif lebih tinggi. Id menyampaikan bahwa hutang melingkar bukan merupakan pengembangan yang tak terduga namun merupakan konsekuensi yang tak terelakkan dari perencanaan ekonomi yang buruk. Batubara dan Gas untuk Penyelamatan Para ahli percaya bahwa krisis energi Pakistan mungkin memiliki solusi dalam batubara atau gas. Batubara Thar disebut-sebut sebagai jawaban atas krisis tenaga listrik di Pakistan. Thars 175 miliar ton cadangan batubara telah memberi beberapa penulis buku ini harapan untuk solusi jangka panjang. Saya mengagumi optimisme mereka. Namun, dalam tulisan-tulisan awal untuk Dawn. Saya telah menunjukkan bahwa ketika sampai di Thar, kita mungkin menghitung ayam kita sebelum menetas. Hanya 2,7 dari 175 miliar ton batubara Thar yang dikategorikan sebagai cadangan batubara terukur (terbukti). Sisa cadangan (172 miliar ton) termasuk kategori hipotetis (belum ditemukan), disimpulkan, dan ditunjukkan. Pakar lain percaya bahwa meski ada kekurangan di Pakistan dengan dua miliar kaki kubik, gas alam menawarkan potensi untuk menghasilkan listrik dengan biaya terjangkau. Juga, hampir 11 persen gas alam masih belum ditemukan di Pakistan. Kesepakatan baru-baru ini antara Iran dan negara-negara Barat membuka kemungkinan untuk membangun jaringan pipa gas ke Iran dan menghubungkannya dengan India dan China. Pengumuman baru-baru ini dari China bahwa 35 miliar investasi di infrastruktur listrik di Pakistan telah mengalokasikan pinjaman untuk pipa gas Pak-Iran-China. Gas murah bisa berarti listrik yang terjangkau untuk Pakistan. Sumber bahan bakar yang digunakan dalam pembangkit tenaga listrik. Sumber: Kugelman, Michael. Krisis Energi Paksa Pakistan: Apakah ada jalan keluar? Pusat Ulama Internasional Woodrow Wilson. Washington DC. 2015. Pp. 157. Apa yang harus dilakukan Publikasi Wilson Center menawarkan saran bagaimana mengatasi krisis energi di Pakistan. Buku ini menyoroti kebutuhan akan tata kelola sektor energi yang lebih baik dan kebutuhan untuk menghilangkan redundansi di pihak yang berwenang. Memperbaiki tata pemerintahan di Pakistan lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Tantangannya adalah kurangnya personil yang berkualitas untuk mengatur entitas kompleks ini. Sementara para ahli banyak di Pakistan, ahli yang memenuhi syarat kekurangan pasokan. Individu dengan pelatihan teknik ekonomi dan infrastruktur energi sedikit, dan bahkan lebih sedikit lagi di sektor publik. Tanpa modal manusia yang diinginkan dan adanya kemauan politik, tidak mungkin pemerintahan akan membaik dalam jangka pendek. Campuran energi Pakistan harus diubah untuk mencerminkan realitas sumber daya yang terbatas di negara ini. Ketergantungan Pakistan terhadap minyak impor yang mahal telah memperburuk krisis energi. Tidak seperti India dan China, Pakistan menghasilkan sedikit sekali kekuatan dari batu bara. Seruan beralih ke batu bara dan gas masuk akal. Buku tersebut, bagaimanapun, tidak menyebut nuklir sebagai pilihan. Belgia, Prancis, Lithuania, dan Slowakia, menghasilkan lebih dari 50 persen listrik mereka dari nuklir. Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa nuklir bukanlah alternatif termurah. Namun, tidak ada yang menyebutkan nuklir dalam buku ini terasa aneh bagi saya, terutama ketika Pakistan telah menghasilkan sebagian kecil listriknya dari nuklir. Para ahli sangat menganjurkan kebutuhan untuk membatasi kerugian selama transmisi, distribusi, dan karena pencurian. Peralihan ke meter pintar dan tahan api yang dipasang di Islamabad dan Peshawar merupakan perkembangan yang disambut baik. MicroTech. Sebuah perusahaan Pakistan yang mengkhususkan diri pada smart meter, memberikan teknologinya untuk membatasi pencurian di dalam sistem. Pada saat yang sama, bantuan dari AID AS untuk meter cerdas untuk memantau grid nasional yang mencakup 9.000 feeder adalah pengembangan tepat waktu untuk memodernisasi struktur komando dan kontrol. Meskipun buku tersebut diterbitkan sebelum gelombang panas di Karachi yang menewaskan lebih dari 1.200 orang dan mengungkapkan kinerja pemasok listrik yang diprivatisasi (K-Electric) yang tidak memadai, para ahli enggan untuk meminta privatisasi langsung dari perusahaan distribusi milik negara. Sebuah laporan baru-baru ini oleh regulator. NEPRA, mengungkapkan bahwa K-Electric, meski memiliki klaim tinggi untuk menambahkan ribuan megawatt lagi ke kapasitas generasinya, terbatas untuk membawa tidak lebih dari 2.200 MW. Apa gunanya memperluas kapasitas pembangkitan, tapi tidak mampu mendistribusikan kekuatan Negara-negara di mana-mana ikut campur dalam politik kekuasaan di Pakistan menghambat reformasi di sektor energi. Bahkan saat K-Electric diprivatisasi, pendiriannya masih belum bisa merasionalisasi tenaga kerjanya tanpa intervensi dari Negara. Kurangnya hukum dan ketertiban di Pakistan menyiratkan bahwa setiap usaha untuk memberhentikan pekerja surplus kemungkinan akan memenuhi reaksi permusuhan, sehingga memungkinkan Negara untuk masuk dan menarik pangkat. Kekerasan juga terjadi ketika tarif dinaikkan untuk listrik, gas alam, atau bensin. Penulis mendesak pemerintah menaikkan tarif gas alam ke tingkat grosir di Inggris, yaitu 8-10 per juta British Thermal Units (BTU). Pada saat bersamaan, mereka mendesak dua kali lipat tarif industri untuk gas alam menjadi 10 per juta BTU. Motivasi di balik seruan untuk menaikkan tarif adalah untuk mengekang konsumsi berlebihan gas alam di Pakistan, yang diakibatkan oleh subsidi inheren yang menjaga harga tetap rendah. Tarif bergandakan kemungkinan akan memiliki dampak politik. Sulit membayangkan ada pemerintahan yang berkuasa di mana saja yang bertahan dengan kenaikan drastis dalam harga utilitas. Namun, tidak ada jalan pintas menuju masa depan Pakistan yang bergerak. Penulis menyebutkan pembangkit listrik tenaga surya berkapasitas 900 MW di dekat Bahawalpur dan proyek Gadan 6000 MW sebagai contoh kapasitas baru yang ditambahkan ke sistem tersebut. Pembangkit listrik besar akan memakan waktu antara 5 sampai 10 tahun untuk online. Memperbaiki tata kelola dan curbing pencurian tidak akan memakan waktu lama. Komentar (35) Tertutup Bharatiya dari Australia 25 Jul 2015 05:31 Sampai saat orang Pakistan terus memberikan suara untuk politisi berdasarkan pengeluaran lebih pada pertahanan daripada memberikan suara untuk politisi yang menargetkan pembangunan ekonomi, kemajuan Pakistan akan terbatas pada USA atau keputusan pengambil keputusan Chinas. Satu-satunya orang yang bisa mengendalikan nasib Pakistan adalah dirimu sendiri. Jika Anda menuntut pengembangan, pendidikan yang baik, pekerjaan, kemakmuran, bukan hal-hal perlombaan senjata akan mulai berubah. Sampai kemudian terus menghitung sedekah, sayangnya. Hindutavi Rakshas 25 Jul 2015 05:54 am Sangat baik dilakukan menulis, benar-benar menarik garis di akhir dan dengan bantuan data statistik.Krisis Eropa seharusnya tidak sama parahnya di Pakistan saat kami makan menghadapi sejak 2006 karena kurangnya perencanaan Visi masa depan. Erausharraf adalah bencana yang lengkap bersama dengan ppl yang tidak mereka hadapi dalam hal ini, kemudian membuat kontroversi dan kecepatan pemerintah pada pekerjaannya seharusnya tidak terlalu memuaskan. Proyek PLTA baru-Jhelum 969 mw, dan tidak ada pekerjaan dan Keseriusan pada bendungan Kalabagh dan buluh Mundane bisa sangat membantu. Mengandung banjir. Bimal william Jul 25, 2015 11:08 am Energi merupakan salah satu kriteria yang paling penting untuk menarik investasi. Ketika China akan menginvestasikan miliaran dolar, Akankah Pakistan memiliki cukup listrik Seperti yang telah penulis katakan dengan benar jika mereka mulai melakukan investasi sekarang dan seterusnya maka mereka akan memiliki listrik setelah 5 sampai 10 tahun. Selama bertahun-tahun, sektor energi benar-benar terbengkalai. Sekarang mereka mulai memberi arti penting. Tapi dikatakan lebih baik terlambat daripada tidak pernah. Di India energi selalu penting karena semua partai politik selalu menjanjikan 24 jam listrik untuk semua dan itu adalah hal yang baik. Kami telah menarik investasi asing yang besar karena pemerintah berturut-turut. Selalu memberi pentingnya sektor energi, baik itu tenaga termal, pembangkit listrik tenaga air, energi nuklir atau energi matahari. Sameer 25 Jul 2015 12:02 pm Saya adalah seorang Insinyur Kelistrikan, menurut pendapat saya alih-alih membuat pembangkit tenaga listrik, kita harus menegosiasikan kesepakatan dengan tetangga kita, beberapa tetangga kita telah menawari kita untuk memberi kekuasaan dengan tarif yang sangat wajar mis. Iran memiliki kapasitas 50.000 MW yang jauh lebih tinggi daripada penggunaannya. Dalam hal ini kita bisa menghemat biaya Plant dan juga biaya perawatan yang sangat besar, juga bisa meminimalisir korupsi juga. Sistem transmisi saat ini tidak dalam kondisi baik, dengan daya ekstra yang masuk ke dalam grid mungkin akan runtuh, jadi taruh fokus dalam memelihara dan meningkatkan sistem transmisi saat ini dan memasang transmisi baru jika diperlukan. Misalnya. Jalur transmisi dari Iran ke Pakistan dapat dilakukan dalam enam bulan sementara pipa gas bisa memakan waktu sekitar delapan tahun. Biaya produksi di sisi Iran jauh lebih rendah. Tetangga lain yang harus dicari adalah China, dengan biaya rendah Harap saran saya dipertimbangkan oleh para teknokrat dan semoga menjadi kenyataan bahwa Pakistan tanpa pemadaman listrik.
Phoenix-suns-trade-options
Forex-trading-rules-in-canada