Pelatihan-rencana-versus-pelatihan-strategi

Pelatihan-rencana-versus-pelatihan-strategi

Na-czym-polega-gra-na-forex
Trading-strategy-fibonacci
Pivot-point-trading-strategies-pdf


Pilihan strategi biner teraman Nitty-gritty-forex-trading Stock-options-is-bad Sistem perdagangan aneh Oanda-forex-market-hours Option-trade-tax

Untuk Pelatih Apa yang Membuat Rencana Pelatihan Organisasi Strategis Jeannette Gerzon Organisasi dan Pengembangan Karyawan MIT Sumber Daya Manusia November 2011 Untuk memastikan organisasi dilayani baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang, pendekatan strategis terhadap pelatihan adalah kunci. Tentu saja, hal itu bervariasi Metode penyampaian dari segmen e-learning yang diambil secara online, untuk menjalani pelatihan di kelas, ke program di luar lokasi, belajar di tempat kerja, berbasis kohort webinar, dan format lainnya.Menerima pilihan pengiriman serta banyak variabel lainnya, apa fungsinya Berarti untuk pendekatan organisasirsquos terhadap pelatihan dan pembelajaran menjadi strategi Pada dasarnya, strategi melibatkan sebuah rencana untuk mendapatkan dari titik awal ke tujuan atau sasaran tertentu. Sebuah rencana pelatihan strategis akan melibatkan pengartikulasi hasil yang diharapkan ini dan kombinasi beberapa aspek terkait. Ini termasuk namun tidak terbatas pada aspek berikut: Hasil yang diartikulasikan dengan jelas Hal ini dapat disebut hasil, sasaran, hasil, atau keadaan akhir yang diinginkan. Agar rencana menjadi strategis, hasil yang diinginkan perlu diartikulasikan, diputuskan, dan didukung. Tujuan memberikan fokus, dan dengan kejelasan tentang fokus, sebuah strategi untuk mencapainya dapat dikembangkan. Prinsip Panduan Sebelum atau segera setelah proses mengartikulasikan hasil yang diinginkan, dapat membantu untuk melukiskan prinsip panduan yang mendukung nilai-nilai inheren organisasi. Misalnya, memberikan umpan balik yang tepat waktu dan efektif kepada staf sangat penting bagi keberhasilan organisasi kita, rdquo mungkin adalah sebuah prinsip yang dapat membantu memandu pengembangan program pelatihan bagi para manajer. Dengan cara ini, program pengembangan manajemen mungkin mengacu pada model umpan balik yang digunakan selama sesi pelatihan manajemen yang berbeda. Mengartikulasikan prinsip panduan mendukung nilai-nilai organisasi dan memberikan arahan terhadap proses dalam mencapai tujuan. Dampak terhadap misi organisasi dan operasi Rencana strategis sangat strategis jika pada dasarnya menggarisbawahi dan mempengaruhi operasi dan misi organisasi. Intinya ini dapat meningkatkan pendapatan atau mungkin aspek lain yang mempengaruhi fokus mendasar organisasi tersebut. Hasil yang diinginkan harus diartikulasikan dan menguntungkan keadaan organisasi di masa depan. Misalnya, dengan memastikan pelatihan distandarisasi untuk manajer proyek, kerangka waktu dan tenggat waktu mungkin lebih akurat dan dapat dicapai. Pemimpin senior dan keterlibatan manajemen Kedua anggota senior dan manajer harus sadar, mendukung, dan terlibat dalam perencanaan dan penawaran program. Tanpa keterlibatan mereka, staf dapat menyimpulkan bahwa pelatihan tersebut tidak menjadi masalah bagi para pemimpin senior ini. Dengan masukan dan kehadiran staf senior dan manajemen, staf tahu bahwa mereka dapat meluangkan waktu untuk mengikuti pelatihan dan didukung dalam pekerjaan tersebut. Selain itu, untuk menjembatani program pembelajaran kelas atau online dengan kebutuhan aktual, peran manajer lini depan tidak dapat diremehkan. Jika John di departemen B mengambil pelatihan dua hari untuk memenuhi keterampilan fasilitasi, namun kembali ke kantor pusatnya dan tidak pernah memfasilitasi sebuah pertemuan, penggunaan pelatihan hanya terbatas. Menjembatani hubungan antara formal dan informal tergantung pada manajer lini depan yang perlu dilibatkan secara khusus. Keterlibatan ini dapat mencakup pilihan pelatihan, konten, dukungan di tempat kerja, pengukuran, dan aspek lainnya. Penilaian keadaan saat ini Sebagian besar program pelatihan harus mencakup penilaian kebutuhan untuk menentukan kebutuhan pelatihan yang spesifik. Penilaian kebutuhan melibatkan banyak faktor yang disebutkan di atas dan memberikan wawasan strategis tentang, secara harfiah, ldquowhatrdquo yang dibutuhkan. Namun terkadang kelompok atau daerah sudah tahu kebutuhannya. Misalnya, jika perangkat lunak baru saja diperbarui, mungkin jelas bahwa staf memerlukan pelatihan untuk menggunakannya. Pelatihan ldquojust-in-timerdquo ini membahas kebutuhan mendesak dan lebih terfokus secara taktis. Terkadang, pelatihan just-in-time disampaikan bersamaan dengan perencanaan jangka panjang. Artinya, pelatihan just-in-time dan penilaian kebutuhan tidak perlu saling bertentangan. Keduanya mungkin hanya apa yang dibutuhkan. Seringkali, penilaian kesenjangan juga dieksplorasi dan diklarifikasi. Sebuah penilaian ldquogap mengidentifikasi kesenjangan antara keadaan saat ini dan tujuan futurersquos, dan kemudian pelatihan dapat diberikan untuk memenuhi kebutuhan ini. Pengukuran Kelanjutan Bagaimana hasil pelatihan diukur dan dipertahankan Meskipun dua pertanyaan ini berbeda, mereka berjalan beriringan karena sulit memastikan keberlanjutan tanpa pengukuran. Selain itu, berbagai jenis pengukuran dan tingkat pengembalian investasi sumber daya yang berbeda untuk mengambil pengukuran ini perlu pertimbangan cermat. Investasi sumber daya ini mencakup kepegawaian dan sumber daya lainnya untuk mengembangkan, mengatur, dan menerapkan tindakan yang dipilih. Ada banyak pelatihan yang tersedia mengenai analisis investasi (ROI) dan perhitungan dan proses yang berbeda dari mana ROI dapat ditentukan. Menjelajahi pilihan pengukuran dan pengambilan keputusan ini mengenai penggunaan sumber daya terbaik membantu mencapai tujuan yang diinginkan. Dengan kata lain: jika biaya pengukuran melebihi penggunaan pengukuran, tindakan tersebut tidak strategis. Pada saat yang sama, tanpa tindakan yang jelas, sulit untuk mempertahankan pelatihan dan mengetahui apakah itu menghasilkan hasil yang diinginkan. Jadi, penting untuk mengeksplorasi pilihan pengukuran dan membuat pilihan yang sesuai untuk organisasi. Masukan Pengguna Akhir Meskipun terkadang diabaikan, masukan pengguna akhir baik dalam penilaian maupun fase selanjutnya, memudahkan perencanaan strategis. Ini mungkin dilakukan melalui kelompok fokus, wawancara, survei, atau kombinasi dari opsi ini. Apakah rencana pelatihan tersebut menggabungkan dan memenuhi perspektif orang-orang yang akan menggunakannya Jika demikian, tujuan strategis jauh lebih mungkin dicapai. Ukuran kinerja Bagaimana kinerja diukur dalam organisasi dan bagaimana hal ini terkait dengan rencana pelatihan Jika Lee mengambil pelatihan untuk meluncurkan program perangkat lunak baru untuk departemennya, apakah dia mengukur keberhasilannya dalam melakukannya Jika Lee mengambil pelatihan ini, tetapi Dalam penilaian kinerjanya dinilai sepenuhnya, pelatihan tidak berhubungan langsung dengan ulasannya. Agar rencana pelatihan organisasi bisa strategis, hubungan dengan penilaian kinerja dan tindakan terhadap pelatihan itu sangat penting. Jika terhubung, organisasi meningkatkan orientasi strateginya karena pelatihan kemudian diterapkan secara harfiah terhadap apa yang diharapkan terjadi pada pekerjaan. Ini berarti bahwa ini jauh lebih mungkin tujuan akan tercapai. Kerangka Waktu Mengembangkan kerangka waktu sebagai bagian dari tujuan akan mendukung pencapaian tujuan yang berhasil bagi organisasi. Jangka waktu bervariasi. Beberapa kelompok sekarang merencanakan kerangka waktu yang lebih ketat mengingat kecepatan dan kecepatan teknologi dan tempat kerja saat ini. Sementara beberapa orang berpikir dalam hal 1-3 bulan, yang lain dalam rentang 1-3 atau 3-5 tahun. Memilih ketepatan waktu pelatihan juga merupakan kunci untuk menjawab pertanyaan apakah pembelajaran dapat sepenuhnya diterapkan pada pekerjaan. Untuk sukses, infrastruktur (misalnya dukungan manajemen) diperlukan untuk memastikan penerapan dan keberlanjutan dalam jangka waktu seperti yang direncanakan. Pengembangan dan perencanaan Siapa yang akan memimpin usaha ini ke depan dan dengan tim dan sponsor apa Merancang pemain termasuk manajer proyek adalah kunci untuk mencapai tujuan pelatihan. Melukiskan tindakan yang harus diambil, jadwal, dan peran (apa, kapan, siapa) yang memungkinkan keberhasilan implementasi. Titik awal, tujuan yang jelas, dan rencana untuk mencapai tujuan ini menunjukkan orientasi strategis. Agar sukses, bagaimanapun, perencanaan pelaksanaan, komunikasi yang mendesak, dan pengajaran terinspirasi sangat penting. Juga kunci adalah tingkat partisipasi mereka yang hadir. Strategi dapat menciptakan struktur untuk pengajaran dan pelatihan yang sangat baik. Namun, kombinasi strategi dengan instruksi terinspirasi dan partisipasi khusus yang paling mungkin benar-benar memuaskan hasilnya. Pusat Pembelajaran MITPlan strategi pelatihan pengguna akhir Anda sebelum perusahaan perangkat lunak diluncurkan dari semua ukuran menghabiskan sejumlah besar anggaran TI mereka untuk perangkat lunak. Sistem operasi desktop baru dapat meningkatkan keamanan dan menjalankan aplikasi yang lebih canggih, dan aplikasi baru tersebut dapat mengotomatisasi tugas yang sebelumnya dilakukan secara manual atau memberikan penyelesaian tugas yang lebih cepat dan lebih cepat yang sebelumnya dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak lama, sehingga meningkatkan produktivitas. Tapi Anda tidak akan melihat keuntungan dari upgrade ini kecuali pengguna akhir perangkat lunak berhasil melakukan transisi. Itulah mengapa penting untuk merencanakan strategi pelatihan pengguna akhir sebelum Anda meluncurkan perangkat lunak baru, dan pastikan rencananya terukur sehingga bisa berkembang dengan perusahaan Anda. Menetapkan tujuan pelatihan Tujuan pertama Anda dalam menyediakan pelatihan perangkat lunak bagi pengguna akhir adalah meminimalkan kerugian produktivitas yang terkait dengan transisi perangkat lunak. Ini berarti Anda harus, secepat mungkin, membawa mereka ke tingkat keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka setidaknya secepat dan akurat seperti yang mereka lakukan dengan perangkat lunak lama (atau metode manual). Kemudian pada tahap berikutnya, Anda ingin perangkat lunak membantu pengguna melakukan pekerjaan mereka dengan lebih cepat, akurat, dan aman dari sebelumnya. Penting untuk bersikap realistis mengenai kerangka waktu yang Anda harapkan untuk mencapai tujuan ini. Jangka waktu ini akan tergantung pada kompleksitas perangkat lunak baru serta jumlah pengguna yang membutuhkan pelatihan dan tingkat keterampilan awal mereka. Upgrade ke versi baru dari perangkat lunak yang sama yang sudah digunakan dapat menghadirkan tantangan khusus. Pelatihan diharapkan bisa berjalan lebih cepat karena pengguna sudah terbiasa dengan versi sebelumnya. Namun, jika ada banyak perubahan pada versi baru atau memiliki interface yang sangat berbeda (seperti ribbon di Office 2007 yang akan menggantikan menu dan toolbars yang familiar dengan pengguna di versi sebelumnya), pengguna sebenarnya bisa menemukan upgrade yang lebih sulit. Daripada beralih ke paket perangkat lunak yang sama sekali baru karena harapan mereka saat ini. Ingat bahwa semua paket perangkat lunak tidak diciptakan sama, dan tidak semua pengguna. Menilai kebutuhan pengguna akhir Elemen penting dalam membuat rencana pelatihan Anda adalah untuk mengevaluasi tingkat keterampilan teknis dari mereka yang benar-benar akan menggunakan perangkat lunak setiap hari. Beberapa perangkat lunak, seperti sistem operasi desktop baru, dapat diluncurkan di seluruh organisasi Anda. Beberapa program aplikasi hanya dapat diinstal di departemen tertentu (seperti perangkat lunak akuntansi di departemen keuangan atau perangkat lunak ilustrasi di departemen desain grafis) atau hanya tersedia untuk karyawan dengan peran tertentu (misalnya, sekretaris atau kepala departemen). Dalam banyak kasus, pengguna akhir perangkat lunak tidak terlalu cerdas secara teknis, namun Anda mungkin memiliki tingkat keterampilan teknis yang berbeda dalam satu kelompok. Yang penting dalam hal ini untuk memberikan berbagai tingkat pelatihan. Para pemula teknis memerlukan instruksi langkah-demi-langkah yang lebih fokus, sedangkan pengguna komputer yang lebih terampil akan dengan cepat mengambil dasar-dasarnya dan mendapatkan keuntungan dari lebih banyak pelatihan yang menunjukkan kepada mereka bagaimana menggunakan fitur perangkat lunak yang lebih umum dan tidak jelas. Mencoba melatih kedua kelompok bersama-sama akan mengakibatkan para pemula terbebani dan bingung dan pengguna yang lebih terampil membuang-buang waktu yang bisa dihabiskan untuk melakukan pekerjaan mereka. Metode penyampaian pelatihan Langkah selanjutnya adalah menilai metode penyampaian pelatihan yang diperlukan. Sekali lagi, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan: Tingkat keterampilan pengguna yang ditentukan oleh penilaian kebutuhan Anda Jumlah pengguna yang akan dilatih Jangka Waktu untuk peluncuran perangkat lunak (dan apakah Anda akan melakukannya secara bertahap atau di seluruh organisasi sekaligus) Ada Adalah beberapa metode yang berbeda untuk memberikan pelatihan, dan Anda mungkin ingin menggunakan kombinasi ini, terutama di organisasi besar. Yang paling tidak efektif adalah, sayangnya, yang digunakan oleh kebanyakan organisasi kecil dan banyak organisasi yang lebih besar: TI yang setara dengan melempar anak itu ke dalam air dan membiarkannya tenggelam atau berenang. Tiba-tiba OS atau aplikasi baru muncul di komputer pengguna akhir, mungkin dengan salinan manual, dan terserah pada pengguna untuk mengetahuinya dan meja dukungan IT perusahaan untuk melepaskan kekacauan yang dialami pengguna. Beberapa metode pelatihan yang lebih baik meliputi: Instruktur tangan individu Instruktur berjalan setiap pengguna secara individu melalui proses melakukan pertanyaan umum dan menjawab pertanyaan. Ini adalah metode yang paling mahal, meski berpotensi paling efektif. Latihan instruktur yang dipimpin oleh guru kelas atas Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama, dengan pengguna melakukan tugas itu sendiri dalam setting kelas kelas. Setiap pengguna atau sepasang pengguna memiliki komputer untuk berlatih. Kelas 15 sampai 30 sering efektif. Demonstrasi kelompok gaya seminar Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama dalam demonstrasi langsung. Kelompok 20 sampai 50 sering efektif. Pelatihan Berbasis Komputer (CBT) berbasis CD atau online (berbasis web) pelatihan mandiri yang memungkinkan pengguna akhir untuk menyelesaikan pelajaran interaktif yang memandu mereka melalui proses melakukan tugas bersama, dan perangkat lunak mengetesnya pada kinerja dan pemahaman mereka. . Pelatihan berbasis buku Self-mondar-mandir Siswa-pengguna pelajaran buku kerja lengkap tentang bagaimana melakukan tugas umum, sering diilustrasikan dengan tangkapan layar. Apapun metode pengiriman yang Anda pilih, sangat membantu untuk pertama kali melakukan program pelatihan percontohan dari sekelompok pengguna kecil terpilih yang paling mewakili basis pengguna Anda secara keseluruhan. Ini akan membantu Anda untuk mengidentifikasi masalah dan masalah dengan berbagai metode pelatihan sebelum melakukan satu. Membuat program pelatihan Pelatihan pengguna akhir lebih efektif dan mudah diingat jika Anda menyesuaikannya dengan penggunaan perangkat lunak Anda sendiri, bukan pelajaran generik. Misalnya, instruksi Microsoft Word harus menyertakan contoh-contoh template aktual yang akan digunakan pengguna untuk dokumen mereka. Beberapa elemen rencana pelajaran Anda harus mencakup: Tujuan perangkat lunak. Tugas pengguna akan lengkap dengan perangkat lunak Bagaimana perbedaannya dari versi atau produk sebelumnya yang dapat diganti (jika ada) Masalah umum yang dihadapi pengguna Masalah keamanan yang terkait dengan perangkat lunak Membuat program pelatihan Anda terukur Program pelatihan terukur cukup fleksibel untuk mengakomodasi kedua nomor kecil Pengguna (misalnya, ketika karyawan baru bergabung dengan perusahaan dan perlu dilatih tentang perangkat lunak) dan sejumlah besar (seperti yang diperlukan dalam peluncuran produk baru oleh seluruh organisasi). Anda bisa mendapatkan banyak manfaat dari pelatihan individual tanpa biaya tinggi dengan menggunakan kombinasi pelatihan berbasis komputer dan pelatihan bergaya seminar di mana pengguna dapat mengajukan pertanyaan dan melatih keterampilan dengan bimbingan dari instruktur. CBT memiliki keuntungan untuk bisa naik atau turun tergantung pada jumlah pengguna yang Anda butuhkan untuk berlatih, dan pengguna dapat melanjutkan dengan kecepatan mereka sendiri, daripada harus mengikuti atau ditahan oleh anggota kelas. Tentang Deb Shinder Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 add. Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 buku tambahan tentang mata pelajaran seperti ujian MCSE Windows 2000 dan Windows 2003, ujian CompTIA Security, dan sertifikasi ICSA TruSecures.Bagaimana Mengembangkan Strategi Pelatihan Terlalu sering, pelatihan dan Keberhasilan dalam sebuah organisasi diukur dengan jumlah sesi pelatihan yang diberikan dan jumlah orang di kursi. Ini tidak cukup mewakili nilai pelatihan dalam sebuah organisasi. Pelatihan perlu berfokus pada peningkatan kinerja saat ini dalam sebuah organisasi, serta memastikan bahwa keahlian ada di antara karyawan untuk kompetensi masa depan yang dipersyaratkan oleh organisasi. Berikut adalah representasi grafis dari semua area konten yang dibahas dalam artikel ini untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana membangun sebuah proyek pelatihan dan pengembangan organisasi. Apa itu Strategi Pelatihan Strategi pelatihan adalah untuk pelatihan dan pengembangan dalam sebuah organisasi yang membutuhkan implementasi untuk mencapai kesuksesan. Ini adalah cetak biru yang perlu untuk mendukung optimalisasi sumber daya manusia dalam organisasi. Adalah penting bahwa strategi pelatihan disesuaikan dengan strategi organisasi dan memungkinkan visinya terwujud. Mengapa Strategi Pelatihan Banyak poin dapat diajukan untuk mendukung mengapa Anda memerlukan rencana pelatihan. Yang paling menarik sekalipun terletak pada hasil sebuah studi baru-baru ini terhadap 3.000 perusahaan yang dilakukan oleh para periset di University of Pennsylvania. Mereka menemukan bahwa 10 dari pendapatan - yang digunakan untuk perbaikan modal, meningkatkan produktivitas sebesar 3,9 yang dihabiskan untuk pengembangan modal manusia, meningkatkan produktivitas pada 8.5 Apa Komponen Bagaimana Penciptaannya Strategi yang dirancang namun tidak dilaksanakan tidak ada gunanya? Tentang hasil terbaik untuk strategi pelatihan, produk atau layanan pelatihan perlu dipasarkan dan dipromosikan dengan memanipulasi hal berikut: Jaga agar pelatihan tetap canggih dan fokus di masa depan. Pastikan ada transfer pengetahuan praktis. Membuat Rencana Pelatihan Khusus untuk Organisasi Anda Sebelum membuat program pelatihan Anda, penting bagi Anda sebagai pelatih untuk mengerjakan pekerjaan rumah Anda dan meneliti situasi perusahaan Anda secara menyeluruh. Dengan mengumpulkan informasi di beberapa bidang utama, sebaiknya Anda mempersiapkan diri untuk membuat rencana pelatihan yang relevan dan disesuaikan untuk perusahaan Anda. Artikel ini menunjukkan kepada Anda bagaimana menyelesaikan beberapa tujuan untuk merencanakan program yang efektif: Tujuan 1: Tentukan pelatihan apa yang dibutuhkan. Tujuan 2: Menentukan siapa yang perlu dilatih. Tujuan 3: Tahu cara terbaik untuk melatih peserta didik dewasa. Tujuan 4: Ketahui siapa audiens Anda. Tujuan 5: Buat cetak biru yang rinci. Pertama, jelaskan bagaimana melakukan analisis kebutuhan dengan meneliti dan mengidentifikasi kebutuhan pelatihan di seluruh perusahaan Anda. Mengambil langkah ini adalah cara terbaik untuk melatih Anda di kaki kanan dengan segera menyelamatkan perusahaan Anda dari membuang waktu, uang, dan energi yang berharga dengan pelatihan yang tidak perlu. Selanjutnya, lihatlah bagaimana menentukan karyawan yang terkena dampak yang akan membutuhkan pelatihan khusus. Pelatihan tertentu, seperti pelecehan atau evakuasi, berlaku untuk semua karyawan. Tapi pelatihan tentang peralatan atau perangkat lunak tertentu hanya berlaku untuk karyawan yang menggunakan alat tersebut. Yang penting untuk mengetahui siapa yang butuh apa sehingga Anda bisa menyesuaikan program Anda sesuai dengan itu. Setelah Anda mengidentifikasi apa dan siapa, tunjukkan dengan baik cara melatih pelajar dewasa, yang memiliki gaya belajar berbeda dari siswa usia sekolah. Selanjutnya, Anda perlu mengenal audiens Anda untuk setiap sesi pelatihan agar lebih menyesuaikan gaya dan substansi program Anda. Begitu Anda mengumpulkan semua informasi ini, Anda siap menyusun cetak biru rinci untuk program pelatihan Anda. Nah jelaskan bagaimana melakukan ini. Tentukan Kebutuhan Pelatihan Anda dapat menggunakan banyak sumber daya perusahaan yang berbeda untuk membantu Anda menentukan kebutuhan pelatihan perusahaan Anda. Tujuan perusahaan Lihat tujuan perusahaan Anda yang dinyatakan untuk membantu Anda menentukan sasaran program pelatihan secara keseluruhan. Sejajarkan tujuan pelatihan Anda dengan tujuan perusahaan sedemikian rupa sehingga ketika tenaga kerja memenuhi tujuan Anda, mereka juga akan memenuhi tujuan perusahaan. Proses ini dimulai dengan pelatihan orientasi karyawan baru. Deskripsi pekerjaan. Sertakan persyaratan pekerjaan yang dinyatakan sebagai dasar pelatihan yang dibutuhkan. OSHA 300 log. Tinjau dokumen ini untuk mengidentifikasi kebutuhan keselamatan khusus di perusahaan Anda. Gunakan statistik cedera ini untuk mengidentifikasi area dimana diperlukan lebih banyak pelatihan keselamatan. Keluhan SDM Tinjau kembali keluhan karyawan untuk memprioritaskan pelatihan tentang diskriminasi, pelecehan, waktu lembur versus waktu kompensasi, dan masalah karyawan lainnya. Kewajiban hukum Anda harus memastikan bahwa program pelatihan Anda mencakup semua pelatihan yang dibutuhkan untuk memenuhi kewajiban pemerintah dan hukum, seperti persyaratan Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA), persyaratan Departemen Tenaga Kerja, persyaratan khusus negara bagian, dan lain-lain. Tentukan Karyawan yang Terkena Dampak Setelah Anda mengumpulkan pelajaran yang Anda butuhkan untuk dilatih, Anda perlu mencari tahu mana karyawan yang membutuhkan pelatihan mana. Gunakan sumber daya perusahaan lain untuk membantu Anda menentukan siapa yang membutuhkan pelatihan. Kebijakan perusahaan. Untuk area atau subjek tertentu, kebijakan organisasi Anda mungkin menjelaskan siapa yang harus dilatih, dalam hal, dan frekuensi apa. Gunakan petunjuk ini untuk memulai daftar karyawan yang terkena dampak. Catatan karyawan Tinjau ulang pelanggaran keselamatan atau kecelakaan untuk menentukan apakah karyawan mungkin memerlukan pelatihan keselamatan lebih untuk keluhan pelecehan atau diskriminasi, yang mungkin mengindikasikan perlunya pelatihan kepekaan atau penilaian kinerja yang mengindikasikan karyawan mungkin memerlukan atau meminta lebih banyak pelatihan keterampilan. Data kinerja. Tinjau informasi ini untuk mengidentifikasi kelemahan dalam kinerja yang mungkin memerlukan pelatihan penyegaran tentang bagaimana menggunakan peralatan dan mesin lebih efisien atau bagaimana menggunakan prosedur yang lebih produktif. Anda juga bisa mengembangkan metode Anda sendiri untuk menentukan karyawan mana yang membutuhkan pelatihan, mulai dari yang informal hingga formal. Pengamatan. Jagalah agar mata dan telinga Anda tetap terbuka di tempat kerja Anda dan Anda dapat mengidentifikasi karyawan yang membutuhkan pelatihan di bidang tertentu. Diskusi informal Bicarakan dengan karyawan, supervisor, dan manajer untuk mendapatkan informasi jujur ‚Äč‚Äčtentang area di mana orang merasa dilengkapi dengan baik untuk melakukan pekerjaan dan area di tempat mereka merasa tidak nyaman. Grup fokus. Metode ini melibatkan pemilihan sekelompok karyawan yang dipungut tangan dan mengajukan pertanyaan yang dirancang mengenai pelatihan. Kegiatan ini memberi Anda kesempatan untuk mengumpulkan data dari beberapa orang dalam waktu singkat. Kelompok fokus baik untuk brainstorming, yang bisa menjadi sumber informasi yang berharga. Pastikan anggota terpilih blak-blakan. Peserta yang sepi mungkin ragu untuk berkontribusi. Wawancara. Wawancara pribadi bisa sangat efektif untuk menemukan apa yang diinginkan oleh karyawan pelatihan, tapi juga bisa sangat menyita waktu. Metode ini paling baik untuk pelatihan khusus yang mempengaruhi sebagian kecil angkatan kerja. Kuesioner Buat beberapa pertanyaan khusus untuk pelatihan yang Anda rencanakan. Metode ini efektif untuk pelatihan elektif atau untuk area pelatihan baru di mana Anda ingin memulai program. Jaga agar jawaban tetap rahasia sehingga karyawan merasa nyaman mengirimkan masukan mereka. Tes keterampilan atau demonstrasi. Berikan tes tertulis atau minta karyawan melakukan demonstrasi pada peralatan tertentu untuk menentukan siapa yang membutuhkan pelatihan tambahan. Tahu Cara Melatih Peserta didik Dewasa Kebanyakan orang dewasa adalah pelajar yang mengarahkan diri sendiri: Mereka ingin belajar apa yang mereka inginkan, kapan mereka mau, dan bagaimana keinginan mereka. Peserta didik dewasa memiliki gaya belajar mereka sendiri yang mencakup empat elemen kunci, yang dibahas di bawah ini. Bahkan jika Anda menyusun program pelatihan Anda untuk memenuhi elemen-elemen ini, Anda mungkin masih bertemu dengan peserta didik yang enggan. Kami juga menyediakan tujuh peraturan untuk melatih pelajar yang enggan atau resisten. Empat Unsur Motivasi Belajar Dewasa. Untuk memotivasi peserta didik dewasa, tetapkan nada ramah atau terbuka ke setiap sesi, ciptakan perasaan prihatin, dan tetapkan tingkat kesulitan yang sesuai. Motivator lain untuk peserta didik dewasa meliputi: Prestasi pribadi termasuk mencapai status pekerjaan yang lebih tinggi atau menjaga dengan atau melampaui pesaing Sosial juga tercakup peluang kerja untuk masyarakat. Ekspektasi eksternal seperti memenuhi harapan seseorang dengan otoritas formal Hubungan sosial mencakup kesempatan untuk membuat teman baru yang memuaskan keinginan masyarakat. Untuk Stimulasi asosiasi yang mematahkan rutinitas kerja dan memberikan kontras pada kehidupan karyawan Minat dalam belajar yang memberi pengetahuan kepada karyawan demi pengetahuan dan memuaskan pemikiran Penegakan yang penasaran. Gunakan penguatan positif dan negatif untuk menjadi sukses dalam melatih pelajar dewasa. Sering menggunakan penguatan positif, seperti pujian lisan, saat mengajarkan keterampilan baru untuk mendorong kemajuan dan menghargai hasil yang baik. Gunakan penguatan negatif, seperti komentar negatif pada ulasan kinerja, untuk menghentikan kebiasaan atau kinerja buruk. Penyimpanan. Orang dewasa harus mempertahankan apa yang telah mereka pelajari untuk menyadari manfaat baik pada tingkat pribadi maupun perusahaan. Mencapai tingkat retensi yang hebat dengan meminta trainee melatih keterampilan yang baru mereka dapatkan lagi dan lagi sampai mereka terbiasa dan cukup nyaman untuk memastikan kesuksesan jangka panjang. Pemindahan. Orang dewasa ingin membawa apa yang mereka pelajari dalam pelatihan langsung ke tempat kerja. Transferensi positif terjadi ketika orang dewasa mampu menerapkan keterampilan belajar ke tempat kerja. Transferensi negatif terjadi pada saat peserta didik tidak menyukai keterampilan berprestasi ke tempat kerja. Tujuh Hukum untuk Pelatihan Pembelajar Dewasa Orang dewasa biasanya membawa rasa pengalaman yang luas ke sesi pelatihan, yang dengannya mereka dapat melampirkan gagasan dan keterampilan baru. Pada saat yang sama, bagaimanapun, para pembelajar ini terkadang enggan menerima gagasan dan metode baru untuk bekerja. Pelatih terkadang perlu mengatasi resistensi ini sebelum belajar bisa berlangsung. Sivasailam Thiagarajan, ketua Lokakarya oleh Thiagi dan penulis banyak permainan dan simulasi pelatihan, merekomendasikan mengikuti tujuh undang-undang ini saat Anda melatih peserta didik yang enggan: Hukum pengalaman sebelumnya: Ikat semua pembelajaran baru dan pengembangan lebih lanjut atas pengalaman belajar sebelumnya. Hukum relevansi: Pembelajaran yang efektif harus relevan dengan kehidupan dan pekerjaan peserta didik. Hukum pengarahan diri: Banyak orang dewasa lebih suka belajar sendiri sesuai langkah mereka sendiri. Hukum harapan: Reaksi orang dewasa terhadap sesi pelatihan sering kali dibentuk oleh harapan bahwa mereka terkait dengan area konten, format pelatihan, rekan peserta, dan pelatih. Hukum citra diri: Orang dewasa telah menetapkan gagasan tentang cara terbaik yang mereka pelajari. Gagasan ini dapat mengganggu atau meningkatkan pengalaman belajar. Hukum beberapa kriteria: Pembelajar dewasa mendasarkan kualitas pembelajaran pada prestasi dan pengalaman belajar. Hukum penyelarasan: Dalam pembelajaran, tujuan, isi, aktivitas, dan teknik penilaian yang berhasil, semuanya harus selaras. Begitu Anda terbiasa dengan keseluruhan kebutuhan peserta didik dewasa, Anda perlu menyesuaikan lebih lanjut rencana pelatihan Anda dengan mengenal susunan khusus karyawan di perusahaan Anda. Kenali Pemirsa Anda Agar setiap sesi latihan seefektif mungkin, Anda perlu menganalisis peserta di setiap kelompok. Kumpulkan informasi berikut tentang anggota kelompok: Apa latar belakang mereka Berapa banyak pelatihan yang mereka dapatkan mengenai topik ini Mengapa manajemen berpikir mereka membutuhkan lebih banyak pelatihan Apakah ada peserta pelatihan yang memiliki hubungan dengan pelatih (kenalan, pekerjaan terkait) Apakah peserta pelatihan memiliki tinggi Tingkat tanggung jawab atau wewenang dalam organisasi Apa demografi kelompok Berapa banyak peserta pelatihan berada dalam kelompok Berapa usia rata-rata Berapa rasio pria terhadap wanita Apa tingkat pendidikan mereka Berapa tingkat keahlian mereka Berapa banyak pengetahuan sebelumnya Apakah mereka memiliki tentang topik sesi Apakah ada yang tahu lebih banyak daripada yang lain Apa sikap keseluruhan kelompok Apakah ini pelatihan sukarela atau yang diwajibkan Apakah mereka ingin berada di sini Apa pendapat mereka tentang pokok permasalahan Apa pendapat mereka tentang pelatih Apakah mereka Kelompok yang ramah Apa harapan mereka Dapatkah pelatih memenuhi kebutuhan mereka Apakah pelatihan tersebut bermanfaat bagi peserta Apakah pelatihan tersebut bermanfaat bagi pelatih Organisasi Mungkin ada kekurangan akibat sesi latihan Anda juga perlu tahu seperti apa peserta didik peserta didik. Secara umum, orang belajar dengan salah satu dari tiga cara berikut: Visual Pembelajar ini menerima informasi terbaik melalui melihat atau membacanya. Otak mereka memproses informasi dan menyimpannya begitu mereka melihatnya. Peserta didik ini mendapatkan keuntungan dari instruksi tertulis, diagram, handout, overhead, video, dan informasi visual lainnya. Pembelajar OralOral menerima informasi paling baik saat mereka mendengarnya. Mereka merespons pembicara, audiografi, kelompok diskusi, sesi tanya jawab terbaik, dan informasi lisan lainnya. Kinesthetic atau tactilePelajar ini belajar dengan sentuhan dan nuansa. Mereka akan mendapatkan keuntungan dari pertunjukan dan memberi tahu di mana peralatan tersedia untuk ditangani. Mereka juga merespons dengan baik demonstrasi prosedur baru dan memiliki kesempatan untuk berlatih sendiri. Anda pasti akan memiliki ketiga jenis peserta didik dalam setiap sesi pelatihan. Yang penting, oleh karena itu, Anda memprogram kombinasi gaya pengajaran ke dalam pelatihan Anda. Kami akan membahas pembelajaran campuran secara rinci di Bab 3. Saat Pelatihan Isnt the Answer Setelah Anda mengumpulkan semua informasi terkait yang diidentifikasi di atas, saatnya untuk menganalisis dan mengkonfirmasi data untuk menentukan kebutuhan pelatihan yang ada. Tetap terbuka terhadap gagasan bahwa pelatihan mungkin tidak selalu menjadi jawabannya dalam setiap kasus. Gunakan panduan ini untuk menentukan apakah pendekatan lain dapat berjalan dengan baik: Jika ukuran atau kesulitan keterampilan atau prosedur secara keseluruhan rumit atau hanya ada satu karyawan yang mengalami masalah, pembinaan atau bantuan pekerjaan satu lawan satu mungkin lebih baik daripada Sesi pelatihan Pelatihan yang berkualitas tidak cukup. Anda juga harus memastikan untuk memotivasi peserta untuk belajar dan tampil. Jika Anda sudah melakukan pelatihan, mungkin Anda tidak memerlukan lebih banyak sesi, Anda mungkin perlu merekomendasikan cara untuk mengubah lingkungan kerja agar mendorong kinerja pekerjaan yang lebih baik. Jika pelatihan sebelumnya tidak memenuhi tujuannya, cari tahu mengapa gagal. Apakah ada terlalu banyak waktu di antara sesi dan kinerja Apakah sesi diadakan dalam kondisi ideal atau ada lingkungan pelatihan yang buruk Semua faktor ini harus dipertimbangkan sebelum keputusan dibuat. Solusinya mungkin sesederhana merevisi program lama. Buatlah Blueprint Detil Anda telah mengerjakan pekerjaan rumah Anda dan mengetahui kebutuhan pelatihan Anda, siapa yang perlu dilatih, dan cara terbaik untuk melatihnya. Sekarang Anda perlu mengembangkan sebuah rencana. Heres bagaimana: Tetapkan tujuan spesifik untuk memenuhi setiap kebutuhan pelatihan yang telah Anda identifikasi. Gunakan pengukuran terukur untuk pencapaian yang Anda inginkan agar dicapai oleh karyawan setelah pelatihan, seperti kuota produksi yang meningkat atau tingkat cedera yang menurun. Gunakan grafik, grafik, dan tabel sedapat mungkin untuk menunjukkan angka dan tren spesifik manajemen yang akan dicapai program pelatihan Anda. Misalnya, bagan kurva produktivitas yang meningkat yang ingin Anda capai dengan pelatihan atau grafik tingkat cedera yang ingin Anda capai. Tetapkan target realistis yang bisa dicapai, namun tidak harus mudah. Kenali trainee Anda dengan cukup baik untuk mengetahui bagaimana menantang mereka agar meraih kinerja yang lebih efektif. Misalnya, melihat puncak produksi tertinggi yang pernah dicapai karyawan, bahkan jika hanya satu kali, dan menetapkan target Anda sedikit di atas titik ini. Karyawan tahu mereka bisa mencapainya karena sudah mereka miliki. Tapi mereka juga tahu tantangannya untuk mencapainya. Buat daftar semua orang yang perlu dilatih di setiap bidang topik. Gunakan daftar ini untuk membantu Anda menyesuaikan pelatihan dengan audiens Anda. Siapkan peserta pelatihan dengan berkomunikasi sebelum sesi dengan prequizz, agenda, atau permintaan untuk area tertentu yang ingin ditangani peserta pelatihan. Buat jadwal latihan. Buat jadwal utama semua pelatihan yang ingin Anda lakukan bulan ini atau tahun ini. Dalam jadwal utama, tetapkan tanggal khusus untuk setiap sesi. Sertakan tanggal makeup untuk trainee yang tidak dapat menghadiri sesi yang dijadwalkan. Gunakan kemajuan logis untuk pelatihan multi-bagian, pastikan sesi terlalu jauh sehingga trainee melupakan pelatihan pertama atau terlalu dekat sehingga peserta mengalami banyak informasi yang berlebihan. Juga beri waktu bagi trainee yang menginginkan lebih banyak pelatihan di sesi pertama untuk menerimanya sebelum sesi berikutnya diadakan. Pilih metode yang tepat untuk setiap kelompok peserta pelatihan di setiap bidang topik. Rencanakan untuk menggunakan lebih dari satu metode pelatihan untuk setiap topik untuk memastikan bahwa Anda menjangkau semua jenis peserta didik dalam sesi ini. Rencanakan fleksibilitas ke penggunaan bahan Anda sehingga Anda siap menghadapi kesulitan teknis atau masalah lainnya. Cantumkan materi dan metode yang akan Anda gunakan di setiap sesi. Begitu Anda memiliki semua informasi yang dikumpulkan dan diatur ini, Anda akan sangat mulai untuk mulai mengembangkan secara spesifik sesi pelatihan Anda. Bab berikut mencakup rangkaian gaya dan bahan pelatihan yang komprehensif dan membantu Anda menentukan metode mana yang terbaik untuk digunakan kapan dan bagaimana menggabungkan metode untuk menyajikan pendekatan pembelajaran campuran yang efektif. Kertas putih gratis
Apa-yang terjadi-untuk-karyawan-opsi saham-saat-saham-terbagi
Option-trading-360