Pelatihan-strategi-cover-sheet

Pelatihan-strategi-cover-sheet

Online-kelas-untuk-options-trading
Online-trading-td-ameritrade
Option-trading-podcast


Persen-of-s & p-saham-di atas-rata-rata 200 hari bergerak Wasendorf-trading-system Indikator-forex-yang-mudah-digunakan Rsi-trendline-break-strategy Pokemon-trading-card-game-online-emulator Icici-option-trading-demo

8 Langkah Untuk Menciptakan Strategi Pelatihan Virtual yang Sukses Sabtu 6 September 2014 Cara membuat Strategi Pelatihan Virtual yang Sukses Semakin banyak organisasi, baik publik maupun swasta, memanfaatkan pelatihan virtual untuk mengembangkan ketrampilan karyawan dan tetap up-to-date dengan mereka. Kebijakan dan prosedur organisasi. Namun, dalam banyak hal, menciptakan strategi pelatihan virtual yang sukses adalah sebuah seni, dan berbagai elemen harus hadir untuk menerapkan pengalaman informatif dan menarik bagi karyawan. Tapi apa elemen-elemen ini, dan teknik mana yang harus digunakan saat mengembangkan strategi pelatihan virtual yang menawarkan pengembalian investasi terbaik Anda Mengembangkan garis besar rinci dan isi inti penelitian sebelumnya. Salah satu aspek terpenting dari strategi pelatihan virtual yang sukses adalah organisasi. Dengan membuat garis besar Anda dapat tetap berada di topik dan lebih efektif menyusun keseluruhan pelatihan virtual Anda. Jika Anda tidak memiliki pengetahuan tentang topik ini, bicarakan dengan ahli materi pelajaran dan kumpulkan pendapat mereka tentang apa yang harus Anda sampaikan dan informasi apa yang dapat Anda tinggalkan. Penting untuk memiliki panduan yang harus diikuti oleh sesi pelatihan untuk memastikan bahwa semua konten penting tercakup. Komponen persiapan lain yang penting adalah menciptakan materi pembelajaran terlebih dahulu, dan memverifikasi bahwa mereka menyampaikan secara efektif informasi tersebut. Luangkan waktu untuk mengembangkan daftar referensi atau bahkan panduan pendamping kursus yang akan memungkinkan karyawan untuk mengeksplorasi topik lebih lanjut setelah pelatihan virtual selesai. Pertimbangkan audiens Anda dan tujuan utama mereka. Saat membuat strategi pelatihan virtual Anda, Anda harus selalu memahami siapa karyawan Anda dan apa yang mereka harapkan dapat dicapai melalui pelatihan mereka. Tujuan pembelajaran utama ini akan membantu Anda memilih potongan informasi yang harus disertakan dalam rencana kursus eLearning Anda, dan juga akan membantu Anda mengembangkan strategi pembelajaran virtual yang sesuai dengan kebutuhan belajar mereka yang beragam. Misalnya, jika audiens Anda harus mempelajari ketrampilan berbasis pekerjaan spesifik selama acara pelatihan virtual, Anda dapat menggabungkan latihan, topik diskusi, dan contoh dunia nyata yang membantu mengembangkan ketrampilan khusus tersebut. Demikian juga, belajar tentang tingkat pengalaman dan basis pengetahuan mereka akan memungkinkan Anda merancang strategi yang lebih efektif dan tepat sasaran. Saya sangat menganjurkan Anda untuk membaca 6 Pertanyaan Kunci Untuk Menganalisis Secara Efektif Pemirsa Kursus eLearning Anda. Sebarkan berita tentang latihan virtual eventcourse dengan baik terlebih dahulu. Bahkan strategi pelatihan terorganisir dengan terorganisir dengan baik pun akan sia-sia jika karyawan tidak sadar bahwa acara semacam itu sedang berlangsung. Jadi, Anda ingin memastikan untuk menyebarkan berita tentang kursus atau acara pelatihan virtual sebelumnya, untuk meningkatkan kehadiran karyawan. Buat buzz dengan mengirimkan email di seluruh perusahaan, kirimkan informasi tentang acara di papan buletin atau di area umum, dan sebutkan di buletin perusahaan. Fokus pada pengiriman konten yang mudah digunakan. Pelatihan virtual Anda harus mudah diakses, bahkan bagi karyawan yang tidak mengerti teknologi. Navigasi harus sederhana dan mudah, dan setiap karyawan harus tahu persis bagaimana cara log masuk ke sistem agar bisa menghadiri siaran langsung atau webinar. Anda bahkan mungkin ingin mempertimbangkan untuk menawarkannya di lebih dari satu platform, seperti merekam acara dan mengunggahnya ke perusahaan LMS atau situs web untuk referensi di kemudian hari atau bagi mereka yang melewatkan siaran langsung. Ajukan pertanyaan menarik dan pemikiran untuk mendorong diskusi. Acara langsung paling berhasil saat instruktur atau fasilitator meluangkan waktu untuk membuat topik dan pertanyaan diskusi yang merangsang pemikiran. Ingatlah bahwa Anda, sebagai profesional eLearning, ada untuk membimbing diskusi dan membantu untuk tetap mengikuti jalur. Ini berarti bahwa Anda harus menyampaikan bagian-bagian penting dari informasi, dan kemudian mengajukan pertanyaan menarik yang membuat karyawan berpikir dan berinteraksi. Ajukan pertanyaan atau masalah dan mintalah karyawan untuk mengetik tanggapan mereka. Kemudian, diskusikan setiap tanggapan, atau mintalah mereka untuk mengajukan pertanyaan atau masalah mereka sendiri yang bisa didiskusikan selama acara berlangsung. Hal ini membuat mereka merasa seolah-olah mereka adalah peserta aktif, bukan hanya peserta kuliah. Ambil perhatian pada konten penting dan tawarkan rekap berkala. Anda dapat menyoroti konten penting dengan memasukkannya ke dalam presentasi di layar yang menyertai siaran langsung. Ini akan membantu karyawan untuk memperoleh informasi lebih baik, menyerapnya, dan mengingatnya bila diperlukan. Selain itu, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menawarkan rekap berkala di seluruh kursus pelatihan virtual. Misalnya, setelah Anda membahas topik tertentu secara panjang lebar, cepatlah melalui poin-poin penting yang Anda diskusikan, sehingga karyawan dapat memahami apa yang harus mereka ambil dari sesi pelatihan. Selain itu, selalu pastikan untuk menjelaskan bagaimana belajar keterampilan atau informasi akan bermanfaat bagi karyawan, sehingga mereka lebih termotivasi untuk berpartisipasi dalam proses pelatihan. Dorong kolaborasi kelompok melalui platform media sosial. Twitter, Facebook, dan situs media sosial lainnya bisa menjadi alat yang sangat berharga untuk strategi pelatihan virtual Anda. Meminta karyawan untuk mengajukan pertanyaan sebelum acara dengan membuat pos, atau mintalah mereka menciak saat acara berlangsung dan membaca pertanyaan mereka dengan keras saat Anda memberikan pelatihan. Hal ini juga mendorong mereka untuk berinteraksi satu sama lain melalui platform media sosial ini, yang meningkatkan kolaborasi kelompok. Ingat: Jaga agar tetap pendek dan mudah menghindari informasi yang berlebihan. Fakta yang terbukti bahwa terlalu banyak informasi sekaligus dapat menyebabkan kelebihan beban kognitif. Dengan demikian, Anda harus berusaha untuk menjaga sesi sesingkat mungkin. Selain itu, sebaiknya Anda hanya menyertakan informasi yang mutlak diperlukan. Itu bukan untuk mengatakan bahwa Anda tidak boleh menyertakan contoh lucu yang membantu karyawan untuk berhubungan dengan konten atau cerita menarik yang menggambarkan maksud Anda. Namun, teruskan topik dan hindari penjelasan verbose, karena ini bisa mengakibatkan kebosanan dan pelepasan karyawan. Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, kiriman pelatihan virtual Anda akan efektif, menarik, dan informatif. Mencari tips tambahan yang dapat membantu Anda menghindari sesi pelatihan virtual yang membosankan Fitur Kelas Cara Menghindari Sucky Virtual Classrooms 5 teknik yang dapat Anda manfaatkan untuk mengembangkan strategi kelas virtual yang sukses. Last but not least, Anda mungkin juga menemukan dua artikel berikut berharga: 8 Tip Untuk Membuat Strategi eLearning Synchronous yang Efektif Pada artikel ini, Ill memberi Anda selangkah demi selangkah melihat bagaimana menciptakan strategi pembelajaran sinkron yang informatif, Menarik, dan interaktif. Terlepas dari apakah Anda sedang mengembangkan rencana eLearning pribadi atau perusahaan dan apakah Anda merencanakan acara, pelajaran, atau kursus, ada beberapa tip pembelajaran sinkron yang harus Anda ikuti. 7 Tip Untuk Menciptakan Strategi eLearning Blended yang Efektif Pada artikel ini, Ill membahas bagaimana membuat strategi eLearning yang berhasil mengintegrasikan strategi perancangan eLearning sinkron dan asinkron, sehingga Anda dapat menawarkan pengalaman belajar eLearning yang beragam dan efektif kepada Anda. Rencana Perencanaan Template Setiap pelatih membutuhkan titik awal saat mempersiapkan pelatihan yang akan disampaikannya. Dan memiliki titik awal yang tepat, dalam bentuk rencana pelatihan yang hebat, dapat membuat perbedaan besar dalam pengalaman pelatih secara keseluruhan dan pada akhirnya pengalaman para peserta pelatihan. Untuk membantu Anda mempersiapkan pelatihan yang mengagumkan, kami memberikan beberapa template rencana pelatihan yang dapat Anda gunakan dalam pelatihan Anda. Mereka bebas untuk menggunakan dan harus membantu Anda merancang dan menyiapkan rencana pelatihan yang hebat. Cukup klik gambar dan kemudian template rencana pelatihan akan diunduh di komputer Anda. Rencana Pelatihan Template no. 1 (.doc, 89 KB) Rencana Pelatihan Template no. 2 (.doc, 82 KB) Rencana Pelatihan Template no. 3 (.doc, 108 KB) Dapatkan Template KitTraining and Assessment Template Template Pelatihan dan Penilaian GRATIS Template ini tersedia secara gratis untuk Anda gunakan. Beberapa di antaranya akan membantu Certificate IV dalam Pelatihan dan Penilaian atau dalam perancangan sesi pelatihan. Template Training and Assessment Strategy (TAS) Template Strategi pelatihan dan penilaian atau TAS adalah dokumen tingkat tinggi yang biasanya menunjukkan bagaimana sebuah program akan disampaikan (Training) dan dinilai (Assessment). Ada banyak kegunaan untuk TAS, yang paling umum adalah untuk tujuan audit, perencanaan organisasi, komunikasi klien dan sebagai kerangka acuan bagi mereka yang terlibat dalam desain, penilaian pengiriman atau administrasi program. Contact Scope Training jika Anda menginginkan template TAS Template Garis Besar rinci Garis besar unit merinci setiap unit (atau cluster) yang akan dikirim atau dinilai. Garis besar unit berisi jadwal untuk pengiriman dan penilaian unit atau cluster tertentu. Garis besar unit memiliki banyak kegunaan termasuk merancang program, mengorganisir sumber daya dan logistik dan mengkomunikasikan tanggal dan informasi penting kepada siswa. Template Rencana Sesi Rencana sesi menunjukkan bagaimana sesi individu akan terjadi, pada dasarnya menyediakan peta jalan untuk pengiriman dan penilaian satu sesi. Topik yang dibahas biasanya dipecah menjadi bagian berbasis waktu untuk memungkinkan konsultan mengelola waktu sesi secara efektif. Rencana sesi dapat digunakan untuk memastikan semua persyaratan tercakup dalam sesi ini, sebagai panduan bagi fasilitator atau sebagai redundansi dalam hal fasilitator lain harus menjalankan sesi ini. Tinggalkan Balasan Batalkan sumber daya TOPTAE10 Sumber daya ini dirancang untuk digunakan bersamaan dengan Workbooks dan Bahan Penilaian Peserta yang dikembangkan untuk Paket Pelatihan Pelatihan dan Pelatihan TAE10 oleh Inovasi amp Business Skills Australia. Untuk melihat berbagai materi dukungan IBSA, kunjungi toko online IBSA. Daftar istilah VET TAEASS301B Berkontribusi pada penilaian Lampiran 1: Contoh rencana penilaian Lampiran 2: Contoh alat asesmen Lampiran 1: Formulir 1 ndash Peran dan tanggung jawab Anda Lampiran 2: Formulir 2 ndash Pengaturan organisasi Lampiran 3: Formulir 3 ndash Kumpulkan dan catatlah bukti Rencana TAEASS401B Kegiatan penilaian dan proses Lampiran 1: Rencana penilaian sampel Lampiran 2: Metode dan alat asesment Lampiran 3: Alat penilaian ndash pemetaan kompetensi Lampiran 4: Daftar periksa observasi prosedur Lampiran 5: Perangkat penilaian penilaian diri Lampiran 6: Template matriks penilaian sampel Lampiran 1: Contoh Rencana penilaian TAEASS402B Menilai kompetensi Lampiran 1: Contoh rencana penilaian Lampiran 2: Mendukung kandidat Lampiran 3: Panduan penandaan contoh Lampiran 4: Daftar periksa sampel sampel TAEASS403B Berpartisipasi dalam validasi penilaian Buku Kerja Peserta dan Bahan Penilaian Lampiran 1: Rencana validasi penilaian Lampiran 2: Validasi penilaian Partici Catatan catatan Lampiran 3: Daftar periksa validasi penilaian Lampiran 4: Materi validasi penilaian lembar lampiran Lampiran 5: Daftar periksa validasi penilaian Lampiran 6: Atase penilaian penilaian Lampiran 7: Laporan validasi penilaian TAEASS501A Berikan praktik penilaian lanjutan Lampiran 1: Daftar periksa observasi ndash melihat rekan menilai Lampiran 3: Rencana pengembangan profesional TAEASS502B Merancang dan mengembangkan alat penilaian Lampiran 1: Tugas penilaian mandiri kandidat Lampiran 2: Catatan bukti untuk asesmen RPL Lampiran 3: Daftar periksa observasi prosedur Lampiran 4: Daftar periksa observasi yang kompleks Lampiran 5: Rekaman pertanyaan verbal mengenai pengetahuan yang dibutuhkan Lampiran 6: Laporan bukti pihak ketiga Lampiran 7: Proyek tempat kerja Lampiran 8: Evaluasi portofolio Lampiran 9: Pemetaan kompetensi Lampiran 10: Daftar periksa untuk desain, pengembangan, review dan uji coba Lampiran 1: Daftar periksa evaluasi TAEDEL301A Memberikan instruksi keterampilan kerja Lampiran 1: Peserta didik perlu Kuesioner Lampiran 2: Rencana pengiriman Lampiran 3: tinjauan pembelajar Lampiran 1: Pengajar membutuhkan kuesioner Lampiran 2: Formulir instruksi keterampilan kerja TAEDEL401A Merencanakan, mengatur dan memberikan pembelajaran berbasis kelompok Lampiran 1: Referensi Lampiran 2: Contoh rencana sesi Lampiran 3: Rencana sesi Template Lampiran 1: Template rencana sesi Lampiran 2: Daftar periksa pihak ketiga TAEDEL402A Merencanakan, mengatur dan memfasilitasi pembelajaran di tempat kerja Lampiran 1: Rencana pembelajaran individual Lampiran 2: Contoh formulir umpan balik evaluasi Lampiran 1: Rencana pembelajaran individual Lampiran 2: Berbasis pekerjaan Rencana jalur belajar Lampiran 3: Rencana sesi TAEDEL403A Mengkoordinasikan dan memfasilitasi pembelajaran berbasis jarak Lampiran 1: Strategi pembelajaran contoh Lampiran 2: Contoh program pembelajaran Lampiran 3: Contoh rencana pembelajaran penyampaian yang fleksibel Lampiran 4: Kuesioner kesesuaian Lampiran 5: Alat evaluasi sumber belajar Lampiran 6 : Alat evaluasi sumber berbasis jarak Lampiran 7: Aktivitas penilaian contoh Lembar Lampiran 8: Contoh catatan kontak Lampiran 9: Alat evaluasi pembelajaran jarak jauh TAEDEL404A Mentor di tempat kerja Lampiran 1: Alat tujuan belajar Lampiran 2: Contoh rencana pelatihan Lampiran 3: Contoh rencana mentoring Lampiran 4: agenda sesi pendampingan dan catatan diskusi TAEDES401A Merancang dan mengembangkan Program pembelajaran Lampiran 1: Rencana program pembelajaran Lampiran 2: Memicu kata-kata untuk mengidentifikasi keterampilan inti Lampiran 3: Mengidentifikasi keterampilan LLN dalam unit kompetensi Lampiran 1: Rencana program pembelajaran Lampiran 2: Rencana pengendalian risiko Lampiran 3: Kuesioner evaluasi TAEDES402A Menggunakan paket pelatihan dan Kursus terakreditasi untuk memenuhi kebutuhan klien Lampiran 1: Menganalisis unit template kompetensi Lampiran 2: Tabel kontekstualisasi Lampiran 3: Pedoman Penilaian TAEDES501A Merancang dan mengembangkan strategi pembelajaran Lampiran 1: Kerangka Strategi Pembelajaran TAEDES505A Mengevaluasi program pelatihan Lampiran 1: Rencana evaluasi sederhana Lampiran 2 : Rencana evaluasi terperinci Lampiran 3: Evaluasi sampel Asi laporan TAEICR501A Bekerja dalam kemitraan dengan industri, perusahaan dan kelompok masyarakat Lampiran 1: Strategi Pembelajaran dan Pengembangan TAELLN401A Mengatasi kemampuan bahasa, melek huruf dan berhitung bahasa dewasa Lampiran 1: Profil spiky Lampiran 2: Ringkasan penilaian keterampilan LLN Lampiran 3: Rencana pembelajaran individu Lampiran 4 : Daftar periksa observasi pihak ketiga TAELLN501B Mendukung pengembangan keterampilan bahasa, melek huruf dan berhitung dewasa Lampiran 2: Profil pendidik TAEPDD501A Memelihara dan meningkatkan praktik profesional Lampiran 1: Daftar periksa observasi pihak ketiga fasilitasi ndash untuk pembelajaran kelompok Lampiran 2: Daftar periksa observasi pihak ketiga ndash Penilaian kandidat Lampiran 3: Alat penilaian mandiri Lampiran 4: Rencana mata uang kejuruan Lampiran 5: Rencana mata uang VET Lampiran 6: Template rencana pengembangan profesional Lampiran 7: Template catatan pengembangan profesional TAERES501A Terapkan penelitian pada praktik pelatihan dan penilaian Lampiran 1: Ringkasnya TAETAS501B Melakukan Analisis kebutuhan pelatihan organisasi Lampiran 1: Contoh Survei TAE40110 Penilaian Holistik Semua Unit Inti Lampiran 1: Daftar tugas penilaian Lampiran 2: Gambar pelatih dan asesor yang kompeten Lampiran 3: Menganalisis unit kerangka kompetensi Lampiran 4: Tabel kontekstualisasi Lampiran 5: Penilaian Pedoman Lampiran 6: Rencana program pembelajaran Lampiran 7: Rencana pengendalian risiko Lampiran 8: Kuesioner evaluasi Lampiran 9: Rencana jalur pembelajaran berbasis kerja Lampiran 10: Rencana pembelajaran individual Lampiran 11: Rencana sesi untuk fasilitasi di tempat kerja Lampiran 12: Rencana sesi untuk pengiriman kelompok Lampiran 13: Daftar periksa observasi pihak ketiga Lampiran 14: Kerangka penilaian rencana Lampiran 15: Daftar periksa validasi penilaian ndash Prinsip penilaian Lampiran 16: Daftar periksa validasi penilaian ndash Aturan bukti Lampiran 17: Laporan validasi penilaian TAE40110 Asesmen Holistik Unit Desain Pembelajaran Inti Lampiran 1: Daftar Periksa Tugas penilaian Lampiran 2: P Icture pelatih dan asesor yang kompeten Lampiran 3: Menganalisis unit kerangka kompetensi Lampiran 4: Tabel kontekstualisasi Lampiran 5: Pedoman penilaian Lampiran 6: Rencana program belajar Lampiran 7: Rencana pengendalian risiko Lampiran 8: Kuesioner evaluasi TAE40110 Penilaian Holistik Pengiriman Inti amp Fasilitasi Unit Apendiks 1: Daftar tugas penilaian Lampiran 2: Gambar pelatih dan asesor yang kompeten Lampiran 3: Rencana jalur pembelajaran berbasis kerja Lampiran 4: Rencana pembelajaran individual Lampiran 5: Rencana sesi untuk fasilitasi di tempat kerja Lampiran 6: Rencana sesi untuk pengiriman kelompok Lampiran 7: Daftar observasi pihak ketiga TAE40110 Unit Penilaian Penilaian Holistik Lampiran 1: Daftar tugas penilaian Lampiran 2: Gambar pelatih dan asesor yang kompeten Lampiran 3: Template rencana penilaian Lampiran 4: Daftar periksa validasi penilaian ndash Prinsip penilaian Lampiran 5: Penilaian Daftar periksa validasi ndash Aturan bukti Lampiran 6: A Laporan validasi ssessment
Strategi pendapatan-menggunakan-pilihan
Persentase-of-nyse-saham-diatas-10-hari-rata-rata bergerak