Put-options-world-trade-center

Put-options-world-trade-center

Pilihan Vepr-12-stock
Strategi forex-trading riil
Desain strategi pelatihan


Harus-i-trade-binary-options Trading-strategy-using-technical-analysis-price Trading-strategy-to-use Bagaimana-untuk-membuat-uang-off-saham-pilihan Online-trading-global Option-trading-free-ebook

Insider Trading Pre-911 Put Options on Companies Hurt by Attack Menunjukkan Pengetahuan awal Transaksi keuangan pada hari-hari sebelum serangan tersebut menunjukkan bahwa orang-orang tertentu menggunakan ramalan awal untuk mendapatkan keuntungan besar. 1 Bukti perdagangan orang dalam mencakup: Lonjakan besar dalam pembelian opsi opsi saham dua maskapai yang digunakan dalam serangan tersebut - United Airlines dan American Airlines Surges dalam pembelian opsi opsi saham perusahaan reasuransi diperkirakan akan membayar miliaran untuk menutupi Kerugian dari serangan - Munich Re dan Grup AXA Melonjak dalam pembelian opsi opsi saham perusahaan jasa keuangan yang dirugikan oleh serangan tersebut - Merrill Lynch amp Co dan Morgan Stanley dan Bank of America Lonjakan besar dalam pembelian opsi panggilan dari Saham produsen senjata yang diperkirakan akan mendapat keuntungan dari serangan tersebut - Raytheon Lonjakan besar dalam pembelian Catatan Treasury 5 Tahun AS Dalam setiap kasus, pembelian anomali diterjemahkan ke dalam keuntungan besar segera setelah pasar saham dibuka seminggu setelah serangan tersebut: Opsi digunakan pada saham yang akan dilukai oleh serangan tersebut, dan opsi panggilan digunakan pada saham yang akan menguntungkan. Opsi put dan call adalah kontrak yang memungkinkan pemegangnya menjual dan membeli aset masing-masing dengan harga tertentu pada tanggal tertentu. Opsi opsi memungkinkan pemegangnya memperoleh keuntungan dari penurunan nilai saham karena memungkinkan saham dibeli dengan harga pasar dan dijual dengan harga opsi yang lebih tinggi. Rasio volume kontrak opsi opsi untuk call option disebut rasio putcall. Rasionya biasanya kurang dari satu, dengan nilai sekitar 0,8 dianggap normal. 2 American Airlines dan United Airlines, dan beberapa perusahaan asuransi dan bank mencatat kerugian besar dalam nilai saham saat pasar dibuka pada 17 September. Opsi - instrumen keuangan yang memungkinkan investor untuk memperoleh keuntungan dari penurunan nilai saham - dibeli pada Saham perusahaan-perusahaan ini dalam volume besar dalam seminggu sebelum serangan. United Airlines dan American Airlines Dua dari perusahaan yang paling rusak akibat serangan tersebut adalah American Airlines (AMR), operator Flight 11 dan Flight 77. dan United Airlines (UAL), operator Flight 175 dan Flight 93. Menurut CBS News . Dalam seminggu sebelum serangan tersebut, rasio putcall untuk American Airlines adalah empat. 3 Rasio putcall untuk United Airlines 25 kali di atas normal pada tanggal 6 September. 4 Grafik ini menunjukkan lonjakan dramatis dalam pembelian opsi pasang sebelum serangan pada maskapai yang digunakan dalam serangan tersebut. (Sumber: optionsclearing) Paku dalam put option terjadi pada hari-hari yang tidak lancar bagi perusahaan penerbangan dan harga saham mereka. Pada 6-7 September, ketika tidak ada berita signifikan atau pergerakan harga saham yang melibatkan United, bursa Chicago menangani 4.744 opsi saham UAL, dibandingkan dengan hanya 396 opsi panggilan - yang pada dasarnya taruhan bahwa harga akan naik. Pada tanggal 10 September, hari yang menyenangkan bagi orang Amerika, jumlahnya adalah 748 panggilan dan 4.516, berdasarkan cek catatan opsi perdagangan. 5 Bloomberg News melaporkan bahwa menempatkan opsi pada maskapai penerbangan melonjak ke tingkat yang sangat tinggi yaitu 285 kali rata-rata mereka. Selama tiga hari sebelum para teroris meratakan World Trade Center dan merusak Pentagon, ada lebih dari 25 kali perdagangan rata-rata harian sebelumnya di Morgan Stanley menempatkan opsi yang menghasilkan uang ketika saham jatuh di bawah 45. Perdagangan di AMR dan UAL yang serupa, Yang menghasilkan uang ketika saham mereka jatuh di bawah 30 masing-masing, melonjak menjadi 285 kali rata-rata perdagangan hingga saat itu. 6 Ketika pasar dibuka kembali setelah serangan tersebut, saham United Airlines turun 42 persen dari 30,82 menjadi 17,50 per saham, dan saham American Airlines turun 39 persen, dari 29,70 menjadi 18,00 per saham. 7 Perusahaan Reasuransi Beberapa perusahaan di bisnis reasuransi diperkirakan menderita kerugian besar akibat serangan tersebut: Munich Re dari Jerman dan Swiss Re dari Switzerland - dua reasuransi terbesar di dunia, dan AXA Group of France. Pada bulan September 2001, San Francisco Chronicle memperkirakan kewajiban 1,5 miliar untuk Munich Re dan 0,55 miliar untuk AXA Group dan telegraph.co.uk memperkirakan kewajiban 1,2 miliar untuk Munich Re dan 0,83 miliar untuk Swiss Re. 8 9 Perdagangan saham Munich Re hampir dua kali lipat pada tingkat normal pada tanggal 6 dan 7, dan perdagangan saham Swiss Re lebih dari dua kali lipat tingkat normalnya pada tanggal 7 September. 10 Perusahaan Jasa Keuangan Merrill Lynch dan Morgan Stanley Morgan Stanley Dean Witter amp Co dan Merrill Lynch amp Co keduanya berkantor pusat di Manhattan bagian bawah pada saat serangan tersebut terjadi. Morgan Stanley menduduki 22 lantai Menara Utara dan Merrill Lynch berada di dekat Menara Kembar. Morgan Stanley, yang rata-rata mencatatkan 27 opsi pada sahamnya yang dibeli per hari sebelum 6 September, membuat 2.157 opsi pembelian di tiga hari perdagangan sebelum serangan tersebut terjadi. Merrill Lynch, yang melihat rata-rata 252 opsi saham yang dibeli per hari sebelum 5 September, membuat 12.215 opsi pembelian di empat hari perdagangan sebelum serangan tersebut terjadi. Saham Morgan Stanleys turun 13 dan saham Merrill Lynchs turun 11,5 saat pasar dibuka kembali. 11 Bank of America menunjukkan kenaikan lima kali lipat dalam opsi opsi pada hari Kamis dan Jumat sebelum serangan tersebut terjadi. Opsi Bank of America yang akan menguntungkan jika saham bank sentral No. 3 turun di bawah 60 saham memiliki lebih dari 5.900 kontrak yang diperdagangkan pada hari Kamis dan Jumat sebelum serangan 11 September, hampir lima kali lipat dari rata-rata sebelumnya, menurut Bloomberg data. Saham-saham bank turun 11,5 persen menjadi 51 pada minggu pertama setelah perdagangan dilanjutkan pada 17 September. 12 Sementara sebagian besar perusahaan akan melihat valuasi saham mereka turun setelah serangan tersebut, mereka yang berada dalam bisnis penyediaan militer akan mengalami peningkatan dramatis, Mencerminkan bisnis baru yang harus mereka terima. Raytheon, pembuat rudal Patriot dan Tomahawk, melihat sahamnya melonjak segera setelah serangan tersebut. Pembelian opsi panggilan pada saham Raytheon meningkat enam kali lipat pada hari sebelum serangan. Pilihan Raytheon yang menghasilkan uang jika saham lebih dari 25 masing-masing memiliki 232 opsi kontrak yang diperdagangkan pada hari sebelum serangan, hampir enam kali jumlah perdagangan yang telah terjadi sebelum hari itu. Sebuah kontrak mewakili opsi pada 100 saham. Saham Raytheon melonjak hampir 37 persen menjadi 34,04 selama minggu pertama perdagangan pasca-serangan A.S. 13 Raytheon telah didenda jutaan dolar yang membengkak biaya peralatan yang dijualnya untuk militer AS. Raytheon memiliki anak perusahaan rahasia, E-Systems, yang kliennya termasuk CIA dan NSA. 14 Catatan Treasury AS Catatan keuangan lima tahun AS dibeli dalam volume tinggi yang tidak normal sebelum serangan tersebut, dan pembeli mereka diberi imbalan dengan kenaikan tajam nilainya setelah serangan tersebut. The Wall Street Journal melaporkan pada tanggal 2 Oktober bahwa investigasi SEC yang sedang berlangsung oleh SEC terhadap perdagangan saham yang mencurigakan telah diikuti oleh sebuah penyelidikan oleh Secret Service terhadap volume pembayaran Treasury AS lima tahun yang luar biasa tinggi sebelum serangan tersebut terjadi. Transaksi Treasury mencatat satu miliar perdagangan tunggal. Seperti yang dijelaskan Journal: Catatan Treasury lima tahun merupakan salah satu investasi terbaik jika terjadi krisis dunia, terutama yang menyentuh AS. Catatan tersebut sangat berharga untuk keamanan dan dukungan mereka oleh pemerintah AS, dan biasanya rally ketika investor menghindari investasi berisiko, seperti saham. Nilai dari catatan ini, Journal menunjukkan, telah meningkat tajam sejak kejadian 11 September. 15 Investigasi SEC Segera setelah serangan tersebut, SEC menyebarkan daftar saham ke perusahaan sekuritas di seluruh dunia untuk mencari informasi. 16 Sebuah artikel yang beredar luas menyatakan bahwa saham yang ditandai oleh SEC termasuk perusahaan-perusahaan berikut: American Airlines, United Airlines, Maskapai Penerbangan Continental Airlines, Maskapai Penerbangan Northwest Airlines, Southwest Airlines, maskapai penerbangan US Airways, Martin, Boeing, Lockheed Martin Corp. AIG, Amerika Express Corp, American International Group, AMR Corporation, AXA SA, Bank of America Corp, Bank of New York Corp, Bank One Corp, Grup Cigna, CNA Financial, Carnival Corp, Chubb Group, John Hancock Financial Services, Hercules Inc. L- 3 Communications Holdings, Inc. LTV Corporation, Marsh amp McLennan Cos Inc Inc MetLife, Progresif Corp General Motors, Raytheon, WR Grace, Royal Caribbean Cruises, Ltd Lone Star Technologies, American Express, Citigroup Inc. Royal amp Sun Alliance , Lehman Brothers Holdings, Inc. Vornado Reality Trust, Morgan Stanley, Dean Witter amp Co. XL Capital Ltd. dan Bear Stearns. Sebuah artikel pada tanggal 19 Oktober di San Francisco Chronicle melaporkan bahwa SEC, setelah masa hening, telah melakukan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendelegasikan ratusan pejabat swasta dalam penyelidikannya: Sistem yang diusulkan, yang akan mulai berlaku segera, secara efektif mewakili ratusan, Jika bukan ribuan, pemain kunci di sektor swasta. . Dalam sebuah pernyataan dua halaman yang dikeluarkan untuk semua entitas yang terkait dengan sekuritas secara nasional, SEC meminta perusahaan untuk menunjuk personil senior yang menghargai sifat sensitif dari kasus ini dan dapat diandalkan untuk menerapkan kebijaksanaan yang tepat sebagai orang-orang titik yang menghubungkan penyelidik pemerintah dan industri. 17 Michael Ruppert, seorang mantan petugas LAPD, menjelaskan konsekuensi dari tindakan ini: Apa yang terjadi saat Anda mewakili seseorang dalam keamanan nasional atau penyelidikan kriminal adalah bahwa Anda menjadikannya ilegal bagi mereka untuk mengungkapkan secara terbuka apa yang mereka ketahui. Langkah cerdas Akibatnya, mereka menjadi agen pemerintah dan dikendalikan oleh peraturan pemerintah daripada hati nurani mereka sendiri. Bahkan, mereka bisa dilempar ke dalam penjara tanpa didengar jika mereka berbicara di depan umum. Saya telah melihat ancaman ini berulang kali dan lagi dengan penyelidikan federal, agen intelijen, dan bahkan anggota Kongres Amerika Serikat yang terikat begitu ketat dengan sumpah rahasia dan kesepakatan bahwa mereka bahkan tidak dapat mengungkapkan kegiatan kriminal di dalam pemerintah karena takut penahanan. 18 Menafsirkan dan Menafsirkan Kembali Data Analisis laporan pers mengenai masalah insider trading yang diketahui terkait dengan serangan tersebut menunjukkan sebuah tren, dengan laporan awal menyoroti anomali tersebut, dan kemudian melaporkan alasannya. Dalam bukunya Crossing the Rubicon Michael C. Ruppert menggambarkan hal ini dengan terlebih dahulu mengutip beberapa laporan yang diterbitkan tak lama setelah serangan tersebut: Lonjakan UAL (United Airlines) memberi opsi 90 kali (tidak 90 persen) di atas normal antara 6 September dan September 10, dan 285 kali lebih tinggi dari rata-rata pada hari Kamis sebelum serangan. - CBS News, 26 September Sebuah lompatan di American Airlines memberi pilihan 60 kali (tidak 60 persen) di atas normal pada hari sebelum serangan. - CBS News, 26 September Tidak ada perdagangan serupa yang terjadi pada perusahaan penerbangan lain - Bloomberg Business Report, Institute for Counterterrorism (ICT), Herzliyya, Israel mengutip data dari CBOE 3 Morgan Stanley melihat, antara 7 September dan 10 September, sebuah Meningkat 27 kali (tidak 27 persen) dalam pembelian opsi put pada sahamnya. 4 Merrill-Lynch melihat lonjakan lebih dari 12 kali tingkat normal opsi put pada empat hari perdagangan sebelum serangan tersebut terjadi. 5 Ucapan Terima Kasih 3. Mekanisme Kemungkinan Scanner Insider Insider Bin Laden, Institut Kebijakan Internasional untuk Terorisme, Kamis 22 September 2001. Michael C. Ruppert, Kasus untuk Administrasi Pemerintahan Mundur Pengetahuan tentang Serangan 9-11, Dari Wilderness 22 April 2002. Diposting di Center for Research and Globalization ltglobalresearch.caarticlesRUP203A.htmlgt. 4. TIK, op. Cit, mengutip data dari Chicago Board of Options Exchange (CBOE). . Teroris dilatih di CBPE. Chicago Sun-Times 20 September 2001, ltsuntimesterrorstoriescst-nws-trade20.htmlgt. Probe opsi perdagangan link ke serangan dikonfirmasi,. Chicago Sun-Times 21 September 2001, ltsuntimesterrorstoriescst-fin-trade21.htmlgt. Ruppert kemudian menggambarkan usaha nyata untuk mengubur cerita tersebut dengan menjelaskannya sebagai sesuatu yang tidak biasa. Sebuah artikel 30 September New York Times mengklaim bahwa penjelasan jinak muncul dalam penyelidikan SECS. 20 Artikel tersebut menyalahkan aktivitas dalam menempatkan opsi, yang tidak mengukurnya, tentang pesimisme pasar, namun gagal untuk menjelaskan mengapa harga saham di perusahaan penerbangan tidak mencerminkan pesimisme pasar yang sama. Fakta bahwa 2,5 juta opsi put tetap tidak diklaim sama sekali tidak dijelaskan sama sekali oleh pesimisme pasar, dan merupakan bukti bahwa pembeli opsi put merupakan bagian dari konspirasi kriminal. 21 1. Perdagangan Orang Dalam Rupanya Berdasarkan Pengetahuan Awal tentang Serangan 911, London Times. 91801 cache 2. Rasio PutCall, StreetAuthority, 3. Keuntungan Dari Bencana. CBSNews. 91901 cache 4. Harga, Probabilitas dan Prediksi, ORMS Hari ini, cache 5. Pertukaran memeriksa lompatan aneh, Associated Press. 91801 cache 6. SEC meminta Goldman, Lehman untuk data, Bloomberg News. 92001 cache 7. Hitam Selasa: The Worlds Terbesar Insider Trading Scam. Ict.org.il 19 September 2001 di-cache 8. Keuntungan mencurigakan tidak terkendali Investor maskapai tampak terbaring rendah, San Francisco Chronicle. 92901 cache 9. Keuntungan malapetaka, telegraph.co.uk. 92301 cache 10. Keuntungan malapetaka. 92301 11. Hari Selasa Hitam 91901 12. Bank of America di antara 38 saham dalam penyelidikan serangan SEC, Bloomberg News. 10301 cache 13. Bank of America. 10301 14. Raytheon, corpwatch.org, 15. Mencurigakan perdagangan poin untuk memajukan pengetahuan oleh investor besar serangan 11 September, wsws.org. 10501 cache 16. Bank of America. 10301 17. SEC menginginkan sistem pembagian data Jaringan perantara akan membantu melacak perdagangan oleh teroris, San Francisco Chronicle. 91901 cache 18. Menyeberangi Rubicon ,. Halaman 243 19. Menyeberangi Rubicon. Halaman 238-239,634 20. Apakah pengetahuan awal serangan A.S. digunakan untuk mendapatkan keuntungan, New York Times. 93001 cache 21. Keuntungan mencurigakan. 92901 halaman terakhir diubah: 2007-08-21 Pengeluaran Militer Dunia Penulis dan informasi Page Dari semua musuh terhadap perang kebebasan publik, mungkin yang paling ditakuti karena mengandung dan mengembangkan benih setiap orang. Perang adalah induk tentara dari hutang-hutang ini dan pajak-pajak yang dikenal sebagai alat untuk membawa banyak di bawah dominasi beberapa orang. Tidak ada negara yang bisa mempertahankan kebebasannya di tengah peperangan terus-menerus. James Madison, Observasi Politik, 1795 Halaman web ini memiliki sub-bagian berikut: Pengeluaran Militer Dunia Belanja militer global mencapai lebih dari 1,7 triliun dalam pengeluaran tahunan dengan harga berlaku untuk tahun 2012. Turun sekitar setengah persen dibandingkan tahun 2011 yang jatuh pertama Sejak tahun 1998. (Grafik tahun 1991 tidak tersedia Grafik menggunakan harga konstan 2011 untuk perbandingan). Belanja militer dunia pada tahun 2012 diperkirakan mencapai 1,756 triliun Ini adalah penurunan 0,4 persen secara riil daripada pada tahun 2011 yang jatuh pertama sejak tahun 1998 Total Masih lebih tinggi dari tahun manapun di antara akhir Perang Dunia II dan 2010 Ini sesuai dengan 2,5 persen produk domestik bruto (PDB) dunia, atau sekitar 249 untuk setiap orang di dunia Amerika Serikat dengan anggaran belanja yang sangat besar, telah lama Telah menjadi penentu utama tren dunia saat ini, sering menyumbang hampir setengah dari seluruh pengeluaran militer dunia. Dampak krisis keuangan global dan operasi militer pasca-IrakAfghanistan telah mengalami penurunan dalam pembelanjaannya, yang sekarang menghasilkan 39 dari pengeluaran pada tahun 2012. SIPRI telah berkomentar sebelumnya mengenai meningkatnya konsentrasi pengeluaran militer. Yaitu bahwa sejumlah kecil negara menghabiskan jumlah terbesar. Tren ini berlanjut ke belanja di tahun 2012. Sebagai contoh, 15 negara dengan akun pengeluaran tertinggi untuk lebih dari 81 dari total The USA bertanggung jawab atas 39 persen dari total dunia, yang jauh diikuti oleh China (9,5 dari pangsa dunia), Rusia (5.2), Inggris (3.5 ) Dan Jepang (3.4) Belanja militer terkonsentrasi di Amerika Utara, Eropa, dan yang semakin meningkat, Asia: Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh angka terakhir, terjadi pergeseran pengeluaran dari Eropa Barat yang mengalami tekanan dan mengurangi pengeluaran oleh AS, untuk meningkatkan pengeluaran Di Eropa Timur dan Asia. Meningkatnya pengeluaran sebelum dan bahkan selama krisis ekonomi global Krisis keuangan dan ekonomi global mengakibatkan banyak negara mengurangi semua jenis belanja publik, namun belanja militer terus meningkat. Baru pada 2012 terjadi penurunan dalam belanja militer dunia yang tercatat dan terjatuh. Bagaimana pembelanjaan terus berlanjut dibenarkan di era seperti itu Sebelum krisis terjadi, banyak negara menikmati pertumbuhan ekonomi yang tinggi atau akses kredit yang jauh lebih mudah tanpa sepengetahuan tentang apa yang akan terjadi. Kombinasi faktor-faktor tersebut menjelaskan peningkatan belanja militer dalam beberapa tahun terakhir sebelum krisis ekonomi seperti yang dilaporkan oleh laporan SIPRI sebelumnya, misalnya: Tujuan kebijakan luar negeri Ancaman nyata atau yang dirasakan Konflik dan kebijakan bersenjata untuk berkontribusi pada operasi penjaga perdamaian multilateral Tersedianya sumber daya ekonomi Poin terakhir Mengacu pada negara-negara berkembang pesat seperti China dan India yang telah melihat ekonomi mereka berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu, harga pasar dunia yang tinggi dan naik untuk bahan bakar mineral dan fosil (setidaknya sampai saat ini) juga memungkinkan beberapa negara untuk membelanjakan lebih banyak pada militer mereka. China, untuk pertama kalinya, berada di peringkat 2 dalam pengeluaran pada tahun 2008. Namun, bahkan setelah krisis keuangan di tengah-tengah teriakan pemotongan pemerintah, pengeluaran militer tampaknya telah terhindar. Misalnya, AS memimpin kenaikan belanja militer, tapi tidak sendiri. Dari negara-negara di mana data tersedia, 65 meningkatkan pengeluaran militer mereka secara riil pada tahun 2009. Peningkatan tersebut terutama terjadi di antara ekonomi yang lebih besar, baik yang dikembangkan dan dikembangkan: 16 dari 19 negara bagian di G20 melihat peningkatan penjualan militer secara riil. Pada tahun 2009. Sam Perlo-Freeman, Olawale Ismail dan Carina Solmirano, Pengeluaran Militer. Bab 5, SPIRI Yearbook, Juni 2010, hal.1 Bagi banyak orang di Eropa Barat atau Amerika Serikat pada puncak krisis keuangan, mungkin mudah untuk melupakan krisis keuangan global, terutama merupakan krisis keuangan Barat (walaupun dengan gema global ). Jadi, ini membantu menjelaskan mengapa pengeluaran militer tidak turun sesegera mungkin jika orang berpikir. Seperti yang SIPRI jelaskan: Beberapa negara seperti China dan India belum mengalami penurunan, namun malah menikmati pertumbuhan ekonomi Sebagian besar negara berkembang (dan beberapa negara berkembang) telah mendorong pengeluaran publik untuk mengatasi resesi dengan menggunakan paket stimulus ekonomi yang besar. Pengeluaran militer, meski bukan sebagian besar, telah menjadi bagian dari perhatian umum belanja publik (beberapa juga menyebut Geopolitik Militer Keynesianisme dan kepentingan strategis masih merupakan faktor untuk memproyeksikan atau mempertahankan kekuasaan: meningkatnya pengeluaran militer untuk Amerika Serikat, sebagai satu-satunya Negara adidaya, dan kekuatan besar atau menengah lainnya, seperti Brazil, China, Rusia dan India, tampaknya mewakili pilihan strategis dalam pencarian jangka panjang mereka untuk pengaruh global dan regional yang mungkin akan mereka hadapi tanpa, bahkan dalam keadaan sulit sekalipun. Ekonomi kali.SIPRI menambahkan.Untuk pengeluaran militer Amerika Serikat 2012, misalnya, meskipun ada kejatuhan, ini terutama terkait dengan pengeluaran perang (operasi Irak dan Afghanistan terutama). Namun, anggaran pertahanan garis dasar, sebaliknya, sangat mirip dengan yang lain. Tahun (menandai penurunan tingkat kenaikan belanja). Sebaliknya, ketika sampai di negara-negara yang lebih kecil tanpa ambisi daya semacam itu dan, yang lebih penting lagi, kekurangan sumber daya dan kredit-wort Kesedihan untuk mempertahankan defisit anggaran yang begitu besar banyak telah mengurangi pengeluaran militer mereka di tahun 2009, terutama di Eropa Tengah dan Timur. (Perlo-Freeman, Ismail dan Solmirano, hlm. 2) Sumber daya alam juga telah mendorong belanja militer dan impor senjata di negara berkembang. Kenaikan harga minyak lebih berarti bagi negara pengekspor minyak. Kutukan sumber daya alam telah lama dikenal sebagai fenomena di mana bangsa-bangsa, meskipun sumber daya berlimpah berlimpah, menemukan diri mereka dalam konflik dan ketegangan karena perebutan kekuasaan yang dibawa oleh sumber daya tersebut (pengaruh internal dan eksternal adalah bagian dari ini). Dalam laporan mereka yang sebelumnya di tahun 2006 SIPRI mencatat bahwa, Aljazair, Azerbaijan, Rusia dan Arab Saudi telah mampu meningkatkan pengeluaran karena peningkatan pendapatan minyak dan gas bumi, sementara Chile dan Perus meningkat didorong oleh sumber daya, karena pengeluaran militer mereka dihubungkan oleh undang-undang untuk Keuntungan dari eksploitasi sumber daya alam utama. Juga, China dan India, dua kekuatan ekonomi dunia yang muncul, menunjukkan peningkatan yang berkelanjutan dalam pengeluaran militer mereka dan berkontribusi pada pertumbuhan belanja militer dunia. Secara absolut pengeluaran mereka saat ini hanya sebagian kecil dari Amerika Serikat. Kenaikan mereka sebagian besar sepadan dengan pertumbuhan ekonomi mereka. Database pengeluaran militer dari SIPRI juga menunjukkan bahwa sementara persentase meningkat selama dekade sebelumnya mungkin besar untuk beberapa negara, jumlah belanja keseluruhan mereka dapat bervariasi. (Lihat juga ringkasan tren terkini ini juga dari SIPRI Angka terbaru yang digunakan SIPRI adalah dari tahun 2012, dan bila perlu (misalnya China dan Rusia), termasuk perkiraan.) Pengeluaran untuk perdamaian vs. pengeluaran untuk perang Dalam laporan serupa dari tahun 2004. Penulis SIPRI juga mencatat bahwa, Ada kesenjangan besar antara negara-negara mana yang siap dialokasikan untuk sarana militer untuk memberikan keamanan dan mempertahankan status kekuatan global dan regional mereka, di satu sisi, dan untuk mengurangi kemiskinan dan mendorong pembangunan ekonomi, pada lain. Memang, bandingkan pengeluaran militer dengan keseluruhan anggaran Perserikatan Bangsa-Bangsa: Perserikatan Bangsa-Bangsa dan semua agensi dan dana menghabiskan sekitar 30 miliar setiap tahun, atau sekitar 4 untuk setiap penghuni dunia. Ini adalah jumlah yang sangat kecil dibandingkan dengan kebanyakan anggaran pemerintah dan kurang dari tiga persen dari pengeluaran militer dunia. Namun selama hampir dua dekade, PBB menghadapi kesulitan keuangan dan terpaksa mengurangi program penting di semua bidang, bahkan ketika mandat baru muncul. Banyak negara anggota belum membayar iuran penuh mereka dan telah memotong sumbangan mereka ke dana sukarela PBB. Pada tanggal 31 Desember 2010, anggota menunggak dengan Anggaran Reguler mencapai 348 juta, dimana AS berutang 80. Krisis Keuangan PBB. Forum Kebijakan Global (terakhir diakses 30 Juni 2012) PBB diciptakan setelah Perang Dunia II dengan usaha-usaha terkemuka oleh Amerika Serikat dan sekutu-sekutu kunci. PBB dibentuk untuk berkomitmen menjaga perdamaian melalui kerja sama internasional dan keamanan bersama. Namun, keseluruhan anggaran PBB hanyalah sebagian kecil dari pengeluaran militer dunia, sekitar 1,8 sementara PBB tidak sempurna dan memiliki banyak masalah internal yang perlu ditangani. Ini mengungkapkan bahwa dunia dapat menghabiskan banyak uang untuk militer mereka namun hanya sedikit berkontribusi pada tujuan keamanan global, kerja sama internasional dan perdamaian. Serta hubungan di atas, untuk lebih banyak tentang Perserikatan Bangsa-Bangsa, lihat yang berikut: Bagian situs web di Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Pembangunan ini melihat perannya dalam memerangi kemiskinan dan masalah lainnya, ditambah beberapa masalah yang dihadapinya. Situs web Perserikatan Bangsa-Bangsa Pada tingkat pengeluaran saat ini, dibutuhkan beberapa tahun bagi negara-negara donor dunia untuk menutupi kekurangan bantuan mereka, lebih dari 4 triliun bantuan resmi yang dijanjikan sejak tahun 1970. 40 tahun yang lalu. Sayangnya, bagaimanapun, seperti catatan BBC, kemiskinan memicu kekerasan dan belanja pertahanan memiliki kecenderungan meningkat pada masa-masa sulit ekonomi. Krisis keuangan global berpotensi membawa kesulitan ekonomi yang sangat besar di seluruh dunia. Pada saat resesi ekonomi yang dalam menyebabkan banyak turbulensi di raksasa pertahanan dunia sipil seperti Boeing dan EADS, atau Finmeccanica dan Northrop Grumman, menikmati arus pendapatan yang andal dan berkembang dari negara-negara yang ingin meningkatkan kekuatan militer mereka. Baik permusuhan geopolitik dan kekerasan dalam rumah tangga cenderung meningkat saat kemerosotan. Pemegang saham dan karyawan di industri kedirgantaraan dan pertahanan jelas orang-orang yang paling diuntungkan dari meningkatnya belanja pertahanan. Perusahaan-perusahaan pertahanan, yang tugas utamanya adalah untuk membantu upaya pemerintah untuk mempertahankan atau memperoleh wilayah, secara rutin menyoroti kapasitas mereka untuk memberikan kontribusi pada pertumbuhan ekonomi dan untuk menyediakan lapangan kerja. Memang, sekitar 2,4 triliun (1.5tr), atau 4.4, dari ekonomi global bergantung pada kekerasan. Menurut Global Peace Index, mengacu pada industri yang menciptakan atau mengelola kekerasan atau industri pertahanan. Militer mungkin memberikan supremasi geopolitik, namun perdamaian memberikan kemakmuran dan stabilitas ekonomi. Dan itu, laporan tersebut menegaskan, apa yang baik untuk bisnis. Indeks Perdamaian Global yang dikemukakan BBC adalah usaha untuk mengukur nilai negara perdamaian dan peringkat yang sulit didefinisikan berdasarkan lebih dari 20 indikator menggunakan data kuantitatif dan skor kualitatif dari berbagai sumber. Berikut adalah ringkasan dari laporan terakhir mereka: Video pengantar mereka juga mencatat bahwa perdamaian bukan hanya tidak adanya senjata, ini adalah hasil pendekatan terhadap pembangunan pada umumnya: Indeks Perdamaian Global 2013 (GPI) 2013 menunjukkan bahwa dunia telah menjadi kurang Temuan Indeks Damai 2013 yang damai 2013. Visi Kemanusiaan, Juni 2013 (Negara-negara peringkat teratas dalam indeks perdamaian global adalah, Islandia, Denmark, Selandia Baru, Austria, Swiss, Jepang, Finlandia, Kanada, Swedia dan Belgia. Perlu melihat laporan untuk daftar lengkap Indikator yang digunakan, yang mencakup campuran faktor internal dan eksternal, tertimbang dalam berbagai cara.) Prioritas pengeluaran lainnya Isu-isu ini menjadi perhatian beberapa tahun. Sebagai contoh, pertimbangkan hal ini dari tahun 1998: Perdagangan obat-obatan terlarang internasional diperkirakan bernilai lebih dari 400 miliar, yang kedua setelah pengeluaran militer. Dan pertimbangkan hal-hal berikut, yang mencerminkan prioritas dunia: (Sumber: Perkembangan manusia manusia Laporan PBB Human Development Report 1998, Bab 1, hal.37) Tampaknya ironis bahwa dunia menghabiskan lebih banyak hal untuk saling menghancurkan (militer) Dan untuk menghancurkan diri kita sendiri (narkoba, alkohol dan rokok) daripada hal lain. Statistik ini cepat bertambah tua. Jika seseorang memiliki waktu untuk meneliti statistik terbaru, beri tahu saya Pengeluaran Militer AS Amerika Serikat tidak diragukan lagi merupakan kekuatan militer paling hebat dalam beberapa tahun terakhir. Tingkat pengeluarannya, seperti yang disebutkan sebelumnya, adalah penentu utama pengeluaran militer dunia dan karena itu perlu dilihat lebih jauh. Umumnya, pengeluaran militer AS terus meningkat. Kenaikan baru-baru ini disebabkan oleh apa yang disebut Perang Melawan Teror dan invasi Afghanistan dan Irak, namun juga meningkat sebelumnya. Sebagai contoh, Christopher Hellman, pakar catatan analisis anggaran militer dalam The Runaway Military Budget: An Analysis. (Friends Committee on National Legislation, Maret 2006, no. 705, hal.3) bahwa pengeluaran militer telah meningkat sejak setidaknya tahun 1998, jika tidak sebelumnya. Departemen Pertahanan AS memberikan rincian pengeluaran militer sejak tahun 2001: Secara keseluruhan pengeluaran Anggaran pertahanan vs. Belanja perang Penurunan yang terjadi pada tahun-tahun belakangan ini pada awalnya sebagian besar disebabkan oleh pengurangan dan pengurangan senjata perang Irak ke Afghanistan, diikuti oleh usaha untuk mengurangi operasi Afghanistan, terlalu. Anggaran dasar, bagaimanapun, menunjukkan peningkatan yang terus berlanjut sampai baru-baru ini, meskipun pada tingkat yang tampaknya lebih rendah. Selain itu, dampak krisis keuangan global sudah mulai dirasakan saat ini. Mengapa angka yang dikutip di atas untuk belanja AS jauh lebih tinggi daripada yang telah diumumkan sebagai anggaran untuk Departemen Pertahanan Sayangnya, jumlah anggaran bisa sedikit membingungkan. Misalnya, anggaran anggaran Tahun Anggaran untuk belanja militer AS tidak termasuk tokoh tempur (yang merupakan permintaan tambahan yang disetujui Kongres secara terpisah). Anggaran untuk senjata nuklir berada di bawah Departemen Energi, dan untuk permintaan 2010, sekitar 25 miliar. Biaya perang (Irak dan Afghanistan) sangat penting selama kepresidenan George Bush. Christopher Hellman dan Travis Sharp juga membahas permintaan pengeluaran Pentagon tahun fiskal 2009 dan mencatat bahwa Kongres telah menyetujui hampir 700 miliar dana tambahan untuk operasi di Irak dan Afghanistan dan tambahan 126 miliar dana kampanye FY08 masih tertunda di hadapan DPR dan Senat. Selanjutnya, biaya lain seperti perawatan untuk veteran, perawatan kesehatan, pelatihan militer, operasi rahasia, dapat jatuh di bawah departemen lain atau dihitung secara terpisah. Rasa frustrasi dari jumlah yang membingungkan tampaknya menimpa saraf mentah untuk Pusat Informasi Pertahanan, menyimpulkan Artikel-artikel yang beredar di surat kabar di seluruh negeri hari ini akan diisi dengan nomor pengeluaran militer ke titik desimal pertama mereka akan terlihat tepat. Beberapa dari mereka akan akurat banyak akan tidak lengkap, beberapa akan keduanya. Lebih buruk lagi, hanya sedikit dari kita yang bisa mengetahui jumlah yang terlalu tinggi, yang terlalu rendah, dan begitu mudah diliputi tipu muslihat sehingga membuat mereka kehilangan makna sebenarnya. Meskipun demikian, dibandingkan dengan bagian dunia lainnya, angka-angka ini telah lama digambarkan mengejutkan. Dalam Konteks: Pengeluaran Militer AS Versus Sisa Dunia Menggunakan database belanja militer SIPRI, kita melihat rincian yang diuraikan sebelumnya: Sebagai diagram lingkaran, AS sendiri menyumbang lebih dari dua per lima (atau kurang dari separuh) pengeluaran dunia: Sejak 2001 Belanja dunia telah meningkat sejak tahun 2001. Baik pemboros AS maupun pembalap top lainnya telah mempengaruhi kenaikan tersebut. Pengeluaran sejak 2001 AS vs yang lainnya pengeluaran militer AS menyumbang 39 persen, atau hampir dua per lima dari total pengeluaran militer di dunia Belanja militer AS hampir 4 kali lebih banyak dari Cina, hampir 8 kali lebih banyak dari Rusia, dan sekitar 70 kali lebih banyak daripada Iran. Belanja militer AS adalah sekitar 54 kali pengeluaran Kuba, Iran, dan Suriah) yang pengeluarannya mencapai sekitar 12-13 miliar, yang sebagian besar adalah pengeluaran Iran AS hampir sama dengan 11 negara teratas berikutnya. Amerika Serikat dan sekutunya yang terkuat (negara-negara NATO, Jepang, Korea Selatan dan Australia) menghabiskan sesuatu di kawasan 1,2 triliun untuk menggabungkan militer mereka, mewakili lebih dari 70 persen total dunia. Iran, Suriah, Rusia, dan China menyumbang sekitar 260 miliar atau 39 dari anggaran militer AS. Pengeluaran atas (dan sumber) Belanja militer pada tahun 2012 (Miliaran, dan persentase dari total) Mengomentari data sebelumnya, Chris Hellman, mencatat bahwa ketika disesuaikan dengan inflasi, permintaan untuk tahun 2007 bersamaan dengan yang dibutuhkan untuk senjata nuklir, permintaan pengeluaran 2007 melebihi Jumlah rata-rata yang dikeluarkan oleh Pentagon selama Perang Dingin, untuk sebuah militer yang sepertiga lebih kecil dari pada kira-kira satu dekade yang lalu. Umumnya, dibandingkan dengan tingkat Perang Dingin, jumlah belanja militer dan pengeluaran di sebagian besar negara telah berkurang. Misalnya, belanja militer global turun dari 1,2 triliun pada tahun 1985 menjadi 809 miliar di tahun 1998, meskipun sejak tahun 2005 telah meningkat menjadi lebih dari 1 triliun lagi. Pengeluaran Amerika Serikat, sampai dengan 2009 permintaan mungkin telah dikurangi dibandingkan dengan era Perang Dingin namun masih mendekati tingkat Perang Dingin. Dalam Konteks: Anggaran militer AS vs. prioritas AS lainnya Pendukung pengeluaran militer Amerika yang tinggi sering berpendapat bahwa menggunakan dolar mentah bukanlah ukuran yang adil, namun justru harus per kapita atau sebagai persentase Produk Domestik Bruto (PDB), dan bahkan Maka jumlah pengeluaran tersebut kehilangan fakta bahwa AS memberikan stabilitas global dengan pengeluarannya yang tinggi dan memungkinkan negara-negara lain untuk menghindari pengeluaran yang tinggi tersebut. Meskipun beberapa isu yang dibahas di sini adalah tentang pengeluaran AS, namun juga relevan dengan sejumlah negara lain. Haruskah pengeluaran dikaitkan dengan PDB Chris Hellman berpendapat bahwa GDP bukanlah cara yang tepat untuk mengukur alokasi anggaran militer AS yang diperlukan: Menghubungkan pengeluaran militer dengan PDB merupakan argumen yang sering dibuat oleh pendukung anggaran militer yang lebih tinggi. Membandingkan pengeluaran militer (atau pengeluaran lainnya dalam hal ini) terhadap PDB memberi tahu Anda seberapa besar beban pengeluaran tersebut terhadap ekonomi AS, namun ini tidak memberi tahu Anda apa-apa tentang beban yang dikeluarkan oleh 440.000 anggaran militer kepada pembayar pajak A.S. Perekonomian kita mungkin bisa menanggung pengeluaran militer yang lebih tinggi, namun pertanyaannya hari ini adalah apakah tingkat pengeluaran militer saat ini diperlukan dan apakah dana tersebut mengarah ke prioritas yang tepat. Selanjutnya, perbandingan semacam itu hanya dilakukan saat ekonomi sehat. Hal ini tidak mungkin bahwa mereka yang berpendapat bahwa pengeluaran militer harus menjadi bagian tertentu dari PDB akan terus membuat kasus ini jika ekonomi tiba-tiba melemah, sehingga membutuhkan pemotongan dramatis dalam militer. Chris Hellman, The Runaway Military Budget: Sebuah Analisis. Teman Komite Legislasi Nasional, Maret 2006, no. 705, hlm. 3 Karena Hellman menulis di atas, tentu saja ada krisis keuangan global. Yang dimulai dari AS dan telah menyebar. Hellman mungkin terkejut saat mengetahui bahwa pada saat seperti itu, masih ada usulan serius untuk mengelompokkan pengeluaran militer ke PDB. Dalam beberapa bulan terakhir beberapa senator dan perwakilan telah memperkenalkan proposal dan tagihan yang meminta agar 4 dari PDB dijamin sebagai anggaran militer (tidak termasuk suplemen untuk perang). Seperti yang dijabarkan oleh Travis Sharp, kritik untuk mengikat anggaran militer AS sampai 4 dari PDB gagal dalam 3 cara: Ini akan menambah 1,4 triliun menjadi 1,7 triliun untuk defisit selama dekade berikutnya dan memberikan lebih banyak dana pertahanan daripada perkiraan yang diperlukan. Ini akan menentukan anggaran Menggunakan formula kaku alih-alih analisis berbasis ancaman realistis, yang memungkinkan pengadaan untuk mengarahkan strategi dan bukan sebaliknya dan secara politik tidak dapat diterima di lingkungan ekonomi dan anggaran yang dihadapi Amerika Serikat. Sharp juga menambahkan bahwa ketika perang tambahan untuk Irak dan Afghanistan dipertimbangkan, anggaran AS sudah melampaui batas 4 angka. Masalah lainnya adalah bahwa mengikatnya dengan PDB memudahkan perdebatan yang jika tidak terjadi pada masalah ini: PDB adalah metrik penting untuk menentukan berapa banyak uang yang dapat digunakan Amerika Serikat untuk pertahanan, namun tidak memberikan wawasan tentang seberapa banyak Amerika Serikat Harus menghabiskan Perencanaan pertahanan adalah masalah pencocokan sumber daya yang terbatas untuk mencapai tujuan yang diteliti dengan hati-hati dan diprioritaskan. Bila ada lebih banyak ancaman, sebuah negara menghabiskan lebih banyak. Bila ada sedikit ancaman, jumlahnya lebih sedikit. Seiring ancaman berkembang, pendanaan harus berkembang seiring dengan perkembangannya. Sayangnya, pengaturan belanja pertahanan sebesar empat persen dari PDB akan melindungi Pentagon dari pengamatan cermat dan mengurangi perdebatan nasional transparan yang sangat dibutuhkan. Travis Sharp, Debat: Empat Persen Produk Domestik Bruto untuk Pertahanan. Pusat Pengendalian Senjata dan Non-Proliferasi, 26 Februari 2009 (Penekanan ditambahkan) Dengan perubahan kepresidenan dari George Bush ke Barack Obama, AS telah memberi isyarat keinginan untuk mereformasi pengeluaran masa depan dan telah mengindikasikan perubahan signifikan untuk anggaran pertahanan TA 2010 . Misalnya, AS telah mengindikasikan bahwa pihaknya akan memotong beberapa senjata berteknologi tinggi yang dianggap tidak perlu atau boros, dan membelanjakan lebih banyak pada pasukan dan praktik kontrak reformasi dan memperbaiki dukungan untuk personil, keluarga dan veteran. Ada tentangan yang dapat diprediksi dari beberapa kalangan yang berpendapat bahwa hal itu akan mengancam lapangan kerja dan melemahkan keamanan nasional, walaupun pengeluaran telah jauh lebih penting daripada yang diperlukan selama lebih dari satu dekade. Komite Friends of National Legislation berpendapat bahwa kehilangan pekerjaan akibat turunnya argumen belanja militer lemah. Memang benar bahwa menghentikan sistem senjata akan menyebabkan kehilangan pekerjaan dalam jangka pendek, namun pembuatan senjata yang tidak perlu seharusnya tidak dianggap sebagai program pekerjaan (seperti menghabiskan jutaan dolar untuk menggali lubang), dan penelitian menunjukkan bahwa pekerjaan ini dapat berhasil ditransfer Ke sektor lain. Dengan kata lain, ini adalah tenaga kerja yang tidak perlu dan terbuang (juga sumber daya terbuang dan terbuang sia-sia). Lebih jauh lagi, daripada menciptakan pekerjaan yang memuaskan, beberapa penelitian menunjukkan bahwa peningkatan pengeluaran militer menyebabkan hilangnya pekerjaan. Dan sampai tahun 2010, SIPRI berkomentar mengenai pengeluaran militer AS yang terus berlanjut meskipun ada saran dari Obamas sebaliknya: Bagaimana pengeluaran militer AS, yang sudah jauh melebihi negara lain dan pada tingkat real-time yang sebenarnya sejak Perang Dunia II, terus berlanjut Meningkat dalam menghadapi krisis ekonomi yang mengerikan dan seorang presiden berkomitmen untuk pendekatan kebijakan luar negeri multilateral Satu faktor tetap menjadi konflik di Afghanistan, dimana Obama berkomitmen dan di mana kehadiran pasukan AS meningkat, bahkan saat konflik di Irak turun . Lain adalah bahwa mengurangi anggaran militer bisa seperti memutar balik program supertankerweapon pepatah memiliki waktu yang lama, dan mungkin sulit untuk dibatalkan. Anggota Kongres juga mungkin tahan terhadap program pemberhentian yang membawa pekerjaan ke negara bagian mereka. Namun, fakta bahwa pengeluaran militer terus meningkat bahkan saat daerah lain dipotong menunjukkan pilihan strategis yang jelas: tujuan mendasar untuk memastikan dominasi AS lanjutan di seluruh spektrum kemampuan militer, baik untuk perang konvensional maupun asimetris, tidak berubah. Sam Perlo-Freeman, Olawale Ismail dan Carina Solmirano, Pengeluaran Militer. Bab 5, SPIRI Yearbook, Juni 2010, hal.3 (jeda baris dan penekanan ditambahkan) Pengeluaran militer AS yang tinggi berarti orang lain tidak perlu Beberapa berpendapat bahwa pengeluaran militer AS yang tinggi memungkinkan negara-negara lain untuk mengeluarkan uang lebih sedikit. Tapi pandangan ini nampaknya mengubah urutan peristiwa sejarah: Selama Perang Dingin, pengeluaran yang tinggi biasa terjadi di seluruh dunia. Pengeluaran yang tinggi dikurangi oleh sekutu-sekutunya seperti berbagai negara Eropa dan Asia karena Perang Dingin berakhir (hampir 2 dekade yang lalu) bukan karena negara-negara lain merasa bahwa mereka akan dilindungi oleh pilihan kebijakan luar negeri yang berbahaya oleh negara berdaulat manapun untuk diandalkan begitu banyak. Yang lain dengan cara ini, tapi karena mereka merasa ada ancaman global dari Perang Dingin telah berkurang dan tidak perlu pengeluaran yang begitu tinggi untuk melakukan perdagangan global yang lebih besar lagi yang seharusnya diantisipasi dan mengarah pada era baru. Itu hanya AS sebagai kekuatan super global yang tersisa yang mempertahankan anggaran tinggi. Banyak yang berpendapat ini adalah untuk memperkuat posisinya sebagai satu-satunya kekuatan super dan kompleks industri militernya mampu meyakinkan masyarakat mereka untuk mempertahankannya. Kekaisaran masa lalu sepanjang sejarah telah membenarkan posisi mereka sebagai kebaikan bagi dunia. AS tidak terkecuali. Namun, apakah hegemoni global dan stabilitas ini sebenarnya berarti stabilitas positif, kedamaian dan kemakmuran bagi seluruh dunia (atau sebagian besar) bersifat subjektif. Artinya, tentu saja hegemoni pada saat itu, dan sekutu-sekutunya akan mendapatkan keuntungan dari stabilitas, kedamaian dan kemakmuran yang relatif untuk diri mereka sendiri, namun sering diabaikan dalam hal ini adalah apakah kebijakan yang ditempuh karena keuntungan mereka menimbulkan penghinaan di tempat lain. Seiring dengan grafik indeks perdamaian global yang ditunjukkan sebelumnya, pengeluaran militer besar-besaran tidak membawa pada banyak perdamaian global. Sebagaimana dicatat di bagian lain dari situs ini, sayangnya negara-negara yang lebih kuat juga telah menerapkan kebijakan yang telah memberi kontribusi pada kemiskinan yang lebih banyak, dan kadang-kadang bahkan menggulingkan demokrasi baru yang mendukung kediktatoran atau demokrasi yang lebih mudah dibentuk. (Osama Bin Laden, misalnya, adalah bagian dari militansi Islam yang sangat besar yang didorong dan dilatih oleh AS untuk membantu melawan Uni Soviet. Tentu saja, para ekstrimis ini terlalu senang untuk mengambil kredit karena melawan Soviet di Afghanistan, tidak pernah mengakui Bahwa hal itu akan menjadi tidak mungkin tanpa musuh setan mereka yang disebut musuh-musuh) Jadi, teori hegemoni global yang baik dapat membantu membenarkan pembelanjaan yang tinggi dan bahkan stabilitas bagi sejumlah negara lain, namun hal itu tidak selalu berlaku untuk seluruh dunia . Agar adil, kritik ini juga bisa sedikit menyederhanakan apalagi jika sebuah kerajaan menemukan dirinya melawan pesaing dengan ambisi serupa, bahwa risiko memolarisasi dunia, dan jawaban kemungkinan sulit ditemukan. Tetapi bahkan untuk ekonomi AS yang besar, pengeluaran militer yang tinggi mungkin tidak akan berkelanjutan dalam jangka panjang. Memperhatikan tren belanja militer, SIPRI menambahkan bahwa peningkatan besar dalam pengeluaran militer AS telah menjadi salah satu faktor yang berkontribusi terhadap kemerosotan ekonomi AS sejak tahun 2001. SIPRI melanjutkan bahwa, Selain dampak langsung dari pengeluaran militer yang tinggi, ada Juga efek tidak langsung dan lebih jangka panjang. Menurut sebuah studi yang mempertimbangkan faktor-faktor ini, biaya keseluruhan masa lalu dan masa depan sampai tahun 2016 ke AS untuk perang di Irak diperkirakan mencapai 2.267 triliun. Anggaran militer AS vs. prioritas AS lainnya Lobi perdamaian, Komite Friends on Legislation Nasional. Menghitung untuk Tahun Anggaran 2012 bahwa mayoritas uang pembayar pajak AS menuju perang: Sebagai diagram kue Bagi mereka yang berharap dunia dapat mengurangi pengeluaran militernya, SIPRI memperingatkan bahwa sementara invasi ke Irak mungkin telah berfungsi sebagai peringatan kepada negara-negara lain dengan senjata Pemusnahan massal, hal itu bisa memiliki efek sebaliknya karena beberapa negara bagian dapat melihat peningkatan persenjataan sebagai satu-satunya cara untuk mencegah perubahan rezim paksa. Di era baru ini, ancaman militer tradisional ke AS cukup jauh. Semua musuh mereka, mantan musuh dan bahkan sekutu tidak menimbulkan ancaman militer ke Amerika Serikat. Untuk sementara waktu sekarang, kritik terhadap pengeluaran militer besar telah menunjukkan bahwa bentuk ancaman yang paling mungkin terjadi ke Amerika Serikat adalah melalui tindakan teroris, bukan perang konvensional, dan bahwa pembelanjaan masih diarahkan pada skenario Perang Dingin dan hal-hal lain. Konfrontasi konvensional Bagian terbesar dari uang ini tidak dihabiskan oleh Pentagon untuk melindungi warga negara Amerika. Ini mendukung kegiatan militer A.S., termasuk intervensi, di seluruh dunia. Apakah anggaran dan organisasi yang dibiayai ini disebut Departemen Militer, maka sikapnya mungkin sangat berbeda. Orang Amerika bersedia membayar untuk pertahanan, tapi mereka mungkin akan jauh lebih tidak mau mengeluarkan miliaran dolar jika uang tersebut diberi label Operasi Militer Asing. Dan, tentu saja, ini akan berasal dari uang pembayar pajak Amerika. Banyak penelitian dan jajak pendapat menunjukkan bahwa pengeluaran militer adalah salah satu hal terakhir yang ada di benak masyarakat Amerika. Tapi bukan hanya pengeluaran militer A.S. Sebenarnya, menurut Jan Oberg. Militerisme barat sering tumpang tindih dengan fungsi sipil yang mempengaruhi sikap militerisme pada umumnya. Akibatnya, ketika wahyu keluar bahwa beberapa militer Barat mungkin telah melatih para diktator dan pelanggar hak asasi manusia, pembenaran yang diberikan mungkin mengejutkan, yang kita lihat di halaman berikutnya. Dimana selanjutnya Share this Bookmark atau berbagi ini dengan orang lain dengan menggunakan beberapa situs web bookmark sosial yang populer: Tautan ke halaman ini dari siteblog Anda Copypaste kode HTML berikut ke halaman Anda: untuk menghasilkan ini: Anup Shah, Pengeluaran Militer Dunia. Isu global. Diperbarui: 30 Juni 2013 Sebagai alternatif, copypaste format kutipan MLA berikut untuk halaman ini: Penulis dan Informasi Halaman oleh Anup Shah Dibuat: Senin, 20 Juli 1998 Terakhir Diperbaharui: Minggu, 30 Juni 2013BAHRAIN WORLD TRADE CENTER Memiliki Turbin Angin Raksasa Tidak Ingin ditinggalkan oleh Arab Saudi dan Dubai, negara bagian Bahrain telah menyetujui beberapa perkembangan menarik dan eye-popping di ranah arsitektur hijau. Yang sangat menarik adalah Bahrain World Trade Center yang baru yang berada di kota Manama. Kompleks bertingkat 50 berisi dua menara identik yang tingginya mencapai 240 meter. Bangunan berbentuk layar menawarkan siluet yang mencolok secara visual, dengan tepat merujuk pada lingkungan maritim di pulau Timur Tengah yang kecil ini, dan membanggakan satu fitur unik dari turbin angin raksasa yang menggabungkan kedua 8220sails8221 bersama-sama. Perusahaan desain Atkins tidak percaya bahwa tampilan proyek sudah cukup, dan merasa penting untuk memasukkan fitur keberlanjutan ke dalam desain ini. Mereka pertama kali mencoba membawa panel surya ke dalam proyek tersebut, namun mendapati bahwa kondisi panas ekstrim Bahrain membuatnya menjadi proposisi yang tidak layak. Jadi mereka beralih ke pilihan kedua, dan menghasilkan gambar yang lebih mencolok lagi, dari tiga turbin angin 29 meter, masing-masing didukung oleh jembatan sepanjang 30 meter yang terbentang di antara dua menara tersebut. Floorplan adalah kunci dalam membuat fitur ini bekerja. Menara seperti sayap membantu menyalurkan dan mempercepat kecepatan angin di antara keduanya. Selanjutnya, perbedaan bentuk vertikal menara harus membantu mengurangi perbedaan tekanan antara jembatan, yang bila dikombinasikan dengan kecepatan angin yang meningkat pada tingkat yang lebih tinggi, harus memberikan kecepatan yang sama di antara turbin. Semua ini akan memberikan efisiensi yang lebih besar lagi dalam menyalakan generator. When I heard about this project, I honestly thought that this feature would eventually be dropped. We8217ve all seen it happen, a cool looking tower ends up changing dramatically due to cost-cutting, changes in the marketplace conditions, or a change in scope or brief. But, luckily, it turns out that I was wrong. The Bahrain World Trade Center has just recently completed the installation of the three wind turbines, officially making it the first building in the world to incorporate this sort of technology at this scale. The turbines will be tested throughout the rest of 2007 and if all goes well, they ought to start normal operation next year. Bahrain World Trade Center Atkins View Comments (49) Dear all, What ever is the reason to produce electricity by the wind turbinesit is all ok,just come and have a look of the architecture of the BWTC,its quite well,I salute those engineers who designed this tower,we r human being so we must consider the good thing abt the building not the bad thing why the turbines not working so and so. RAMANAN December 7, 2009 at 3:47 am Recently we had (me and my wife)been to Bharin and opportunity to look at this masterpiece. But the turbines are not working for many days from the date of inspection. an executive working in one of the office located thee informed me that the building is getting disturbed electricity power supply. Ramanan India old techhie April 11, 2008 at 12:42 am Of course, window fans with permanent magnet generators in each office window would be an alternative or suppliment to the turbines. Some semiconductor materials increase resistance when hot, thus lowering current, while other semi materials decrease resistance, thus self-destructing when too hot. Doping material migration also decreases efficiency over time with PVs. The Three Bears applies to PV engineering- not too hot, not too cold, just right. (Although in the real world, atmospheric cold is good.). Maybe they could float the PVs on the water as a natural cooler. Maybe they could use oil, since they have more than they know what to do with. Maybe they could not use electricity or oil, and live off the land. me March 3, 2008 at 6:28 pm I think that wind turbines, like people, have a dark and light side. Wind turbines are good because of the priced and shortages of fossil fuels, yet people need to be extremelly carful where they put them. They CANNOT put them on mountains or in valleys, because this destroys the natural beauty, and weve already corrupted the earth enough Adrian Strider February 5, 2008 at 4:40 am I think the concept is absolutely brilliant, no matter how possible or probable it is. We as humans really havnt much time to make up for our mistakes so anything that contributes to a more eco friendly spin on power generation, or at least inspires thought along the those lines can only be good for us as a whole. I think in an ideal world any and all buildings should have some sort of natural energy (of which we have an incredible abundence) to electric energy converter, incorperated into its design somehow. Well done, keep it up, I really hope your design materializes and inspires a world wide trend for a long lasting and sustainable future. thadeaus January 31, 2008 at 5:35 pm guys thats the best i seen i havent been in new york since the accident with the other ones MARTIN October 18, 2007 at 4:45 am HI THE BAHRAIN WORLD TRADE CENTRE WAS A SMART DESIGN. BUT UNFORTUNATELY THIS COULD BE THE WORLDS FIRST NEVER CAN BE COMPLETED PROJECTS. THE MAIN CONTRACTOR NASS MURRAY WAS LEAVING THE PREMISES WITHOUT COMPLETING ALL THE WORKS. ACCORDING TO THE SENIOR OFFICALS OF NASS MURRAY THIS PROJECT WAS STARTED WITHOUT ANY PROPER DESIGN, BLUE PRINTS ETC. THEY STARTED WITH THE ORDINARY MASONS, CARPENTERS ETC. BECASUE THIS REASON IN THE FINAL STAGES OF THE BUILDING THEY COULD NOT UNDERSTAND WHAT TO DO WITH THE BUILDING. SO THEY HAVE INFORMED THE CLIENT THAT UNFORTUNATELY WE COULD NOT ABLE TO COMPLETE THIS PROJECT. NOW THE CLIENT IS LOOKING FOR ANOTHER QUALIFIED CONSTURCTION COMPANIES IN ORDER TO FINISH THIS PROJECT AT LEAT BY 2015. Edwin October 16, 2007 at 6:07 am Hi I do not think this Bahrain World Trade Centre will be completed. If you can watch the construction, the main structure of this twin tower is not proper. Because of this reason when ever they try to fix a glass into the building it not getting fixed. Now as per the recent developments, the main contractor is leaving the wotk without the full work completed. As per the Senior Engineer of Nass Murray they can not complete the project because they do not have the proper enginners, architect etc. So they just leaving the building and going. As per the BWTC the building will starts 1st Quarter of 2008. But if you see the building it will not starts by 2010. So naturally all the committed tennents will move out from this building. Actually speaking they do not want to complete the building. Travis Lee April 25, 2007 at 5:26 pm If you look closeley at the pictures, a large portion of the glass windows have overhangs above them in order to shade from the most direct sunlight during mid-day. So those of you complaining about how it is a big greenhouse. Im sure they took that into consideration while building this. There are overhangs and it seems like the glass is very reflective as well. Liara Covert April 23, 2007 at 2:56 am The design and eco-friendly concept of Bahrain World Trade Centre are thought-provoking and ironically perhaps, make more than one point, whether or not you agree with the quantity building materials, Truly creative architects are known to have a style is detectable in different projects. Consider Santiago Calatravas work on the Tenerife Opera House, in Tenerife, Spain, and how his architectural influence also becomes recognizable elsewhere. Burj Al Arab Hotel was also an Atkins design so hardly stolen WOW Im doing a report an wind turbine but WOW amazing good work im inpressed Jim April 12, 2007 at 6:59 pm PV is still not cost effective to be used in buldings, while wind power can be installed and make a profit. That maybe why PV was not used -- its used normally for industrial welfare and jobs programs. If you examine most of the major projects using solar panels, you will quickly realize there is a government subsidy involved. The panels are installed not for power generation, but to cash in on the subsidy. In the nutty State of California, we pay up to .39 kwh for solar, while the national market rate for power is between .12 to .18. Here and in many places, the use of solar panels is to get a check from the governmentutility -- thats where the money is. Solar Power Industrial Welfare, Campaign Contribution, and Union jobs. Paul House April 11, 2007 at 12:11 am I think solar electric is far less efficient than wind, both in a sense and in efficiency,even if they arent overheating. A solar panel spends its first 2 years making up the energy it took to build it. Wind, assuming it blows there, is much cleaner and smarter. Maybe the towers shouldnt exist, but with low-e glass and cycling the air between the sunny amp shady sides they may not need ac or heat. Id like to see wind retrofitted to city sky scrapers, even between buildings over streets - the funneling of wind makes good sense being that almost any prevailing wind direction would make the blades turn. In a world where architectural frustration abounds, these look super Ana M. F April 3, 2007 at 6:15 pm I consider the actual building design is awesome. However, in my personal opinion I think solar energy is a perfect and eco-friendly option to solve the low-energy aspect in terms of saving energy. Beeing respectfull, I consider the windturbines were just added in the design during the construction process or at the last time for whatever reasons which look to me out of place or balance in terms of the building design. On the other hand, a building like this one located in a dessertic area should defenitely consider other sustainable and efficient options. Gwen Eiffel April 3, 2007 at 9:23 am Two problems that make PV not as attractive as it could be are the long paybacks and the low efficiencies, which occur because of the excess heat accumulation associated with PV. For every 1C rise in PV panel temperature, there is a 0.4 - 0.5 drop in the electrical output efficiency, and this is why the concept of PV cooling has become so important. A Tawfeeqi April 2, 2007 at 11:23 pm the windturbines were not part of the origional design, they were just slapped on later for some reason The more I look at it the more this is obviously another example of greenwashing. If they want to be sustainable, just dont build multi-story greenhouses in the dessert and then air condition them each and every day. Magnetic field would be virtually unmeasurable even if you were standing just outside the turbine housing. As the previous poster replied they turn fairly slowly. A locomotive generator turns at 825 rpm at full power and generates tremendous amounts of electrical energy and there are no problems whatsoever with magnetic fields. I think the building looks great. As another poster stated, anything like this that is done (particularly on such a noteable scale) is great for the green power movement. Indeed its true that it serves as much as a novelty as for practical application, but so what To me, the really troublesome thing is that its being done all over the world and for petes sake even in oil land. why not in the energy hungry United States. America has fallen way behind in the renewables sector. Sad. mandaman April 1, 2007 at 9:35 pm Are you serious Wind is strickly making electical energy from mechanical at a generally slow rate (spinning the generator at a controlled rate). Its not possible to make the generator turn fast enough to make a field that is dangerous. PV (solar) decreases in energy conversion rate with temperature because of the way electrons flow in a system. Thats very simplified I know, but this post is already too long. Jimmy Z March 31, 2007 at 2:27 pm What about the electromagnetic field generated when these things spin up. Normally it would be enough to wipe out most magnetic media in close proximity Tim Smarzo March 30, 2007 at 5:38 pm This is a neat building, and the same concept can be used on bridges and other structures - Hoover dam Im guessing the heat problem is more with the solar collectors themselves. The more heat, the more inefficient electric circuits become. Friction increases and you lose power to heat in a feedback condition. Ann Garrison March 30, 2007 at 3:53 pm This reminds me of the Bush Solar Ranch, George Bushs state-of-the-art environmental design, in Crawford, TX. U.S. reporters are always announcing that Saudi oil sheikhs arrived to meet with the preisdent at his Crawford, Texas ranch. I dont know why even the U. S. dssident press is so afraid to admit that we get nuclear, coal-fired, and gas turbine power, while George, Bush, the U.S. military, Bahrain, and, no doubt, Saudi oil sheikhs get clean, green power. Michael V. March 30, 2007 at 10:37 am I am happy to see that more and more architectural amp engineering firms and real estate developers are embracing and implementing sustainability features into their design:) I am not happy to see yet another wind sail design motif incorporated into a skyscraper did that, done that. Another stolen design concept of the original Burj Al Arab skyscraper completed nearly 8 years ago in Dubai. Also, what is up with those 3 giant wind turbines stuck and slapped between the two buildings, looks ugly at best. Perhaps they could of integrated and embedded the turbines into the facades of the building creating a sophisticated design. I guess they did NOT want to lose any valuable real estate. Lila Munem March 30, 2007 at 9:02 am Trully beautifully designed buildings and an attempt at efficiency, more than most could say. Symbolistic kitch or not, add-on or not, sustainable or not ( not building anything being better for the environment), every prominent example of production and use of renewable energy is one step closer to world-wide (and normal, everyday) use of all sorts of renewable systems. Go, man, go Kim March 29, 2007 at 9:32 pm regular PVs were engineered originally for NASA in outer space where temperatures are extremely cold--the higher the temperature the lower their efficiency--why they work so well in Germany and not as much in Florida. However, there are Solar Thermal systems, where strip mirrors focus the sun directly onto PVs which are attached to water tubes that draw the heat directly (as well as the power the PV produces) and teh water is sent to a chiller to rpoduce air conditioning and power on site. These systems have been used worldwide commerically, but are now moving into residential - first residential use is right here in Tampa, FL. We have plenty of heat for the systems. Sounds like they should be looking at this in the desert too. neil March 29, 2007 at 9:12 pm i would also be interesting in knowing why PV cells could not have been engineered for the building. Why not use solar panels Sam March 29, 2007 at 12:29 am This is just SILLY. sustainability is not a stick it on solution. what about solar energy, wouldnt that make much more sense in an environment where there is much more sun and so much less wind. and why so much glass in an a desert environment. how much more air conditiong power they could have saved with better shading andor less glass. (wake up its NOT about sticking mills on the building) these mills CAN be anywhere else for god sakes, and there can be more than 3 of them somewhere else, this way they can save this corny structure from looking even more contrived - oh and enough of the sail symbolism pleaaaasee. how many times already in this region of the world (fetish or lack of imagination) Nick Simpson March 28, 2007 at 8:05 pm Hahaha, spotters badge for Loot. I must admit, if they want to be sustainable, dont build big glass skyscrapers in the middle east, but then we all know that already I guess. Still, if theyre going to do it, they may as well be that little bit greener about it. As for the PVs, Im not entirely sure why, but the efficiency of a PV panel is reduced as it gets hotter. At the sort of temperatures youd get in Bahrain, theyd be next to useless. Dimucio March 28, 2007 at 7:37 pm Hey all. i think the towers looks beautiful And the best of all is that save energy right. this can be used and on other buildings. )
Klub perdagangan-investasi-bursa-online
India-infoline-online-trading-terminal-download