Sinyal perdagangan-Rsi

Sinyal perdagangan-Rsi

Option-trading-database
Daftar-frekuensi-strategi-perdagangan-tinggi
World-finance-forex-awards-2013


Optionshouse-trading-level-3 Pindah-rata-rantai pasokan-manajemen Pokemon-trading-card-game-online-build-deck Seminar penawaran-acara air minum Private-company-stock-options-for-employees Moving-average-arima-model

Indeks Kekuatan Relatif Relatif (RSI) Indeks Kekuatan Relatif Indeks Kekuatan Relatif (RSI) adalah salah satu alat analisis teknis yang lebih populer, yaitu sebuah osilator yang mengukur kekuatan harga saat ini sehubungan dengan harga sebelumnya. RSI dapat menjadi alat serbaguna, mungkin digunakan untuk: Menghasilkan sinyal beli dan jual potensial Tunjukkan kondisi overbought dan oversold Konfirmasi pergerakan harga Peringatkan pembalikan harga potensial melalui divergensi Bagan di bawah eBay (EBAY) menunjukkan beberapa sinyal beli dan jual potensial. : RSI Potential Buy Signal Seorang trader mungkin membeli ketika RSI melintasi di atas garis oversold (30). RSI Potential Sell Signal Seorang pedagang mungkin menjual saat RSI melintasi di bawah garis overbought (70). Memvariasikan jangka waktu Indeks Kekuatan Relatif dapat meningkatkan atau mengurangi jumlah sinyal beli dan jual. Pada grafik di bawah Emas, dua periode waktu RSI ditunjukkan, 14 hari (default) dan 5 hari. Perhatikan bagaimana dalam contoh ini, penurunan jangka waktu membuat RSI lebih tidak stabil, meningkatkan jumlah sinyal beli dan jual secara substansial. Ada cara lain seorang pedagang bisa menafsirkan Indeks Kekuatan Relatif membeli dan menjual sinyal. Ini, dan bagaimana menafsirkan divergensi RSI, semuanya terdapat di halaman berikutnya. Informasi di atas hanya untuk tujuan informasi dan hiburan saja dan bukan merupakan saran perdagangan atau ajakan untuk membeli atau menjual produk saham, opsi, masa depan, komoditas, atau valas. Kinerja masa lalu belum tentu merupakan indikasi kinerja masa depan. Perdagangan secara inheren berisiko. OnlineTradingConcepts tidak bertanggung jawab atas kerusakan khusus atau konsekuensial yang diakibatkan oleh penggunaan atau ketidakmampuan untuk menggunakan, materi dan informasi yang diberikan oleh situs ini. J. Welles Wilder, Indeks Kekuatan Relatif (RSI) adalah osilator momentum yang mengukur kecepatan dan perubahan pergerakan harga. Rasio Intensitas Kekuatan Indeks (RSI) adalah kekuatan osilator momentum yang mengukur kecepatan dan perubahan pergerakan harga. RSI berosilasi antara nol dan 100. Secara tradisional, dan menurut Wilder, RSI dianggap overbought saat berada di atas 70 dan oversold saat di bawah 30. Sinyal juga dapat dihasilkan dengan mencari divergensi, ayunan kegagalan dan crossover garis tengah. RSI juga bisa digunakan untuk mengidentifikasi kecenderungan umum. RSI adalah indikator momentum yang sangat populer yang telah ditampilkan di sejumlah artikel, wawancara dan buku selama bertahun-tahun. Secara khusus, buku Constance Brown039s, Technical Analysis for the Trading Professional, menampilkan konsep pasar bull market dan bear market range untuk RSI. Andrew Cardwell, mentor RSI Brown0s, memperkenalkan pembalikan positif dan negatif untuk RSI. Sebagai tambahan, Cardwell mengubah gagasan tentang perbedaan, secara harfiah dan kiasan, di atas kepalanya. Wilder menampilkan RSI dalam bukunya tahun 1978, New Concepts in Technical Trading Systems. Buku ini juga mencakup Parabolic SAR, Average True Range dan Directional Movement Concept (ADX). Meskipun dikembangkan sebelum era komputer, indikator Wilder telah bertahan dalam ujian waktu dan tetap sangat populer. Perhitungan Untuk menyederhanakan penjelasan perhitungan, RSI telah dipecah menjadi komponen dasarnya: RS. Average Gain dan Average Loss. Perhitungan RSI ini didasarkan pada 14 periode, yang merupakan default yang disarankan oleh Wilder dalam bukunya. Kerugian dinyatakan sebagai nilai positif, bukan nilai negatif. Perhitungan pertama untuk kenaikan rata-rata dan rata-rata kerugian rata-rata 14 rata-rata periode. Keuntungan Rata-rata Pertama Jumlah Keuntungan selama 14 periode terakhir 14. Kerugian Rata-rata Pertama Jumlah Kerugian selama 14 periode terakhir 14 Perhitungan kedua dan selanjutnya didasarkan pada rata-rata sebelumnya dan kerugian keuntungan saat ini: Rerata Keuntungan (Keuntungan Rata-rata sebelumnya ) X 13 Gain saat ini 14. Kerugian Rata-rata (Kerugian Rugi Sebelumnya) x 13 Rugi Lancar 14. Dengan mengambil nilai sebelumnya ditambah nilai arus adalah teknik pemulusan yang sama dengan yang digunakan dalam perhitungan rata-rata bergerak eksponensial. Ini juga berarti bahwa nilai RSI menjadi lebih akurat karena periode perhitungannya meluas. SharpCharts menggunakan setidaknya 250 titik data sebelum tanggal mulai dari setiap grafik (dengan asumsi ada banyak data) saat menghitung nilai RSI-nya. Untuk persis meniru nomor RSI kami, formula akan memerlukan setidaknya 250 titik data. Formula Wilder0 menormalkan RS dan mengubahnya menjadi osilator yang berfluktuasi antara nol dan 100. Sebenarnya, sebidang RS terlihat sama persis dengan sebidang RSI. Langkah normalisasi memudahkan identifikasi ekstrem karena RSI terikat. RSI adalah 0 ketika Average Gain sama dengan nol. Dengan asumsi RSI 14-periode, nilai RSI nol berarti harga bergerak turun sepanjang 14 periode. Tidak ada keuntungan untuk diukur. RSI adalah 100 ketika Rerata Rugi sama dengan nol. Ini berarti harga bergerak lebih tinggi sepanjang 14 periode. Tidak ada kerugian untuk diukur. Berikut adalah Spreadsheet Excel yang menunjukkan dimulainya perhitungan RSI yang sedang berjalan. Catatan: Proses smoothing mempengaruhi nilai RSI. Nilai RS dihaluskan setelah perhitungan pertama. Kerugian Rata-rata sama dengan jumlah kerugian dibagi dengan 14 untuk perhitungan pertama. Perhitungan selanjutnya mengalikan nilai sebelumnya dengan 13, menambahkan nilai terbaru dan kemudian membagi totalnya dengan 14. Ini menciptakan pengaruh pemulusan. Hal yang sama berlaku untuk Average Gain. Karena perataan ini, nilai RSI mungkin berbeda berdasarkan periode perhitungan total. 250 periode akan memungkinkan perataan lebih dari 30 periode dan ini akan sedikit mempengaruhi nilai RSI. Stockcharts akan kembali 250 hari bila memungkinkan. Jika Rata-rata Kerugian sama dengan nol, pembagian dengan nol situasi terjadi untuk RS dan RSI diatur ke 100 menurut definisinya. Demikian pula, RSI sama dengan 0 ketika Average Gain sama dengan nol. Parameter Periode tampilan balik default untuk RSI adalah 14, namun hal ini dapat diturunkan untuk meningkatkan kepekaan atau peningkatan untuk menurunkan sensitivitas. RSI 10 hari lebih cenderung mencapai level overbought atau oversold dibanding RSI 20 hari. Parameter tampilan belakang juga bergantung pada volatilitas keamanan. RSI 14 hari untuk pengecer internet Amazon (AMZN) lebih cenderung menjadi overbought atau oversold daripada RSI 14 hari untuk Duke Energy (DUK), sebuah utilitas. RSI dianggap overbought saat berada di atas 70 dan oversold saat di bawah 30. Tingkat tradisional ini juga bisa disesuaikan agar lebih sesuai dengan persyaratan keamanan atau analitis. Meningkatkan overbought menjadi 80 atau menurunkan oversold menjadi 20 akan mengurangi jumlah pembacaan overboughtoversold. Pedagang jangka pendek terkadang menggunakan RSI 2 periode untuk mencari pembacaan overbought di atas 80 dan pembacaan oversold di bawah 20. Overbought-Oversold Wilder menganggap RSI overbought di atas 70 dan oversold di bawah 30. Bagan 3 menunjukkan McDonalds dengan RSI 14-hari. Bagan ini menampilkan batang harian berwarna abu-abu dengan SMA 1 hari berwarna pink untuk menyoroti harga penutupan karena RSI didasarkan pada harga penutupan. Bekerja dari kiri ke kanan, saham menjadi jenuh jual pada akhir Juli dan mendapat dukungan sekitar 44 (1). Perhatikan bahwa bagian bawah berevolusi setelah pembacaan oversold. Stok tidak turun begitu pembacaan oversold muncul. Bottoming bisa menjadi proses. Dari tingkat oversold, RSI bergerak di atas 70 pada pertengahan September menjadi overbought. Meski membaca jenuh beli ini, sahamnya tidak turun. Sebagai gantinya, stok macet selama beberapa minggu dan kemudian berlanjut lebih tinggi. Tiga pembacaan overbought lagi terjadi sebelum saham akhirnya memuncak pada Desember (2). Momentum oscillator bisa menjadi overbought (oversold) dan tetap demikian dalam strong up (down) trend. Tiga pembacaan overbought pertama meramalkan konsolidasi. Keempat bertepatan dengan puncak yang signifikan. RSI kemudian bergerak dari overbought ke oversold pada bulan Januari. Bagian akhir tidak sesuai dengan pembacaan oversold awal karena saham akhirnya mencapai titik terendah beberapa minggu kemudian sekitar 46 (3). Seperti banyak osilator momentum, pembacaan overbought dan oversold untuk RSI bekerja paling baik saat harga bergerak menyamping dalam kisaran tertentu. Bagan 4 menunjukkan perdagangan MEMC Electronics (WFR) antara 13,5 dan 21 dari bulan April sampai September 2009. Stok memuncak segera setelah RSI mencapai 70 dan mencapai titik terendah segera setelah stok mencapai 30. Divergensi Menurut Wilder, divergensi menandakan titik pembalikan potensial karena momentum arah Tidak mengkonfirmasi harga Sebuah bullish divergence terjadi ketika keamanan yang mendasari membuat rendah yang lebih rendah dan RSI membentuk level terendah yang lebih rendah. RSI tidak mengkonfirmasi rendahnya rendah dan ini menunjukkan momentum penguatan. Bentuk divergensi bearish saat catatan keamanan semakin tinggi dan RSI membentuk level terendah. RSI tidak mengkonfirmasi tinggi baru dan ini menunjukkan momentum melemah. Bagan 5 menunjukkan Ebay (EBAY) dengan divergensi bearish pada bulan Agustus-Oktober. Saham tersebut bergerak ke level tertinggi baru pada bulan September-Oktober, namun RSI membentuk level tertinggi untuk divergensi bearish. Perincian selanjutnya pada pertengahan Oktober membenarkan momentum melemah. Sebuah penyimpangan bullish terbentuk pada Januari-Maret. Divergensi bullish terbentuk dengan Ebay pindah ke posisi terendah baru di bulan Maret dan RSI bertahan di atas level terendah sebelumnya. RSI mencerminkan sedikit momentum penurunan selama penurunan Februari-Maret. Pelarian pertengahan bulan Maret dikonfirmasi meningkatkan momentum. Divergensi cenderung lebih kuat saat terbentuk setelah pembacaan overbought atau oversold. Sebelum menjadi terlalu bersemangat tentang divergensi sebagai sinyal perdagangan yang hebat, harus dicatat bahwa perbedaan tersebut menyesatkan dalam tren yang kuat. Sebuah uptrend yang kuat dapat menunjukkan banyak divergensi bearish sebelum top benar-benar terwujud. Sebaliknya, divergensi bullish bisa muncul dalam tren turun yang kuat - namun tren turun terus berlanjut. Bagan 6 menunjukkan SampP 500 ETF (SPY) dengan tiga divergensi bearish dan terus uptrend. Divergensi bearish ini mungkin telah memperingatkan adanya pullback jangka pendek, namun jelas tidak ada pembalikan tren utama. Kegagalan Swing Wilder juga menganggap ayunan kegagalan sebagai indikasi kuat adanya pembalikan yang akan terjadi. Kegagalan ayunan tidak tergantung pada aksi harga. Dengan kata lain, ayunan kegagalan hanya berfokus pada RSI untuk sinyal dan mengabaikan konsep divergensi. Bentuk ayunan bullish saat RSI bergerak di bawah 30 (oversold), terpental di atas 30, mundur, bertahan di atas 30 dan kemudian menembus level tertinggi sebelumnya. Hal ini pada dasarnya bergerak ke tingkat oversold dan kemudian level yang lebih tinggi di atas level oversold. Chart 7 menunjukkan Research in Motion (RIMM) dengan RSI 10 hari yang membentuk ayunan kegagalan bullish. Kegagalan bearish bentuk ayunan saat RSI bergerak di atas 70, mundur, terpental, gagal melampaui 70 dan kemudian menembus level terendah sebelumnya. Hal ini pada dasarnya bergerak ke level overbought dan kemudian level dibawah tinggi di bawah level overbought. Chart 8 menunjukkan Texas Instruments (TXN) dengan kegagalan bearish swing pada Mei-Juni 2008. Dalam Analisis Teknis untuk Profesional Perdagangan, Constance Brown menunjukkan bahwa osilator tidak melakukan perjalanan antara 0 dan 100. Ini juga merupakan nama yang pertama bab. Brown mengidentifikasi kisaran pasar bull dan pasar beruang untuk RSI. RSI cenderung berfluktuasi antara 40 dan 90 di pasar bull (uptrend) dengan zona 40-50 bertindak sebagai pendukung. Kisaran ini dapat bervariasi tergantung pada parameter RSI, kekuatan tren dan volatilitas keamanan yang mendasarinya. Grafik 9 menunjukkan RSI 14 minggu untuk SPY selama pasar bull dari tahun 2003 sampai 2007. RSI melonjak di atas 70 pada akhir 2003 dan kemudian beralih ke kisaran pasar bull (40-90). Ada satu overshoot di bawah 40 pada bulan Juli 2004, namun RSI mengadakan zona 40-50 setidaknya lima kali dari Januari 2005 sampai Oktober 2007 (panah hijau). Sebenarnya, perhatikan bahwa pullback ke zona ini memberikan titik masuk berisiko rendah untuk berpartisipasi dalam tren naik. Di sisi lain, RSI cenderung berfluktuasi antara 10 dan 60 di pasar beruang (downtrend) dengan zona 50-60 bertindak sebagai resistance. Bagan 10 menunjukkan RSI 14 hari untuk Indeks Dolar AS (USD) selama tren turun 2009. RSI pindah ke 30 pada bulan Maret untuk memberi tanda pada awal rentang beruang. Zona 40-50 kemudian menandai perlawanan sampai pelarian pada bulan Desember. Pembalikan Positif Negatif Andrew Cardwell mengembangkan pembalikan positif dan negatif untuk RSI, yang merupakan lawan dari divergensi bearish dan bullish. Buku-buku Cardwell tidak dicetak, tapi dia menawarkan seminar yang merinci metode ini. Constance Brown menghargai Andrew Cardwell atas pencerahan RSI-nya. Sebelum membahas teknik pembalikan, perlu dicatat bahwa interpretasi Cardwell tentang perbedaan berbeda dari Wilder. Cardwell dianggap sebagai divergensi bearish sebagai fenomena pasar bullish. Dengan kata lain, divergensi bearish lebih cenderung terbentuk dalam uptrend. Begitu pula, divergensi bullish dianggap menanggung fenomena pasar yang mengindikasikan tren turun. Bentuk pembalikan positif saat RSI menempa tingkat rendah yang lebih rendah dan tingkat keamanan lebih tinggi. Rendahnya tingkat rendah ini tidak pada tingkat oversold, tapi biasanya di suatu tempat antara 30 dan 50. Bagan 11 menunjukkan MMM dengan pembalikan positif pada bulan Juni 2009. MMM mematahkan resistansi beberapa minggu kemudian dan RSI bergerak di atas 70. Meskipun momentumnya lebih lemah dengan tingkat terendah lebih rendah Di RSI, MMM bertahan di atas titik terendah sebelumnya dan menunjukkan kekuatan yang mendasarinya. Intinya, aksi harga mengesampingkan momentum. Pembalikan negatif adalah kebalikan dari pembalikan positif. RSI membentuk tinggi yang lebih tinggi, namun bentuk keamanannya lebih rendah. Sekali lagi, tinggi yang lebih tinggi biasanya berada di bawah level overbought di area 50-70. Bagan 12 menunjukkan Starbucks (SBUX) membentuk level rendah saat RSI membentuk level tertinggi. Meski RSI memalsukan momentum baru dan momentum kuat, aksi harga gagal dikonfirmasi saat lower high terbentuk. Pembalikan negatif ini meramalkan jeda dukungan besar pada akhir Juni dan penurunan tajam. Kesimpulan RSI adalah osilator momentum serba guna yang telah teruji waktu. Meskipun terjadi perubahan volatilitas dan pasar selama bertahun-tahun, RSI tetap relevan seperti sekarang ini di Wilder039s hari. Sementara interpretasi asli Wilder0 berguna untuk memahami indikatornya, karya Brown dan Cardwell membawa interpretasi RSI ke tingkat yang baru. Menyesuaikan diri dengan tingkat ini memerlukan pemikiran ulang dari para chartis tradisional. Wilder menganggap kondisi jenuh beli matang untuk pembalikan, namun overbought juga bisa menjadi tanda kekuatan. Divergensi bearish masih menghasilkan beberapa sinyal sell yang bagus, namun chartists harus berhati-hati dalam tren kuat saat divergensi bearish benar-benar normal. Meskipun konsep pembalikan positif dan negatif tampaknya melemahkan interpretasi Wilder, logika masuk akal dan Wilder hampir tidak akan mengabaikan nilai yang lebih menekankan pada aksi harga. Pembalikan positif dan negatif menempatkan aksi harga dari keamanan yang mendasarinya terlebih dahulu dan indikator kedua, begitulah seharusnya. Bearish dan bullish divergences menempatkan indikator first dan price action kedua. Dengan lebih menekankan pada aksi harga, konsep pembalikan positif dan negatif menantang pemikiran kita terhadap osilator momentum. Menggunakan SharpCharts RSI tersedia sebagai indikator untuk SharpCharts. Setelah dipilih, pengguna dapat menempatkan indikator di atas, di bawah atau di belakang plot harga yang mendasarinya. Menempatkan RSI secara langsung di atas plot harga menunjukkan pergerakan relatif terhadap aksi harga dari keamanan yang mendasarinya. Pengguna dapat menerapkan opsi lanjutan untuk memperlancar indikator dengan rata-rata bergerak atau menambahkan garis horizontal untuk menandai tingkat jenuh beli atau jenuh jual. Pemindaian yang disarankan RSI Oversold in Uptrend. Pemindaian ini mengungkapkan saham yang berada dalam uptrend dengan oversold RSI. Pertama, saham harus berada di atas rata-rata pergerakan 200 hari mereka dalam uptrend keseluruhan. Kedua, RSI harus menembus di bawah 30 untuk menjadi oversold. RSI Overbought dalam Downtrend. Pemindaian ini mengungkapkan saham yang berada dalam tren turun dengan RSI overbought menolak. Pertama, saham harus berada di bawah rata-rata pergerakan 200 hari mereka agar berada dalam tren turun secara keseluruhan. Kedua, RSI harus melewati di atas 70 untuk menjadi jenuh beli. Studi lebih lanjut Buku Constance Brown039 membawa RSI ke tingkat yang baru dengan pasar bullish dan rentang pasar bearish, pembalikan positif dan negatif, dan proyeksi berdasarkan RSI. Beberapa metode Andrew Cardwell, mentor RSI-nya, juga dijelaskan dan disempurnakan dalam buku ini. Analisis Teknis untuk Perdagangan Profesional Constance Brown Mempersepsi Keterampilan Trading Anda: Indeks Kekuatan Relatif (RSI) Oleh Jim Wyckoff Dari Kitco News kitco Salah satu indikator teknis yang dihasilkan komputer yang paling populer adalah oscillator Relative Strength Index (RSI). (Osilator, yang didefinisikan dalam istilah pasar, adalah studi teknis yang mencoba mengukur harga pasar saat ini seperti pasar yang jenuh beli atau jenuh jual.) III mendefinisikan dan membahas secara singkat RSI, dan kemudian Ill memberi tahu Anda bagaimana saya menggunakannya dalam analisis pasar saya. Dan keputusan perdagangan. Indeks Kekuatan Relatif (RSI) adalah alat perdagangan J. Welles Wilder, Jr.. Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengukur kekuatan atau kelemahan pasar. RSI yang tinggi, di atas 70, menunjukkan pasar bull overbought atau weakening. Sebaliknya, RSI rendah, di bawah 30, menyiratkan pasar oversold atau pasar bear sekarat. Meskipun Anda dapat menggunakan indikator RSI sebagai indikator overbought dan oversold, namun performa terbaik saat ayunan terjadi antara RSI dan harga pasar. Misalnya, pasar membuat harga tertinggi baru setelah kemunduran pasar bull, namun RSI gagal melampaui level tertinggi sebelumnya. Penggunaan lain dari RSI adalah divergensi. Harga pasar terus bergerak menguat sementara RSI gagal bergerak pada level yang lebih tinggi selama periode waktu yang sama. Divergensi dapat terjadi dalam beberapa interval perdagangan, namun perbedaan yang benar biasanya memerlukan kerangka waktu yang panjang, mungkin sebanyak 20 sampai 60 interval perdagangan. Menjual saat RSI di atas 70 atau membeli saat RSI di bawah 30 bisa menjadi sistem perdagangan yang mahal. Langkah ke level tersebut adalah sinyal bahwa kondisi pasar sudah matang untuk pasar atau bawah. Tapi itu tidak, dengan sendirinya, menunjukkan bagian atas atau bawah. Kegagalan ayunan atau divergensi menyertai sinyal perdagangan terbaik. RSI memamerkan formasi grafik juga. Formasi bar chart umum segera muncul di studi RSI. Mereka adalah garis tren, kepala dan bahu, dan double top dan pantat. Selain itu, penelitian ini dapat menyoroti zona support dan resistance. Bagaimana saya menggunakan RSI Seperti yang baru saja Anda baca di atas, beberapa trader menggunakan osilator ini untuk menghasilkan sinyal jual dan beli di pasar-dan bahkan sebagai sistem perdagangan secara keseluruhan. Namun, saya memperlakukan RSI hanya sebagai salah satu alat perdagangan di kotak peralatan perdagangan saya. Saya menggunakannya dalam situasi tertentu, tapi hanya sebagai alat sekunder. Saya cenderung menggunakan sebagian besar indikator teknis yang dihasilkan komputer sebagai alat sekunder ketika saya menganalisis pasar atau mempertimbangkan sebuah perdagangan. Alat perdagangan utama saya mencakup pola bagan, analisis fundamental dan garis tren. Osilator cenderung tidak bekerja dengan baik di pasar yang berada dalam tren yang kuat. Mereka dapat menunjukkan pasar pada pembacaan overbought atau oversold, sementara pasar terus tren kuat. Contoh lain osilator yang tidak bekerja dengan baik adalah ketika perdagangan pasar ke batas atas area kemacetan pada grafik dan kemudian pecah pada sisi atas area kemacetan. Pada saat itu, kemungkinan bahwa sebuah osilator seperti RSI akan menunjukkan pasar sebagai overbought dan mungkin menghasilkan sinyal jual padahal sebenarnya, pasar baru mulai menunjukkan kekuatan terbalik sebenarnya. Saya melihat osilator ketika pasar berada dalam tren yang layak untuk jangka waktu tertentu, namun bukan tren yang terlalu kuat. Saya cukup bisa mengatakan dengan melihat grafik batang jika pasar diperpanjang (overbought atau oversold), namun akan menggunakan RSI untuk mengkonfirmasi pemikiran saya. Saya juga suka melihat osilator saat pasar berada dalam tren turun jangka panjang. Jika pembacaannya sangat ekstrem-katakanlah pembacaan 10 atau di bawah pada RSI-itu adalah sinyal bagus bahwa pasar jenuh dengan baik dan mungkin karena setidaknya koreksi terbalik. Namun, saya tetap tidak akan menggunakan osilator, dalam situasi ini, untuk memasuki perdagangan jangka panjang dengan futures yang lurus, karena hal itu akan mencoba untuk memilih lebih rendah. Osilator tidak sempurna dan tentu saja bukan Holy Grail yang beberapa pedagang terus cari. Namun, RSI adalah alat yang berguna untuk digunakan dalam kondisi pasar tertentu. Oleh Jim Wyckoff, memberikan kontribusi pada Kitco News jimjimwyckoff
Options-trading-100-shares
P & l-forex-network-london