Sistem perdagangan multilateral dan bilateral-trade-policies-in-the-world-trading

Sistem perdagangan multilateral dan bilateral-trade-policies-in-the-world-trading

Stampa-foto-su-forex-prezzi
Cara-untuk-trading-forex-trading-for-pemula
Trading-system-python


Pilihan-pembagian dividen-saham Wykresy-forex-w-czasie-rzeczywistym Radno-vreme-forex-berze Thinkforex-metatrader-download Program mentoring opsi-trading Strategi top-10-pilihan

ORGANISASI PERDAGANGAN DUNIA MEMAHAMI WTO: DASAR-DASAR Prinsip sistem perdagangan Perjanjian WTO sangat panjang dan rumit karena merupakan teks hukum yang mencakup berbagai kegiatan. Mereka menangani: pertanian, tekstil dan pakaian, perbankan, telekomunikasi, pembelian pemerintah, standar industri dan keamanan produk, peraturan sanitasi makanan, kekayaan intelektual, dan masih banyak lagi. Tapi sejumlah prinsip dasar yang sederhana dijalankan di semua dokumen ini. Prinsip-prinsip ini merupakan dasar dari sistem perdagangan multilateral. Melihat lebih dekat prinsip-prinsip ini: Klik untuk membuka item. Sebuah pohon untuk navigasi situs akan terbuka di sini jika Anda mengaktifkan JavaScript di browser Anda. 1. Most-favored-nation (MFN): memperlakukan orang lain secara setara Berdasarkan perjanjian WTO, negara biasanya tidak dapat membedakan antara mitra dagang mereka. Berikan seseorang bantuan khusus (seperti tarif bea cukai yang lebih rendah untuk salah satu produk mereka) dan Anda harus melakukan hal yang sama untuk semua anggota WTO lainnya. Prinsip ini dikenal sebagai perawatan paling disukai (MFN) (lihat boks). Hal ini sangat penting bahwa ini adalah artikel pertama dari Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT). Yang mengatur perdagangan barang. MFN juga menjadi prioritas dalam General Agreement on Trade in Services (GATS) (Pasal 2) dan Persetujuan tentang Aspek Terkait Perdagangan Berkaitan dengan Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS) (Pasal 4), walaupun dalam setiap kesepakatan prinsip tersebut ditangani dengan sedikit berbeda. . Bersama-sama, ketiga perjanjian tersebut mencakup ketiga bidang utama perdagangan yang ditangani oleh WTO. Beberapa pengecualian diperbolehkan. Misalnya, negara dapat membuat sebuah perjanjian perdagangan bebas yang hanya berlaku untuk barang-barang yang diperdagangkan dalam kelompok yang melakukan diskriminasi terhadap barang dari luar. Atau mereka bisa memberi akses khusus kepada negara berkembang ke pasar mereka. Atau sebuah negara dapat meningkatkan penghalang terhadap produk yang dianggap diperdagangkan tidak adil dari negara tertentu. Dan dalam pelayanan, negara diizinkan, dalam keadaan terbatas, untuk melakukan diskriminasi. Tapi kesepakatan tersebut hanya mengizinkan pengecualian ini dalam kondisi yang ketat. Secara umum, MFN berarti bahwa setiap kali sebuah negara menurunkan hambatan perdagangan atau membuka pasar, perusahaan tersebut harus melakukannya untuk barang atau jasa yang sama dari semua mitra dagangnya baik kaya atau miskin, lemah atau kuat. 2. Perlakuan Nasional: Mengobati orang asing dan penduduk lokal dengan barang-barang yang diimpor dan diproduksi secara lokal harus diperlakukan sama setidaknya setelah barang-barang asing masuk ke pasar. Hal yang sama berlaku untuk layanan asing dan domestik, dan untuk merek dagang asing, lokal, hak cipta dan hak paten. Prinsip perlakuan nasional ini (memberikan perlakuan yang sama kepada orang lain kepada orang lain) juga ditemukan dalam ketiga perjanjian utama WTO (Pasal 3 GATT Pasal 17 GATS dan Pasal 3 TRIPS), walaupun sekali lagi asasnya ditangani Sedikit berbeda dalam masing-masing. Perlakuan nasional hanya berlaku sekali produk, layanan atau barang dari kekayaan intelektual telah memasuki pasar. Oleh karena itu, mengenakan bea cukai atas impor bukanlah pelanggaran terhadap perlakuan nasional meskipun produk buatan lokal tidak dikenakan pajak setara. Perdagangan bebas: secara bertahap, melalui negosiasi kembali ke atas Menurunkan hambatan perdagangan adalah salah satu cara yang paling jelas untuk mendorong perdagangan. Hambatan yang terkait meliputi bea cukai (atau tarif) dan tindakan seperti larangan impor atau kuota yang membatasi jumlah secara selektif. Dari waktu ke waktu isu-isu lain seperti kebijakan pita merah dan nilai tukar juga telah dibahas. Sejak pembuatan GATT pada tahun 1947-48 telah terjadi delapan putaran negosiasi perdagangan. Babak kesembilan, di bawah Agenda Pembangunan Doha, sekarang sedang berlangsung. Awalnya ini difokuskan pada penurunan tarif (bea cukai) barang impor. Akibat negosiasi tersebut, pada pertengahan 1990-an negara-negara industri, tarif untuk barang industri turun dengan mantap menjadi kurang dari 4. Namun pada tahun 1980an, negosiasi telah diperluas untuk mencakup hambatan barang-barang non-tarif, dan ke area baru. Seperti layanan dan kekayaan intelektual. Membuka pasar bisa bermanfaat, tapi juga membutuhkan penyesuaian. Perjanjian WTO memungkinkan negara-negara untuk memperkenalkan perubahan secara bertahap, melalui liberalisasi progresif. Negara berkembang biasanya diberi waktu lebih lama untuk memenuhi kewajibannya. Prediktabilitas: melalui ikatan dan transparansi kembali ke atas Terkadang, berjanji untuk tidak menaikkan penghalang perdagangan bisa sama pentingnya dengan menurunkannya, karena janji tersebut memberi bisnis pandangan yang lebih jelas tentang peluang masa depan mereka. Dengan stabilitas dan prediktabilitas, investasi didorong, pekerjaan diciptakan dan konsumen dapat sepenuhnya menikmati pilihan persaingan dan harga yang lebih rendah. Sistem perdagangan multilateral merupakan upaya pemerintah untuk membuat lingkungan bisnis stabil dan dapat diprediksi. Putaran Uruguay meningkatkan bindings Persentase tarif yang diberlakukan sebelum dan sesudah perundingan tahun 1986-94 (Ini adalah garis tarif, jadi persentase tidak berbobot sesuai dengan volume atau nilai perdagangan) Di WTO, ketika negara-negara setuju untuk membuka pasar mereka untuk barang atau jasa , Mereka mengikat komitmen mereka. Untuk barang, bindings ini berjumlah plafon dengan tarif bea cukai. Terkadang negara mengimpor pajak dengan tarif yang lebih rendah dari harga batas. Seringkali hal ini terjadi di negara-negara berkembang. Di negara maju, tingkat bunga benar-benar bermuatan dan tingkat terikatnya cenderung sama. Sebuah negara dapat mengubah bindings-nya, tapi hanya setelah bernegosiasi dengan mitra dagangnya, yang bisa berarti mengkompensasi kerugian perdagangan. Salah satu pencapaian perundingan perdagangan multilateral Uruguay adalah untuk meningkatkan jumlah perdagangan berdasarkan komitmen yang mengikat (lihat tabel). Di bidang pertanian, 100 produk sekarang telah memberlakukan tarif. Hasil dari semua ini: tingkat keamanan pasar yang jauh lebih tinggi bagi para pedagang dan investor. Sistem ini mencoba untuk meningkatkan prediktabilitas dan stabilitas dengan cara lain juga. Salah satu cara adalah dengan mencegah penggunaan kuota dan tindakan lain yang digunakan untuk menetapkan batasan jumlah kuota impor yang dapat menghasilkan lebih banyak pita merah dan tuduhan bermain tidak adil. Hal lain adalah membuat peraturan perdagangan negara menjadi jelas dan publik (transparan) mungkin. Banyak kesepakatan WTO mengharuskan pemerintah untuk mengungkapkan kebijakan dan praktik mereka di negara tersebut atau dengan memberitahukan WTO. Pengawasan reguler terhadap kebijakan perdagangan nasional melalui Mekanisme Peninjauan Kebijakan Perdagangan memberikan cara lebih jauh untuk mendorong transparansi baik di dalam negeri maupun di tingkat multilateral. WTO kadang-kadang digambarkan sebagai lembaga perdagangan bebas, tapi itu tidak sepenuhnya akurat. Sistem ini memungkinkan tarif dan, dalam keadaan terbatas, bentuk perlindungan lainnya. Lebih tepatnya, ini adalah sistem peraturan yang didedikasikan untuk kompetisi terbuka, adil dan tidak berdistorsi. Aturan tentang perlakuan non-diskriminasi MFN dan perawatan nasional dirancang untuk menjamin kondisi perdagangan yang adil. Begitu juga yang di dumping (mengekspor di bawah biaya untuk mendapatkan pangsa pasar) dan subsidi. Masalahnya rumit, dan peraturannya mencoba untuk menetapkan apa yang adil atau tidak adil, dan bagaimana pemerintah dapat merespons, terutama dengan mengenakan bea impor tambahan yang dihitung untuk mengkompensasi kerusakan yang disebabkan oleh perdagangan yang tidak adil. Banyak kesepakatan WTO lainnya bertujuan untuk mendukung persaingan yang sehat: di bidang pertanian, kekayaan intelektual, layanan, misalnya. Kesepakatan tentang pengadaan pemerintah (sebuah kesepakatan plurilateral karena hanya ditandatangani oleh beberapa anggota WTO) memperluas peraturan persaingan untuk melakukan pembelian oleh ribuan entitas pemerintah di banyak negara. Dan seterusnya. Mendorong pengembangan dan reformasi ekonomi kembali ke atas Sistem WTO berkontribusi terhadap pembangunan. Di sisi lain, negara-negara berkembang membutuhkan fleksibilitas dalam waktu yang mereka ambil untuk menerapkan kesepakatan sistem. Dan kesepakatan itu sendiri mewarisi ketentuan GATT sebelumnya yang memungkinkan adanya bantuan khusus dan konsesi perdagangan untuk negara-negara berkembang. Lebih dari tiga perempat anggota WTO adalah negara berkembang dan negara-negara yang beralih ke ekonomi pasar. Selama tujuh setengah tahun Putaran Uruguay, lebih dari 60 negara menerapkan program liberalisasi perdagangan secara mandiri. Pada saat yang sama, negara-negara berkembang dan ekonomi transisi jauh lebih aktif dan berpengaruh dalam negosiasi Putaran Uruguay daripada putaran sebelumnya, dan bahkan lebih lagi dalam Agenda Pembangunan Doha saat ini. Pada akhir Putaran Uruguay, negara-negara berkembang siap untuk menerima sebagian besar kewajiban yang dipersyaratkan dari negara maju. Tetapi kesepakatan tersebut memberi mereka masa transisi untuk menyesuaikan diri dengan ketentuan WTO yang lebih asing dan mungkin sulit, terutama untuk negara-negara termiskin dan paling tidak berkembang. Keputusan menteri yang diadopsi pada akhir putaran mengatakan negara-negara yang lebih baik harus mempercepat pelaksanaan komitmen akses pasar terhadap barang-barang yang diekspor oleh negara-negara terbelakang, dan ini meminta bantuan teknis yang meningkat untuk mereka. Baru-baru ini, negara-negara maju mulai mengizinkan impor bebas bea dan kuota untuk hampir semua produk dari negara-negara terbelakang. Pada semua ini, WTO dan anggotanya masih melalui proses belajar. Agenda Pembangunan Doha saat ini mencakup negara-negara berkembang mengenai kesulitan yang mereka hadapi dalam melaksanakan kesepakatan Putaran Uruguay. Sistem perdagangan seharusnya. Tanpa diskriminasi, sebuah negara tidak boleh membedakan antara mitra dagangnya (memberi status sama-sama dengan negara atau MFN yang sama-sama disukai) dan seharusnya tidak melakukan diskriminasi antara produk dan layanan asing dan asing mereka sendiri (memberi mereka perlakuan nasional) penghalang bebas yang turun melalui Negosiasi yang dapat diprediksi perusahaan asing, investor dan pemerintah harus yakin bahwa hambatan perdagangan (termasuk hambatan tarif dan non-tarif) tidak boleh diajukan secara sewenang-wenang, dan komitmen pembukaan pasar terikat pada WTO yang lebih kompetitif sehingga mengurangi praktik tidak adil seperti subsidi ekspor dan Produk dumping di bawah biaya untuk mendapatkan pangsa pasar lebih bermanfaat bagi negara-negara kurang berkembang yang memberi mereka lebih banyak waktu untuk menyesuaikan diri, fleksibilitas yang lebih besar, dan hak istimewa. Ini terdengar seperti kontradiksi. Ini menunjukkan perlakuan khusus, namun di WTO itu sebenarnya berarti non-diskriminasi memperlakukan hampir semua orang secara setara. Inilah yang terjadi. Setiap anggota memperlakukan semua anggota lainnya secara setara sebagai mitra dagang yang paling disukai. Jika sebuah negara meningkatkan keuntungan yang diberikannya kepada satu mitra dagang, maka negara tersebut harus memberikan perlakuan terbaik yang sama kepada semua anggota WTO lainnya sehingga mereka tetap menjadi yang paling disukai. Status negara yang paling disukai (MFN) tidak selalu berarti perlakuan yang sama. Perjanjian MFN bilateral pertama membentuk klub eksklusif di antara mitra dagang paling disukai negara ini. Di bawah GATT dan sekarang WTO, klub MFN tidak lagi eksklusif. Prinsip MFN memastikan bahwa setiap negara memperlakukan lebih dari 1.40 sesama anggotanya secara setara. Tapi ada beberapa pengecualian. ORGANISASI PERDAGANGAN KERJA Saya sangat senang bisa bergabung dengan Anda semua hari ini di Bangalore dengan tema Emergent India: Peran baru dan tanggung jawab baru. Dan melakukan ini di Bangalore bukanlah suatu kebetulan. Indias kota terbesar ketiga, yang menyumbang 35 dari ekspor perangkat lunak Indias dan rumah bagi perguruan tinggi dan institusi penelitian bergengsi di berbagai bidang seperti IT atau bioteknologi, Bangalore saat ini merupakan contoh bagaimana globalisasi dan keterbukaan dapat membawa peluang dan manfaat besar bagi warganya. Tapi dengan sukses juga muncul tantangan: polusi udara, kemacetan lalu lintas atau kebutuhan infrastruktur hanya sedikit. Ini juga merupakan hasil globalisasi dan jika kita ingin hal itu dapat diterima oleh kita semua, kita juga harus mengatasi tantangan tersebut secara langsung, seperti yang ditunjukkan oleh konferensi ini. Perdagangan adalah salah satu manifestasi globalisasi, dengan efek positifnya namun juga downside-nya. Hari ini jelas bahwa satu-satunya upaya kekuatan pasar tidak akan cukup untuk menyebarkan manfaat globalisasi kepada semua orang dan bahwa kita harus mengembangkan instrumen untuk memanfaatkan globalisasi, memastikan bahwa negara maju dan negara berkembang mendapatkan keuntungan darinya dan bahwa di dalam Masyarakat yang mengalami transformasi yang globalisasi cukup diurus. Salah satu alat di tangan kita untuk memanfaatkan globalisasi adalah sistem perdagangan multilateral, WTO, oleh karena itu perundingan diluncurkan pada tahun 2001 di Doha di bawah Agenda Doha. Hal ini dimaksudkan untuk menyeimbangkan sistem perdagangan dunia yang mendukung negara-negara berkembang, melalui pembukaan pasar yang lebih besar dan peraturan perdagangan baru yang disesuaikan dengan realitas perdagangan baru yang berubah pada abad XXI. Namun seiring dengan WTO dan pendahulunya, GATT, telah berevolusi, berbagai perjanjian perdagangan preferensial telah disimpulkan oleh anggota WTO. Pada 2010 sekitar 400 dari kesepakatan semacam itu bisa aktif. Perjanjian preferensial ini bertentangan dengan prinsip non diskriminasi yang merupakan salah satu landasan WTO. Jika memang begitu, mengapa begitu banyak negara siap menerima peraturan dan disiplin di tingkat bilateral yang tidak siap mereka terima di tingkat multilateral Tuntutan perjanjian perdagangan regional Menurut saya, ada beberapa alasan untuk menarik kesepakatan bilateral. Dibandingkan dengan negosiasi multilateral. Pertama, mereka tampak lebih cepat untuk menyimpulkan. Pihak yang lebih sedikit berarti bahwa perjanjian perdagangan preferensial dapat dibungkus dalam jangka waktu yang lebih singkat. Hal ini biasanya sangat menarik bagi para politisi dan komunitas bisnis yang sedang mencari hasil yang cepat. Kedua, mereka bisa masuk ke wilayah baru. Karena kesamaan kepentingan dan nilai yang sering kali lebih umum, perjanjian perdagangan bilateral dapat masuk ke bidang baru seperti investasi, persaingan, standar teknis, standar ketenagakerjaan atau ketentuan lingkungan, di mana tidak ada konsensus di antara Anggota WTO. Ketiga, banyak FTA baru-baru ini mengandung pertimbangan politis atau geopolitik. Bagi negara-negara berkembang yang bernegosiasi dengan negara-negara maju yang lebih kuat, biasanya ada harapan akan manfaat preferensial eksklusif, serta harapan akan bantuan pembangunan dan penghargaan non-perdagangan lainnya. Mereka juga dipandang sebagai instrumen untuk mendapatkan poin brownies dan mendapatkan keuntungan dari Anggota WTO lainnya. Perjanjian perdagangan bilateral juga bermanfaat bagi negosiator untuk belajar bagaimana bernegosiasi sehingga berkontribusi untuk memperkuat institusi perdagangan negara. Banyak perjanjian perdagangan regional telah menjadi landasan bagi perdamaian dan stabilitas politik yang lebih besar. Akhirnya, instrumen tersebut sering digunakan sebagai instrumen reformasi domestik di wilayah di mana sistem multilateral menawarkan pengaruh yang lebih lemah. Mengapa perjanjian perdagangan bilateral tidak bisa menggantikan peraturan multilateral Tapi menurut saya kesepakatan bilateral tidak bisa menggantikan peraturan perdagangan multilateral. Mengesampingkan apa yang kami diberitahu oleh buku teks teori perdagangan: misalnya, mereka menciptakan pengalihan perdagangan dan mengalihkan impor dari pemasok global yang paling efisien, saya ingin menekankan empat batasan penting dari kesepakatan bilateral. Pertama, kesimpulan dari perjanjian perdagangan preferensial dapat menciptakan insentif untuk diskriminasi lebih lanjut, yang pada akhirnya akan merugikan semua mitra dagang. Negara-negara di luar kesepakatan akan mencoba untuk menyimpulkan kesepakatan dengan salah satu dari mereka yang berada di dalam untuk menghindari pengecualian. Ini disebut domino atau efek kereta dan merupakan alasan sebagian besar aktivitas perdagangan regional yang terlihat di Asia baru-baru ini. Dengan kata lain, konsekuensinya adalah bahwa preferensi yang diperoleh melalui pembentukan kesepakatan preferensial terhadap pesaing cenderung berumur pendek. Semakin banyak kesepakatan yang Anda miliki, semakin sedikit preferensi yang diinginkan. Kedua, kesepakatan bilateral tidak bisa menyelesaikan masalah sistemik seperti peraturan asal usul, subsidi antidumping, pertanian dan perikanan. Isu-isu ini tidak bisa ditangani di tingkat bilateral. Misalnya, negosiasi untuk menghilangkan atau mengurangi subsidi pertanian yang distortif, atau subsidi perikanan. Tidak ada yang namanya petani atau nelayan bilateral, atau ayam bilateral dan petani multilateral atau ayam atau ikan. Subsidi diberikan kepada petani untuk semua produksi unggas mereka. Hal yang sama berlaku untuk aturan anti-dumping. Ketiga, proliferasi kesepakatan perdagangan regional dapat sangat mempersulit lingkungan perdagangan, menciptakan jaringan peraturan yang tidak koheren. Ambil peraturan asal: semakin banyak Anggota WTO berpartai dengan sepuluh atau lebih perjanjian perdagangan regional, yang sebagian besar untuk Anggota tertentu, mengandung peraturan khusus kesepakatan yang diperlukan untuk memastikan bahwa preferensi tersebut ditujukan kepada pasangan Anda dan bukan untuk yang lainnya. Hal ini mempersulit proses produksi bisnis yang berkewajiban untuk menyesuaikan produk mereka dengan pasar preferensial yang berbeda untuk memenuhi peraturan asalnya. Hal ini juga mempersulit kehidupan petugas bea cukai yang berkewajiban untuk menilai produk yang sama secara berbeda tergantung pada asalnya, sehingga mengurangi transparansi rezim perdagangan. Meminjam ungkapan yang digunakan oleh Profesor Bhagwati, di sinilah kita mulai memiliki semangkuk spageti sebenarnya dari aturan asal yang dipelintir. Akhirnya, bagi banyak negara berkembang kecil dan lemah, melakukan kesepakatan bilateral dengan negara besar yang kuat berarti lebih sedikit pengaruh dan posisi negosiasi yang lebih lemah dibandingkan dalam perundingan multilateral. Mungkin tidak demikian halnya dengan India, China, Brasil, AS dan Komisi Eropa, hal itu akan berlaku untuk Mauritius, Sri Lanka, Kamboja atau Ghana. Posisi WTO mengenai perjanjian perdagangan regional GATT dan sekarang WTO mengenali hak bersyarat dari Anggota untuk membentuk perjanjian perdagangan regional dan sejauh yang diperlukan, untuk menyisihkan beberapa kewajiban WTO. WTO menetapkan tiga jenis kondisi substantif untuk kesepakatan regional agar konsisten dengan WTO. Pertama sehubungan dengan dampak keseluruhan dari kesepakatan perdagangan regional terhadap Anggota lainnya: ada kewajiban untuk tidak menaikkan hambatan berdagang dengan pihak ketiga. Hal ini dapat dihitung dari segi tarif, namun kurang mudah diukur sesuai peraturan perdagangan lainnya seperti standar atau aturan asalnya. Kedua dengan mengacu pada apa yang kita sebut kebutuhan eksternal. Perjanjian perdagangan bebas tidak dapat menyebabkan bea masuk yang lebih tinggi bagi para anggotanya sementara sebuah serikat pekerja harus menyelaraskan kebijakan perdagangan eksternal para anggotanya dan memberi kompensasi kepada anggota non-anggota yang terkena dampak. Ketiga, pada dimensi internal perjanjian perdagangan regional, tarif dan peraturan perdagangan lainnya yang ketat harus dihapuskan pada semua perdagangan secara substansial. Sekali lagi komponen tarif dapat dihitung, tetapi lebih sulit untuk menentukan dalam hal peraturan perdagangan pembatasan lainnya karena tidak ada definisi istilah yang disepakati. Oleh karena itu jelas bahwa WTO mengesahkan perjanjian perdagangan regional, operasi yang seharusnya tidak mengarah pada situasi di mana non-partai akan membayar harga preferensi internal. Untuk memastikan koherensi, kesepakatan regional harus segera diberitahukan kepada WTO dan ditinjau oleh rekan-rekannya sebelum kesepakatan perdagangan regional dilaksanakan. Karena perjanjian perdagangan regional ada di sini untuk tinggal, dan mengingat bahwa WTO mengizinkan mereka, dalam kondisi tertentu, tantangan yang kita hadapi saat ini adalah bagaimana memastikan bahwa mereka berkontribusi terhadap kesehatan sistem perdagangan dunia dengan meminimalkan risiko yang mereka batasi. Kesejahteraan global dan batas skala ekonomi. Inilah sebabnya mengapa Anggota WTO memutuskan untuk memasukkan isu kesepakatan regional dalam agenda negosiasi yang sedang berjalan di bawah Agenda Pembangunan Doha. Langkah pertama telah diberikan ke arah ini dengan diadopsi oleh anggota WTO pada bulan Desember lalu sebuah mekanisme untuk meningkatkan transparansi perjanjian bilateral yang disimpulkan oleh anggota WTO. Ini meminta notifikasi perjanjian perdagangan bilateral baru sebelum penerapan perlakuan istimewa. Ini menyerukan peningkatan peran WTO dimana Sekretariat, atas tanggung jawabnya sendiri dan dengan konsultasi penuh dengan para pihak, harus menyiapkan presentasi faktual dari semua perjanjian perdagangan regional yang diberitahukan kepada WTO. Saat ini prosesnya bersifat sukarela. Presentasi faktual akan memberikan pandangan sistematis mengenai kesepakatan liberalisasi perdagangan dan regulasi sektor perdagangan. Apa lagi yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki kohabitasi perjanjian perdagangan bilateral dan multilateral Saya yakin kita harus berurusan dengan aturan dasar spaghetti. Harmonisasi aturan asal yang sederhana, mudah diterapkan dan tidak membatasi di berbagai perjanjian perdagangan regional akan menyederhanakan kondisi perdagangan dan memberikan kontribusi yang besar terhadap transparansi. Kerja keras terus berlanjut dalam masalah ini namun tetap jujur, tanpa hasil yang serius bagi anggotanya. Berpaling ke judul acara ini: haruskah kita pergi secara bilateral atau multilateral Jawabannya menurut saya adalah sistem perdagangan multilateral yang kuat dan modern ditambah dengan kesepakatan perdagangan regional yang menguatkan daripada mengurangi keuntungannya. Sistem perdagangan multilateral yang kuat dilengkapi tidak tersubstitusi oleh perjanjian perdagangan regional generasi baru. Jika Anda mengizinkan saya analogi dengan masakan India, perjanjian perdagangan regional adalah lada dengan saus kari yang bagus, yang merupakan perjanjian multilateral. Pepper menambahkan rasa dan bisa memperbaiki saus kari tapi merica sendiri tidak enak, dan lada bagus dengan saus yang malang, tidak akan melakukan triknya. Gunakan resep yang salah dan ini akan menjadi makan malam yang malang. Beralih ke India, India telah menandatangani perjanjian perdagangan bebas. Dengan Sri Lanka, Bhutan, Singapura dan terlibat dalam South Asia Free Trade Agreement (SAFTA). India juga bernegosiasi dengan negara-negara ASEAN, Chile, Mauritius, MERCOSUR, SACU dan Thailand. Baru-baru ini, proposal untuk perjanjian perdagangan bebas dengan Korea, China, Malaysia dan beberapa negara lainnya telah diajukan. Dibandingkan dengan AS atau EC, India tidak memiliki sebanyak FTA, namun menurut saya India dengan cepat mengejar. Dalam konteks ini, saya sangat senang melihat bahwa dalam Rekomendasinya kepada Pemerintah India, Konfederasi Industri India (CII) telah menegaskan bahwa perundingan bilateral untuk mempromosikan perdagangan bebas seharusnya tidak dipandang sebagai pengganti usaha dalam Negosiasi multilateral Saya ingin mengambil kesempatan untuk menghargai pekerjaan Anda dan mengandalkan komunitas bisnis India dan think tank mengandalkan untuk tidak mengalihkan perhatiannya dari sistem perdagangan multilateral dan perundingan Doha Putaran yang sedang berlangsung. Kami berada pada saat yang menentukan dalam negosiasi Agenda Pembangunan Doha yang sedang berjalan. Jendela peluang di depan kita akan tutup sekitar tahun ini. Banyak energi politik baru-baru ini muncul dari para pemimpin di Eropa, AS atau ASEAN akhir pekan lalu. Para menteri perdagangan Afrika telah menyatakan dengan sangat jelas kemarin di Addis Ababa kekhawatiran mereka pada situasi negosiasi saat ini dan keinginan mereka untuk menyimpulkan. Kita sekarang harus memanfaatkan saat ini untuk menerjemahkan energi politik ini ke dalam perubahan posisi negosiasi. Ini bukan saatnya untuk menunda-nunda atau merenungkan: inilah saatnya beraksi. Minggu depan karena sejumlah menteri bertemu di Davos, kami akan memiliki kesempatan untuk memetakan langkah selanjutnya dalam negosiasi dalam minggu-minggu depan. Saya yakin bahwa India akan menampilkan kepemimpinannya dan memberikan kontribusi yang konstruktif untuk memasuki putaran terakhir Putaran WTO. Terima kasih atas perhatian Anda. Gt Masalah melihat halaman ini Silahkan hubungi webmasterwto.org untuk memberikan rincian tentang sistem operasi dan browser web yang Anda gunakan. Dengan Vinod K. Aggarwal, Min Gyo Koo. Abstrak: Pada pergantian milenium baru, keseimbangan kelembagaan tradisional integrasi ekonomi Asia Timur, pelukan WTO di tingkat multilateral dan fokus pada integrasi informal berbasis pasar di tingkat regional, berada di bawah tekanan berat. Semakin banyak Northeast dan. Abstrak: Pada pergantian milenium baru, keseimbangan kelembagaan tradisional integrasi ekonomi Asia Timur, pelukan WTO di tingkat multilateral dan fokus pada integrasi informal berbasis pasar di tingkat regional, berada di bawah tekanan berat. Semakin banyak negara-negara Timur Laut dan Asia Tenggara sedang mengejar institusionalisasi yang lebih besar di tingkat sub-multilateral, secara aktif membuat jaringan pengaturan perdagangan istimewa. Untuk memeriksa perkembangan ini, kami berfokus pada kemungkinan ekuilibrium kelembagaan baru di Asia Timur Laut dan implikasinya bagi Asia Timur dan sekitarnya. Kami pertama kali memeriksa berbagai argumen politik dan ekonomi yang telah diajukan untuk menjelaskan keinginan negara untuk mengejar regionalisme. Dari perspektif kami, penjelasan paling konvensional gagal untuk secara memadai membedakan berbagai bentuk pengaturan perdagangan, sehingga mengganggu analisis teoritis dan empiris pengaturan perdagangan. Untuk memperbaiki lacuna ini, kami mengembangkan tipologi yang lebih halus dari berbagai mode pengelolaan perdagangan, bilateral, lateral, dan multilateral. Kami kemudian membahas pendekatan permainan tawar-menawar kelembagaan yang berfokus pada barang, situasi masing-masing negara, dan sesuai dengan pengaturan yang ada. Pendekatan ini digunakan untuk mendasarkan, sehingga merongrong usaha integrasi regional. Pada akhirnya, kelebihan biaya dari sektoral yang kompetitif dan sektoral kemungkinan akan merusak perjanjian perdagangan smultilateral berbasis luas lainnya, jika ada (-Irwin 1993 - Aggarwal dan Ravenhill 2001 Bhagwatis2002) .sV . Kesimpulan dan Prospek Pada pergantian milenium baru, keseimbangan kelembagaan tradisional di Asia Timur, pelukan WTO di tingkat multinasional. Oleh Michael D. Bordo. 2000. Globalisasi telah menjadi kata buzz dari milenium baru. Hal ini dipandang sebagai penyebab banyak masalah dunia dan juga obat mujarab. Perdebatan mengenai globalisasi terwujud baik dalam demonstrasi publik melawan WTO di Seattle pada musim gugur tahun 1999 dan IMF dan Bank Dunia sebelumnya. Saya t. Globalisasi telah menjadi kata buzz dari milenium baru. Hal ini dipandang sebagai penyebab banyak masalah dunia dan juga obat mujarab. Perdebatan mengenai globalisasi terwujud baik dalam demonstrasi publik melawan WTO di Seattle pada musim gugur tahun 1999 dan IMF dan Bank Dunia sebelumnya. Hal ini juga telah menyebabkan serentetan buku ilmiah dan tidak begitu ilmiah tentang tekanan perdagangan daripada sebelumnya (Bordo, Eichengreen dan Irwin 1999). Juga tidak seperti di era pra-1914, sengketa perdagangan dapat diatasi oleh badan-badan multinasional seperti WTO yang tidak hadir saat itu (-Irwin 1993--). Akhirnya kebanyakan negara dalam beberapa tahun terakhir telah belajar untuk menerapkan kebijakan makroekonomi yang stabil yang sangat kontras dengan lingkungan makro yang tidak stabil yang menyebabkan penutupan pasar modal. Oleh Richard Baldwin, Richard Baldwin, Richard Baldwin - In. 2009. Pandangan yang diungkapkan di sini adalah pendapat penulis dan tidak mencerminkan pandangan Biro Riset Ekonomi Nasional. Kertas kerja NBER diedarkan untuk keperluan diskusi dan komentar. Mereka belum di-peer review atau ditinjau ulang oleh Dewan Direktur NBER. Pandangan yang diungkapkan di sini adalah pendapat penulis dan tidak mencerminkan pandangan Biro Riset Ekonomi Nasional. Kertas kerja NBER diedarkan untuk keperluan diskusi dan komentar. Mereka belum di-peer review atau ditinjau oleh Dewan Direksi NBER yang menyertai publikasi resmi NBER. Pada titik ini, namun catatan historis dari Perjanjian Cobden-Chevalier menunjukkan bahwa menggunakan kesepakatan perdagangan luar untuk menyelaraskan kembali kekuatan politik dalam negeri sangat banyak dipikirkan pemikir abad ke-19 (-Irwin 1993 - p.96). Bahkan Krugman (1991b) melakukan swrites: Proses negosiasi multilateral menetapkan masing-masing negara mengekspor kepentingan sebagai tingkat kenaikan ke kepentingan yang bersaing dengan impor karena tawar menawar perunding perdagangan. Oleh Vinod K. Aggarwal, Min Gyo Koo - American Economic Review. 2005. Abstrak: Pada pergantian milenium baru, keseimbangan kelembagaan tradisional di Timur Asiathe merangkul WTO di tingkat multilateral dan fokus pada integrasi informal berbasis pasar di tingkat submultilateral di bawah tekanan berat. Semakin banyak negara Asia Timur adalah pur. Abstrak: Pada pergantian milenium baru, keseimbangan kelembagaan tradisional di Timur Asiathe merangkul WTO di tingkat multilateral dan fokus pada integrasi informal berbasis pasar di tingkat submultilateral di bawah tekanan berat. Semakin banyak negara Asia Timur mengejar institusionalisasi yang lebih besar di tingkat sub-multilateral, secara aktif menenun jaringan pengaturan preferensial. Artikel ini membahas kemungkinan jalur pengaturan perdagangan di Asia Timur Laut, dan mengeksplorasi implikasinya untuk Asia Timur dan masa depan APEC dan ASEM. Dalam upaya untuk memahami keragaman kesepakatan, kami mengusulkan pendekatan permainan tawar-menawar institusional, yang berfokus pada barang, situasi tawar menawar masing-masing negara, dan sesuai dengan pengaturan yang ada. Pendekatan tawar menawar kelembagaan memungkinkan kita untuk mengeksplorasi bagaimana pengaturan perdagangan telah berkembang di Asia Timur. Seperti yang ditunjukkan oleh analisis skenario kami, blok perdagangan Asia Timur memiliki elemen jinak dan merusak, tergantung pada gagasan dan kepercayaan yang dipegang oleh aktor regional. Kemungkinan kontribusi blok Asia Timur prospektif ke APEC dan ASEM terutama bergantung pada keseimbangan kepentingan antara A.S. dan E.U. Tentang Asia Timur. Mengingat ketidakpastian politik dan ekonomi yang luar biasa dalam ekonomi global, jalan menuju perdagangan bebas di Asia Timur Laut, Asia Timur, dan sistem dunia kemungkinan akan menjadi kota yang bergelombang. Dasar, ada kaitannya dengan upaya integrasi regional. Pada akhirnya, jaringan berbahaya dari saingan kompetitif dan ssectoral kemungkinan akan merusak perjanjian perdagangan multilateral berbasis luas lainnya, jika ada (-Irwin 1993 - Aggarwal dan Ravenhill 2001 Bhagwati 2002). Akhirnya, jika Asia Timur Pengelompokan seperti APN tercipta yang membuktikan keterkaitan yang stabil dan menumpuk, dan sifat jaringan interstate econo. Oleh William Hynes, David S. Jacks, Kevin H. Orourke, William Hynes, David S Jacks, Kevin H. Orourke. 2009. Pendapat apa pun yang diungkapkan di sini adalah pendapat penulis dan bukan pendapat IIIS. Semua karya yang diposkan di sini dimiliki dan dilindungi hak cipta oleh pengarangnya. Makalah hanya bisa diunduh hanya untuk penggunaan pribadi. Disintegrasi Pasar Komoditi pada Periode Interwar. Pendapat apa pun yang diungkapkan di sini adalah pendapat penulis dan bukan pendapat IIIS. Semua karya yang diposkan di sini dimiliki dan dilindungi hak cipta oleh pengarangnya. Makalah hanya bisa diunduh hanya untuk penggunaan pribadi. Disintegrasi Komoditi di Periode Interwar oleh Ronald Findlay, Kevin H. Orourke, Ronald Findlay, Kevin H. Orourke, Jel No. F, Ronald Findlay, Kevin H. Oampaposrourke. 2001. Pada konferensi tersebut untuk mendapatkan komentar yang berguna dan kepada Jeff Williamson karena telah memungkinkan kami untuk menarik karya kolaborasi sebelumnya yang melibatkan dia dan salah satu dari kami. Penafian yang biasa berlaku. Pandangan yang diungkapkan di sini adalah pendapat penulis dan tidak harus dari National Bureau of Economic Research. Pada konferensi tersebut untuk mendapatkan komentar yang berguna dan kepada Jeff Williamson karena telah memungkinkan kami untuk menarik karya kolaborasi sebelumnya yang melibatkan dia dan salah satu dari kami. Penafian yang biasa berlaku. Pandangan yang diungkapkan di sini adalah pendapat penulis dan tidak harus dari National Bureau of Economic Research. Oslavia, dibandingkan dengan tokoh pra-perang 18. Angka yang sesuai untuk Prancis adalah 25,8, dibandingkan dengan 16,3 dan untuk Jerman mereka berusia 19, dibandingkan dengan 10 (Liepmann (1938), dikutip dalam -Irwin 1993--, p 105). Masyarakat internasional aktif dalam menyerukan liberalisasi, namun pada akhirnya tidak efektif. Banding untuk dimulainya kembali perdagangan bebas dilakukan oleh Dewan Ekonomi Agung pada tahun 1920. oleh Daniel E. Coates, Rodney D. Ludema. 1997. Abstrak: Makalah ini menyusun model negosiasi perdagangan bilateral dengan adanya risiko politik untuk menunjukkan bahwa liberalisasi perdagangan unilateral dapat menjadi kebijakan optimal bagi suatu negara besar. Risiko politik mengambil bentuk oposisi domestik terhadap kesepakatan perdagangan. Liberal unilateral Abstrak: Makalah ini menyusun model negosiasi perdagangan bilateral dengan adanya risiko politik untuk menunjukkan bahwa liberalisasi perdagangan unilateral dapat menjadi kebijakan optimal bagi suatu negara besar. Risiko politik mengambil bentuk oposisi domestik terhadap kesepakatan perdagangan. Liberalisasi unilateral melakukan fungsi pembagian risiko: ketika implementasi kesepakatan diblokir, tarif yang dihasilkan tidak efisien, pengurangan tarif secara unilateral sebagian menghilangkan inefisiensi ini, namun dengan biaya untuk persyaratan perdagangan negara yang meliberalisasi. The quid pro quo hadir dalam bentuk istilah yang lebih menguntungkan bagi negara ini dalam kesepakatan yang akhirnya berhasil. Penurunan tarif secara sepihak juga mengurangi kemungkinan kesepakatan bilateral diblokir, dengan mengurangi insentif kepentingan politik dalam negeri untuk menentangnya. Kami menunjukkan kemungkinan adanya hubungan terbalik antara kekuatan monopoli countryampaposs dalam perdagangan dan tarif unilateral yang optimal. Oleh Will Martin Development, Will Martin Abstrak tidak ditemukan oleh Olivier Cadoty, Jaime De Melo Z, Marcelo Olarreaga X. 2001. Makalah ini membahas bagaimana kekuatan ekonomi-politik membentuk penghalang kuantitatif melawan bagian dunia lainnya dalam FTA. Kami menunjukkan bahwa sementara dilusi kekuatan lobi dalam FTA biasanya mengarah pada pelonggaran kuota eksternal, hasil ini kemungkinan akan terbalik karena integrasi semakin dalam. Di pa. Makalah ini membahas bagaimana kekuatan ekonomi-politik membentuk penghalang kuantitatif melawan bagian dunia lainnya dalam FTA. Kami menunjukkan bahwa sementara dilusi kekuatan lobi dalam FTA biasanya mengarah pada pelonggaran kuota eksternal, hasil ini kemungkinan akan terbalik karena integrasi semakin dalam. Secara khusus, kami menunjukkan bahwa kerja sama antar negara anggota pada tingkat kuota eksternal mereka, lobi lintas batas oleh kepentingan persaingan impor di wilayah perdagangan bebas, dan konsolidasi kuota eksternal nasional menjadi satu, semua mengarah ke stier Pembatasan terhadap impor dari negara-negara lain di dunia. Kami juga menunjukkan bahwa tidak seperti taris, kuota endogen tidak terkoreksi dengan adanya peraturan asalnya.
Trading-forex-gratis-bisa-modal
Online-trading-in-uae