Perdagangan-komoditas-online-untuk-dummies

Perdagangan-komoditas-online-untuk-dummies

Trading-strategy-to-backtest
Pilihan-trading-education-free
Xe-forex-rates-india


Daftar-forex-perusahaan-di-chennai Top-5-biner-options-brokers-2012 Valutakurser-forex-bank Pilihan-fx-pasar The-non-musiman-bergerak-rata-rata-polinomial-adalah-tidak dapat dibalik Pilihan-trading-pemula

Apa Komoditas Sederhananya, komoditas adalah bahan baku yang digunakan manusia untuk menciptakan dunia yang dapat ditinggali. Manusia menggunakan energi untuk menopang diri mereka sendiri, logam untuk membangun senjata dan peralatan, dan produk pertanian untuk memberi makan diri mereka sendiri. Ini 8212 energi, logam, dan produk pertanian 8212 adalah tiga kelas komoditas, dan merupakan blok bangunan penting dari ekonomi global. Komoditi umumnya memenuhi kriteria berikut: Tradability: Komoditas harus diperdagangkan, artinya perlu ada kendaraan investasi yang layak untuk membantu Anda menukarkannya. Misalnya, sebuah komoditas disertakan jika memiliki kontrak berjangka yang ditugaskan padanya di salah satu bursa utama, atau jika sebuah perusahaan memprosesnya, atau jika ada ETF yang melacaknya. Uranium, yang merupakan komoditas energi penting, tidak dilacak oleh kontrak berjangka, namun beberapa perusahaan mengkhususkan diri pada pertambangan dan pengolahan mineral ini. Dengan berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini, Anda terkena paparan uranium. Deliverability: Semua komoditas harus diserahkan secara fisik. Minyak mentah dimasukkan karena bisa dikirim dalam tong, dan gandum disertakan karena bisa dikirim oleh gantang. Likuiditas: Setiap komoditi di pusat pembelajaran ini memiliki pasar yang aktif dengan pembeli dan penjual yang terus bertransaksi satu sama lain. Likuiditas sangat penting karena memberi Anda pilihan untuk masuk dan keluar dari sebuah investasi tanpa harus menghadapi kesulitan untuk mencoba menemukan pembeli atau penjual untuk efek-efek Anda. Copyright copy 2017 MarketWatch, Inc. Semua hak dilindungi undang-undang. Dengan menggunakan situs ini, Anda menyetujui Persyaratan Layanan. Kebijakan Privasi dan Kebijakan Cookie. Data Intraday yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan tunduk pada persyaratan penggunaan. Data akhir hari sejarah dan terkini yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan. Data intraday tertunda per persyaratan pertukaran. Indeks SPDow Jones (SM) dari Dow Jones Company, Inc. Semua penawaran ada di bursa lokal. Data penjualan terakhir real time yang disediakan oleh NASDAQ. Informasi lebih lanjut tentang simbol NASDAQ yang diperdagangkan dan status keuangan mereka saat ini. Data intraday tertunda 15 menit untuk Nasdaq, dan 20 menit untuk bursa lainnya. Indeks SPDow Jones (SM) dari Dow Jones Company, Inc. Data intraday SEHK disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan paling lambat 60 menit tertunda. Semua kutipan ada di waktu pertukaran lokal. MarketWatch Top StoriesTotul la Imperativ. Excelena Voastr, Sir, Dorel Sticu M adresez domniei voastre cu hormati profund i acelai sictir privind traiectoria domniei voastre profesionale: funcie de traseismul n politic pentru acelai scop: proiecte i pstrarea n funcie: Centrul Regional pentru Finanarea Investiiilor Rurale 4 Sud-Vest Craiova Direktur Adjunct Umum Dorel STICU Curriculum Vitae Firmware Cartelului terus s se lupte ntre ele dup ce au cunoscut prbuirea. Aciunile s-au mutat n instan saya se joac pe bani de recuperat. Sumele sunt fabuloase i nu conteaz dac mai recupereaz ceva din ele. Conteaz execuia i cine a mrturisit fr s nu i mai aduc aminte, primete avertismentul: execuia n instan hellip AFACEREA TERENURI PUNCTE TERMICE, DOSAR DISTINCT LA DNA Perawatan yang tidak terpuji sute de mii de euro sebuah fost yang pe degeaba unui amic. Apoi acesta l-a vndut saya bgat banii din vnzare n propriul buzunar. Dosar disjuns n acest caz. Este vorba despre modul n perawatan acionarii firmei RP ar fi hellip Suspendat din funcie la nceputul anului 2016, Ortana Ciobanu a fost acuzat de procurorii DNA ST Craiova de savrirea infraciunilor de luare de mit n form continuat i fals n nscrisuri sub semnatur privat n form continuat . Dosarul inculpatei sa aflat pe masa judecatorilor de la Tribunalul Olt timp de cinci luni, iar n 21 hellip Fostul condamnat pentru fapte de corupie n Primria Slatina, sebenarnya menumpuk i trimis n judecat n alte dou dosare, tot pentru fapte de corupie n Primria Slatina, Fostul administrator public, viceprimar i primar al slatinei, minel Florinel prina, saya scoate palatul unde locuia ct comisiona, la vnzare. Suma este derizorie, comparativ cu opulena greu de hellip Cnd pe 8220duamna8220 tunat zdravn o ia cu clduri de la silicon, saya maria. Cel mai adesea pe telefon, ca s-i descarce curajul. Precum odinioar, n vremea lu tata Miu ef, pe reetele fictive n reeaua farmaciilor ncercate. Mengumpulkan perawatan pentru, din 8220extenuare8220, sebuah schimbat, halal cu halatu i locul de munc. Asta ca hellip Interpelat pe subiectul nominalizrii ministrului de Justiie, preedintele PSD Olt, senatorul Paul Stnescu seorang spus c opiunea sa este pentru un ministru politic, nu tehnocrat. N ce privete speculaiile privind opiunea Victor Ponta: 8220 pribadi voi vota mpotriva acestei nominalizri, dac ea va exista. Asta nu nseamn c Victor Ponta nu se poate regsi n guvernul hellip Socialii democraii s-au ntrunit astzi n cadrul CEX PSD Olt pentru aaliza situaia intern din partid i implementarea programului de guvernare. N urma discuiilor au fost adoptate trei rezoluii, aduse la cunotiina opiniei publice de preedintele executeiv Marius Oprescu, prezent n cadrul conferinei de pres susinut imediat dup edina CEX. Alturi de Marius Oprescu hellip Dup ncercarea de poleial fcut asear la prietenul yang n urmrire naional, GhiTV, atept s-l vd pe Ponta scriindu-aku rezist pe pagina de Facebook. Ar orice s revin la vrful PSD. S-ar pupa saya cu Bsescu i cu Johanis la tribuna Senatului. Apariia lui Viorel la TV. La ceas de maxim audien, la doar hellip Aciunea este introdus terbaru n Contencios i se fundamenteaz pe Legea 1881999, Legea funcionarilor publici. Cel mai probabil, subprefectul Ionu Cotarcea se plnge pentru neacordarea unor sporuri, cum ar fi ad de anten, sau prima de instalare, situaie ntlnit frecvent n aciunile instanelor de judecat. Imanu Cotarcea, de profesie avocat, sebuah fost numit hellipImperialisme 101 Imperialisme telah menjadi kekuatan paling kuat dalam sejarah dunia selama empat atau lima abad terakhir, mengukir seluruh benua sambil menindas masyarakat adat dan melenyapkan seluruh peradaban. Namun, jarang mendapat perhatian serius dari akademisi, komentator media, dan pemimpin politik kita. Bila tidak diabaikan secara terang-terangan, subjek imperialisme telah disterilkan, sehingga kekaisaran menjadi rahasia, kolegial dan koloni menjadi pertanyaan atau pertanyaan paling umum (atau, seperti dalam kasus Puerto Riko, juga bersifat rahasia). Intervensi militer Imperialis menjadi masalah pertahanan ldquonational, keamanan ldquonational, rdquo dan pemeliharaan ldquostability di satu atau wilayah lain. Dalam buku ini saya ingin melihat imperialisme untuk apa sebenarnya. Di Seluruh Dunia Dengan imperialisme maksud saya proses di mana kepentingan politico-ekonomi yang dominan dari satu negara diambil untuk memperkaya tanah, buruh, bahan mentah, dan pasar orang lain. Korban paling awal imperialisme Eropa Barat adalah orang Eropa lainnya. Sekitar 800 tahun yang lalu, Irlandia menjadi koloni pertama dari apa yang kemudian dikenal sebagai kerajaan Inggris. Sebagian Irlandia masih berada di bawah pendudukan Inggris. Korban Kaukasia awal lainnya termasuk orang Eropa Timur. Orang-orang Charlemagne bekerja mati di tambangnya pada awal abad kesembilan adalah Slavia. Seringkali dan berkepanjangan adalah perbudakan orang Eropa Timur bahwa Slav menjadi identik dengan perbudakan. Memang kata slave berasal dari Slav. Eropa Timur merupakan sumber awal akumulasi modal, yang sepenuhnya tergantung pada manufaktur Barat pada abad ketujuh belas. Contoh imperialisme intra-Eropa yang sangat merusak adalah agresi Nazi selama Perang Dunia II, yang memberi kartel bisnis Jerman dan negara Nazi kesempatan untuk menjarah sumber daya dan mengeksploitasi tenaga kerja di Eropa yang diduduki, termasuk pekerja budak di kamp konsentrasi. Dorongan yang lebih besar dari kekuatan imperial Eropa, Amerika Utara, dan Jepang telah diarahkan melawan Afrika, Asia, dan Amerika Latin. Pada abad kesembilan belas, mereka melihat Dunia Ketiga bukan hanya sebagai sumber bahan baku dan budak tapi juga pasar untuk barang-barang manufaktur. Pada abad ke-20, negara-negara industri mengekspor tidak hanya barang tapi modal, dalam bentuk mesin, teknologi, investasi, dan pinjaman. Mengatakan bahwa kita telah memasuki tahap ekspor dan investasi modal bukan untuk menyiratkan bahwa penjarahan sumber daya alam telah berhenti. Jika ada, despoliasi telah dipercepat. Dari berbagai pengertian tentang imperialisme yang beredar saat ini di Amerika Serikat, pandangan dominannya adalah bahwa hal itu tidak ada. Imperialisme tidak diakui sebagai konsep yang sah, tentu bukan berkenaan dengan Amerika Serikat. Orang mungkin berbicara tentang imperialisme Soviet atau imperialisme Inggris abad kesembilan belas tapi bukan imperialisme A.S. Seorang mahasiswa pascasarjana dalam ilmu politik di kebanyakan universitas di negeri ini tidak akan diberi kesempatan untuk meneliti imperialisme A.S., dengan alasan bahwa usaha semacam itu tidak akan bersifat ilmiah. Sementara banyak orang di seluruh dunia menagih Amerika Serikat dengan kekuatan imperialis, di negara ini orang-orang yang berbicara tentang imperialisme A.S. biasanya dinilai mengomel ideologi. Dinamika Ekspansi Modal Imperialisme lebih tua dari kapitalisme. Kekaisaran Persia, Macedonia, Romawi, dan Mongol semuanya ada berabad-abad sebelum keluarga Rothschild dan Rockefeller. Kaisar dan conquistador sangat tertarik pada penjarahan dan penghormatan, emas dan kemuliaan. Imperisme kapitalis berbeda dengan bentuk-bentuk sebelumnya dengan cara mengumpulkan modal secara sistematis melalui eksploitasi tenaga kerja terorganisir dan penetrasi pasar luar negeri. Imperialisme kapitalis berinvestasi di negara lain, mengubah dan mendominasi ekonomi, budaya, dan kehidupan politik mereka, mengintegrasikan struktur keuangan dan produktif mereka ke dalam sistem akumulasi modal internasional. Suatu keharusan utama kapitalisme adalah ekspansi. Investor tidak akan memasukkan uang mereka ke dalam usaha bisnis kecuali mereka dapat mengekstrak lebih banyak daripada yang mereka investasikan. Peningkatan pendapatan datang hanya dengan pertumbuhan di perusahaan. Kaum kapitalis tak henti-hentinya mencari cara menghasilkan lebih banyak uang untuk menghasilkan lebih banyak uang. Kita harus selalu berinvestasi untuk mewujudkan keuntungan, mengumpulkan kekuatan sebanyak mungkin dalam menghadapi kekuatan bersaing dan pasar yang tidak dapat diprediksi. Dengan sifat ekspansionisnya, kapitalisme memiliki sedikit kecenderungan untuk tinggal di rumah. Hampir 150 tahun yang lalu, Marx dan Engels menggambarkan borjuasi yang mengejar seluruh permukaan dunia. Itu harus bersarang di mana-mana, tinggal dimana-mana, menjalin hubungan di mana-mana. Ini menciptakan dunia setelah citra dirinya sendiri. Kaum ekspansionis menghancurkan seluruh masyarakat. Orang-orang mandiri dipaksakan secara paksa menjadi pekerja upahan yang tidak diberi hak. Masyarakat adat dan budaya rakyat digantikan oleh pasar massal, media massa, masyarakat konsumen. Lahan Koperasi digantikan oleh peternakan pabrik agribisnis, desa-desa dengan kota-kota kumuh terpencil, daerah otonom oleh otokrasi terpusat. Pertimbangkan salah satu dari seribu contoh tersebut. Beberapa tahun yang lalu, Los Angeles Times memuat laporan khusus tentang hutan hujan Borneo di Pasifik Selatan. Dengan kesaksian mereka sendiri, orang-orang di sana hidup dengan nyaman. Mereka berburu, memancing, dan mengumpulkan makanan di kebun dan rumpun hutan mereka. Tapi seluruh cara hidup mereka dimusnahkan oleh beberapa perusahaan raksasa yang menghancurkan hutan hujan untuk memanen kayu keras untuk mendapatkan keuntungan cepat. Tanah mereka berubah menjadi daerah bencana ekologis dan mereka sendiri diubah menjadi penduduk kota kumuh yang tidak terpilih, dipaksa bekerja untuk upah subsisten8212 ketika cukup beruntung untuk mendapatkan pekerjaan. Perusahaan Amerika Utara dan Eropa telah menguasai lebih dari tiga perempat sumber daya mineral yang terkenal di Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Tapi pencarian sumber daya alam bukan satu-satunya alasan ekspansi luar negeri kapitalis. Ada kebutuhan tambahan untuk memangkas biaya produksi dan memaksimalkan keuntungan dengan berinvestasi di negara-negara dengan pasar tenaga kerja lebih murah. Investasi luar negeri A.S. tumbuh 84 persen dari tahun 1985 sampai 1990, kenaikan paling dramatis terjadi di negara-negara buruh murah seperti Korea Selatan, Taiwan, Spanyol, dan Singapura. Karena upah rendah, pajak rendah, tunjangan kerja yang tidak ada, serikat kerja lemah, dan perlindungan pekerjaan dan lingkungan yang tidak ada, tingkat keuntungan perusahaan A.S. di Dunia Ketiga 50 persen lebih besar daripada di negara maju. Citibank, salah satu perusahaan A.S. terbesar, menghasilkan sekitar 75 persen dari keuntungannya dari operasi di luar negeri. Sementara margin keuntungan di rumah terkadang mengalami pertumbuhan yang lamban, pendapatan di luar negeri terus meningkat secara dramatis, mendorong perkembangan apa yang kemudian dikenal sebagai perusahaan multinasional atau transnasional. Saat ini sekitar empat ratus perusahaan transnasional menguasai sekitar 80 persen aset modal pasar bebas global dan memperluas jangkauan mereka ke negara-negara bekas komunis di Eropa Timur. Transnasional telah mengembangkan lini produksi global. General Motors memiliki pabrik yang memproduksi mobil, truk dan berbagai komponen mobil di Kanada, Brasil, Venezuela, Spanyol, Belgia, Yugoslavia, Nigeria, Singapura, Filipina, Afrika Selatan, Korea Selatan dan selusin negara lainnya. Beberapa sumber semacam itu memungkinkan GM untuk menaiki pemogokan di satu negara dengan meningkatkan produksi di tempat lain, memainkan pekerja dari berbagai negara melawan satu sama lain untuk mencegah tuntutan upah dan keuntungan dan melemahkan strategi serikat pekerja. Tidak Diperlukan, Hanya Menarik Beberapa penulis mempertanyakan apakah imperialisme adalah kondisi penting bagi kapitalisme, menunjukkan bahwa sebagian besar modal Barat diinvestasikan di negara-negara Barat, bukan di Dunia Ketiga. Jika perusahaan kehilangan semua investasi Dunia Ketiga mereka, mereka berargumentasi, banyak di antara mereka masih dapat bertahan di pasar Eropa dan Amerika Utara mereka. Sebagai tanggapan, seseorang harus mencatat bahwa kapitalisme mungkin bisa bertahan tanpa imperialisme, tapi ini tidak menunjukkan kecenderungan untuk melakukannya. Ini tidak bermanifestasi untuk membuang perusahaan Dunia Ketiga yang sangat menguntungkan. Imperialisme mungkin bukan kondisi yang diperlukan untuk kelangsungan hidup investor namun tampaknya merupakan kecenderungan yang melekat dan pertumbuhan alami kapitalisme maju. Hubungan imperium mungkin bukan satu-satunya cara untuk mengejar keuntungan, tapi ini adalah cara yang paling menguntungkan. Apakah imperialisme diperlukan untuk kapitalisme sebenarnya bukan pertanyaannya. Banyak hal yang tidak mutlak diperlukan masih sangat diinginkan, oleh karena itu sangat disukai dan dengan giat dikejar. Investor luar negeri menemukan tenaga kerja murah Dunia Ketiga, sumber daya alam yang vital, dan berbagai kondisi lain yang sangat menguntungkan untuk dipikat secara menarik. Superprofits mungkin tidak diperlukan untuk kelangsungan hidup kapitalisme namun kelangsungan hidup tidak begitu diminati oleh para kapitalis. Superprofits sangat menyukai pendapatan yang lebih sederhana. Mungkin tidak ada keharusan antara kapitalisme dan imperialisme tidak berarti tidak ada hubungan yang kuat. Hal yang sama berlaku untuk dinamika sosial lainnya. Misalnya, kekayaan tidak harus mengarah pada kehidupan mewah. Bagian yang lebih tinggi dari kekayaan kelas yang dimiliki dapat digunakan untuk investasi daripada konsumsi pribadi. Orang kaya bisa bertahan dengan jumlah yang lebih rendah tapi bukan bagaimana kebanyakan dari mereka lebih memilih untuk hidup. Sepanjang sejarah, kelas kaya umumnya telah menunjukkan preferensi untuk mendapatkan yang terbaik dari semuanya. Bagaimanapun, seluruh tujuan untuk menjadi kaya dari kerja orang lain adalah hidup dengan baik, menghindari segala bentuk kerja keras tanpa pamrih dan pekerjaan keras, menikmati kesempatan terbaik untuk gaya hidup, perawatan medis, pendidikan, perjalanan, rekreasi, keamanan, kenyamanan, dan rekreasi yang mewah. Kesempatan untuk meraih kekuasaan dan prestise. Meskipun tidak satu pun dari hal-hal ini benar-benar perlu, mereka sangat dipuji oleh orang-orang yang memilikinya.212 Mereka menyaksikan tindakan kekerasan yang didukung oleh kelas-kelas yang diuntungkan setiap kali mereka merasakan ancaman kekuatan demokratis yang setara atau merata. Mitos Ketidakberdayaan Tanah-tanah miskin di Asia, Afrika, dan Amerika Latin dikenal oleh kita sebagai Dunia Ketiga, untuk membedakannya dari Dunia Pertama Eropa industri dan Amerika Utara dan Dunia Kedua yang sekarang tidak berfungsi di negara komunis. Kemiskinan Dunia Ketiga, yang disebut keterbelakangan, diperlakukan oleh sebagian besar pengamat Barat sebagai kondisi historis yang asli. Kami diminta untuk percaya bahwa itu selalu ada, bahwa negara-negara miskin itu miskin karena tanah mereka selalu tidak subur atau orang-orang mereka tidak produktif. Sebenarnya, tanah Asia, Afrika, dan Amerika Latin telah lama menghasilkan banyak makanan, mineral dan sumber daya alam lainnya. Itulah sebabnya orang-orang Eropa mengalami semua kesulitan untuk mencuri dan menjarah mereka. Seseorang tidak pergi ke tempat-tempat miskin untuk memperkaya diri sendiri. Dunia Ketiga kaya. Hanya rakyatnya yang miskin dan itu karena penjarahan yang mereka alami. Proses pengambilalihan sumber daya alam Dunia Ketiga dimulai berabad-abad yang lalu dan berlanjut sampai hari ini. Pertama, penjajah mengekstraksi emas, perak, bulu, sutra, dan rempah-rempah, kemudian rami, rami, kayu, tetes tebu, gula, rum, karet, tembakau, belacu, kakao, kopi, kapas, tembaga, batu bara, Besi, gading, kayu eboni, dan kemudian, minyak, seng, mangan, merkuri, platinum, kobalt, bauksit, aluminium, dan uranium. Tidak boleh diabaikan adalah bahwa kebanyakan dari semua pengambilalihan: penculikan jutaan manusia menjadi tenaga kerja budak. Selama berabad-abad penjajahan, banyak teori imperialis yang melayani sendiri telah diputar. Saya diajar di sekolah bahwa orang-orang di daerah tropis malas dan tidak bekerja sekeras yang kita kenakalan di daerah beriklim sedang. Sebenarnya, penghuni iklim hangat telah melakukan prestasi yang sangat produktif, membangun peradaban yang luar biasa jauh sebelum Eropa muncul dari Abad Kegelapan. Dan hari ini mereka sering bekerja keras dan panjang untuk jumlah yang sedikit. Namun stereotip awal penduduk asli yang malas masih bersama kita. Di setiap masyarakat kapitalis, masyarakat miskin di dalam negeri dan luar negeri.29 secara tidak langsung dipersalahkan atas kondisi mereka sendiri. Kami mendengar bahwa bangsa Dunia Ketiga terbelakang secara kultural dalam sikap, kebiasaan, dan kemampuan teknis mereka. Ini adalah gagasan yang nyaman yang dipeluk oleh mereka yang ingin menggambarkan investasi Barat sebagai operasi penyelamatan yang dirancang untuk membantu masyarakat terbelakang membantu diri mereka sendiri. Mitos keterbelakangan budaya ini kembali ke zaman kuno, ketika para penakluk menggunakannya untuk membenarkan perbudakan masyarakat adat. Ini digunakan oleh penjajah Eropa selama lima abad terakhir untuk tujuan yang sama. Supremasi kultural yang bisa diklaim oleh orang Eropa dahulu kala Dari abad kelima belas sampai abad kesembilan belas, Eropa berada di depan dalam berbagai hal, seperti jumlah hiasan, pembunuhan, dan kejahatan kekerasan lainnya seperti penyakit kelamin, cacar, tifus, tuberkulosis, Malapetaka, dan kesengsaraan jasmani lainnya ketidaksetaraan sosial dan kemiskinan (baik perkotaan dan pedesaan) penganiayaan terhadap perempuan dan anak-anak dan frekuensi kelaparan, perbudakan, pelacuran, pembajakan, pembantaian religius, dan penyiksaan yang tak terduga. Mereka yang mengklaim Barat telah menjadi peradaban paling maju harus mengingat prestasi tersebut. Yang lebih serius lagi, kita dapat mencatat bahwa Eropa menikmati keuntungan yang diutarakan dalam navigasi dan persenjataan. Musket dan meriam, senjata Gatling dan kapal perang, dan sekarang rudal, helikopter tempur, dan pembom tempur telah menjadi faktor penentu saat Barat bertemu di Timur dan Utara bertemu dengan Korea Selatan. Kekuatan unggul, bukan budaya unggul, telah membawa Eropa dan Euro-Amerika Utara ke posisi supremasi yang saat ini masih dipertahankan dengan kekuatan, meski tidak dengan kekuatan sendiri. Dikatakan bahwa orang-orang jajahan secara biologis terbelakang dan kurang berkembang daripada penjajah mereka. Kebiadaban mereka dan tingkat evolusi budaya yang lebih rendah merupakan simbol evolusi genetik inferior mereka. Tapi apakah mereka lebih rendah secara budaya Di banyak bagian dari apa yang sekarang dianggap sebagai Dunia Ketiga, orang mengembangkan keterampilan mengesankan dalam arsitektur, hortikultura, kerajinan, perburuan, penangkapan ikan, kebidanan, obat-obatan, dan hal-hal lain lainnya. Kebiasaan sosial mereka seringkali jauh lebih ramah dan manusiawi dan kurang otokratis dan represif daripada yang ditemukan di Eropa saat itu. Tentu saja kita tidak boleh meromantisasi masyarakat adat ini, beberapa di antaranya memiliki sejumlah praktik kejam dan tidak biasa. Tapi umumnya, masyarakat mereka menikmati kehidupan yang lebih sehat dan bahagia, dengan lebih banyak waktu luang, daripada kebanyakan penduduk Europes. Teori lain menikmati mata uang yang luas. Kita mendengar bahwa kemiskinan Dunia Ketiga adalah karena kelebihan populasi, terlalu banyak orang memiliki terlalu banyak anak untuk diberi makan. Sebenarnya, selama beberapa abad terakhir, banyak wilayah Dunia Ketiga kurang padat daripada bagian-bagian tertentu di Eropa. India memiliki lebih sedikit orang per acre8212 tapi lebih miskin daripada Belanda, Wales, Inggris, Jepang, Italia, dan beberapa negara industri lainnya. Lebih jauh lagi, ini adalah negara-negara industri di Dunia Pertama, bukan negara-negara miskin di Dunia Ketiga, yang menghabiskan sekitar 80 persen sumber daya dunia dan merupakan ancaman terbesar bagi ekologi planet. Ini bukan untuk menyangkal bahwa kelebihan populasi adalah masalah nyata bagi ekosfer planet. Membatasi pertumbuhan penduduk di semua negara akan membantu lingkungan global namun tidak memecahkan masalah masyarakat miskin. Karena kelebihan populasi itu sendiri bukanlah penyebab kemiskinan, namun salah satu pengaruhnya. Orang miskin cenderung memiliki keluarga besar karena anak-anak merupakan sumber kerja keluarga dan pendapatan dan dukungan selama usia lanjut. Frances Moore Lappe dan Rachel Schurman menemukan bahwa dari tujuh puluh negara Dunia Ketiga, ada enam8212China, Sri Lanka, Kolombia, Cile, Burma, dan Kuba8212 dan negara bagian Kerala di India yang telah berhasil menurunkan tingkat kelahiran mereka hingga sepertiga. Mereka tidak menikmati perluasan industri yang dramatis maupun pendapatan per kapita yang tinggi maupun program keluarga berencana yang ekstensif. Faktor-faktor yang mereka hadapi adalah pendidikan publik dan perawatan kesehatan, pengurangan ketidaksetaraan ekonomi, perbaikan hak perempuan, subsidi pangan, dan dalam beberapa kasus reformasi tanah. Dengan kata lain, tingkat kesuburan diturunkan bukan oleh investasi kapitalis dan pertumbuhan ekonomi seperti tapi dengan perbaikan sosial ekonomi, meski dalam skala kecil, disertai dengan munculnya hak perempuan. Artifisial Dikonversi ke Kemiskinan Apa yang disebut keterbelakangan adalah seperangkat hubungan sosial yang telah diberlakukan secara paksa di negara-negara. Dengan munculnya penjajah Barat, bangsa-bangsa di Dunia Ketiga benar-benar dibangun kembali dalam perkembangan mereka kadang-kadang selama berabad-abad. Imperialisme Inggris di India memberikan contoh instruktif. Pada tahun 1810, India mengekspor lebih banyak tekstil ke Inggris daripada Inggris mengekspor ke India. Pada tahun 1830, arus perdagangan dibalik. Inggris telah memasang penghalang tarif yang dilarang untuk menutup barang jadi India dan membuang barang-barang mereka ke India, sebuah praktik yang didukung oleh kapal perang dan militer Inggris. Dalam hitungan tahun, pusat tekstil besar Dacca dan Madras diubah menjadi kota-kota hantu. Orang-orang Indian dikirim kembali ke tanah untuk mengangkat kapas yang digunakan di pabrik tekstil Inggris. Akibatnya, India dikurangi menjadi seekor sapi yang diperah oleh pemodal Inggris. Pada tahun 1850, hutang Indias telah meningkat menjadi 53 juta pound. Dari tahun 1850 sampai 1900, pendapatan per kapita turun hampir dua pertiga. Nilai bahan baku dan komoditas yang diwajibkan orang Indian untuk dikirim ke Inggris selama sebagian besar abad kesembilan belas meningkat lebih dari jumlah pendapatan dari enam puluh juta pekerja pertanian dan industri India. Kemiskinan besar yang kita kaitkan dengan India bukanlah kondisi historis asli negara tersebut. Imperialisme Inggris melakukan dua hal: pertama, ini mengakhiri pembangunan india, kemudian secara paksa negara berkembang terbelakang. Proses pendarahan serupa terjadi di seluruh Dunia Ketiga. Kekayaan besar yang diekstraksi harus mengingatkan kita bahwa pada awalnya hanya ada sedikit negara yang benar-benar miskin. Negara-negara seperti Brasil, Indonesia, Cile, Bolivia, Zaire, Meksiko, Malaysia, dan Filipina terkadang kaya akan sumber daya. Beberapa tanah telah dijarah tuntas hingga menjadi sunyi sepi dalam segala hal. Namun, sebagian besar Dunia Ketiga tidak terbelakang namun dieksploitasi secara berlebihan. Kolonisasi dan investasi Barat telah menciptakan standar hidup yang lebih rendah daripada yang lebih tinggi. Mengacu pada apa yang dilakukan penjajah Inggris terhadap orang Irlandia, Frederick Engels menulis pada tahun 1856: Seberapa sering orang Irlandia memulai untuk mencapai sesuatu, dan setiap kali mereka hancur secara politis dan industri. Dengan penindasan yang konsisten, mereka telah diubah secara artifisial menjadi bangsa yang benar-benar miskin. Jadi dengan sebagian besar Dunia Ketiga. Orang Indian Maya di Guatemala memiliki makanan yang lebih bergizi dan beragam dan kondisi kesehatan yang lebih baik pada awal abad ke-16 sebelum orang-orang Eropa tiba daripada yang mereka miliki saat ini. Mereka memiliki lebih banyak pengrajin, arsitek, perajin, dan ahli hortikultura daripada sekarang. Apa yang disebut keterbelakangan bukanlah kondisi historis yang orisinil melainkan produk superexploitation imperialisme. Keterbelakangan itu sendiri merupakan perkembangan. Imperialisme telah menciptakan apa yang saya sebut pembangunan yang tidak benar: bangunan perkantoran modern dan hotel mewah di ibu kota, bukan perumahan bagi orang miskin, klinik bedah kosmetik untuk orang kaya daripada rumah sakit untuk pekerja, tanaman ekspor tunai untuk agribisnis, bukan makanan untuk pasar lokal, Jalan raya yang berangkat dari tambang dan latifundi ke kilang dan pelabuhan, bukan jalan di negara belakang bagi mereka yang mungkin berharap bisa menemui dokter atau guru. Kekayaan dialihkan dari masyarakat Dunia Ketiga ke elit ekonomi Eropa dan Amerika Utara (dan yang lebih baru lagi di Jepang) dengan perampasan langsung, dengan pengambilalihan sumber daya alam, pengenaan pajak dan sewa tanah yang merusak, pembayaran upah kaum miskin, dan Pemasukan paksa barang jadi dengan harga sangat tinggi. Negara jajahan ditolak kebebasan perdagangan dan kesempatan untuk mengembangkan sumber daya alam, pasar, dan kapasitas industri sendiri. Self-rezeki dan wirausaha memberi jalan untuk upah kerja. Dari tahun 1970 sampai 1980, jumlah pekerja upahan di Dunia Ketiga tumbuh dari 72 juta menjadi 120 juta, dan tingkat percepatannya. Ratusan juta orang Dunia Ketiga sekarang hidup dalam kemiskinan di desa-desa terpencil dan daerah kumuh perkotaan yang padat, menderita kelaparan, penyakit, dan buta huruf, seringkali karena tanah yang mereka tempati sekarang dikuasai oleh perusahaan agribisnis yang menggunakannya untuk pertambangan atau untuk tanaman ekspor komersial Seperti kopi, gula, dan daging sapi, bukannya menanam kacang, beras, dan jagung untuk konsumsi di rumah. Sebuah studi terhadap dua puluh negara termiskin, yang dikumpulkan dari statistik resmi, menemukan bahwa jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan yang disebut kemiskinan absolut atau kemiskinan rockbottom, orang termiskin dari orang miskin, meningkat 70.000 per hari dan harus mencapai 1,5 miliar pada tahun ini. 2000 (San Francisco Examiner, 8 Juni 1994). Imperialisme memaksa jutaan anak di seluruh dunia untuk menjalani kehidupan yang mengerikan, kesehatan mental dan fisik mereka rusak parah akibat eksploitasi yang tak ada habisnya. Sebuah film dokumenter di Discovery Channel (24 April 1994) melaporkan bahwa di negara-negara seperti Rusia, Thailand, dan Filipina, sejumlah besar anak di bawah umur dijual ke dalam pelacuran untuk membantu keluarga putus asa mereka bertahan hidup. Di negara-negara seperti Meksiko, India, Kolombia, dan Mesir, anak-anak dikebiri menjadi pekerja yang menghancurkan kesehatan, subuh-ke-petang di peternakan dan di pabrik dan pertambangan selama satu jam, tanpa kesempatan bermain, bersekolah, atau perawatan medis. Di India, 55 juta anak-anak ditekan ke dalam angkatan kerja. Puluhan ribu tenaga kerja di pabrik kaca pada suhu setinggi 100 derajat. Di satu pabrik, anak-anak berusia empat tahun mulai dari pukul 5 pagi sampai malam, menghirup asap dan menulari emfisema, tuberkulosis, dan penyakit pernafasan lainnya. Di Filipina dan Malaysia perusahaan telah melobi untuk menurunkan pembatasan usia untuk perekrutan tenaga kerja. Pengejaran keuntungan menjadi pencarian kejahatan. Teori Pembangunan Ketika kita mengatakan sebuah negara terbelakang, kita menyiratkan bahwa hal itu terbelakang dan terbelakang dengan cara tertentu, bahwa rakyatnya telah menunjukkan kapasitas yang kecil untuk dicapai dan berkembang. Konotasi negatif yang terbelakang telah menyebabkan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Wall Street Journal, dan partai-partai dari berbagai bujukan politik untuk menyebut negara-negara Dunia Ketiga sebagai negara-negara berkembang, sebuah istilah yang agak tidak menghina daripada yang terbelakang namun juga menyesatkan. Saya lebih memilih untuk menggunakan Dunia Ketiga karena berkembang tampaknya hanya cara yang cepat untuk mengatakan bahwa pembangunan terbelakang tapi terlambat mulai melakukan sesuatu tentang hal itu. Masih menyiratkan bahwa kemiskinan adalah kondisi historis yang asli dan bukan sesuatu yang dipaksakan oleh kaum imperialis. Ini juga secara keliru menunjukkan bahwa negara-negara ini berkembang padahal sebenarnya kondisi ekonomi mereka biasanya memburuk. Teori dominan dari setengah abad terakhir, diucapkan berulang kali oleh para penulis seperti Barbara Ward dan WW Rostow dan memberikan banyak uang di Amerika Serikat dan bagian lain dunia Barat, berpendapat bahwa terserah kepada negara-negara kaya di Utara untuk membantu mengangkat Negara terbelakang di Selatan, membawa mereka teknologi dan mengajarkan mereka kebiasaan kerja yang baik. Ini adalah versi terbaru dari beban orang kulit putih, sebuah fantasi imperialis favorit. Menurut skenario pembangunan, dengan diperkenalkannya investasi Barat, sektor ekonomi terbelakang dari negara-negara miskin akan melepaskan pekerja mereka, yang kemudian akan menemukan lapangan kerja yang lebih produktif di sektor modern dengan upah yang lebih tinggi. Seiring dengan meningkatnya modal, bisnis akan menginvestasikan kembali keuntungannya, sehingga menciptakan lebih banyak produk, pekerjaan, daya beli, dan pasar. Akhirnya ekonomi yang lebih makmur berevolusi. Teori perkembangan atau teori modernisasi ini, seperti yang kadang-kadang disebut, sedikit berhubungan dengan kenyataan. Apa yang telah muncul di Dunia Ketiga adalah bentuk kapitalisme dependen yang sangat eksploitatif. Kondisi ekonomi telah memburuk secara drastis dengan pertumbuhan investasi perusahaan transnasional. Masalahnya bukan tanah miskin atau populasi yang tidak produktif tapi eksploitasi asing dan ketidaksetaraan kelas. Investor masuk ke sebuah negara untuk tidak mengangkatnya tapi untuk memperkaya diri. Orang-orang di negara-negara ini tidak perlu diajari cara bertani. Mereka membutuhkan lahan dan peralatan untuk pertanian. Mereka tidak perlu diajari cara memancing. Mereka membutuhkan perahu dan jaring dan akses ke pantai depan, teluk, dan samudra. Mereka membutuhkan pabrik industri untuk menghentikan pembuangan efusi beracun ke perairan. Mereka tidak perlu diyakinkan bahwa mereka harus menggunakan standar higienis. Mereka tidak memerlukan sukarelawan Peace Corps untuk menyuruh mereka merebus air mereka, terutama bila mereka tidak mampu membeli bahan bakar atau tidak memiliki akses ke kayu bakar. Mereka membutuhkan kondisi yang memungkinkan mereka memiliki air minum bersih dan pakaian bersih dan rumah. Mereka tidak membutuhkan saran tentang diet seimbang dari orang Amerika Utara. Mereka biasanya tahu makanan apa yang paling sesuai dengan kebutuhan nutrisi mereka. Mereka perlu diberi kembali tanah dan tenaga kerja mereka sehingga mereka bisa bekerja untuk diri mereka sendiri dan menumbuhkan makanan untuk konsumsi mereka sendiri. Warisan dominasi kekaisaran bukan hanya kesengsaraan dan perselisihan, tapi juga struktur ekonomi yang didominasi oleh jaringan perusahaan internasional yang terikat pada perusahaan induk yang berbasis di Amerika Utara, Eropa dan Jepang. Jika ada harmonisasi atau integrasi, itu terjadi di antara kelas investor global, bukan di antara ekonomi asli negara-negara ini. Ekonomi Dunia Ketiga tetap terfragmentasi dan tidak berintegrasi baik antara satu sama lain maupun dalam diri mereka sendiri, baik dalam arus modal maupun barang dan teknologi dan organisasi. Singkatnya, apa yang kita miliki adalah ekonomi dunia yang tidak ada hubungannya dengan kebutuhan ekonomi orang-orang dunia. Neoimperialisme: Skimming the Cream Kadang-kadang dominasi kekaisaran dijelaskan sebagai timbul dari keinginan bawaan untuk dominasi dan ekspansi, sebuah perintah teritorial. Sebenarnya, imperialisme teritorial bukan lagi mode yang berlaku. Dibandingkan dengan abad kesembilanbelas dan awal abad ke-20, ketika kekuatan Eropa mengukir dunia di antara mereka sendiri, sekarang hampir tidak ada kekuasaan kolonial yang ditinggalkan. Kolonel Blimp sudah meninggal dan dikuburkan, digantikan oleh pria dalam setelan bisnis. Alih-alih secara langsung dijajah oleh kekuatan kekaisaran, negara-negara yang lebih lemah telah mendapatkan perangkap kedaulatan. Sementara modal keuangan Barat mempertahankan kendali atas bagian terbesar dari sumber keuntungan mereka. Hubungan ini berjalan dengan berbagai nama: kerajaan informal, kolonialisme tanpa koloni, neokolonialisme, dan neoimperialisme. Pemimpin politik dan bisnis A.S. termasuk di antara praktisi paling awal dari jenis kerajaan baru ini, terutama di Kuba pada awal abad ke-20. Setelah secara paksa merebut pulau itu dari Spanyol dalam perang tahun 1898, mereka akhirnya memberi Kuba kemerdekaan formalnya. Orang Kuba sekarang memiliki pemerintahan, konstitusi, bendera, mata uang, dan pasukan keamanan mereka sendiri. Namun keputusan kebijakan luar negeri utama tetap ada di tangan A.S. seperti juga kekayaan pulau-pulau, termasuk industri gula, tembakau, dan turis, dan impor dan ekspor besar. Secara historis, kepentingan kapitalis A.S. kurang tertarik untuk memperoleh lebih banyak koloni daripada mendapatkan lebih banyak kekayaan, lebih memilih untuk turun dengan harta negara lain tanpa mengganggu untuk memiliki dan mengelola negara-negara itu sendiri. Di bawah neoimperialisme, bendera tetap berada di rumah, sementara dolar mengalir ke mana-mana. Kadang-kadang dibantu oleh pedang. Setelah Perang Dunia II, kekuatan Eropa seperti Inggris dan Prancis mengadopsi strategi neoimperialisme. Kiri secara finansial habis oleh peperangan bertahun-tahun, dan menghadapi perlawanan rakyat yang intensif dari dalam Dunia Ketiga sendiri, mereka dengan enggan memutuskan bahwa hegemoni ekonomi tidak langsung lebih mahal dan secara politis lebih bijaksana daripada pemerintahan kolonial. Mereka menemukan bahwa pemindahan sebuah peraturan kolonial yang mencolok membuatnya lebih sulit bagi elemen nasionalis di negara-negara yang sebelumnya terjajah untuk memobilisasi sentimen anti-imperialis. Meskipun pemerintah yang baru dibentuk mungkin jauh dari sepenuhnya independen, namun biasanya menikmati legitimasi lebih banyak di mata rakyatnya daripada pemerintahan kolonial yang dikendalikan oleh kekuatan kekaisaran. Lebih jauh lagi, di bawah neoimperialisme, pemerintah pribumi mengambil biaya untuk mengelola negara sementara kepentingan imperialis bebas berkonsentrasi mengumpulkan modal8212 itulah yang sebenarnya mereka inginkan. Setelah bertahun-tahun kolonialisme, negara Dunia Ketiga merasa sangat sulit untuk melepaskan diri dari hubungan yang tidak setara dengan mantan penjajah dan tidak mungkin untuk meninggalkan lingkup kapitalis global. Negara-negara yang mencoba membuat terobosan dikenai hukuman atas perlakuan ekonomi dan militer oleh satu atau lainnya kekuatan besar, yang saat ini biasanya Amerika Serikat. Para pemimpin negara-negara baru dapat menyuarakan slogan-slogan revolusioner, namun mereka menemukan diri mereka terkunci dalam orbit kapitalis global, bekerja sama dengan negara-negara Dunia Pertama untuk investasi, perdagangan, dan bantuan. Jadi, kita menyaksikan fenomena aneh pemimpin negara-negara Dunia Ketiga yang baru merdeka yang mencela imperialisme sebagai sumber penyakit negara mereka, sementara pembangkang di negara-negara ini mencela pemimpin yang sama ini sebagai kolaborator imperialisme. Dalam banyak kasus, kelas komprador muncul atau dipasang sebagai syarat pertama untuk kemerdekaan. Kelas comprador adalah salah satu yang bekerja sama dalam mengubah negaranya sendiri menjadi negara klien untuk kepentingan asing. Negara klien adalah perusahaan yang terbuka terhadap investasi dengan persyaratan yang jelas menguntungkan investor asing. Dalam keadaan klien, investor korporat menikmati subsidi langsung dan hibah tanah, akses terhadap bahan baku dan tenaga kerja murah, pajak ringan atau tidak ada, hanya sedikit serikat buruh yang efektif, tidak memiliki undang-undang tentang upah minimum atau pekerja anak atau undang-undang keselamatan kerja, dan tidak ada perlindungan konsumen atau lingkungan terhadap bicara tentang. Undang-undang perlindungan yang ada sebagian besar tidak dipaksakan. In all, the Third World is something of a capitalist paradise, offering life as it was in Europe and the United States during the nineteenth century, with a rate of profit vastly higher than what might be earned today in a country with strong economic regulations. The comprador class is well recompensed for its cooperation. Its leaders enjoy opportunities to line their pockets with the foreign aid sent by the U.S. government. Stability is assured with the establishment of security forces, armed and trained by the United States in the latest technologies of terror and repression. Still, neoimperialism carries risks. The achievement of de jure independence eventually fosters expectations of de facto independence. The forms of self rule incite a desire for the fruits of self rule. Sometimes a national leader emerges who is a patriot and reformer rather than a comprador collaborator. Therefore, the changeover from colonialism to neocolonialism is not without risks for the imperialists and represents a net gain for popular forces in the world. Copyright copy 1992 - 2005 Michael Parenti. Seluruh hak cipta.
No-loss-options-trading-strategy
Trade-options-dodd-frank