Raptor-ii-trading-system

Raptor-ii-trading-system

Option-trading-podcast
Option-trading-miriam
Stock-options-ideas


Sc-forex-trading-consult-srl-timisoara Trading-system-recovery-factor Oanda-forex-sejarah Jenis-dari-candle-Jepang Stock-options-fees Stock-options-acds

Todays Berita Pasar Saham Analisa amp Real-Time After Hours Berita Pra-Market Flash Kutipan Kutipan Bagan Interaktif Setelan Bawaan Harap diperhatikan bahwa begitu Anda membuat pilihan Anda, ini akan berlaku untuk semua kunjungan masa depan ke NASDAQ. Jika, sewaktu-waktu, Anda tertarik untuk kembali ke setelan default kami, pilih Setelan Default di atas. Jika Anda memiliki pertanyaan atau mengalami masalah dalam mengubah pengaturan default Anda, silahkan email isfeedbacknasdaq. Harap konfirmasikan pilihan Anda: Anda telah memilih untuk mengubah pengaturan default untuk Pencarian Kutipan. Ini sekarang akan menjadi halaman target default Anda kecuali Anda mengubah konfigurasi Anda lagi, atau Anda menghapus cookies Anda. Yakin ingin mengubah setelan Anda Kami mohon untuk meminta Harap nonaktifkan pemblokir iklan Anda (atau perbarui setelan Anda untuk memastikan javascript dan cookie diaktifkan), sehingga kami dapat terus memberi Anda berita pasar tingkat pertama Dan data yang Anda harapkan dari kami.B-52H Stratofortress Bomber Jangka Panjang Multirole, Amerika Serikat B-52H adalah pembom multirole jarak jauh Angkatan Udara AS, pembesar muatan besar dan dikenal sebagai Stratofortress atau Buff (Pria gemuk jelek besar). Ini adalah platform senjata nuklir dan konvensional strategis utama USAF, dan mendukung Angkatan Laut AS dalam misi anti-permukaan dan kapal selam. B-52H adalah pesawat yang sangat besar, dengan panjang 159ft 4in (48.5m) dan berat lepas landas 488,000 lbs (220.000 kg). Kulit semua-logam memiliki proporsi pemuatan penerbangan yang tinggi. Saat di darat, permukaan pesawat di bagian depan badan pesawat memiliki tampilan keriput. Kulit mengembang dan menjadi halus karena kompartemen kru bertekanan saat pesawat terbang mencapai ketinggian. B-52 merayakan ulang tahun ke 50 (penerbangan pertama April 1952) pada bulan April 2002 dan merupakan pesawat tempur tempur terlama di dunia - total 744 dibangun. B-52H memasuki layanan pada tahun 1961 dan 104 dibangun. Yang terakhir disampaikan pada bulan Oktober 1962. Namun, karena sistem yang ekstensif dan peningkatan struktural, masa pakainya diperkirakan akan terus berlanjut di luar tahun 2030. USAF mengundurkan diri dari 18 pesawat B-52H yang menyewakan 76 pesawat yang beroperasi di Barksdale AFB, Louisiana dan Minot AFB di North Dakota. Pesawat tersebut sudah pensiun dengan tarif satu setiap dua minggu dan disimpan di hanggar di Tinker AFB di Oklahoma, jika diperlukan di masa depan. Pesawat pertama dipensiunkan pada bulan Juli 2008. Semua B-52 dipindahkan dari Komando Tempur Udara (AU) ke Komando Mogok Global Angkatan Udara yang baru (AFGSC) pada tahun 2010. Program pemeliharaan teknik B-52H Angkatan Udara AS memberikan penghargaan 750 juta, Kontrak pelestarian rekayasa sepuluh tahun (ESP) ke Boeing pada bulan Juni 2009 untuk menyediakan layanan dukungan teknik dan teknis untuk B-52H dan komponennya, serta peralatan pendukung dan uji, dan laboratorium integrasi sistem. Kontrak 22m diberikan kepada Boeing oleh Angkatan Udara AS pada tanggal 13 Januari 2010 di bawah ESP untuk memberikan layanan teknik kepada B-52H. Angkatan Udara AS memberikan kontrak 21,7m kedua ke Boeing pada bulan Februari 2011 di bawah ESP untuk terus mendukung pembom B-52H Stratofortress. Pada bulan September 2009, Angkatan Udara AS memberikan kontrak 5.4m kepada Boeing untuk memasang sistem komunikasi satelit mutakhir di B-52H. Pemasangan sistem frekuensi sangat tinggi (EHF) memungkinkan pesawat untuk bertukar data dengan ground station dari ground, udara dan platform ruang angkasa. Boeing mendapat kontrak 70m oleh Pentagon pada bulan Agustus 2009 untuk meningkatkan sistem komunikasi pesawat pembom B-52H. Uji coba B-52 menggunakan campuran bahan bakar sintetis dan JP-8 dimulai pada bulan September 2006, sebagai bagian dari proses USAF untuk mengembangkan bahan bakar yang lebih efisien untuk armadanya, dengan ketergantungan yang rendah pada bensin impor. B-52 telah disertifikasi untuk bahan bakar sintetis pada bulan Agustus 2007. B-52 SOJ stand-off jammer Sebuah proyek untuk memperluas misi B-52 untuk memasukkan peran macet, B-52 SOJ, dibatalkan pada tahun 2006. Ini Melibatkan pemasangan pesawat dengan polong sayap besar baru, dengan berat mencapai 2.260kg, yang akan membawa rangkaian sistem kemacetan yang kuat. 16 sistem SOJ dibutuhkan. Namun, pada bulan Oktober 2007, Boeing mengumumkan bahwa mereka bekerja sama dengan Northrop Grumman untuk mengembangkan kemampuan serangan elektronik baru untuk B-52, program jamming inti B-52H (jam kerja). Boeing dianugerahi kontrak USAF pada bulan Juni 2008 untuk mengembangkan teknologi yang dibutuhkan untuk program CCJ. Program tempur tempur B-52 CONECT Pada bulan April 2005, USAF memberi Boeing kontrak untuk merancang dan pengembangan sistem (SDD) program teknologi komunikasi tempur B-52 (CONECT), yang memberi operasi berpusat pada jaringan pesawat terbang (NCO ) Kemampuan. CONECT mencakup arsitektur komputer dan display warna baru, Link 17 datalink taktis dan terminal wideband tingkat lanjut, yang memungkinkan perekaman misi dan senjata dinamis selama penerbangan dan memberikan kesadaran situasional yang meningkat. Fase SDD selesai pada awal 2009. Pada bulan Agustus 2009, Boeing mengantarkan B-52H ditingkatkan dengan CONECT ke Angkatan Udara AS dengan uji terbang pertama yang dilakukan pada tanggal 25 Januari 2010 di Pangkalan Angkatan Udara Edwards. Pada bulan Desember 2011, Boeing mengumumkan bahwa semua tes penerbangan yang diperlukan untuk program B-52 CONECT untuk mendapatkan izin produksi awal tingkat rendah (LRIP) dari Angkatan Udara AS dilakukan di Pangkalan Angkatan Udara Edwards, California. Otoritas tonggak C untuk LRIP dijadwalkan pada tahun 2012. B-52H muatan senjata Stratofortress B-52H, dengan muatan senjata lebih dari 70.000 pound, mampu membawa beragam senjata tempur yang paling beragam. Kapasitas senjata nuklir mencakup 12 rudal jelajah maju AGM-129 (ACMS), 20 rudal peluncur udara AGM-86A (ALCM) dan delapan bom. Muatan senjata konvensional adalah delapan rudal AGM-84 Harpoon, empat rudal AGM-142 Raptor, 51 bom 500lb, 30 bom 1.000 bom, 20 rudal peluncur konvensional AGM-86C (CALCM), 12 senjata gabungan gabungan (JSOW ), 12 amunisi serangan langsung bersama (JDAM) dan 16 dispenser amunisi yang dikoreksi dengan angin (WCMD). WCMD pertama kali dikerahkan oleh B-52 pada tahun 2002 di Afghanistan. JSOW memasuki layanan pada tahun 2003 dan ditempatkan saat Operation Iraqi Freedom. B-52 adalah pesawat pertama yang dilengkapi rudal penghalang udara ke permukaan (JASSM), yang dibuka untuk penggunaan operasional pada bulan Oktober 2003. Pada bulan Juni 2006, Boeing mendapatkan kontrak untuk B-52 smart Integrasi senjata generasi mendatang (SWING), untuk mendukung integrasi sistem senjata masa depan seperti jarak tempuh JASSM, bom berdiameter kecil dan penyisipan fase peningkatan, sampai 2020. Pada bulan Oktober 2006, Boeing mengumumkan bahwa B-52 dapat membawa 32 diameter kecil Bom (SDB) pada peluncur putar strategis umum di teluk bom. Selama Operasi Pembebasan Irak pada bulan April 2003, sebuah B-52 dilengkapi dengan polong penargetan laser Northrop Grumman Litening II, yang digunakan untuk menyerang sasaran di Irak Utara. Pada tahun 2007, USAF mulai menyesuaikan Litening dengan armada B-52. B-52 dilengkapi dengan pod penargetan Lockheed Martin Sniper ATP yang canggih. Pada bulan Desember 2009, Sniper menunjukkan kemampuannya untuk beroperasi pada pesawat B-52H. Pada bulan Oktober 2010, JASSM yang dibangun oleh Lockheed Martin berhasil menyelesaikan uji coba Lot 7 Reliability Assessment Program di White Sands Missile Range, NM, dengan menggunakan pesawat B-52 dan F-16 melawan berbagai target dalam berbagai skenario operasional. Boeing dianugerahi kontrak delapan tahun 11,9 miliar oleh Angkatan Udara AS pada bulan September 2010 untuk merombak sistem senjata B-52H. B-52H juga bisa menghasilkan tambang batu bara 51 500lb, 30 1.000lb dan 20 2.000 lb. Penanggulangan B-52H dilengkapi dengan berbagai peralatan perang elektronik. Sistem penanggulangan elektronik ITT ANALQ-172 (V) 2 dilengkapi dengan multi-band threat recognition dan multiple threat jamming. Sistem peringatan radar ANALR-20A mendeteksi dan memprioritaskan beberapa ancaman. Receiver peringatan digital Northrop Grumman (Litton) ANALR-46 mendeteksi emisi radar di pita 2GHz sampai 18GHz, dan secara bersamaan dapat mengidentifikasi hingga 16 sinyal radar. Northrop Grummans ANALQ-155 jammer sistem manajemen daya memberikan 360 cakupan di D, E, F, G, dan band radar H. Hal ini juga dilengkapi dengan Motorola ANALQ-122 multiple false target generator, jamer gangguan ANALT-32 dan set peringatan matrik Northrop Grumman ANALQ-153, yang merupakan peringatan ancaman Doppler pulsa. 12 APARTEMEN 20 flare flare inframerah dan delapan peluncur untuk dispenser ANALE-24 chaff dipasang. Angkatan Udara AS memberikan kontrak harga tetap-perusahaan senilai 45m kepada Radant Technologies pada bulan Oktober 2011 untuk menggantikan radom pembom B-52 Stratofortress Bom-52 sebagai bagian dari Program Penggantian Radome (RRP) yang dilakukan oleh Defense Logistics Agency (DLA) . Program ini akan dilaksanakan selama tujuh tahun ke depan. Sistem penampil elektro-optik Di bawah bagian hidung terdapat menara dagu yang dapat dikunci untuk sistem penampil elektro-optik ANASQ-151 (EVS), yang terdiri dari sinar inframerah berwawasan Raytheon ANAAQ-6 (FLIR) di menara kanan dan Northrop Grumman ANAVQ-22 low-light-level television camera (LLTV) di port turret. Gambar dari EVS ditampilkan pada layar monokrom di dek penerbangan dan di dek bawah. Sistem avionik yang menyinggung Sistem avionik ofensif ANASQ-176 (OAS) mencakup radar strategis Northrop Grumman, altimeter radar Honeywell, searah sikap dan sistem referensi Smith, perbandingan medan Tercom, radar navigasi Teledyne Ryan Doppler, sistem navigasi inersia Honeywell ANASN-131, dan Pemboman dan sistem navigasi IBM Raytheon ANASQ-38. Pada Januari 2000, Boeing menerima kontrak 108m dari Angkatan Udara AS untuk meningkatkan versi OAS. Program perbaikan umur menengah B-52 avionik (AMI) menggantikan INS dengan SNU-84 INS dan menyediakan komputer avionik arsitektur terbuka dengan prosesor yang lebih cepat, dan dengan sistem transfer data baru. Uji coba penerbangan AMI dimulai pada bulan Desember 2002 dan lebih dari 20 perangkat AMI telah dikirim ke USAF untuk dipasang oleh tim lapangan. Mesin turbofan B-52H Pratt amp Whitney TF33-P-3 B-52H memiliki delapan mesin turbofan Pratt amp Whitney TF33-P-3, masing-masing menghasilkan lebih dari 17.000 liter daya dorong. Pesawat memiliki sepuluh internal ditambah dua tangki bahan bakar eksternal dengan kapasitas lebih dari 181.000 l, yang memberikan jangkauan yang tidak terbilang lebih dari 8.600 mil. Rentang operasional dengan satu pengisian bahan bakar udara adalah 7.500 nm. Telah ada peningkatan dukungan untuk program upgrade untuk menghidupkan kembali mesin B-52H. Boeing telah menerima kontrak untuk mempelajari opsi yang mencakup proposal untuk empat atau delapan mesin baru. Mesin turbofan baru meningkatkan jangkauan yang tidak masuk akal dan memberi kapsul kemampuan untuk mencapai target yang berada di manapun di bumi dari basis CONUS (benua AS) dengan satu pengisian bahan bakar tunggal. Performa Pesawat bisa naik pada tingkat 31.85ms. Kecepatan maksimum adalah 1.000kmh. Langit jangkauan dan layanan B-52H masing-masing 15.937km dan 15.151 m. Pesawat bisa terbang sampai ketinggian maksimal 15.240m. Beratnya sekitar 83.250kg dan berat lepas landas maksimal 220.000 kg. The Global Military Aircraft Market 2011-2021 Proyek ini merupakan bagian dari analisis dan perkiraan terbaru kami dari pasar Pesawat Udara global yang tersedia dari platform informasi bisnis kami Strategic Defense Intelligence. Untuk informasi lebih lanjut, klik di sini atau hubungi kami: EMEA: 44 20 7936 6783 Americas: 1 415 439 4914 Asia Pacific: 61 2 9947 9709 atau melalui email. F-22A Raptor Advanced Tactical Fighter, Amerika Serikat F-22A Raptor advanced Tempur taktis memasuki layanan dengan Angkatan Udara AS pada bulan Desember 2005. Persyaratan USAF adalah untuk pejuang untuk mengganti F-15. Dengan penekanan pada kelincahan, siluman dan jangkauan. Dikembangkan di Aeronautical Systems Center, Pangkalan Angkatan Udara Wright-Patterson, Ohio, F-22A Raptor adalah jet tempur supersonik bermesin ganda, yang telah memenangkan Robert J Collier Trophy 2006 dari American National Aeronautic Association (NAA). Pada bulan April 2009, produksi jet tempur F-22 secara resmi dihentikan saat Menteri Pertahanan Robert Gates mengumumkan bahwa Pentagon akan mengakhiri program F-22 yang dioperasikan oleh Lockheed dan meningkatkan produksi pesawat tempur gabungan F-35. Ketersediaan pesawat tempur F-35 yang lebih murah dan serbaguna telah mengakibatkan produksi berhenti pada jet tempur F-22. Perkembangan F-22A Raptor Pada tahun 1990 Lockheed Martin, bekerja sama dengan Boeing dan General Dynamics, telah membangun dan menerbangkan pesawat prototipe demonstrasi, yang ditunjuk YF-22. Pesawat tempur F-22 pertama diluncurkan pada bulan April 1997 dan diberi nama Raptor. Komposit serat karbon telah digunakan untuk kerangka pesawat F-22.quot Pada bulan September 2002, USAF memutuskan untuk mendesain ulang pesawat FA-22 untuk mencerminkan kemampuan multi misi dalam serangan darat serta peran udara-ke-udara. Penunjukan pesawat diubah lagi menjadi F-22A ketika mencapai kemampuan operasi awal (IOC) pada bulan Desember 2005. Keputusan untuk melakukan produksi awal tingkat rendah (LRIP) diberi wewenang pada bulan Agustus 2001 dan Lockheed Martin menyerahkan 49 pesawat berdasarkan kontrak LRIP . Uji dan evaluasi operasional awal dimulai pada bulan April 2004 dan berhasil diselesaikan pada bulan Februari 2005. F-22 mencapai kemampuan operasional penuh pada bulan Desember 2007. Sebanyak 60 Raptors lainnya diperintahkan pada bulan Juli 2007, sehingga jumlah pesanan menjadi 183, dengan produksi sampai 2011 Pada bulan November 2008, 40 juta dana untuk empat tambahan raptors disetujui oleh Pentagon, meningkatkan jumlah jet yang dipesan menjadi 187, dengan pembelian dijadwalkan pada paruh kedua tahun anggaran 2009. USAF memiliki total kebutuhan 243 pesawat namun Dana tidak tersedia lebih dari 187. Pada bulan September 2009, sekitar 145 pesawat telah dikirim ke USAF. Penyebaran dan basis F-22 Sayap operasional pertama F-22A Raptors adalah Langley AFB di Virginia dengan armada 40 pesawat. Elmendorff AFB, Alaska, menjadi yang kedua pada bulan Agustus 2007 dan Holloman AFB, New Mexico yang ketiga pada bulan Juni 2008. Operasional Raptors juga berbasis di Hickam AFB Hawaii. Pada bulan Februari 2007, 12 pesawat F-22 memulai penyebaran pesawat tempur Kadena di Jepang yang pertama di luar negeri. Pesawat tersebut kembali pada bulan Mei 2007. Pada bulan Januari 2009, 12 jet F-22 dikerahkan di Pangkalan Udara Kadena dari Pangkalan Angkatan Udara Langley di Jepang selama tiga bulan sebagai bagian dari Skuadron Tempur ke-27. Selama tes terbang, F-22A telah menunjukkan kemampuan untuk supercruise, terbang dengan kecepatan lebih dari Mach 1.5 tanpa penggunaan afterburner. Lockheed Martin telah mengajukan proposal untuk versi tempur-pengebom F-22, FB-22, yang akan memiliki sayap delta yang lebih besar, jarak yang lebih jauh dan kemampuan untuk membawa muatan senjata eksternal 4.500 kg dan muatan senjata total 15.000 Kg. Desain Raptor Konstruksi F-22 adalah 39 titanium, 24 komposit, 16 aluminium dan 1 termoplastik berat. Titanium digunakan untuk rasio kekuatan-ke-beratnya yang tinggi di area kritis, termasuk beberapa sekat, dan juga untuk sifat tahan panas di bagian pesawat yang panas. Komposit serat karbon telah digunakan untuk kerangka pesawat, pintu, spar menengah di sayap, dan panel panel konstruksi sandwich sarang lebah. F-22 kokpit Kokpit dilengkapi dengan hands-on throttle dan stick control (HOTAS). Kokpit ini memiliki enam layar kristal cair warna. Layar utama multifungsi Primer Kaiser menampilkan tampilan rencana situasi taktis udara dan darat termasuk identitas ancaman, prioritas ancaman dan informasi pelacakan. QuotLockheed Martin telah mengusulkan untuk versi pembom tempur F-22, display FB-22.quot Two memberikan informasi komunikasi, navigasi, identifikasi dan penerbangan. Tiga display sekunder menunjukkan ancaman udara dan darat, manajemen toko dan informasi ancaman udara. Layar head-up BAE Systems (HUD) menunjukkan status target, status senjata, amplop senjata dan isyarat tembak. Sebuah kamera video merekam data tentang HUD untuk analisis pasca misi. Sebuah varian dari meriam Vulcan M61A2 dipasang secara internal di atas asupan udara yang tepat. Sistem penanganan amunisi General Dynamics tanpa linkun memiliki 480 butir amunisi 20mm dan memberi makan senapan dengan kecepatan 100 putaran per detik. F-22 memiliki empat titik di sayap, masing-masing diberi nilai 2.270kg, yang dapat membawa AIM-120A AMRAAM atau tangki bahan bakar eksternal. Raptor memiliki tiga teluk senjata internal. Teluk senjata utama tersebut dapat membawa enam rudal AMRAAM AIM-120C atau dua AMRAAM dan dua serdadu serang langsung gabungan 1.000lb GBU-32 (JDAM). Teluk ini dilengkapi dengan peluncur peluncur vertikal EDO Corp. LAU-142A AVEL AMRAAM yang merupakan sistem pengunduran pneumatik yang dikendalikan oleh sistem manajemen toko. Raytheon AMRAAM rudal udara-ke-udara adalah rudal tempur radar tempur jarak dekat jarak dekat dengan jarak menengah, dengan kisaran 50nm. Bagian samping masing-masing dapat dimuat dengan satu rudal udara-ke-udara Lockheed Martin Raytheon AIM-9M atau AIM-9X Sidewinder. Bom diameter kecil Boeing yang dipandu GPS, diintegrasikan pada FA-22 pada bulan Februari 2007. Delapan SDB dapat dibawa dengan dua rudal AMRAAM. Radar ANAPG-77 telah dikembangkan untuk F-22 oleh Electronic Sensors and Systems Division Northrop Grumman dan Raytheon Electronic Systems. Radar menggunakan array antena elektronik yang dipindai secara elektronik dari 2.000 modul pemancar yang menerima kelincahan, penampang radar rendah dan bandwidth lebar. Pengiriman ANAPG-77 dimulai pada bulan Mei 2005. Penanggulangan Sistem perang elektronik pesawat terbang mencakup penerima peringatan radar dan sistem pelacak rudal missi missi perang elektronik BAE Systems (IEWS) (dahulu Lockheed Martin Sanders). Navigasi dan komunikasi yang berjudul Pesawat tempur taktis F-22 maju didukung oleh dua mesin Pratt dan Whitney F119-100.quot Sistem komunikasi, navigasi dan identifikasi TRW CNI mencakup link in-flight datalink, jaringan distribusi taktis gabungan (JTIDS) Identifikasi teman atau lawan (IFF) sistem. Boeing bertanggung jawab atas perangkat lunak misi dan integrasi avionik. Pesawat ini memiliki rujukan inisial laser gyroscope Northrop Grumman (sebelumnya Litton) LTN-100G, sistem penentuan posisi global dan sistem pendaratan gelombang mikro. F-22 didukung oleh dua mesin Pratt dan Whitney F119-100. F119-100 adalah mesin turbofan after-burning afterpass yang memberikan daya dorong 156kN. F119 adalah mesin pesawat tempur pertama yang dilengkapi dengan bilah kipas chord lebar berongga yang dipasang pada tahap kipas pertama. Thrust vectoring dikendalikan oleh Hamilton Standard dual redundant full authority digital engine control (FADEC). FADEC terintegrasi dengan komputer kontrol penerbangan di sistem pengendalian kendaraan terbang BAE Systems.
Rasio-trading-making-money-using-options
Mr-green-forex-trading