Post-dating-stock-options

Post-dating-stock-options

Ira-option-trading-rules
Pindah-rata-eksponensial-filter
Tipuan-forex


Stock-options-nz Sinyal perdagangan-vix Maybank2u-online-trading-platform Trading-options-selama-expiration-week Stock-options-movie Pokemon-trading-card-game-online-kosten

Steve Jobs, chief executive Apple Computer, menyerahkan 7,5 juta opsi saham pada tahun 2001 tanpa otorisasi yang diminta dari dewan perusahaan. Apple 8216falsified8217 files on Steve Jobs8217 options updated 12282006 9:43:26 PM ET 2006-12-29T02: 43: 26 Steve Jobs, chief executive Apple Computer, menyerahkan 7,5 juta opsi saham pada tahun 2001 tanpa otorisasi yang diminta dari dewan perusahaan Direksi, menurut orang yang akrab dengan masalah ini. Catatan yang dimaksudkan untuk menunjukkan sebuah rapat dewan komisaris penuh telah dilakukan untuk menyetujui remunerasi Bapak Jobs, sebagaimana diminta oleh prosedur Apel, kemudian dipalsukan. Ini sekarang termasuk bukti yang ditimbang oleh Securities and Exchange Commission karena memutuskan apakah akan mengajukan kasus terhadap perusahaan atau individu perselingkuhan, menurut orang-orang ini. Berita tentang penyimpangan, yang diperkirakan akan diungkap dalam sebuah pengajuan peraturan oleh Apple sebelum akhir minggu ini, akan menambah tekanan yang telah berkembang di salah satu perusahaan Silicon Valleys yang paling banyak dihormati sejak pertengahan tahun 2005. Apple adalah Di antara lebih dari 160 perusahaan yang telah memiliki pilihan opsi opsi untuk membagikan opsi kepada eksekutif dan karyawan lainnya dengan harga pelaksanaan yang ditetapkan di belakang pada tingkat yang menguntungkan, sebuah skandal yang telah menyebabkan kepergian sejumlah chief executive. Wahyu terakhir cenderung menambahkan pertanyaan tentang pengungkapan Apples tentang penyelidikan internalnya terhadap masalah backdating. Pada bulan Oktober, perusahaan tersebut secara besar-besaran membebaskan Mr. Jobs atas masalah ini, dengan mengatakan bahwa sementara dia menyadari adanya backdating dalam beberapa kasus, dia tidak menerima atau mendapatkan keuntungan dari hibah ini dan tidak menyadari implikasi akuntansi. Menurut sebuah pengajuan Apple pada tahun 2002, opsi yang ditinjau diserahkan kepada Mr. Jobs pada bulan Oktober 2001, dengan harga pelaksanaan 18,30 per saham. Namun, otorisasi dewan yang diklaim berada di dekat akhir tahun, menunjukkan bahwa manfaat tersebut tidak diotorisasi dengan benar dan sudah ketinggalan zaman. Bapak Jobs kemudian menyerahkan pilihannya sebelum mereka dieksekusi, menyiratkan bahwa dia tidak mendapatkan keuntungan langsung dari mereka. Dia kemudian diberi hibah saham terbatas oleh perusahaan sebagai gantinya. Pengacara apel telah memberi penjelasan kepada orang-orang yang terlibat dalam kasus ini mengenai temuan tinjauan internal perusahaan mengenai masalah ini, walaupun masih belum jelas berapa detail yang akan disertakan dalam pengarsipan. Di bawah peraturan Apel, remunerasi pimpinan eksekutif harus ditetapkan oleh komite kompensasi direktur independen dan kemudian diberi wewenang oleh dewan penuh. Juru bicara Apple menolak memberikan komentar mengenai masalah tersebut pada hari Rabu, namun mengatakan bahwa perusahaan tersebut telah menyerahkan temuan penyelidikan internalnya kepada SEC. Perusahaan tersebut mengatakan pada bulan Oktober bahwa mereka tidak menemukan kesalahan pada salah satu anggota tim manajemen Apple saat ini, namun penyelidikan tersebut menimbulkan kekhawatiran serius mengenai tindakan dua mantan perwira tersebut. Pada saat bersamaan, pihaknya juga mengumumkan pengunduran diri dari dewan pengurus Fred Andersen, mantan kepala keuangan. Pak Andersen bukan direktur pada saat hibah opsi tahun 2001. Financial Times Ltd 2013. FT dan Financial Times adalah merek dagang dari Financial Times. Bagaimana cara membeli opsi Puts, call, strike price, buy-in-the-money, out-of-the-money membeli dan menjual opsi saham bukan hanya wilayah baru Bagi banyak investor, ini adalah bahasa yang sama sekali baru. Pilihan sering dilihat sebagai pergerakan cepat dan cepat uang. Tentunya pilihan agresif bisa memainkan mereka volatile, levered dan spekulatif. Pilihan dan sekuritas derivatif lainnya telah membuat kekayaan dan menghancurkannya. Pilihan adalah alat tajam, dan Anda perlu tahu bagaimana menggunakannya tanpa menyalahgunakannya. Opsi saham memberi Anda hak, tapi bukan kewajiban, untuk membeli atau menjual saham dengan harga set sejumlah dolar harga strike sebelum tanggal kadaluarsa tertentu. Keindahan pilihan adalah Anda dapat berpartisipasi dalam pergerakan harga saham tanpa benar-benar memegang saham, di sebagian kecil dari biaya kepemilikan, dan leverage yang terlibat menawarkan potensi keuntungan yang cukup besar. Tentu saja, ini tidak gratis. Nilai opsi, dan potensi keuntungan Anda, akan terpengaruh oleh berapa harga saham bergerak, berapa lama waktu yang dibutuhkan dan volatilitas saham. Heres apa yang harus diperhatikan: Memilih broker: Anda bisa mendapat masalah dengan opsi dengan cepat jika Anda berkeras menjadi investor do-it-yourself tanpa melakukan pekerjaan rumah yang dibutuhkan. Perdagangan mendekati kadaluwarsa: Opsi memiliki nilai sampai habis masa berlakunya, dan minggu sebelum kadaluarsa adalah saat yang kritis bagi pemegang saham yang telah menerima panggilan tertutup. Saham yang membayar dividen: Mungkin berminggu-minggu sampai masa berlakunya yang tertutup akan berakhir, tetapi jika dalam jumlah uang saham Anda kemungkinan akan dipanggil sehari sebelum perusahaan tersebut membayar dividen kuartalannya. Kondisi pasar: Tidak ada satu strategi yang bekerja di semua lingkungan pasar. Apakah Anda bullish, netral atau bearish tentang saham akan memandu pilihan keputusan investasi Anda. Hak cipta salinan 2017 MarketWatch, Inc. Semua hak dilindungi undang-undang. Dengan menggunakan situs ini, Anda menyetujui Persyaratan Layanan. Kebijakan Privasi dan Kebijakan Cookie. Data Intraday yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan tunduk pada persyaratan penggunaan. Data akhir hari sejarah dan terkini yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan. Data intraday tertunda per persyaratan pertukaran. Indeks SPDow Jones (SM) dari Dow Jones Company, Inc. Semua penawaran ada di bursa lokal. Data penjualan terakhir real time yang disediakan oleh NASDAQ. Informasi lebih lanjut tentang simbol NASDAQ yang diperdagangkan dan status keuangan mereka saat ini. Data intraday tertunda 15 menit untuk Nasdaq, dan 20 menit untuk bursa lainnya. Indeks SPDow Jones (SM) dari Dow Jones Company, Inc. Data intraday SEHK disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan paling lambat 60 menit tertunda. Semua kutipan ada di waktu pertukaran lokal. MarketWatch Top StoriesBackdating Opsi Saham Eksekutif (ESO) Hibah Apa yang backdating Backdating adalah praktik untuk menandai dokumen dengan tanggal yang mendahului tanggal sebenarnya. Apa keuntungan dari ESO ESDM yang telah di-backdate biasanya diberikan pada uangnya, yaitu harga pelaksanaan opsi ditetapkan sama dengan harga pasar saham yang mendasari pada tanggal pemberian. Karena nilai opsi lebih tinggi jika harga pelaksanaannya lebih rendah, eksekutif lebih suka diberi opsi bila harga saham paling rendah. Backdating memungkinkan para eksekutif memilih tanggal terakhir ketika harga pasar sangat rendah, sehingga meningkatkan nilai dari opsi. Contohnya menggambarkan manfaat potensial dari backdating ke penerima. The Wall Street Journal (lihat pembahasan artikel di bawah) menunjukkan hibah opsi CEO tertanggal Oktober 1998. Jumlah saham yang menjadi opsi adalah 250.000 dan harga pelaksanaannya adalah 30 (palung dalam grafik harga saham di bawah ini.) Diberikan satu tahun -end harga 85, nilai intrinsik dari opsi pada akhir tahun adalah (85-30) x 250.000 13,750,000. Sebagai perbandingan, jika pilihan diberikan pada harga akhir tahun ketika keputusan untuk memberikan opsi sebenarnya mungkin telah dilakukan, nilai intrinsik akhir tahun akan menjadi nol. Apakah backdating ESO memberi hibah ilegal atas hibah ESO tidak harus ilegal jika persyaratan berikut ini berlaku: Tidak ada dokumen yang dipalsukan. Backdating jelas dikomunikasikan kepada pemegang saham perusahaan. Bagaimanapun, pemegang saham yang secara efektif membayar kompensasi yang meningkat yang biasanya diakibatkan oleh ESO yang mundur. Backdating tidak melanggar rencana opsi yang disetujui pemegang saham. Sebagian besar rencana opsi yang disetujui oleh pemegang saham melarang hibah opsi dalam bentuk uang tunai (dan dengan demikian, memback-up untuk menciptakan hibah dalam bentuk uang) dengan meminta harga opsi pelaksanaan harus tidak kurang dari nilai pasar wajar saham pada tanggal ketika Keputusan hibah dibuat Backdating benar tercermin dalam pendapatan. Misalnya, karena backdating digunakan untuk memilih tanggal pemberian hibah dengan harga lebih rendah daripada pada tanggal keputusan yang sebenarnya, pilihannya efektif dalam-uang pada tanggal keputusan, dan penghasilan yang dilaporkan harus dikurangi untuk tahun fiskal hibah. (Di bawah APB 25, peraturan akuntansi yang berlaku sampai tahun 2005, perusahaan tidak memiliki pilihan biaya sama sekali kecuali jika mereka menggunakan uangnya. Namun, berdasarkan FAS 123R yang baru, biaya didasarkan pada nilai pasar wajar Pada tanggal pemberian opsi, sehingga opsi uang bahkan harus dibebankan.) Karena backdating biasanya tidak tercermin dengan benar dalam pendapatan, beberapa perusahaan yang baru-baru ini menerima backdating opsi telah menyajikan kembali pendapatan untuk tahun-tahun sebelumnya. Backdating benar tercermin dalam pajak. Harga pelaksanaan mempengaruhi dasar yang digunakan untuk memperkirakan biaya kompensasi perusahaan untuk keperluan perpajakan dan keuntungan modal bagi penerima opsi. Dengan demikian, harga latihan yang rendah secara artifisial dapat mengubah pembayaran pajak baik untuk perusahaan maupun penerima opsi. Selanjutnya, pilihan di-uang-uang dianggap sebagai kompensasi berbasis kinerja, dan oleh karena itu dapat dikurangkan untuk tujuan perpajakan bahkan jika eksekutif dibayar melebihi 1 juta (lihat Bagian 162 (m) dari Internal Revenue Code). Namun, jika pilihannya efektif dalam-uang pada tanggal keputusan, mereka mungkin tidak memenuhi syarat untuk potongan pajak tersebut. Sayangnya, kondisi ini jarang terpenuhi, membuat backdating hibah ilegal dalam banyak kasus. (Sebenarnya, dapat dikatakan bahwa jika kondisi ini bertahan, tidak ada alasan untuk memilih opsi mundur, karena perusahaan dapat memberikan pilihan uang saja). Bagaimana kita tahu bahwa latar belakang terjadi dalam praktik David Yermack dari NYU adalah peneliti pertama yang mendokumentasikan beberapa pola harga saham biasa seputar hibah ESO. Secara khusus, dia menemukan bahwa harga saham cenderung meningkat tak lama setelah hibah. Dia menghubungkan sebagian besar pola ini untuk memberikan waktu, dimana eksekutif akan diberi opsi sebelum perkiraan kenaikan harga. Studi perintis ini dipublikasikan di Journal of Finance pada tahun 1997, dan pasti layak untuk dibaca. Dalam sebuah studi yang saya mulai pada tahun 2003 dan disebarluaskan pada paruh pertama tahun 2004 dan yang diterbitkan di Ilmu Manajemen pada bulan Mei 2005 (tersedia di biz.uiowa.edufacultyelieGrants-MS.pdf), saya menemukan bahwa harga saham juga cenderung menurun sebelum Hibah. Selanjutnya, pola harga pra dan pasca-hibah telah meningkat dari waktu ke waktu (lihat grafik di bawah). Pada akhir tahun 1990an, pola harga agregat menjadi sangat jelas sehingga saya pikir ada lebih banyak cerita daripada hanya memberikan waktu sebelum orang dalam perusahaan memperkirakan kenaikan harga saham. Hal ini membuat saya memikirkan kemungkinan beberapa hibah telah kedaluwarsa. Saya selanjutnya menemukan bahwa keseluruhan pasar saham tampil lebih buruk daripada yang normal segera sebelum hibah dan lebih baik dari pada apa yang normal segera setelah hibah. Kecuali orang dalam perusahaan dapat memprediksi pergerakan jangka pendek di pasar saham, hasil saya memberikan bukti lebih lanjut untuk mendukung penjelasan keterbukaan. Dalam sebuah studi kedua yang akan diterbitkan di Journal of Financial Economics (tersedia di biz.uiowa.edufacultyelieGrants-JFE.pdf), Randy Heron dari Indiana University dan saya meneliti pola harga saham seputar hibah ESO sebelum dan sesudah persyaratan SEC yang baru pada bulan Agustus 2002 bahwa opsi hibah harus dilaporkan dalam dua hari kerja. Grafik di bawah ini menunjukkan efek dramatis dari persyaratan baru ini mengenai lag antara tanggal pemberian dan pengarsipan. Sejauh perusahaan mematuhi peraturan baru ini, backdating harus sangat dikurung. Jadi, jika backdating menjelaskan pola harga saham seputar opsi hibah, pola harga harus berkurang mengikuti peraturan baru. Memang, kami menemukan bahwa pola harga saham jauh lebih lemah karena peraturan pelaporan yang baru mulai berlaku. Setiap pola yang tersisa terkonsentrasi pada beberapa hari antara tanggal pemberian dana yang dilaporkan dan tanggal pengarsipan (saat backdating masih dapat dilakukan), dan untuk jangka waktu yang lebih lama untuk sebagian kecil hibah yang melanggar persyaratan pelaporan dua hari. Kami menafsirkan temuan ini sebagai bukti kuat bahwa backdating menjelaskan sebagian besar pola harga seputar hibah ESO. Ada juga beberapa bukti anekdotal yang relatif dini tentang backdating. Contoh yang sangat menarik adalah Micrel Inc. Selama beberapa tahun, Micrel mengizinkan karyawannya untuk memilih harga terendah untuk persediaan dalam waktu 30 hari setelah menerima opsi tersebut. Setelah persyaratan opsi saham ini sampai pada perhatian IRS pada tahun 2002, ini berhasil mengatasi kesepakatan rahasia dengan Micrel yang akan memungkinkan Micrel untuk melarikan diri dari 51 juta pajak dan meminta IRS untuk tetap diam mengenai persyaratan opsi. Remy Welling, seorang auditor senior di IRS, diminta untuk menandatangani kesepakatan tersebut pada akhir 2002. Sebaliknya, dia memutuskan untuk mengambil risiko penuntutan pidana dengan meniup peluit tersebut. Artikel NY Times tahun 2004 menjelaskan kasus ini secara lebih rinci (artikel tersedia di sini), dan juga artikel tahun 2006 di Majalah Catatan Pajak (tersedia di sini). Dalam wawancara CNBC tahun 2004, Remy Welling mengatakan bahwa ini adalah yang terbaik - well, yang disebut rencana lihat 30 hari, bahkan tersebar luas di Silicon Valley dan mungkin di seluruh negeri.quot Bagaimana dengan pemuatan musim semi dan peluru yang melanggar persyaratan kutipan Loadingquot dan quotbullet dodgingquot mengacu pada praktik hibah pilihan waktu yang akan dilakukan sebelum berita baik yang diharapkan atau setelah berita buruk yang diharapkan. Kedengarannya familiar Inilah yang Profesor Yermack berhipotesiskan dalam artikelnya yang dibahas di atas, meski ia tidak pernah menggunakan istilah ini. Bukti kolektif menunjukkan bahwa praktik ini memainkan peran kecil dalam menjelaskan keuntungan agregat di seputar hibah. Misalnya, jika pemogokan musim semi dan peluru memainkan peran utama, kita harus memperhatikan penurunan harga sebelum hibah dan meningkat setelah hibah terlepas dari apakah diajukan tepat waktu, tapi kami tidak melakukannya. Dengan demikian, tampak bahwa baik (a) pembebanan musim semi dan penghindaran peluru tidak meluas atau (b) praktik-praktik ini biasanya gagal mengunci keuntungan substansial bagi penerima pilihan. Beberapa catatan terkait: Pengumuman berita positif setelah hibah konsisten dengan pemuatan spring-loading dan backdating. Dengan demikian, pengumuman berita semacam itu tidak berarti musim semi-loading. Istilah quotforward datingquot juga telah digunakan untuk menggambarkan praktik penetapan tanggal pemberian dana terjadi setelah perkiraan penurunan harga di masa depan dan atau sebelum perkiraan kenaikan harga di masa depan. Namun, istilah ini telah digunakan secara tidak tepat di media. Misalnya, praktik Microsoft sebelum tahun 1999 menggunakan harga pasar terendah selama 30 hari setelah tanggal 1 Juli (saat hibah dikeluarkan) karena harga pelaksanaan telah disebut sebagai forward dating. Namun, ini hanya variasi dari backdating, karena harga pelaksanaan tidak dapat ditetapkan sampai 30 hari telah berlalu, dan pada saat itu seseorang dapat melihat ke belakang untuk melihat berapa harga terendahnya. Apa yang terjadi pada perusahaan yang tertangkap backdating Pada bulan Juli 2005, perusahaan perangkat lunak Silicon Valley Mercury Interactive Corp. mengumumkan bahwa dewan pengurusnya telah menunjuk sebuah komite khusus untuk menyelidiki hibah opsi saham masa lalu sehubungan dengan penyelidikan SEC secara informal yang dimulai pada bulan November 2004. Investigasi internal menemukan 49 kasus di mana tanggal pemberian opsi saham Merkuri dilaporkan berbeda dari tanggal di mana opsi tersebut tampaknya benar-benar diberikan. Akibatnya, tiga eksekutif puncak di Mercury, termasuk CEO, mengundurkan diri pada bulan November 2005. Harga saham turun 25 atas berita tentang kasus mundur dan pengunduran diri eksekutif. Karena perusahaan tidak dapat menyajikan kembali penghasilannya untuk memperhitungkan opsi pembatalan pada waktu yang tepat dan menunda pengarsipan pendapatan lainnya dengan SEC, sahamnya dihapuskan pada awal tahun 2006. Diminta oleh kasus Mercury dan penyelidikan SEC lainnya, Wall Street Journal (WSJ) memuat sebuah cerita besar mengenai isu backdating pada tanggal 11 November 2005 (tersedia di sini). Dalam sebuah cerita lanjutan, saya menyediakan WSJ dengan data yang memungkinkannya mengidentifikasi enam perusahaan sebanyak mungkin backdaters (tersedia di sini). Penerbitan artikel ini pada tanggal 18 Maret 2006 memicu beberapa peristiwa di antara perusahaan yang diidentifikasi: Comverse Technology Inc. mengindikasikan bahwa mereka akan menyajikan lebih dari lima tahun hasil keuangan dan tiga eksekutif (termasuk CEO) telah mengundurkan diri. Sebagai tambahan, jaksa federal telah memulai penyelidikan kriminal terhadap praktik pemberian opsi saham, dan gugatan class action telah dimulai di Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York atas nama pemegang saham Comverse. UnitedHealth Group Inc. akan menangguhkan banyak bentuk pembayaran eksekutif seniornya, termasuk opsi saham. Sebuah tuntutan pemegang saham (didukung oleh jaksa agung Minnesota) menuduh bahwa pemegang saham dilecehkan oleh hibah opsi yang sudah ketinggalan zaman. Vitesse Semiconductor Corp. menempatkan CEO Louis R. Tomasetta dan dua eksekutif puncak lainnya karena cuti administratif dan mungkin menyajikan kembali tiga tahun hasil keuangan. Artikel WSJ yang diterbitkan pada tanggal 5 Mei 2006 (tersedia di sini) merangkum beberapa kejadian ini dan membahas beberapa dampak pada nilai pemegang saham. Misalnya, artikel tersebut menyarankan agar kapitalisasi pasar UnitedHealth Group turun 13 miliar karena pertanyaan tentang praktik pemberian opsi muncul. Kredibilitas pasar yang dikurangi mungkin mencerminkan efek langsung seperti yang di atas dan efek tidak langsung seperti gangguan dalam operasi dan konsekuensi dari reputasi yang ternoda. Berapa banyak dana bantuan ESO telah dilunasi Dalam sebuah makalah kerja baru dengan Randy Heron, kami memperkirakan bahwa 23 dari hibah yang tidak terjadwal dan tepat waktu kepada eksekutif puncak yang bertanggal antara 1996 dan Agustus 2002 sudah ketinggalan zaman atau dimanipulasi. Fraksi ini kira-kira setengahnya sebagai hasil dari persyaratan pelaporan dua hari yang baru yang mulai berlaku pada bulan Agustus 2002. Namun, di antara minoritas hibah yang diajukan terlambat (yaitu lebih dari dua hari kerja setelah tanggal pemberian dana yang diakui), prevalensi Backdating kira-kira sama seperti sebelum Agustus 2002. (Bagian dari hibah yang diajukan terlambat terus menurun, namun pada tahun 2005 masih berlanjut sekitar 13.) Sementara sebagian kecil dari dana hibah yang diajukan tepat waktu juga Backdated, manfaat backdating sangat berkurang dalam kasus tersebut. Kami juga menemukan bahwa prevalensi backdating berbeda karakteristik perusahaan backdating lebih umum di antara perusahaan teknologi, perusahaan kecil, dan perusahaan dengan volatilitas harga saham yang tinggi. Akhirnya, kami memperkirakan bahwa hampir 30 perusahaan yang memberikan opsi kepada eksekutif puncak antara 1996 dan 2005 memanipulasi satu atau lebih hibah ini dengan cara tertentu. Ini berjumlah lebih dari 2.000 perusahaan (Namun, dicatat bahwa banyak dari perusahaan-perusahaan ini tidak lagi ada sebagai perusahaan publik independen.) Studi lengkap tersedia di sini. Berapa banyak perusahaan akan tertangkap karena memiliki dana pensiun yang telah saya setujui. Saya percaya bahwa hanya sebagian kecil perusahaan yang telah terlibat dalam backdating opsi hibah akan tertangkap. Dengan kata lain, kita tidak akan pernah melihat gunung es penuh. Setidaknya ada dua alasan untuk ini: Backdating bisa sulit diidentifikasi. Pertama, jika periode lihat 30 hari digunakan saat opsi mundur, harga saham pada tanggal pemberian dana yang diklaim tidak akan selalu rendah untuk periode yang terpusat pada tanggal ini, dan kemungkinan besar ada banyak harga lainnya. Sepanjang tahun yang secara signifikan lebih rendah. Empat grafik hibah hipotetis di bawah menggambarkan hal ini. Kedua, perusahaan kadang-kadang memiliki rencana opsi campuran, beberapa di antaranya mungkin mendikte hibah yang akan dijadwalkan sebelumnya, dalam hal ini bukti keseluruhan backdating akan suram. Ketiga, perusahaan mungkin menyembunyikan jejak mundur dengan tidak memilih harga terendah mutlak untuk periode lihat-balik atau hanya dengan membulatkan beberapa hibah. Keempat, banyak dana hibah (bahkan di tingkat eksekutif dan direktur) belum pernah diajukan ke SEC. Baik regulator maupun komunitas investasi mungkin merasa puas untuk menetapkan beberapa preseden berdasarkan serangkaian kasus backdating yang sangat mengerikan untuk mengirim sinyal bahwa penundaan dan perilaku serupa akan dihukum dengan berat. Bagaimanapun, sumber daya akan disiapkan untuk memperbaiki persyaratan pengungkapan hibah opsi dan menerapkan peraturan yang ada. SEC, media, dan komunitas investasi pasti akan menemukan lebih banyak kasus dalam waktu dekat. Untuk daftar yang diperbarui, klik di sini. Karena SEC mengungkapkan informasi dari penyelidikannya, kami juga cenderung untuk belajar lebih banyak tentang bagaimana sebenarnya backdating dilakukan di berbagai perusahaan dan siapa yang terlibat dalam skema ini. Kami juga telah belajar tentang transaksi lain yang sudah ketinggalan zaman. Misalnya, ada bukti bahwa latihan opsi di mana saham yang diakuisisi tersebut (i) tidak terjual telah dilelang dengan harga rendah untuk meminimalkan pajak pribadi dan (ii) yang dijual ke perusahaan telah mengalami kemunduran pada harga tinggi untuk memaksimalkan hasil dari Penjualan saham. Grafik di bawah ini menunjukkan tingkat pengembalian saham di sekitar opsi latihan dimana tidak ada saham yang diakuisisi yang dijual, saham dijual ke perusahaan, atau saham dijual ke pihak ketiga. 2006, Erik Lie, Universitas Iowa. (Untuk profil saya, lihat, misalnya artikel WSJ yang tersedia di sini atau artikel AP tersedia di sini. Juga, salinan kesaksian tertulis saya di Komite Senat Perbankan AS tersedia di sini.)
Lydia-forex
S & p-futures-trading-systems