Pindah-rata-biaya-formula-getah

Pindah-rata-biaya-formula-getah

Trade-options-for-orlando-magic
Bergerak-rata-rata-filter-aplikasi
Apakah-option-trading-a-good-idea


Ssni-stock-options Icm-forex-australia Pengaturan-up-otomatis-trading-system Natural-gas-price-forecast-forex NMA-rata-rata bergerak Pilihan-calo-biaya

Home gtgt Inventory Topik Akuntansi Moving Average Inventory Method Moving Average Inventory Method Ikhtisar Di bawah metode rata-rata persediaan bergerak, biaya rata-rata setiap item persediaan dalam stok dihitung ulang setelah setiap pembelian persediaan. Metode ini cenderung menghasilkan valuasi persediaan dan hasil penjualan barang yang ada di antaranya yang berasal dari metode first in, first out (FIFO) dan metode in the first out (LIFO) terakhir. Pendekatan rata-rata ini dianggap menghasilkan pendekatan yang aman dan konservatif untuk melaporkan hasil keuangan. Perhitungannya adalah total biaya barang yang dibeli dibagi dengan jumlah barang yang ada. Biaya persediaan akhir dan harga pokok penjualan ditetapkan pada biaya rata-rata ini. Tidak perlu biaya layering, seperti yang diperlukan untuk metode FIFO dan LIFO. Karena perubahan biaya rata-rata bergerak setiap kali ada pembelian baru, metode ini hanya dapat digunakan dengan sistem pelacakan persediaan perpetual sehingga sistem ini menyimpan catatan persediaan persediaan yang up to date. Anda tidak dapat menggunakan metode persediaan rata-rata bergerak jika Anda hanya menggunakan sistem persediaan periodik. Karena sistem seperti itu hanya mengumpulkan informasi pada akhir setiap periode akuntansi, dan tidak menyimpan catatan pada tingkat unit individual. Juga, ketika penilaian persediaan diturunkan menggunakan sistem komputer, komputer membuatnya relatif mudah untuk terus menyesuaikan penilaian persediaan dengan metode ini. Sebaliknya, sulit untuk menggunakan metode rata-rata bergerak saat catatan inventaris dikelola secara manual, karena staf klerus akan kewalahan dengan jumlah perhitungan yang dibutuhkan. Moving Average Inventory Method Contoh Contoh 1. ABC International memiliki 1.000 widget hijau yang tersedia mulai awal April, dengan biaya per unit 5. Dengan demikian, saldo awal persediaan widget hijau pada bulan April adalah 5.000. ABC kemudian membeli 250 widget greeen tambahan pada tanggal 10 April untuk masing-masing 6 (total pembelian 1.500), dan 750 widget hijau lainnya pada tanggal 20 April untuk masing-masing 7 (jumlah pembelian 5.250). Dengan tidak adanya penjualan, ini berarti bahwa biaya rata-rata bergerak per unit pada akhir April adalah 5,88, yang dihitung sebagai biaya total 11.750 (5.000 saldo awal 1.500 pembelian 5.250 pembelian), dibagi dengan jumlah total on- Jumlah unit tangan 2.000 widget hijau (1.000 saldo awal 250 unit dibeli 750 unit yang dibeli). Dengan demikian, biaya rata-rata bergerak dari widget hijau adalah 5 per unit pada awal bulan, dan 5,88 pada akhir bulan. Kami akan mengulangi contohnya, tapi sekarang sertakan beberapa penjualan. Ingatlah bahwa kita menghitung ulang rata-rata bergerak setelah setiap transaksi. Contoh 2. ABC International memiliki 1.000 widget hijau yang tersedia mulai awal April, dengan biaya per unit 5. Perusahaan menjual 250 unit ini pada tanggal 5 April, dan mencatat biaya atas harga pokok penjualan 1.250, yang mana Dihitung sebagai 250 unit x 5 per unit. Ini berarti sekarang ada 750 unit yang tersisa di stok, dengan biaya per unit 5 dan total biaya 3.750. ABC kemudian membeli 250 widget hijau tambahan pada tanggal 10 April untuk 6 masing-masing (total pembelian 1.500). Biaya rata-rata bergerak sekarang 5,25, yang dihitung sebagai biaya total 5.250 dibagi dengan 1.000 unit yang masih ada. ABC kemudian menjual 200 unit pada 12 April, dan mencatat biaya atas barang yang terjual sebesar 1.050, yang dihitung sebagai 200 unit x 5,25 per unit. Ini berarti sekarang ada 800 unit yang tersisa di stok, dengan biaya per unit 5.25 dan total biaya 4.200. Akhirnya, ABC membeli widget hijau tambahan 750 pada tanggal 20 April untuk masing-masing 7 (total pembelian 5.250). Pada akhir bulan, biaya rata-rata bergerak per unit adalah 6,10, yang dihitung sebagai biaya total 4.200 5.250, dibagi dengan jumlah sisa unit 800 750. Dengan demikian, pada contoh kedua, ABC International memulai bulan dengan 5.000 Saldo awal widget hijau dengan biaya 5 masing-masing, menjual 250 unit dengan biaya 5 pada 5 April, merevisi biaya unit menjadi 5,25 setelah pembelian pada 10 April, menjual 200 unit dengan biaya 5,25 pada 12 April, dan Akhirnya merevisi biaya unit menjadi 6,10 setelah pembelian pada tanggal 20 April. Anda dapat melihat bahwa biaya per unit berubah setelah pembelian inventaris, namun tidak setelah penjualan persediaan. Umumnya semua bahan baku (ROH), suku cadang (ERSA) diperdagangkan Barang (HAWA) dan lain-lain ditetapkan sebagai moving average price (MAP) karena praktik akuntansi menilai secara akurat persediaan bahan tersebut. Bahan-bahan ini tunduk pada fluktuasi harga beli secara reguler. Perusahaan umumnya menggunakan moving average pada material yang dibeli dengan fluktuasi biaya yang kecil. Hal ini paling tepat bila itemnya mudah didapat. Dampak pada margin diminimalkan yang mengurangi kebutuhan akan analisis varians. Selanjutnya, usaha administratif rendah karena tidak ada perkiraan biaya untuk dipelihara. Biaya mencerminkan varians, yang mendekati biaya sebenarnya. Barang setengah jadi (HALB) dan produk jadi (FERT) dinilai dengan harga standar karena sudut biaya produk. Jika ini menjadi MAP yang dikendalikan, maka valuasi produk jadi selesai akan berfluktuasi karena kesalahan entri data selama backflushing material dan tenaga kerja, inefisiensi produksi (biaya lebih tinggi) atau efisiensi (biaya lebih rendah). Ini bukan praktik akuntansi dan biaya standar. Lihat catatan OSS 81682 - Pr.Contr.V untuk produk setengah jadi dan jadi. SAP merekomendasikan harga standar yang akan digunakan untuk FERT dan HALB. Jika harga aktual diperlukan untuk penilaian, manfaatkan fungsi dari buku besar material dimana harga aktual aktual dibuat yang lebih realistis. misalnya Bagaimana SAP menghitung harga rata-rata bergerak Permintaan Barang untuk Pesanan Pembelian Saldo pada kuantitas barang Kuantitas Barang Kuantitas Saldo nilai barang Nilai Penerimaan Barang New Moving Average Price Total nilai Jumlah Kuantitas Faktur Faktur untuk Pemesanan Pembelian Nilai faktur lebih banyak dari pada Purchase Order price added value add to Balance on hand value kemudian dibagi dengan Balance on hand quantity Harga faktur kurang dari selisih harga Pesanan Pembelian dikurangkan dari nilai Balance on hand (sampai 0). Sisa dari jumlah tersebut akan menjadi varian harga. Hal ini akan mengakibatkan nilai Balance on hand nol sedangkan ada Balance on hand quantity. Jika nilai Balance on hand sudah cukup untuk dikurangkan, maka sisa nilai akan dibagi dengan Balance on hand quantity. Bila harga Issue Barang Anda terus-menerus lebih besar dari harga Receipt Barang Anda. Maka akan menghasilkan harga moving average zero value.OSS note 185961 - Moving Average Price Calculation. 88320 - Kuatnya varians saat menciptakan harga rata-rata bergerak. Jangan pernah membiarkan stok negatif untuk bahan dibawa pada moving average. (C) gotothings Semua materi di situs ini adalah Hak Cipta. Setiap usaha dilakukan untuk memastikan integritas isi. Informasi yang digunakan di situs ini adalah risiko Anda sendiri. Semua nama produk adalah merek dagang dari masing-masing perusahaan. Situs gotothings sama sekali tidak berafiliasi dengan SAP AG. Setiap penyalinan atau pencerminan yang tidak sah dilarang. Rata-rata Rata-rata: Apakah Mereka Diantara indikator teknis yang paling populer, rata-rata bergerak digunakan untuk mengukur arah tren saat ini. Setiap jenis moving average (biasanya ditulis dalam tutorial ini sebagai MA) adalah hasil matematis yang dihitung dengan rata-rata sejumlah titik data sebelumnya. Setelah ditentukan, rata-rata yang dihasilkan kemudian diplot ke bagan untuk memungkinkan pedagang melihat data yang merapikan daripada berfokus pada fluktuasi harga sehari-hari yang melekat di semua pasar keuangan. Bentuk paling sederhana dari rata-rata bergerak, yang secara tepat dikenal sebagai moving average sederhana (SMA), dihitung dengan mengambil mean aritmetika dari serangkaian nilai yang diberikan. Misalnya, untuk menghitung rata-rata pergerakan 10 hari dasar, Anda akan menambahkan harga penutupan dari 10 hari terakhir dan kemudian membagi hasil dengan 10. Pada Gambar 1, jumlah harga selama 10 hari terakhir (110) adalah Dibagi dengan jumlah hari (10) sampai pada rata-rata 10 hari. Jika trader ingin melihat rata-rata 50 hari, jenis perhitungan yang sama akan dilakukan, tapi itu akan mencakup harga selama 50 hari terakhir. Rata-rata yang dihasilkan di bawah (11) memperhitungkan 10 data terakhir untuk memberi gambaran kepada pedagang tentang bagaimana harga aset dibandingkan dengan 10 hari terakhir. Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa pedagang teknis menyebut alat ini sebagai moving average dan bukan hanya mean biasa. Jawabannya adalah bahwa saat nilai baru tersedia, titik data tertua harus dikeluarkan dari himpunan dan titik data baru harus masuk untuk menggantikannya. Dengan demikian, kumpulan data terus bergerak untuk memperhitungkan data baru saat tersedia. Metode perhitungan ini memastikan bahwa hanya informasi terkini yang dipertanggungjawabkan. Pada Gambar 2, setelah nilai 5 yang baru ditambahkan ke himpunan, kotak merah (mewakili 10 titik data terakhir) bergerak ke kanan dan nilai terakhir 15 dijatuhkan dari perhitungan. Karena nilai yang relatif kecil dari 5 menggantikan nilai tinggi 15, Anda akan mengharapkan untuk melihat rata-rata penurunan data, yang terjadi pada kasus ini dari 11 menjadi 10. Rata-rata Moving Averages Like Once MA telah dihitung, mereka diplot ke grafik dan kemudian terhubung untuk menciptakan garis rata-rata bergerak. Garis melengkung ini biasa ditemukan pada grafik pedagang teknis, tapi bagaimana penggunaannya dapat bervariasi secara drastis (lebih lanjut tentang ini nanti). Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 3, adalah mungkin untuk menambahkan lebih dari satu moving average ke setiap grafik dengan menyesuaikan jumlah periode waktu yang digunakan dalam perhitungan. Garis melengkung ini mungkin tampak mengganggu atau membingungkan pada awalnya, tapi Anda akan terbiasa dengan mereka seiring berjalannya waktu. Garis merah hanyalah harga rata-rata selama 50 hari terakhir, sedangkan garis biru adalah harga rata-rata selama 100 hari terakhir. Sekarang setelah Anda memahami apa itu rata-rata pergerakan dan tampilannya, perkenalkan jenis rata-rata bergerak yang berbeda dan periksa bagaimana perbedaannya dengan rata-rata bergerak sederhana yang disebutkan sebelumnya. Rata-rata pergerakan sederhana sangat populer di kalangan pedagang, namun seperti semua indikator teknis, memang ada kritiknya. Banyak orang berpendapat bahwa kegunaan SMA terbatas karena setiap titik dalam rangkaian data berbobot sama, terlepas dari mana hal itu terjadi dalam urutannya. Kritikus berpendapat bahwa data terbaru lebih signifikan daripada data yang lebih tua dan harus memiliki pengaruh lebih besar pada hasil akhir. Sebagai tanggapan atas kritik ini, para pedagang mulai memberi bobot lebih pada data terakhir, yang sejak saat ini menyebabkan penemuan berbagai jenis rata-rata baru, yang paling populer adalah moving average eksponensial (EMA). (Untuk bacaan lebih lanjut, lihat Dasar-Dasar Rata-rata Bergerak Rata-rata dan Perbedaan antara SMA dan EMA) Exponential Moving Average Rata-rata pergerakan eksponensial adalah jenis rata-rata bergerak yang memberi bobot lebih pada harga terakhir dalam upaya untuk membuatnya lebih responsif. Untuk informasi baru Mempelajari persamaan yang agak rumit untuk menghitung EMA mungkin tidak perlu bagi banyak pedagang, karena hampir semua paket charting melakukan perhitungan untuk Anda. Namun, bagi Anda ahli matematika matematika di luar sana, inilah persamaan EMA: Bila menggunakan rumus untuk menghitung titik pertama EMA, Anda mungkin memperhatikan bahwa tidak ada nilai yang tersedia untuk digunakan sebagai EMA sebelumnya. Masalah kecil ini bisa diatasi dengan memulai perhitungan dengan simple moving average dan melanjutkan dengan rumus di atas dari sana. Kami telah menyediakan contoh spreadsheet yang mencakup contoh kehidupan nyata tentang bagaimana menghitung rata-rata bergerak sederhana dan rata-rata pergerakan eksponensial. Perbedaan Antara EMA dan SMA Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana SMA dan EMA dihitung, mari kita lihat bagaimana rata-rata ini berbeda. Dengan melihat perhitungan EMA, Anda akan melihat bahwa penekanan lebih banyak ditempatkan pada titik data terkini, menjadikannya sebagai jenis rata-rata tertimbang. Pada Gambar 5, jumlah periode waktu yang digunakan pada masing-masing rata-rata identik (15), namun EMA merespons lebih cepat terhadap perubahan harga. Perhatikan bagaimana EMA memiliki nilai lebih tinggi saat harga naik, dan jatuh lebih cepat dari pada SMA saat harga sedang menurun. Responsivitas inilah yang menjadi alasan utama mengapa banyak trader lebih memilih untuk menggunakan EMA di atas SMA. Apa arti Hari yang Berbeda Berarti Moving averages adalah indikator yang benar-benar dapat disesuaikan, yang berarti bahwa pengguna dapat dengan bebas memilih jangka waktu yang mereka inginkan saat membuat rata-rata. Periode waktu paling umum yang digunakan dalam moving averages adalah 15, 20, 30, 50, 100 dan 200 hari. Semakin pendek rentang waktu yang digunakan untuk menciptakan rata-rata, semakin sensitif akan perubahan harga. Semakin lama rentang waktu, kurang sensitif, atau lebih merapikan, rata-rata akan. Tidak ada kerangka waktu yang tepat untuk digunakan saat mengatur rata-rata bergerak Anda. Cara terbaik untuk mengetahui mana yang paling sesuai untuk Anda adalah bereksperimen dengan sejumlah periode waktu yang berbeda sampai Anda menemukan strategi yang sesuai dengan strategi Anda. Moving Averages: Bagaimana Menggunakannya?
Pokemon-trading-card-game-online-free-play
Sharekhan-online-trading-guide