Rusia-trading-sistem-sejarah

Rusia-trading-sistem-sejarah

Trade-target-sell-high-options
Pokemon-trading-game-online-mac
Teknik-forex-sebenar-v2-free-download


Opsi perpajakan-of-in-the-money-stock Stock-options-mentor Investor online-untuk-jangka panjang Make-money-fast-binary-options Tutorial online-trading Rr-trading-system

Bulu Rusia telah memiliki sejarah yang panjang bahkan sebelum menjadi bagian penting dari pasar bulu dunia. Orang-orang Rusia kuno menggunakan bulu binatang di rumah tangga - seperti pakaian hangat di musim dingin dan sebagai tempat tidur empuk. Bulu adalah bagian penting dari kegiatan ekonomi: bulu dari bulu binatang, marten, beaver dan hewan berbulu lainnya bertindak sebagai mata uang. Seseorang bisa membayar dengan bulu untuk segala jenis barang, pendidikan atau pelayanan gereja. Pelts dipungut sebagai tugas penjualan dan bea cukai, denda dan upeti. Ada kejadian terkenal dalam sejarah Rusia, ketika bulu berharga berfungsi sebagai bentuk penghormatan yang disesuaikan yang dikumpulkan dari populasi. Jadi, misalnya, pada tahun 883, penakluk Veschij Oleg (Oleg the Oracular) memungut bea pada orang-orang drevlyane dari satu marten hitam per rumah tangga. Penggunaan bulu lain yang signifikan di Rusia adalah sebagai hadiah. Pangeran dan bangsawan memberi bulu berharga sebagai imbalan atas perbuatan baik. Bulu selalu menjadi hadiah yang bagus. Pada hari-hari perayaan dan perayaan para anggota keluarga pangeran, imam, tamu mulia dan duta besar negara asing diberi mantel bulu dan topi bulu sebagai hadiah. Nilai bulu itu begitu tinggi, sehingga pedagang dan bangsawan mewariskan bulu sebagai warisan dari satu generasi ke generasi lainnya. Bulu adalah salah satu bagian terpenting dari mas kawin untuk pengantin wanita kaya. Pada abad ke-10 hingga ke-11 untuk bulu Rusia menjadi elemen penting dalam perdagangan dengan negara-negara tetangga. Dan pada saat yang sama, tidak hanya pedagang yang menjual bulu, tapi juga bangsawan dan pangeran. Pada periode ini Kievan Rusia secara aktif memperdagangkan bulu dengan negara-negara di Timur dan Bizantium. Dalam dua abad berikutnya, pedagang juga membangun rute perdagangan ke negara-negara Eropa Barat. Mayoritas barang di usia pertengahan adalah martens, berang-berang, serigala, rubah, tupai, kelinci dan sebagian besar hewan ini dijual untuk bulunya dan dibawa dari wilayah-wilayah tersebut, yang sekarang termasuk ke Ukraina dan Belarus. Pada abad ke 14 impor bulu menjadi bulu asing, karena tanah Belarusia dan Ukraina telah masuk ke dalam tubuh negara Polandia, yang kemudian bergabung dengan The Great Lithuanian Principality. Pada abad ke 15-16, bulu impor benar-benar menyingkirkan barang-barang lokal. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa hutan setempat telah menjadi langka - hewan-hewannya lebih buruk dari sebelumnya, seperti yang ditulis dalam manuskrip saat itu. Pada saat itu pengumpulan tugas digantikan di mana-mana dengan pajak moneter, namun nama-nama bulu tetap ada dalam judul pajak - tupai, martens dan berang-berang. Pada abad ke-15 abad Rusia, yang dibawa dari Moscovia, menjadi populer seperti bulu Moskow di Moldavia, Valachia dan di Semenanjung Balkan, di Turki, Italia dan di Belanda berkat pedagang Ukraina dan Polandia. Penjarahan Siberia, yang sangat kaya akan jenis hewan berbulu bulu yang berharga, berkontribusi pada ketenaran kerajaan bulu. Bergabungnya surga yang indah ini ke Rusia membantu memperkuat posisi Moscovia di pasar bulu dunia pada abad ke-17 dan membuat kayu lunak menjadi merek dagang Rusia - Rusia sendiri sekarang menjadi pemasok bulu terbesar. Pemerintah Rusia memegang posisi ini sampai akhir abad ke-19, ketika Amerika Serikat dan Kanada bergabung di pasar bulu dunia. Prinsip pemungutan suara pada Rapat Umum Pemegang Saham adalah satu bagian pemungutan suara dari Perusahaan satu suara, kecuali untuk Memegang pemungutan suara kumulatif sejauh yang diberikan oleh Undang-Undang Federal Pada Saham Gabungan Perusahaan. Sejarah modal saham Pada tanggal 20 Mei 1993 RAO Gazprom menerbitkan 236.735.129 saham dengan nilai nominal RUB 1.000 per saham. Masalah saham tersebut didaftarkan oleh Federasi Rusia Kementerian Keuangan (nomor registrasi MF73-1p-0204). Pada tanggal 21 Oktober 1994, Dana Milik Federal Rusia dilaksanakan, sesuai dengan Perintah Presiden Rusia No.1705 pada tanggal 31 Desember 1992 dan berdasarkan hasil lelang cek khusus untuk menjual saham RAO Gazprom di 61 wilayah Federasi Rusia Antara tanggal 25 April 1994 dan 30 Juni 1994, pembagian saham Perusahaan. Saham dibagi dengan cara berikut: 1 (satu) saham dengan nilai nominal RUB 1.000 (seribu) dibagi menjadi 100 (seratus) saham dengan nilai nominal RUB 10 (sepuluh). Pada tanggal 19 Agustus 1998, Komisi Sekuritas Federal Rusia (FSC), diperkenalkan dan didaftarkan, sesuai dengan Keputusan Pemerintah Federasi Rusia No.217 tanggal 18 Februari 1998 tentang Spesifik Sirkulasi Surat Berharga karena Perubahan dalam Nilai Wajah Mata Uang Rusia Dan Skala Harga, Keputusan FSC No.6 tanggal 20 April 1998 tentang Keterlambatan Perubahan dalam Isu Penerbitan Efek, Prospektus Emisi, Rencana Privatisasi dan Dokumen Foundation yang Mungkin Timbul dari Perubahan Nilai Wajah Mata Uang Rusia Dan Skala Harga, dan sesuai dengan resolusi FSC pada tanggal 17 Agustus 1998, amandemen ke dalam prospektus emisi untuk saham uncertified nominal biasa (nomor registrasi negara yang ditugaskan untuk menerbitkannya adalah MF73-1p-0204 tanggal 20 Mei 1993) . Akibatnya, nilai nominal saham nominal biasa menyumbang RUB 0,01. Setelah itu, 23.673.512.900 saham biasa yang tidak bersertifikat nominal biasa dari penerbitan pertama (pendaftaran negara No.MF73-1p-0204 tanggal 20 Mei 1993) dengan nilai nominal RUB 0,01 per saham dibatalkan karena konversi mereka (dilakukan pada tanggal 30 Desember 1998 ) Menjadi saham biasa nominal uncertified dari edisi kedua dengan nilai nominal RUB 5.0 per saham. Penerimaan simpanan ADR adalah singkatan dari American Depositary Receipt yang diterbitkan terhadap saham biasa Gazprom yang menyediakan floating saham Perusahaan secara cuma-cuma di pasar saham internasional. ADR Perusahaan disetorkan ke Bank of New York Mellon. ADR menegaskan kepemilikan saham Gazprom yang disimpan di The New York Mellon. Satu ADR mewakili dua saham Gazprom. Adalah mungkin untuk mengubah saham biasa Gazprom menjadi ADRs dan sebaliknya. Jumlah ADR vs jumlah saham Gazprom Singapore Stock Exchange Program ADR Riwayat Program ADR Gazprom diluncurkan pada tanggal 21 Oktober 1996. Pada akhir tahun 90an saham Gazproms serta pasar saham Rusia pada umumnya diremehkan. Karena bahaya pengambilalihan asing, Pemerintah Rusia memberlakukan pembatasan membeli saham Gazprom oleh investor asing. Pada saat itu ada dua pasar untuk perdagangan saham Gazprom: pasar saham biasa Rusia dan pasar ADR terbatas pada 4,4 persen dari modal ekuitas. Harga saham dan ADR berbeda satu sama lain. Pemerintah Rusia bersama dengan manajemen Gazproms melakukan upaya yang terfokus untuk menderegulasi pasar saham Perusahaan. Pada tahun 2005 Pemerintah menguasai saham Gazprom, sehingga memenuhi syarat utama untuk mencabut pembatasan akuisisi dan perdagangan saham Perusahaan. Pada bulan April 2006, sebuah Program ADR baru diluncurkan pada Program tingkat pertama. Program ini menyediakan kemungkinan untuk memasarkan penerimaan emiten hanya di pasar over-the-counter di Amerika Serikat dan juga memungkinkan investor swasta memegang kuitansi. Sebelum itu, penerimaan Gazprom dikeluarkan sesuai dengan 144 Peraturan dan Peraturan S, yang berarti bahwa investor institusi AS dengan portofolio lebih dari USD 100 juta dan juga investor non-AS berhak menerima kuota Perusahaan. Sebelum tahun 2006, satu ADR mewakili 10 saham Gazprom mulai tahun 2006 yang rasionya diturunkan menjadi 1: 4, dan dari tahun 2011 menjadi 1: 2. Saat ini, Gazproms ADRs terdaftar di London Stock Exchange. Diperdagangkan di pasar saham over-the-counter AS serta bursa saham Eropa, khususnya, Bursa Efek Berlin dan Frankfurt. Pada 7 Mei 2015, sekitar 28,392 persen saham Gazprom mengambang dalam bentuk ADRs. Pada bulan Februari 2014 MICEX memasukkan Gazproms ADR ke dalam Daftar Efek Tidak Berdaftar dari Daftar Efek yang Diakui pada Bursa Perdagangan dan mengakuinya melakukan perdagangan saham. Pada bulan Juni 2014, Gazproms global depositary receipts diberikan daftar pengantar dan termasuk dalam daftar kutipan dari Singapore Exchange. Kapitalisasi Pada akhir 2015, kapitalisasi pasar Gazprom adalah USD 44,2 miliar. Kapolri menaklukkan negara bagian Tatar di Kazan (1533-84) dan Astrakhan (1556), mendapatkan kendali atas Sungai Volga sampai ke Kaspia. (Iv) Sejarah Rusia: XVII - akhir abad XX) Ivan IV menaklukkan negara Tatar Kazan (1533-84) dan Astrakhan (1556) Laut Selain itu, dari tahun 1580-an, perdagangan bulu membuat orang-orang Rusia jauh ke dalam Siberia melintasi Ural. Peter the Great berkonsentrasi untuk mencapai sebuah jendela di Barat, merebut wilayah Baltik dari Swedia pada tahun 1721. Catherine the Great mencaplok Tatar khanate dari Crimea dan memperoleh bagian dari Persemakmuran Polandia-Lithuania. Pasukan Rusia menaklukkan Kazak (1816-54), menyelesaikan kontrol Rusia terhadap Kaukasus (1857-64) dan mencaplok para khanat Asia Tengah (1865-76). China menyerahkan tsar lembah Amur dan sebagian pantai Pasifik (tempat Vladivostok didirikan pada tahun 1860), dan menyewa Port Arthur (1898). Dari permulaannya yang sederhana di kerajaan Moskow abad ke-14. Rusia telah menjadi negara terbesar di dunia oleh Peters waktu. Tiga kali ukuran Eropa, itu membentang daratan Eurasia dari Laut Baltik ke Samudra Pasifik. Sebagian besar ekspansinya telah terjadi pada abad ke-17, yang berpuncak pada penyelesaian Rusia pertama di Pasifik pada pertengahan abad ke-17, penaklukan kembali Kiev. Dan ketenangan dari suku Siberia. Namun, luas lahan ini berpenduduk hanya 14 juta. Hasil biji-bijian membuntuti pertanian di Barat, yang memaksa hampir seluruh penduduk untuk bertani. Hanya sebagian kecil penduduk yang tinggal di kota-kota. Peter I. Yang Agung (1672ndash1725), terkonsolidasi otokrasi di Rusia dan memainkan peran utama dalam membawa negaranya ke dalam sistem negara Eropa. Peter sangat terkesan dengan teknologi canggih, warcraft, dan statecraft dari Barat. Dia mempelajari taktik dan benteng Barat dan membangun sebuah pasukan yang kuat dari 300.000 orang yang terdiri dari subyek sendiri, yang diwajibkannya baginya untuk hidup. Pada 1697-1698. Dia menjadi pangeran Rusia pertama yang pernah berkunjung ke Barat, di mana dia dan rombongannya memberi kesan yang mendalam. Dalam perayaan tersebut, Peter meraih gelar kaisar dan juga tsar, dan secara resmi menjadi Kekaisaran Rusia pada tahun 1721. Upaya militer pertama Peter diarahkan melawan orang-orang Turki Utsmani. Perhatiannya kemudian beralih ke utara. Petrus masih kekurangan pelabuhan utara yang aman kecuali di Malaikat Tertinggi di Laut Putih. Yang pelabuhannya dibekukan sembilan bulan setahun. Akses ke Baltik diblokir oleh Swedia, yang wilayahnya membungkusnya di tiga sisi. Ambisi Peters untuk sebuah jendela kutipan ke laut mengutipnya membawanya pada tahun 1699 untuk membuat sebuah persekutuan rahasia dengan Persemakmuran Polandia-Lithuania dan Denmark melawan Swedia. Menghasilkan Great Northern War. Perang berakhir pada 1721 ketika sebuah Swedia yang kelelahan menuntut perdamaian dengan Rusia. Peter memperoleh empat provinsi yang terletak di selatan dan timur Teluk Finlandia. Sehingga mengamankan akses yang didambakannya ke laut. Di sana ia membangun modal baru Russias. St. Petersburg. Sebagai jendela kutipan dibuka di Eropa untuk menggantikan Moskow. Pusat kebudayaan Russias yang panjang. Telah dikatakan bahwa St.Petersburg dibangun di atas tulang orang-orang yang meninggal membangunnya. Kata Peters memang hukum dalam banyak hal. Dia bisa memaksa semua orang memasuki kota untuk membawa mereka setidaknya satu batu, karena tidak ada batu di daerah itu. Semangat ekspedisi militer Peters menghasilkan pemberontakan lagi. Memanggil nama pemberontak populis Stenka Razin. Kepala suku Cossack lainnya Kondraty Bulavin mengangkat sebuah pemberontakan, akhirnya hancur. Peter menata ulang pemerintahannya dengan model-model Barat terbaru, membentuk Rusia menjadi negara absolut. Dia menggantikan Dino tua Duma (dewan bangsawan) dengan senat sembilan anggota. Yang berlaku sebagai dewan tertinggi negara. Daerah pedesaan juga terbagi menjadi provinsi dan kabupaten baru. Peter mengatakan kepada senat bahwa misinya adalah untuk mengumpulkan pendapatan pajak. Pada gilirannya penerimaan pajak meningkat tiga kali lipat selama masa pemerintahannya. Sebagai bagian dari reformasi pemerintah, Gereja Orthodok sebagian dimasukkan ke dalam struktur administrasi negara, yang pada dasarnya menjadikannya alat negara. Petrus menghapuskan patriarkat tersebut dan menggantinya dengan sebuah tubuh kolektif, Sinode Suci. Dipimpin oleh seorang pejabat pemerintah. Petrus meninggal pada tahun 1725. Meninggalkan suksesi yang belum terjawab dan dunia yang kelelahan. Pemerintahannya menimbulkan pertanyaan tentang keterbelakangan Russias, hubungannya dengan Barat, kesesuaian reformasi dari atas, dan masalah mendasar lainnya yang telah dihadapi banyak penguasa Russias berikutnya. Meski begitu, ia telah meletakkan fondasi sebuah negara modern di Rusia. Catherine I, istri Peters dan cucunya, Peter II, meninggal relatif cepat setelah naik takhta. Setelah kematian keponakan Peters Anna Ionnovna (1730-1740), yang pemerintahannya disebut masa pemerintahan Jerman karena pengaruh penasehat Jermannya, sebuah kudeta oleh para penjaga membawa putri Peters, Elizabeth (1741-1761), ke takhta. Elizabeth meletakkan dasar bagi penerusnya yang terkenal, Catherine. Keduanya praktis, dengan mengkodifikasi hukum pidana, dan secara estetika, dengan menamai arsitek Italia yang hebat, Rastrelli. Kreasi Baroque yang unik termasuk bangunan St.Petersburg yang penting seperti Katedral Smolny, Istana Musim Dingin di mana sekarang Hermitage adalah, istana pinggiran kota di Peterhof dan Tsarskoe Selo. Pilihan Elizabeth dari penggantinya, bagaimanapun, adalah hal yang tidak menguntungkan. Keponakannya Peter III (1761-1762) mengadopsi sebuah kebijakan pro-Prusia. Dia menarik Rusia dari Perang Tujuh Tahun. Menyelamatkan Prusia dari kekalahan yang hampir pasti dan keuntungan potensial besar untuk Rusia. Hal ini membuat para penjaga cukup marah karena istrinya Jerman, Catherine. Mampu memimpin kudeta yang berhasil di tahun 1762. Catherine II. besar . Adalah seorang putri Jerman yang menikahi Peter III, saat itu pewaris mahkota Rusia. Menemukan dia orang tolol yang tidak kompeten, Catherine secara diam-diam menyetujui pembunuhannya. Diumumkan bahwa dia telah meninggal dunia dengan ku apoplexy quot, dan pada tahun 1762 dia menjadi penguasa. Catherine memberi kontribusi pada kebangkitan kembali bangsawan Rusia yang dimulai setelah kematian Peter the Great. Pelayanan negara telah dihapuskan, dan Catherine lebih senang memberi para bangsawan lebih jauh dengan membalikkan sebagian besar fungsi pemerintahan di provinsi-provinsi tersebut kepada mereka. Catherine the Great memperluas kendali politik Rusia atas Persemakmuran Polandia-Lithuania dengan tindakan termasuk dukungan dari konfederasi Targowica, walaupun biaya kampanyenya, di atas sistem sosial yang menindas yang mengharuskan tuan-tuan budak menghabiskan hampir seluruh waktunya untuk bekerja di sana. Tuan tanah mendarat, memprovokasi pemberontakan petani besar pada tahun 1773. Setelah Catherine melegalisasi penjualan budak yang terpisah dari tanah. Terinspirasi oleh Cossack lain bernama Pugachev, dengan seruan tegas dari kutipan Hang semua tuan tanah, maka para pemberontak mengancam untuk membawa Moskow sebelum mereka ditindas dengan kejam. Catherine membawa Pugachev ditarik dan berjalan di Lapangan Merah. Tapi momok revolusi terus menghantuinya dan penerusnya. Sambil menekan kaum tani Rusia. Catherine berhasil melancarkan perang melawan Kekaisaran Ottoman yang membusuk dan maju ke selatan Laut Russias ke Laut Hitam. Kemudian, dengan berkoordinasi dengan penguasa Austria dan Prusia. Dia mencaplok separuh dari Polandia-Lituania Commonwealth selama Partisi Polandia dan mendorong perbatasan Rusia ke barat ke Eropa Tengah. Pada saat kematiannya di tahun 1796, kebijakan ekspansionis Catherine telah membuat Rusia menjadi kekuatan besar Eropa. Ini berlanjut dengan Alexander Is aneksasi Finlandia dari kerajaan Swedia yang melemah pada tahun 1809. Dengan kematian Catherine dan kenaikan anaknya, Paul I (1796-1801). Tampaknya banyak dari apa yang telah dia lakukan adalah dibatalkan. Bukan tanpa alasan bagus, Paul membenci ibunya. Salah satu tindakan pertama yang dia lakukan saat Kaisar memberi ayah ayahnya yang tidak terhormat, Peter III. Sebuah pemakaman yang layak Namun, partisan ibunya menggunakan setiap kesempatan untuk mendiskreditkan dan memfitnahnya. Setelah masa pemerintahan singkat hanya lima tahun, Paulus menjadi sangat tidak populer dengan para penjaga, dan pendukung anaknya, Alexander, dapat memimpin sebuah kudeta lagi di kastil yang telah dibangunnya dengan sistem sekuritisasi seni - parit . Terlepas dari tindakan pencegahan, Paul terbunuh di kamarnya sendiri pada tanggal 11 Maret 1801. Dengan pemerintahan Alexander Is (1801-1825), peristiwa utamanya adalah perang dengan Prancis. Napoleon melakukan kesalahan besar saat menginvasi Rusia setelah terjadi perselisihan dengan Tsar Alexander I dan melancarkan invasi wilayah tsar pada tahun 1812. Kampanye itu merupakan malapetaka. Meskipun Napoleons Grand Army berhasil sampai ke Moskow. Strategi Rusia hangus-bumi mencegah penyerbu untuk tinggal di luar negeri. Dalam cuaca Rusia yang sangat dingin. Ribuan tentara Prancis tewas di salju. Saat pasukan Napoleon mundur, pasukan Rusia mengejar mereka ke Eropa Tengah dan Barat dan ke gerbang kota Paris. Setelah Rusia dan sekutunya mengalahkan Napoleon. Alexander dikenal sebagai penyelamat Eropa, dan dia memainkan peran penting dalam menggambar ulang peta Eropa di Kongres Wina pada tahun 1815. Meskipun Kekaisaran Rusia akan memainkan peran politik terkemuka di abad berikutnya, dijamin oleh kekalahannya terhadap Napoleon Prancis. Retensi perhambaannya menghalangi kemajuan ekonomi dari tingkat signifikan apapun. Seiring pertumbuhan ekonomi Eropa Barat yang dipercepat selama Revolusi Industri. Yang dimulai pada paruh kedua abad ke-18. Rusia mulai tertinggal lebih jauh lagi, menciptakan masalah baru bagi kekaisaran sebagai kekuatan besar. Tsar yang dianggap cukup liberal digantikan oleh adik laki-lakinya, Nicholas I (1825ndash1855), yang pada awal masa pemerintahannya dihadapkan pada sebuah pemberontakan. Latar belakang pemberontakan ini terletak pada Perang Napoleon. Ketika sejumlah perwira Rusia berpendidikan baik bepergian ke Eropa dalam perjalanan kampanye militer, di mana eksposur mereka terhadap liberalisme Eropa Barat mendorong mereka untuk mencari perubahan saat mereka kembali ke Rusia yang otokratis. Hasilnya adalah Pemberontakan Decembrist (Desember 1825), yang dimulai oleh sekelompok perwira muda aristokrat (yang kemudian disebut quot Decembrists quot), yang membawa pasukan ke Alun-alun Senat St.Petersburg dan berharap untuk memaksa Nicholas I menandatangani sebuah konstitusi untuk negara. Mereka memenangkan lebih dari sekedar bagian dari garrisson St.Petersburg, dan pasukan yang setia kepada Kaisar Nicholas yang baru dapat membubarkan demonstrasi tersebut. Kemudian, lima pemimpin pemberontak digantung dan sekitar 100 lainnya diasingkan ke Siberia. Setelah pemberontakan Decembrist Nicholas saya memulai sebuah periode reaksi, ditandai dengan peningkatan penggunaan polisi rahasia dan informan, peningkatan penyensoran dan jumlah percobaan dan eksekusi rahasia. Namun, represi dan kreativitas hidup berdampingan. Alexander Pushkin menulis beberapa puisi terbaiknya, Mikhail Glinka menyusun musik opera dan chamber terbaiknya, Fyodor Dostoevsky memulai karirnya sebagai penulis. Status kekuasaan Russias mengaburkan ketidakefisienan pemerintahannya, isolasi rakyatnya, dan keterbelakangan ekonomi. Mengikuti kekalahan Napoleon. Alexander saya sudah siap untuk membahas reformasi konstitusional, namun meski sedikit yang diperkenalkan, tidak ada perubahan menyeluruh yang dicoba. Berikut ini adalah daftar tsar selama periode ini, dengan masa pemerintahan mereka: Paul I, 1796-1801 Alexander I, 1801-1825 Nicholas I, 1825-1855 Alexander II, 1855-1881 Alexander III, 1881-1894 Nicholas II , 1894-1917. Untuk menekan pemberontakan selanjutnya, sekolah dan universitas Rusia ditempatkan di bawah pengawasan konstan dan para siswa diberi buku teks resmi. Mata-mata polisi ditanam di mana-mana. Para calon revolusioner dikirim ke Siberia di bawah Nicholas I, ratusan ribu dikirim ke kamp kerja paksa di sana. Pada saat itu Michael Bakunin akan muncul sebagai bapak anarkisme. Dia meninggalkan Rusia pada tahun 1842 ke Eropa Barat. Dimana dia menjadi aktif dalam gerakan sosialis. Setelah berpartisipasi dalam May Uprising di Dresden tahun 1849. Dia dipenjara dan dikirim ke Siberia. Namun akhirnya berhasil lolos dan berhasil kembali ke Eropa. Di sana ia praktis bergabung dengan Karl Marx. Terlepas dari perbedaan ideologis dan taktis yang signifikan. Pertanyaan tentang arah Russias mulai menguap sejak program westernisasi oleh Peter the Greats. Beberapa orang menyukai meniru Eropa sementara yang lain meninggalkan Barat dan meminta kembalinya tradisi masa lalu. Jalan yang terakhir diperjuangkan oleh Slavophiles. Yang menumpahkan cemoohan di dekadentquot Barat. Slavophiles adalah lawan birokrasi. Lebih memilih kolektivisme terhadap individualisme Barat. Alexander II dan penghapusan serfdom Tsar Nicholas meninggal dengan filosofinya dalam perselisihan. Satu tahun sebelumnya, Rusia terlibat dalam Perang Krimea. Sebuah konflik bertempur terutama di semenanjung Krimea. Sejak memainkan peran utama dalam kekalahan Napoleon, Rusia dianggap tidak terkalahkan secara militer, namun pembalikan yang diderita di darat dan laut di Perang Krimea mengekspos pembusukan dan kelemahan rezim Tsar Nicholas. Ketika Alexander II datang ke takhta pada tahun 1855. Keinginan untuk reformasi meluas. Gerakan kemanusiaan yang berkembang, yang di tahun-tahun berikutnya disamakan dengan para ahli abolisionis di Amerika Serikat sebelum Perang Saudara Amerika. Menyerang serfdom Pada tahun 1859. Ada lebih dari 23 juta budak yang hidup dalam kondisi yang seringkali lebih buruk daripada petani di Eropa barat pada abad ke-16. Alexander II mengambil keputusan sendiri untuk menghapus perhambaan dari atas daripada menunggu sampai hal itu dihapuskan dari bawah melalui revolusi. Emansipasi para budak pada tahun 1861 merupakan acara paling penting dalam sejarah Rusia abad ke-19. Itu adalah awal dari berakhirnya monopoli aristokak darat yang mendarat. Emansipasi membawa persediaan tenaga kerja gratis ke kota-kota, industri dirangsang, dan kelas menengah semakin bertambah jumlahnya dan berpengaruh, alih-alih menerima tanah mereka sebagai hadiah, petani yang dibebaskan harus membayar pajak khusus untuk berapa yang seumur hidup mereka. Kepada pemerintah, yang pada gilirannya membayar tuan tanah itu harga yang murah untuk tanah yang telah mereka hilangkan. Dalam banyak kasus, para petani berpisah dengan tanah yang paling miskin. Meskipun perhambaan dihapuskan, karena penghapusannya dicapai dengan syarat yang tidak menguntungkan para petani, ketegangan revolusioner tidak akan berkurang, terlepas dari niat Alexander II. Pada akhir 1870-an Rusia dan Kekaisaran Ottoman bentrok di Balkan. Dari tahun 1875 sampai 1877. Krisis Balkan meningkat dengan pemberontakan melawan pemerintahan Ottoman oleh berbagai negara Slavia. Yang Turki Ottoman ditekankan dengan apa yang dipandang sebagai kekejaman besar di Rusia. Opini nasionalis Rusia menjadi faktor domestik yang serius dalam mendukungnya untuk membebaskan orang-orang Kristen Balkan dari pemerintahan Ottoman dan membuat Bulgaria dan Serbia melakukan kuasi-protektorat Rusia. Pada awal 1877. Rusia campur tangan atas nama pasukan sukarelawan Serbia dan Rusia saat berperang dengan Kekaisaran Ottoman. Dalam satu tahun, pasukan Rusia mendekati Konstantinopel. Dan Utsmaniyah menyerah. Diplomat dan jenderal nasional Russias membujuk Alexander II untuk memaksa Ottoman untuk menandatangani Traktat San Stefano pada bulan Maret 1878. Menciptakan Bulgaria independen yang membesar yang membentang ke Balkan barat daya. Ketika Inggris mengancam akan mengumumkan perang atas syarat-syarat Traktat San Stefano. Sebuah Rusia yang kelelahan mundur. Di Kongres Berlin pada bulan Juli 1878. Rusia setuju untuk menciptakan Bulgaria yang lebih kecil. Akibatnya, nasionalis Rusia ditinggalkan dengan warisan kepahitan melawan Austria-Hungaria dan Jerman karena gagal untuk mengembalikan Rusia. Kekecewaan akibat perang menstimulasi ketegangan revolusioner di Rusia. Pada tahun 1860-an sebuah gerakan yang dikenal sebagai Nihilisme dikembangkan di Rusia. Untuk beberapa waktu banyak kaum liberal Rusia merasa tidak puas dengan diskusi kosong inteligensia. Kaum Nihilis mempertanyakan semua nilai lama, memperjuangkan independensi individu, dan mengejutkan pihak Rusia. Kaum Nihilis pertama kali mencoba mengubah aristokrasi menjadi penyebab reformasi. Gagal di sana, mereka berpaling kepada para petani. Kunjungan mereka ke kampanye rakyat disebut sebagai gerakan Narodnik. Sementara gerakan Narodnik mendapat momentum, pemerintah dengan cepat pindah untuk memperburuknya. Sebagai tanggapan atas meningkatnya reaksi pemerintah, sebuah cabang radikal Narodnik menganjurkan dan mempraktekkan terorisme. Satu demi satu, pejabat terkemuka ditembak atau dibunuh oleh bom. Akhirnya, setelah beberapa kali usaha, Alexander II dibunuh pada tahun 1881, pada hari ini dia menyetujui sebuah proposal untuk memanggil majelis perwakilan untuk mempertimbangkan reformasi baru di samping penghapusan serfdom yang dirancang untuk memperbaiki tuntutan revolusioner. Reaksi di bawah Alexander III Tidak seperti ayahnya, tsar baru Alexander III (1881ndash1894) sepanjang masa pemerintahannya merupakan reaksioner yang gigih yang menghidupkan kembali pepatah kuotasi Autokrasi, Ortodoksi, dan Kebebasan Nasional Nicholas I. Slavophile yang berkomitmen, Alexander III percaya bahwa Rusia dapat Diselamatkan dari kekacauan hanya dengan mematikan diri dari pengaruh subversif Eropa Barat. Penasihat tsars paling berpengaruh adalah Konstantin Petrovich Pobedonostsev. Tutor untuk Alexander III dan anaknya Nicholas. Dan prokurator Sinode Suci dari tahun 1880 sampai 1895. Dia mengajar murid-murid kerajaannya untuk takut kebebasan berbicara dan mendesak dan membenci demokrasi, konstitusi, dan sistem parlementer. Di bawah Pobedonostsev. Kaum revolusioner diburu dan sebuah kebijakan Russifikasi dilakukan di seluruh kekaisaran. Pada masa pemerintahannya, Rusia telah menyelesaikan persatuan dengan Perancis republik dan telah menerima kredit Prancis untuk pengembangan industri ini. Alexander digantikan oleh anaknya Nicholas II (1894ndash1917). Revolusi industri . Yang mulai memberi pengaruh signifikan di Rusia. Sementara itu menciptakan kekuatan yang akhirnya akan menggulingkan tsar. Elemen liberal di kalangan kapitalis industri dan bangsawan percaya pada reformasi sosial yang damai dan monarki konstitusional. Membentuk Demokrat Konstitusional. Atau Kadet. Kaum revolusioner sosial menggabungkan tradisi Narodnik dan menganjurkan pendistribusian tanah di antara mereka yang benar-benar menggarap para petani. Kelompok radikal lainnya adalah Demokrat Sosial. Eksponen Marxisme di Rusia. Mengumpulkan dukungan mereka dari para intelektual radikal dan kelas pekerja perkotaan, mereka menganjurkan revolusi sosial, ekonomi dan politik yang lengkap. Pada tahun 1903, partai tersebut terbelah menjadi dua sayap di antara Menshevik. Kaum moderat, dan kaum Bolshevik. Radikal. Kaum Menshevik percaya bahwa sosialisme Rusia akan tumbuh secara bertahap dan damai dan bahwa rezim tsarrsquos harus digantikan oleh sebuah republik demokratis di mana kaum sosialis akan bekerja sama dengan partai borjuis liberal. Kaum Bolshevik Di bawah Vladimir Lenin. Menganjurkan pembentukan elit kecil kaum revolusioner profesional, tunduk pada disiplin partai yang kuat, untuk bertindak sebagai garda depan proletariat untuk merebut kekuasaan secara paksa. Kinerja buruk angkatan bersenjata Rusia dalam Perang Rusia-Jepang (1904ndash1905) merupakan pukulan besar bagi rezim Tsar dan meningkatkan potensi kerusuhan. Pada bulan Januari 1905. Sebuah insiden yang dikenal dengan sebutan quot Bloody Sunday quot terjadi ketika Pastor Gapon memimpin kerumunan besar ke Istana Musim Dingin di St. Petersburg untuk mengajukan petisi ke tsar. Saat arak-arakan sampai di istana, Cossack menembaki kerumunan, menewaskan ribuan orang. Massa Rusia begitu terangsang atas pembantaian tersebut sehingga pemogokan umum diumumkan menuntut republik demokratis. Ini menandai dimulainya Revolusi Rusia tahun 1905. Soviet (dewan pekerja) muncul di kebanyakan kota untuk mengarahkan aktivitas revolusioner. Rusia lumpuh, dan pemerintah sudah putus asa. Pada bulan Oktober 1905. Nicholas dengan enggan mengeluarkan Manifesto Oktober yang terkenal. Yang mengakui pembentukan Duma nasional untuk dipanggil tanpa penundaan. Hak untuk memilih diperpanjang dan tidak ada undang-undang yang berlaku tanpa konfirmasi oleh Duma. Kelompok moderat merasa puas namun kaum sosialis menolak konsesi tersebut sebagai tidak cukup dan mencoba mengorganisir pemogokan baru. Pada akhir tahun 1905. Ada perpecahan di antara para reformis, dan posisi tsar diperkuat untuk sementara waktu. Tsar Nicholas II dan rakyatnya memasuki Perang Dunia I dengan antusias dan patriotisme, dengan membela Russias sesama orang Orthodox Slavia. Orang Serbia, sebagai pertarungan utama. Pada bulan Agustus 1914. Tentara Rusia memasuki Jerman untuk mendukung tentara Prancis. Namun, kelemahan ekonomi Rusia dan inefisiensi dan korupsi di pemerintahan disembunyikan hanya untuk periode singkat di bawah jubah nasionalisme yang sungguh-sungguh. Pembalikan militer dan ketidakmampuan pemerintah segera memburuk sebagian besar penduduk. Pengendalian Jerman terhadap Laut Baltik dan kendali Jerman-Ottoman terhadap Laut Hitam telah menghancurkan Rusia dari sebagian besar pasokan dan pasar potensialnya. Menjelang pertengahan tahun 1915, dampak perang itu demoralisasi. Makanan dan bahan bakar kekurangan pasokan, korban sangat mengejutkan, dan inflasi meningkat. Pemogokan meningkat di antara pekerja pabrik dengan bayaran rendah, dan para petani, yang menginginkan reformasi tanah, merasa resah. Sementara itu, ketidakpercayaan masyarakat terhadap rezim tersebut diperdalam oleh laporan bahwa seorang mistik semiliter, Grigory Rasputin. Memiliki pengaruh politik yang besar di dalam pemerintahan. Pembunuhannya di akhir tahun 1916 mengakhiri skandal tersebut namun tidak mengembalikan autocracys kehilangan prestise. Pada tanggal 3 Maret 1917. Sebuah pemogokan terjadi di sebuah pabrik di ibukota Petrograd (dahulu St. Petersburg). Dalam seminggu hampir semua pekerja di kota itu menganggur, dan pertempuran jalanan pecah. Ketika tsar menepis Duma dan memerintahkan pemogok untuk kembali bekerja, perintahnya memicu Revolusi Februari. Duma menolak untuk bubar, para pemrotes mengadakan pertemuan massal untuk menentang rezim tersebut, dan tentara secara terbuka memihak para pekerja. Beberapa hari kemudian pemerintahan sementara yang dipimpin oleh Pangeran Lvov dinobatkan oleh Duma. Hari berikutnya tsar turun tahta. Sementara itu, kaum sosialis di Petrograd telah membentuk sebuah soviet (dewan) deputi pekerja dan tentara untuk memberi mereka kekuatan yang tidak mereka miliki di Duma. Di Juli . Kepala pemerintahan sementara mengundurkan diri dan digantikan oleh Alexander Kerensky. Yang lebih progresif dari pendahulunya tapi tidak cukup radikal untuk kaum Bolshevik. Sementara pemerintahan Kerenskys menandai waktu, soviet Marxis di Petrograd memperluas organisasinya ke seluruh negeri dengan mendirikan soviet lokal. Sementara itu, Kerensky membuat kesalahan fatal dengan terus melakukan perang Rusia, sebuah kebijakan yang sangat tidak populer dengan massa. Lenin kembali ke Rusia dari pengasingan di Swiss. Sebuah resepsi yang penuh gejolak oleh ribuan petani, pekerja, dan tentara terjadi saat kereta Lenins meluncur ke stasiun radio. Setelah banyak manuver di balik layar, soviet menguasai pemerintah pada bulan November 1917. Dan mendorong Kerensky dan pemerintahan sementara sementara ke pengasingan, dalam peristiwa yang akan dikenal sebagai Revolusi Oktober. Saat majelis nasional. Yang bertemu pada bulan Januari 1918. Menolak menjadi cap karet kaum Bolshevik. Itu dibubarkan oleh tentara Lenins. Dengan pembubaran majelis konstituen, semua sisa demokrasi borjuis telah dihapus. Dengan hambatan dari oposisi moderat yang dihapus, Lenin dapat membebaskan rezimnya dari masalah perang oleh Perjanjian kasar Brest-Litovsk (1918) dengan Jerman. Dengan pengorbanan besar wilayah Rusia. Kelompok kontra-revolusioner yang kuat, disebut gerakan Putih. Mulai berorganisasi untuk menggulingkan kaum Bolshevik. Pada saat yang sama, pasukan Sekutu mengirim beberapa tentara ekspedisi ke Rusia untuk mendukung pasukan anti-Komunis. Sekutu khawatir bahwa Bolshevik berada dalam persekongkolan dengan Jerman karena Brest-Litovsk mereka juga berharap bahwa Rusia Putih dapat memperbarui permusuhan melawan Jerman. Pada musim gugur 1918, rezim Bolshevik berada dalam posisi berbahaya, ditentang oleh mantan sekutu Russias dan musuh internal, juga konflik sporadis dengan republik nasionalis pendek di Belarus dan Ukraina dan pasukan anarkis. Untuk mengatasi keadaan darurat ini, sebuah pemerintahan teror dimulai di Rusia saat Tentara Merah dan Cheka (polisi rahasia) menghancurkan semua musuh revolusi. Namun tujuan mereka yang mulia adalah, kaum Bolshevik tidak memiliki izin dari semua elemen masyarakat dan karenanya harus memaksa pemerintahan mereka atas Rusia selama perang sipil. Mereka menyapu bersih polisi rahasia tsar, yang sangat dibenci oleh orang-orang Rusia dari semua persuasi politik, bersama dengan institusi tsaris lainnya, namun memastikan kelangsungan hidup rezim mereka sendiri dengan menggantinya dengan sebuah kepolisian politik yang memiliki dimensi yang jauh lebih besar, baik dalam lingkup kewenangannya. Dan dalam tingkat keparahan metodenya. Pada tahun 1920 semua perlawanan Putih telah hancur, tentara asing dievakuasi, dan pemerintah Bolshevik didirikan di Belarus. Ukraina. Dan Kaukasu, tapi dengan biaya mengabadikan pola lama pemerintahan otokratik Russias dalam bentuk baru. Saat Rusia macet dalam perang sipil, perbatasan antara Polandia dan Rusia tidak didefinisikan secara jelas oleh Perjanjian Versailles yang diparalelkan dan selanjutnya menjadi kacau oleh perang sipil. Perang Polandia-Soviet (1919ndash1921), yang berakhir dengan kekalahan Tentara Merah. Menentukan batas antara Soviet Rusia dan Polandia. Sejarah Rusia antara tahun 1922 dan 1991 pada dasarnya adalah sejarah Union of Soviet Socialist Republics atau Soviet Union. Persatuan berbasis ideologis ini, yang didirikan pada bulan Desember 1922 oleh para pemimpin Partai Komunis Rusia. Kira-kira berbeda dengan Kekaisaran Rusia. Pada saat itu, negara baru termasuk empat republik penyusun: Republik Rusia (RSFSR), SSR Ukraina. SSR Belarusia Dan RSK Kaukus. Konstitusi . Diadopsi pada tahun 1924. Mendirikan sebuah sistem pemerintahan federal berdasarkan serangkaian soviet yang didirikan di desa, pabrik, dan kota di wilayah yang lebih luas. Piramida soviet ini di setiap republik konstituen memuncak dalam Kongres Uni Semua Uni Soviet. Tapi meski ternyata kongres itu menjalankan kekuasaan berdaulat, badan ini sebenarnya diperintah oleh Partai Komunis. Yang pada gilirannya dikendalikan oleh Politbiro dari Moskow. Ibukota Uni Soviet. Seperti yang terjadi di bawah tsar sebelum Peter the Great. Periode dari konsolidasi Revolusi Bolshevik pada tahun 1917 sampai 1921 dikenal sebagai periode komunisme perang. Bank, kereta api, dan pelayaran dinasionalisasi dan ekonomi uang dibatasi. Oposisi kuat segera berkembang. Para petani menginginkan pembayaran tunai untuk produk mereka dan dibenci harus menyerahkan surplus gandum mereka kepada pemerintah sebagai bagian dari kebijakan perang saudara. Dihadapkan dengan oposisi petani, Lenin memulai retret strategis dari komunisme perang yang dikenal sebagai New Economic Policy (NEP). Para petani dibebaskan dari pungutan grosir gandum dan diizinkan menjual hasil surplus mereka di pasar terbuka. Perdagangan dirangsang dengan mengizinkan perdagangan eceran swasta. Negara terus bertanggung jawab atas perbankan, transportasi, industri berat, dan utilitas publik. Meskipun oposisi kiri di kalangan Komunis mengkritik petani kaya atau kulak yang mendapat manfaat dari NEP. the program proved highly beneficial and the economy revived. The NEP would later come under increasing opposition from within the party following Lenins death in early 1924 . While the Russian economy was being transformed, the social life of the people underwent equally drastic changes. From the beginning of the revolution, the government attempted to weaken patriarchal domination of the family. Divorce no longer required court procedure and to make women completely free of the responsibilities of childbearing, abortion was made legal as early as 1920 . As a side effect, the emancipation of the women increased the labor market. Girls were encouraged to secure an education and pursue a career in the factory or the office. Communal nurseries were set up for the care of small children and efforts were made to shift the center of peoples social life from the home to educational and recreational groups, the soviet clubs. The regime abandoned the tsarist policy of discriminating against national minorities in favor of a policy of incorporating the more than two hundred minority groups into Soviet life . Another feature of the regime was the extension of medical services. Campaigns were carried out against typhus, cholera, and malaria the number of doctors was increased as rapidly as facilities and training would permit and infant mortality rates rapidly decreased while life expectancy rapidly increased. The government also promoted atheism and materialism . which formed the basis of Marxist theory . It opposed organized religion, especially in order to break the power of the Russian Orthodox Church . a former pillar of the old tsarist regime and a major barrier to social change. Many religious leaders were sent to internal exile camps. Members of the party were forbidden to attend religious services. The education system was separated from the Church. Religious teaching was prohibited except in the home and atheist instruction was stressed in the schools. Rulers during this era are listed below. Because there was no presidency of the Soviet Union as such until the very end, the effective leader of the country usually had the title of General Secretary of the CPSU . Three other successive titles could be considered to have at least nominal head of government status, viz. Chairman of the Council of Peoples Commissars (1917-1946), Chairman of the Council of Ministers . or Premier (1946-1991), and Chairman of the Supreme Soviet (1989-1990). Sometimes the top party and state posts were held by the same person, e.g., Khrushchev was both General Secretary and Chairman of the Council of Ministers between 1958 and 1964 . There was also an official with a plausible claim to be head of state, including the Chairman of the Central Executive Committee of the All Russian Congress of Soviets (1917-1922), the Chairman of the Central Committee of the USSR (1922-1938), the Chairman of the Presidium of the Supreme Soviet (1938-1989) . and finally the Chairman of the Supreme Soviet (1989-1990). Brezhnev held this post from 1977 until 1982 . but he also held it from 1960 to 1964 . when Khrushchev was party leader. Here is a list of the Soviet Leaders during the USSR period : Industrialization and collectivization Magnitogorsk was at the forefront of Stalins Five-Year Plans in the 1930s .The years from 1929 to 1939 comprised a tumultuous decade in Russian history mdasha period of massive industrialization and internal struggles as Joseph Stalin established near total control over Russian society . wielding unrestrained power unknown to even the most ambitious tsars. Following Lenins death Stalin wrestled to gain control of the Soviet Union with rival factions in the Politburo . especially Leon Trotskys . By 1928 . with the Trotskyists either exiled or rendered powerless, Stalin was ready to put a radical program of industrialization into action. In 1928 Stalin proposed the first Five-Year Plan . Abolishing the NEP . it was the first of a number of plans aimed at swift accumulation of capital resources though the buildup of heavy industry, the collectivization of agriculture . and the restricted manufacture of consumer goods and for the first time in history a government controlled all economic activity. While in the capitalist countries factories and mines were idle or running on reduced schedules during the Great Depression and millions were unemployed, the Soviet people worked many hours a day, six days a week, in a thoroughgoing attempt to revolutionize the Soviet economic structure . As a part of the plan, the government took control of agriculture through the state and collective farms. By a decree of February 1930 . about one million quotkulaksquot were forced off their land. Many peasants strongly opposed regimentation by the state, often slaughtering their herds when faced with the loss of their land. In some sections they revolted, and countless peasants deemed quotkulaksquot by the authorities were executed. The combination of bad weather, deficiencies of the hastily-established collective farms . and massive confiscation of grain precipitated a serious famine, and several million peasants died of starvation, mostly in Ukraine and parts of southwestern Russia. The deteriorating conditions in the countryside drove millions of desperate peasants to the rapidly growing cities, fuelling industrialization, and vastly increasing Russias urban population in the space of just a few years. The plans received remarkable results in areas aside from agriculture. Russia . in many measures the poorest nation in Europe at the time of the Bolshevik Revolution . now industrialized at a phenomenal rate, far surpassing Germanys pace of industrialization in the nineteenth century and Japans earlier in the twentieth century. Soviet authorities claimed in 1932 an increase of industrial output of 334 over 1914 . and in 1937 a further increase of 180 over 1932. Moreover, the survival of Russia in the face of the impending Nazi onslaught was made possible in part through the capacity for production that was the outcome of industrialization. While the Five-Year Plans were forging ahead, Stalin was establishing his personal power. The secret police gathered in tens of thousands of Soviet citizens to face arrest, deportation, or execution. Of the six original members of the 1920 Politburo who survived Lenin . all were purged by Stalin . Old Bolsheviks who had been loyal comrades of Lenin, high officers in the Red Army . and directors of industry were liquidated in the Great Purges . Purges in other Soviet republics also helped centralize control in the USSR . Stalins repressions led to the creation of a vast system of internal exile, of considerably greater dimensions than those set up in the past by the tsars. Draconian penalties were introduced and many citizens were prosecuted for fictitious crimes of sabotage and espionage . The labor provided by convicts working in the labor camps of the GULAG system became an important component of the industrialization effort, especially in Siberia . Perhaps around five percent of the population passed through the Gulag system . The Soviet Union during the World War II Until 1939 the USSR was in strong opposition to Nazi Germany . supporting the republicans of Spain who struggled against German and Italian troops during the Spanish Civil War . In 1938 . however, Germany signed the Munich Agreement together with the major powers of Western Europe and together with Poland divided Czechoslovakia . The agreement increased fears in the Soviet Union of a coming German attack . which led the Soviet Union to respond with its own diplomatic maneuvers. In 1939 the Soviet Union signed the Molotov-Ribbentrop Pa ct with Nazi Germany . The Soviets later fought a war with Finland known as the Winter War (1939-40). It was won by the Soviet Union . which gained part of Karelia . Despite Stalins efforts to stay out of a war against Germany, the latter declared war on the Soviet Union and swept across the border on June 22, 1941 . By November the German army had seized Ukraine . begun its siege of Leningrad . and threatened to capture Moscow . However, the Soviet victory at the Battle of Stalingrad proved decisive, reversing the course of the entire war. After losing this battle the Germans lacked the strength to sustain their offensive operations against the Soviet Union and the Soviet Union held the initiative for the rest of the war. By the end of 1943 . the Red Army had broken through the German siege of Leningrad and recaptured much of Ukraine . By the end of 1944 . the front had moved beyond the 1939 Soviet frontiers into eastern Europe . With a decisive superiority in troops, Soviet forces drove into eastern Germany . capturing Berlin in May 1945 . The war with Germany thus ended triumphantly for the Soviet Union . Although the Soviet Union was victorious in World War II . its economy had been devastated in the struggle and the war resulted in around 27 million Soviet deaths . About seventy thousand settlements have been destroyed. Ten million Soviet citizens became victims of a repressive policy of Germans and their allies on an occupied territory. German Einsatzgruppen . along with Baltic and Ukrainian collaborators . were engaged in genocide of the Soviet Jewish population . During occupation, Russias Leningrad . now Saint-Petersburg . region lost around a quarter of its population (up to 1 million people, the largest death toll in a blockage in history). The occupied territories suffered from the ravages of German occupation . deportations of slave labor, as well as the Soviets own scorched earth tactics in the retreat. Perhaps millions of Soviet citizens on occupied territories died because of famine and absence of elementary medical aid. Around 3.5 million Soviet prisoners of war (of 5.5 million in total) died in German camps . Collaboration among the major Allies had won the war and was supposed to serve as the basis for postwar reconstruction and security. However, the conflict between Soviet and U.S. national interests . known as the Cold War . came to dominate the international stage in the postwar period, assuming the public guise as a clash of ideologies. The Cold War emerged out of a conflict between Stalin and U.S. President Harry Truman over the future of Eastern Europe during the Potsdam Conference in the summer of 1945 . Russia had suffered three devastating Western onslaughts in the previous 150 years during the Napoleonic Wars . the First World War . and the Second World War . and Stalins goal was to establish a buffer zone of states between Germany and the Soviet Union . Truman charged that Stalin had betrayed the Yalta agreement . With Eastern Europe under Red Army occupation, Stalin was also biding his time, as his own atomic bomb project was steadily and secretly progressing. In April 1949 the United States sponsored the North Atlantic Treaty Organization (NATO), a mutual defense pact in which most Western nations pledged to treat an armed attack against one nation as an assault on all. The Soviet Union established an Eastern counterpart to NATO in 1955 . dubbed the Warsaw Pact . The division of Europe into Western and Soviet blocs later took on a more global character, especially after 1949 . when the U.S. nuclear monopoly ended with the testing of a Soviet bomb and the Communist takeover in China . The foremost objectives of Soviet foreign policy were the maintenance and enhancement of national security and the maintenance of hegemony over Eastern Europe . The Soviet Union maintained its dominance over the Warsaw Pact through crushing the 1956 Hungarian Revolution . suppressing the Prague Spring in Czechoslovakia in 1968 . and supporting the suppression of the Solidarity movement in Poland in the early 1980s . As the Soviet Union continued to maintain tight control over its sphere of influence in Eastern Europe . the Cold War gave way to Deacutetente and a more complicated pattern of international relations in which the world was no longer clearly split into two clearly opposed blocs in the 1970s . Less powerful countries had more room to assert their independence, and the two superpowers were partially able to recognize their common interest in trying to check the further spread and proliferation of nuclear weapons in treaties such as SALT I, SALT II and the Anti-Ballistic Missile Treaty . U.S.-Soviet relations deteriorated following the Soviet invasion of Afghanistan in 1979 and the 1980 election of Ronald Reagan . a staunch anti-communist . but improved as the Soviet bloc started to unravel in the late 1980s . With the collapse of the Soviet Union in 1991 . Russia lost the superpower status that it had won in the Second World War. In the power struggle that erupted after Stalins death in 1953 . his closest followers lost out. Nikita Khrushchev solidified his position in a speech before the Twentieth Congress of the Communist Party in 1956 detailing Stalins atrocities and attacking him for promoting a personality cult . As details of his speech became public, Khrushchev accelerated a wide range of reforms. Downplaying Stalins emphasis on heavy industry, he increased the supply of consumer goods and housing and stimulated agricultural production. The new policies improved the standard of living, although shortages of appliances, clothing, and other consumer durables would increase in later years. The judicial system, albeit still under a complete Communist party control . replaced police terror, and intellectuals had more freedom than before. On October 4, 1957 Soviet Union launched the first space satellite Sputnik . On April 12, 1961 Yuri Gagarin became the first human to travel into space in the Soviet spaceship Vostok 1 . In 1964 Khrushchev was ousted by the Communist Partys Central Committee . charging him with a host of errors that included Soviet setbacks such as the Cuban Missile Crisis and the deepening Sino-Soviet Split . After a brief period of collective leadership, a veteran bureaucrat, Leonid Brezhnev . took Khrushchevs place. Despite Khrushchevs tinkering with economic planning, the economic system remained dependent on central plans drawn up with no reference to market mechanisms. As a developed industrial country, the Soviet Union by the 1970s found it increasingly difficult to maintain the high rates of growth in the industrial sector that it had enjoyed in earlier years. Increasingly large investment and labor inputs were required for growth, but these inputs were becoming more difficult to obtain, partly because of the new emphasis on production of consumer goods. Although the goals of the five-year plans of the 1970s had been scaled down from previous plans, the targets remained largely unmet. Agricultural development continued to lag in the Brezhnev years . Although certain appliances and other goods became more accessible during the 1960s and 1970s . improvements in housing and food supply were not sufficient. The growing culture of consumerism and shortages of consumer goods, inherent in a non-market pricing system, encouraged pilferage of government property and the growth of the black market. But, in contrast to the revolutionary spirit that accompanied the birth of the Soviet Union . the prevailing mood of the Soviet leadership at the time of Brezhnevs death in 1982 was one of aversion to change.
Online-hockey-trading-card-game
Warren-buffett-strategi pasar