Sbv-trading-system

Sbv-trading-system

Options-trader-jobs-in-singapore
Pf-forex
Bagaimana-online-stock-trading-fee-work


Ikon-group-forex-review Komunitas-trader-forex-jogja Pokemon-trading-card-game-online-tidak-merespons Cara-untuk-mendapatkan-uang-melalui-online-trading Menggunakan-options-to-trade-earning Stock-options-assignment

INDEX TRADING SYSTEMS Keuntungan dari Perdagangan ETF yang melacak Index Conservative Trading: Sementara Perusahaan dapat bangkrut dan harga sahamnya turun menjadi nol, sementara opsi bisa kadaluarsa dan menjadi tidak berharga, ETF tidak akan pernah bernilai nol. Selanjutnya, perdagangan ETF umumnya dianggap lebih konservatif. Selain itu, kami hanya mengeluarkan sinyal kuat pada sinyal konservatif. Leverage. Potensi untuk menambahkan leverage ke portofolio dengan menggunakan leveraged (dikenal sebagai Ultra Exchange, Dynamic, 2X dan 3X) Exchange Traded Funds memberi kesempatan untuk mengungguli indeks dan indeks tracking stock Less Capital Investment. Anda tidak perlu membeli sekeranjang saham untuk mendapatkan kinerja indeks. Anda bisa langsung membeli indeks ETFs dan semudah Stock Trading Up dan Down Markets. Dapat berkinerja baik baik di pasar yang naik maupun turun. Sementara dana digunakan untuk perdagangan pasar yang meningkat, ETF terbalik bisa digunakan untuk perdagangan pasar yang jatuh juga. Selain itu jika Anda bisa melakukan perdagangan singkat, Anda bisa menjual ETF dengan cara yang sama seperti Anda menjual sebuah akun IRA reguler. Investor dapat membuka rekening IRA dengan ETF. Tidak ada jumlah minimum untuk investasi berikutnya di ETF. Testimonial kami: quot. Terima kasih untuk layanan ini Saya tidak tahu bagaimana orang lain berdagang tanpa itu. Quot S. N. Seattle, WA quot. Jaga situs dan analisis web Anda yang bagus, ini benar-benar layanan yang sangat unik dan berharga. Quot P. C. Chicago, IL quot. Apakah ada yang memberitahumu hari ini bahwa kamu AWESOME TERIMA KASIH BANYAK ITU SEPENASNYA APA YANG AKU PUNYA HILANG dan sedang dicari. K. Santa Clara, CA PERNYATAAN RISIKO. Perdagangan saham, futures, komoditas, indeks berjangka atau sekuritas lainnya memiliki potensi keuntungan, dan juga memiliki potensi risiko. Perdagangan mungkin tidak sesuai untuk semua pengguna Situs Web ini. Penelitian analis yang tersedia melalui Situs Web ini bukan merupakan rekomendasi atau ajakan meminta investor tertentu untuk membeli atau menjual sekuritas tertentu. Kinerja masa lalu belum tentu merupakan indikasi kinerja masa depan. Anda benar-benar harus membuat keputusan sendiri sebelum bertindak berdasarkan informasi yang diperoleh dari Situs Web ini. Lebih. 169 2017 NOS - Index-Trading-System. Seluruh hak cipta. - Grafik Grafik SV1Stock Stock Charts Grafik v untuk perdagangan saham, ETF, dan indeks dianggap sebagai solusi grafik saham terbaik di web. Kami memiliki alat charting paling canggih yang mencakup penghematan gaya bagan, gambar analisis pada grafik, kutipan real-time streaming, tanda grafik dan aksesoris grafik lainnya. Jika Anda membuka grafik saham kami, Anda akan takjub bagaimana hanya alat analisis stok teknis lanjutan yang bisa digunakan. Anda dapat membandingkan stockchart dengan layanan kami dan Anda akan melihat bahwa bagan stok teknis kami akan menempatkan Anda pada analisis stok teknis. Analisis teknis pasar saham kami akan memberi Anda wawasan mendalam tentang pergerakan pasar. Penyesuaian volume dan volatilitas akan memastikan Anda berada pada jalur yang benar dan trading Anda akan menjadi lebih percaya diri. Cobalah, mulai menggunakan grafik analisis teknis profesional kami dan Anda tidak akan menyesal. Kami memiliki grafik indeks dan saham terbaik untuk analisis teknis volume dan volatilitas. Periksalah volume jual beli dan indikator Volatilitas yang disesuaikan Analisis Teknis Sementara grafik saham, ETF dan indeks kami memiliki fitur paling banyak yang tersedia dengan penyedia charting lainnya, keunikan kami ada dalam berbagai kajian teknis dan indikator pada grafik. Kami telah melakukan penelitian analisis teknis selama lebih dari satu dekade dan kami telah mengembangkan indikator teknis yang mendorong analisis teknis ke tepi perdagangan di pasar saham. Analisis Teknis Dimulai DISINI Di rumah atau di komputer kerja. Keluar dengan Smartphone atau tablet Anda. Tidak ada mater mana Anda berada, selalu di bawah tangan Anda Mengapa V-Charts 1. Kami memiliki segala sesuatu yang mungkin Anda temukan dengan penyedia grafik lainnya 2. Kami memiliki sesuatu yang tidak dimiliki siapa pun (indikator harga volatilitas, volume dan advancedecline untuk saham, ETF dan Untuk SampP 500 dan indeks lainnya) 3. Kami bergerak (grafik kami dapat diakses kemanapun Anda pergi selama Anda memiliki akses ke komputer, Smartphone, tablet.) Pernahkah Anda mengalami situasi ketika setelah melakukan perdagangan menguntungkan dengan baik? Sistem perdagangan mulai menghasilkan jumlah sinyal buruk berturut-turut Bahkan kerugian tidak besar pada masing-masing, bersama-sama, dalam banyak kasus, sinyal ini menghapus sebagian besar keuntungan yang diperoleh sebelumnya. Apakah Anda pernah memiliki periode perdagangan yang buruk ketika indikator teknis Anda bereaksi terhadap perubahan tren apakah terlalu dini atau bila sudah terlambat Apakah Anda pernah mengatakan pada diri sendiri bahwa jika Anda dapat mengurangi jumlah perdagangan negatif maka perdagangan Anda Sistem dan analisis teknis Anda akan memberikan kepada Anda apa yang selalu Anda inginkan Jawabannya pada pertanyaan ini adalah VOLATILITAS Pasar saham terus berubah dan alasan utama mengapa sebagian besar indikator teknis dan studi berhenti bekerja selama periode waktu tertentu adalah bahwa saham, Indeks atau ETF (Exchange Traded Fund) yang Anda trading menjadi sedikit banyak berubah-ubah. Seorang trader biasanya menetapkan strategi trading atau sistem untuk bereaksi terhadap indikasi tertentu dengan sensitivitas tertentu yang memungkinkannya menghindari perdagangan yang tidak berombak, memasuki perdagangan dengan beberapa penundaan saat perubahan dalam tren dikonfirmasi dan untuk keluar dari tren ketika sebuah risiko tertentu. Tingkat dipukul Semuanya akan baik-baik saja jika pasar saham akan sama sepanjang waktu. Namun, bukan itu masalahnya. Saat volatilitas meningkat, harga mulai berubah trend menguat dan lebih cepat. Agar tidak mengalami perdagangan yang berombak atau ketika terlambat bereaksi terhadap perubahan tren, Anda harus mengubah pengaturan indikator teknis dan sistem perdagangan Anda. Bila volatilitas menurun, Anda harus mengubah pengaturan sistem Anda lagi atau Anda mungkin berisiko mengalami perdagangan berombak sisi-arah atau analisis teknis Anda akan memberi sinyal tentang perubahan tren saat tidak ada orang. Sekarang mari kita mengajukan pertanyaan lain: Bagaimana mengetahui kapan harus mengubah pengaturan pada indikator teknis dan sistem perdagangan Anda Bagaimana menghindari periode perdagangan yang berombak dimana sebagian besar sinyal buruk Anda berada? Bagaimana membuat trading Anda lebih bertanggung jawab dan lebih menguntungkan. Jawaban pada Pertanyaan-pertanyaan ini adalah V-Charts Tiga Dasar Analisis Teknis Analisis Tren Harga Volume Analisis Aktivitas dan Analisis Arus Volatilitas Gunakan grafik kita untuk mendapatkan analisis lengkap dan membangun perdagangan yang percaya diri. IlmiahBersama Lebah Tua Lebah dingin Tidak ada lebah Bagian 2 Suatu hari selama masa jabatannya sebagai seorang profesor , Albert Einstein dikunjungi oleh seorang siswa. Pertanyaan pada ujian tahun ini adalah sama seperti tahun lalu8217s8221 yang dipikirkan pemuda tersebut. 8220Ya, 8221 Einstein menjawab, tapi tahun ini semua jawabannya berbeda.8221 Peternak lebah hari ini mungkin merasa berada dalam situasi yang sama. Manajemen koloni yang sebelumnya sukses mungkin tidak lama lagi bekerja di sini pada Tahun Depan Akan Membuat Perkebunan Besar. Kerusakan koloni yang tak terduga telah menghabiskan margin keuntungan kita. Sudah membuat kenaikan seperti orang gila setiap musim semi, hanya melihat beberapa orang gagal membangun, atau menabrak saat musim gugur atau musim dingin. Namun, karena saya optimis, saya berpikir bahwa saya mulai menangani situasi Bulan lalu, saya menggambarkan bagaimana seorang pekerja memiliki umur panjang yang terbatas. Bahkan umur singkat itu bisa dipersingkat lebih lanjut karena penyakit atau gizi buruk. Asupan protein dari lebah yang baru muncul baru-baru ini berkorelasi dengan perilaku mereka selanjutnya (Nelson, et al 2007). Para penulis menemukan bahwa lebah dengan tingkat vitellogenin rendah mulai mencari makan di awal kehidupan, dan cenderung mencari makan lebih banyak untuk nektar daripada serbuk sari. Ini adalah efek berbahaya dari kurangnya serbuk sari di koloni bahwa lebah akan mulai mencari makan, dan dengan demikian mulai menua, lebih cepat dalam hidup. (Penelitian tentang topik ini sedang berlangsung, dan kadang-kadang bertentangan dengan Matilla dan Otis 2006). Gaji yang didapat para pekerja keras dari koloni adalah jatah harian jelly kaya protein. Schmickl 038 Crailsheim (2004) menunjukkan bahwa meskipun lebah tua bertindak sebagai foragers mengumpulkan serbuk sari, sebagian besar dimakan oleh lebah perawat. Lebah perawat kemudian mengolahnya menjadi jeli kaya protein, yang kemudian diberi makan kembali ke pemangsa untuk memenuhi kebutuhan protein mereka. Karena sistem kekebalan tubuh dan sistem antioksidan bergantung pada vitellogenin, umur mereka sebagai manula sebagian dibatasi oleh seberapa baik lebah muda memberi makan mereka. Bisa ditebak, lebah perawat memprioritaskan terlebih dahulu larva tua lapar (karena koloni tersebut telah menginvestasikan sumber daya yang cukup besar di dalamnya). Pemelihara akan merasakan sejumput saat kekurangan protein. Memang, ini tampaknya merupakan bagian dari lingkaran umpan balik yang merangsang para pemudik mengumpulkan lebih banyak serbuk sari. Jadi, bayangkan situasi selama pemadam kebakaran bekerja ekstra keras untuk menemukan serbuk sari, namun tidak cukup cadangan untuk menjaga tingkat protein tubuh mereka sendiri naik. Ditto ketika cuaca buruk selama peramalan membuat para pemelihara di dalam rumah. Koloni itu menghabiskan semua serbuk sari yang tersedia dalam beberapa hari. Lebah perawat memotong kembali jeli yang diumpankan ke induk, dapat menginaktivasi telur dan larva muda, dan akhirnya terpaksa mencuri protein dari tubuh mereka sendiri untuk terus memberi makan induk tertua hingga dewasa. Tidak ada jeli yang tersisa untuk para pemakan ikan. Intinya adalah bahwa ketika sumber pollen menjadi langka, para pemancing mungkin menderita kekurangan protein. Ini lagi bisa memperpendek masa hidup mereka. Dari sudut pandang praktis, penting untuk diingat bahwa tingkat protein rendah di koloni tidak hanya akan memulai penuaan dini pada lebah, namun akan menekan sistem kekebalan koloni secara keseluruhan, sehingga membuat koloni secara keseluruhan lebih rentan terhadap penyakit. Penyakit. Sebagai samping, kita peternak lebah harus berhati-hati saat memberi makan suplemen protein lebah atau sirup gula. Bahan-bahan berkualitas rendah seperti tepung kedelai tua, atau dari spec HFCS bisa sangat beracun bagi lebah. Selain itu, foragers dapat diracuni oleh mycotoxins (racun jamur) pada fermentasi nektar atau sirup gula, yang menyebabkan kerugian besar (Manning 2008). Lebah yang sakit adalah lebah berumur pendek. Lebah yang harus melawan infeksi (bakteri atau virus) atau parasitisme (varroa) saat berada di tahap larva atau pupal mungkin tidak akan pernah mencapai potensi penuh mereka saat dewasa. Lebah dewasa kemudian memiliki masalah tersendiri. Seorang penjaga yang membawa tungau varroa, atau terinfeksi nosema memiliki sedikit kesempatan untuk kembali dari setiap perampokan daripada lebah yang tidak memiliki kemampuan. Atau mungkin mereka tidak kembali pada tujuan Perilaku ini dapat diartikan sebagai penghapusan patogen bunuh diri, berfungsi sebagai mekanisme pertahanan penyakit yang mengurangi jumlah kolon parasit atau patogen (Kralj, et al 2006). Alam cenderung memilih perilaku di mana orang-orang yang sekarat melepaskan diri dari sarang, daripada memaksa lebah pengangkut untuk membawanya keluar. Ketika seekor lebah ditantang oleh patogen atau parasit, ia mengaktifkan sistem kekebalannya. Proses ini secara metabolik mahal (Moret 038 Schmid-Hempel 2000). Seekor lebah (atau koloni) yang memerangi penyakit memerlukan lebih banyak makanan, dan tidak produktif. Upaya ekstra metabolik yang dibutuhkan untuk penerbangan cuaca dingin mungkin terbukti lebih dari yang dapat dipanggil. Untuk lebah yang lebih tua dengan titer vitellogenin rendah, mirip dengan manusia malnutrisi tua, penyakit yang biasanya ringan bisa berakibat fatal. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, peristiwa koloni runtuh memiliki sejarah berulang yang menunjukkan bahwa cuaca dan atau efek halus dari patogen mapan. Namun, dalam 25 tahun terakhir tiga pemain serius baru telah memasuki gambar: tungau trakea pada tahun 1984, tungau varroa pada tahun 1988, dan Nosema ceranae (rupanya) dalam satu dekade terakhir. Parasit ini tidak memasuki tempat kejadian dengan tenang, namun masing-masing mengalami malapetaka. Sebagai akibatnya, mereka telah menambahkan tekanan baru yang terus-menerus ke lebah yang terkepung, dengan melemahkannya, menekan sistem kekebalan tubuh mereka, menciptakan titik masuk patogen, dan menambahkan vektor baru yang sama sekali baru untuk virus. Oleh karena itu, runtuhnya luas saat ini dapat disebabkan oleh tindakan tekanan lingkungan historis dan patogen, diperburuk oleh tekanan parasit tambahan. Parasit internal, nosema, telah lama disebut pembunuh tak terlihat karena memperpendek masa paksa, bisa menghancurkan koloni tanpa gejala yang terlihat. Dr. Mariano Higes telah merinci patologi N. ceranae yang dapat menyebabkan keruntuhan koloni. Nosema sendiri bisa saja buruk bagi koloni, namun seiring dengan gizi buruk dan juga virus, hal itu bisa menghancurkan. Memang, beberapa virus lebah hanya ditemukan bersamaan dengan infeksi nosema. Nosema dapat memiliki efek tambahan pada populasi koloni. Beberapa penelitian yang lebih tua (Fisher 1964) menyarankan bahwa infeksi nosema meningkatkan tingkat hormon remaja (JH) pada serangga. Dalam kasus lebah madu, JH antagonis terhadap vitellogenin, dan tingkat JH yang lebih tinggi akan menyebabkan penuaan dini. I8217 berkorespondensi dengan ahli JH Dr. Zachary Huang, dan ahli vitellogenin Dr. Gro Amdam tentang hal ini. Huang memiliki data yang tidak dipublikasikan yang menunjukkan bahwa nosema tidak menghasilkan JH secara langsung, namun lebah yang terinfeksi dapat memiliki titer JH yang tinggi, yang menyebabkan lebah mulai mencari makan lebih awal. (Di beberapa koloni, lebah tidak merespons infeksi tersebut dengan menunjukkan hasil pencarian sebelumnya, namun dia tidak memeriksa koloni ini untuk mengetahui apakah lebah yang terinfeksi juga memiliki titer JH yang lebih tinggi). Mekanisme sebenarnya belum ditentukan, namun kemungkinan melibatkan vitellogenin, sama seperti pada lebah sehat. Perbedaan koloni-ke-koloni dalam menanggapi infeksi nosema sangat penting, karena ini mungkin menjelaskan mengapa nosema lebih sulit dilakukan pada beberapa koloni daripada yang lain. Apa pun yang menginduksi lebah di koloni untuk mulai mencari makan di usia dini, akan mempercepat penuaan pekerja, dan menahan pertumbuhan penduduk. Tungau parasit juga telah menunjukkan dampaknya pada umur panjang lebah. Baik varroa maupun tungau trakea dapat menyebabkan berkurangnya populasi koloni. Kutu trakea sangat kasar pada lebah musim dingin, dan tungau varroa pada musim gugur dan lebah musim dingin. Namun, ada kemungkinan bahwa baik tungau membunuh koloni secara langsung, melainkan memulai wabah virus yang memancarkan lebah. Dari sudut pandang praktis, diperdebatkan apakah parasit tersebut benar-benar membunuh koloni, atau lebih tepatnya hanya memasangnya untuk pukulan fatal dari satu atau lebih virus. Kontrol parasit, dan lebah pada umumnya dapat mempertahankan infeksi virus ke tingkat rendah dengan sendirinya. Lebah di mana-mana menderita virus RNA yang terus-menerus morphing, sama seperti peternak lebah yang menderita virus RNA flu dan fluida yang terus-menerus morphing. Namun, virus lebah cenderung terbengkalai di tempat beeson sesekali menyebabkan penyakit yang dapat diamati. Dengan cara ini mereka bertindak lebih analog dengan virus herpes hampir semua manusia membawa mereka, tapi mereka hanya menyala saat kita stres, terinfeksi oleh penyakit lain, atau kekebalan tubuh yang terganggu. Virus lebah adalah masalah yang relatif tidak penting bagi peternak lebah sampai kedatangan varroa. Kemudian kami dengan cepat menemukan bahwa kombinasi varroa dan hampir semua virus bisa mematikan. Dr. Norman Carreck (2008) menulis: Infestasi oleh Varroa dan infeksi selanjutnya oleh ABPV dan KBV dapat menyebabkan banyak gejala yang terkait dengan CCD, yaitu kehilangan koloni yang spektakuler dan cepat, meninggalkan sarang kosong hanya dengan ratu dan beberapa Pekerja yang tersisa Jadi pertanyaan yang jelas adalah, dapatkah virus yang biasanya laten, atau salah satu mutannya, berkobar secara berkala untuk menyebabkan epidemi (atau lebih tepatnya, epizootik) pada populasi lebah, mungkin karena kejadian stres nutrisi sebelumnya, dan terutama dengan Bantuan nosema Virus semacam itu bisa jadi baru diidentifikasi, seperti Virus Paralisis Israel yang Akut (IAPVstill a tersangka dalam buku saya), atau pewaktu lama seperti Sacbrood Virus (SBV). Sacbrood adalah contoh bagus bagaimana efek virus bisa diabaikan. Kita umumnya menganggap sacbrood sebagai virus larva lebah yang tidak biasa pada musim semi dan musim panas, umumnya terkait dengan cuaca buruk atau tekanan gizi. Pada kenyataannya, virus ini selalu menjadi virus yang sangat umum, dan dapat ditemukan pada lebah dewasa di semua benua dengan frekuensi tinggi sepanjang tahun (Tentcheva 2004, Kglberger 2005, Berenyi 2006, Nielson 2008). Ini bisa ada sebagai infeksi yang tidak tampak pada kepompong, yang kemudian muncul sebagai orang dewasa yang terinfeksi (Dall 1985). Tidak mengherankan, sacbrood umumnya ditemukan di koloni kolaps (Kulincevic 1984, Cox-Foster 2007, Bromenshenk 2008). Namun, orang akan mengharapkan virus yang umum ditemukan di survei mana pun yang tidak berarti bahwa hal itu menciptakan masalah. Tapi dapatkan ini: dalam operasi saya sendiri, saya secara historis jarang melihat sacbrood. Namun dua tahun terakhir ini, saya sudah sering melihatnya. Terutama, saya melihatnya dengan keteraturan di koloni-koloni yang ambruk, atau pulih dari keruntuhan. Pengamatan ini tentu membuat saya agak curiga SBV hanya memperhatikan saat membunuh larva instar terakhir (yang mati terbentang di punggung mereka, dengan kepala diangkat ke atas, lihat Goodwin (2003) untuk mendownload foto). Hal ini biasanya menyebar saat pekerja menghapus larva yang terinfeksi, dan terkena cairan ecdysial yang sangat terinfeksi di bawah kulit. Hanya pekerja muda yang mudah terinfeksi dengan menelan virus tapi ini adalah pekerja yang biasanya membersihkan sel. Setelah terinfeksi, perawat lebah atau foragers dapat menyebarkan virus melalui air liur, jeli, dan serbuk sari yang tersimpan. Shen, dkk (2005), juga menemukan bahwa SBV dapat ditularkan oleh ratu ke telurnya, dan kemungkinan oleh tungau varroa. Saya akan membahas lebih detail tentang virus lebah di kemudian hari, tapi pertama-tama izinkan saya mengutip dari ahli patologi lebah legendaris, Dr. Lesley Bailey (1972): virus sacbrood terakumulasi di otak lebah yang terinfeksi tanpa gejala yang menyebabkan penekanan pada saya. Namun, individu yang terinfeksi terbang lebih awal dalam kehidupan daripada lebah sehat dan orangutan yang terinfeksi gagal mengumpulkan serbuk sari. Beberapa lebah terinfeksi yang mengumpulkan serbuk sari mencemari banyak penyakit mereka dengan banyak virus sacbrood. Infeksi lebih pendek dari pekerja yang telah makan serbuk sari. Bailey menemukan bahwa jumlah rata-rata hari bagi para nelayan untuk tidak kembali ke koloni berlangsung dari 14 hari untuk lebah sehat, sampai 5 hari untuk orang yang terinfeksi SBV Fakta ini dapat memiliki implikasi besar pada populasi koloni (ingat Gambar 3), dan Tidak ada gejala untuk orang dewasa yang terinfeksi selain mereka baru saja menghilang. Sekarang saya tidak menyarankan bahwa Virus Sacbrood adalah penyebab CCD, namun hanya menunjukkan betapa mudahnya untuk mengabaikan potensi kontribusi infeksi yang tidak jelas oleh virus. Namun, berita gembira lain dari makalah ini sangat mengejutkan saya: Pekerja yang terinfeksi tidak mampu mempertahankan tingkat metabolisme lebah yang biasa pada suhu di bawah suhu sari induk 35C, atau untuk menahan dingin. Ingat bagaimana koloni sering berkurang saat mantra dingin Ini membawa kita pada subjek lebah madu adalah serangga tropis yang telah beradaptasi dengan iklim beriklim sedang, sama seperti manusia telah tinggal di tempat penampungan yang dipanaskan. Ahli zoologi Harvard Bernd Heinrich menjelaskan strategi lebah termal dalam dua buku menarik: The Thermal Warriors and Bumblebee Economics. Tidak seperti kebanyakan serangga, lebah madu biasanya menjaga suhu tubuh di atas suhu kamar, baik secara individu, dan sebagai koloni. Mereka melakukannya dengan cara yang cerdik sehingga mereka bisa melepaskan sayap mereka dari otot-otot penerbangan yang besar di toraks, dan serasa kita menggigil untuk pemanasan. Namun, lebah telah menyempurnakan gemetar mereka sedemikian rupa, sehingga mereka melakukannya tanpa gemetaran. Dan menggigil mereka lakukan. Mereka menggigil untuk menjaga sarang burung merak di 94F. Lebah individu menggigil untuk mempertahankan suhu otot penerbangan minimal 85F, di bawah mana mereka tidak dapat terbang. Seekor lebah bersiap untuk melepaskan getaran agar menghangatkan motor penerbangannya hingga sekitar 100F, dan biasanya mempertahankannya pada sekitar 95F. Lebah di bagian luar gugus menahan suhu hingga minimum 41F, karena di bawah suhu tersebut mereka terlalu dingin untuk memulai menggigil, dan akan mati. Meski bees thorax ditutupi dengan tumpukan isolasi, ia akan tetap dingin dengan udara dingin jika tidak terus menghasilkan panas. Karena hukum termodinamika, untuk setiap 20F bahwa suhu lingkungan turun, lebah perlu bekerja dua kali lebih keras untuk tetap hangat. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, mencari makan di cuaca dingin sangat memakai lebah. Ketika lebah kembali dari mencari makan pada hari yang dingin, seseorang dapat melihat mereka sesekali berhenti untuk beristirahat. Mereka hampir tidak beristirahat Sebaliknya, mereka telah kehilangan terlalu banyak panas dari motor penerbangan mereka (otot toraks) karena angin 15 mph melewati tubuh mereka saat mereka terbang. Mereka perlu berhenti untuk menghangatkan kembali. Memang, seekor lebah yang tampaknya sedang beristirahat mungkin bisa melatih otot-otot penerbangannya lebih keras daripada saat menerbangkan sebuah toko lebah sekitar 15 menit senilai bahan bakar pada otot penerbangannya, dan sekitar 15 menit lagi nilainya dalam darahnya (Southwick 1992). Begitu sumber-sumber ini habis, tergantung pada nektar apa yang ada di sarang madu bisa terbang lebih cepat jika kantung itu mengandung nektar gula tinggi. Jika seorang pekerja kehabisan bahan bakar gula saat sedang terbang atau menggigil, ia akan mati di ladang. Jadi bagaimana Anda bisa tahu apakah lebah benar-benar beristirahat, atau apakah bekerja keras untuk menghangatkan diri sendiri Sederhana: lihat perutnya. Dari gambar di Gambar 5, Anda dapat melihat bahwa sebagian besar perut lebah diambil dengan kantung udara. Kantung ini berfungsi sebagai pompa untuk memindahkan udara segar secara efisien melalui lebah (lebih efisien daripada paru-paru kita sendiri). Serangga mendapatkan oksigen, dan membuang karbon dioksida dengan menggunakan tabung bercabang yang disebut trakea yang terbuka ke udara luar pada lubang yang disebut spiracles di sisi pasangan bodiesthree mereka di toraks, dan enam di perut. Untuk ventilasi, lebah memompa perutnya seperti akordeon, dan membuka dan menutup rautnya sehingga bisa menyedot udara ke kantung trakea di dada, dan mengeluarkannya dari rusuk perut (Stoffolano nd). Rangsangan asupan terbesar adalah toraks pertama, dan diskrining oleh rambut untuk mencegah masuknya debu dan parasit (meskipun tungau trakea dapat memasuki spiracle ini pada lebah yang baru muncul dari saham yang rentan). Jadi jika seekor lebah yang sedang beristirahat sedang memompa perutnya, Anda tahu bahwa sebenarnya ia bekerja sekuat tenaga untuk menghangatkan oksigen ke otot penerbangannya, dan keluarnya karbon dioksida. Sistem aliran ventilasi satu arah ini sangat efisien. Memang, bila tidak terbang atau menggigil, lebah menghentikan aksi pemompaan untuk meminimalkan paparan jaringannya terhadap oksigen yang berbahaya. Lebah memiliki sistem pertukaran panas lawan yang pandai di pinggangnya (petiole) yang mencegah panas toraks agar tidak hilang ke perut. Perut tetap tidak panas. Namun, lebah malah menggunakan hemolymph (darahnya) untuk memompa panas ke kepala. Dengan meletakkan kepala atau toraksnya di dinding sel atau capping, lebah dapat mentransfer panas yang cukup banyak ke induknya (Gambar 6). Gambar 6. Di sebelah kiri adalah topografi pandangan atas dari tiga lebah di dalam sel kosong yang berdekatan dengan induk sungai. Lebah atas menghasilkan panas paling banyak. Perhatikan bagaimana perpindahan panas ke kepala. Di kanan ada pandangan sisi dua lebah di sel. Bagian atas sedang beristirahat, panas menghasilkan lebih rendah. Tanda bintang menandai dinding pupa yang berdekatan. Garis putih adalah sisir pelepah. Dari Marco Kleinhenz, Brigitte Bujok, Stefan Fuchs dan Jrgen Tautz (2003) Sayuran lebat dengan sel broodnest kosong: dipanaskan dari tahun 2003 Perusahaan Ahli Biologi Ltd, dengan izin. Kemampuan untuk mentransfer panas ke kepala memungkinkan lebah madu untuk melakukan trik lain yang bagus. Mereka dapat terbang pada suhu yang akan membunuh sebagian besar serangga (sampai 113F). Mereka melakukannya dengan menggunakan kepala panas mereka sebagai radiator, dan jika perlu, memancarkan tetesan nektar dari mulut mereka hingga dingin oleh penguapan. Saya terkejut dengan serangga serangga yang menakjubkan yang dapat mempertahankan suhu tubuh konstan yang sama dengan kita, sejuk. Itu sendiri bila diperlukan, mentransfer panas ke keturunannya, dan mengatur jumlah oksigen yang jaringannya terpapar OK, saya sudah menyimpang, jadi kembalilah kembali ke pertanyaan, Faktor apa yang bisa mencegah kembalinya lebah yang Awalnya cukup sehat untuk terbang menjauh dari sarangnya Jelas, membunuh pestisida, tapi contohnya pada umumnya cukup jelas, dan sering ada tumpukan lebah berkedut di depan sarangnya. Sebaliknya, mungkin kita harus fokus pada kemampuan terbang. Depopulasi koloni yang tiba-tiba tanpa lebah mati yang hadir, berarti lebah harus terbang menjauh, dan tidak terbang kembali. Lebah yang tidak kembali cukup sehat untuk menghidupkan motor penerbangan mereka dan terbang keluar, sehingga tidak mungkin tiba-tiba menyerah pada kematian. Lebih masuk akal lagi, mereka tidak bisa membiarkan otot sayap mereka kembali ke suhu lepas landas begitu didinginkan setelah meninggalkan koloni yang hangat. Seekor lebah dapat menaikkan suhu toraksnya kira-kira 30F di atas suhu sekitar saat sedang terbang. Itu berarti bahwa jika terbang dalam 55 cuaca, setelah meninggalkan sarang lebah, hampir tidak dapat menahan otot sayapnya sampai ke suhu operasi minimum (85F) maka lebah tidak terbang jauh pada suhu di bawah 55 derajat. . Dan jika mereka melakukannya, mereka sering tidak kembali. Jadi nampaknya kita harus mencari faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan lebah untuk menghangatkan otot-otot penerbangan toraksnya. Yang paling mungkin adalah usia, gizi buruk, dan penyakit terutama penyakit yang mempengaruhi otot penerbangan, saraf yang mengendalikannya, atau konversi energinya. Laporan CCD pendahuluan (van Englesdorp, et al 2007) menggambarkan beberapa patologi yang jelas dari otot-otot penerbangan, termasuk nodul putih dan susunan kristal. Dan ingatlah temuan Baileys yang rinci sebelumnya, bahwa lebah yang terinfeksi virus sacbrood lebih cepat dingin, dan tidak dapat mempertahankan tingkat metabolisme normal setelah didinginkan di bawah suhu paling rendah. Saya ingin mendengar dari setiap penelitian tentang bagaimana patogen tertentu dapat mempercepat penuaan otot-otot penerbangan. Apapun mekanisme spesifiknya, alasan paling mungkin bahwa lebah terbang keluar, tapi jangan kembali, hanya begitu keluar dari sarangnya, mereka tidak bisa menghasilkan suhu otot penerbangan yang diperlukan untuk perjalanan pulang. Ini menimbulkan pertanyaan tambahan mengenai apakah beberapa faktor menyebabkan lebah yang mengalami gangguan penerbangan meninggalkan koloni tersebut pada suhu yang tidak menguntungkan. Hipotesis yang menarik didasarkan pada pengamatan bahwa sebelum beberapa keruntuhan baru-baru ini, koloni-koloni tersebut tampak gelisah, lebah dapat berpindah dari daerah induk menuju pintu masuk, atau sisir bisa menjadi penolak pada lebah. Patogen atau kondisi yang mengubah perilaku lebah untuk keluar dari sarang pada usia dini, untuk memulai forays pada suhu yang tidak tepat, atau untuk meninggalkan sarangnya dan hanyut ke orang lain pasti bisa menyebabkan depopulasi. Hilangnya koloni yang muncul dengan sehat tampaknya sebagian besar merupakan fungsi dari efek gabungan dari usia onset mencari makan (atau keluar dari sarangnya), dan jumlah hari yang harus dimakan oleh para nelayan kemudian. Jika usia rata-rata untuk kegagalan bertahan untuk kembali turun hanya beberapa hari, dinamika populasi koloni masuk secara serius ke dalam warna merah, dan kita amati bahwa koloni tersebut menyusut saat lebah muda dan muda dipaksa beralih dari tanggung jawab keperawatan untuk mencari makan. Beberapa faktor dapat mendorong awal mencari makan, atau mempercepat penuaan dini terutama gizi buruk atau nosema, yang juga meningkatkan kerentanan terhadap penyakit dan stres. Dalam beberapa keruntuhan, sesuatu tampaknya menyebabkan kegelisahan lebah, atau repellency sisir. Beberapa penyakit, terutama nosema, tungau, dan virus, mengurangi survivabilitas pemancing tanpa gejala yang jelas. Efek dari salah satu faktor ini adalah yang terbesar saat para nelayan meninggalkan kehangatan sarang di cuaca dingin, kehilangan panas tubuh, dan kemudian tidak dapat melakukan pemanasan untuk penerbangan kembali. Oleh karena itu, musim semi dan musim gugur berkurang sering diamati pada awal cuaca dingin. Ini sangat disayangkan bagi peternak lebah yang sedang mempersiapkan penyerbukan almond. Jebakan dingin di musim gugur atau menjelang awal mekar bisa mengubah lebah yang tampak menguntungkan menjadi sekumpulan dinks yang tampaknya bermalam. Kita hanya bisa berharap bahwa pemahaman lebih lanjut tentang penyebab yang menyebabkan keruntuhan tersebut, dapat membantu kita untuk mencegahnya. masa depan. Saya telah berbicara dengan sejumlah peternak lebah yang berhasil membawa koloni kuat ke kacang almond musim ini. Tidak ada yang tampak sebagai formula tunggal atau ramuan ajaib untuk kesuksesan, namun, peternakan rasa biasa mungkin adalah pendekatan terbaik: Rajin dengan varroa Jangan biarkan tingkat tinggi. Sejumlah metode akan bekerja untuk mengendalikan tungau. Tapi pasti mendapatkan tingkat tungku turun paling lambat pertengahan Agustus. Ini akan membantu mencegah virus di cek. Pantau infestasi nosema, dan obati dengan tepat waktu jika sesuai. Terutama memeriksa koloni yang gagal membangun secara normal. Dont koloni bayi yang arent berkembang, atau memiliki jerawatan jerawatan. Bunuh atau requeen mereka (Beberapa peternak lebah yang sukses requeen lebih dari sekali dalam setahun) Mendapat koloni sakit ke halaman rumah sakit. Pertahankan nutrisi koloni yang baik berkaitan dengan serbuk sari, terutama pada akhir musim panas dan musim gugur. Pindahkan ke padang rumput yang lebih baik, atau beri makan lebah Anda jika perlu. Mungkin bijaksana untuk mempertahankan keragaman genetik dalam operasi Anda, karena koloni berbeda dalam ketahanannya terhadap patogen yang berbeda. Stok yang tahan lama berjalan menuju kesuksesan. Amdam, G. V. K. Norberg, A. Hagen, dan S. W. Omholt (2003) Eksploitasi sosial vitellogenin. Proc. Natl. Acad. Sci. A.S. 100: 17991802. Bailey, L 038 EFW Fernando (1972) Efek virus sacbrood pada lebah madu dewasa. Ann. Appl. Biol. 72: 27-35. Carreck, N (2008) CCD 8211 Pemandangan dari seberang kolam. Bee Culture Jan 2008 Bernyi, O, T Bakonyi, I Derakhshifar, H Kglberger, N Nowotny (2006) Terjadinya enam virus lebah madu di api api Austria. Appl Environ Microbiol 72, 2414-2420. Bromenshenk, J (2008) pers comm. Burmester, T. 2005. Nafas yang selamat datang. Alam. 433: 471-472 Corona, M, KA. Hughes, DB Weaverd dan GE Robinson (2005) Pola ekspresi gen yang terkait dengan umur lebah madu lebah. Mekanisme Penuaan dan Perkembangan 126 (11): 1230-1238 Cox-Foster, D, dkk. (2007) Sebuah survei metagenomik mikroba dalam kekacauan koloni lebah madu. Ilmu 318 (5848): 283-287. Cox-Foster, D, dkk (2007) Mendukung Bahan Online untuk Survei Metagenomik Mikroba di Kolom Lebah Madu Ganda Gangguan. Sciencemag.orgcgicontentfull1146498DC1 Dall, D. J. (1985). Infeksi popok lebah madu yang tidak tampak oleh virus Kashmir dan sacbrood bee di Australia. Ann Appl Biol 106, 461468. Fisher, FM Jr dan RC Sanborn (1964) Nosema sebagai sumber hormon remaja pada serangga parasit. Biol Bull 126: 235-252. Fluri, P, M. Lscher, H. Wille dan L. Gerig (1982) Perubahan berat kelenjar faring dan titer hemolymph hormon remaja, protein dan vitellogenin pada lebah madu pekerja Jurnal Fisiologi Serangga Volume 28, Edisi 1. Halaman 61-68 Fridovich, I. 1977. Oksigen beracun Bioscience 27: 462-466. Heinrich, B (1996) The Thermal Warriors. Harvard University Press Heinrich, B (2004) Ekonomi Bumblebee. Harvard University Press Hetz, S.K. Dan T.J. Bradley. 2005. Serangga bernafas terus menerus untuk menghindari toksisitas oksigen. Alam 433: 516-519. Higginson, AD dan FS Gilbert (2004) Membayar untuk nektar dengan wingbeats: model baru dari madu yang mencari makan Proc Biol Sci. 271 (1557): 2595-603. Kleinhenz, M, B Bujok, S Fuchs dan J Tautz (2003) Sayuran lebat di sel broodnest kosong: pemanasan dari dalam. Journal of Experimental Biology 206, 4217-4231. Kglberger, H, I Derakhshifar, J Kolodziejek, H Homola, dan N Nowotny (2006) Prevalensi enam virus lebah madu di sarang lebah dikumpulkan di lokasi Austria yang berbeda selama musim yang berbeda, dan berkorelasi dengan penyakit non-virus. Prosiding Konferensi Apidologi Eropa Kedua EurBee Kralj J, S. Fuchs, J. Tautz (2006) Penghapusan penyakit dengan mengubah perilaku penerbangan lebah madu (Apis mellifera) yang dipenuhi dengan Nosema apis. Prosiding Konferensi Apidologi Eropa Kedua EurBee Kronenberg, F 038 HC Heller (1982) Ekoregulasi kolonial pada lebah madu (Apis mellifera) -. J Comp Physiol 148: 65-76 Kulincevic, JM, WC Rothenbuhler, TE Rinderer (1984) Penyakit yang hilang: III. Perbandingan tujuh macam lebah madu (Apis mellifera). Buletin penelitian 1160, Ohio State University Manning, R (2008) Pengaruh Pollen Rendah dan Rendah terhadap Umur Panjang Honeybee. Publikasi RIRDC No 08031. Matilla, RM dan GW Otis (2006) Pengaruh ketersediaan serbuk sari selama perkembangan larva pada perilaku dan fisiologi dari pekerja lebah madu yang dipelihara musim semi. Apidologie 37: 533546 Schmickl, K 038 K Crailsheim (2004) Rumahan homeostasis dalam lingkungan yang berubah dengan penekanan khusus pada madu madu dan persediaan serbuk sari. Apidologie 35: 249263 Seehuus, SC, dkk. (2006) Protein reproduksi melindungi pekerja lebah madu steril secara fungsional dari stres oksidatif. PNAS 103 (4): 962-967. Shen, M L Cui, N Ostiguy dan D Cox-Foster (2005) Rute transmisi yang rumit dan interaksi antara virus mirip picorna (virus lebah Kashmir dan virus sacbrood) dengan host honeybee dan tungau parasit varroa. Journal of General Virology 86: 22812289 Nelson, CM, KE Ihle, MK Fondrk, RE Page Jr. GV Amdam (2007) The Gene vitellogenin Has Multiple Coordinating Effects on Social Organization. Public Library of Science biology.plosjournals.orgperlservrequestget-document038doi10.1371journal.pbio.0050062 Neukirch, A (1982) Dependence of the life span of the honeybee (Apis mellifica) upon flight performance and energy consumption. Journal of Comparative Physiology 146(1): 35-40 . Nielsen, SL, M Nicolaisen, P Kryger (2008) Incidence of acute bee paralysis virus, black queen cell virus, chronic bee paralysis virus, deformed wing virus, Kashmir bee virus and sacbrood virus in honey bees (Apis mellifera) in Denmark. Apidologie 39 DOI: 10.1051apido:2008007 Seehuus S, Norberg K, Krekling T, Fondrk K, Amdam GV. (2007) Immunogold localization of vitellogenin in the ovaries, hypopharyngeal glands and head fat bodies of honeybee workers, Apis mellifera. Journal of Insect Science 7:52, available online: insectscience.org7.52 Seeley, T (1995) The Wisdom of the Hive. Harvard University Press. Speakman, JR (2005) Body size, energy metabolism and lifespan. Journal of Experimental Biology 208, 1717-1730 Stills, S. (1966) For what its worth. Recorded by Buffalo Springfield Stoffolano, J (nd) Respiratory or ventilatory system faculty.ucr.edu Southwick, E (1992) The physiology and social physiology of the honey bee. In The Hive and the Honey Bee. Dadant and Sons Tentcheva, D, L Gauthier, N Zappulla, B Dainat, F Cousserans, M E Colin, and M Bergoin (2004) Prevalence and Seasonal Variations of Six Bee Viruses in Apis mellifera L. and Varroa destructor Mite Populations in France. Applied and Environmental Microbiology, December 2004, p. 7185-7191, Vol. 70, No. 12 Tribe, MA and DE Ashhurst (1972) Biochemical and structural variations in the flight muscle mitochondria of aging blowflies, Calliphora erythrocephala. J. Cell Sci. 10: 443-469 Van Engelsdorp, D, D Cox Foster, M Frazier. N Ostiguy, J Hayes (2006) Fall-Dwindle Disease: Investigations into the causes of sudden and alarming colony losses experienced by beekeepers in the fall of 2006. van Nerum, K, and H Buelens (1997) Hypoxia-Controlled Winter Metabolism in Honeybees (Apis mellifera). Comparative Biochemistry and Physiology 117(4):445-455 Whitfield, CW, Y Ben-Shahar, C Brillet, I Leoncini, D Crauser, Y LeConte, S Rodriguez-Zas, and GE Robinson (2006) Genomic dissection of behavioral maturation in the honey bee. PNAS 103 (44): 1606816075. Wilson, WT and DM Menapace (1979) Disappearing disease of honey bees: a survey of the United States, Part 1. ABJ 119:118-119. Yannick ,M and P Schmid-Hempel (2000) Survival for Immunity: The Price of Immune System Activation for Bumblebee Workers Science 10 290: 1166-1168
Vladimirs-forex-signal - & - mentoring-club
Rata-rata bergerak-T3