Ramius-trading-strategy-managed

Ramius-trading-strategy-managed

How-do-stock-options-kadaluarsa
Option-trading-dengan-contoh-india
Seri-34-forex-registration


Moving-average-implementation-c Demo perdagangan online Bagaimana-untuk-mulai-perdagangan-biner-pilihan Online-trading-card-games-mmo Online-trading-accounts-review Opsi insentif-1099

Ramius dan SSgA merencanakan hubungan dana berjangka yang berjangka tangan Ramius telah mengajukan sebuah pernyataan proksi dengan Komisi Sekuritas dan Bursa Efek AS yang meminta persetujuan pemegang saham untuk mempekerjakan Penasihat Global Jalan Negara untuk menjadi sub-penasihat Strategi Perdagangan Berjangka Ramius Managed Futures Fund. Dana tersebut merupakan reksa dana open-end yang memberi investor eksposur terhadap portofolio manajer berjangka dikelola penuh keyakinan di platform akun Ramius yang dikelola. Dewan fundrsquos telah menyetujui pengangkatan State Street sebagai sub-advisor, dengan persetujuan pemegang saham fundrsquos. Sebagai bagian dari hubungan sub-penasihat yang diusulkan, State Street akan menyewa tim manajemen portofolio portofolio yang ada, yang akan mempertahankan kelangsungan tim manajemen dari awal berdirinya dana tersebut. Sebagai penasihat utama dana tersebut, Ramius akan terus memberikan platform back-office fundrsquos, uji tuntas operasional dan dukungan pemasaran. Kami sangat antusias untuk berkolaborasi dengan State Street, rdquo mengatakan Michael Singer, chief executive officer Ramius. Perjanjian sub-advisor diusulkan akan tetap menempatkan tim manajemen portofolio fundrsquos sementara juga menyediakan sumber daya tambahan untuk memperluas kemampuan investasi tanda tangannya. Kami berharap dapat bekerja sama dengan State Street untuk melanjutkan usaha kami dalam memberikan alternatif cair berkualitas tinggi kepada investor makmur yang kurang terlayani.rdquo Ramius mengantisipasi bahwa pemungutan suara pemegang saham akan berlangsung pada bulan September 2014 dan jika diterima akan berlaku efektif pada pertengahan tahun -September 2014. Setelah mendapat persetujuan pemegang saham, dana tersebut diharapkan dapat dinamakan Country RoadRamius Managed Futures Strategy Fund. Kami terus-menerus mencari cara untuk menghadirkan produk berkualitas dan berorientasi alternatif kepada investor, dan kami berharap dapat bekerja sama dengan Ramius untuk membantu memastikan keberhasilan fundrsquos berlanjut, kata Scott Powers, presiden dan chief executive officer State Street. Penasihat Global. Manajemen senior, Strategi Perdagangan Ramius LLC William Marr William Marr adalah Presiden dan Chief Executive Officer Strategi Perdagangan Ramius LLC (8220RTS8221). Mr Marr telah mengelola modal eksklusif untuk lembaga keuangan sejak tahun 1985 dan telah berinvestasi dengan manajer perdagangan eksternal sejak 1997. Sebelum mendirikan RTS, Mr Marr adalah Managing Director dan Head of Hedge Fund Research and Portfolio Construction di Merrill Lynch. Mr Marr bergabung dengan Merrill Lynch pada tahun 2006 sebagai Kepala strategi hedge fund Directional Trading yang bertanggung jawab atas platform FuturesAccess. Pada tahun 2007, Mr Marr mempelopori peluncuran Systematic Momentum FuturesAccess yang menjadi basis dana multi pengelola yang dikelola Merrill Lynch8217. Sebelum bergabung dengan Merrill Lynch, Mr Marr adalah Managing Director dan Global Head of Alternative Investments untuk Julius Baer Investment Management, LLC, yang bergabung pada bulan Juli 2002 setelah menjabat sebagai Senior Vice President dan Head of FX Trading and Sales di Bank Julius Baer. . Sebelum bergabung dengan Bank Julius Baer pada tahun 1998, Bapak Marr adalah Wakil Presiden FX Hedge Fund Development di AIG International. Dari tahun 1985 sampai 1997, Mr Marr secara aktif memperdagangkan dan mengelola kas, futures, forward dan derivatif FX untuk perusahaan perdagangan internasional termasuk Bankers Trust dan UBS. Ia memperoleh gelar Bachelor of Arts dari Bowdoin College. Alexander Rudin Alexander Rudin adalah Kepala Sekolah, Direktur Riset Investasi RTS. Sebelum mendirikan RTS, Rudin adalah seorang Direktur dan Analis Senior di Merrill Lynch yang bertanggung jawab atas penelitian investasi mengenai dana berjangka yang dikelola. Dia juga merupakan peserta kunci dalam membuat keputusan investasi untuk Momentum FuturesAccess Sistematis dan hedge fund multi-manager Merrill Lynch yang disponsori lainnya dan produk berjangka yang dikelola, di samping Mr Marr. Sebelum bergabung dengan Merrill Lynch pada bulan Mei 2006, Rudin adalah Wakil Presiden Pertama dan Direktur Riset Hedge Fund Kuantitatif untuk Julius Baer Investment Management, LLC, yang bergabung pada tahun 2003. Dari tahun 1998 sampai 2003, Rudin memegang beberapa posisi di bidang keuangan kuantitatif. Di bidang manajemen risiko, pemodelan derivatif, dan perdagangan sistematis, dengan 6 tahun sebelumnya dihabiskan di dunia akademis yang berfokus pada penelitian fisika teoritis. Dia adalah seorang penulis atau rekan penulis lebih dari 40 artikel di jurnal akademik di bidang teori fisika dan keuangan. Rudin meraih gelar Ph.D. Gelar dari Theoretical Physics Institute di University of Minnesota, Minneapolis, Ph.D. Gelar Fisika Teoretis dari Ioffe Institute for Fisika dan Teknologi di St. Petersburg, Rusia, dan M.S. Gelar di bidang Teknik Elektro dari Universitas Negeri St. Petersburg, Rusia.State Street Ramius Managed Futures Strategy Fund - Kelas I Informasi Pembelian Distributor dana Rutin Managed Futures Strategy Street Street adalah Distributor IMst Foreside, LLC. Silahkan kunjungi foreside untuk informasi lebih lanjut. Investasi Minimum Investasi Awal Minimum Kelas I: 1.000.000,00 (Minimum untuk Kelas I dibebaskan berdasarkan platform berbasis biaya). AIP Class I: 100.000.00 Untuk Pembelian melalui kawat Untuk membuka rekening dengan wire transfer, aplikasi akun yang telah selesai harus diterima oleh Dana sebelum kawat Anda bisa diterima. Anda dapat mengirim atau mengirim melalui pengiriman semalam formulir aplikasi akun Anda ke Agen Transfer. Setelah menerima aplikasi akun Anda yang telah selesai, sebuah akun akan dibuat untuk Anda. Nomor rekening yang diberikan kepada Anda akan diminta sebagai bagian dari instruksi pengkabelan yang harus diberikan kepada bank Anda untuk mengirim kawat. Bank Anda harus menyertakan nama Dana, nomor rekening, dan nama Anda sehingga uang tersebut dapat diterapkan dengan benar. Bank Anda harus mengirimkan dana melalui kawat ke: Bank UMB, n.a. ABA Nomor 101000695 Untuk kredit ke Dana Reksa Dana Berjangka State Riza Managed Futures AC 98 719 16448 Untuk kredit lebih lanjut kepada: Dana Rutin Managed Futures State Street Rnoi Nomor rekening Anda Nama investor Nomor Jaminan Sosial atau Nomor Pokok Wajib Pajak Sebelum mengirim Kawat Anda, silakan hubungi Agen Transfer di 1-877-6RAMIUS (1-877-672-6487) untuk memberitahukan niat Anda untuk mengirim dana. Ini akan memastikan kredit yang cepat dan tepat saat menerima kawat Anda. Bank Anda mungkin mengenakan biaya untuk layanan pemasangan kabelnya. Wired dana harus diterima sebelum 4:00 p.m. (Waktu Timur) agar memenuhi syarat untuk mendapatkan harga hari yang sama. Dana dan Bank UMB, n.a. Tidak bertanggung jawab atas konsekuensi penundaan akibat sistem perbankan atau sistem kawat Federal Reserve, atau dari instruksi pemasangan kabel yang tidak lengkap. Dokumen-Dokumen Dana Item yang Berhubungan Kecuali dinyatakan lain, semua informasi yang terkandung di sini adalah tentang Dana Strategi Berjangka Berjangka Jalan Negara Jalan Raya - Kelas I Penasihat telah sepakat untuk melepaskan biaya dan and membayar biaya operasional Dana untuk memastikan bahwa total biaya operasional dana tahunan (Iii) bunga, (iv) pajak, (v) dividen pada posisi short, (vi) komisi perantara, (vii) bagian depan (i) biaya usaha dan beban usaha, End atau beban tangguhan kontinjen, (viii) biaya yang terjadi sehubungan dengan penggabungan atau penggabungan usaha dan (ix) biaya luar biasa seperti biaya litigasi) tidak melebihi 1,84 dan 1,59 dari rata-rata aset bersih harian dari saham Kelas A dan Kelas I , Masing-masing. Perjanjian ini berlaku sampai dengan tanggal 30 April 2017, dan dapat diakhiri sebelum tanggal tersebut hanya oleh Trusts Board of Trustees. Penasihat diizinkan untuk mencari penggantian Dana, dengan batasan tertentu, untuk biaya yang dikeluarkan dan biaya Dana yang diganti untuk periode yang berakhir tiga tahun fiskal penuh setelah tanggal pengabaian atau pembayaran. Selain itu, Penasihat telah menyetujui kontrak, selama Dana tersebut berinvestasi di Anak Perusahaan, untuk membebaskan biaya pengelolaan yang diterimanya dari Dana dalam jumlah yang sama dengan biaya pengelolaan yang dibayarkan kepada Penasihat oleh Anak Perusahaan sesuai dengan penasehat investasi. Perjanjian antara Anak Perusahaan dan Penasihat. Usaha ini tidak dapat dihentikan oleh Penasihat selama perjanjian penasehat investasi antara Anak Perusahaan dan Penasihat berada di tempat kecuali jika Penasihat memperoleh persetujuan terlebih dahulu dari Dewan Pengawas Dana. 1 Biaya Anak Perusahaan meliputi biaya dan pengeluaran dari Entitas Perdagangan yang secara tidak langsung ditanggung oleh Dana sebagai hasil investasi pada Entitas Perdagangan melalui Anak Perusahaan, termasuk biaya pengelolaan yang dibayarkan oleh Perusahaan Perdagangan kepada Penasihat Perdagangan dan biaya kinerja berdasarkan keuntungan perdagangan (Keduanya terealisasi dan belum terealisasi) ke Trading Advisors. Biaya dan ongkos aktual dapat bervariasi dari tahun ke tahun, termasuk tergantung pada keuntungan Entitas Perdagangan dan jumlah aset yang dialokasikan ke masing-masing Badan Usaha. Dana tersebut harus dianggap sebagai investasi spekulatif yang mengandung tingkat risiko tinggi dan tidak sesuai untuk semua investor. Dana akan menginvestasikan persentase asetnya dalam derivatif, seperti kontrak berjangka dan opsi. Penggunaan derivatif semacam itu dapat mengekspos Dana tersebut ke risiko tambahan yang tidak akan dikenakan jika menginvestasikan secara langsung di sekuritas dan komoditas yang mendasari derivatif tersebut. Penggunaan derivatif bisa sangat mudah berubah, tidak likuid dan sulit dikelola. Derivatif melibatkan risiko yang lebih besar daripada kewajiban mendasar karena selain risiko pasar secara umum, risiko kredit tidak likuid, risiko counterparty, risiko kredit, risiko penetapan harga dan risiko penggunaan. Penggunaan derivatif termasuk futures dan forward contracts, dan ETFs dapat mengurangi return dan dan meningkatkan volatilitas. Mungkin ada korelasi yang tidak sempurna antara perubahan nilai pasar sekuritas yang dimiliki oleh IMF dan harga futures. Meskipun kontrak futures umumnya instrumen likuid, di bawah kondisi pasar tertentu mungkin tidak selalu ada pasar biasa likuid untuk kontrak futures. Akibatnya, IMF mungkin tidak dapat menutup kontrak berjangkanya pada saat yang menguntungkan. Pembatasan atau batasan perdagangan dapat dikenakan oleh pertukaran, dan peraturan pemerintah mungkin membatasi perdagangan kontrak berjangka. Transaksi over-the-counter (OTC) tunduk pada sedikit peraturan, jika ada, dan dapat dikenai risiko default dari counterpart. Sebagian dari aset Dana dapat digunakan untuk memperdagangkan kontrak bunga komoditas OTC, seperti kontrak berjangka dan komoditas lainnya atau kontrak spot. Penasihat Perdagangan dapat melakukan perdagangan di pasar atau bursa di luar Amerika Serikat, posisi tersebut dapat mewakili sebagian besar aset Dana, dan dapat mewakili hingga 100 dari total aset Dana. Penjualan pendek adalah transaksi spekulatif dan melibatkan risiko khusus. Jika harga keamanan atau instrumen lainnya terjual sedikit meningkat antara tanggal penjualan pendek dan tanggal dimana IMF mengganti sekuritas atau instrumen lain yang dipinjam untuk melakukan penjualan pendek, IMF akan mengalami kerugian, yang berpotensi tidak terbatas . Dana tersebut tidak terdiversifikasi artinya dapat menginvestasikan persentase asetnya yang relatif tinggi dalam sejumlah posisi sehingga membuatnya lebih rentan terhadap perubahan nilai pasar dari satu posisi. Dana dapat menginvestasikan sebagian besar asetnya di satu atau lebih sektor daripada reksa dana lainnya, dan karenanya akan lebih rentan terhadap kejadian negatif yang mempengaruhi sektor-sektor tersebut. Investasi asing memberikan risiko tambahan karena fluktuasi mata uang, faktor ekonomi dan politik, rendahnya likuiditas dan faktor lainnya. Dana yang tidak langsung dan eksposur langsung ke mata uang asing memperhatikan IMF dengan risiko bahwa mata uang tersebut akan turun nilainya relatif terhadap Dolar AS, atau dalam kasus posisi short, bahwa Dolar AS akan menurun nilainya relatif terhadap mata uang yang Dana itu pendek. Kurs mata uang di luar negeri dapat berfluktuasi secara signifikan dalam jangka waktu yang pendek karena berbagai alasan, termasuk perubahan tingkat suku bunga dan pengenaan kontrol mata uang atau perkembangan politik lainnya di A.S. atau di luar negeri. Selain itu, Dana dapat dikenakan biaya transaksi sehubungan dengan konversi antara berbagai mata uang. Beberapa pasar luar negeri menyajikan risiko tambahan, karena mereka tidak tunduk pada tingkat peraturan yang sama dengan rekan-rekan A.S. mereka. Perdagangan valuta asing tunduk pada risiko yang ditunjukkan oleh, antara lain, kontrol pertukaran, pengambilalihan, kenaikan beban pajak dan terpaan pada penurunan ekonomi lokal dan ketidakstabilan politik. Perkembangan yang merugikan sehubungan dengan salah satu variabel ini dapat mengurangi keuntungan atau meningkatkan kerugian yang diperoleh dari perdagangan di pasar internasional yang terkena dampak. Aktivitas perdagangan internasional tunduk pada risiko nilai tukar mata uang asing. Dana dapat menggunakan leverage dan dapat berinvestasi pada instrumen leveraged. Semakin banyak dana berinvestasi pada instrumen leveraged, semakin banyak leverage ini akan memperbesar keuntungan atau kerugian dari investasi tersebut. Nilai investasi Anda di IMF kemungkinan akan berfluktuasi dengan perubahan tingkat suku bunga. Biasanya, kenaikan suku bunga menyebabkan penurunan nilai sekuritas pendapatan tetap yang dimiliki oleh IMF. Secara umum, harga pasar efek hutang dengan jangka waktu yang lebih panjang akan meningkat atau menurun lebih sebagai respons terhadap perubahan suku bunga daripada sekuritas jangka pendek. Faktor risiko lainnya termasuk risiko kredit (debitur mungkin gagal bayar) dan risiko prabayar (debitur dapat melunasi kewajibannya lebih awal, mengurangi jumlah pembayaran bunga). Tingkat perputaran portofolio tahunan Fund dapat bervariasi dari tahun ke tahun. Perdagangan yang sering terjadi dapat mengakibatkan biaya transaksi, yang dapat mengurangi kinerja Dana dan konsekuensi pajak potensial. Saham ETF kadang-kadang dapat melakukan perdagangan dengan harga premium atau diskon untuk nilai aset bersihnya dan mungkin tidak meniru dengan tepat kinerja indeks patokan yang ingin dilacak dan mungkin melibatkan duplikasi biaya konsultasi dan biaya lainnya. ETN dapat dimiliki hingga jatuh tempo, namun tidak seperti obligasi tidak ada pembayaran bunga periodik dan pokok pinjaman tidak dilindungi. Dana tersebut secara tidak langsung akan terkena risiko yang terkait dengan investasi Anak Perusahaan dan Investasi Entitas Perdagangan. Anak Perusahaan dan Entitas Perdagangan tidak terdaftar dalam Undang-undang Perusahaan Investasi tahun 1940 (Undang-Undang 1940) dan, kecuali dinyatakan lain dalam materi pemasaran ini, tidak tunduk pada semua perlindungan investor terhadap Undang-Undang 1940. Perubahan dalam undang-undang Amerika Serikat, negara bagian AS atau Kepulauan Cayman, dimana Dana, Entitas Perdagangan dan Anak Perusahaan diatur dan dioperasikan, jika berlaku, dapat mencegah Dana, Anak Perusahaan atau Entitas Perdagangan beroperasi Dijelaskan dalam prospektus Dana dan dapat berdampak negatif terhadap Dana dan pemegang sahamnya. Selain itu, Kepulauan Cayman saat ini tidak memberlakukan pendapatan, perusahaan, penambahan modal atau pemotongan pajak atas Anak Perusahaan. Jika ini berubah dan Anak Perusahaan diharuskan membayar pajak Cayman Island, pengembalian investasi Dana akan terpengaruh secara merugikan. Anak Perusahaan memusatkan investasinya di pasar komoditas berjangka, yang secara historis mengalami volatilitas harga yang substansial. Konsentrasi ini mengarahkan IMF pada risiko kerugian yang lebih besar sebagai akibat dari perkembangan ekonomi, bisnis atau perkembangan lainnya yang merugikan dibandingkan jika investasi Anak Perusahaan terdiversifikasi di berbagai sektor dan pasar. Biaya berbasis kinerja yang dibayarkan kepada Penasihat Perdagangan dapat menciptakan insentif bagi Penasihat Perdagangan untuk melakukan investasi yang lebih berisiko atau lebih spekulatif daripada yang mungkin dibuat dengan tidak adanya biaya berbasis kinerja tersebut. Penasihat Perdagangan dengan kinerja positif dapat menerima kompensasi berbasis kinerja dari Entitas Perdagangan, yang akan ditanggung secara tidak langsung oleh IMF, meskipun pengembalian keseluruhan Dana negatif. Tim Investasi Alternatif Cair Kepala Investasi Alternatif Global William Marr Senior Managing Director Menunjukkan Bio Bill adalah Managing Director Senior Advisor Street Street dan Global Head of Alternative Investment Strategies Group. Dalam peran ini, dia bertanggung jawab atas strategi, manajemen, pengawasan investasi, arahan produk dan pemasaran, dan kepemimpinan pemikiran AISG. Bill mengawasi 17 profesional investasi di tiga kemampuan investasi. Eksposisi Alternatif, Makro Global, dan Alternatif Cair. Bill bergabung dengan Penasihat Global State Street pada bulan September 2014 dari Ramius, di mana dia adalah Presiden dan CEO bisnis strategi perdagangan cair yang dia dirikan pada tahun 2009. Sebelum Ramius, Bill adalah Managing Director dan Global Head of Hedge Fund Research and Portfolio Konstruksi di Merrill Lynch Global Wealth Management. Sebelum bergabung dengan Merrill Lynch pada tahun 2006, Bill menjabat Kepala Investasi Alternatif Global untuk Julius Baer Investment Management, LLC, yang bergabung pada bulan Juli 2002 setelah menjabat sebagai Senior Vice President dan Head of FX Trading and Sales di Bank Julius Baer sejak tahun 1998. Awal Karirnya, Bill secara aktif melakukan perdagangan dan mengelola uang FX, futures, forward dan derivatif untuk perusahaan perdagangan internasional termasuk Bankers Trust, UBS, dan AIG. Ia memperoleh gelar Bachelor of Arts dari Bowdoin College. Kepala Global - Alternatif Cair Inv. Managing Director Alexander Rudin Bio Alex adalah Managing Director dari State Street Global Advisors dan anggota senior dari Alternative Investment Strategies Group yang bertanggung jawab atas Liquid Alternative Investments. Dalam perannya, Alex bertanggung jawab atas investasi, pemikiran kepemimpinan, dan aktivitas pengembangan produk strategis untuk alternatif likuid baik untuk pasar perantara maupun institusi. Alex bergabung dengan State Street Global Advisors pada bulan September 2014 dari Ramius, di mana dia mengarahkan kegiatan penelitian investasi dari bisnis strategi perdagangan cair yang dia dirikan pada tahun 2009. Sebelum Ramius, Alex bertanggung jawab atas penelitian investasi mengenai strategi hedge fund yang sistematis di Merrill Lynch Global Wealth Management dan co-management beberapa hedge fund multi-manager yang disponsori oleh Merrill Lynch dan produk berjangka yang dikelola. Sebelum bergabung dengan Merrill Lynch pada bulan Mei 2006, Alex adalah Wakil Presiden Pertama dan Direktur Riset Hedge Fund Kuantitatif untuk Julius Baer Investment Management, LLC, yang bergabung pada tahun 2003. Dari tahun 1998 sampai 2003 Alex memegang beberapa posisi dalam keuangan kuantitatif dengan 6 tahun sebelumnya. Dihabiskan di dunia akademis yang berfokus pada penelitian fisika teoritis. Dia adalah seorang penulis atau rekan penulis lebih dari 40 artikel di jurnal akademik di bidang teori fisika dan keuangan. Alex memegang gelar Ph.D. Gelar dari Theoretical Physics Institute di University of Minnesota, Minneapolis, Ph.D. Gelar Fisika Teoretis dari Ioffe Institute for Fisika dan Teknologi di St. Petersburg, Rusia, dan M.S. Gelar di bidang Teknik Elektro dari St Petersburg State Technical University, Rusia. Manajer Portofolio Senior Thomas Connelley Vice President Show Bio Tom adalah Wakil Presiden Penasihat Global State Street dan Manajer Portofolio Senior dalam grup Pendapatan Tetap, Kurikulum dan Kas (FICC). Dia bertanggung jawab atas total tingkat pengembalian Strategi Jangka Pendek seperti Ultra Short Term Fixed Income dan dana multi-sektor 1-3 tahun yang membantu klien menjembatani kesenjangan antara portofolio kas tradisional dan solusi pendapatan tetap berkepanjangan. Sebelum perannya saat ini, Tom adalah Manajer Portofolio Senior untuk Grup Manajemen Kas AS dimana dia mengelola berbagai portofolio kas dan sekuritas pinjaman sekuritas. Sebelum bergabung dengan SSGA pada tahun 2003, Tom adalah Manajer Portofolio di Standish Mellon Asset Management, di mana dia bertanggung jawab atas berbagai mandat pendapatan tetap jangka pendek dan menengah. Tom menerima gelar BS di bidang Manajemen, dengan konsentrasi di bidang Keuangan, dari Universitas Bryant. Dia telah mendapatkan penunjukan Analis Keuangan Chartered dan merupakan anggota dari Boston Security Analysts Society. BofA Merrill Lynch 3-Month A.S. Treasury Bill Index Indeks B Treasury Treasury BofA Merrill Lynch 3-Month terdiri dari satu edisi yang dibeli di awal bulan dan diadakan selama satu bulan penuh. Setiap bulan indeks diseimbangkan kembali dan isu yang dipilih adalah RUU Treasury yang beredar yang jatuh tempo paling dekat dengan, namun tidak lebih dari 3 bulan sejak tanggal penyeimbangan. Kinerja indeks tidak mencerminkan pengurangan biaya yang terkait dengan dana, seperti biaya pengelolaan investasi. Sebaliknya, kinerja IMF mencerminkan pengurangan biaya dan biaya dana. Seseorang tidak bisa berinvestasi langsung dalam indeks. Informasi Risiko Penting Risiko Utama Risiko Investasi melekat pada semua investasi. Karena Dana dapat dianggap sebagai investasi secara tidak langsung di Entitas Perdagangan melalui Anak Perusahaannya, rujukan pada risiko Fundrsquos juga mencakup risiko yang terkait dengan investasi pada Anak Perusahaan dan Entitas Perdagangan. Deskripsi singkat tentang beberapa risiko utama investasi dalam Reksa Dana di bawah ini. Sebelum Anda memutuskan untuk berinvestasi di IMF, perhatikan faktor risiko yang terkait dengan investasi dalam Reksa Dana ini dengan hati-hati, yang dapat menyebabkan investor kehilangan uang. Tidak ada jaminan bahwa IMF akan mencapai tujuan investasinya. Strategi Berjangka Kuasai Risiko Kustodian. Eksposur ke pasar komoditas (termasuk pasar berjangka keuangan) melalui investasi dalam program berjangka yang dikelola dapat menyebabkan IMF mengalami volatilitas yang lebih besar daripada investasi pasar uang tunai dalam sekuritas. Harga komoditas dan kontrak terkait mungkin berfluktuasi secara signifikan dalam jangka pendek karena berbagai alasan, termasuk: perubahan tingkat suku bunga, hubungan penawaran dan permintaan dan keseimbangan pembayaran dan cuaca perdagangan dan bencana alam dan pemerintah, pertanian, perdagangan, fiskal, moneter dan Program dan kebijakan pengendalian pertukaran. Pasar komoditas mengalami distorsi sementara dan gangguan lainnya. Bursa berjangka A.S. dan beberapa bursa luar negeri memiliki peraturan yang membatasi jumlah fluktuasi harga kontrak berjangka yang mungkin terjadi selama satu hari kerja. Batasan harga memiliki efek menghalangi perdagangan dalam kontrak tertentu atau memaksa pembubaran kontrak pada waktu atau harga yang tidak menguntungkan. Risiko Derivatif. Derivatif mencakup instrumen dan kontrak yang didasarkan pada dan dinilai dalam kaitannya dengan, satu atau lebih efek samping, tolok ukur keuangan, indeks, atau kewajiban referensi lainnya atau ukuran nilai. Jenis utama derivatif meliputi kontrak futures, options, swaps dan forward. Bergantung pada bagaimana IMF menggunakan derivatif dan hubungan antara nilai pasar derivatif dan instrumen dasarnya, penggunaan derivatif dapat meningkatkan atau menurunkan eksposur Fundrsquos terhadap risiko instrumen yang mendasarinya. Menggunakan derivatif dapat memiliki efek meningkatkan dan meningkatkan volatilitas dana. Transaksi derivatif bisa sangat tidak likuid dan sulit untuk dilepaskan atau dinilai, dan perubahan nilai derivatif yang dimiliki oleh IMF mungkin tidak berkorelasi dengan nilai instrumen yang mendasari atau investasi lain Fundrsquos. Banyak risiko yang berlaku untuk perdagangan instrumen derivatif yang mendasari juga berlaku untuk perdagangan derivatif. Namun, risiko tambahan terkait dengan perdagangan derivatif yang mungkin lebih besar daripada risiko yang terkait dengan investasi langsung pada instrumen yang mendasarinya. Risiko tambahan ini meliputi, namun tidak terbatas pada, risiko likuiditas dan risiko kredit counterparty. Untuk derivatif yang diminta untuk dibersihkan oleh clearinghouse yang diatur, risiko lainnya mungkin timbul dari hubungan Fundrsquos dengan perusahaan pialang yang akan mengajukan perdagangan derivatif untuk pembukaan, termasuk dalam beberapa kasus dari nasabah kliring lainnya dari perusahaan pialang. Dana juga akan terkena risiko rekanan sehubungan dengan clearinghouse. Investasi kecil dalam derivatif bisa berdampak besar terhadap kinerja Fundrsquos. Undang-undang reformasi keuangan telah mengubah banyak aspek peraturan keuangan yang berlaku untuk derivatif. Setelah diterapkan, peraturan baru, termasuk persyaratan margin, kliring, dan pelaksanaan perdagangan, dapat membuat derivatif lebih mahal, dapat membatasi ketersediaannya, dapat menimbulkan risiko yang berbeda atau sebaliknya dapat mempengaruhi nilai atau kinerja instrumen ini. Luas dan dampak peraturan ini belum sepenuhnya diketahui dan mungkin tidak diketahui untuk beberapa lama. Risiko Penghasilan Tetap. Harga sekuritas pendapatan tetap cenderung bergerak terbalik dengan perubahan suku bunga. Biasanya, kenaikan tarif akan berdampak negatif pada harga keamanan pendapatan tetap dan, karenanya, Fundrsquos kembali dan harga saham. Selain itu, IMF dapat dikenai risiko ldquocallrdquo, yang merupakan risiko bahwa selama periode jatuh suku bunga, penerbit dapat menebus suatu keamanan dengan membayarnya lebih awal (yang dapat mengurangi pendapatan DanaRuang jika dana tersebut diinvestasikan kembali pada tingkat bunga yang lebih rendah ), Dan risiko ldquoextensionrdquo, yang terjadi pada tingkat suku bunga yang meningkat karena kewajiban tertentu akan dilunasi oleh penerbit secara lebih lambat daripada yang diantisipasi (menyebabkan nilai sekuritas yang dimiliki oleh IMF jatuh). Resiko kredit. Jika penerbit atau penjamin keamanan hutang yang dimiliki oleh IMF atau counterparty terhadap kontrak keuangan dengan default IMF atau diturunkan nilainya atau dianggap kurang layak kredit, atau jika nilai aset yang mendasari penolakan keamanan, nilai dari Portofolio Fundrsquos biasanya akan menurun. Risiko Biaya Tinggi. Biaya investasi dalam Reksa Dana mungkin lebih tinggi daripada biaya investasi pada reksa dana lain yang berinvestasi langsung pada jenis derivatif yang dimiliki oleh Entitas Perdagangan. Selain biaya dan biaya langsung Dana, Anda secara tidak langsung akan menanggung biaya dan biaya yang dikeluarkan oleh Anak Perusahaan dan oleh Entitas Perdagangan, termasuk biaya pengelolaan dan biaya berbasis kinerja, komisi broker komoditas dan biaya operasi Risiko Biaya Kinerja. Biaya berbasis kinerja yang dibayarkan kepada Penasihat Perdagangan dapat menciptakan insentif bagi Penasihat Perdagangan untuk melakukan investasi yang lebih berisiko atau lebih spekulatif daripada yang mungkin dibuat dengan tidak adanya biaya berbasis kinerja tersebut. Penasihat Trading dengan kinerja positif dapat menerima kompensasi berbasis kinerja dari Entitas Perdagangan, yang akan ditanggung secara tidak langsung oleh IMF, walaupun pengembalian keseluruhan Fundrsquos negatif. Risiko Anak Perusahaan. Dengan melakukan investasi pada Anak Perusahaan dan, secara tidak langsung, dalam Entitas Perdagangan, Dana Investasi secara tidak langsung akan terkena risiko yang terkait dengan Entitas Anak dan Entitas Entitas Entitas terkait. Anak Perusahaan dan Entitas Perdagangan tidak terdaftar dalam Undang-undang tahun 1940 dan, kecuali dinyatakan lain dalam Prospektus ini, tidak tunduk pada semua perlindungan investor terhadap Undang-Undang 1940. Perubahan dalam undang-undang Amerika Serikat, negara bagian AS atau Kepulauan Cayman, dimana Dana, Entitas Perdagangan dan Anak Perusahaan diatur dan dioperasikan, jika berlaku, dapat mencegah Dana, Anak Perusahaan atau Entitas Perdagangan beroperasi Dijelaskan dalam Prospektus ini dan dapat berdampak negatif terhadap Dana dan pemegang sahamnya. Risiko Pajak Agar memenuhi syarat untuk mendapatkan perlakuan pajak yang tersedia bagi perusahaan investasi yang diatur berdasarkan Kode Etik, IMF harus memperoleh setidaknya 90 dari pendapatan kotornya untuk setiap tahun pajak dari sumber yang diperlakukan sebagai pendapatan yang ldquoqualifying. Pendapatan yang berasal dari investasi langsung pada komoditas tidak memberikan pendapatan. Rdquo Selain itu, Internal Revenue Service (LdquoIRSrdquo) telah mengeluarkan keputusan pendapatan yang menyimpulkan bahwa pendapatan dan keuntungan dari derivatif terkait komoditas tertentu tidak merupakan pendapatan yang ldquoqualifying.rdquo Ada kemungkinan bahwa IMF akan dari waktu ke waktu melakukan investasi pada komoditas Dan turunan terkait komoditas secara langsung, dan bukan melalui Anak Perusahaan, dan oleh karena itu mungkin sebagian pendapatan Dana Pendapatan tidak akan merupakan pendapatan yang ldquoqualifying.rdquo IRS telah mengindikasikan dalam keputusan pendapatan lain bahwa pendapatan dari instrumen tertentu, seperti catatan terstruktur tertentu , Yang menciptakan eksposur komoditas mungkin merupakan pendapatan yang ldquoqualifying, rdquo dan itu Telah mengeluarkan keputusan surat pribadi yang berpendapat bahwa pendapatan yang berasal dari catatan terkait komoditas tertentu merupakan pendapatan yang ldquoqualifying. Selanjutnya, IRS telah mengeluarkan keputusan surat pribadi yang menyimpulkan bahwa pendapatan tertentu yang diperoleh oleh perusahaan investasi yang diatur dari anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya, seperti Anak Perusahaan , Yang berinvestasi pada komoditas dan derivatif terkait komoditas merupakan pendapatan yang tidak wajar. Keanggotaan masing-masing surat pribadi hanya berlaku untuk wajib pajak yang meminta dan tidak boleh digunakan atau disebut sebagai preseden. Apalagi, IRS telah menunda penerbitan keputusan tersebut di bidang ini. Dana tersebut belum mengajukan atau menerima keputusan tersebut dari IRS, dan belum menentukan apakah akan mengajukan keputusan tersebut jika IRS akan melanjutkan keputusan tersebut. Dana tersebut bermaksud untuk mengambil posisi bahwa pendapatan dari investasinya pada catatan terkait komoditas tertentu dan di Anak Perusahaan akan merupakan persyaratan yang memadai dalam hal incomerdquo meskipun dalam hal Anak Perusahaan tidak mendistribusikan seluruh pendapatannya setiap tahun. Dengan tidak adanya keputusan, bagaimanapun, tidak ada kepastian dalam hal ini, dan IMF belum mencari pendapat dari penasihat mengenai posisi ini. Ada kemungkinan IRS akan membalikkan posisi sebelumnya dan mempublikasikan panduan yang akan mengambil posisi bahwa barang-barang ini tidak merupakan pendapatan yang ldquoqualifying.rdquo Perlakuan pajak terhadap investasi Fundrsquos pada catatan terkait komoditas atau di Anak Perusahaan juga dapat dilakukan. Terpengaruh oleh undang-undang atau peraturan perbendaharaan di masa depan. Jika pendapatan yang diperoleh Dana dari investasinya dalam catatan terkait komoditas dan di Anak Perusahaan tidak merupakan pendapatan yang ldquoqualifying, maka Dana tersebut mungkin tidak dapat memenuhi syarat sebagai perusahaan investasi yang diatur berdasarkan Kode Etik dalam hal ini, IMF akan tunduk Ke pajak pendapatan federal AS dengan tarif korporat reguler mengenai penghasilan kena pajaknya, termasuk keuntungan modal bersihnya, meskipun pendapatan tersebut dibagikan kepada para pemegang sahamnya, dan semua distribusi dari laba dan laba akan dikenakan pajak kepada pemegang saham sebagai pendapatan dividen. Jika undang-undang di masa depan, peraturan Perbendaharaan atau panduan IRS mencegah Dana untuk memperlakukan pendapatan dari investasinya dalam catatan terkait komoditas atau di Anak Perusahaan sebagai lcquoqualifying incomerdquo dan IMF tidak memenuhi ketentuan penyembuhan tertentu (yang pada umumnya mengharuskan IMF untuk membayar tertentu Pajak tingkat dana), Dana dan Penasihat akan mempertimbangkan tindakan apa yang harus diambil, termasuk berpotensi melikuidasi Dana. Risiko Perputaran Portofolio. Active and frequent trading of the Fundrsquos portfolio securities and other investments may lead to higher transaction costs and may result in a greater number of taxable transactions than would otherwise be the case, which could negatively affect the Fundrsquos performance. A high rate of portfolio turnover is100 or more. Management Risk. The investment processes used by the Advisor, the Sub-Advisor and the Trading Advisors could fail to achieve the Fundrsquos investment objective and cause your investment to lose value. Accordingly, the Fund should be considered a speculative investment entailing a high degree of risk and is not suitable for all investors. Government Intervention and Regulatory Changes Risk. In response to the global financial crisis that began in 2008, which caused a significant decline in the value and liquidity of many securities and unprecedented volatility in the markets, the U.S. government and the Federal Reserve, as well as certain foreign governments and their central banks, have taken steps to support financial markets, including by keeping interest rates low. The withdrawal of this support, failure of efforts in response to the crisis, or investor perception that such efforts are not succeeding could negatively affect financial markets generally as well as reduce the value and liquidity of certain securities. In addition, policy and legislative changes in the United States and in other countries are affecting many aspects of financial regulation. In this regard, the Dodd-Frank Wall Street Reform and Consumer Protection Act (the ldquoDodd-Frank Actrdquo) has significantly enhanced the rulemaking, supervisory and enforcement authority of federal bank, securities and commodities regulators. These regulators are continuing to implement regulations under the Dodd-Frank Act, some of which may adversely affect the Fund. For example, major changes under the Dodd-Frank Act or other legislative or regulatory actions could materially affect the profitability of the Fund or the value of investments made by the Fund or force the Fund to revise its investment strategy or divest certain of its investments. Any of these developments could expose the Fund to additional costs, taxes, liabilities, enforcement actions and reputational risk. The Dodd-Frank Act has established a new regulatory structure for derivatives. If more restrictive position limits are imposed on investors in the commodity futures and other derivative markets, the managed futures programs in which the Trading Entities invest, and as a result, the Fund, may be adversely affected. Similarly, changes in the regulation of foreign currency-related trading arising from the Dodd-Frank Act may make such trading more expensive for the Fund, and otherwise limit the Fundrsquos ability to engage in such trading, which could adversely affect the Fund. The Advisor is registered as a commodity pool operator under the Commodity Exchange Act. As a registered commodity pool operator, the Advisor is subject to a comprehensive scheme of regulations administered by the CFTC and the National Futures Association, the self-regulatory body for futures and swaps firms (the ldquoNFArdquo), with respect to both its own operations and those of the Fund. The Advisor seeks to rely on relief from certain CFTC recordkeeping, reporting, and disclosure requirements otherwise applicable as to the Fund, the Subsidiary, and the Trading Entities to the extent permitted by CFTC regulations and CFTC staff guidance. Foreign Trading Advisor Risk. All of the current Trading Advisors are located outside of the United States, and the Advisor anticipates that in the future at least some of the Trading Advisors will be located outside of the United States. Depending upon their jurisdictions, such Trading Advisors may be subject, among other things, to less rigorous reporting requirements than U.S. Trading Advisors, less rigorous regulatory and compliance requirements, and less protective legal systems and laws relating to shareholdersrsquo, investorsrsquo andor clientsrsquo rights. It may also be more difficult for the Fund to enforce legal judgments against Trading Advisors located outside the United States. Foreign Investment Risk. The prices of foreign securities may be more volatile than the prices of securities of U.S. issuers because of economic and social conditions abroad, political developments, and changes in the regulatory environments of foreign countries. In addition, changes in exchange rates and interest rates may adversely affect the values of the Fundrsquos foreign investments. Foreign companies are generally subject to different legal and accounting standards than U.S. companies, and foreign financial intermediaries may be subject to less supervision and regulation than U.S. financial firms. Emerging markets tend to be more volatile than the markets of more mature economies, and generally have less diverse and less mature economic structures and less stable political systems than those of developed countries. Currency Risk. The values of investments in securities denominated in foreign currencies increase or decrease as the rates of exchange between those currencies and the U.S. Dollar change. Currency conversion costs and currency fluctuations could erase investment gains or add to investment losses. Currency exchange rates can be volatile and are affected by factors such as general economic conditions, the actions of the U.S. and foreign governments or central banks, the imposition of currency controls, and speculation. Leveraging Risk. Certain Fund transactions, including entering into futures contracts and taking short positions in financial instruments, may give rise to a form of leverage. Leverage can magnify the effects of changes in the value of the Fundrsquos investments and make the Fund more volatile. Leverage creates a risk of loss of value on a larger pool of assets than the Fund would otherwise have had, potentially resulting in the loss of all assets. The Fund may also have to sell assets at inopportune times to satisfy its obligations in connection with such transactions. Liquidity Risk. The Fund may not be able to sell some or all of the investments that it holds due to a lack of demand in the marketplace or other factors such as market turmoil, or if the Fund is forced to sell an illiquid asset to meet redemption requests or other cash needs it may only be able to sell those investments at a loss. Illiquid assets may also be difficult to value. ETF Risk. Investing in an ETF will provide the Fund with exposure to the securities comprising the index on which the ETF is based and will expose the Fund to risks similar to those of investing directly in those securities. Shares of ETFs typically trade on securities exchanges and may at times trade at a premium or discount to their net asset values. In addition, an ETF may not replicate exactly the performance of the benchmark index it seeks to track for a number of reasons, including transaction costs incurred by the ETF, the temporary unavailability of certain index securities in the secondary market or discrepancies between the ETF and the index with respect to the weighting of securities or the number of securities held. Investing in ETFs, which are investment companies, may involve duplication of advisory fees and certain other expenses. The Fund will pay brokerage commissions in connection with the purchase and sale of shares of ETFs. ETN Risk. ETNs are debt securities that combine certain aspects of ETFs and bonds. ETNs are not investment companies and thus are not regulated under the 1940 Act. ETNs, like ETFs, are traded on stock exchanges and generally track specified market indices, and their values depend on the performance of the underlying index and the credit rating of the issuer. ETNs may be held to maturity, but unlike bonds there are no periodic interest payments and principal is not protected. Sector Focus Risk. The Fund may invest a larger portion of its assets in one or more sectors than many other mutual funds, and thus would be more susceptible to negative events affecting those sectors. At times the performance of the Fundrsquos investments may lag the performance of other sectors or the broader market as a whole. Such underperformance may continue for extended periods of time. Short Sales Risk. In connection with a short sale of a security or other instrument, the Fund is subject to the risk that instead of declining, the price of the security or other instrument sold short will rise. If the price of the security or other instrument sold short increases between the date of the short sale and the date on which the Fund replaces the security or other instrument borrowed to make the short sale, the Fund will experience a loss, which is theoretically unlimited since there is a theoretically unlimited potential for the market price of a security or other instrument sold short to increase. Selling options or futures short may have an imperfect correlation to the assets held by the Fund and may not adequately protect against losses in or may result in greater losses for the Fundrsquos portfolio. Market Disruption and Geopolitical Risk. The instability in the Middle East and terrorist attacks in the United States and around the world may result in market volatility and may have long-term effects on the U.S. and worldwide financial markets and may cause further economic uncertainties in the United States and worldwide. The Fund cannot predict the effects of geopolitical events in the future on the U.S. economy and securities markets. Regulatory Risk. Governments, agencies or other regulatory bodies may adopt or change laws or regulations that could adversely affect the issuer, or market value, of an instrument held by the Fund or the Fundrsquos performance. Market Risk. The market price of a security or instrument may decline, sometimes rapidly or unpredictably, due to general market conditions that are not specifically related to a particular company, such as real or perceived adverse economic or political conditions throughout the world, changes in the general outlook for corporate earnings, changes in interest or currency rates or adverse investor sentiment generally. The market value of a security or instrument may also decline because of factors that affect a particular industry or industries, such as labor shortages or increased production costs and competitive conditions within an industry. Non-Diversification Risk. The Fund is classified as ldquonon-diversified,rdquo which means the Fund may invest a larger percentage of its assets in the securities of a smaller number of issuers than a diversified fund. Investment in securities of a limited number of issuers exposes the Fund to greater market risk and potential losses than if its assets were diversified among the securities of a greater number of issuers.
Meilleur-site-pour-trader-les-options-binaires
Bagaimana-untuk-mengembangkan-sistem perdagangan saham