Penetapan harga forex

Penetapan harga forex

Nokia-n9-forex
Trade-binary-options-with-bollinger-bands
Options-trading-order-types


Vantage-fx-binary-options-platform Investasikan-oggi-forex Bagaimana-untuk-menggunakan-bollinger-band-to-trade-forex Learn-about-options-trading-india Pilihan satu sentuhan-biner-arbitrase Apakah-forex-trading-haram-in-islam

Price Fixing Apakah Harga Fixing Price fixing adalah menetapkan harga suatu produk atau jasa, daripada membiarkannya ditentukan secara alami melalui kekuatan pasar bebas. Undang-undang antimonopoli membuat usaha ilegal memutuskan untuk memperbaiki harga mereka dalam keadaan tertentu. Namun, tidak ada perlindungan hukum terhadap penetapan harga pemerintah. Dalam usaha naas untuk mengakhiri Depresi Besar. Sebagai contoh, Franklin Roosevelt memaksa bisnis untuk memperbaiki harga di tahun 1930an. Namun, tindakan ini mungkin benar-benar memperpanjang penurunan. BREAKING DOWN Price Fixing Beberapa ekonom meyakini undang-undang antimonopoli tidak perlu karena pasar bebas sudah mengandung beberapa penjaga internal terhadap penetapan harga. Konsumen yang percaya bahwa barang dengan harga tidak wajar tinggi dapat melakukan hal-hal berikut: Membeli barang pengganti atau layanan yang harganya lebih rendah Mengurangi konsumsi mereka untuk barang, sehingga tidak menguntungkan bagi bisnis untuk menjaga harga tetap Beli produk dari negara lain. Ketidakpercayaan di antara perusahaan dalam pengaturan penetapan harga juga bertindak sebagai penghambat manipulasi lanjutan. Dan, jika semua itu gagal, penetapan harga biasanya akan terpecah karena kekuatan pembeli besar untuk menegosiasikan harga yang bersedia mereka bayar. Bagaimana cara kerja kuotasi Forex? Nilai tukar kolosal dari pasar valuta asing global (forex) dwarfs Dari yang lain, dengan perkiraan omset harian sebesar 5,35 triliun, menurut survei tiga tahunan Bank for International Settlements pada tahun 2013. Perdagangan spekulatif mendominasi transaksi komersial di pasar forex. Karena fluktuasi konstan (menggunakan oxymoron) dari kurs mata uang menjadikannya tempat ideal bagi pemain institusional dengan kantong dalam seperti bank besar dan dana lindung nilai untuk menghasilkan keuntungan melalui perdagangan mata uang spekulatif. Sementara ukuran pasar forex harus menghalangi kemungkinan adanya kecurangan atau penetapan harga mata uang secara artifisial, skandal yang berkembang menunjukkan hal yang sebaliknya. (Lihat juga Forex Trading: Panduan Pemula.) Akar Masalah: Perbaikan Mata Uang Perbaikan mata uang penutupan mengacu pada patokan nilai tukar mata uang asing yang ditetapkan di London pada pukul 4 sore. harian. Dikenal sebagai suku bunga WMReuters, mereka ditentukan berdasarkan transaksi jual beli aktual yang dilakukan oleh pedagang forex di pasar antar bank selama jendela 60 detik (30 detik di kedua sisi pukul 16:00). Suku bunga acuan untuk 21 mata uang utama Didasarkan pada tingkat rata-rata semua perdagangan yang terjadi dalam periode satu menit ini. Pentingnya tingkat patokan WMReuters terletak pada kenyataan bahwa mereka terbiasa menghargai triliunan dolar dalam investasi yang dipegang oleh dana pensiun dan pengelola uang secara global, termasuk lebih dari 3,6 triliun dana indeks. Kolusi antara trader forex untuk menetapkan tingkat suku bunga di tingkat artifisial ini berarti bahwa keuntungan yang mereka dapatkan melalui tindakan mereka pada akhirnya datang langsung dari kantong investor. Kolusi IM dan membenturkan penutupan Tuduhan saat ini terhadap pedagang yang terlibat dalam skandal difokuskan pada dua area utama: Kolusi dengan berbagi informasi eksklusif mengenai pesanan klien yang tertunda menjelang pukul 4 sore. memperbaiki. Pembagian informasi ini diduga dilakukan melalui kelompok pesan instan - dengan nama menarik seperti The Cartel, The Mafia, dan The Bandits Club - yang hanya dapat diakses oleh beberapa pedagang senior di bank-bank yang paling aktif di pasar forex. Banging tutup, yang mengacu pada pembelian atau penjualan agresif mata uang di jendela fix 60 detik, dengan menggunakan perintah klien yang ditumpuk oleh pedagang pada periode yang mengarah ke 4 p.m. Praktik ini serupa dengan kinerja di masa depan dan penutupan pasar saham yang tinggi. Yang menarik hukuman kaku jika peserta pasar tertangkap dalam tindakan tersebut. Ini tidak terjadi di pasar forex yang sebagian besar tidak diatur, terutama pasar forex spot 2 triliun per hari. Membeli dan menjual mata uang untuk pengiriman segera tidak dianggap sebagai produk investasi. Dan oleh karena itu tidak tunduk pada peraturan dan peraturan yang mengatur sebagian besar produk keuangan. Katakanlah seorang pedagang di cabang bank besar London menerima perintah pada pukul 03:45 dari perusahaan multinasional A.S. untuk menjual 1 miliar euro dengan imbalan dolar pada fix 4 am. Nilai tukar pada pukul 3:45 sore. Adalah EUR 1 USD 1,4000. Sebagai urutan ukuran itu bisa memindahkan pasar dan menekan tekanan pada euro. Pedagang bisa mendahului perdagangan ini dan memanfaatkan informasinya demi keuntungannya sendiri. Oleh karena itu, dia menetapkan posisi perdagangan cukup besar sebesar 250 juta euro, yang dia jual pada nilai tukar EUR 1 USD 1,3995. Karena trader sekarang memiliki euro pendek, posisi dollar yang panjang, adalah kepentingannya untuk memastikan bahwa euro bergerak lebih rendah, sehingga ia bisa menutup posisinya yang pendek dengan harga lebih murah dan mengantongi selisihnya. Oleh karena itu ia menyebar kata di antara pedagang lain bahwa ia memiliki permintaan klien besar untuk menjual euro, implikasinya adalah bahwa ia akan berusaha untuk memaksa euro melemah. Pada 30 detik sampai 4 p.m. Pedagang dan rekan-rekannya di bank lain - yang mungkin juga menumpuk pesanan klien euro menjual mereka - melepaskan gelombang penjualan di euro, yang menghasilkan tingkat suku bunga acuan yang ditetapkan pada EUR 1 1,3975. Pedagang tersebut menutup posisi perdagangannya dengan membeli kembali euro di 1,3975, membuat 500.000 poundsterling sedang dalam proses. Tidak buruk untuk beberapa menit kerja Multinasional A.S. yang telah dimasukkan ke dalam urutan awal kalah dengan mendapatkan harga yang lebih rendah untuk euro daripada jika tidak ada kolusi. Katakanlah untuk argumen bahwa perbaikan - jika ditetapkan secara wajar dan tidak artifisial - akan berada pada tingkat EUR 1 USD1.3990. Karena setiap pergerakan satu pip berarti 100.000 untuk pesanan ukuran ini, pergerakan 15-pip yang buruk di euro (yaitu 1.3975, bukan 1.3990), berakhir dengan biaya perusahaan A.S. 1,5 juta. Aneh meski sepertinya, tampilan depan yang ditunjukkan dalam contoh ini tidak ilegal di pasar forex. Dasar pemikiran untuk permisif ini didasarkan pada ukuran pasar forex, yaitu, bahwa hal itu sangat besar sehingga hampir tidak mungkin bagi pedagang atau kelompok pedagang untuk memindahkan tingkat mata uang ke arah yang diinginkan. Tapi apa yang dikeluhkan pihak berwenang adalah kolusi dan manipulasi harga yang jelas. Jika pedagang tidak menggunakan kolusi, dia menjalankan beberapa risiko saat memulai posisi short euro 250 juta, khususnya kemungkinan euro akan melonjak dalam 15 menit sebelum pukul 4 sore. Memperbaiki, atau diperbaiki pada tingkat yang jauh lebih tinggi. Yang pertama bisa terjadi jika ada perkembangan material yang mendorong euro menguat (misalnya, sebuah laporan yang menunjukkan peningkatan dramatis dalam ekonomi Yunani, atau pertumbuhan yang lebih baik dari perkiraan di Eropa) yang terakhir akan terjadi jika pedagang memiliki pesanan pelanggan untuk membeli Euro yang secara kolektif jauh lebih besar dari pada pedagang 1 miliar pelanggan pesanan untuk menjual euro. Risiko ini dikurangi sampai tingkat yang tinggi oleh para pedagang yang berbagi informasi sebelum penyelesaian, dan berkonspirasi untuk bertindak dengan cara yang telah ditentukan untuk mendorong nilai tukar dalam satu arah atau ke tingkat yang spesifik, daripada membiarkan kekuatan penawaran dan permintaan normal menentukan tingkat suku bunga ini. . Tertidur di saklar Skandal forex, datang seperti yang terjadi beberapa tahun setelah aib Libor yang sangat besar, telah menyebabkan kekhawatiran tinggi bahwa pihak berwenang telah tertidur di saklar lagi. Skandal pengajuan Libia digali setelah beberapa wartawan mendeteksi kesamaan yang tidak biasa pada tingkat yang dipasok oleh bank selama krisis keuangan tahun 2008. Suku bunga acuan forex pertama kali menjadi sorotan pada bulan Juni 2013, setelah Bloomberg News melaporkan lonjakan harga yang mencurigakan sekitar pukul 4 sore. memperbaiki. Wartawan Bloomberg menganalisis data selama periode dua tahun dan menemukan bahwa pada hari perdagangan terakhir bulan tersebut, gelombang tiba-tiba (minimal 0,2) terjadi sebelum pukul 4 sore. Sesering 31 waktu, diikuti dengan pembalikan cepat. Sementara fenomena ini diamati untuk 14 pasangan mata uang, anomali tersebut terjadi sekitar separuh waktu untuk pasangan mata uang yang paling umum seperti euro-dollar. Perhatikan bahwa nilai tukar akhir bulan telah memberi arti penting karena mereka merupakan dasar untuk menentukan nilai aset bersih akhir bulan untuk dana dan aset keuangan lainnya. Ironisnya skandal forex adalah bahwa pejabat Bank of England menyadari kekhawatiran tentang manipulasi nilai tukar pada awal tahun 2006. Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 2012, pejabat Bank of England dilaporkan mengatakan kepada pedagang mata uang bahwa berbagi informasi tentang pesanan nasabah yang tertunda tidaklah salah karena Ini akan membantu mengurangi volatilitas pasar. Setidaknya selusin regulator - termasuk Otoritas Perilaku Keuangan U., Uni Eropa. Departemen Kehakiman A.S., dan Komisi Persaingan Swiss - menyelidiki tuduhan pengganggu pedagang valas dan manipulasi tarif ini. Lebih dari 20 pedagang, beberapa di antaranya dipekerjakan oleh bank terbesar yang terlibat dalam forex seperti Deutsche Bank (NYSE: DB), Citigroup (NYSE: C) dan Barclays, telah diskors atau dipecat sebagai hasil penyelidikan internal. Dengan Bank of England terseret ke skandal manipulasi tingkat kedua, masalah ini dilihat sebagai ujian tegas kepemimpinan Bank of England Mark Carneys. Carney memimpin di BOE pada bulan Juli 2013, setelah memperoleh pengakuan dunia atas kemudi ekonom Kanada sebagai Gubernur Bank of Canada dari tahun 2008 sampai pertengahan 2013. Skandal manipulasi tingkat menyoroti fakta bahwa meskipun ukuran dan kepentingannya, pasar forex tetap paling tidak diatur dan paling buram di semua pasar keuangan. Seperti skandal Libor, hal itu juga mempertanyakan kebijaksanaan untuk membiarkan tingkat suku bunga yang mempengaruhi nilai triliunan dolar aset dan investasi yang harus ditetapkan oleh sebuah kelompok kecil yang nyaman dari beberapa individu. Solusi potensial seperti proposal Jerman bahwa perdagangan valas digeser ke bursa yang diatur datang dengan tantangan tersendiri. Meskipun tidak ada pedagang atau atasan mereka yang telah dituduh melakukan kesalahan dalam skandal forex sampai saat ini, hukuman yang berat mungkin akan diancam untuk pelaku terburuk. Sementara neraca pemain forex terbesar di pasar antar bank akan dapat dengan mudah menyerap denda ini, kerusakan yang diakibatkan skandal ini terhadap kepercayaan investor terhadap pasar yang adil dan transparan mungkin lebih tahan lama. Ukuran hubungan antara perubahan kuantitas yang diminta dari barang tertentu dan perubahan harga. Harga. Total nilai pasar dolar dari seluruh saham perusahaan yang beredar. Kapitalisasi pasar dihitung dengan cara mengalikan. Frexit singkatan dari quotFrench exitquot adalah spinoff Prancis dari istilah Brexit, yang muncul saat Inggris memilih. Perintah ditempatkan dengan broker yang menggabungkan fitur stop order dengan pesanan limit. Perintah stop-limit akan. Ronde pembiayaan dimana investor membeli saham dari perusahaan dengan valuasi lebih rendah daripada valuasi yang ditempatkan pada. Teori ekonomi tentang pengeluaran total dalam perekonomian dan pengaruhnya terhadap output dan inflasi. Ekonomi Keynesian dikembangkan. Harga Memperbaiki Undang-Undang Anti-Percaya Sherman Undang-undang Anti-Trust Sherman tahun 1890 (15 U.S.C.A. xA7xA7 1 et seq.), Undang-undang antimonopoli pertama dan paling penting di A.S. Ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Benjamin Harrison dan dinamai sesuai dengan pendukung utamanya, Senator Ohio John Sherman. Teori ekonomi yang berlaku yang mendukung undang-undang antimonopoli di Amerika Serikat adalah bahwa masyarakat paling baik dilayani oleh persaingan bebas dalam perdagangan dan industri. Ketika bisnis cukup bersaing untuk dolar konsumen, kualitas produk dan layanan meningkat sementara harga turun. Namun, banyak bisnis lebih suka mendikte harga, kuantitas, dan kualitas barang yang mereka hasilkan, tanpa harus bersaing memperebutkan konsumen. Beberapa bisnis telah mencoba untuk menghilangkan persaingan melalui cara ilegal, seperti menetapkan harga dan menetapkan wilayah eksklusif ke pesaing yang berbeda dalam industri. Undang-undang antimonopoli berusaha untuk menghilangkan perilaku ilegal tersebut dan mempromosikan kompetisi pasar bebas dan adil. Sampai akhir 1800-an pemerintah federal mendorong pertumbuhan bisnis besar. Namun, pada akhir abad ini, munculnya kepercayaan yang kuat mulai mengancam iklim bisnis A.S. Trust adalah perusahaan holding perusahaan yang, pada tahun 1888, telah mengkonsolidasikan sebagian besar industri manufaktur dan pertambangan A.S. menjadi monopoli nasional. Perwalian tersebut menemukan bahwa melalui konsolidasi mereka dapat membebankan harga Monopoli dan dengan demikian menghasilkan keuntungan yang berlebihan dan keuntungan finansial yang besar. Akses terhadap kekuatan politik yang lebih besar di tingkat negara bagian dan nasional menyebabkan keuntungan ekonomi lebih lanjut bagi trust, seperti tarif atau tarif kereta api yang diskriminatif atau potongan harga. Yang paling terkenal dari trust adalah Sugar Trust, the Whisky Trust, the Cordage Trust, the Beef Trust, the Tobacco Trust, John D. Rockefeller Oil Trust (Standard Oil of New Jersey), dan JP Morgans Steel Trust (Korporasi Baja AS ). Konsumen, pekerja, petani, dan pemasok lainnya langsung terluka secara moneter sebagai hasil monopoli. Yang lebih penting lagi, mungkin, adalah bahwa kepercayaan tersebut mengipasi api yang diperbarui sebagai rasa takut dan kebencian tradisional AS terhadap kekuatan yang tidak terkendali, baik politik maupun ekonomi, dan terutama monopoli yang mengakhiri atau mengancam kesempatan yang sama bagi semua bisnis. Publik menuntut tindakan legislatif, yang mendorong Kongres, pada tahun 1890, untuk melewati Undang-Undang Sherman. Tindakan tersebut diikuti oleh beberapa tindakan antimonopoli lainnya, termasuk Clayton Act of 1914 (15 USCA xA7xA7 12 et seq.), Federal Trade Commission Act of 1914 (15 USCA xA7xA7 41 et seq.), Dan Robinson-Patman Act of 1936 (15 USCA xA7xA7 13a, 13b, 21a). Semua tindakan ini berusaha untuk melarang praktik antikompetitif dan mencegah konsentrasi kekuatan ekonomi yang tidak masuk akal yang menghambat atau memperlemah persaingan. Undang-undang Sherman membuat kesepakatan untuk mengekstraksi tradequot ilegal. Ini juga membuat sebuah kejahatan untuk melakukan eksploitasi, atau mencoba memonopoli setiap bagian dari perdagangan atau perdagangan.quot Tujuan dari tindakan tersebut adalah untuk mempertahankan persaingan dalam bisnis. Namun, penegakan hukum terbukti sangat sulit. Kongres telah memberlakukan Undang-Undang Sherman sesuai dengan kekuatan konstitusionalnya untuk mengatur perdagangan antarnegara bagian, namun ini hanya untuk kedua kalinya Kongres mengandalkan kekuatan itu. Karena Kongres agak tidak yakin dengan jangkauan kekuasaan legislatifnya, karena Kongres tersebut membingkai undang-undang tersebut dalam konsep common law yang tidak memiliki detail. Misalnya, istilah kunci seperti monopoli dan kepercayaan tidak didefinisikan. Akibatnya, Kongres mengeluarkan masalah penegakan hukum ke Cabang Eksekutif. Dan ke cabang yudisial, hal itu memberi tanggung jawab untuk menafsirkan undang-undang tersebut. Namun, tindakan tersebut merupakan keberangkatan legislatif yang jauh dari filosofi laissez-faire yang dominan di era tersebut. Penegakan awal Undang-undang Sherman dihentikan, diatur sebagian oleh keputusan Mahkamah Agung di Amerika Serikat v. E. C. Knight Co., 156 U.S. 1, 15 S. Ct. 249, 39 L. Ed. 325 (1895), manufaktur itu bukan perdagangan antarnegara. Masalah ini segera dielakkan, dan Presiden Theodore Roosevelt mempromosikan penyebab antimonopoli tersebut, menyebut dirinya sebagai quottrustbuster.quot Pada tahun 1914, Kongres membentuk Federal Trade Commission (FTC) untuk meresmikan peraturan perdagangan yang adil dan untuk menyelidiki dan mengurangi praktik perdagangan yang tidak adil. Akibatnya, sejumlah kasus besar berhasil dibawa pada dekade pertama abad ini, yang sebagian besar mengakhiri kepercayaan dan pada dasarnya mengubah wajah organisasi industri A.S. Selama tahun 1920an, upaya penegakan hukum lebih sederhana, dan selama sebagian besar tahun 1930an, program pemulihan nasional New Deal mendorong kolaborasi industri daripada persaingan. Selama akhir 1930an, penegakan hukum antimonopoli secara intensif dilakukan. Sejak Perang Dunia II. Penegakan antimonopoli telah semakin dilembagakan di Divisi Antimonopoli Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal, yang dari waktu ke waktu, diberi wewenang lebih besar oleh Kongres. Kegiatan penegakan ketegori Departemen Kehakiman terhadap kartel sangat kuat, dan sanksi pidana semakin banyak dicari. Pada tahun 1992, Departemen Kehakiman memperluas kebijakan penegakannya untuk mencakup perilaku perusahaan asing yang merugikan ekspor A.S. Pengekangan Bagian Perdagangan salah satu Undang-Undang Sherman menetapkan bahwa kontrak quotevery, kombinasi dalam bentuk kepercayaan atau lainnya, atau persekongkolan, dalam menahan perdagangan atau perdagangan di antara beberapa negara bagian, atau dengan negara-negara asing dengan ini dinyatakan ilegal.quot Bahasa yang luas dari bagian ini telah didefinisikan secara perlahan dan dipersempit melalui keputusan pengadilan. Pengadilan telah menafsirkan tindakan tersebut untuk melarang hanya pembatasan perdagangan yang tidak masuk akal. Mahkamah Agung mengumumkan peraturan fleksibel ini, yang disebut Rule of Reason, di Standard Oil Co. di New Jersey v. Amerika Serikat, 221 U.S. 1, 31 S. Ct. 502, 55 L. Ed. 619 (1911). Di bawah Aturan Nalar, pengadilan akan melihat sejumlah faktor dalam menentukan apakah pembatasan perdagangan tertentu secara tidak wajar membatasi persaingan. Secara khusus, pengadilan mempertimbangkan penyusunan industri yang relevan, posisi terdakwa dalam industri itu, kemampuan pesaing terdakwa untuk menanggapi praktik yang ditantang, dan para terdakwa bermaksud untuk mengadopsi pengekangan tersebut. Analisis ini memaksa pengadilan untuk mempertimbangkan efek pro-kompetitif dari pengekangan serta efek anticompetitive-nya. Mahkamah Agung juga telah mendeklarasikan beberapa kategori pengekangan menjadi ilegal per se: yaitu, konon dianggap tidak beralasan dan karena itu ilegal. Untuk jenis pengekangan tersebut, pengadilan tidak harus melangkah lebih jauh dalam analisisnya daripada mengenali jenis pengekangan, dan penggugat tidak harus menunjukkan hal lain selain bahwa pengekangan tersebut terjadi. Pengekangan perdagangan dapat diklasifikasikan sebagai horizontal atau vertikal. Kesepakatan horizontal adalah melibatkan pesaing langsung pada tingkat yang sama dalam industri tertentu, dan kesepakatan vertikal melibatkan peserta yang bukan pesaing langsung karena mereka berada pada tingkat yang berbeda. Dengan demikian, kesepakatan horizontal dapat dilakukan antara produsen atau pengecer atau pedagang grosir, namun tidak melibatkan peserta dari berbagai kelompok. Kesepakatan vertikal melibatkan peserta dari satu atau lebih kelompok misalnya, produsen, pedagang grosir, dan pengecer. Perbedaan ini menjadi sulit dilakukan dalam situasi fakta tertentu, namun penting dalam menentukan apakah menerapkan peraturan peradilan ilegal atau Aturan Nalar. Misalnya, alokasi pasar horizontal memang ilegal, namun alokasi pasar vertikal tunduk pada uji rule-of-reason. Bagian Tindakan yang Disorot salah satu Undang-Undang Sherman melarang tindakan bersama, yang membutuhkan lebih dari sekedar tindakan sepihak oleh seseorang atau bisnis semata. Mahkamah Agung telah menyatakan bahwa sebuah organisasi dapat menangani atau menolak untuk berurusan dengan siapapun yang mereka inginkan, selama organisasi tersebut bertindak secara independen. Tetapi jika produsen dan peritel tertentu setuju bahwa produsen hanya akan menyediakan produk untuk pengecer tersebut dan bukan kepada orang lain, maka itu adalah tindakan terpadu yang mungkin melanggar Undang-Undang Sherman. Perusahaan dan karyawannya dianggap sebagai entitas individual untuk tujuan tindakan ini. Demikian juga, perusahaan induk dan anak perusahaannya yang dimiliki sepenuhnya dianggap sebagai entitas individu. Bukti tindakan bersama dapat ditunjukkan dengan persetujuan tertulis atau tertulis, atau dapat disimpulkan dari Bukti Kelimpahan. Sadar paralelisme (pola perilaku yang sama di antara pesaing) tidak cukup untuk menyiratkan persekongkolan. Pengadilan telah menganggap bahwa konspirasi memerlukan elemen tambahan seperti tindakan kompleks yang akan menguntungkan masing-masing pesaing hanya jika mereka semua bertindak dengan cara yang sama. Usaha patungan, yang merupakan bentuk asosiasi bisnis di antara pesaing yang dirancang untuk tujuan bisnis lebih lanjut, seperti pembagian biaya atau pengurangan redundansi, umumnya diteliti di bawah Peraturan Alasan. Tapi pengadilan pertama-tama melihat alasan bahwa Joint Venture didirikan untuk menentukan apakah tujuannya adalah untuk memperbaiki harga atau melakukan beberapa aktivitas melanggar hukum lainnya. Kongres mengeluarkan National Cooperative Research Act 1984 (15 U.S.C.A. xA7xA7 4301-06) untuk mengizinkan dan mendorong pesaing untuk terlibat dalam usaha patungan yang mempromosikan penelitian dan pengembangan teknologi baru. Aturan Alasan akan berlaku untuk jenis usaha patungan tersebut. Penyesuaian Harga Kesepakatan untuk menghambat persaingan harga dengan menaikkan, menekan, memperbaiki, atau menstabilkan harga adalah contoh paling serius dari sebuah per se pelanggaran berdasarkan Sherman Act. Di bawah undang-undang tersebut, tidak penting apakah harga tetap ditetapkan dengan harga maksimum, harga minimum, biaya sebenarnya, atau harga pasar wajar. Hal ini juga tidak penting menurut hukum apakah harga tetap itu masuk akal. Semua kesepakatan penetapan harga horizontal dan vertikal adalah ilegal. Perjanjian penetapan harga horizontal mencakup kesepakatan antara penjual untuk menetapkan harga maksimum atau minimum untuk barang atau jasa tertentu. Ini juga bisa mencakup pesaing yang mengubah harganya secara bersamaan dalam beberapa situasi. Yang juga penting adalah fakta bahwa kesepakatan penetapan harga horizontal mungkin langsung atau tidak langsung dan tetap ilegal. Dengan demikian, promosi atau diskon yang terkait erat dengan harga tidak dapat dinaikkan, tertekan, diperbaiki, atau distabilkan, tanpa pelanggaran Sherman Act. Perjanjian penetapan harga vertikal mencakup situasi dimana grosir mengamanatkan harga minimum atau maksimum di mana pengecer dapat menjual produk tertentu. Alokasi Pasar Alokasi pasar adalah situasi di mana pesaing setuju untuk tidak bersaing satu sama lain di pasar tertentu, dengan membagi wilayah geografis, jenis produk, atau jenis pelanggan. Alokasi pasar adalah bentuk lain dari penetapan harga. Semua alokasi pasar horizontal adalah ilegal. Jika hanya ada dua produsen komputer di negara ini dan mereka masuk ke dalam kesepakatan alokasi pasar dimana produsen A hanya akan menjual ke pengecer di sebelah timur Mississippi dan pabrikan B hanya akan menjual ke pengecer di sebelah barat Mississippi, mereka telah menciptakan monopoli untuk diri mereka sendiri, Sebuah pelanggaran terhadap Sherman Act. Demikian juga, kesepakatan ilegal bahwa produsen A hanya akan menjual ke pengecer C dan D dan produsen B hanya akan menjual ke pengecer E dan F. Alokasi pasar vertikal teritorial dan pelanggan tidak berlaku secara ilegal namun dinilai berdasarkan Rule of Reason. Pada tahun 1985, Departemen Kehakiman mengumumkan bahwa mereka tidak akan menolak pembatasan apa pun oleh perusahaan yang memiliki kurang dari 10 persen pasar bersangkutan atau indeks harga vertikal, ukuran pangsa pasar yang relevan, menunjukkan bahwa kolusi dan pengucilan tidak memungkinkan untuk Perusahaan itu di pasar itu. Boikot, atau penolakan bersama untuk menangani, terjadi ketika dua atau lebih perusahaan setuju untuk tidak berurusan dengan pihak ketiga. Kesepakatan ini mungkin sangat antikompetitif dan mungkin melanggar Undang-Undang Sherman karena dapat mengakibatkan penghapusan kompetisi atau pengurangan jumlah peserta yang memasuki pasar untuk bersaing dengan peserta yang ada. Boikot yang diciptakan oleh kelompok dengan kekuatan pasar dan yang dirancang untuk menghilangkan pesaing atau memaksa pesaing tersebut menyetujui standar kelompok secara ilegal. Boikot yang lebih bersifat kooperatif, dirancang untuk meningkatkan efisiensi ekonomi atau membuat pasar lebih kompetitif, tunduk pada Aturan Nalar. Umumnya, kebanyakan pengadilan menemukan bahwa boikot horizontal, tapi bukan boikot vertikal, ilegal. Pengaturan Mengikat Ketika penjual memenuhi penjualan satu produk pada pembelian produk lain, penjual telah menyiapkan Pengaturan Pengikatan. Yang membutuhkan pemeriksaan hukum yang ketat. Situasi ini umumnya terjadi dengan produk terkait, seperti printer dan kertas. Dalam contoh itu, penjual hanya menjual printer tertentu (produk pengikatnya) kepada konsumen jika mereka setuju untuk membeli semua kertas printer mereka (produk yang diikat) dari penjual itu. Pengaturan pengikatan diteliti dengan seksama karena mereka memanfaatkan kekuatan pasar dalam satu produk untuk memperluas kekuatan pasar di produk lain. Hasil pengaturan pengikatan adalah mengurangi pilihan pembeli dan menyingkirkan pesaing. Pengaturan semacam itu seandainya terjadi ilegal jika penjual memiliki kekuatan ekonomi yang cukup besar dalam produk yang mengikat dan mempengaruhi sejumlah besar perdagangan antarnegara dalam produk terikat. Jika penjual tidak memiliki kekuatan ekonomi di pasar produk yang mengikat, pengaturan mengikat dinilai oleh Rule of Reason. Penjual dianggap memiliki kekuatan ekonomi jika menempati posisi dominan di pasar, produknya diuntungkan dari produk pesaing lainnya sebagai hasil dari ikatan, atau sejumlah besar konsumen telah menerima pengaturan pengikatan (yang membuktikan bahwa penjual adalah kekuatan ekonomi di pasar). Monopoli Bagian kedua dari Undang-Undang Sherman melarang monopoli, usaha untuk memonopoli, atau konspirasi untuk memonopoli. Monopoli adalah bentuk struktur pasar dimana hanya satu atau beberapa perusahaan saja yang mendominasi total penjualan produk atau layanan tertentu. Teori ekonomi menunjukkan bahwa perusahaan monopoli akan menggunakan kekuatan mereka untuk membatasi produksi barang dan menaikkan harga. Masyarakat menderita di bawah pasar monopoli karena tidak memiliki jumlah barang atau harga rendah yang dapat ditawarkan oleh pasar yang kompetitif. Meskipun bahasa Undang-Undang Sherman melarang semua monopoli, pengadilan berpendapat bahwa tindakan tersebut hanya berlaku untuk monopoli-monopoli tersebut yang dicapai melalui kekuatan yang disalahgunakan atau tidak adil. Monopoli yang telah diciptakan melalui perilaku yang efisien dan kompetitif tidak ilegal menurut Undang-Undang Sherman, asalkan metode yang jujur ‚Äč‚Äčtelah digunakan. Dalam menentukan apakah situasi tertentu yang melibatkan lebih dari satu perusahaan adalah monopoli, pengadilan harus menentukan apakah kehadiran monopoli ada di pasar. Kekuatan monopoli didefinisikan sebagai kemampuan untuk mengendalikan harga atau untuk menyingkirkan pesaing dari pasar. Pengadilan melihat beberapa kriteria dalam menentukan kekuatan pasar namun terutama berfokus pada pangsa pasar (bagian perusahaan dari pangsa total produk dan pasar geografis yang relevan). Pangsa pasar yang lebih besar dari 75 persen mengindikasikan kekuatan monopoli, saham kurang dari 50 persen tidak, dan saham antara 50 dan 75 persen tidak meyakinkan dalam dan dari diri mereka sendiri. Dalam memusatkan perhatian pada pangsa pasar, pengadilan tidak hanya mencakup produk yang sama persis, tetapi juga produk pengganti yang dapat diganti untuk produk perusahaan berdasarkan harga, kualitas, dan kemampuan beradaptasi untuk keperluan lain. Sebagai contoh, sereal sarapan berbentuk bulat gandum, dapat dianggap sebagai produk pengganti sereal sereal berbasis padi, atau mungkin juga sarapan bar granola. Selain pasar produk, pasar geografis juga penting dalam menentukan pangsa pasar. Pasar geografis yang relevan, wilayah di mana perusahaan menjual produk atau jasanya, mungkin bersifat nasional, regional, atau lokal. Pasar geografis mungkin dibatasi oleh biaya transportasi, jenis produk atau layanan, dan lokasi pesaing. Setelah kekuatan monopoli yang cukup telah terbukti, Undang-undang Sherman mensyaratkan menunjukkan bahwa perusahaan tersebut terlibat dalam tindakan yang tidak adil. Pengadilan memiliki pendapat yang berbeda mengenai apa yang merupakan tindakan tidak adil. Beberapa pengadilan mewajibkan perusahaan untuk membuktikan bahwa perusahaan tersebut memperoleh kekuatan monopoli secara pasif atau bahwa kekuatan tersebut ditopang oleh mereka. Pengadilan lain menganggapnya sebagai kekuatan yang tidak adil jika kekuatan monopoli digunakan bersamaan dengan perilaku yang dirancang untuk menyingkirkan pesaing. Masih ada pengadilan lain yang menemukan kekuatan yang tidak adil jika kekuatan monopoli digabungkan dengan beberapa praktik pemangsa, seperti harga di bawah biaya marjinal. Upaya untuk Memonopoli Bagian kedua dari Sherman Act juga melarang upaya memonopoli. Seperti perilaku lainnya yang dilarang di bawah Undang-Undang Sherman, pengadilan memiliki waktu yang sulit untuk mengembangkan standar yang membedakan usaha yang melanggar hukum untuk memonopoli dari perilaku persaingan yang normal. Standar yang dikembangkan oleh pengadilan memerlukan suatu maksud khusus untuk memonopoli bersama dengan probabilitas keberhasilan yang berbahaya. Namun, pengadilan tidak memiliki definisi seragam untuk maksud atau keberhasilan. Kasus menunjukkan bahwa semakin banyak kekuatan pasar yang diperoleh perusahaan, semakin kecil kemungkinannya untuk memonopoli. Konspirasi untuk Memonopoli Konspirasi untuk memonopoli adalah melanggar hukum berdasarkan pasal dua dari Sherman Act. Pelanggaran ini jarang dibebankan sendiri, karena sebuah konspirasi untuk memonopoli juga merupakan kombinasi dalam menahan perdagangan, yang melanggar salah satu bagian dari Sherman Act. Sesuai dengan undang-undang konspirasi tradisional, para konspirator untuk memonopoli bertanggung jawab atas tindakan masing-masing co-konspirator, bahkan atasan dan karyawan mereka, jika mereka mengetahui dan berpartisipasi dalam keseluruhan misi persekongkolan. Para konspirator yang bergabung dalam persekongkolan setelah dimulainya bertanggung jawab atas setiap tindakan selama persekongkolan, bahkan kejadian yang terjadi sebelum mereka bergabung. Pembacaan lebih lanjut Hylton, Keith N. 2003. UU Antimonopoli: Teori Ekonomi dan Evolusi Hukum Bersama. New York: Cambridge Univ. Tekan. Mann, Richard A. dan Barry S. Roberts. 2004. Essentials Hukum Bisnis. 8 ed. Mason, Ohio: ThomsonSouth-Western West. Posner, Richard A. 2002. UU Antimonopoli. 2d ed. Chicago: Univ. Dari Chicago Press Perbaikan harga referensi silang n. Sebuah pelanggaran kriminal undang-undang anti-trust federal, di mana beberapa bisnis pesaing mencapai kesepakatan rahasia (konspirasi) untuk menetapkan harga produk mereka untuk mencegah persaingan nyata dan mencegah masyarakat memperoleh manfaat dari persaingan harga. Pengetesan harga juga mencakup pengaturan rahasia harga yang menguntungkan antara pemasok dan produsen atau distributor yang disukai untuk mengalahkan persaingan. Tautan ke halaman ini: Semua temuan ini adalah penetapan harga ilegal dan pelanggaran antimonopoli federal. Setiap tahun tapi untuk proyeksi didasarkan pada 1.609 tonase aktual tahun 1981, sejak penggugat memperkirakan penetapan harga mulai terjadi pada tahun 1982. LLP telah mengajukan banyak kasus penetapan harga dan memulihkan jutaan dolar untuk konsumen dan bisnis yang terkena dampak penetapan harga yang tidak sah. Komisi tersebut mengatakan bahwa denda terkait dengan penetapan harga yang dilakukan oleh maskapai dan mitra codeshare-nya, Lufthansa Jerman, mengenai penerbangan antara Cape Town, Johannesburg dan Frankfurt. Bahaya tersebut telah disorot oleh keputusan seorang hakim Inggris bahwa pihak berwenang AS dapat mengupayakan ekstradisi warga Inggris ke AS dengan dasar bahwa penetapan harga setara dengan kecurangan. Kami menolak saran bahwa Argos terlibat dalam penetapan harga atau aktivitas anti persaingan. Baik Hoechst dan Eastman Chemical mengaku bersalah atas penetapan harga pada tahun 2000 dan 1999. Dia memberi isyarat niat yang jelas dari pihak Departemen Kehakiman untuk mengajukan tuduhan penetapan harga dan boikot dan memberi pengingat yang agak menunjuk bahwa penetapan harga di bidang medis, seperti di bidang lainnya, adalah ilegal terlepas dari utilitas sosial atau hasil yang menguntungkan. Itu mungkin terjadi Departemen Kehakiman telah menggambarkan penyelidikan dugaan penetapan harga oleh pemasok suku cadang mobil sebagai yang paling banyak menyapu di U. TORONTO, 26 Maret 2012 PRNewswire - Tiga gugatan class action telah diluncurkan di Pengadilan Tinggi Ontario yang mencari lebih dari 700 juta di damages on behalf of Canadian auto dealers over alleged price fixing on parts used in the manufacture of automobiles. A CAR dealer became the first person in the state to be convicted of price fixing under new competition laws yesterday. A Birmingham law firm is warning local businesses to avoid falling foul of the Competition Act as the Office of Fair Trading clamps down on price fixing with record fines.
Option-trading-education-review
Options-trading-strategy-and-risk-management-pdf