Pindah-rata-rata-python

Pindah-rata-rata-python

Il-forex-trading-reso-semplice
Making-money-option-trading
Quantitative-trading-strategies-blog


Apa-itu-strategi penyu-perdagangan Moving-average-price-vs-standard-price Master-key-day-trading-system Hukum-forex-menurut-nu Pilihan-gaji pedagang Trading-impuls-sistem

Ini adalah pembungkus Python untuk TA-LIB berdasarkan Cython dan bukan SWIG. Dari homepage: TA-Lib banyak digunakan oleh pengembang perangkat lunak perdagangan yang membutuhkan untuk melakukan analisis teknis data pasar keuangan. Meliputi 150 indikator seperti ADX, MACD, RSI, Stochastic, Bollinger Bands, dll. Pengenalan pola candlestick Open source API untuk CC, Java, Perl, Python dan 100 Managed Bitrings Python asli menggunakan SWIG yang sayangnya sulit dipasang dan dipasang. Seefisien mungkin. Oleh karena itu, proyek ini menggunakan Cython dan Numpy untuk mengikat secara efisien dan bersih hasil TA-Lib yang menghasilkan 2-4 kali lebih cepat daripada antarmuka SWIG. Instal TA-Lib atau Baca Dokumen Mirip dengan TA-Lib, antarmuka fungsi menyediakan pembungkus ringan dari indikator TA-Lib yang terpapar. Setiap fungsi mengembalikan sebuah array output dan memiliki nilai default untuk parameter mereka, kecuali ditentukan sebagai argumen kata kunci. Biasanya, fungsi ini akan memiliki periode tampilan awal (jumlah observasi yang diperlukan sebelum keluaran dihasilkan) diatur ke NaN. Semua contoh berikut menggunakan fungsi API: Hitunglah rata-rata pergerakan sederhana dari harga penutupan: Menghitung pita bollinger, dengan rata-rata pergerakan tiga eksponensial: Menghitung momentum harga penutupan, dengan jangka waktu 5: API Cepat Abstrak Jika Anda Sudah terbiasa menggunakan fungsi API, sebaiknya Anda merasa betah menggunakan API abstrak. Setiap fungsi mengambil masukan yang sama, dilewatkan sebagai kamus array Numpy: Fungsi dapat diimpor secara langsung atau instantiated dengan nama: Dari sana, fungsi pemanggilan pada dasarnya sama dengan fungsi API: Pelajari lebih lanjut penggunaan TA-Lib di sini. . Indikator yang Didukung Kami dapat menunjukkan semua fungsi TA yang didukung oleh TA-Lib, baik sebagai daftar atau sebagai dikte berdasarkan kelompok (misalnya Studi Tumpang Tindih, Indikator Momentum, dll.): Fungsi GroupsPython ular, juga dikenal sebagai Ajgar, adalah salah satu Ular yang paling banyak dibangun di benua India. Ini milik Keluarga Boidae dan bergantung pada air sampai batas tertentu. Salah satu fitur unik dari Piton Batu di India adalah bahwa mereka dapat menaikkan suhu tubuh mereka di atas tingkat sekitar, melalui kontraksi otot. Sifat Fisik ular Python tumbuh dengan panjang rata-rata sekitar 4 m, dengan python terpanjang berukuran 5,85 m. Bobotnya bervariasi dari 70 sampai 129 pound. Seluruh bodi ditutupi timbangan, yang biasanya halus dan glossy. Kepalanya datar, dengan mata kecil dan lubang hidung yang besar. Di kedua sisi ventilasi anal adalah tungkai vestigial atau rudimenter, yang dikenal sebagai taji. Python dewasa berwarna putih atau kuning, tergantung habitatnya. Piton hutan bukit Ghats Barat dan Assam berwarna lebih gelap, sedangkan dataran tinggi Deccan dan Pantai Timur lebih ringan. Cakram sensorik pada rostral (perisai moncong) dan dua labial pertama membedakan python Rock dari jenis ular lainnya. Perilaku Batu python India adalah makhluk yang lesu, bergerak hanya saat berburu mangsa atau saat terancam. Ini menunjukkan kemampuan berenang yang hebat dan cukup nyaman di air. Diet Diet Python terdiri dari mamalia, burung dan reptil. Setelah makan makan besar, mereka mungkin pergi tanpa makanan selama beberapa hari. Ada juga kejadian ular piton India yang tidak makan selama 2 tahun secara merata. Habitat Alam Ular ular Python dapat ditemukan di hutan-hutan India yang padat dan juga terbuka, kebanyakan hutan mangrove muara, hutan semak belukar dan hutan hujan gersang. Mereka mungkin tinggal di liang mamalia yang ditinggalkan, pohon berongga, alang-alang air yang tebal dan semak-semak bakau. Namun, ular piton lebih memilih tinggal di dekat sumber air permanen, seperti sungai dan danau. Status dan Ancaman Batu python India adalah spesies yang terancam punah, sekarang sebagian dilindungi oleh Pemerintah Tamil Nadu. Alasan untuk ini adalah bahwa ia dibunuh karena kulitnya yang halus, daging dan bahkan untuk tujuan pengobatan. Fakta tentang Python IndiaAUSTRALIAN PYTHONS (BAGIAN TIGA) RAYMOND T. HOSER 1981 Alamat: 60 Eastern Arterial Road, St. Ives, N.S.W. 2075 Australia 1998 Alamat: 41 Village Avenue, Doncaster, Victoria, 3108, Australia. Awalnya diterbitkan di HERPTILE (Inggris) 6 (4), Desember 1981, hlm. 3-12. Pada artikel terakhir saya membahas Liasis childreni dan Liasis perthensis. Pada artikel ini saya bermaksud membahas empat anggota genus Liasis lainnya yang terjadi di daratan Australia. Ini adalah: Python Liasis Fuscus (Liasis mackloti), Olive Python Liasis olivaceous, Scrub Python Liasis amethystinus (kinghorni) (Python amethystinus) dan Liasis oenpelliensis (Python oenpelliensis) yang akan dibahas dalam urutan itu. Menurut McDowall (1975) salah satu ciri pembeda penting antara genera Liasis dan Python adalah fakta bahwa ular yang dikelompokkannya ke dalam genus Liasis tidak memiliki ekor yang sangat prehensile sementara yang dikelompokkan ke dalam genus Python. Dengan menggunakan kriteria ini dan yang lainnya diberikan oleh McDowall (1975) Liasis amethystinus dan Liasis oenpelliensis harus diklasifikasikan sebagai amethystinus Python dan oenpelliensis Python. Namun keempat ular yang dijelaskan dalam artikel ini sesuai dengan definisi Coggers 1979 tentang genus Liasis. Meski secara sewenang-wenang saya akan kelas keempat membahas ular di genus Liasis. Ini hanya klasifikasi yang sewenang-wenang dan dapat dengan mudah ditentang dengan argumen tertentu. Saya menekankan bahwa artikel ini tidak dimaksudkan untuk menjadi salah satu tentang poin yang lebih baik dari taksonomi Python, melainkan sebuah diskusi umum tentang empat ular piton Australia. THE WATER PYTHON (LIASIS FUSCUS) (LIASIS MACKLOTI) Python Air adalah ular yang dibangun dengan kuat, dengan kepala yang panjang sedikit berbeda dari leher. Warna bulatnya adalah warna gelap yang seragam, coklat kehitam-hitaman dengan permukaan ventral yang kusam sampai kuning cerah, dengan warna kuning membentang ke deretan sisik lateral tubuh yang lebih rendah. Bagian bawah ekor berwarna coklat kehitaman gelap. Tenggorokan adalah krim dalam warna Skalisinya mulus, dengan 47-51 barisan tubuh tengah, 270-300 ventrikel, satu anal dan 60-75 kombinasi subcaudals. Ular ini rata-rata sekitar dua meter dengan panjang total orang dewasa tapi spesimen sesekali bisa mencapai tiga meter. Ular ini ditemukan di sepanjang sabuk monsun di Australia utara, meliputi bagian-bagian Australia Barat, Northern Territory dan Queensland. Itu tidak terjadi di daerah yang gersang secara permanen. Python Air umumnya bersifat nokturnal dan kebanyakan spesimen ditangkap bergerak melintasi jalan pada malam hari di daerah yang berdekatan dengan air. Gow (1976) mencatat satu spesimen bergerak berputar pada tengah hari dalam keadaan panas yang ekstrim. Jika ditangkap pada siang hari spesies ini biasanya ditemukan di log berlubang, lubang bawah, vegetasi, atau di bawah anak sungai dan tepi sungai. Python Air adalah, seperti banyak ular piton, pengumpan oportunistik, makan berbagai vertebrata. Karena preferensi habitatnya, Piton Air sering mengkonsumsi sejumlah besar buaya muda. Buaya terjadi di seluruh rentang ular ini. Air Python sendiri kadang-kadang diambil oleh buaya serta predator lainnya seperti kucing liar, rubah dan dingoes. Air Python cenderung memiliki sifat jinak, jarang mencoba menggigit. Dua Python Air yang saya potret bergerak dengan cepat dan sangat gelisah dan karena itu jauh lebih sulit daripada biasanya agar saya bisa mendapatkan foto yang sesuai dengannya. Kebiasaan ini bersama dengan kemiripan dangkal ke Taipan membuat banyak orang membunuh Piton Air secara tidak sengaja. Di alam liar Python Air mungkin kawin di bulan-bulan yang dingin, menghasilkan sekitar selusin telur di musim semi. Ini menetas di awal musim panas untuk memberi ukuran muda sekitar 30cm panjangnya. Spesies ini melakukan perawatan maternal telurnya dengan melingkar di sekitar mereka, namun tampaknya tidak mampu menaikkan suhu tubuhnya dengan penyempitan otot yang cepat saat melakukannya (Ross 1978). Spesies ini hampir sama luasnya dengan spesies Python Australia lainnya baik di Australia maupun di negara lain. Ini bukan karena kelangkaan spesies melainkan keterpencilan relatif habitatnya. Dimana Python Air memang terjadi spesies Python lainnya biasanya ditemukan dalam kelimpahan yang melimpah, terutama Piton Anak-anak. Karena ketidakmampuan relatif mereka dalam penangkaran dan harga tinggi di pasar manapun, spesimen yang dipelihara di penangkaran cenderung dijaga dengan baik. Seperti kebanyakan ular piton, Python Air juga sangat mudah dijaga. Hal ini cukup rentan terhadap penyakit mulut, radang paru-paru dan penyakit python umum lainnya, dan spesimen telah diketahui dapat bertahan hidup dengan serangan kutu berat. Seperti semua Liasis yang lebih besar yang dibahas dalam artikel ini, Python Air dapat berhasil disimpan di kandang yang relatif kecil dengan sedikit perabot. Seorang Mr. G. Johnson dari Sydney telah memelihara satu orang dewasa Python Air selama beberapa tahun di sebuah akuarium berukuran 1,3 meter yang dilengkapi dengan kerikil di lantai, beberapa batang kayu, kotak pensiun dan piring air. Herpetologists Sydney lainnya berhasil menjaga Python Air mereka dalam kondisi yang sama. Dalam keempat piton yang dibahas dalam artikel ini, mungkin faktor tunggal yang paling penting untuk sukses dalam mempertahankannya tidak akan membiarkan suhu terlalu rendah (yaitu di bawah 15 derajat Celcius). Jika suhu diturunkan terlalu banyak maka radang dan radang paru-paru mungkin tampak spontan muncul (Hopgood 1981). Meskipun Python Air belum dibiakkan sesering Liasis childreni, dan ular piton dari genus Morelia, tampaknya tidak menjadi spesies yang sulit untuk berkembang biak. Sedikit kekurangan kasus mungkin disebabkan oleh jumlah spesimen yang sangat kecil di penangkaran dan tidak pada kesulitan dalam pembiakan. Seperti Python berkepala hitam (Aspidites melanocephalus) spesies ini biasanya kawin tanpa menghasilkan telur. Pemisahan jenis kelamin sebelum perkawinan yang direncanakan sangat disarankan untuk Air Python. Kebutuhan pendinginan yang signifikan pada jantan sebelum berkembang biak dengan sukses pada spesies ini mungkin tidak diperlukan. Saat telur diproduksi mereka harus diinkubasi pada 30,5 derajat celcius. Kelembaban harus dijaga tinggi. Pada tahun 1974 Royal Melbourne Zoo menghasilkan python hibrida dari Liasis fuscus (betina) dan variil spilotes Morelia (jantan). Beberapa hibrida muda (sekarang dewasa) masih hidup. THE OLIVE PYTHON (LIASIS OLIVACEOUS) Olive Python adalah salah satu ular terbesar di Australias, dilampaui hanya oleh Liasis (Python) oenpelliensis dan Liasis amethystinus (The Scrub Python). Ia memiliki kepala panjang yang berbeda dari leher, tubuh panjang tapi kuat dan berkelok-kelok, (Gow 1976). Warna bulatnya umumnya berwarna hijau zaitun sampai coklat pucat atau coklat kaya, bergabung pada barisan dengan skala lebih rendah dengan permukaan ventral putih krem. Bibirnya berwarna krem, berwarna putih pucat abu-abu atau coklat. Skalar ini mulus dengan 65-75 barisan tubuh tengah, 345-370 ventrikel, satu dubur dan 95-110 terutama terdiri dari subcaudals. Olive Python rata-rata 2,5 meter tapi spesimen lebih dari empat meter telah direkam. Olive Python ditemukan di sepanjang monsunal Australia di sebelah barat dari Great Dividing Range (di Australia Timur). Distribusinya meluas lebih dari setengah jalan ke pantai Australia Barat dan mencakup daerah kering di negara bagian itu. Kinghorn (1969) menyebut ular ini adalah Olive Rock Python, deskripsi yang nyaris sempurna karena menggambarkan warna ular ini dengan tepat dan habitatnya paling sering dikunjungi. Di banyak daerah berbatu Australia Barat seperti Ngarai Wittenoom yang terkenal (Lat 22 derajat 151 menit, Panjang 118 derajat 18 menit) Olive Python adalah spesies ular yang paling sering terlihat, sering terlihat aktif di siang hari. Ular ini bisa ditemukan di celah-celah batu, gua, balok berongga, dan gundukan rayap. Kepadatan populasi besar spesies ini terjadi di daerah yang sangat berbatu seperti di pegunungan terjal dekat Shay Gap W.A. (Lat.20 derajat 15 menit, Long.120 derajat 25 menit). Meski sering hari aktif Penulis hanya menemukan Olive Pythons aktif di malam hari di alam bebas. Sebagian besar spesimen tertangkap di jalan pada malam hari di habitat yang sesuai. Spesies ini terutama memakan mamalia termasuk Wallabies (Hoser 1981a). Monitor juga ada dalam makanannya. Sedikit yang diketahui tentang biologi perkembangbiakan spesies ini kecuali bahwa ia berasal dari 12 sampai 40 telur pada akhir musim semi, yang menetas setelah jangka waktu sekitar 50 hari (Kinghorn 1969). Ukuran muda sekitar 35cm panjangnya. Olive Pythons cenderung memiliki temperamen jinak, hanya menggigit jika sangat gelisah. Di banyak bagian di Australia spesies ini umumnya bingung dengan ular Brown dan King Brown, namun bisa dibedakan dengan kepalanya yang sangat berbeda. (Hoser 1981). Sayangnya sepertinya tidak cukup banyak orang di semak-semak Australia yang akan kesulitan untuk belajar bagaimana mengidentifikasi ular-ular lokal dengan benar. Pribumi di utara tengah (perairan Newcastle ke Katherine) percaya bahwa Olive Python adalah Goorijalpongo, bentuk duniawi yang diambil oleh Bollong, ular hujan mitos, pencipta segala sesuatu yang material (Worrell 1951). Tidak termasuk Liasis perthensis dan Liasis (Python) oenpelliensis, Olive Python adalah Python Australia yang paling tidak dipelihara di penangkaran. Spesies ini telah berhasil disimpan dalam kondisi yang identik dengan yang disebutkan untuk Liasis fuscus (Python Air) dan oleh karena itu rekomendasi untuk menjaga agar Air Piton akan berlaku untuk spesies ini. Jelas kandang kering untuk Liasis olivaceous mungkin akan memiliki beberapa kelebihan karena ini adalah ular yang sering mendiami tempat kering. Spesies ini tampaknya hanya telah dibiakkan sekali dan kasus itu beberapa tahun yang lalu (1973). Sayangnya, rincian kasus itu jarang terjadi. Prosedur untuk berhasil membiakkan ular ini mungkin agak mirip dengan ular piton lainnya, (yaitu pemisahan jenis kelamin sebelum kawin yang direncanakan, mungkin beberapa pendinginan pada laki-laki, dll.). Tingkat 100 menetas untuk telur spesies ini diperoleh dengan suhu inkubasi berkisar antara 25,5 derajat C dan 30 derajat C dan kelembaban sedang hingga tinggi. Masalah medis yang terkait dengan spesies ini juga hampir tidak diketahui namun mungkin serupa dengan ular piton lainnya. AUSTRALIAN SCRUB PYTHON LIASIS AMETHYSTINUS (KINGHORNI) STULL (PYTHON AMETHYSTINUS (KINGHORNI)) Scrub Python adalah ular Australias terbesar, dengan spesimen yang panjangnya mencapai 8,5 m yang diketahui. Scrub Pythons (Liasis amethystinus) memiliki kepala besar yang lebar, berbeda dari leher dan leher yang tipis. Bangunannya ringan dan ekornya panjang dan meruncing. Warnanya irridescent olive-yellow sampai brown dorsally dengan banyak pita coklat gelap sampai hitam yang tidak beraturan dan transversal yang sering dihubungkan sepanjang sisi bawah untuk membentuk satu atau lebih garis miring garis miring yang kedua (Cogger 1979). Kepala biasanya seragam berwarna coklat kecoklatan meski terkadang mengusung bintik atau coretan. Pola dorsal biasanya menjadi tidak jelas di posterior. Ventrally ular berwarna putih krem. Skalar ini mulus dengan 35-49 barisan tubuh tengah, 279-344 ventrikel, anal tunggal dan 80-120 terutama membagi subcaudals. Ular ini rata-rata berdiameter 3 sampai 4 meter. Scrub Polandia Python biasanya dapat dibedakan dari pythons scrub lainnya (Liasis amethystinus amethystinus) dengan adanya satu atau lebih timbangan interparietal, jumlah rata-rata ventrikel dan baris midbody yang lebih tinggi, dan umumnya lebih banyak tanda yang berbeda (Stull 1933). Scrub Python (Liasis amethystinus) hanya ditemukan di Queensland Timur Laut dan pulau-pulau yang berdekatan di Australia. Scrub Pythons juga terjadi di New Guinea (dan pulau-pulau yang berdekatan). Meskipun jangkauannya bertepatan dengan habitat hutan hujan tropis di wilayah Australia, Scrub Pythons ditemukan di berbagai habitat, mulai dari hutan hujan sampai padang rumput savana, hutan monsun dan vegetasi scrubby di atas cadas karang (Cogger 1979). Scrub Piton sangat melimpah di beberapa ngarai sungai dan di sekitar rawa-rawa di balik bukit pasir yang bersebelahan dengan laut. Scrub Pythons dikenal terjadi di rnangrove rawa meskipun Karpet Pythons (Morelia spilotes variegata) dan Python Air (Liasis fuscus) lebih sering terjadi di habitat ini. Spesies yang terutama nokturnal ini biasanya ditangkap baik berjemur di siang hari atau bergerak pada malam hari. Karena banyak jalan bagus di Queensland Utara banyak herpetologists menangkap Scrub Pythons pada malam hari bercak bukan pada siang hari. Spesies di mana ia terjadi seringkali sangat umum (Cogger pers. Comm.). Dalam Kidung Ular oleh Eric Worrell (1958) dia mengutip sebuah kasus suatu hari dia pergi mencari Scrub Pythons di sebuah Queensland Gorge. Katanya Pada waktu senja, kami menangkap tiga belas ular piton, seekor ular hitam yang bagus dan ular pohon hijau. Tempat yang cukup andal untuk menemukan Scrub Piton di alam liar ada di sekitar koloni kelelawar buah di rawa dan hutan. Ular memakan kelelawar bila diperlukan. Untuk spesimen rata-rata 3,5 meter, itu mungkin berarti hanya belasan kelelawar per tahun, dari jumlah koloni yang jumlahnya mungkin ribuan. Diet spesies ini mencakup endoterm besar, tapi Scrub Pythons nampaknya sangat menyukai unggas domestik. Hal ini menyebabkan banyak petani membunuh Scrub Pythons. Perkawinan terjadi sekitar akhir musim hujan (April-Mei) dan telur diletakkan tiga bulan kemudian. Mereka memakan waktu kira-kira sepuluh minggu untuk menetas dengan lima belas telur yang merupakan kopling rata-rata. Saat menetas ukuran muda antara 45 dan 60cm (Gow 1976). Kebanyakan Scrub Python sangat tidak terduga dan karena ukurannya, gigitan bisa terasa sakit, terutama jika gigitan ular patah dan tetap berada dalam luka yang ditimbulkan. Penulis memegang satu Scrub Python dewasa untuk 2 setengah tahun di mana saat itu tidak pernah mencoba menggigit pemiliknya. Di Australia spesies ini tampaknya menyebabkan masalah peternakan yang hebat. Spesimen yang disimpan di Taronga Zoo, Sydney dan The Australian Reptile Park telah meninggal dunia. Ini adalah fakta yang terkenal bahwa Scrub Pythons sangat rentan terhadap kerusakan cacing, mouthrot dan pneumonia. Spesies ini memiliki ketahanan yang sangat baik terhadap serangan kutu, meskipun jika tungau ditinggalkan terlalu lama, ular akan mati. G. Johnson (pers. comm.) Mengetahui spesimen yang meninggal secara langsung atau tidak langsung akibat panas atau dingin yang berlebihan, dan telah mendalilkan bahwa ketidakmampuan spesies ini untuk mentolerir ekses suhu telah mencegah jangkauannya dari membentang ke selatan dimana suhu lebih dingin atau dingin. Barat dimana umumnya lebih panas. Bukti lebih banyak untuk sensitivitas panas tingkat tinggi pada spesies ini diberikan oleh Hoser (1981b). Spesimen yang diadakan selama 2 setengah tahun oleh penulis (yang kemudian dicuri) tidak pernah memiliki masalah peternakan besar. Tempat itu bertempat di sebuah kandang besar dengan perabotan alami dan suhu yang cukup tinggi dan stabil. Scrub lain Piton telah berhasil disimpan di kandang yang sangat kecil dengan tidak lebih dari koran di lantai dan piring air selama beberapa tahun. Untuk membiakkan spesies ini, pemisahan jenis kelamin dianjurkan (untuk jangka waktu beberapa minggu) sebelum merencanakan kawin. Meskipun Scrub Pythons secara maternal menetaskan telur, karena tingginya risiko telur penghancur selama inkubasi ibu di penangkaran, saya akan menyarankan inkubasi buatan telur. Suhu 30,5 derajat C dan mendekati 100 kelembaban harus menghasilkan keberhasilan menetas. Beberapa tahun yang lalu, Kebun Binatang Royal Melbourne menghasilkan ular piton dari seorang perempuan aministinus kinghorni Liasis dan seekor Morelia. Variegata jantan Hibrida muda masih hidup. ROCK PYTHON NORTHERN (L1ASIS (PYTHON) OENPELLIENSIS) Ini adalah python Australia yang paling baru dijelaskan dan mungkin yang paling tidak diketahui. Liasis oenpelliensis memiliki kepala besar, berbeda dari leher, dan memiliki bentuk ramping dengan ekor yang panjang. Dada itu coklat fawny menjadi abu-abu pucat di sisi (Cogger 1979). Ini memiliki serangkaian bercak coklat gelap yang tidak teratur sepanjang bagian belakang dan sisi yang cenderung sejajar dengan empat atau lima baris memanjang. Ada garis temporal coklat gelap di setiap sisi (Cogger 1979). Pola itu menjadi retikulat pada ekornya. Ventrally ular berwarna putih. Skalar ini mulus dengan 70 barisan tubuh tengah, 429-445 ventrikel, anal tunggal dan 155-163 subcaudals yang sebagian besar terbagi. Fitur menarik dari skalasi ular ini adalah bahwa sekitar 50 dari skala sentral sesuai dengan dua kali lipat tidak ada satu baris sisik dorsal. (Gow 1977). Ular ini rata-rata 3,5 meter tapi spesimen yang lebih besar pasti terjadi. Ular ini sedikit diketahui, namun tampaknya terkait dengan formasi batu pasir di tanah Arnhem barat (Gow 1977), (Cogger 1979). Dipercaya bahwa ular ini tidak jarang terjadi dan kurangnya spesimen yang tertangkap oleh para herpetologis (kurang dari 20) adalah karena kurangnya penelitian lapangan oleh ahli herpetologi di daerah tersebut dan bukan kelangkaannya. Spesimen yang tertangkap di masa lalu mungkin telah diabaikan seperti spesies lainnya (seperti Liasis childreni, Morelia s. Variegata). Biologi pemuliaan spesies ini tidak diketahui secara efektif, walaupun diduga serupa dengan tiga Liasis Australia lainnya. Perilaku makan juga tidak diketahui. Ular ini tampaknya setidaknya sebagian diurnal karena kebiasaan. (Begg dan Martin 1980). Northern Territory Rock Python nampaknya selalu memiliki sifat jinak. Ini mungkin Australias paling tidak menyimpan python. Di Australia, sangat sedikit spesimen yang disimpan di penangkaran. Spesimen yang diadakan di Taronga Park Zoo, Sydney, meninggal karena sebab-sebab yang tidak jelas. Telah disarankan bahwa ular itu mungkin telah meninggal karena diabaikan. Dipercaya bahwa beberapa herpetologis di Kanada memegang sejumlah besar oenpelliensis Liasis dan juga membesarkan mereka. Saya tidak dapat memverifikasi laporan yang telah saya nyatakan ini. Untuk menjaga dan membiakkan python ini saya hanya bisa merekomendasikan prosedur pemindaian python umum, serupa dengan yang direkomendasikan untuk menjaga tiga pembesar Liasis Australia lainnya. CHRISTIAN, T. (1979) Review Buku: The Python Breeding Manual. I.H.R. 1978. Newsletter Herpetological Society. No.15 hlm 3-7. COGGER, H. G. (1979) Reptil dan Amfibi Australia. A.H. dan A.W. Reed, Sydney. GOW, G.F. (1976) Ular Australia. Angus dan Robertson, Sydney. GOW, G.F. (1977) Spesies Python baru dari Arnhem Land, Australian Zoologist 19 (2) hal. 133-139. HOPGOOD, J. (1981) Canker dan pengaruhnya terhadap Air Python Liasis mackloti. Herpetofauna 12 (2) hal 15-16. HOSER, R. T. (1981b tidak dipublikasikan) Perbedaan suhu tubuh kepala di Scrub Australian Python (Liasis amethystinus kinghorni) Stull. KINGHORN, J. R. (1969) Ular Australia. Angus dan Robertson, Sydney. McDOWALL, S. B. (1975) Katalog Ular Nugini dan Solomons. Dengan referensi khusus untuk orang-orang di Bernice P. Bishop Museum. Bagian II. Anilioidea dan Pythoninae. Jurnal Herpetologi 9 (l): 1-79. ROSS, R. (1978) The Python Breeding Manual. Institute of Herpetological Research, California A..S.A. STULL, O. G. (1933) Dua subspesies baru keluarga Boidae. Sesekali Makalah Museum Zoologi. University of Michigan, Nomor 267. WORRELL, E. (1951) Klasifikasi Boidae Australia. Prosiding Perhimpunan Zoologi Kerajaan N.S.W. Hlm. 20-25. WORRELL, E. (1958) Lagu Ular. Angus dan Robertson, Sydney. Pada tanggal 20.7.81, Mr. Laurie A. Smith menerbitkan dua artikel di Records of the West Australian Museum, berurusan dengan ular piton Australia. Satu spesies baru (Python carinatus) dan dua subspesies baru (Liasis olivaceous barroni dan Python spilotus imbricatus) dijelaskan. Python carinatus (yang berhubungan dengan variantata spilotes Python (Morelia) namun lebih rugose) dan Python spilotus imbricatus akan dibahas di Bagian keempat Python Australia (lihat Herptile berikutnya atau yang berikutnya). Penggunaan nama generik Python oleh Laurie Smith dan Graeme F. Gow dalam publikasi baru-baru ini mengarah pada penghapusan penggunaan nama generik Morelia untuk beberapa ular piton Australia. (Meskipun Morelia akan digunakan di Australian Pythons Part empat). Secara singkat, Lienisen olivaceous barroni adalah ras daerah Pilbara dari subtansi Liasif olivaceous olivaceous dan Liasis olivaceous barroni nampaknya tumbuh lebih besar dari pada Liasis olivaceous olivaceous yang dibedakan dengan memiliki barisan tubuh yang lebih sedikit (58-63 vs 61- 72) dan lebih banyak ventrikel (374-411 vs 355-377). Liasis barroni olivace cukup umum terjadi. SMITH, L.A. (1981) Revisi Aspela Python Genera dan Python (Serpentes: Boidae) di Australia Barat. Rekaman Museum Australia Barat. 9 (2): 211-226. SMITH, L.A. (1981) Revisi kelompok spesies Liasis olivaceous (Serpentes: Boidae) Australia Barat. Catatan Museum Australia Barat 9 (2) 227-233. Foto diterbitkan dengan kertas. (Semua foto oleh R. T. Hoser) 1 Liasis fuscus (mackloti) PRIA, Python Air, Queensland Utara 2 Liasis amethystinus MALE Scrub Python, Cooktown, Queensland 3 Liasis amethystinus MALE, Cooktown, Queensland. Tutup kepala untuk menunjukkan skala besar. Piton Australia sebagian besar spesies telah dibesarkan dalam jumlah besar sejak publikasi makalah ini pada tahun 1981. Brian Barnett di Victoria telah mengumpulkan sebagian besar spesies termasuk Olive, Water, Scrub, Childrens (semua tiga varian) dan lainnya. Dia menggunakan metode peternakan serupa untuk semua dan metode inkubasi telurnya. Resepnya (rincian spesifik) dipublikasikan di koran oleh Raymond Hoser yang berjudul Reptil Keeping di Negara Bagian Australia Victoria, yang diterbitkan di Majalah Reptilian (Inggris) pada tahun 1994. (Barnett telah menerbitkan informasi serupa di tempat lain). Sejumlah spesies Python Australia juga secara teratur dibesarkan oleh herpetolog terkenal lainnya baik di Australia maupun di tempat lain. Pada tahun 1997, pematung Python terbesar di dunia adalah David dan Tracy Barker dari Bourne, Texas, AS. Liasis fuscus sekarang diambil untuk menjadi Australian Water Python. Liasis mackloti adalah nama yang diperuntukkan bagi seekor ular yang ditemukan di utara Australia di satu atau lebih pulau. Foto dari formulir ini dapat ditemukan di buku Pitons dan Boas, oleh Peter J. Stafford. Beberapa publikasi di awal tahun 1990an telah menyiratkan bahwa PilbaraWest Australian Olive Python, yaitu Liasis olivaceous barroni langka dan terancam punah. Ini tidak benar. Foto spesies ini telah diterbitkan sejak di buku oleh Dave dan Tracy Barker dari Amerika Serikat, yang disebut Pythons of the World, Bagian 1, Australia. Liasis oenpelliensis sejak saat itu telah dibiakkan di penangkaran oleh Peter Krauss dari Queensland Utara yang jauh. Krauss, salah satu penjaga reptil Australias yang paling terkenal juga telah mengembangbiakkan spesies lain yang terkenal dan terkenal juga termasuk Woma Pythons (Aspidites ramsayi). Menyusul keberhasilan perkembangbiakannya dari Piton Oenpelli, semua persediaannya diambil darinya oleh petugas Taman Nasional dan Satwa Liar Queensland dalam usaha yang disengaja untuk mencegah agar spesies tidak terbentuk di penangkaran. Ada beberapa makalah dan buku yang diterbitkan yang detail parameter pemuliaan Krausss dengan spesies ini serta foto yang relevan. Klik di sini untuk Python Australia bagian 2 - Liasis Kecil (Antaresia). Klik di sini untuk Python Australia bagian 1 - The Genera Aspidites dan Chondropython (Morelia - (hanya Python Hijau)). Raymond Hoser telah menjadi herpetologist aktif selama 30 tahun dan menerbitkan lebih dari 100 makalah di jurnal di seluruh dunia. Dia telah menulis sembilan buku termasuk karya definitif yang diterbitkan oleh Australian Reptiles and Frogs quot, the Endangered Animals of Australia quot and the controversial best seller quot diselundupkan - Perdagangan Bawah Tanah di Australias Wildlife quot. Klik pada teks di bawah ini untuk rincian tentang buku terbarunya yang sangat menarik perhatian para herpetologis di mana-mana. Klik di sini untuk rincian tentang sebuah buku baru yang semua ahli masalah dan herpetologi harus mendapatkan ASAP - Smuggled-2. Klik di sini untuk ulasan terbaru dari buku blockbuster yang diselundupkan-2 yang dicetak di surat kabar Australia. Pertanyaan email yang tidak mendesak melalui halaman pemesanan Snakebusters di: snakebusters.ausbsboo1.htm Telepon pertanyaan yang mendesak: Melbourne, Victoria, Australia: (03) 9812 3322 atau 0412 777 211
Membayar-pajak-on-forex-trading-in-australia
Penilaian-dari-tidak-saham-pilihan