Sistem perdagangan-minyak mentah

Sistem perdagangan-minyak mentah

Online-trading-using-demat-account
Kombinasi-moving-average
Mini-forex-account-review


Moving-average-gbp-usd Rbi-on-forex-trading-in-india Perhitungan rata-rata bergerak Stock-options-payment Bintang candlesticks-malam-malam Ini-113-manfaat-untuk-karyawan --- opsi saham

Spesifikasi Kontrak Minyak Mentah Kontrak CME Globex: CL CME ClearPort: CL Kliring: CL TAS: CLT TAM: CLS Minyak mentah berjangka terdaftar sembilan tahun ke depan dengan menggunakan jadwal daftar berikut: bulan berturut-turut terdaftar untuk tahun berjalan dan lima tahun ke depan di Selain itu, bulan kontrak bulan Juni dan Desember tercatat di luar tahun keenam. Bulan tambahan akan ditambahkan setiap tahun setelah kontrak Desember berakhir, sehingga tambahan kontrak bulan Juni dan Desember akan ditambahkan sembilan tahun ke depan, dan bulan-bulan berturut-turut di tahun kalender keenam akan terisi. Selain itu, perdagangan dapat dilakukan Pada diferensial rata-rata untuk harga settlement hari sebelumnya untuk periode dua sampai 30 bulan berturut-turut dalam satu transaksi. Strip kalender ini dieksekusi saat jam perdagangan terbuka. Pengakhiran Trading Trading pada bulan pengiriman saat ini akan berhenti pada hari kerja ketiga sebelum tanggal dua puluh lima hari kalender sebelum bulan pengiriman. Jika hari kalender kedua puluh lima bulan ini adalah hari kerja non-bisnis, perdagangan akan berakhir pada hari kerja ketiga sebelum hari kerja terakhir sebelum hari kalender kedua puluh lima. Jika jadwal liburan resmi berubah setelah daftar harga Minyak Mentah berjangka, tanggal kadaluwarsa yang semula tercantum akan tetap berlaku. Jika hari kedaluwarsa yang tercantum pada awalnya dinyatakan sebagai hari libur, masa berlaku akan segera beralih ke hari bisnis. Trade At Marker atau Trade At Settlement Rules Trading pada saat settlement tersedia untuk spot (kecuali pada hari perdagangan terakhir), 2, 3 dan 4 bulan dan tunduk pada peraturan TAS yang ada. Perdagangan di semua produk TAS akan berhenti setiap hari pukul 14.30 Waktu Timur. Produk TAS akan menukarkan Harga Dasar 0 untuk menciptakan perbedaan (plus atau minus 10 kutu) versus penyelesaian pada produk yang mendasarinya pada basis 1 sampai 1. Perdagangan yang dilakukan dengan harga dasar 0 akan sesuai dengan perdagangan TAS tradisional yang akan jelas persis pada harga penyelesaian akhir hari ini. Perdagangan TAM serupa dengan perdagangan Trading at Settlement (TAS) yang ada dimana pihak-pihak akan diizinkan melakukan perdagangan dengan harga diferensial yang merupakan harga yang belum diketahui. Perdagangan TAM akan menggunakan harga marker, sedangkan perdagangan TAS menggunakan harga penyelesaian yang ditentukan oleh Exchange untuk bulan kontrak yang berlaku. Seperti halnya perdagangan TAS, para pihak akan dapat memasukkan pesanan TAM dengan harga TAM atau dengan perbedaan antara satu dan sepuluh kutu yang lebih tinggi atau lebih rendah dari harga TAM. Trading di marker tersedia untuk spot bulan pada hari perdagangan terakhir. Light Sweet Crude Oil (CL) spot, tanggal 2 dan 3 bulan dan bulan dekat bulan kedua, bulan kedua bulan kedepan dan bulan kalender terdekat menyebar. Pengiriman dilakukan secara gratis (on-board / FOB) pada setiap fasilitas pipa atau penyimpanan di Cushing, Oklahoma dengan akses pipa ke Enterprise, Cushing storage atau Enbridge, Cushing storage. Pengiriman harus dilakukan sesuai dengan semua perintah eksekutif Federal yang berlaku dan semua undang-undang dan peraturan Federal, State and local yang berlaku. Pada pilihan pembeli, pengiriman dilakukan dengan metode berikut: (1) dengan transfer interfacility (pumpover) ke dalam fasilitas perpipaan atau penyimpanan yang ditunjuk dengan akses ke penjual yang masuk pipa atau fasilitas penyimpanan (2) secara in-line (atau dalam -system) transfer, atau book-out of title kepada pembeli atau (3) jika penjual setuju untuk melakukan transfer tersebut dan jika fasilitas yang digunakan oleh penjual memungkinkan dilakukannya pemindahan tersebut, tanpa pergerakan produk secara fisik, dengan transfer di dalam tangki Judul untuk pembeli (A) Pengiriman akan berlangsung tidak lebih awal dari hari kalender pertama bulan pengiriman dan paling lambat hari kalender terakhir bulan pengiriman. (B) Merupakan kewajiban shorts untuk memastikan bahwa penerimaan minyak mentahnya, termasuk setiap aliran minyak mentah asing yang spesifik, jika ada, tersedia untuk mulai mengalir rata di Cushing, Oklahoma pada hari pertama bulan pengiriman, sesuai dengan umumnya Praktik penjadwalan pipa yang diterima (C) Transfer judul-Penjual harus memberikan tiket pipa pembeli, sertifikat kuantitatif lainnya dan semua dokumen yang sesuai pada saat menerima pembayaran. Penjual harus memberikan konfirmasi awal tentang transfer judul pada saat pengiriman melalui teleks atau bentuk dokumentasi lainnya yang sesuai. Grade And Quality Silakan lihat bab bab buku 200Komoditas: Minyak Mentah Minyak mentah adalah zat alami yang ditemukan pada formasi batuan tertentu di bumi. Untuk mengekstrak nilai maksimal dari minyak mentah, perlu disuling menjadi produk minyak bumi. Yang paling terkenal adalah bensin, atau bensin. Yang lainnya termasuk bahan bakar gas cair (LPG), nafta, minyak tanah, minyak gas dan bahan bakar minyak. Sumur minyak digunakan untuk melepaskan minyak dari dalam bumi. Beberapa sumur minyak yang paling awal dikembangkan dibor dengan menggunakan tiang bambu. Sumur minyak ini dikembangkan pada tahun 347 M. Dengan tujuan menyediakan bahan bakar yang cukup untuk menciptakan industri garam yang berkembang. Pada 1950-an, minyak mentah menjadi sumber energi global, yang pada akhirnya membunuh industri perburuan ikan paus dengan membuat minyak ikan paus usang. Di industri minyak mentah, ada nama minyak (seperti Brent Light Crude Oil dan Bonny Light) dan ada jenis minyak (seperti ringan, berat, manis dan asam). Minyak ringan memiliki viskositas kepadatan rendah, sedangkan minyak berat memiliki kepadatan lebih tinggi. Minyak manis memiliki sedikit belerang, dan minyak asam memiliki belerang yang berlebihan. Pasar dunia lebih menyukai minyak mentah ringan dan manis, terutama karena memerlukan sedikit penyempurnaan dan waktu produksi sebelum pergi ke pasar. (Cari tahu bagaimana cara tetap berada di atas laporan data yang dapat menyebabkan volatilitas di pasar ini menjadi Detektif Berjangka Minyak dan Gas). Contoh kontrak komoditas berjangka untuk minyak mentah ditunjukkan pada tabel berikut. Spesifikasi Kontrak Minyak Mentah (42.000 galon) Minyak mentah mentah spesifik dengan 0,42 belerang berat atau kurang, tidak kurang dari 37 derajat gravitasi API atau lebih dari 42 derajat gravitasi API. Berikut ini beberapa aliran minyak mentah domestik yang dapat dikirim: West Texas Intermediate, Sweet Sweet Mix, Manis Meksiko Baru, Sweet Texas Utara, Oklahoma Sweet dan Texas Texas Sweet. Crudes asing spesifik tidak kurang dari 34 derajat API atau lebih dari 42 derajat API. Aliran asing berikut dapat dikirim: Inggris Brent, dimana penjual akan menerima diskon 30 sen per barel di bawah harga penyelesaian akhir Oseberg Blend Norwegia disampaikan dengan potongan harga 55 centsperbarrel Bonny Light Nigeria, Qua Iboe, dan Cusiana Kolombia dikirim pada Premi 15 sen. NYMEX Open Outcry: Senin-Jumat 09:00 - 14:00 EST eCBOT Elektronik: Minggu-Jumat 6:00-5:15 pm Perdagangan Hari Perdagangan Terakhir CST berakhir pada penutupan bisnis pada hari kerja ketiga sebelum hari kalender ke-25 bulan sebelumnya. Bulan pengiriman Jika hari kalender ke 25 bulan adalah hari kerja non-bisnis, perdagangan akan berhenti pada hari kerja ketiga sebelum hari kerja sebelum hari kalender ke-25. Hari Pengiriman Terakhir Semua pengiriman merata sepanjang bulan dan harus dimulai pada atau setelah hari kalender pertama dan selesai pada hari kalender terakhir bulan pengiriman. Dolar dan sen per barel. NYMEX: 1 sen per barel (10.00 per kontrak) Batas Harga Harian (Tidak berlaku di pasar elektronik) 13 10 per barel (10.000 per kontrak) untuk semua bulan. Jika ada kontrak yang diperdagangkan, tawaran atau ditawarkan pada batas waktu lima menit, perdagangan dihentikan selama lima menit.13 Saat perdagangan berlanjut, batasnya akan diperluas sebesar 10 per barel ke kedua arah. Jika penghentian lain dipicu, pasar akan terus diperluas dengan 10 per barel di kedua arah setelah setiap transaksi perdagangan lima menit berturut-turut.13 Tidak akan ada batas fluktuasi harga maksimum selama satu sesi perdagangan. 13 Memahami Kontrak Minyak Mentah Seperti setiap komoditi. Minyak mentah memiliki simbol ticker sendiri, nilai kontrak dan persyaratan margin. Untuk berhasil menukar komoditas, Anda harus menyadari komponen kunci ini dan mengerti bagaimana menggunakannya untuk menghitung potensi keuntungan dan kerugian Anda. Misalnya, jika Anda memilih untuk membeli atau menjual kontrak berjangka minyak mentah, Anda akan melihat pegangan pita ticker yang terlihat seperti ini: Ini seperti mengatakan Crude Oil (CL) 2008 (8) May (K) di 105.52barrel ( 105.52). Seorang pedagang membeli atau menjual kontrak minyak mentah sesuai dengan jenis kutipan ini. Bergantung pada harga yang dikutip, nilai kontrak komoditas didasarkan pada harga pasar saat ini yang dikalikan dengan nilai aktual kontrak itu sendiri. Dalam hal ini, kontrak minyak mentah sama dengan 1.000 barel yang dikalikan dengan harga hipotetis kami 105,52, seperti pada: 105,52 x 1.000 barel 105,520 Komoditas diperdagangkan berdasarkan margin. Dan margin berubah berdasarkan volatilitas pasar dan nilai nominal kontrak saat ini. Untuk memperdagangkan kontrak minyak mentah di New York Mercantile Exchange (NYMEX), seorang pedagang mungkin diminta untuk mempertahankan marjin sebesar 8.775, yang kira-kira 8 dari nilai nominalnya. Jumlah margin akan berubah dalam kondisi pasar yang berbeda, namun jumlah leverage yang disediakan oleh pasar berjangka membuatnya menarik bagi investor yang ingin mendapatkan ekspos terhadap harga minyak. Menghitung Perubahan Harga Karena kontrak komoditas disesuaikan, setiap pergerakan harga memiliki nilai tersendiri. Dalam kontrak minyak mentah, satu persen bergerak sama dengan 10. Saat menentukan angka keuntungan dan kerugian minyak mentah NYMEX, Anda menghitung selisih antara harga kontrak dan harga keluar, lalu mengalikan hasilnya dengan 10. Sebagai contoh, Jika harga bergerak dari 105,52 menjadi 110,83, Anda mengalikan perbedaannya, yaitu 5,31, pada 10 untuk menghasilkan perubahan nilai kontrak sebesar 5.310. Harga Kontrak Minyak Mentah (1 sen bergerak 10) 531 sen atau 5.310 Crude Oil Exchanges Kontrak berjangka untuk minyak mentah diperdagangkan di New York Mercantile Exchange (NYMEX), Intercontinental Exchange (ICE), Dubai Mercantile Exchange (DME), Multi Commodity Exchange (MCX), Bursa Komoditi dan Derivatif Nasional Indias (NCDEX) dan Tokyo Commodity Exchange (TOCOM). Fakta Tentang Produksi Satu barel minyak mentah setara dengan 42 galon. Setelah laras minyak disuling, ia menghasilkan sekitar 20 galon bensin motor dan tujuh galon diesel. Dengan tambahan 17 galon produk sampingan minyak bumi, seperti propana, amonia dan bahan plastik, proses pemurnian total memiliki keuntungan bersih dua galon - 42 galon masuk 44 galon keluar. Seperti disebutkan, jenis minyak mentah yang ringan dan asam manis. Minyak mentah yang lebih ringan dan lebih lembut lebih banyak diminati secara global, namun semakin sulit diakses. Hal ini menyebabkan banyak investor di Wall Street mempertanyakan berapa banyak minyak sebenarnya dipompa dari cadangan versus berapa banyak minyak yang digunakan. Munculnya ekonomi di China dan telah menambah perdebatan sengit ini. Pada tahun 2004, konsumsi minyak tahunan di seluruh dunia mencapai 30 miliar barel. Ini tidak akan kontroversial, kecuali bahwa penemuan baru pada saat bersamaan telah turun menjadi delapan miliar barel. Pada tahun 2005, permintaan minyak di seluruh dunia telah mencapai 31 miliar barel, sehingga persediaan darurat di seluruh dunia hampir habis selama 37 hari. Sedangkan Arab Saudi. Rusia. Dan merupakan negara penghasil minyak utama di dunia, mereka memiliki lebih banyak kesulitan untuk memenuhi permintaan. Saat ini, 62 minyak yang dapat diakses di dunia dapat ditemukan di Timur Tengah, berpusat di lima negara: Arab Saudi. Uni Emirat Arab. Qatar. Irak dan Fakta bahwa perang teror yang berlarut-larut telah menghentikan produksi hingga sebagian kecil dari apa yang dulu penting adalah penting untuk dipertimbangkan. Juga mengerti bahwa Qatar memiliki ladang gas alam dengan Iran. Dianggap oleh A.S. sebagai bagian dari poros kejahatan, jadi dua dari lima negara tidak menghasilkan kapasitas penuh. (Bila harga minyak naik, jangan khawatir tentang berapa banyak gas yang akan dibebani biaya bahkan dengan membuat permainan di dolar Kanada. Cari tahu bagaimana dengan Komoditas Komoditas Canadas: Minyak dan Loonie.) Faktor-faktor yang Mempengaruhi Harga Minyak Mentah Harga dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut: Selama 50 tahun terakhir, harga minyak mentah telah didenominasi dalam dolar AS. Dengan fluktuasi nilai dolar A.S. dan keunggulan bahwa mata uang baru seperti euro menguat, OPEC mempertimbangkan untuk mengalihkan minyak mentah dari sistem kutipan dolar A.S. ke euro atau sekumpulan beberapa mata uang. Hal ini bisa berdampak buruk pada harga minyak dalam jangka pendek. Pada tahun 1956, ahli geofisika M. King Hubbert membuat prediksi yang mengerikan bahwa minyak akan mencapai tingkat produksi puncak, meratakan, dan akhirnya menurun - mengikuti pola distribusi kurva bel. Akhirnya, dunia akan menghabiskan semua minyak yang tersedia. Puncaknya, seperti yang dihitung oleh Hubbert, diduga telah dipukul pada tahun 1970. Sejak saat itu, prediksi minyak puncak telah disesuaikan untuk memperhitungkan penggunaan saat ini dibandingkan dengan apa yang dipompa dari tanah. (Untuk informasi lebih lanjut tentang fenomena ini, lihat Peak Oil: Apa yang Harus Dilakukan Saat Sumur Jalankan Kering.) Metode alternatif pengembangan minyak semakin menonjol. Minyak serpih dan pasir tar menjadi sumber penghasil minyak yang layak. Karena harga teknologi mulai berkurang, sumber-sumber ini menjadi lebih mudah diakses oleh penyuling. Metode untuk mengubah metana dan batubara menjadi pengganti minyak, yang pertama kali ditemukan pada tahun 1930an dan selama Perang Dunia II, sedang dieksplorasi lagi. Semua alternatif ini memiliki peluang untuk mengacaukan harga minyak mentah. Pemanasan global dianggap sebagai konsekuensi yang tidak diinginkan dari penggunaan produk berbasis minyak bumi. Hal ini telah menyebabkan pergerakan agresif untuk mengembangkan sumber energi hijau seperti mobil listrik, sel bahan bakar, etanol, gas alam cair dan lainnya, dengan harapan dapat berpotensi mengurangi ketergantungan dunia pada minyak mentah. Karena teknologi ini menjadi lebih umum di pasaran, mereka memiliki kemampuan untuk menggantikan minyak mentah. 13 Kesimpulan Minyak mentah adalah komoditas yang diwariskan abad ke 21 dari abad ke-19, dengan segala manfaat dan kekurangannya. Dari semua komoditas yang diperdagangkan, ia memiliki dampak luas. Bagaimana dunia berinteraksi dengan industri minyak mentah di tahun-tahun mendatang akan memiliki dampak luas terhadap lingkungan, ekonomi global dan kehidupan kita sehari-hari. Komoditi: Sapi Pengumpan Sistem Perdagangan Emisi UE (EU ETS) Sistem perdagangan emisi UE (EU ETS) merupakan landasan kebijakan UE untuk memerangi perubahan iklim dan alat utamanya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dengan biaya yang efektif. Ini adalah pasar karbon utama pertama di dunia dan tetap menjadi pasar terbesar. Beroperasi di 31 negara (semua 28 negara Uni Eropa ditambah Islandia, Liechtenstein dan Norwegia) membatasi emisi dari lebih dari 11.000 instalasi penggunaan energi berat (pembangkit listrik pabrik industri) dan perusahaan penerbangan yang beroperasi di antara negara-negara ini mencakup sekitar 45 dari emisi gas rumah kaca Uni Eropa. Sistem cap dan trade EU ETS bekerja berdasarkan prinsip cap dan trade. Sebuah tutup diatur pada jumlah total gas rumah kaca tertentu yang dapat dipancarkan oleh instalasi yang ditutupi oleh sistem. Topi berkurang dari waktu ke waktu sehingga total emisi turun. Di dalam topi itu, perusahaan menerima atau membeli tunjangan emisi yang bisa mereka tukar satu sama lain sesuai kebutuhan. Mereka juga dapat membeli sejumlah kecil kredit internasional dari proyek hemat emisi di seluruh dunia. Batas jumlah tunjangan yang tersedia memastikan bahwa mereka memiliki nilai. Setelah setiap tahun perusahaan harus menyerahkan cukup tunjangan untuk menutupi semua emisinya, jika tidak, denda berat dikenakan. Jika sebuah perusahaan mengurangi emisinya, perusahaan dapat menyimpan tunjangan cadangan untuk memenuhi kebutuhan masa depan atau menjualnya ke perusahaan lain yang kekurangan tunjangan. Perdagangan membawa fleksibilitas yang memastikan emisi dipotong di tempat yang harganya paling sedikit untuk melakukannya. Harga karbon yang kuat juga mendorong investasi dalam teknologi bersih dan rendah karbon. Fitur utama dari fase 3 (2013-2020) EU ETS sekarang berada pada tahap ketiga yang berbeda secara signifikan dari fase 1 dan 2. Perubahan utamanya adalah: Satu, sebagian Uni Eropa mengenai emisi berlaku di tempat sistem tutup nasional sebelumnya Lelang adalah metode default untuk mengalokasikan tunjangan (bukan alokasi gratis), dan aturan alokasi yang disesuaikan berlaku untuk uang saku yang masih diberikan Secara gratis Sektor dan gas lainnya mencakup 300 juta tunjangan yang disisihkan di New Entrants Reserve untuk mendanai penyebaran teknologi energi terbarukan yang inovatif dan penangkapan dan penyimpanan karbon melalui program NER 300 Sektor dan gas yang tercakup Sistem ini mencakup sektor dan gas berikut dengan Fokus pada emisi yang dapat diukur, dilaporkan dan diverifikasi dengan tingkat akurasi yang tinggi: karbon dioksida (CO 2) dari sektor industri energi intensif dan pembangkit energi panas termasuk kilang minyak, pekerjaan baja dan produksi besi, aluminium, logam, semen , Kapur, kaca, keramik, pulp, kertas, kardus, asam dan bahan kimia organik massal penerbangan komersial nitrous oxide (N 2 O) dari produksi Asam nitrat, adipat dan glikoksilat dan perfluorokarbon glioksin (PFC) dari produksi aluminium Partisipasi di ETS UE adalah wajib bagi perusahaan di sektor ini. Tetapi di beberapa sektor hanya tanaman di atas ukuran tertentu yang termasuk instalasi kecil tertentu dapat dikecualikan jika pemerintah menerapkan langkah fiskal atau tindakan lain yang akan mengurangi emisi mereka dengan jumlah yang setara di sektor penerbangan, sampai 2016 ETS UE hanya berlaku untuk penerbangan Antara bandara yang berada di European Economic Area (EEA). Menyampaikan pengurangan emisi ETS Uni Eropa telah membuktikan bahwa menempatkan harga pada karbon dan perdagangan di dalamnya dapat berjalan dengan baik. Emisi dari instalasi dalam skema tersebut jatuh seperti yang diperkirakan sekitar 5 dibandingkan dengan awal tahap 3 (2013) (lihat angka 2015). Pada tahun 2020. Emisi dari sektor yang dicakup oleh sistem akan menjadi 21 lebih rendah dari tahun 2005. Mengembangkan pasar karbon Didirikan pada tahun 2005, EU ETS adalah sistem perdagangan emisi internasional pertama dan terbesar di dunia, terhitung selama tiga perempat perdagangan karbon internasional. EU ETS juga mengilhami pengembangan perdagangan emisi di negara dan wilayah lain. Uni Eropa bertujuan untuk menghubungkan ETS UE dengan sistem lain yang kompatibel. Peraturan EU ETS Utama Laporan pasar karbon Revisi EU ETS untuk tahap 3 Pelaksanaan Legislatif Sejarah Petunjuk 200387EC Bekerja sebelum proposal Komisi Proposal Komisi Oktober 2001 Reaksi komisi terhadap pembacaan proposal di Dewan dan Parlemen (termasuk dewan umum) Terbuka Semua pertanyaan Pertanyaan dan Jawaban mengenai Sistem Perdagangan Emisi UE yang direvisi (Desember 2008) Apa tujuan dari perdagangan emisi Tujuan Sistem Perdagangan Emisi UE (EU ETS) adalah untuk membantu Negara-negara Anggota UE mencapai komitmen mereka untuk membatasi atau mengurangi gas rumah kaca Emisi dengan biaya yang efektif. Membiarkan perusahaan yang berpartisipasi untuk membeli atau menjual tunjangan emisi berarti pemotongan emisi dapat dicapai setidaknya biaya. EU ETS adalah landasan strategi EU untuk memerangi perubahan iklim. Ini adalah sistem perdagangan internasional pertama untuk emisi CO 2 di dunia dan telah beroperasi sejak tahun 2005. Pada tanggal 1 Januari 2008, peraturan tersebut tidak hanya berlaku untuk 27 Negara Anggota UE, namun juga kepada tiga anggota dari European Economic Area Norwegia, Islandia dan Liechtenstein. Saat ini mencakup lebih dari 10.000 instalasi di sektor energi dan industri yang secara kolektif bertanggung jawab atas hampir separuh emisi UE dari CO2 dan 40 dari total emisi gas rumah kaca. Sebuah amandemen terhadap EU ETS Directive yang disepakati pada bulan Juli 2008 akan membawa sektor penerbangan masuk ke sistem dari 2012. Bagaimana cara kerja perdagangan emisi EU ETS adalah sistem perdagangan dan topi, artinya menaikkan tingkat emisi keseluruhan yang diperbolehkan namun , Dalam batas itu, memungkinkan peserta dalam sistem untuk membeli dan menjual tunjangan sesuai kebutuhan. Tunjangan ini adalah mata uang perdagangan umum di jantung sistem. Satu tunjangan memberi pemegang hak untuk memancarkan satu ton CO2 atau setara dengan gas rumah kaca lain. Batas jumlah tunjangan menciptakan kelangkaan di pasar. Pada periode perdagangan pertama dan kedua di bawah skema tersebut, Negara-negara Anggota harus menyusun rencana alokasi nasional (RAN) yang menentukan tingkat emisi ETS mereka total dan berapa banyak tunjangan emisi yang dipasang setiap instalasi di negara mereka. Pada akhir setiap tahun instalasi harus menyerahkan tunjangan setara dengan emisi mereka. Perusahaan yang mempertahankan emisinya di bawah tingkat tunjangan mereka dapat menjual kelebihan kelebihan mereka. Mereka yang menghadapi kesulitan dalam menjaga emisi mereka sesuai dengan tunjangan mereka memiliki pilihan antara mengambil tindakan untuk mengurangi emisi mereka sendiri seperti berinvestasi pada teknologi yang lebih efisien atau menggunakan sumber energi intensif karbon atau membeli tunjangan tambahan yang mereka butuhkan di pasar, atau Kombinasi keduanya. Pilihan seperti itu kemungkinan akan ditentukan oleh biaya relatif. Dengan cara ini, emisi dikurangi dimanapun biaya yang paling efektif untuk melakukannya. Sudah berapa lama ETS Uni Eropa beroperasi ETS Uni Eropa diluncurkan pada tanggal 1 Januari 2005. Periode perdagangan pertama berlangsung selama tiga tahun sampai akhir tahun 2007 dan merupakan pembelajaran dengan melakukan fase untuk mempersiapkan periode perdagangan kedua yang penting. Periode perdagangan kedua dimulai pada 1 Januari 2008 dan berlangsung selama lima tahun sampai akhir 2012. Pentingnya periode perdagangan kedua berasal dari kenyataan bahwa bersamaan dengan periode komitmen pertama Protokol Kyoto, di mana Uni Eropa dan negara-negara lain Negara industri harus memenuhi target mereka untuk membatasi atau mengurangi emisi gas rumah kaca. Untuk periode perdagangan kedua, emisi ETS UE telah dibatasi sekitar 6,5 di bawah tingkat 2005 untuk membantu memastikan bahwa UE secara keseluruhan, dan Negara-negara Anggota secara individu, menyampaikan komitmen Kyoto mereka. Apa pelajaran utama yang dipetik dari pengalaman sejauh ini ETS Uni Eropa telah menetapkan harga karbon dan membuktikan bahwa perdagangan emisi gas rumah kaca bekerja. Periode perdagangan pertama berhasil membangun perdagangan bebas tunjangan emisi di seluruh UE, menerapkan infrastruktur yang diperlukan dan mengembangkan pasar karbon dinamis. Manfaat lingkungan dari tahap pertama mungkin terbatas karena alokasi tunjangan yang berlebihan di beberapa Negara Anggota dan beberapa sektor, terutama karena ketergantungan pada proyeksi emisi sebelum data emisi terverifikasi tersedia di bawah ETS UE. Ketika publikasi data emisi terverifikasi untuk tahun 2005 menyoroti alokasi berlebihan ini, pasar bereaksi seperti yang diharapkan dengan menurunkan harga pasar tunjangan. Ketersediaan data emisi yang diverifikasi telah memungkinkan Komisi untuk memastikan bahwa pembatasan alokasi nasional di bawah tahap kedua ditetapkan pada tingkat yang menghasilkan pengurangan emisi secara nyata. Selain menggarisbawahi kebutuhan akan data yang terverifikasi, pengalaman sejauh ini telah menunjukkan bahwa harmonisasi yang lebih besar dalam EU ETS sangat penting untuk memastikan bahwa UE mencapai tujuan pengurangan emisi setidaknya biaya dan dengan distorsi kompetitif minimal. Kebutuhan akan harmonisasi lebih jelas sehubungan dengan bagaimana tutup pada tunjangan emisi secara keseluruhan ditetapkan. Dua periode perdagangan pertama juga menunjukkan bahwa metode nasional yang sangat berbeda untuk mengalokasikan tunjangan untuk instalasi mengancam persaingan yang sehat di pasar internal. Selanjutnya, harmonisasi, klarifikasi dan penyempurnaan yang lebih besar diperlukan sehubungan dengan ruang lingkup sistem, akses terhadap kredit dari proyek pengurangan emisi di luar UE, kondisi untuk menghubungkan ETS UE ke sistem perdagangan emisi di tempat lain dan pemantauan, verifikasi dan persyaratan pelaporan. Apa perubahan utama pada EU ETS dan kapan akan berlaku Perubahan disetujui akan berlaku pada periode perdagangan ketiga, yaitu Januari 2013. Sementara persiapan akan segera dimulai, peraturan yang berlaku tidak akan berubah sampai Januari 2013 Untuk memastikan stabilitas peraturan dipertahankan. ETS Uni Eropa pada periode ketiga akan menjadi sistem yang lebih efisien, lebih harmonis dan adil. Peningkatan efisiensi dicapai dengan jangka waktu perdagangan yang lebih lama (8 tahun, bukan 5 tahun), penurunan emisi yang kuat dan tahunan (21 penurunan pada tahun 2020 dibandingkan tahun 2005) dan peningkatan yang substansial dalam jumlah pelelangan (dari kurang dari 4 Pada fase 2 sampai lebih dari setengah pada fase 3). Harmonisasi yang lebih banyak telah disepakati di banyak bidang, termasuk sehubungan dengan penetapan batas (tutupan EU-lebar daripada topi nasional pada fase 1 dan 2) dan peraturan untuk alokasi bebas transisi. Keadilan sistem telah meningkat secara substansial oleh langkah menuju peraturan alokasi bebas Uni Eropa untuk instalasi industri dan dengan diperkenalkannya mekanisme redistribusi yang memberi hak kepada negara-negara anggota baru untuk melelang lebih banyak tunjangan. Bagaimana teks terakhir dibandingkan dengan proposal Komisi awal Target iklim dan energi yang disepakati oleh Dewan Eropa Musim Semi 2007 telah dipelihara dan keseluruhan arsitektur proposal Komisi mengenai ETS UE tetap utuh. Artinya, akan ada satu tutup Uni Eropa untuk jumlah tunjangan emisi dan tutup ini akan turun setiap tahunnya sepanjang garis tren linier, yang akan berlanjut melampaui akhir periode perdagangan ketiga (2013-2020). Perbedaan utama dibandingkan dengan proposal tersebut adalah bahwa pelelangan tunjangan akan bertahap secara lebih lambat. Apa saja perubahan utama dibandingkan dengan proposal Komisi Singkatnya, perubahan utama yang telah diajukan terhadap proposal tersebut adalah sebagai berikut: Negara-negara Anggota tertentu diijinkan pengurangan sementara dan sementara dari peraturan tersebut sehingga tidak ada tunjangan yang dialokasikan secara gratis. Ke generator listrik sampai 2013. Pilihan untuk mengurangi tersedia bagi Negara-negara Anggota yang memenuhi persyaratan tertentu yang berkaitan dengan interkonektivitas jaringan listrik mereka, pangsa satu bahan bakar fosil dalam produksi listrik, dan GDPcapita sehubungan dengan rata-rata EU-27. Selain itu, jumlah tunjangan gratis yang dapat dialokasikan oleh Negara Anggota ke pembangkit listrik terbatas pada 70 emisi karbon dioksida dari pabrik yang relevan pada tahap 1 dan menurun pada tahun-tahun berikutnya. Selanjutnya alokasi gratis di tahap 3 hanya bisa diberikan kepada pembangkit listrik yang sedang beroperasi atau dalam pembangunan paling lambat akhir 2008. Lihat balas pertanyaan 15 di bawah ini. Akan ada rincian lebih lanjut dalam Petunjuk mengenai kriteria yang akan digunakan untuk menentukan sektor atau sub-sektor yang dianggap terkena risiko kebocoran karbon yang signifikan. Dan tanggal publikasi awal daftar Komisi sektor tersebut (31 Desember 2009). Selain itu, untuk meninjau kapan tercapai kesepakatan internasional yang memuaskan, instalasi di semua industri yang terbuka akan menerima 100 tunjangan gratis sejauh mereka menggunakan teknologi yang paling efisien. Alokasi bebas untuk industri terbatas pada pangsa emisi industri ini dalam total emisi pada tahun 2005 sampai 2007. Jumlah total tunjangan yang dialokasikan secara gratis untuk instalasi di sektor industri akan menurun setiap tahunnya seiring dengan turunnya tutup emisi. Negara-negara Anggota juga dapat mengkompensasi instalasi tertentu untuk biaya CO2 yang diteruskan dengan harga listrik jika biaya CO2 dapat mengungkapkan risiko kebocoran karbon tersebut. Komisi telah melakukan modifikasi pedoman Komunitas bantuan negara untuk perlindungan lingkungan dalam hal ini. Lihat balasan ke pertanyaan 15 di bawah ini. Tingkat pelelangan tunjangan untuk industri yang tidak terkena dampak akan meningkat secara linier seperti yang diusulkan oleh Komisi, namun daripada mencapai 100 pada tahun 2020, akan mencapai 70, dengan tujuan mencapai 100 pada tahun 2027. Seperti yang diramalkan dalam proposal Komisi , 10 dari tunjangan pelelangan akan didistribusikan ulang dari Negara-negara Anggota dengan pendapatan per kapita yang tinggi kepada mereka yang memiliki pendapatan per kapita rendah untuk memperkuat kemampuan keuangan yang terakhir untuk berinvestasi dalam teknologi ramah iklim. Ketentuan telah ditambahkan untuk mekanisme redistributif lain dari 2 tunjangan lelang untuk memperhitungkan Negara-negara Anggota yang pada tahun 2005 telah mencapai pengurangan paling sedikit 20 emisi gas rumah kaca dibandingkan dengan tahun referensi yang ditetapkan oleh Protokol Kyoto. Bagian dari pendapatan lelang yang direkomendasikan oleh Negara-negara Anggota untuk bertarung dan beradaptasi terhadap perubahan iklim terutama di dalam UE, tetapi juga di negara-negara berkembang, meningkat dari 20 menjadi 50. Teks tersebut memberikan sebuah top-up ke tingkat yang diizinkan yang diusulkan Penggunaan kredit JICDM dalam 20 skenario untuk operator yang ada yang menerima anggaran terendah untuk mengimpor dan menggunakan kredit tersebut sehubungan dengan alokasi dan akses terhadap kredit pada periode 2008-2012. Sektor baru, pendatang baru pada periode 2013-2020 dan 2008-2012 juga akan bisa menggunakan kredit. Jumlah total kredit yang mungkin digunakan akan, bagaimanapun, tidak melebihi 50 dari pengurangan antara tahun 2008 dan 2020. Berdasarkan pengurangan emisi yang lebih ketat dalam konteks kesepakatan internasional yang memuaskan, Komisi dapat mengizinkan akses tambahan ke CER dan ERU untuk Operator dalam skema Komunitas. Lihat balasan ke pertanyaan 20 di bawah ini. Hasil pelelangan 300 juta tunjangan dari cadangan pendatang baru akan digunakan untuk mendukung hingga 12 proyek dan proyek demonstrasi penangkapan dan penyimpanan karbon yang menunjukkan teknologi energi terbarukan yang inovatif. Sejumlah kondisi melekat pada mekanisme pembiayaan ini. Lihat balasan ke pertanyaan 30 di bawah ini. Kemungkinan untuk memilih keluar instalasi pembakaran kecil asalkan mereka tunduk pada langkah-langkah ekuivalen telah diperluas untuk mencakup semua instalasi kecil terlepas dari aktivitasnya, ambang emisi telah meningkat dari 10.000 menjadi 25.000 ton CO2 per tahun, dan ambang kapasitas yang Instalasi pembakaran harus dipenuhi selain telah dinaikkan dari 25MW menjadi 35MW. Dengan peningkatan ambang batas ini, porsi emisi tertutup yang berpotensi dikeluarkan dari sistem perdagangan emisi menjadi signifikan, dan akibatnya ketentuan telah ditambahkan untuk memungkinkan pengurangan yang sesuai dari tutup Uni Eropa mengenai tunjangan. Akankah masih ada rencana alokasi nasional (NAP) No. Dalam NAP mereka untuk periode perdagangan pertama (2005-2007) dan kedua (2008-2012), Negara-negara Anggota menetapkan jumlah total tunjangan yang harus dikeluarkan dan bagaimana hal tersebut Akan dialokasikan untuk instalasi yang bersangkutan. Pendekatan ini telah menghasilkan perbedaan yang signifikan dalam aturan alokasi, menciptakan insentif bagi setiap Negara Anggota untuk mendukung industri mereka sendiri, dan telah menyebabkan kompleksitas yang tinggi. Dari periode perdagangan ketiga, akan ada satu tutup dan tunjangan EU-wide yang dialokasikan berdasarkan peraturan yang harmonis. Oleh karena itu, rencana alokasi nasional tidak diperlukan lagi. Bagaimana cap emisi pada tahap 3 ditentukan Aturan untuk menghitung tutup Uni Eropa adalah sebagai berikut: Dari tahun 2013, jumlah total tunjangan akan menurun setiap tahun secara linier. Titik awal dari baris ini adalah jumlah total tunjangan rata-rata (batas 2 fasa) yang akan dikeluarkan oleh Negara-negara Anggota untuk periode 2008-12, disesuaikan untuk mencerminkan cakupan sistem yang diperluas dari tahun 2013 dan juga instalasi kecil mana pun Negara telah memilih untuk dikecualikan. Faktor linier dimana jumlah tahunan akan menurun adalah 1,74 dalam kaitannya dengan tutupan fasa 2. Titik awal untuk menentukan faktor linier 1,74 adalah pengurangan 20 keseluruhan gas rumah kaca dibandingkan tahun 1990, yang setara dengan penurunan 14 dibandingkan tahun 2005. Namun, pengurangan yang lebih besar diperlukan dari ETS UE karena lebih murah untuk mengurangi Emisi di sektor ETS. Pembagian yang meminimalkan pengurangan biaya keseluruhan adalah: pengurangan 21 emisi sektor ETS UE dibandingkan tahun 2005 pada tahun 2020 merupakan pengurangan sekitar 10 dibandingkan tahun 2005 untuk sektor-sektor yang tidak tercakup dalam EU ETS. Penurunan 2120 pada 2020 menghasilkan cap ETS pada tahun 2020 dari jumlah maksimum 1720 juta tunjangan dan menyiratkan cap tahap 3 rata-rata (2013 sampai 2020) dari sekitar 1846 juta tunjangan dan pengurangan 11 dibandingkan dengan cap tahap 2. Semua angka mutlak ditunjukkan sesuai dengan cakupan pada awal periode perdagangan kedua dan oleh karena itu jangan memperhitungkan penerbangan, yang akan ditambahkan pada tahun 2012, dan sektor lain yang akan ditambahkan pada tahap 3. Angka terakhir untuk kenaikan emisi tahunan Pada tahap 3 akan ditentukan dan diterbitkan oleh Komisi pada tanggal 30 September 2010. Bagaimana cap emisi di luar fase 3 ditentukan Faktor linier 1,74 yang digunakan untuk menentukan tutupan tahap 3 akan terus berlanjut melampaui akhir periode perdagangan di 2020 dan akan menentukan tutup untuk periode perdagangan keempat (2021 sampai 2028) dan seterusnya. Hal ini dapat direvisi paling lambat 2025. Sebenarnya, pengurangan emisi yang signifikan sebesar 60-80 dibandingkan tahun 1990 akan diperlukan pada tahun 2050 untuk mencapai tujuan strategis untuk membatasi kenaikan suhu rata-rata global hingga tidak lebih dari 2C di atas tingkat pra-industri. Tutupan tunjangan emisi EU-lebar akan ditentukan untuk setiap tahun. Apakah ini mengurangi fleksibilitas untuk instalasi yang bersangkutan Tidak, fleksibilitas untuk instalasi tidak akan berkurang sama sekali. Setiap tahun, tunjangan yang dilelang dan didistribusikan harus dikeluarkan oleh pihak yang berwenang pada tanggal 28 Februari. Tanggal terakhir bagi operator untuk menyerahkan tunjangan adalah 30 April tahun setelah tahun di mana emisi terjadi. Jadi operator menerima tunjangan untuk tahun berjalan sebelum mereka harus menyerahkan tunjangan untuk menutupi emisi mereka untuk tahun sebelumnya. Tunjangan tetap berlaku selama periode perdagangan dan tunjangan surplus sekarang dapat digunakan untuk digunakan pada periode perdagangan berikutnya. Dalam hal ini, tidak ada yang akan berubah. Sistem ini akan tetap berbasis pada periode perdagangan, namun periode perdagangan ketiga akan bertahan delapan tahun, dari tahun 2013 sampai 2020, berlawanan dengan lima tahun untuk tahap kedua dari tahun 2008 sampai 2012. Untuk periode perdagangan kedua, Negara-negara Anggota pada umumnya memutuskan untuk mengalokasikan yang sama Jumlah total tunjangan untuk setiap tahun. Penurunan linier setiap tahun dari tahun 2013 akan sesuai dengan tren emisi yang diharapkan selama periode tersebut. Berapakah angka cap ETS tahunan tentatif untuk periode 2013 sampai 2020 Angka kenaikan tahunan tentatif adalah sebagai berikut: Angka-angka ini didasarkan pada cakupan ETS sebagaimana berlaku pada tahap 2 (2008 sampai 2012), dan keputusan Komisi mengenai Rencana alokasi nasional untuk tahap 2, sebesar 2083 juta ton. Angka-angka ini akan disesuaikan karena beberapa alasan. Pertama, penyesuaian akan dilakukan untuk mempertimbangkan perluasan cakupan pada fase 2, dengan syarat Negara-negara Anggota menyetujui dan memverifikasi emisi yang diperoleh dari perpanjangan ini. Kedua, penyesuaian akan dilakukan sehubungan dengan perluasan lebih lanjut lingkup ETS pada periode perdagangan ketiga. Ketiga, setiap penyisihan instalasi kecil akan menghasilkan pengurangan tutup yang sesuai. Keempat, angka tersebut tidak memperhitungkan masuknya penerbangan, atau emisi dari Norwegia, Islandia dan Liechtenstein. Akankah tunjangan masih dialokasikan secara gratis Ya. Instalasi industri akan menerima alokasi bebas transisi. Dan di Negara-negara Anggota yang memenuhi syarat untuk penghindaran opsional, pembangkit listrik dapat, jika Negara Anggota memutuskan demikian, juga menerima tunjangan gratis. Diperkirakan setidaknya setengah dari tunjangan yang tersedia pada 2013 akan dilelang. Meskipun sebagian besar tunjangan telah dialokasikan secara cuma-cuma untuk instalasi pada periode perdagangan pertama dan kedua, Komisi mengusulkan agar pelelangan tunjangan harus menjadi asas dasar untuk alokasi. Hal ini karena pelelangan terbaik memastikan efisiensi, transparansi dan kesederhanaan sistem dan menciptakan insentif terbesar untuk investasi dalam ekonomi rendah karbon. Ini paling sesuai dengan prinsip polluter pays dan menghindari memberi keuntungan windfall ke sektor-sektor tertentu yang telah melewati biaya nosional dari tunjangan kepada pelanggan mereka meskipun menerima secara gratis. Bagaimana tunjangan diberikan secara gratis Pada tanggal 31 Desember 2010, Komisi akan mengadopsi peraturan EU-wide, yang akan dikembangkan berdasarkan prosedur komite (Comitology). Aturan-aturan ini akan menyelaraskan sepenuhnya alokasi dan dengan demikian semua perusahaan di seluruh UE dengan kegiatan yang sama atau serupa akan tunduk pada peraturan yang sama. Aturan tersebut akan memastikan sejauh mungkin bahwa alokasi tersebut mempromosikan teknologi hemat karbon. Aturan yang diadopsi menetapkan bahwa sejauh memungkinkan, alokasi didasarkan pada apa yang disebut tolok ukur, mis. Sejumlah tunjangan per jumlah output historis. Aturan seperti itu memberi penghargaan kepada operator yang telah melakukan tindakan awal untuk mengurangi gas rumah kaca, lebih baik mencerminkan prinsip pencemar membayar dan memberi insentif lebih kuat untuk mengurangi emisi, karena alokasi tidak lagi bergantung pada emisi historis. Semua alokasi harus ditentukan sebelum dimulainya periode perdagangan ketiga dan tidak ada penyesuaian ex-post yang diizinkan. Instalasi mana yang akan menerima alokasi gratis dan tidak akan Bagaimana dampak negatif terhadap daya saing dihindari Dengan mempertimbangkan kemampuan mereka untuk meneruskan kenaikan biaya tunjangan emisi, pelelangan penuh adalah peraturan mulai 2013 dan seterusnya untuk pembangkit listrik. Namun, Negara-negara Anggota yang memenuhi persyaratan tertentu yang berkaitan dengan interkonektivitas atau bagian mereka dari bahan bakar fosil dalam produksi listrik dan PDB per kapita sehubungan dengan rata-rata EU-27, memiliki opsi untuk sementara menyimpang dari peraturan ini sehubungan dengan pembangkit listrik yang ada. Tingkat pelelangan pada tahun 2013 setidaknya 30 dalam kaitannya dengan emisi pada periode pertama dan harus meningkat secara progresif menjadi 100 paling lambat tahun 2020. Jika opsi tersebut diterapkan, Negara Anggota harus melakukan investasi dalam memperbaiki dan meningkatkan Infrastruktur, teknologi bersih dan diversifikasi bauran energi dan sumber pasokannya sebanding mungkin sama dengan nilai pasar dari alokasi bebas. Di sektor lain, alokasi secara gratis akan dihapus secara bertahap mulai tahun 2013, dengan Negara-negara Anggota yang menyetujui untuk memulai dari 20 lelang pada tahun 2013, meningkat menjadi 70 lelang pada tahun 2020 dengan tujuan mencapai 100 di tahun 2027. Namun, pengecualian akan dibuat untuk Instalasi di sektor yang ditemukan terkena risiko kebocoran karbon yang signifikan. Risiko ini bisa terjadi jika ETS UE meningkatkan biaya produksi sehingga perusahaan memutuskan untuk memindahkan produksinya ke daerah-daerah di luar UE yang tidak dikenai batasan emisi yang sebanding. Komisi akan menentukan sektor-sektor yang bersangkutan pada tanggal 31 Desember 2009. Untuk melakukan ini, Komisi akan menilai antara lain apakah biaya produksi tambahan langsung dan tidak langsung yang disebabkan oleh penerapan Petunjuk ETS sebagai proporsi nilai tambah bruto melebihi 5 dan apakah Nilai total ekspor dan impor dibagi dengan nilai total omset dan impornya melebihi 10. Jika hasil untuk salah satu dari kriteria ini melebihi 30, sektor ini juga akan dianggap berisiko tinggi terhadap kebocoran karbon. Instalasi di sektor ini akan menerima 100 dari saham mereka dalam jumlah tunjangan total yang menurun setiap tahunnya secara gratis. Bagian dari emisi industri ini ditentukan sehubungan dengan emisi ETS total pada tahun 2005 sampai 2007. Biaya CO2 yang diteruskan dengan harga listrik juga dapat mengungkapkan instalasi tertentu terhadap risiko kebocoran karbon. Untuk menghindari risiko tersebut, Negara-negara Anggota dapat memberikan kompensasi sehubungan dengan biaya tersebut. Dengan tidak adanya kesepakatan internasional mengenai perubahan iklim, Komisi telah melakukan modifikasi pedoman Komunitas tentang bantuan negara untuk perlindungan lingkungan dalam hal ini. Berdasarkan kesepakatan internasional yang memastikan bahwa pesaing di belahan dunia lain menanggung biaya yang sebanding, risiko kebocoran karbon mungkin diabaikan. Oleh karena itu, pada tanggal 30 Juni 2010, Komisi akan melakukan penilaian mendalam mengenai situasi industri energi intensif dan risiko kebocoran karbon, sehubungan dengan hasil negosiasi internasional dan juga memperhitungkan sektor yang mengikat Kesepakatan yang mungkin telah disimpulkan. Laporan tersebut akan disertai dengan usulan yang dianggap tepat. These could potentially include maintaining or adjusting the proportion of allowances received free of charge to industrial installations that are particularly exposed to global competition or including importers of the products concerned in the ETS. Who will organise the auctions and how will they be carried out Member States will be responsible for ensuring that the allowances given to them are auctioned. Each Member State has to decide whether it wants to develop its own auctioning infrastructure and platform or whether it wants to cooperate with other Member States to develop regional or EU-wide solutions. The distribution of the auctioning rights to Member States is largely based on emissions in phase 1 of the EU ETS, but a part of the rights will be redistributed from richer Member States to poorer ones to take account of the lower GDP per head and higher prospects for growth and emissions among the latter. It is still the case that 10 of the rights to auction allowances will be redistributed from Member States with high per capita income to those with low per capita income in order to strengthen the financial capacity of the latter to invest in climate friendly technologies. However, a provision has been added for another redistributive mechanism of 2 to take into account Member States which in 2005 had achieved a reduction of at least 20 in greenhouse gas emissions compared with the reference year set by the Kyoto Protocol. Nine Member States benefit from this provision. Any auctioning must respect the rules of the internal market and must therefore be open to any potential buyer under non-discriminatory conditions. By 30 June 2010, the Commission will adopt a Regulation (through the comitology procedure) that will provide the appropriate rules and conditions for ensuring efficient, coordinated auctions without disturbing the allowance market. How many allowances will each Member State auction and how is this amount determined All allowances which are not allocated free of charge will be auctioned. A total of 88 of allowances to be auctioned by each Member State is distributed on the basis of the Member States share of historic emissions under the EU ETS. For purposes of solidarity and growth, 12 of the total quantity is distributed in a way that takes into account GDP per capita and the achievements under the Kyoto-Protocol. Which sectors and gases are covered as of 2013 The ETS covers installations performing specified activities. Since the start it has covered, above certain capacity thresholds, power stations and other combustion plants, oil refineries, coke ovens, iron and steel plants and factories making cement, glass, lime, bricks, ceramics, pulp, paper and board. As for greenhouse gases, it currently only covers carbon dioxide emissions, with the exception of the Netherlands, which has opted in emissions from nitrous oxide. As from 2013, the scope of the ETS will be extended to also include other sectors and greenhouse gases. CO 2 emissions from petrochemicals, ammonia and aluminium will be included, as will N2O emissions from the production of nitric, adipic and glyocalic acid production and perfluorocarbons from the aluminium sector. The capture, transport and geological storage of all greenhouse gas emissions will also be covered. These sectors will receive allowances free of charge according to EU-wide rules, in the same way as other industrial sectors already covered. As of 2012, aviation will also be included in the EU ETS. Will small installations be excluded from the scope A large number of installations emitting relatively low amounts of CO 2 are currently covered by the ETS and concerns have been raised over the cost-effectiveness of their inclusion. As from 2013, Member States will be allowed to remove these installations from the ETS under certain conditions. The installations concerned are those whose reported emissions were lower than 25 000 tonnes of CO 2 equivalent in each of the 3 years preceding the year of application. For combustion installations, an additional capacity threshold of 35MW applies. In addition Member States are given the possibility to exclude installations operated by hospitals. The installations may be excluded from the ETS only if they will be covered by measures that will achieve an equivalent contribution to emission reductions. How many emission credits from third countries will be allowed For the second trading period, Member States allowed their operators to use significant quantities of credits generated by emission-saving projects undertaken in third countries to cover part of their emissions in the same way as they use ETS allowances. The revised Directive extends the rights to use these credits for the third trading period and allows a limited additional quantity to be used in such a way that the overall use of credits is limited to 50 of the EU-wide reductions over the period 2008-2020. For existing installations, and excluding new sectors within the scope, this will represent a total level of access of approximately 1.6 billion credits over the period 2008-2020. In practice, this means that existing operators will be able to use credits up to a minimum of 11 of their allocation during the period 2008-2012, while a top-up is foreseen for operators with the lowest sum of free allocation and allowed use of credits in the 2008-2012 period. New sectors and new entrants in the third trading period will have a guaranteed minimum access of 4.5 of their verified emissions during the period 2013-2020. For the aviation sector, the minimum access will be 1.5. The precise percentages will be determined through comitology. These projects must be officially recognised under the Kyoto Protocols Joint Implementation (JI) mechanism (covering projects carried out in countries with an emissions reduction target under the Protocol) or Clean Development Mechanism (CDM) (for projects undertaken in developing countries). Credits from JI projects are known as Emission Reduction Units (ERUs) while those from CDM projects are called Certified Emission Reductions (CERs). On the quality side only credits from project types eligible for use in the EU trading scheme during the period 2008-2012 will be accepted in the period 2013-2020. Furthermore, from 1 January 2013 measures may be applied to restrict the use of specific credits from project types. Such a quality control mechanism is needed to assure the environmental and economic integrity of future project types. To create greater flexibility, and in the absence of an international agreement being concluded by 31 December 2009, credits could be used in accordance with agreements concluded with third countries. The use of these credits should however not increase the overall number beyond 50 of the required reductions. Such agreements would not be required for new projects that started from 2013 onwards in Least Developed Countries. Based on a stricter emissions reduction in the context of a satisfactory international agreement . additional access to credits could be allowed, as well as the use of additional types of project credits or other mechanisms created under the international agreement. However, once an international agreement has been reached, from January 2013 onwards only credits from projects in third countries that have ratified the agreement or from additional types of project approved by the Commission will be eligible for use in the Community scheme. Will it be possible to use credits from carbon sinks like forests No. Before making its proposal, the Commission analysed the possibility of allowing credits from certain types of land use, land-use change and forestry (LULUCF) projects which absorb carbon from the atmosphere. It concluded that doing so could undermine the environmental integrity of the EU ETS, for the following reasons: LULUCF projects cannot physically deliver permanent emissions reductions. Insufficient solutions have been developed to deal with the uncertainties, non-permanence of carbon storage and potential emissions leakage problems arising from such projects. The temporary and reversible nature of such activities would pose considerable risks in a company-based trading system and impose great liability risks on Member States. The inclusion of LULUCF projects in the ETS would require a quality of monitoring and reporting comparable to the monitoring and reporting of emissions from installations currently covered by the system. This is not available at present and is likely to incur costs which would substantially reduce the attractiveness of including such projects. The simplicity, transparency and predictability of the ETS would be considerably reduced. Moreover, the sheer quantity of potential credits entering the system could undermine the functioning of the carbon market unless their role were limited, in which case their potential benefits would become marginal. The Commission, the Council and the European Parliament believe that global deforestation can be better addressed through other instruments. For example, using part of the proceeds from auctioning allowances in the EU ETS could generate additional means to invest in LULUCF activities both inside and outside the EU, and may provide a model for future expansion. In this respect the Commission has proposed to set up the Global Forest Carbon Mechanism that would be a performance-based system for financing reductions in deforestation levels in developing countries. Besides those already mentioned, are there other credits that could be used in the revised ETS Yes. Projects in EU Member States which reduce greenhouse gas emissions not covered by the ETS could issue credits. These Community projects would need to be managed according to common EU provisions set up by the Commission in order to be tradable throughout the system. Such provisions would be adopted only for projects that cannot be realised through inclusion in the ETS. The provisions will seek to ensure that credits from Community projects do not result in double-counting of emission reductions nor impede other policy measures to reduce emissions not covered by the ETS, and that they are based on simple, easily administered rules. Are there measures in place to ensure that the price of allowances wont fall sharply during the third trading period A stable and predictable regulatory framework is vital for market stability. The revised Directive makes the regulatory framework as predictable as possible in order to boost stability and rule out policy-induced volatility. Important elements in this respect are the determination of the cap on emissions in the Directive well in advance of the start of the trading period, a linear reduction factor for the cap on emissions which continues to apply also beyond 2020 and the extension of the trading period from 5 to 8 years. The sharp fall in the allowance price during the first trading period was due to over-allocation of allowances which could not be banked for use in the second trading period. For the second and subsequent trading periods, Member States are obliged to allow the banking of allowances from one period to the next and therefore the end of one trading period is not expected to have any impact on the price. A new provision will apply as of 2013 in case of excessive price fluctuations in the allowance market. If, for more than six consecutive months, the allowance price is more than three times the average price of allowances during the two preceding years on the European market, the Commission will convene a meeting with Member States. If it is found that the price evolution does not correspond to market fundamentals, the Commission may either allow Member States to bring forward the auctioning of a part of the quantity to be auctioned, or allow them to auction up to 25 of the remaining allowances in the new entrant reserve. The price of allowances is determined by supply and demand and reflects fundamental factors like economic growth, fuel prices, rainfall and wind (availability of renewable energy) and temperature (demand for heating and cooling) etc. A degree of uncertainty is inevitable for such factors. The markets, however, allow participants to hedge the risks that may result from changes in allowances prices. Are there any provisions for linking the EU ETS to other emissions trading systems Yes. One of the key means to reduce emissions more cost-effectively is to enhance and further develop the global carbon market. The Commission sees the EU ETS as an important building block for the development of a global network of emission trading systems. Linking other national or regional cap-and-trade emissions trading systems to the EU ETS can create a bigger market, potentially lowering the aggregate cost of reducing greenhouse gas emissions. The increased liquidity and reduced price volatility that this would entail would improve the functioning of markets for emission allowances. This may lead to a global network of trading systems in which participants, including legal entities, can buy emission allowances to fulfil their respective reduction commitments. The EU is keen to work with the new US Administration to build a transatlantic and indeed global carbon market to act as the motor of a concerted international push to combat climate change. While the original Directive allows for linking the EU ETS with other industrialised countries that have ratified the Kyoto Protocol, the new rules allow for linking with any country or administrative entity (such as a state or group of states under a federal system) which has established a compatible mandatory cap-and-trade system whose design elements would not undermine the environmental integrity of the EU ETS. Where such systems cap absolute emissions, there would be mutual recognition of allowances issued by them and the EU ETS. What is a Community registry and how does it work Registries are standardised electronic databases ensuring the accurate accounting of the issuance, holding, transfer and cancellation of emission allowances. As a signatory to the Kyoto Protocol in its own right, the Community is also obliged to maintain a registry. This is the Community Registry, which is distinct from the registries of Member States. Allowances issued from 1 January 2013 onwards will be held in the Community registry instead of in national registries. Will there be any changes to monitoring, reporting and verification requirements The Commission will adopt a new Regulation (through the comitology procedure) by 31 December 2011 governing the monitoring and reporting of emissions from the activities listed in Annex I of the Directive. A separate Regulation on the verification of emission reports and the accreditation of verifiers should specify conditions for accreditation, mutual recognition and cancellation of accreditation for verifiers, and for supervision and peer review as appropriate. What provision will be made for new entrants into the market Five percent of the total quantity of allowances will be put into a reserve for new installations or airlines that enter the system after 2013 (new entrants). The allocations from this reserve should mirror the allocations to corresponding existing installations. A part of the new entrant reserve, amounting to 300 million allowances, will be made available to support the investments in up to 12 demonstration projects using the carbon capture and storage technology and demonstration projects using innovative renewable energy technologies. There should be a fair geographical distribution of the projects. In principle, any allowances remaining in the reserve shall be distributed to Member States for auctioning. The distribution key shall take into account the level to which installations in Member States have benefited from this reserve. What has been agreed with respect to the financing of the 12 carbon capture and storage demonstration projects requested by a previous European Council The European Parliaments Environment Committee tabled an amendment to the EU ETS Directive requiring allowances in the new entrant reserve to be set aside in order to co-finance up to 12 demonstration projects as requested by the European Council in spring 2007. This amendment has later been extended to include also innovative renewable energy technologies that are not commercially viable yet. Projects shall be selected on the basis of objective and transparent criteria that include requirements for knowledge sharing. Support shall be given from the proceeds of these allowances via Member States and shall be complementary to substantial co-financing by the operator of the installation. No project shall receive support via this mechanism that exceeds 15 of the total number of allowances (i.e. 45 million allowances) available for this purpose. The Member State may choose to co-finance the project as well, but will in any case transfer the market value of the attributed allowances to the operator, who will not receive any allowances. A total of 300 million allowances will therefore be set aside until 2015 for this purpose. What is the role of an international agreement and its potential impact on EU ETS When an international agreement is reached, the Commission shall submit a report to the European Parliament and the Council assessing the nature of the measures agreed upon in the international agreement and their implications, in particular with respect to the risk of carbon leakage. On the basis of this report, the Commission shall then adopt a legislative proposal amending the present Directive as appropriate. For the effects on the use of credits from Joint Implementation and Clean Development Mechanism projects, please see the reply to question 20. What are the next steps Member States have to bring into force the legal instruments necessary to comply with certain provisions of the revised Directive by 31 December 2009. This concerns the collection of duly substantiated and verified emissions data from installations that will only be covered by the EU ETS as from 2013, and the national lists of installations and the allocation to each one. For the remaining provisions, the national laws, regulations and administrative provisions only have to be ready by 31 December 2012. The Commission has already started the work on implementation. For example, the collection and analysis of data for use in relation to carbon leakage is ongoing (list of sectors due end 2009). Work is also ongoing to prepare the Regulation on timing, administration and other aspects of auctioning (due by June 2010), the harmonised allocation rules (due end 2010) and the two Regulations on monitoring and reporting of emissions and verification of emissions and accreditation of verifiers (due end 2011).
Trading-forex-options
Moving-average-plot-sas